“Ada beberapa hal yang tidak bisa dikatakan oleh subjek, tidak bisa dikatakan oleh seorang putra, tapi bisa dikatakan oleh leluhur.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Awan gelap menutupi bulan, dan Departemen Eksorsisme tampak remang-remang. Li Jinglong bergegas ke halaman seperti embusan angin, hanya untuk melihat Mo Rigen, bertelanjang dada, dengan beberapa bekas cakar di bahu kirinya. Setelah Hongjun memeriksanya, dia diam-diam berterima kasih kepada surga bahwa Mo Rigen tidak terkena racun, dan dia segera pergi untuk membuat obat.

Mo Rigen: “Aku menyuruhmu untuk mengikutiku, tapi kau tidak mau…”

“Jika bukan karena betapa gegabahnya dirimu, bagaimana mungkin orang itu bisa menyerang kita?!” Lu Xu mengamuk.

Ini adalah kejadian langka dari Mo Rigen yang juga ikutan marah, dia menjawab, “Jika kau mau mendengarkanku sekali saja, apakah itu masih akan kabur?”

“Oke oke!” Lu Xu tiba-tiba berteriak. “Lain kali, kau pergi saja sendiri!”

“Berhenti berdebat.” Kepala Li Jinglong saat ini masih berputar. Setelah begitu banyak kesulitan, dia akhirnya berhasil menemukan petunjuk, namun Mo Rigen sudah mengejutkan yaoguai di mausoleum, dan sekarang dia dan Lu Xu berdebat tanpa akhir di halaman. Hongjun ingin pergi menenangkan Lu Xu dan membawanya pergi, tapi Mo Rigen akhirnya berkata, dengan marah, “Lu Xu! Biasanya, aku menuruti keinginanmu, dan kau bisa melakukannya apa pun yang kau inginkan. Kapan aku pernah memarahimu? Saat ini, kita sedang dalam misi untuk Departemen Eksorsisme, apa kau mengerti?”

“Apa kau pernah meminta pendapatku tentang menjalankan misi ini?!” Lu Xu tidak memberi satu inci pun, dan suaranya berubah menjadi raungan. “Apa kau pernah mendiskusikan sesuatu denganku sebelum kau bertindak?!”

“Kalian berdua, diam!” Li Jinglong tidak menyangka bahwa semakin mereka berdua berdebat, semakin sengit pertengkaran itu, dan dengan teriakan keras, pertengkaran itu akhirnya berhenti.

Hongjun mengubrak-abrik kotak untuk menemukan bahan obat sembari mendengarkan Lu Xu berdebat. Baru pada saat itulah dia mengetahui inti umum dari apa yang sudah terjadi — ternyata, di Mausoleum Xian, Lu Xu dan Mo Rigen juga bertemu dengan yaoguai yang mereka lihat. Untuk menjaga Lu Xu tetap aman, Mo Rigen memerintahkannya untuk tetap berada di tempatnya, sementara dia sendiri bergegas ke aula mausoleum, hanya untuk menjadi mangsa dari serangan yaoguai. Dalam kegelapan, yaoguai itu sepertinya memenuhi udara dengan qi iblis, dan Lu Xu, yang khawatir tentang keselamatan Mo Rigen, tidak bisa menahan diri untuk tidak mengeluarkan sihir. Apa yang tidak dia duga adalah bahwa Mo Rigen hanya mengalami luka ringan, dan justru memancing yaoguai menuju ke tempat Lu Xu berada.

Segera setelah Lu Xu mengambil tindakan, yao itu menjadi waspada, dan memiliki kesempatan untuk melarikan diri. Mereka berdua mulai berdebat; Mo Rigen menyalahkan Lu Xu karena tidak mendengarkan rencananya, sementara Lu Xu menyalahkan Mo Rigen karena tidak memberitahunya apa yang ada di dalam pikirannya sama sekali.

Setelah Hongjun selesai mencampurkan obat, dia berkata pada Lu Xu, “Baiklah, baiklah, jangan marah.”

“Aku tidak akan lagi bekerja dengannya,” kata Lu Xu dengan marah.

Hongjun terbagi antara tertawa dan menangis, tapi tepat saat dia akan menghiburnya, Ashina Qiong, A-Tai, dan Qiu Yongsi juga kembali. Li Jinglong segera berkata, “Sekarang semua orang sudah di sini, saatnya untuk rapat.”

Tubuh Mo Rigen masih telanjang, dan Hongjun pindah untuk menyerahkan obat pada Lu Xu, yang tidak mengambilnya. Hongjun meletakkannya di tangannya, tapi Lu Xu menolaknya, mengabaikan Mo Rigen. Li Jinglong mengerutkan keningnya. “Lu Xu! Berhentilah membuat keributan!”

Karena omelan Li Jinglong, Lu Xu segera duduk tegak. Ini adalah pertama kalinya Hongjun melihat Li Jinglong marah, dan seketika, ruangan menjadi sangat sunyi sampai-sampai jarum yang jatuh ke tanah bisa terdengar. Sejak Departemen Eksorsisme didirikan, Li Jinglong pada dasarnya tidak pernah mencela bawahannya. Semua orang menunggunya untuk marah, namun sebaliknya, Li Jinglong berkata, “Apakah misi berhasil atau gagal tergantung pada kerjasama dan kepercayaan di antara semua orang. Karena kita sudah secara tidak sengaja melakukan sesuatu yang mengejutkan dan mungkin menakuti musuh, apa yang terjadi sudah lewat. Apa gunanya menyalahkan seseorang?”

Ada keheningan untuk beberapa saat, sebelum Li Jinglong pada akhirnya berkata, “Mari kita kumpulkan informasi. Bagaimana situasi menunggu di tunggul untuk menangkap kelinci?”1

Suasana menjadi sedikit lebih ringan, dan A-Tai berkata, “Kami tidak menangkap apa pun.”

A-Tai dan Ashina Qiong sudah berjaga di Mausoleum Qiao sampai tengah malam, hanya untuk mengalami skenario yang sama persis dengan dua kelompok lainnya. Qiu Yongsi, di sisi lain, bahkan belum memasuki mausoleum, dia justru menunggu di luar untuk mencegahnya ketakutan karena dia akan berteriak keras dan merusak rencana mereka. Selain informasi yang mereka miliki sebelumnya, dua sudah muncul di Mausoleum Ding, satu di Mausoleum Qiao, satu di Mausoleum Qian, satu di Mausoleum Zhao, dan satu di Mausoleum Xian.

“Itu tidak cocok,” gumam Li Jinglong.

“Mungkin dari mereka berdua yang berada  Mausoleum Ding, salah satunya muncul di Mausoleum Qian tadi malam,” usul Hongjun. “Ia hanya pergi dengan yang lain.”

“Itu juga tidak benar,” kata Qiu Yongsi. “Ada terlalu banyak.”

“Tidak peduli bagaimana itu, Mausoleum Zhao adalah yang pertama di mana sebuah insiden terjadi.” Li Jinglong berpikir dalam-dalam sejenak, sebelum dia membuka peta, menggunakan pensil untuk membuat sketsa kasar berbagai pegunungan, sebelum berkata, “Mari kita berasumsi bahwa ada banyak dari mereka. Yang pertama memasuki Mausoleum Zhao pada tanggal 13 bulan ketiga.”

“Saat Departemen Eksorsisme mengambil kasus ini, itu sudah tanggal 17, yang menyisakan rentang empat hari di antaranya. Tapi saat Hongjun dan Lu Xu masuk, mereka justru bertemu dengan Xie Yu bukan?”

“Itu adalah jebakan,” kata Lu Xu. “Dia sedang menunggu kita berdua pergi ke sana.”

Li Jinglong berkata, “Itu mungkin jebakan, tapi mungkin bukan untuk menunggu kalian berdua.”

Mo Rigen: “!!!”

Li Jinglong melanjutkan, “Malam ini, aku mendapatkan sebuah gagasan. Semuanya, pikirkan tentang ini, bagaimana jika Xie Yu tidak berada di pihak yang sama dengan keempat yaoguai ini, atau bahkan bertentangan secara langsung dengan mereka?”

Qiu Yongsi bergumam, “Kalau begitu itu memang benar! Mungkinkah Xie Yu sedang menunggu yaoguai yang kembali ke Mausoleum Zhao?”

Li Jinglong hanya mengatakan en. Kebenaran dari masalah ini, yang sudah disembunyikan oleh kabut, perlahan-lahan menjadi jelas. Mo Rigen mengerutkan keningnya. “Jadi seperti itu. Pertama, seorang yaoguai memasuki Mausoleum Zhao, dan meninggalkan jejak. Dengan itu, Xie Yu bergegas masuk…”

“Mungkin, di setiap mausoleum kerajaan, ada sesuatu yang ingin mereka dapatkan,” Mo Rigen melanjutkan. “Menurut apa yang kita pelajari dari penyelidikan kita malam ini, benda ini ada di peti mati. Pertama kali saat beberapa yao memasuki ruangan pemakaman, mereka mungkin sudah mendapatkannya, atau mungkin belum… mari kita bagi ini menjadi dua skenario untuk kesimpulan lebih lanjut.”

“Dugaanku, mereka belum mendapatkannya,” kata Li Jinglong, “itulah sebabnya Xie Yu kemudian pergi. Mungkin, deduksi kita dari sebelumnya benar-benar salah. Xie Yu tidak pernah berpikir untuk memikat Hongjun dan Lu Xu ke Mausoleum Zhao; ini hanya sebuah kebetulan.”

“Benar!” A-Tai mengambil pena dan menggambar lingkaran di sekitar enam mausoleum. “Sampai sekarang, Xie Yu hanya memiliki dirinya sendiri, dan mungkin saja ia tidak bisa menjaga kelima mausoleum itu. Sebaliknya, ia tetap di dalam Mausoleum Zhao, menunggu para yaoguai pergi dan kembali.”

Yaoguai-yaoguai itu sepertinya memanfaatkan waktu mereka sebaik mungkin untuk pergi ke masing-masing mausoleum,” kata Qiu Yongsi. “Pada malam tanggal 17, mereka tahu bahwa Xie Yu menunggu di Mausoleum Zhao, jadi mereka pertama-tama mengirim satu ke Mausoleum Qian untuk mengintai di depan, menemukan apa yang mereka cari.”

Rangkaian peristiwa seketika menjadi lebih jelas — pada malam tanggal 17, Xie Yu sudah menunggu di Mausoleum Zhao, hanya untuk pada akhirnya bertemu dengan Lu Xu dan Hongjun yang berada di sana untuk menyelidiki kasus. Pada malam yang sama, yaoguai menghindari Xie Yu dan memasuki Mausoleum Qian. Tepat setelah itu, pada malam kedua, yaitu malam ini, yaoguai yang pergi ke Mausoleum Qian membawa satu lagi bersamanya ke Mausoleum Ding.

Dua lainnya berpisah dan pergi ke Mausoleum Qiao dan Xian!

Hongjun mengoleskan obat pada Mo Rigen. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak terpesona oleh pemikiran kelompok ini, karena mereka sudah berhasil memecahkan teka-teki tentang apa yang tampak seperti sesuatu yang tidak memiliki kepala atau ekor!

“Tidak perlu mengunjungi keempat lokasi ini lagi,” kata Li Jinglong, membuat tanda “X” di Mausoleum Ding, Qiao, Qian, dan Xian. “Barang-barang di dalamnya mungkin sudah diambil. Malam ini, mungkin…”

“Markuis Yadan?” seseorang tiba-tiba memanggil dari luar.

Itu adalah waktu geng ketiga, dan ketika semua orang mendengar suara ini, mereka sangat ketakutan. Suaranya sangat jelas di malam yang sunyi, dan pintu ke Departemen Excorsime sudah disegel oleh sihir, jadi tidak ada yang bisa masuk. Mereka hanya bisa menunggu di luar.

Li Jinglong merasakan bahwa suara itu familiar, dan dia tersentak kaget sebelum bangkit dengan cepat.

“Aku memiliki beberapa kata untuk dikatakan,” orang di luar melanjutkan.

Kali ini, Hongjun juga mendengarnya, itu adalah putra mahkota Li Heng!

Li Jinglong memberi isyarat agar kelompok itu menunggu sebentar, sementara dia sendiri bergegas keluar untuk menyambut tamu mereka. Mo Rigen lalu berkata, “Ayo pergi ke ruang belajar.”

Luka di lengan Mo Rigen tidak dalam, dan setelah mereka pindah ke ruang belajar, Li Jinglong mengundang putra mahkota masuk, sebelum berkata, “Apakah Yang Mulia juga mendengarnya?”

Li Heng mengalihkan pandangannya ke cangkir teh di atas meja sebelum mengangguk. Dia bertanya pada Li Jinglong, “Apakah ini benar-benar hantu yang mendatangkan malapetaka, atau hanya hantu palsu yang membuat malapetaka?”

Li Jinglong tidak menyangka Li Heng langsung menuju ke pokok permasalahan begitu dia duduk, dan dia hanya bisa menjawab, “Sampai sekarang itu masih belum jelas.”

“Markuis Yadan,” kata Li Heng dengan sungguh-sungguh, ekspresinya sedikit berubah, “ayahku, kaisar, menugaskanmu ke dalam perintahku. Karena kau membutuhkan uang, aku memberimu uang; karena kau menginginkan gelar, aku memberimu gelar markuis, dan aku selalu berbicara untukmu di pengadilan. Kenapa kau selalu menyembunyikan sesuatu dariku, apakah aku menyinggungmu?”

Alis Li Jinglong berkerut dalam saat dia menjawab, “Yang Mulia, dengan cara saya biasanya menangani masalah, sebelum situasinya belum mencapai kesimpulan akhir, saya tidak pernah mengatakan tebakan saya. Tidak peduli siapa yang bertanya, atau siapa yang mereka tanyakan, situasinya selalu ‘belum jelas’, dan itu sama bahkan ketika saya berada di depan Yang Mulia. Tetapi jika Anda memiliki perintah, silakan Anda berbicara dengan bebas, saya akan melakukan yang terbaik untuk melaksanakannya secara keseluruhan.”

Li Heng jelas masih membenci Li Jinglong, karena apa yang terjadi pada hari saat mereka berdua kembali. Dia tahu bahwa orang ini biasanya tampak mudah bergaul, tapi sebenarnya sangat keras kepala. Untuk masalah di mana dia tidak ingin menyerah, tidak peduli metode apa yang dia gunakan, orang ini tidak akan mundur.

Li Heng memperhatikan Li Jinglong dengan tenang, sepertinya sedang mencari tahu apa niatnya. Li Jinglong juga tidak mengatakan apa pun, hanya duduk di sana begitu saja, banyak pikiran yang tak terhitung jumlahnya berkecamuk di benaknya.

Ini sudah orang penting kedua yang datang ke Departemen Eksorsisme, dan baginya untuk datang di tengah malam tanpa pengawal, sendiri, apa maksudnya? Tiba-tiba, pikiran yang sangat merepotkan datang ke benak Li Jinglong.

Seperti yang diharapkan, Li Heng berkata, “Percaya atau tidaknya kau pada legenda hantu dan dewa itu, aku percaya. Ada beberapa hal yang tidak bisa dikatakan oleh subjek, tidak bisa dikatakan oleh seorang putra, tapi bisa dikatakan oleh leluhur. Li Jinglong, bukankah itu benar?”

Li Jinglong terkejut, dan dia menjawab dengan tenang, “Yang Mulia, mengapa Anda berpikir begitu?”

Pada saat yang sama, ruang belajar diterangi dengan cahaya lentera, dan semua orang mencari catatan yang sudah disimpan di Departemen Eksorsisme.

“Apa yang bisa disembunyikan di mausoleum kerajaan?” tanya Mo Rigen.

Qiu Yongsi merenung dalam-dalam. “Itu seharusnya menjadi objek pemakaman yang ada di setiap mausoleum kerajaan. Tidak mungkin itu adalah artefak yang mengandung kekuatan spiritual, tapi itu sesuatu yang dibutuhkan yaoguai.”

Hongjun berpikir sejenak, sebelum bertanya, “Apakah hanya ada peti mati di ruangan pemakaman?”

Ashina Qiong mengangguk dan menjawab, “Semua benda pemakaman ada di luar, tidak ada yang lain di ruang pemakaman.”

“Apakah peti mati sudah dibuka sebelumnya?” Lu Xu tiba-tiba bertanya.

Setelah monster itu pergi, Ashina Qiong dan A-Tai mengikuti di balik bayangan. Dalam malam yang begitu gelap bahkan mereka tidak mungkin untuk melihat tangan mereka yang terjulur ke depan, keduanya dengan cepat kehilangan monster itu, dan mereka berdua juga tidak mundur untuk memeriksa.

“Kita harus kembali dan melihatnya,” kata Mo Rigen. “Zhangshi memikirkan itu sebelumnya.”

Saat mereka berbicara, Li Jinglong tengah mengantar Li Heng pergi ke halaman. Hongjun dan yang lainnya mengintip mereka dari kejauhan, dengan lorong membatasi. Kali ini, Li Heng tinggal untuk waktu yang sangat singkat, tapi ekspresi mereka menunjukkan bahwa percakapan mereka tidak berjalan dengan baik.

“Apa yang kau lindungi adalah wilayah Tang yang Agung,” kata Li Heng dengan sungguh-sungguh.

“Apa yang saya temukan dari penyelidikan kami, itulah yang akan terjadi,” jawab Li Jinglong. “Semua hal di dunia harus berpegang pada satu prinsip ‘logika’, yaitu kebenaran. Jika itu benar-benar seperti dugaan Yang Mulia, saya berjanji bahwa saya tidak akan mengganggu roh leluhur kerajaan.”

Li Heng mengatakan “hn” dingin, dia menjentikkan lengan bajunya dan pergi. Li Jinglong, bagaimanapun, tampak sangat kesal, dia melirik semua orang sebelum berkata, “Aku harus merepotkan kalian semua dengan satu perjalanan lagi. Semuanya, lakukan satu perjalanan terakhir denganku ke Mausoleum Zhao. Lu… Hongjun, kau dan Mo Rigen tetap di sini dan berjaga-jaga.”

Semua orang tahu bahwa Li Jinglong pasti akan mengambil tindakan ini, dan meskipun mereka sibuk sepanjang malam, mereka tidak merasa lelah sama sekali. Dengan itu, mereka meninggalkan Departemen Eksorsisme, menaiki kuda mereka dan pergi, meninggalkan Hongjun dan Mo Rigen di sana untuk berjaga-jaga.


Mo Rigen kelelahan, dan dia duduk di halaman mengatur anak panahnya, kepalanya menunduk, tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Hongjun memperhatikannya dari samping, jadi Mo Rigen mengangkat kepalanya untuk meliriknya, dahinya berkerut dalam.

Hongjun berkata, “Lihatlah, Chang’an malam ini sangat indah.”

“Indah pantatku!” Kata Mo Rigen, melemparkan benda-benda di tangannya ke tanah.

Hongjun mulai tertawa, tapi ekspresi Mo Rigen terlihat kesal dan tidak nyaman saat dia berkata, “Aku akan mencabut semua pohon di sini.”

“Jangan!” Hongjun memprotes. “Apa kau benar-benar marah? Ay, sebenarnya, Lu Xu sangat mudah untuk ditenangkan…”

“Aku tidak ingin menenangkannya lagi.” Mo Rigen mencari sekop, dan dia berputar beberapa kali di halaman sebelum duduk kembali dengan frustrasi. Dia berkata pada Hongjun, “Dalam beberapa hari terakhir ini, aku sudah merasa cukup. Tidak peduli apa yang aku lakukan, anak nakal itu hanya akan melakukan semuanya dengan sangat kasar. Baik itu ‘en’ atau ‘terima kasih’. Hongjun, apa kau mengerti? Perasaan itu benar-benar…”

Hongjun duduk di jalan setapak, ekspresinya ragu saat dia menatap Mo Rigen. Mo Rigen berpikir sejenak, sebelum akhirnya berkata, “Aku memberinya sepotong es yang disimpan dalam teko batu giok, namun dia menuangkan air itu dan isi teko itu langsung ke kepalaku!”2

Hongjun mulai tertawa, tapi Mo Rigen berkata, sangat sedih, “Katakan, apa sebenarnya kesalahanku?”

“Aku merasa dia menyukaimu, tapi kau tidak terlalu menyukainya,” kata Hongjun, berjalan keluar dengan celana dalamnya. Dia juga sudah mengeluarkan celana Li Jinglong, dan sekarang dia duduk di dekat sumur untuk mencucinya. “Aku merasa Lu Xu sangat menyedihkan.”

Saat Mo Rigen mendengar itu, dia terkejut.

Hongjun menggosok sebentar, kepalanya menunduk, sebelum dia menengadahkan kepalanya dan bertanya pada Mo Rigen, “Bukankah seperti itu?”

Mo Rigen terdiam. Beberapa saat kemudian, dia tampak bingung saat dia berujar, “Aku tidak tahu. Aku… Aku tidak bisa memikirkan untuk bersama dengan Lu Xu, tentang apa yang akan kita lakukan, atau seperti apa kita di masa depan. Apa yang kau rasakan terhadap Zhangshi?”

Hongjun menjawab dengan mudah, “Aku hanya memikirkan… bagaimana aku ingin bersamanya setiap saat sepanjang hari, tentang bagaimana aku ingin memeluknya dan berada di sisinya, dan bagaimana aku ingin berbicara dengannya.”

Hongjun selalu merasa bahwa sikap Mo Rigen terhadap Lu Xu terasa seolah-olah dia “bersama demi kebersamaan”. Dia juga bertanya pada Li Jinglong sebelumnya, yang hanya menyuruhnya untuk tidak terlalu khawatir, karena hal semacam ini tidak mungkin bisa dipaksakan…

“Jika kau tidak bisa menjadi kekasihnya, menjadi saudara juga cukup bagus,” kata Hongjun. “Mo Rigen, aku selalu merasa bahwa sejak kau mengenal Lu Xu, kau bertingkah aneh.”

“Bagaimana aku tidak bisa tidak bertingkah aneh?” Mo Rigen menghela napas. “Tidak ada dari kalian yang melihatku, dan aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan!”

Jelas, Mo Rigen adalah seorang pemuda usia lanjut yang belum mengalami banyak kehidupan, dan sejak awal, masalah ini sudah meninggalkan kesan yang mendalam pada dirinya. Itu jelas sudah menjungkirbalikkan dunia dan hidupnya.

“Aku bertanya pada Ashina Qiong, dan dia juga mengajariku banyak omong kosong…” kata Mo Rigen pada Hongjun; dia akhirnya menggertak malam ini. “Kau tahu apa yang dia ajarkan padaku?”

Saat Hongjun mencuci pakaian dalam Li Jinglong, dia menatap Mo Rigen. Pakaian dalam itu jelas tercium bau aneh dari tadi malam, dan Mo Rigen menambahkan dengan jelas, “Dia memberitahuku untuk tidak peduli dengan apa yang dikatakan Lu Xu dan mengunggulinya terlebih dulu.”

Hongjun menjawab, “Itu tidak baik, kan?!”

Mo Rigen berkata, “Jika itu tidak baik, maka oh baiklah…”

Sama seperti Hongjun yang mencemooh secara internal apa artinya “jika itu tidak baik, maka oh baiklah”, Mo Rigen menambahkan, “Yang paling penting adalah, aku tidak bisa keras!”

Hongjun langsung merasa canggung, tapi saat dia memikirkan Li Jinglong, reaksinya itu tampaknya datang secara alami.

“Tapi dengan perempuan, bisakah kau… itu?” tanya Hongjun.

Mo Rigen menjawab, “Jika aku mendekati mereka, maka aku bisa.”

Hongjun menyadari masalah yang sangat serius: Mo Rigen benar-benar tidak menyukai pria. Setelah mereka berdua membahas beberapa hal untuk sementara waktu, Hongjun tidak pernah memikirkan keberadaan pertanyaan pada tingkat ini, dengan pria dan pria, atau dengan pria dan wanita. Tapi sejak Mo Rigen berkata bahwa dia tidak merasakan keinginan untuk Lu Xu, maka itu benar-benar tidak ada keinginan di sana.

“… Aku berkata, jika aku tidak bisa menjadi keras, lalu apa? Ashina Qiong mengajariku, bahwa aku harus menanggalkan pakaianku sendiri, mengikat diri dengan tali, dan berlutut di tempat tidur… dan juga menutup mataku, dan membiarkan Lu Xu melakukan apa pun yang dia inginkan padaku… dia berkata seperti itu, aku pasti bisa menjadi keras…”

Saat Mo Rigen berbicara, sebuah gambar muncul di benak Hongjun tentang Li Jinglong dalam keadaan seperti itu, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menjadi keras.

“Mari kita berhenti di sana,” kata Hongjun segera. “Aku sangat lelah, aku akan tidur.”

Mo Rigen hanya bisa membiarkannya, dan pada akhirnya dia berkata, “Kau benar, lebih baik menjadi saudara terlebih dulu.” Setelah mengatakan ini, dia menghela napas lagi, menatap anak panah di tanah saat dia tenggelam ke dalam pikirannya.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Ini adalah ungkapan tentang seseorang, yang setelah menerima keberuntungan sekali (kelinci berlari ke pohon tempat dia beristirahat), terus menunggu keberuntungan kembali berulang kali.
  2. “Potongan es yang disimpan dalam teko batu giok” berasal dari puisi Wang Changling, ‘Berpisah dengan Xin Jian di Penginapan Hibiscus’, dan baris tersebut merupakan metafora tentang betapa murni dan mulianya karakter pembicara di masa lalu. Menanggapi Mo Rigen yang menawarkan dirinya sepenuh hati, Lu Xu mengambil itu dan pada dasarnya menendangnya kembali ke wajahnya.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments