• Post category:Yingnu
  • Reading time:22 mins read

Penerjemah: rusmaxyz
Editor: Jeffery Liu


Aroma akhir musim gugur, aula berubah menjadi merah darah.

Seorang pengawal kekaisaran yang hampir mendapatkan hukuman mati berlutut di luar Aula Longyang. Luan1, yang melambangkan pernikahan akbar2, ditampilkan di seluruh area, pola merah cerahnya begitu mempesona; masih ada sepuluh hari sebelum hari pernikahan kaisar.

Li Xiao, Kaisar Negara Yu, duduk di kursi kekaisaran emas dengan wajah muram.

Sekretariat agung, dengan memegang buku akun, berjalan buru-buru melewati Aula Qinghe, kakinya selalu bergerak. Dia memasuki aula dan membungkuk.

“Subjek3 ini memberi hormat kepada Yang Mulia.4

Li Xiao berkata dengan suara yang dalam, “Beri dia tempat duduk.”

Dua orang kasim membawa sebuah kursi. Sekretariat agung membersihkan lengan bajunya, duduk dengan hati-hati di kursi itu, lalu menatap wajah kaisar. Dengan pandangan sekilas, dia menyadari situasinya.

Dia menyaksikan Li Xiao tumbuh dewasa. Sejak dia naik takhta pada usia 16 tahun, dia temperamental, haus darah, kejam, tidak dekat dengan wanita, dan tidak menyenangkan dirinya sendiri. Dia lebih sulit untuk dilayani daripada kaisar sebelumnya dari Negara Yu mana pun.

Hari ini, sekretariat agung melihat seorang pengawal kekaisaran berlutut di luar aula dengan ubin bertuliskan “kematian seribu luka” dimasukkan di kerah pakaiannya. Dia tidak tahu saraf Li Xiao yang mana yang disentuh penjaga itu; dia sudah dekat dengan pintu kematian.

Sekretariat agung tidak bisa lebih akrab dengan pakaian penjaga: Yingnu.5

Elang yang dibesarkan di istana digunakan oleh pangeran, bangsawan, dan pejabat untuk berburu pada musim semi dan musim gugur. Ini pertama kali diprakarsai oleh nenek moyang mereka seratus tahun sebelumnya. Beberapa tahun yang lalu, di pengadilan, beberapa pejabat menggunakan perbendaharaan kosong sebagai alasan mereka untuk bersama-sama menyerahkan surat; mereka ingin membubarkan pasukan elang. Kaisar tidak setuju, tetapi pasukan elang berkurang dari 60 menjadi 15 orang. Penjaga biasa berada di Peringkat Bawah Keempat, sedangkan pemimpin penjaga berada di Peringkat Utama Keempat.6 Pemimpin elang penjaga disebut “Yingnu.”

Penjaga yang berlutut di luar memiliki penampilan yang baik dan rapi, mungkin belum mencapai usia dua puluh. Lima bulu berwarna-warni disisipkan di mahkota penjaga, mewakili posisinya sebagai Yingnu saat ini.

Sekretariat agung membelai janggut putihnya dan merenung lama. “Subjek ini masih tidak mengerti mengapa Yang Mulia memanggilnya?”

Li Xiao berkata dengan nada dingin, “Guru7 ingin pensiun?”

Di atas meja naga, ada buku laporan tentang permintaan sekretariat agung untuk pensiun dan kembali ke rumah.

Sekretariat agung tersenyum gembira dan dengan lembut menghela napas. “Subjek ini sudah tua dan tidak tahan lagi.”

Kelembutan yang langka muncul di wajah Li Xiao. “Jika kamu tidak bisa berdiri, duduk pun tidak apa-apa.”

Sekretariat agung menggelengkan kepalanya seolah mengejek dirinya sendiri. “Yang Mulia akan menikah tahun ini. Setelah Yang Mulia selesai bertukar anggur, subjek lama ini juga bisa tenang dan kembali ke rumah.”

Hari pernikahan Li Xiao sudah dekat, tapi ada perasaan yang tidak bisa dijelaskan di dalam hatinya. Awalnya, dia ingin sekretariat agung datang untuk berbicara, tetapi dia agak terganggu dan tiba-tiba mengubah topik pembicaraan. Dia dengan ringan bertanya, “Buku apa yang telah Guru baca baru-baru ini?”

Sekretariat agung menjawab, “Menjawab Yang Mulia, subjek tua ini telah membaca Catatan Sejarah Yu.”

Li Xiao: “Guru biasa menceritakan banyak kisah kepadaku ketika aku masih muda.”

Sekretariat agung mengangguk, penuh pemikiran. “Setiap kali subjek ini membacanya kembali, selalu ada beberapa wawasan.”

Li Xiao: “Wawasan apa?”

Sekretariat Agung bertanya, “Yang Mulia mungkin ingat tentang kaisar kedua dari dinasti kita, Kaisar Chengzu, Kaisar Changle.8 Itu lebih dari seratus tahun yang lalu, selama era Tongli.”

Li Xiao: “Aku ingat. Masih ada lukisan Kaisar Changle di dalam Aula Minghuang.”

Selama era Tongli, Xiongnu menyerbu dan bersekongkol dengan permaisuri untuk memberontak. Pada musim gugur tahun ke-16 Tongli, pengadilan dibatalkan dan api perang ada di mana-mana. Di suatu malam, para pengkhianat bekerja sama untuk merebut takhta. Negara dalam bahaya. Chengzu meninggalkan ibukota malam itu juga dan tidak menonjolkan diri. Dia merebut kembali kekuatan politik, membersihkan perbatasan, dan mengangkat pamor Yu Agungku.”

“Chengzu mampu membalikkan keadaan melawan segala rintangan, dan untuk itu, dia menjadi orang yang paling dihormati dalam hidup raja9 ini.”

Sekretariat agung melirik penjaga di luar aula dan berkata dengan senyum lembut, “Yang Mulia tahu segalanya. Subjek tua ini tidak punya cerita lagi untuk diceritakan.”

Li Xiao berkata, “Tidak, cerita Guru masih sangat menarik. Terlebih lagi, raja ini hanya tahu sedikit tentang Chengzu; sebatas tentang semangat kepahlawanannya, tetapi bukan tentang hal-hal sepelenya. Raja ini cukup tertarik.”

Sekretariat agung dengan senang hati berkata, “Kalau begitu, biarkan subjek tua ini menceritakannya kembali?”

Kasim menyajikan teh. Sekretariat agung merapikan daun-daun yang mengambang, menyesap, dan perlahan berkata, “Ketika Chengzu masih hidup, ada dua orang yang berada di sisinya.”


Era Tongli.

Li Qingcheng, Putra Mahkota Negara Yu, hanya memiliki dua orang di sisinya, satu adalah pengawal kekaisaran, dan yang lainnya juga pengawal kekaisaran.

Kenapa bukan kasim, ne?

Yang Mulia berpikir bahwa memiliki terlalu banyak kasim tidak baik. Pikiran para kaskrat itu jahat; mudah bagi mereka untuk merusak murid mereka. Karena dasar Negara Yu adalah militer, akan lebih baik jika beberapa pria ‘maskulin’ menemaninya, terlebih lagi, dia bisa membuat putra utamanya10 belajar dari pria militer seperti itu. Jadi, dia memberi Li Qingcheng pengawal pribadi.

Permaisuri memberikan persetujuannya dan juga memberi Li Qingcheng seorang pengawal pribadi. Dengan demikian, putra mahkota memiliki dua pengawal pribadi.

Pengawal A, yang dikirim oleh permaisuri: memiliki tinggi 8 chi 7 cun11, tampak tampan, kuat12, dan memiliki aura yang bermartabat. Dia mengenakan jubah bela diri brokat merah elang. Di kepalanya, ada mahkota bela diri seperti batu giok, di kakinya ada sepatu bot hitam harimau, dan di pinggangnya ada pedang terkenal Negara Yu: “Yunshu.”

Ketika pedang itu terhunus, layaknya auman naga, pedang itu bisa membelah air sungai sejauh ribuan mil dan menembus awan.

Pengawal A dipanggil “Fang Qingyu.” Dia memiliki wajah seperti batu giok, jembatan hidung tinggi, alis tebal, dan mata yang indah. Ketika dia tersenyum, dia terlihat tampan dan penuh percaya diri. Cara dia menggerakkan tangan dan kakinya mirip dengan orang yang berasal dari keluarga Wulin.13 Ada suara yang mirip dengan angin musim semi yang mengiringi jalan-jalannya, seperti langkah naga atau bangau. Dia penuh kebanggaan seperti burung bangau, namun juga serendah burung bangau; penampilannya yang luar biasa bisa terlihat dengan jelas.

Dikatakan bahwa pria ini adalah ahli seni bela diri nomor satu Negara Yu. Dia berasal dari keluarga gadis permaisuri. Di istana, hanya kaisar dan permaisuri yang memanggilnya “Qingyu, Qingyu,” dan bahkan putra mahkota harus memanggilnya “Qing-ge.”

Sisanya harus menghormati dan memanggilnya “Tuan Fang.”

Meskipun pengawal kekaisaran hanya berada di Peringkat Keempat, mereka adalah orang-orang di samping kaisar masa depan; tidak ada yang berani menyinggung mereka.

Pengawal B, yang dikirim oleh kaisar: tinggi 9 chi, memiliki kulit kecokelatan, hidung bengkok, alis setajam senjata, dan bibir seperti pedang terbalik. Dia mengenakan jubah bela diri hitam; kerahnya telah memudar warnanya karena belum pernah diganti sejak pertama kali memasuki istana. Anggota tubuhnya ramping dan tinggi, sekitar setengah kepala lebih tinggi dari Pengawal A. Dia memiliki perawakan yang baik, tapi sayangnya, dia tidak ramah, pendiam, dan memiliki wajah yang kejam.

Buku-buku jari Pengawal B terlihat jelas, kuku jarinya pendek, dan pembuluh darah di punggung tangannya terjalin; seolah-olah dia siap untuk menghancurkan tenggorokan seseorang setiap saat. Dia berdiri dalam kegelapan seperti burung hantu yang terdiam. Pada malam hari, ketika para pelayan istana atau para kasim berjalan santai, mereka akan dapat merasakan matanya menatap mereka dari kegelapan, membuat mereka ketakutan setengah mati.

Yang lebih menakutkan adalah di sisi kiri wajahnya, dia mengenakan setengah topeng yang terbuat dari perak. Asal usul topeng itu sudah menjadi pembicaraan di istana sejak lama. Ada yang mengatakan bahwa wajahnya telah dikikis oleh musuh-musuhnya, ada pula yang mengatakan bahwa separuh wajahnya telah dibakar selama masa kecilnya. Singkatnya, topeng setengah itu, ditambah dengan penampilannya yang dingin dan suram, membuat orang tidak bisa tidak menjauh dan tidak berani memprovokasi dia.

Seiring berjalannya waktu, setiap orang di istana mengambil jalan memutar setiap kali mereka melihatnya; popularitasnya di mata setiap orang telah kalah dengan Pengawal A.

Pengawal B juga punya nama, namanya “Zhang Mucheng”. Kemudian, karena putra mahkota memiliki karakter “Cheng”14 yang sama pada namanya, namanya diubah menjadi “Zhang Mu.” Namun, tampaknya itu hanya kesepakatan di dalam istana, karena, kecuali saat bertemu langsung dengannya, dia tidak akan disebut “Tuan Zhang.” Di belakang punggungnya, dia selalu disebut “orang itu” atau “pria itu.”

Putra mahkota juga tidak memanggilnya “Mu-ge” atau “Zhang-ge“. Dia hanya memanggilnya begitu saja, terkadang dengan “hei”, terkadang dengan “bisu” tetapi sebagian besar waktu, dia tidak mengambil inisiatif untuk memanggilnya.

Permaisuri tidak ingin melihatnya, hanya kaisar yang memanggilnya sesekali. Saat kaisar memanggil Zhang Mu, secara umum, adalah saat ketika putra mahkota didisiplinkan oleh penggaris atau papan.

Untuk sebagian besar waktu, kaisar mengerti dengan jelas tentang apa yang telah dilakukan Li Qingcheng di dalam aula. Dia memanggil Zhang Mu hanya untuk mengkonfirmasi beberapa hal.

Zhang Mu hanya menganggukkan kepalanya, menggelengkan kepalanya, membuat suara “hm”, atau memberi isyarat dengan tangannya; itu menentukan berapa banyak pelajaran yang harus ditanggung putra mahkota.

Pengawal seperti ini benar-benar terlalu menyebalkan. Kualitas kerja ditentukan dari perlakuan. Siapa yang disukai dan tidak disukai putra mahkota, sudah jelas hanya dengan pandangan sekilas.

Ketika pria ini sedang bertugas, dia akan membawa pedang 3 chi 9 cun di punggungnya; pedang itu tidak memiliki nama dan tidak pernah terhunus. Dia berdiri diam di koridor depan aula, tidak mengatakan sepatah kata pun, dan dia tampak seperti bongkahan kayu yang tidak menyenangkan.

Pengawal B telah memasuki istana lebih awal dari Pengawal A. Dikatakan bahwa dia mulai mengikuti putra mahkota ketika dia berusia 17 tahun. Saat itu, putra mahkota berusia 6 tahun, dan sekarang, dia berusia 16 tahun. Pengawal B telah tinggal di dekatnya di istana selama 10 tahun penuh.

Li Qingcheng mengenali pria ini sejak dia bisa membentuk pemikiran yang koheren. Dalam ingatannya, dia belum pernah melihat Zhang Mu melepas topengnya, dia juga tidak bisa mendengar suaranya sebanyak itu.

Satu-satunya ingatan yang dia miliki tentang orang bisu ini adalah sekitar bertahun-tahun yang lalu, ketika dia ditipu oleh Pangeran Keempat.

Tahun itu, Pangeran Keempat datang ke ibukota. Di taman kekaisaran, dia mendesak putra mahkota untuk melakukan sesuatu, tetapi apa yang sebenarnya terjadi tidak jelas dalam ingatan putra mahkota. Sepertinya dia telah meminta putra mahkota untuk bermain di musim dingin yang dahsyat itu, jadi putra mahkota menyingsingkan lengan bajunya dan berteriak, “Bagus, bagus, bagus. Pangeran15 ini ingin bermain, ayo pergi ke danau.”

Putra mahkota belum mengambil tindakan ketika Zhang Mu mengulurkan tangan; tanpa penjelasan, dia mendorong pantat adik laki-laki kaisar sebelum menendangnya sekali lagi. Pangeran Keempat sangat disayangkan; dia tersandung dan dengan suara gemuruh, dia memecahkan es yang membeku dan jatuh ke Kolam Taiye. Akibatnya, ia mengalami sakit parah selama tiga hari dan kehidupan kecilnya hampir berakhir di ibukota.

Peristiwa itu membuat wajah naga kaisar menjadi marah; pengawal anjing ini benar-benar sakit di lehernya. Kaisar memaksa Zhang Mu untuk bersujud kepada Pangeran Keempat, membenturkan kepalanya ke tanah tiga kali untuk menebus kesalahan, dan begitulah masalah itu diselesaikan.

Itu tidak masuk hitungan, ada sesuatu yang lebih menyebalkan.

Ketika putra mahkota sedang membaca di ruang kerja, dua pengawal, satu di kiri dan satu di kanan, berdiri di koridor dan menunggu — hari demi hari, tahun demi tahun. Putra mahkota dan Fang Qingyu berbicara, sementara Zhang Mu mendengarkan.

“Qing-ge, datang dan lanjutkan bagian ini untukku, aku tidak ingin menulisnya.” Li Qingcheng tertawa.

Fang Qingyu menolak dan tersenyum, “Ini tidak bisa dilanjutkan. Hati-hati dengan hukuman Guru Agung.”

Li Qingcheng berkata, “Tulisan tangan kita sama, tidak ada yang bisa melihat perbedaan dalam satu atau dua bagian.”

Mulut Fang Qingyu masih menolak, tetapi dia bergerak dan membantu Li Qingcheng menulis. Li Qingcheng dengan malas bersandar di meja saat dia melihat penjaga membantunya dengan tulisannya, sesekali berbicara tanpa basa-basi.

Fang Qingyu tersenyum dan berdiri, alisnya yang tebal berkerut. “Hampir selesai, sisanya harus kamu tulis sendiri. Aku akan membacanya dengan keras, kamu yang menulis.”

Li Qingcheng melemparkan anggur ke dalam mulutnya dan mengambil kuasnya. Dia belajar sebagian besar karakter dari Fang Qingyu. Tidak hanya dia memanggilnya “ge“, dia juga belajar menulis karakter darinya. Fang Qingyu memiliki aura yang luar biasa dan tampan. Dia memiliki keterampilan menulis yang baik karena dia fasih dalam sastra dan militer, dan dia sendiri bisa dikatakan master dalam kaligrafi. Fakta bahwa putra mahkota juga diajari menulis olehnya, kaisar sangat menghargainya.

Adapun potongan kayu di luar, Li Qingcheng tidak bisa tidak melirik. Dia? Aku bahkan tidak tahu apakah dia melek huruf atau tidak.

Keesokan harinya, kaisar memeriksa tugasnya.

Li Qingcheng berdiri dan kaisar sedang duduk. Dua kalimat dalam kaligrafi kursif naga liar terbang dan phoenix menari digantung di dinding ruang belajar:

Era keemasan dan kemakmuran untuk tanah di bawah langit, membuat pemandangan sungai dan pegunungan yang menakjubkan. 

Sepanjang hidupnya, Li Qingcheng sangat menyukai kaligrafi ini; karakternya tampak bebas dan tidak terikat, santai dan tanpa pengekangan, megah dan mengesankan. Dia telah bertanya kepada Ayah Kaisar tentang hal itu pada banyak kesempatan, tetapi kaisar tidak pernah menjawabnya.

Li Qingcheng tidak bisa berhenti menatap ayah kandungnya; kaisar sudah tua.

Ekspedisi di perbatasan empat tahun lalu meninggalkannya dengan penyakit yang tak tersembuhkan. Ayah Kaisarnya, duduk di kursi naga, menghabiskan sebagian besar waktunya dengan setengah bersandar dan ditutupi selimut; rambut dan janggutnya beruban, sosoknya lemah dan uzur.

Namun, pamor naga tua itu tidak kalah menakutkan.

“Tulisanmu sendiri?” Suara kaisar masih begitu bermartabat.

Li Qingcheng mirip dengan tikus yang bertemu kucing. Dia gemetar ketakutan saat menjawab, “Ya… Iya, putra ini16 menulisnya sendiri.”

“Bacalah sekali.” Pria di kursi naga itu sangat tenang.

Li Qingcheng tergagap; dia membacakan ide kasarnya dan benar-benar melupakan bagian tengahnya. Guru Agung tidak bisa menonton lagi dan mengganti topik pembicaraan, “Baru-baru ini, Yang Mulia belajar dengan giat.”

Li Qingcheng berkata sambil tersenyum, “Ayah Kaisar, orang yang menulis esai, dalam banyak kasus, tidak dapat membacanya.”

Naga Tua berkata dengan nada dingin, “Berhentilah main-main. Topik ini, ‘Dapatkan sungai dan gunung dengan kekuatan, atur sungai dan gunung dengan budaya’, kamu dapat melakukannya dengan pikiranmu sendiri. Kamu sudah memulai dengan baik, mengapa tidak menulis sisanya sendiri? Pembukaan, pengembangan, perubahan, penutup.17 Kamu menulis awal dan akhir sendiri, mengapa kamu meminta seseorang untuk membantumu di tengah?”

Li Qingcheng terdiam. Dia menguatkan dirinya dan berkata, “T.. tidak, semuanya adalah pemikiran putra ini sendiri.”

Kaisar melemparkan kembali esai itu. “Kembalilah dan tulis ulang. Jika kamu membuat Qingyu membantu menulis lagi, kamu akan dihukum untuk menyalin esai itu seratus kali.”

Li Qingcheng hanya bisa memegang esainya, menundukkan kepalanya, dan pergi.

“Kamu belum berlatih memanah,” suara berat Naga Tua terdengar lagi.

Li Qingcheng telah membungkuk dan mundur beberapa langkah. Dia mengangkat kepalanya lagi untuk mengatakan, “Putra ini telah berlatih … Putra ini tidak berlatih kemarin, Zhang Mu… Jika hujan, dia tidak akan membiarkan Putra ini keluar.”

Seorang kasim membisikkan sesuatu di telinga kaisar.

Kaisar memerintahkan, “Kembalilah dan berlatih memanah dengan tekun.”

“Ya, baik.” Li Qingcheng, seolah-olah dia diberi amnesti, melarikan diri seperti kelinci.

Li Qingcheng berjalan keluar dari Aula Chengqian. Dia melihat beberapa pejabat senior menunggu dengan hormat di dalam pengadilan; dia menyapa mereka dan pergi ke timur. Dia berpikir bahwa jika bukan karena orang tuanya disibukkan dengan beberapa hal, dia tidak akan menyuruh Li Qingcheng untuk belajar lagi.

Setelah putra mahkota pergi, Guru Agung meminta untuk undur diri juga, dan aula menjadi sunyi. Kaisar berkata, “Kamu juga kembali, ba. Kamu selalu menyebut tentang Qing’er, jangan abaikan latihan seni bela dirimu sendiri.”

Zhang Mu keluar dari balik layar dan berkata, “Hm”

Kaisar mulai batuk. Zhang Mu tampaknya berubah pikiran; dia berlutut dengan satu lutut, tidak bergerak, dan tidak berdiri.

Kaisar tahu dia masih memiliki sesuatu untuk dikatakan. Setelah beberapa saat, dia bertanya, “Apa lagi yang ingin kamu laporkan?”

Zhang Mu tidak menjawab. Kaisar melambaikan tangannya dan berkata, “Tubuh penguasa18 ini tidak akan menjadi penghalang.”

Kasim menyajikan teh. Zhang Mu mendapat jawabannya; dia membungkuk lagi dengan wajah tanpa ekspresi. Kali ini, dia meminta izin dan pergi.


Istana Timur, Aula Kunhe.

Saat Li Qingcheng lewat, dia mengangkat tirai gerbongnya untuk melirik sekilas dan melihat beberapa gerbong di luar istana.

Kami punya tamu? Li Qingcheng berpikir, aku belum pernah melihat mereka, apa tujuan mereka? Keluarga gadis permaisuri? 

Kasim mengumumkan kedatangannya dan Li Qingcheng pergi ke aula; tempat itu dipenuhi dengan aroma manis. Sang permaisuri mengenakan gaun bersulam merah pucat; dia duduk dengan anggun di dipan dengan siku bersandar di meja teh kecil saat dia melihat papan catur di atas meja dengan detail lengkap.

Permaisuri bukanlah ibu kandung Li Qingcheng, tapi dia sangat baik pada Li Qingcheng.

Ibu kandung Li Qingcheng meninggal lebih awal; permaisuri saat ini adalah orang yang membesarkan putra mahkota, jadi dia merasa mereka mirip dengan ibu kandung dan anak laki-laki. Nyonya ini berusia lebih dari 40 tahun, tetapi dia merawat dirinya sendiri dengan sangat baik; dia tidak terlihat tua sama sekali.

“Putra ini memberi hormat pada Ibu Permaisuri,” kata Li Qingcheng terlebih dahulu.

Permaisuri berkata, “Apa kamu sudah bertemu dengan Ayah Kaisarmu?”

Li Qingcheng melepas mantel luarnya dan menyerahkannya kepada pelayan istana. Dia berkata sambil tersenyum, “Putra ini baru saja datang dari tempat Ayah Kaisar. Putra ini tidak bisa membaca esai dengan baik dan dimarahi.”

Li Qingcheng membuat suara “hehe” dan tersenyum. “Qing-ge membantu putra ini menulis. Putra ini tidak bisa membacanya dan ketahuan. Apa yang sedang dilihat oleh Ibu Permaisuri, ne?”

Permaisuri tersenyum dengan lesu dan merapikan rambutnya. “Tuan Miaoyin baru saja dipanggil ke istana kaisar. Aku sedang melihat pertandingan yang telah kami mainkan.”

Li Qingcheng berdiri, mendekat, dan menunjuk, “Aku telah melihat para biksu Buddha dari kuil Huangjian melakukan pengaturan yang disebut ‘Tamu bertindak sebagai Tuan Rumah.’ Ibu Permaisuri, lihat…”

Li Qingcheng menarik lengan bajunya dan memindahkan bidak catur putih itu. Permaisuri membuat suara “oh?”

“Potongan ini akan mengisi celah itu.”

Permaisuri berkata, “Kedua bagian ini berkorelasi dengan baik. “

Li Qingcheng: “Jika Anda menekan satu bidak, bukankah keduanya akan dihapus? Jika Anda menyapu karya agung, juga tidak ada gunanya menyimpan bidak tamu di sampingnya.”

Alis anggun permaisuri sedikit berkerut. Mencengkeram lengan bajunya, dia menatap mata Li Qingcheng sambil tersenyum. “Apa yang Yang Mulia katakana hari ini kepada Huang’er19?”

Li Qingcheng mengerutkan bibirnya. “Dia tidak mengatakan apa-apa.”

Di samping, Fang Qingyu berkata sambil tersenyum, “Bawahan20 inilah yang menyebabkan masalah bagi Putra Mahkota.”

Li Qingcheng mengangkat telinganya dan berkata, “Ini bukan salah Qing-ge. Ibu Permaisuri, Anda tahu, masalah ini telah diselesaikan.”

Permaisuri tersenyum manis, dan pikirannya kembali ke papan catur. Benar saja, ketika dia menggunakan gerakan Li Qingcheng: ‘Tamu itu bertindak sebagai Tuan rumah’, dia menyelesaikan pertandingan secara menyeluruh.

“Mari kita, pasangan ibu-anak ini, makan siang bersama,” kata permaisuri.

Li Qingcheng berpikir sejenak dan berkata, “Si bisu menemaniku ke istana Kaisar, tetapi putra ini tidak tahu ke mana dia pergi.”

Permaisuri dengan acuh tak acuh berkata, “Suruh seseorang mendapatkan kotak makanan dan mengirimkannya nanti.”

Para pelayan istana mengatur meja. Fang Qingyu, seperti sebelumnya, berdiri di samping untuk menunggu mereka.

Li Qingcheng berkata, “Besok adalah Festival Pertengahan Musim Gugur.”

Permaisuri berkata, “Benar. Apakah kamu sudah melakukan semua tugasmu? Ketika Ayah Kaisarmu menghibur para bangsawan di pengadilan, ingatlah apa yang harus kamu katakan. Qingyu juga akan membantu Yang Mulia menunjukkannya.”

Li Qingcheng berkata sambil tersenyum, “Tentu saja. Aku sudah setua ini.”

Sang permaisuri meletakkan sendoknya di dalam mangkuk, dan dia tampak sedikit linglung. Setelah makan, Pengawal Kekaisaran Fang mengirim Li Qingcheng kembali.


Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Luan (鸾) adalah burung mitologi dalam mitologi Asia Timur. Muncul di Classic of Mountains and Seas. Nama itu kadang diperuntukkan untuk laki-laki.
  2. ‘Pernikahan akbar’ menggunakan karakter yang kebanyakan mengacu pada pernikahan kaisar atau pangeran. 
  3. 臣 adalah bagaimana para pejabat menyebutkan diri mereka sendiri ketika mereka berbicara dengan penguasa mereka.
  4. 陛下  adalah gelar kehormatan untuk Kaisar.
  5. 鹰奴 Yingnu, sama seperti pada judulnya. Secara harfiah berarti ‘Pelayan/Budak Elang/Falkon’ dan pada AD diterjemahkan menjadi ‘Penjaga Elang’.
  6. Selama zaman kuno, pejabat bekerja melalui sembilan tingkatan. Sembilan adalah yang terendah dan satu adalah yang tertinggi. Sembilan peringkat selanjutnya dibagi menjadi dua kelas, kepala sekolah dan lebih rendah, di mana ‘kepala sekolah’ lebih tinggi dari yang ‘lebih rendah.’ Jadi, Pangkat Utama Keempat lebih tinggi dari Pangkat Bawah Keempat, tetapi masih berperingkat lebih rendah dari Pangkat Ketiga Bawah.
  7. 先生 adalah gelar yang digunakan ketika berbicara dengan orang yang lebih tua dan dihormati.
  8. Chengzu 成祖 adalah nama kuil kaisar, sedangkan Changle 长乐 adalah gelarnya sendiri. Chengzu berarti “Leluhur yang Berprestasi” dan biasanya diberikan kepada mereka yang telah menyumbangkan sesuatu yang bersejarah bagi dinasti.
  9. 孤 salah satu cara beberapa raja menyebut diri mereka sendiri. 
  10. 嫡子 putra dari istri pertama. 
  11. 1 chi = 22 cm, 1 cun = 0.1 chi.
  12. Berasal dari idiom: 玉树临风, yang pada dasarnya berarti dia adalah pria yang tampan (giok) dan kuat (mampu menahan angin).
  13. Wulin ada istilah yang mengacu pada subset dalam Jianghu 江湖. Ini telah diterjemahkan secara beragam sebagai ‘Dunia Seni Bela Diri’, ‘Persaudaraan Pugilistik’ dan ‘Lingkaran Prajurit’. Standar moralitas di dalam Wulin kurang kuat dibandingkan di Jianghu. 
  14. Li Qingcheng dan Zhang Mucheng menggunakan karakter Cheng yang sama, (成.). Fang Qingyu tidak harus mengubah namanya meskipun dia juga memiliki karakter ‘Qing’ dalam namanya. Karena ‘Qing’ (庆) pada Li Qingcheng berbeda dari ‘Qing’ (青) pada Fang Qingyu. 
  15. 本宫 adalah cara putra mahkota menyebut diri mereka sendiri dengan orang lain yang sederajat/lebih rendah di zaman kuno. 
  16. 儿臣 adalah bagaimana pangeran menyebut diri mereka sendiri ketika berbicara dengan orang tua mereka. Ini secara harfiah berarti ‘subjek Putra ini’ tapi penerjemah inggris menyingkatnya menjadi ‘Putra ini’ untuk membuatnya mengalir lebih baik dan tidak muluk-muluk.
  17. 起承转合 adalah empat langkah dalam menyusun tulisan klasik.
  18. 朕 adalah bagaimana kaisar menyebut diri mereka sendiri di depan rakyatnya. 
  19. 皇儿 adalah cara sang pangeran menyebut dirinya sendiri pada ibunya (selain menggunakan 儿臣), dan juga bagaimana ibunya memanggilnya. Aku belum pernah melihat sebutan digunakan ketika pangeran berbicara dengan ayahnya, jadi aku pikir jika menggunakan 皇儿 Ia menganggap dirinya berada di posisi ‘lebih tinggi’, berlawanan dengan 儿臣, yang menunjukkan kerendahan hati.
  20. 属下 adalah kehormatan lain yang digunakan oleh seseorang untuk merujuk diri mereka kepada orang-orang yang berpangkat lebih tinggi.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments