“Jika tebakan Zhangshi benar, maka Xie Yu pasti akan mencari Mo Rigen.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Di ruang belajar kekaisaran, Li Longji berkata pada Li Heng, “Zhen sangat lelah. Pergilah untuk beristirahat ba.”

Li Heng hanya bisa undur diri, dan hanya menyisakan Yang Guozhong serta Gao Lishi di sisi Li Longji. Gao Lishi terkekeh. “Yang Mulia Pangeran masih muda, dan tindakannya dapat dimengerti.”

“Tindakan Heng’er mungkin bisa dimengerti,” kata Li Longji, “tapi kejahatan Li Jinglong tidak bisa diampuni. Untuk memerankan drama ini, dia benar-benar berani menggali kuburan leluhur keluarga Li!”

Gao Lishi memerintahkan para penjaga untuk membawa saksi mata menghadap, dan tidak lama setelah itu, seseorang datang. Dia adalah salah satu tamu putra mahkota.

“Pada malam tanggal 18 bulan ketiga,” kata Gao Lishi, “apakah kau melihat ke mana putra mahkota pergi?”

“Menanggapi Yang Mulia, Tuan-tuan,” kata tamu itu, mengerti bagaimana caranya berperilaku dalam situasi yang begitu sulit, “putra mahkota menyiapkan kereta larut malam dan menuju ke Departemen Eksorsisme. Ide ini adalah ide yang dibuat oleh para bangsawan, Yang Mulia Pangeran, dan Departemen Eksorsisme bersama-sama.”

“Apa sebenarnya yang kau dengar?” Li Longji bertanya, sangat marah sehingga seluruh tubuhnya gemetaran. “Laporkan secara detail. Zhen tidak akan menyalahkanmu untuk itu.”

Tamu itu ternyata adalah penasihat tidak penting yang sudah disuap oleh Gao Lishi dengan sejumlah besar emas dan dimasukkan di bawah kepemimpinan Li Heng. Dia sudah sejak lama mendapatkan instruksi rahasia dari Gao Lishi, dan sekarang dia segera membuat sebuah cerita.

Putra mahkota sangat ingin membujuk Li Longji untuk tidak lagi bersenang-senang menikmati kecantikan dan kebetulan Li Jinglong menggunakan seni dari Departemen Eksorsisme untuk dengan sengaja menyebabkan suatu insiden, untuk menakuti Yang Mulia, dan yang lainnya. Dengan itu, Li Jinglong dan putra mahkota membuat sebuah rencana. Mereka pergi ke mausoleum kerajaan untuk mendapatkan bahan yang dibutuhkan untuk sihir semacam itu, tapi mereka tidak mengira situasinya akan berkembang seperti itu. Li Jinglong takut dia tidak akan bisa mengendalikannya, jadi dia menghentikannya terlebih dulu. Putra mahkota, bagaimanapun, bersikeras untuk melanjutkannya, jadi pada malam itu Li Heng pergi untuk membujuk Li Jinglong.

Setelah mendengarkan ini, Li Longji mengingat ekspresi Li Heng barusan; tampaknya dia memiliki kata-kata yang belum sempat dia katakan pada Li Jinglong. Saat itu, dia tidak membuat suara untuk waktu yang lama. Gao Lishi kemudian melambaikan tangannya, membiarkan tamu itu pergi, sebelum berkata pada Li Longji, “Yang Mulia, subjek ini telah mendengar cerita orang ini sebelumnya. Awalnya, subjek ini berpikir bahwa itu adalah kisah yang tidak berdasar oleh karena itu tidak melaporkannya, subjek ini pantas mati dengan seribu kematian…”

Li Longji memberi isyarat bahwa dia tidak perlu berbicara lebih jauh, tapi Yang Guozhong angkat bicara. “Yang Mulia, ada satu saksi lagi. Haruskah dia dikirim masuk?”

Saksi kedua tiba, dan saat dia memasuki ruang belajar, dia pertama-tama melakukan kowtow pada Li Longji, sebelum menyebutkan namanya. “Subjek rendahan ini, seorang petugas dari Departemen Kehakiman, Cheng Xiao, memberi salam kepada Yang Mulia.”

“Bagaimana Li Jinglong ikut campur dengan melibatkan dirinya dalam masalah mausoleum kerajaan?” Yang Guozhong bertanya.

“Dia berkata… karena Departemen Eksorsisme yang menangani kasus ini, maka Departemen Eksorsisme akan menyelidiki kasus ini dari awal hingga akhir,” Cheng Xiao menjawab. “Departemen Kehakiman tidak lagi melibatkan diri kami.”

“Saat kau memasuki Mausoleum Zhao, apakah kau pernah melihat naga hitam?” Yang Guozhong bertanya lagi.

Saat Li Longji mendengar itu, dia sepertinya mengingat sesuatu, seketika dahinya berkerut.

“Saya tidak melihatnya,” jawab Cheng Xiao dengan sungguh-sungguh. “Kong Hongjun berkata demikian, tetapi saya tidak pernah melihat naga hitam atau apa pun itu seperti yang dia bicarakan.”

“Apakah ada yang aneh di mausoleum kerajaan?” Yang Guozhong bertanya sekali lagi.

“Menanggapi kanselir,” jawab Cheng Xiao, “keanehan di Mausoleum Qian bukanlah yang utama, dan bahkan tidak ada jejak kaki di tanah. Satu-satunya hal yang aneh adalah prajurit yang mati. Pada akhirnya, yaoguai di bawah perintah Li Jinglong memerintahkan pelari yamen-ku untuk menghirup sejenis obat, dan setelah dia kembali, dia tidak dapat mengingat apa pun… Detailnya telah dicatat dalam kesaksian ini, jika Yang Mulia, kanselir, dan Jenderal Gao ingin memeriksanya.”

Yang Guozhong baru saja akan mengirim Cheng Xiao pergi, tapi Li Longji bertanya, “Zhen mendengar bahwa kau dan Li Jinglong adalah kenalan lama?”

Cheng Xiao membungkuk lagi. Li Longji melanjutkan, “Apa pendapatmu tentang kasus ini?”

“Rumor tentang hantu dan dewa itu tidak berdasar,” jawab Cheng Xiao, “tetapi, karena alasan yang tidak diketahui, sepertinya sejak tahun lalu, jumlah hal aneh yang terjadi di Chang’an perlahan meningkat, dan mereka semua mengatakan di lingkungan…”

Ekspresi Li Longji berubah, dan seketika suasananya juga berubah.

Yang Guozhong buru-buru berkata, “Tidak apa-apa, kau boleh pergi.”

Namun, Li Longji berkata, “Katakan. Zhen membebaskanmu dari segala kejahatan.”

“Bahwa pasti ada… yaitu, pelaku kejahatan di negara ini,” jawab Cheng Xiao, kepalanya menunduk. “Jika nasib negeri dipercayakan pada hal yang tidak berdasar ini, akan mudah bagi rumor untuk muncul. Sejak Departemen Eksorsisme ada, orang-orang juga lebih percaya bahwa yaoguai itu ada, seperti yang diharapkan.”

Yaoguai adalah salah satu yang Zhen lihat dengan matanya sendiri,” kata Li Longji. Dia sepertinya tiba-tiba menjadi lebih tua, dan dia bersandar di kursi, menutup matanya. “Zhen juga tidak mau mempercayainya.”

Cheng Xiao menjawab, “Terkadang, apa yang dilihat mata belum tentu kebenarannya.”

Kata-kata ini menyentuh titik sakit di hati Li Longji, sama seperti perkataan Wu Zhao akan “kematian dan kelahiran kembali”.

“Karena kaulah yang pertama menangani kasus ini,” kata Li Longji, memulihkan ketenangannya, “kau akan menjadi penanggung jawab kasus ini. Adapun Li Jinglong, masalah mausoleum kerajaan sangat penting, dan terkait dengan kuil leluhur. Baginya untuk berani berkolusi…”

Mengingat bahwa Cheng Xiao ada di sana, Li Longji tidak bisa mengucapkan kata-kata “berkolusi dengan putra mahkota”, jadi dia hanya melanjutkan, “… karena memainkan trik seperti itu, dia harus dihukum! Tangkap dia terlebih dulu. Apakah itu yao atau hantu, atau apakah itu manusia yang sengaja membingungkan hanya demi mencela selir kekaisaran, Cheng Xiao, kau harus memberi Zhen penjelasan sebelum perayaan ulang tahun.”

Cheng Xiao bergegas untuk membungkuk dan menerima perintahnya. Gao Lishi melanjutkan, “Adapun anggota Departemen Eksorsisme lainnya, bagaimana mereka harus ditangani?”

Yang Guozhong menambahkan, “Bawahan Li Jinglong semuanya memiliki keterampilan unik mereka sendiri. Menurutku, mengapa tidak…”


Li Jinglong telah pergi dari Departemen Eksorsisme selama satu malam dan belum kembali, tapi dipanggil ke istana adalah hal yang biasa baginya. Hongjun dan yang lainnya tidak berpikir ada yang salah. Namun, di pagi hari kedua, saat Departemen Kehakiman datang untuk mengumumkan penghakiman pada anggota Departemen Eksorsisme, seluruh departemen meledak.

“Kesaksian?” Tanya Mo Rigen, bingung. “Di mana Zhangshi kami?”

“Dia ditahan di istana,” kata Huang Yong, menyeka keringatnya dengan saputangan. “Cepat, tuliskan temuanmu terlebih dulu. Aku tidak menduga bahwa dia masih akan meneruskannya, ay!”

Semua orang terguncang. Hongjun merasakan ada sesuatu yang salah, dan segera ingin berangkat ke Istana Xingqing untuk mencari Li Jinglong. Huang Yong, bagaimanapun, menggunakan setiap cara yang dia miliki untuk membujuk anggota Departemen Eksorsisme agar tetap tinggal. Dia juga memberi tahu mereka kejadiannya secara detail, dan karena kasusnya terkait dengan mausoleum kerajaan, yang sepertinya sudah membuat Yang Mulia sangat marah. Dia juga memberi tahu mereka bahwa apa pun yang terjadi, mereka tidak boleh bertindak gegabah.

“Aku bahkan tidak tahu bagaimana cara menulis karakter Han1, bagaimana aku bisa menulis kesaksian?” Tanya Lu Xu dengan marah.

“Apa aku juga harus menulis kesaksian?” tanya ikan mas yao. “‘Setiap ‘orang’ tidak termasuk aku, kan, aku bukan orang.”

“Seseorang akan menuliskannya untukmu, yang harus kau lakukan adalah membubuhkan tanda tanganmu di atasnya.” Huang Yong kemudian terus membujuk mereka, “Zhangshi keluarga kalian sudah dijebak oleh seseorang, dan saat ini, kalian tidak boleh bertindak sembarangan.”

Bagi kelompok Exorcist ini, pasukan, pejabat, bahkan kaisar manusia bukan merupakan ancaman. Biasanya, dengan keberadaan Li Jinglong di sana untuk menahan mereka, mereka akan berinteraksi sopan dengan para manusia di Chang’an. Tapi sekarang, bahkan Li Jinglong telah ditangkap. Mengingat kepribadian Hongjun, dia pasti akan langsung menyerang masuk dan membawanya keluar sebelum memikirkan hal lain.

Setelah mereka menulis kesaksian, yang tidak terduga adalah bahwa Departemen Kehakiman tidak mengatakan apa pun lagi. Hongjun ingin pergi mencari Cheng Xiao, tapi Cheng Xiao menghindari bertemu dengannya, dan Departemen Kehakiman membebaskan mereka.

“Aku ingin pergi untuk menyelamatkan Zhangshi,” kata Hongjun tiba-tiba.

“Aku mendukungmu,” kata Lu Xu. “Ayo pergi bersama.”

“Kalian berdua, tenanglah!” kata Mo Rigen. “Bukankah kita sudah lama menyepakati hal ini?”

Semua orang sudah berkumpul di Departemen Eksorsisme, dan Hongjun berkata, “Apa yang sudah kita sepakati? Dia bahkan sudah ditangkap! Kenapa kaisar ingin menangkapnya?” Yang lebih merepotkan saat ini adalah, dia bahkan tidak tahu apa target musuh!

“Xie Yu sudah bertindak,” kata Qiu Yongsi. “Zhangshi sudah menyebutkannya secara sepintas, jika Xie Yu mengambil tindakan terhadap kita terlebih dulu, ini akan menjadi hasilnya.”

“Siapa itu?” tanya Hongjun.

“Yang Guozhong,” kata Mo Rigen, bahkan tanpa harus memikirkannya. “Itu adalah dia, tidak diragukan lagi.”

Pada saat itu, Hongjun merasakan gelombang bahaya. Untuk mengatakan bahwa semua tindakan yang diambil Departemen Eksorsisme sampai saat ini, semuanya berada di bawah pengawasan Xie Yu. Dan sekarang, Li Jinglong sudah jatuh ke tangan musuh, dan tidak jelas apakah dia masih hidup atau sudah mati.

Lu Xu menunjukkan, “Langkah selanjutnya mungkin akan berurusan dengan kita. Kapan dia akan datang mengetuk pintu kita?”

Mo Rigen melambaikan tangannya. “Tidak bisakah kau menebak apa yang dipikirkan Xie Yu? Dia ingin meminjam tangan kita untuk mengurus orang-orang dan hal-hal yang tidak bisa dia lakukan.”

Wajah Hongjun menunjukkan ekspresi cemas, dan Qiu Yongsi menjelaskan padanya, “Jangan khawatir, Hongjun, Zhangshi merencanakan semua ini. Untuk saat ini, kita akan memilih pemimpin sementara … kenapa tidak kau, dasar brengsek besar bodoh.”

“Kau yang brengsek besar bodoh,” kata Mo Rigen. “Kau lebih besar dariku, namun kau memanggilku bodoh?”

Semua orang: “…”

Biasanya, saat Li Jinglong ada di sana, para anggota Departemen Eksorsisme akan mendengarkan perintah Li Jinglong. Sesekali, saat dia tidak ada, semua orang terbiasa untuk mendengarkan perintah Mo Rigen. Seolah-olah ada urutan aneh berdasarkan “Pertama datang, pertama dilayani” sudah ditetapkan di antara anggota Departemen Eksorsisme, berdasar urutan kedatangan mereka tiba pada hari itu di Departemen Eksorsisme yang kumuh. Tentu saja, semua orang diam-diam setuju untuk melewati Hongjun.

“Aku dan…” Mo Rigen melihat ke arah kelompok yang berkumpul, mulai membagi mereka menjadi beberapa kelompok. Dia tidak merasa nyaman untuk menyerahkan Lu Xu pada siapa pun, jadi pada akhirnya, dia melanjutkan, “Ashina Qiong, kita berdua akan pergi ke kediaman Yang untuk mengawasi setiap pergerakan.”

Ashina Qiong mengatakan en. Mo Rigen kemudian berkata pada Qiu Yongsi dan Lu Xu, “Kalian berdua pergi ke kamp militer An Lushan dan dengarkan berita apa pun, tapi pastikan bahwa apa pun yang terjadi, kalian tidak akan membuat mereka curiga.”

Qiu Yongsi mengangguk, dan setelah melirik Lu Xu, dia berangkat bersamanya.

“Hongjun dan aku akan pergi ke Istana Xingqing,” kata A-Tai pada Mo Rigen.

Mo Rigen melirik A-Tai, yang artinya, kau sebaiknya memperhatikan Hongjun dengan baik. A-Tai mengerti, dan dia mengangguk. Hongjun awalnya sangat khawatir, tapi setelah melihat bahwa teman-temannya ini, yang biasanya bermalas-malasan, secara tak terduga bisa diandalkan, dia menghela napas lega.

Setelah malam tiba, Hongjun membawa ikan mas yao di punggungnya saat dia dan A-Tai menyelinap ke dinding yang mengelilingi bagian belakang Istana Xingqing. Dia ingat bahwa setengah tahun yang lalu, saat pertama kali Departemen Eksorsisme menangani kasus bersama, ini adalah tempat di mana Li Jinglong menarik busurnya dan menembak rubah kecil beberapa ratus langkah jauhnya di dalam istana.

Er-ge sudah berkeliling mencoba menangkap sesuatu, tapi bukannya menangkap yao, dia sendiri yang tertangkap,” komentar ikan mas yao dari tempatnya di punggung Hongjun. “Dasar macam apa itu?”

“Huang Yong mengatakan bahwa seseorang menjebaknya…”

Anehnya dia merasa cemas, Hongjun memanjat ke dinding istana, sebelum mengulurkan tangannya dan membantu A-Tai. Mereka berdua diam-diam memanjat dan masuk ke dalam.

“Setelah ini, seharusnya terserah kalian, kan?” tanya ikan mas yao.

A-Tai menjawab, “Tidak peduli siapa yang menjebak Zhangshi, sikap orang itu sangat jelas. Dia sama sekali tidak perlu bertindak melawan kita; yang harus dia lakukan hanyalah menunggu kita bergerak, dan kita akan datang mencarinya dengan sendirinya.”

Bagi orang yang sudah memasang jebakan seperti itu untuk mengambil tindakan ini berarti dia adalah seorang perencana yang berpengalaman, dan rencananya sudah tersusun dengan baik. Departemen Eksorsisme hanya mendengarkan perintah Li Jinglong. Begitu dia ditahan, tidak peduli apa yang dia lakukan, kelompok orang ini pasti akan melawan. Jika dia ingin menangkap mereka, penjara bagi mereka sama seperti tanah datar bagi orang lain, sehingga mereka bisa melarikan diri kapan pun mereka mau.

Haruskah mereka membiarkan Departemen Kehakiman mengambil alih untuk sementara? Tapi Cheng Xiao sama sekali tidak akan bisa mengendalikannya, dan akan mudah bagi mereka untuk mengubah triknya menjadi melawan dirinya, dan menggunakan kepura-puraan untuk menyelidiki kasus ini demi membalikkan keadaan. Cara terbaik adalah membiarkan mereka menggantung dan mengabaikannya, menunggu sampai Hongjun tidak bisa menunggu lebih lama lagi untuk menyelamatkannya dan datang ke depan pintunya, sehingga membuat Li Longji marah. Dengan begitu, semakin tidak mungkin bagi Li Jinglong untuk membebaskan dirinya dari kejahatan.

Saat Hongjun mendengar kata-kata ini, dia tiba-tiba berhenti. A-Tai, bagaimanapun, menghiburnya. “Kita hanya harus sedikit lebih berhati-hati. Ayo pergi.”

Di taman Istana Xingqing, tiga pelayan istana sedang bermain-main dengan burung beo. A-Tai mengangkat kecapi barbat dari punggungnya, memberi isyarat pada Hongjun agar dia menutupi telinganya, sebelum dia dengan lembut memetik senarnya beberapa kali. Gelombang suara menyebar, dan para pelayan wanita tertidur di malam musim semi, bersandar pada pagar.

Mereka berdua tanpa suara berjingkat melewati lorong panjang. A-Tai menjelaskan pada Hongjun, “Zhangshi curiga jika Xie Yu ada di Chang’an, dia pasti akan menemukan kesempatan untuk berurusan denganmu. Lagipula, benih iblis di tubuhmu adalah yang paling diinginkan oleh Xie Yu…”

Jantung Hongjun berdebar kencang, tapi A-Tai menghiburnya. “Selama semua orang ada di sini, Xie Yu tidak akan bisa menyentuhmu.”

“Itu benar.” Saat Hongjun mendengar kata-kata ini, dia tidak bisa menahan kehangatan yang dia rasakan di dalam hatinya.

“Lalu, bagaimana dia akan menyingkirkan semua masalahnya?” A-Tai melihat sekeliling dan memastikan bahwa tidak ada seorang pun di sini, sebelum dengan tenang berkata, “Langkah pertama, tentu saja, adalah memilih menangani Zhangshi. Selama Departemen Eksorsisme tidak bisa memenangkan kepercayaan dari kaisar, dia kemudian bisa menemukan cara untuk membuat pasukan musuh berantakan. Saat kecelakaan terjadi di mausoleum kerajaan, semua orang semakin curiga… dan setelah itu, Xie Yu percaya bahwa dia sudah mengendalikan Zhangshi, jadi sekarang dia bisa membuat kesepakatan dengan kita… Jika prediksi Zhangshi benar, maka Xie Yu pasti akan pergi mencari Mo Rigen… dan yang harus kita lakukan adalah memastikan bahwa Zhangshi tetap aman.”

“Bagaimana kalian semua bisa mendiskusikan begitu banyak hal?” Hongjun mengikuti di belakang A-Tai, tenggelam ke dalam malam yang gelap tanpa orang. “Zhangshi bahkan belum menyebutkan satu kalimat pun tentang ini padaku.”

“Dia takut kau akan merasa tidak nyaman,” jawab A-Tai dengan senyum hangat. “Dia berharap kau bisa menghabiskan setiap hari dengan bahagia, dan tidak terganggu oleh hal-hal ini.”

Hongjun: “…”

Saat mereka berdua tiba di luar ruang belajar kerajaan, A-Tai tiba-tiba menghentikan langkahnya.

Di malam yang pekat seperti tinta, seberkas kabut hitam berkumpul di taman kekaisaran menjadi sebuah massa yang besar — itu sebenarnya adalah yaoguai yang mereka lihat di mausoleum kekaisaran! Tapi para penjaga di luar ruang belajar belum merasakannya sebelum mereka jatuh tanpa suara ke tanah.

Lapisan kabut hitam itu terbang dari luar tembok taman kekaisaran. Tampak seperti ribuan serangga merayap membentuk figur tubuh saat perlahan-lahan mengumpulkan wujudnya, sebelum berjalan menuju ke ruang belajar tempat Li Longji berada. Hongjun sangat terguncang, tapi saat dia berbalik untuk melihat A-Tai, A-Tai menariknya dengan keras, menarik mereka berdua ke belakang pilar.

Yaoguai itu perlahan terbentuk, dan kedua kakinya menyentuh tanah. Punggungnya melengkung, dan tubuhnya tampak seperti sedang diisi oleh gu2… Sebelumnya, bagian dalam mausoleum gelap gulita, dan tidak mungkin untuk melihat tangan yang terulur, apalagi yaoguai itu. Tapi sekarang dia melihatnya, kedua tangan yaoguai itu menyentuh tanah — itu benar-benar memiliki tubuh yuannao3!

Hongjun samar-samar ingat bahwa dia pernah mendengar tentang yaoguai ini sebelumnya, dan dia segera meletakkan ikan mas yao, sambil berkata pelan, “Zhao Zilong, lihat, bukankah ini nao?”

Gu nao!” ikan mas yao buru-buru berteriak. “Hongjun! Menjauh darinya!”

Lidah A-Tai seakan lumpuh. Mereka berdua hanya menuju ke istana untuk menemukan Li Jinglong; mereka tidak menyangka bahwa mereka akan secara tidak sengaja bertemu dengan yaoguai ini. Detik berikutnya, gu nao dengan cepat berubah dari ujung kepala sampai ujung kaki dan mengenakan jubah resmi, secara mengesankan berubah menjadi bentuk yang berbeda.

Hongjun meraih pisau lemparnya, gemetaran tak terkendali saat dia bertanya, “Siapa itu?”

“Seorang kaisar…” kata A-Tai. “Hanya saja aku tidak tahu yang mana, apakah dia Li Zhi atau Li Xian? Jangan menyerangnya, Hongjun! Mari kita lihat apa yang harus dilakukan setelah kita mengetahui apa yang sebenarnya terjadi!”

Hongjun menekan keinginannya untuk bergegas keluar. Ikan mas yao menambahkan, “Orang ini sangat sulit untuk dihadapi, dan akan sulit bagi pisau lemparmu untuk membunuhnya, Hongjun. Kau harus sangat berhati-hati!”

Gu nao berubah menjadi kaisar yang memiliki fisik dan wajah seorang pria paruh baya, dan dia mengangkat tangan, mengarahkan jari ke arah ruang belajar kerajaan – pada saat itu, sebuah lubang tiba-tiba terbuka di dinding ruang belajar! Gu nao mengangkat satu kakinya dan melangkah masuk, dan dari dalam terdengar teriakan ngeri Li Longji.

“Monster macam apa ini — penjaga —!”

A-Tai menarik Hongjun, dan mereka berdua bergegas masuk. Dalam sekejap mata, sesuatu terjadi di ruang belajar kerajaan, dan sesaat kemudian meledak dengan suara hong. Serangga gu yang tak terhitung jumlahnya terbang keluar, meluncur secepat kilat dari taman kerajaan, terbang ke langit. Hongjun melihat ke arah mana serangga gu itu menuju, tapi A-Tai berkata, “Periksa Yang Mulia!”

Ruang belajar kerajaan terang benderang, dan Li Longji sudah berbaring di kursi dalam keadaan pingsan. Hongjun melihat situasinya tidak baik dan maju untuk memeriksa napasnya, sebelum kemudian memeriksa meridiannya. Untungnya, dia hanya pingsan karena terkejut hebat. Dari luar terdengar lebih banyak teriakan.

“Pembunuh…”

“Lindungi kaisar…”

Ikan mas yao berteriak dari luar, “Seseorang datang untuk menangkap kalian berdua, cepat pergi!”

Hongjun membuka paksa bibir Li Longji dan memberinya pil yang akan menyegarkan rohnya, sebelum berbalik dan bergegas keluar dengan A-Tai. Ikan mas yao sudah lama pergi mencari tempat untuk bersembunyi, sementara Hongjun dan A-Tai bergegas melewati taman kerajaan. Seseorang segera berteriak, “Para pembunuh ada di sana!”

“Dari mana datangnya semua hal yang tidak berguna ini?”

A-Tai benar-benar magnet bagi nasib buruk. Dia dengan cepat berbalik, berpikir bahwa dia akan memberikan pukulan yang keras pada para penjaga dengan kipasnya, tapi Hongjun memanggil dari depan, “Cepat pergi! Tidak ada waktu lagi!”

Hongjun melompat ke ambang pintu, dan A-Tai menghimpit di belakangnya. Tempat ini berada di belakang layar di Jinhua Luo, dan dengan lambaian kipasnya, A-Tai memadamkan seluruh lentera di Jinhua Luo, meninggalkan ruangan menjadi dingin dan gelap. Di sisi lain, seorang penjaga mengetuk pintu dan berkata, “Baru saja, para pembunuh datang ke sini!”

“Tidak ada yang datang ke sini.”

Dengan beberapa petik senar qin, suara seorang pria mengucapkan kata-kata itu perlahan.

Sebenarnya ada seseorang di Jinhua Luo! Hongjun dan A-Tai bertukar tatapan heran.

“Mereka masuk lewat depan dan keluar lewat belakang,” kata suara pria itu. “Mereka menuju ke Aula Taihe.”

Dari luar datang tanggapan. “Terima kasih, tuan besar Li Guinian!”

Orang di Jinhua Luo sebenarnya adalah Li Guinian. Setelah senar dibunyikan beberapa kali lagi, dia berkata, “Keluarlah ba.”


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Mengacu pada 汉语, atau Bahasa China.
  2. Semacam ilmu hitam yang tercipta saat kalian menjebak sekelompok serangga berbisa di dalam toples dan membiarkan mereka saling membunuh, hingga hanya tersisa satu dari mereka. Itu secara khusus tidak harus berupa serangga; gu juga bisa menjadi binatang.
  3. Jenis kera tertentu. Sudah disebutkan sebelumnya secara sepintas dalam puisi Li Bai, dan itu juga yang dialami oleh Qiu Yongsi beberapa ch sebelumnya.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments