“Seolah-olah di dunia tanpa batas ini, ada seseorang yang menunggunya.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Li Jinglong memperhatikan Hongjun dengan lekat. Kepingan salju terbang di udara saat Hongjun kecil, tidak mengenakan apa pun selain jubah dalamnya, mengawasinya dengan tenang, ada cahaya mencurigakan di matanya.

“Kembalilah dengan cepat,” Li Jinglong segera melangkah maju dan meraihnya. “Jangan sampai masuk angin.”

“Siapa yang datang?” Tanya Hongjun kecil.

“Ayahku,” Li Jinglong menjawab, setelah mengetahui apa yang terjadi malam ini hanya dalam beberapa saat.

Sebelum ini, keluarga Li dan keluarga Kong sudah merayakan tahun baru bersama, dan kepala keluarga Li sudah minum dengan Kong Xuan, jadi ini semua cocok secara logis. Hongjun kecil juga tidak lagi mencurigainya. Karena ini adalah malam tahun baru, ada beberapa anak di luar yang begadang untuk merayakan tahun baru berlalu.

“Kembali dan tidurlah,” Li Jinglong memeluk Hongjun, mengirimnya ke kamar, namun Hongjun kecil terus meronta dan memprotes, “Aku tidak bisa tidur!”

Di kejauhan, Li Jinglong mendengar suara petasan, dan dia berkata, “Shh, nian1 Mengacu pada mitos tentang binatang buas bernama Nian (ditulis dengan karakter tahun 年), yang keluar setahun sekali di Malam Tahun Baru untuk berpesta dengan orang-orang. Dikatakan bahwa ia bisa ditakuti, dengan warna merah dan suara keras. Dalam beberapa tradisi, barongsai merupakan pemeragaan kedatangan Nian. akan datang.”

“Aku belum pernah melihatnya, seperti apa sebenarnya nian itu?”

Sebuah ide tiba-tiba muncul di benak Li Jinglong, dan dia berkata, “Ayo, aku akan mengajakmu bermain di luar.”

Li Jinglong pertama-tama membawa Hongjun kecil kembali ke rumahnya sendiri. Ayahnya sudah pergi tidur, jadi Li Jinglong menemukan beberapa pakaiannya sendiri dari dua tahun lalu dan memakaikannya pada Hongjun. Dia kemudian menggenggam tangan kecil itu ke luar, membawanya ke kandang. Dia mencuri seekor kuda, naik, lalu menyeret Hongjun kecil setelahnya.

“Aku belum pernah menunggangi seekor kuda sebelumnya!”

Hongjun memeluk Li Jinglong dari belakang, dan Li Jinglong tersenyum saat dia menjawab. “Aku juga sudah lama tidak belajar menungganginya!”

Hongjun: “…”

Li Jinglong membawanya ke Kuil Ximing. Dia mendorong pintunya hingga terbuka. Para biksu di dalam sedang mempersiapkan berkah mereka untuk awal tahun baru, dan mereka menyambut penduduk Chang’an yang datang untuk beribadah. Mereka berdua menyelinap ke halaman belakang dan berhenti di depan tangga kayu. Tangga kayu ini sebelumnya digunakan oleh para biksu untuk menggantung spanduk emas untuk berkah, dan belum disingkirkan, jadi Li Jinglong dan Hongjun kecil naik ke atap kuil dan melihat ke timur. Di malam yang gelap, Chang’an dipenuhi dengan titik-titik cahaya lentera dari semua orang yang begadang untuk menyambut tahun baru.

“Lihat,” Li Jinglong kecil menunjuk ke arah Kota Chang’an.

“Wah.” Hongjun kecil duduk di spanduk emas di atap, sementara perhatiannya teralihkan, Li Jinglong menekan ciuman lembut ke sisi wajahnya.

Hongjun: “…”

Pada saat ini, Hongjun masih berpikir bahwa Li Jinglong yang berusia sembilan tahun di depannya masihlah Li Jinglong di masa lalu. Dorongan akan keinginan membuatnya kewalahan, jadi dia bergerak maju dan mencium bibirnya.

Wajah Li Jinglong langsung memerah, dan bibir Hongjun kecil terlepas dari bibirnya, ada senyum di wajahnya.

“Sudah hampir waktunya bagiku untuk pindah,” kata Hongjun kecil dengan sungguh-sungguh. “Apa kau percaya padaku saat aku mengatakan bahwa kita akan bertemu lagi di masa depan?”

“Ya,” jawab Li Jinglong bahkan tanpa sedikit pun keraguan. “Aku akan menunggumu. Aku tahu kau pasti akan kembali ke Chang’an.”

Hongjun kecil terguncang oleh itu, dan dia menatap Li Jinglong.

“Mungkin aku tidak akan kembali,” Hongjun tiba-tiba berkata, emosinya bergejolak di dalam. “Suatu hari, yaoguai itu akan memakanku, dan ketika saatnya tiba…”

Li Jinglong: “Itu tidak akan.”

“Itu adalah takdirku,” Hongjun memeluk lututnya, menatap Chang’an, tenggelam dalam benaknya sendiri. “Kebencian di dunia ini selalu dimaksudkan untuk diserap oleh benih iblis, sehingga aku akan berubah menjadi Mara. Jika itu diambil oleh Xie Yu, itu akan lebih berbahaya, jadi Jinglong, berjanjilah padaku, jika aku menjadi Mara…”

“Aku berkata, kamu tidak akan,” jawab Li Jinglong dengan sungguh-sungguh. Hongjun terkejut mendengarnya, dan dia menoleh untuk melihat Li Jinglong.

“Jangan takut. Tidak peduli waktu atau tempat, aku tidak akan membiarkan yaoguai keluar. Tunggu aku, Hongjun, aku akan belajar sihir, dan akan selalu ada hari…”

Saat Hongjun mendengar Li Jinglong menyebut nama ‘Hongjun’, dia tiba-tiba menyadari sesuatu, — bagaimana dia tahu bahwa aku dipanggil Hongjun? Tapi pada saat itu juga Li Jinglong yang berusia sembilan tahun menekan bahu Hongjun yang berusia tujuh tahun, menundukkan kepalanya, dan menciumnya.

Pemandangan mimpi Hongjun bergetar hebat, sebelum embusan angin bertiup. Dengan bunyi wuss, dunia meluas hingga tak terbatas, sementara tubuh Hongjun dan Li Jinglong berubah.

Hongjun membuka matanya, terbangun di pelukan Li Jinglong. Alis Li Jinglong berkerut dalam, dan dia menundukkan kepalanya untuk melihat Hongjun.

Dia berada di Amber Lanling, tapi saat dia terbangun dari mimpi, Hongjun menemukan bahwa orang di sisinya sudah berganti. Dia tanpa sadar bersandar ke belakang, mempelajari Li Jinglong dengan heran.

Li Jinglong melihat ekspresi terkejut itu, dan dia bergumam, “Kita… kita sudah saling kenal sebelumnya? Hongjun, apa yang terjadi, aku.. aku sebenarnya melupakanmu?”

Hongjun menggelengkan kepalanya perlahan, tidak mengatakan apa-apa. Li Jinglong melanjutkan, “Apakah itu masa lalumu? Hongjun! Katakan padaku!”

Hongjun mendorong Li Jinglong ke samping, tapi Li Jinglong tetap bertahan. “Hongjun!”


Di luar Amber Lanling, di malam awal musim panas, aroma magnolia tercium terbawa embusan angin sepoi-sepoi.

Seratus emosi membasuh hati Lu Xu seketika, dan dia berjalan di sepanjang lantai dua toko anggur sampai dia mencapai balkon. Pasar Barat sudah tutup untuk hari itu, dan genderang malam dipukul lagi dan lagi. Mo Rigen saat ini sedang berjongkok di balkon seperti seekor serigala, menyaksikan matahari terbenam di kejauhan.

Saat dia mendengar suara langkah kaki, dia bahkan tidak perlu bertanya sebelum mengetahui bahwa Lu Xu sudah datang.

“Kau membantu Hongjun memasuki mimpinya?” tanya Mo Rigen. “Aku baru saja akan membangunkan kalian berdua.”

Lu Xu mengatakan en. Sejak mereka berdebat hari itu, dia jarang berbicara dengan Mo Rigen. Dia berhenti di depan pagar, setengah merosot di atasnya, dan dia serta Mo Rigen sama-sama melihat ke kejauhan.

“Apa yang kau lihat?” tanya Mo Rigen.

Lu Xu menjawab, “Apa hubungannya denganmu?”

“Aku hanya melihatnya sebagai adik laki-lakiku,” jawab Mo Rigen, seolah-olah dia sedang berbicara pada dirinya sendiri.

Lu Xu awalnya ingin mengejeknya dengan beberapa kalimat lagi, tapi dia menyerah pada gagasan itu. Setelah lama terdiam, dia akhirnya menjawab.

“Aku melihat seorang anak yang sangat kesepian saat dia masih muda…” kata Lu Xu, tenggelam pada dirinya sendiri, saat dia melihat pasar di bawah matahari terbenam, sebelum mengalihkan pandangannya tanpa berkedip untuk melihat Mo Rigen yang berjongkok di atap.

Saat dia melihat Hongjun dan Li Jinglong muda, emosi yang berbeda menyelimutinya. Setengah iri, setengah sedih; dia bahkan pernah lebih kesepian dari Hongjun, dan begitu dia cukup dewasa, dia sudah dikirim ke Kota Shazhou dan diserahkan pada pemimpin penjaga kota… Saat itu, dia tidak lebih dari orang bodoh yang tertutup tanah, dan ke mana pun dia pergi, dia selalu diganggu dan diejek.

“Bagaimana kau menghabiskan masa kecilmu?” Mo Rigen tiba-tiba bertanya setelah mendengar Lu Xu berbicara tentang masa kecil Hongjun.

Lu Xu tidak menjawab, tapi dia mengingat pemandangan dari malam bersalju di bawah kota yang terletak di celah gunung, saat dia melebarkan matanya, Mo Rigen sudah menekankan telapak tangannya, bersinar dengan cahaya, ke dahi Lu Xu.

“Hei, idiot, sebenarnya kau pikir ke mana kau akan lari?”

“Idiot ini tidak bagus untuk banyak hal lain, tapi dia berlari dengan cukup cepat.”

“Pernahkah kau memikirkan ke mana kau akan pergi?”

Di dunia di mana kesadarannya sudah kabur, dunia adalah hamparan putih, dan dia selalu berlari dalam warna putih ini. Tidak ada akhir bagi dunia, dan dia tidak akan pernah bisa mencapai akhir.

Tapi dia terus berlari, seolah-olah di dunia tanpa batas ini, ada seseorang yang menunggunya. Karena dia belum datang, kenapa Lu Xu tidak pergi menemuinya? Tapi dia sudah berlari melintasi keseluruhan Hexi tanpa pernah berhenti untuk sesuatu, dia juga tidak tahu apa yang sebenarnya dia cari.

Mo Rigen menoleh, tiba-tiba berkata pada Lu Xu, “Maaf, Lu Xu.”

Lu Xu mengerutkan keningnya, sebelum mengangkat alisnya, menunjukkan bahwa jika dia memiliki sesuatu untuk dikatakan, maka dia harus mengatakannya.

“Sebelumnya, aku tidak mengerti,” kata Mo Rigen. “Aku… tidak seperti Zhangshi, kupikir… tapi aku… Sebenarnya ini semua salahku, jangan marah…”

Lu Xu: “???”

Mo Rigen merenungkannya sedikit lagi, sebelum melanjutkan. “Kupikir Serigala Abu-abu dan Rusa Putih semuanya… tapi…”

“Jika kau memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakan saja,” Lu Xu membentak dengan tidak sabar.

Mo Rigen memikirkannya sejenak, dan tanpa berbalik, masih membelakangi Lu Xu, dia berkata, “Hongjun benar. Jika kita tidak bisa menjadi… itu, mari kita menjadi saudara.”

“Dia dan aku adalah saudara yang baik sejak awal,” kata Lu Xu. “Kau terlalu memikirkannya ba, Serigala idiot!”

Mo Rigen berbalik, menggunakan tangannya untuk memberi isyarat saat dia berkata dengan canggung, “Maksudku… kau dan aku.”

Lu Xu: “…”

Melihat Lu Xu tidak berbicara, Mo Rigen bergegas menjelaskan. “Sebelumnya, aku berpikir bahwa Serigala Abu-abu dan Rusa Putih seharusnya menjadi suami dan istri, itulah sebabnya … kenapa aku. Jangan salahkan aku karena lancang…”

Sembari mengatakan ini, dia tidak berani menatap mata Lu Xu. Dia menoleh ke belakang, bergumam pada dirinya sendiri, “Itu semua salahku…”

“Itu wajar,” kata Lu Xu. “Aku juga tidak pernah menyukaimu.”

Saat Mo Rigen mendengar kata-kata ini, dia menghela napas lega. “Itu bagus, Lu Xu, aku tidak memiliki pikiran yang tidak pantas tentangmu.”

Lu Xu mengejeknya. “Semua ini omong kosong.”

Mo Rigen menggaruk kepalanya, tapi saat dia hendak mengatakan sesuatu, Lu Xu berbalik dan pergi. Mo Rigen terkejut dan menoleh untuk melihat; dia berpikir untuk mengejar Lu Xu, tapi siluet Lu Xu sudah menghilang menuruni tangga. Pada saat inilah sedikit rasa bersalah dan kesedihan muncul entah dari mana di hati Mo Rigen, seolah-olah dia sudah menyakiti Lu Xu.


Suara diskusi terdengar dari bawah. Genderang malam sudah tenang, dan Hongjun berjalan keluar dari toko anggur terlebih dulu.

“Berhenti bertanya,” kata Hongjun. “Aku tidak akan memberitahumu!”

Li Jinglong mengikuti di belakangnya, tapi Lu Xu turun dengan sebuah putaran, bertanya, “Apa kau akan pergi?”

Lu Xu sedang memegang tas Hongjun, dan dia melemparkannya dengan mudah padanya. Hongjun mengambilnya dan meletakkannya di atas pelana, sementara Li Jinglong mengamati sekeliling mereka dan berkata pada Lu Xu, “Tidak perlu memberi tahu mereka. Kami akan menuju ke luar kota sekarang.”

“Hati-hati,” kata Lu Xu pada Hongjun.

Hongjun mengangguk dan menaiki kudanya. Mo Rigen berdiri di atap, di lantai dua, dan dia bersiul ke arah mereka. Li Jinglong lalu berkata, “Aku serahkan Chang’an pada kalian, yu2 Onomatopoeia lain yang biasa memberi tahu seekor kuda untuk pergi.!”

Mo Rigen melambai dengan dua jarinya, saat dia melihat Hongjun berlari di depan, dan Li Jinglong mengikuti di belakang.

Ikan mas yao berlari keluar, memegang spatula di tangannya. Berteriak, “Kalian bahkan belum makan malam!”

“Kau selalu seperti ini,” teriak Li Jinglong, kudanya berlari kencang di belakang. “Bisakah kau tidak lari?”

Hongjun memperlambat kecepatannya, menoleh untuk melihat Li Jinglong. “Jika kau berjanji padaku bahwa kau tidak akan bertanya, maka aku tidak akan lari.”

Li Jinglong menyerah. “Oke, aku tidak akan bertanya. Kecuali kau memberi tahuku, aku tidak akan bertanya lagi.”

Hanya dengan itulah Hongjun akhirnya melambat. Pada saat ini, Chang’an sudah mulai mematuhi jam malam, dan seluruh kota berada di bawah jam malam, tapi surat perintah penangkapan Li Jinglong tidak terlihat. Mungkin, karena bujukan Yang Guozhong, Li Longji menahan diri, karena jika dia sudah menetapkan kejahatan Li Jinglong karena menyembunyikan kebenaran dari kaisar, tidak akan ada perubahan dalam kata-katanya nanti.

Li Jinglong menuju ke timur kota, dan dia menarik token di pinggangnya. Dia kemudian menggunakan Serbuk Lihun pada penjaga kota, yang bersin, lalu membuka gerbang, dan begitu saja, dia serta Hongjun meninggalkan kota. Saat mereka tiba di dataran terbuka, mereka perlahan-lahan menurunkan kecepatan mereka, dan dengan Hongjun di depan dan Li Jinglong di belakang, kedua kuda itu melaju, satu di depan yang lain.

Dari waktu ke waktu, Hongjun akan menoleh ke belakang untuk melihat Li Jinglong, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memikirkan malam bersalju saat mereka meninggalkan Dunhuang.

Bulan bersinar dengan terang di langit, dan ombak hijau melintasi dataran di sisi jalan yang berdesir tertiup angin. Setelah mereka meninggalkan kota, Li Jinglong tidak mengejarnya. Hongjun berhenti di depan, menunggunya, tapi Li Jinglong juga menghentikan kudanya, tidak bergerak maju.

“Apa yang salah?” Tanya Hongjun dari jauh.

“Bagaimana menurutmu?” Li Jinglong menjawab.

Hongjun tidak mengatakan apa-apa lagi tentang itu. “Ayo pergi.”

Mata Li Jinglong dipenuhi dengan amarah. Hongjun tahu bahwa dia marah, tapi dia masih bertahan; dia takut jika Li Jinglong mengetahui beberapa hal, itu hanya akan menambah masalah yang harus dia tangani.

“Yang tidak ingin kukatakan adalah…”

“Jangan katakan itu,” jawab Li Jinglong. “Aku berjanji padamu, aku tidak akan bertanya.”

“Kalau begitu ayo pergi,” kata Hongjun sambil memutar kepala kudanya.

Mereka berdua berkendara untuk sejenak. Hongjun sudah agak lelah; meskipun meninggalkan kota pada malam hari berarti sulit bagi mereka untuk ditangkap, dia sedikit tidak mampu bertahan saat mereka melakukan perjalanan di sepanjang malam. Li Jinglong juga tidak membawa kudanya ke sampingnya untuk membantu.

“Ayo cari tempat dan istirahat untuk malam ini.” kata Hongjun. “Aku mengantuk.”

Li Jinglong masih tidak berbicara. Hongjun melanjutkan, “Apa pendapatmu tentang desa di depan itu?”

Hongjun memperhatikan Li Jinglong dengan menyedihkan. Dia ingin meminta maaf, namun dia tidak tahu harus mulai dari mana.

“Teruslah bicara, aku tidak akan mengatakan apa pun padamu,” kata Li Jinglong. “Bukankah kau juga sama? Pernahkah kau mempertimbangkan perasaanku?”

Hongjun memprotes, “Itu tidak sama.”

Li Jinglong: “Bagaimana bisa itu tidak sama?”

Hongjun: “Kau mengatakan bahwa kau tidak akan terus bertanya.”

Li Jinglong: “Aku belum bertanya. Kita sedang mendiskusikan masalah lain, bukan?”

Tatapan mereka bertemu. Alis Li Jinglong masih sedikit berkerut, seolah-olah dia masih marah, jadi Hongjun menarik tangannya, berkata, “Jangan marah.”

Hongjun tidak tahu bagaimana menenangkan seseorang, dan dia hanya bisa mengatakan yang sebenarnya, seperti biasanya. Li Jinglong berkata, “Lalu apa yang ingin kau lakukan?”

Hongjun mengamati tatapannya, sebelum bertanya, “Apa yang kau ingin aku lakukan?”

Li Jinglong menjawab, “Dalam beberapa saat, ketika tidak ada orang di sekitar bermanjalah denganku.”

Hongjun mengangguk mendengarnya. “Baik.”

Mereka melajukan kuda mereka ke depan sedikit lagi, dan Li Jinglong semakin mendekat. Hongjun berbalik untuk menatapnya; Ekspresi Li Jinglong sedikit melunak. Hongjun berkata, “Tidak ada seorang pun di sini sekarang.”

Tapi Li Jinglong menjawab, “Tidak mungkin di luar apalagi di hutan belantara.”

Mereka menuju ke depan untuk melakukan perjalanan lagi, sebelum berhenti di depan sebuah desa. Ada dermaga di belakangnya, dan hari sudah hampir fajar. Cukup banyak orang berkumpul di dermaga.

“Kenapa kita tidak menunggang kuda?” kata Hongjun. “Bukankah akan lebih cepat jika kita menyusuri Jalur Hangu?”

Li Jinglong menjawab, “Jika kita menuju ke Jalur Hangu, stasiun di sekitar dipenuhi dengan mata-mata An Lushan dan Yang Guozhong, jadi mudah untuk ditemukan.”

Li Jinglong memberi isyarat agar Hongjun menunggu dulu, sebelum dia pergi untuk tawar-menawar dengan kapten kapal kargo itu. Pada saat ini, perahu di sepanjang Sungai Wei dan Sungai Kuning tidak membawa penumpang, hanya barang. Li Jinglong melihat sekeliling, sebelum membeli sesuatu dan memasukkannya ke dalam jubahnya. Dia menyerahkan beberapa perak dan memanggil Hongjun, lalu mereka membawa kuda mereka ke atas kapal, menyuruhnya untuk tidak banyak bicara.

Setelah mendapatkan uang, kapten memimpin mereka menuju buritan kapal, berkata, “Rute perairan kita tidak akan lebih cepat dari jalur darat, tapi akan stabil. Para tuan pejabat, silakan istirahat di sini, dan jika kau memiliki apa pun yang kau butuhkan, beri tahu kami kapan saja. Kalian berdua hanya perlu menuju ruang kargo, ruangan yang paling dalam adalah tempat istirahat kalian.”

Ini adalah pertama kalinya Hongjun naik perahu, dan dia langsung dipenuhi rasa ingin tahu. Kapal ini memuat banyak muatan, dan sudah dimodifikasi dari salah satu kapal naga milik Kaisar Yang3 Yang Guang, Kaisar Yang dari Sui. Dia adalah kaisar Sui kedua dan terakhir, dan dia dianggap sebagai salah satu tiran terburuk dalam sejarah Tiongkok. dari dinasti sebelumnya. Setelah wilayah Dinasti Sui diserahkan ke tangan tuan yang baru, keluarga Li sempat ingin membakar ratusan kapal milik Kaisar Yang, namun rencana itu dihentikan oleh Wei Zheng. Mereka justru diubah menjadi kapal kargo dan digunakan untuk mengangkut barang. Saat mereka dimodifikasi, tukang kayu di seluruh negeri berkumpul untuk melakukannya, dan kapal-kapal itu dibuat dari kayu terbaik, jadi dengan beberapa perbaikan di sana-sini, mereka tidak membusuk selama seratus tahun, dan masih berpergian melintasi Sungai Kuning.

Kapal besar itu terbagi menjadi enam tingkat, yang diisi dengan biji-bijian, anggur, tembikar, dan barang-barang semacamnya yang tidak cocok untuk perjalanan darat yang bergelombang dan penuh guncangan. Ada juga sebuah ruangan besar di buritan, dengan enam jendela. Ada sebuah tempat tidur besar yang menempel di dinding, serta sebuah layar yang memisahkan bagian dalam dan luar. Di luar, sebuah permadani sudah diletakkan di lantai, dan ada juga sebuah meja dan sebuah pembakar dupa. Mungkin ini tempat untuk tinggal bagi pejabat pengadilan yang bertugas mengawasi pengangkutan barang dari waktu ke waktu.

“Kamar ini cantik…” Hongjun baru saja masuk dan baru saja setengah menyelesaikan kalimatnya saat Li Jinglong menariknya ke dalam pelukannya dan menciumnya.

“Biarkan aku melihat dulu!” Hongjun buru-buru berkata. Li Jinglong melepaskannya, dan Hongjun naik ke tempat tidur. Begitu dia membuka jendela, dia melihat bahwa langit mulai tampak cerah, dan mereka masih memuat barang ke kapal. Ada layar di atas jendela, dan saat dia menariknya ke bawah, angin dingin bertiup dengan lembut.

Li Jinglong berbalik dan mengunci pintu. Dia melepas jubah luarnya, membuka mansetnya, dan naik ke tempat tidur. Jelas, dia tidak bisa menunggu sedetik pun saat dia menahan Hongjun, dengan suara rendah berkata, “Cepat, aku sangat merindukanmu.”

Hongjun: “…”

Li Jinglong memeluk Hongjun, berkata, “Aku masih marah, jadi apa yang akan kau lakukan untuk menghiburku?”

Hongjun mulai tertawa kecil, bahkan saat dia meletakkan satu tangan di pipi Li Jinglong dan bergerak untuk menciumnya atas kemauannya sendiri. Suara Li Jinglong tiba-tiba mati, dan dia melebarkan matanya, napasnya segera menjadi lebih cepat. Hongjun fokus untuk mencium bibirnya, dan meskipun gerakannya sangat canggung, Li Jinglong tidak bisa menahan aliran darah panas yang melewati nadinya. Rasa pusing melandanya, dan dia membungkuk, menekan Hongjun ke tempat tidur, dan menciumnya.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments