Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Sore itu, dengan hawa yang dingin mereka berempat duduk di bawah atap ditemani suara rintik hujan. Wajah mereka dipenuhi dengan kebingungan sambil menatap hujan yang turun.

“Kakekku memberitahuku untuk datang ke Chang’an untuk membasmi yao.” Dengan wajah bayinya yang polos, dia melanjutkan perkataannya, “Agar aku bisa meningkatkan keberanianku. Saudaraku, pendidikanku belum tuntas; ketika kalian melawan iblis/setan, tolong beri adik kecil ini banyak bimbingan.”

Hong Jun berkata, “Aku juga tidak terlalu berpengalaman dalam hal ini. Adapun mereka berdua…un.”

“Apa senjatamu?” Mo Rigen bertanya ke A-Tai. “Aku lihat kau mempunyai kipas, kau pasti cukup mahir dalam menggunakannya.”

“Aku belum memperlihatkan senjata sihir terhebatku,” A-Tai tersenyum dan berkata, “Tidak ada salahnya memberitahu kalian, teman-teman, ini kecapi.”

Setelah selesai berbicara, A-Tai menarik barbat1 yang dia bawa di punggungnya. Hong Jun sangat tertarik dengan senjata sihir sejak masih muda. Pada awalnya dia tidak mengenal A-Tai dengan baik, jadi dia canggung untuk bertanya padanya. Tapi sekarang mereka sedikit lebih akrab, dia dengan lembut menyentuhnya, “Kecapi ini?”

“Ya,” A-Tai mengangguk dan tersenyum. “Kecapi ini diturunkan padaku setelah ayahku tiada. Ketika Yaoguai2muncul, yang harus kulakukan adalah menarik kecapi ini, dan menggunakannya untuk menyerang musuh.”

Hong Jun berkata, “Lagu apa yang akan kau mainkan?”

“Tidak,” A-Tai menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku akan mengangkatnya dan menghantamkannya di kepala mereka.”

Hong Jun: “…”

A-Tai melanjutkan, “Kecapi ini seringan bulu hong3 ditanganku, tapi ketika aku menghantamkannya, beratnya akan seperti Gunung Tai4. Bahkan jika musuhnya adalah seekor naga, dia akan musnah sampai mati hanya dengan sekali pukul.”

“Jangan katakan apapun lagi…” Hong Jun memegang dahinya dengan satu tangan dan menyingkirkan kepala A-Tai yang berpindah.

“Adik kecil yang tampan,” A-Tai bergeser dan melihat ke arah mata Hong Jun. Mata A-Tai sendiri berwarna biru seperti samudra, dan jika dikombinasikan dengan senyumannya, mustahil untuk menolaknya.

“Beban apa yang ada di dalam hatimu, kesedihan apa yang kau bawa?” tanya A-Tai dengan lembut. “Kenapa dahimu selalu mengernyit. Kehidupan itu sangat indah, bagaimana jika aku memainkan sebuah lagu untuk kau dengar, ok?”

Mo Rigen akhirnya tidak dapat mendengarkan lebih lama lagi. Dia menggantungkan lengannya di bahu Hong Jun dan menggunakan lengannya untuk menghalangi A-Tai. “Jangan menggertaknya, dia tidak tahu apa-apa”

Hong Jun sudah sangat kesal. Meskipun dia memiliki beberapa teman baru, Lampu Hatinya sudah hilang, pisau lemparnya juga menghilang, dan dia tidak memiliki cara untuk memperbaiki semua kekacauan ini. Awalnya dia berpikir, pertama dia akan datang ke Departemen Exorcism dan mulai untuk memusnahkan beberapa yao sebelum memikirkan cara untuk memulai pencariannya, tapi sekarang masa depan seperti diselimuti oleh kabut.

Hong Jun berkata, “Aku memiliki beberapa… masalah.”

“Masalah apa?” tanya Mo Rigen. “Jika kau memberi tahu kami, kami mungkin dapat membantumu. Apa itu ada hubungannya dengan yaoguai?”

Yaoguai?!” Qiu Yongsi tiba-tiba duduk dengan tegak, dan berkata, “Benarkah? Chang’an memiliki yaoguai?”

A-Tai berkata, “Merupakan kehormatan terbesarku jika bisa membantu dalam mengatasi masalahmu.”

Qiu Yongsi sedikit ketakutan, jadi dia berkata, “Selama kau tidak terlalu dekat, aku dapat membantumu dengan hal lain. Lagipula, aku harus lebih berani… Katakan pada kami, yaoguai macam apa itu?”

“Aku akan memikirkan beberapa cara lain.”  Hong Jun sangat tersentuh, dan berkata, “Jika itu benar-benar mustahil untuk kulakukan, maka aku akan memberi tahu kalian.”

“Pilihan yang bagus.” Mo Rigen tersenyum. “Mengandalkan dirimu sendiri lebih baik dari pada mengandalkan langit dan bumi5. Kau pasti dapat melakukannya.” Dia berkata sambil menepuk pundak Hong Jun.

Hujan berangsur-angsur mulai berhenti, A-Tai berkata lagi, “Pemandangan yang indah seharusnya tidak disia-siakan. Bagaimana jika ditemani sebuah lagu?”

“Pertama-tama kita bersihkan tempat ini dan mengatur beberapa kamar.” Mo Rigen menumpukkan lututnya saat dia bangkit untuk berdiri. “Kita mungkin harus tidur disini malam ini.”

“Ayo tidur di penginapan Chang’an,” kata A-Tai. “Ayo? Aku yang bayar.”

“Aku pikir aku akan tidur disini,” kata Hong Jun. “Bau amis Zhao Zhilong sangat kuat, dan dia dapat menakuti seseorang jika kita bermalam di penginapan.”

Tidak tahu kenapa, tapi dia mulai menyukai tempat ini. Setelah perjalanan yang panjang dan berkelok-kelok, ketika dia melihat pohon parasol yang menjulang tinggi di halaman depan, dia merasa sedikit akrab dengan pohon itu. Mo Rigen tidak pilih-pilih akan hal seperti itu, jadi dia memutuskan untuk tinggal bersama Hong Jun. Qiu Yongsi berpikir sejenak sebelum memilih untuk tinggal bersama mereka berdua, dan akhirnya A-Tai berubah pikiran dan memutuskan untuk tinggal di Departemen Exorcism yang bobrok ini.

Saat senja, Kota Chang’an diterangi oleh cahaya merah dari matahari terbenam. Hujan turun selama tiga hari berturut-turut, dan secara resmi Guazhong memasuki musim gugur.

Feng Changqing memegang tongkat di tangan kirinya dan dekrit (maklumat) kekaisaran untuk Li Jinglong di tangan kanannya, selangkah demi selangkah, mereka berdua keluar dari Barak Keprajuritan Longwu. Li Jinglong tinggi dan kekar, dan di bawah lengan kanannya dia membawa gulungan kasurnya. Awalnya, dia berencana untuk meminta salah satu pelayan rumah untuk membawanya, tapi Feng Changqing bersikeras agar dia yang membawanya sendiri, saat Feng Changqing menemani Li Jinglong keluar dari gerbang utama markas besar Keprajuritan Longwu sepanjang perjalanan ke rumah, mereka menarik perhatian penduduk di jalanan Chang’an.

Setelah menerima kabar tentang kepindahannya, Li Jinglong mengepak kasurnya untuk dibawa pulang ke rumah. Dia lelah akan hinaan yang terus-menerus, dan berlanjut ketika semua penduduk berkumpul di sepanjang jalan menertawakan kesialannya. Anak boros (prodigal son)6 ini telah diusir lagi dari Keprajuritan Longwu.

“Hei, kau akan dipindah-tugaskan ke Departemen Exorcism Tang yang Agung.” Feng Changqing menggenggam erat gulungan dekrit kekaisaran, berjalan pincang di depannya, dan tidak jelas apakah dia berbicara dengan Li Jinglong atau dirinya sendiri, dia berkata, “Ini adalah hal yang sangat bagus. Kanselir Junior7 secara pribadi memerintahkan bahwa kau dipromosikan dua tingkat dalam semalam.”

Li Jinglong berkata dengan pelan, “Aku tidak akan berjalan dengan mengandalkan dewa-dewa atau kekuatan / kebetulan supernatural lainnya ini lagi.”

Para penduduk yang dilewatinya menunjuk dan berbisik, seolah Li Jinglong bisa merasakan tatapan mereka di punggungnya. Feng Changqing berbalik dan menggunakan tongkat itu untuk memukulnya, dengan marah berteriak, “Ketika kau keluar dari Pingkang Li, kenapa kau tidak takut kehilangan muka saat berkeliaran di jalanan?!”

Li Jinglong benar-benar ingin melempar gulungan kasurnya ke tanah dan pergi dari sini, tapi bakti kepada orang tua adalah dasar kemanusiaan. Orang tua Li Jinglong telah tiada sejak dia masih muda, dan meski Feng Changqing hanya sepupunya, dia telah meluangkan waktu dan mendukungnya selama ini. Jika dia tidak mematuhi Xiongzhang-nya8, dia tidak akan pernah bisa mengangkat kepalanya kepada siapa pun lagi, jadi dia hanya bisa menggertakkan giginya dan menanggung kata kata kasar itu.

“Reputasi siapa yang terpengaruh olehmu ketika berada dijalanan?” Feng Changqing meratap. “Reputasiku akan terpengaruh! Wajah tuaku ini!”

Li Jinglong mengikuti di belakang Feng Changqing, dan dengan pelan berkata, “Mereka mati di awal hidupnya, siapa yang tahu kebenaran hidup mereka?9 Cepat atau lambat, suatu hari di mana kebenaran akan terungkap. Kau tidak percaya padaku, lalu mengapa kau harus mencelaku di depan semua orang? Di dalam hatimu kau sudah tahu aku berbohong padamu atau tidak!”

Feng Changqing berkata, “Lalu, kenapa kau tidak membiarkan Yang Mulia melihat kebenarannya sendiri?! Dimana yao yang kau bicarakan?! Pergi dan temukan orang pada malam itu, seret mereka ke depan pengadilan dan interogasi mereka! Kenapa kau tidak pergi mencari mereka untukku?!”

Li Jinglong sangat marah sehingga semua tubuhnya bergetar dan di pintu masuk gang, dia berkata, “Suatu hari, kau akan melihatnya.”

Feng Changqing tidak membalasnya. Keduanya telah melewati sedikit kurang dari setengah Chang’an, karena Feng Changqing membawanya ke jalan memutar melewati Pasar Barat. Ketika mereka memasuki gang, Li Jinglong yang membawa gulungan kasur di salah satu tangannya berbalik lalu berjalan menuju gang yang lain. Feng Changqing meluruskan badannya dan bertanya, “Ke mana kau pergi?”

Li Jinglong tidak membalasnya, hanya mempercepat langkahnya. Dia tidak ingin kembali ke rumah Feng Changqing jika itu hanya akan menyebabkan perdebatan tanpa henti. Feng Changqing hanya dapat berjalan terpincang-pincang dengan tongkatnya, dengan lambat mencoba mengejar Li Jinglong, yang berjalan dengan tenang di sepanjang gang.


Suara musik yang renyah dan suara orang-orang bernyanyi terdengar dari kedalaman gang. Matahari terbenam mewarnai jalan batu dengan warna merah, menebarkan bayangan Li Jinglong di tanah. Angin musim gugur berhembus, dan pemandangan itu menampakkan hawa suram.

“Mau pergi ke mana kau?” Feng Changqing bertanya terus-menerus.

Ekspresi Li Jinglong kosong saat dia berjalan tanpa kata. Dia berjalan sampai ke ujung gang dan mendorong pintu yang rusak, dan pintu bagian kiri jatuh disertai dengan bunyi gemuruh.

Pang!’

Pintu yang jatuh itu membuat suara dentuman yang keras dan memperlihatkan adegan yang sedang terjadi.

Musik di halaman tiba-tiba terhenti dan semua orang membeku, semua orang berbalik untuk menatap Li Jinglong.

Di dalam halaman Departemen Exorcism — A-Tai memetik barbatnya, Hong Jun memukul mangkuk kecil dengan sepasang sumpit, Qiu Yongsi memegang dua batang bambu dan memukulnya ke batu yang menghasilkan suara “du du”, dan Mo Rigen menarik tali busurnya mengikuti irama yang ada.

Mereka membentuk lingkaran disekitar bak kayu yang terisi (dengan) setengah air.

Ikan mas dengan dua kaki dan dua tangan berdiri di dalamnya, satu kakinya ada di atas tepi bak dan tangannya melambai-lambai saat dia menari.

Ketika pintunya jatuh, empat pemuda dan satu ikan membeku di waktu yang bersamaan. Menatap bingung pada Li Jinglong dan Feng Changqing yang ada di belakangnya.

Li Jinglong: “…”

Semua terjadi karena takdir, tidak ada yang dibawah kendali manusia.

Li Jinglong belum menyadari bahwa di kehidupan ini, ada banyak kekuatan aneh yang sedang mempermainkannya. Ini seperti, seolah-olah semua hal yang terjadi padanya selama 20 tahun ini terkumpul untuk hari ini, jadi secara tak terduga dan tampak secara kebetulan, dia mendorong pintu yang ada di depannya.

Seperti dikendalikan oleh takdir, dari pandangan pertama yang singkat sampai saat dia bertemu dengan tatapan pemuda yang cantik itu, di bayangannya, segalanya yang ada di dunia ini lenyap10, hanya menyisakan wajah yang tak akan pernah dia lupakan.

Jika hidup seperti serangkaian kesan pertama yang indah, betapa biasanya momen saat itu bagi kita.

Emosi yang tak terhitung terkumpul di hatinya seperti ombak yang saling menghancurkan satu sama lain di lautan badai, dan dengan kekuatan yang dapat meruntuhkan langit, mereka langsung menghancurkan penghalang akal rasionalnya. Dan ribuan kata disaring menjadi empat kata sederhana:

“Kembalikan padaku, nama baikku—”

Li Jinglong berteriak marah, menarik pedangnya. Tubuhnya berubah menjadi bayangan cepat dan menghunuskan pedangnya ke arah Hong Jun.

Disaat yang sama, ketika Hong Jun melihat pedang itu terhunus, dia dengan segera melangkah mundur dan melompat. Ketika tubuhnya sudah berada di udara, seluruh tubuhnya bereaksi…

“Mohon pengampunan!” teriak Mo Rigen.

“Teman! Jangan meributkan apapun!” teriak A-Tai.

Qi Yongsi berteriak, “Jangan takut!”

Namun, tujuan Li Jinglong bukanlah ikan mas yao; pedangnya langsung mengarah ke Hong Jun. Dalam sekejap, ketiga orang itu tiba-tiba merasakan aura membunuh yang pekat, dan merasakan segalanya akan menjadi buruk, mereka bergerak untuk melindungi Hong Jun. A-Tai menghembuskan kipasnya, Mo Rigen menggerakkan tubuhnya ke depan untuk menghalangi serangan, dan Qiu Yongsi dengan kasar menarik pedangnya, mereka bertiga secara bersamaan mencoba untuk menghalangi Li Jinglong, tapi Li Jinglong sudah melewati halaman depan, melesat di depan Hong Jun.

“Dia adalah orang biasa,” teriak Hong Jun. “Jangan terlalu keras padanya!”

Hong Jun merasa sedikit ketakutan terhadap pedang di tangan Li Jinglong. Malam itu, sebenarnya hal itu terjadi karena dia ceroboh sehingga Cahaya Suci Lima Warnanya cacat. Sejak saat itu, dia selalu memutar ulang adegan itu di kepalanya berkali-kali, jadi jelas dia tidak akan mengulangi kesalahan yang sama untuk kedua kalinya. Dia menggenggam pisau lempar di kedua tangannya, dan dengan tubuhnya yang berada di udara, dia membawa pisau itu untuk turun menyerang pedang hitam pekat itu.

Saat di mana pisau lempar itu mendarat di pedang berkarat, dua senjata sihir itu saling bertemu dan mengeluarkan getaran spiritual. Pupil mata Li Jinglong tiba-tiba berkontraksi, dan ketika dia akan menggubah gerakan bela dirinya, pisau lempar Hong Jun yang panjangnya tidak sampai 7 cun11 jatuh dengan gerakan ‘4 ons menghasilkan 1000 kati12, mengunci bilah pedang dan memutarnya.

Gerakan itu memutar pedang besi ditangannya, dan sedikit tangan Li Jinglong di antara ibu jari dan telunjuk terbakar ketika pedang berputar dan meninggalkan tangannya.

Mo Rigen, A-Tai, dan Qiu Yongsi bersorak secara bersamaan saat Hong Jun berbalik dan mendarat di tanah. Mereka maju menyerang dengan gerakan masing masing, dan sebelum Hong Jun melihat keadaan dengan jelas, mereka mendaratkan tiga pukulan ke bahu Li Jinglong, dan mengirimnya terbang keluar.

Meskipun diberitahu untuk tidak melakukan kekerasan, namun semua orang tidak bisa mundur tepat waktu, jika mereka ingin mengeluarkan seluruh tenaganya… Li Jinglong menabrak aula depan, kepalanya membentur pintu, diikuti dengan suara huala, dia terbang sampai halaman tengah, jatuh ke tanah, dan tak sadarkan diri.

Hong Jun mengerutkan alisnya. Jarinya tertusuk oleh bilah pedang, dan kedua tangannya berlumuran darah. Yang lain bergegas untuk melihat, dan Mo Rigen mengerutkan kening, “Apakah sakit? Dendam macam apa yang dimiliki orang ini terhadapmu?”

Ikan mas yao melihat ke kanan dan ke kiri, dan matanya langsung mendarat ke arah Feng Changqing di luar pintu. Feng Changqing membuka mulutnya; dia belum pulih dari keterkejutannya, jadi dia terus mundur ke belakang. Ikan mas yao berteriak keras, “Masih ada satu orang lagi, jangan biarkan dia melarikan diri!”

A-Tai dan Qiu Yongsi segera berbalik. Qiu Yongsi menggenggam pedangnya di tangan kanan dan bergegas, tepat ketika Feng Changqing berteriak, “Yao, yao… yaoguai!”

Dengan satu kaki, Qiu Yongsi menginjak dada Feng Changqing, dan mengarahkan pedangnya ke tenggorokan Feng Changqing. A-Tai mengambil kesempatan untuk melemparkan dua tali panjang ke tanah di dekat Feng Changqing tergeletak, lalu mengikat erat kedua tangan dan kakinya bersamaan.

Dalam rentang sebatang dupa13, tangan Hong Jun telah dibalut, sedangkan kedua bersaudara itu, Li Jinglong dan Feng Changqing, telah dilemparkan ke sudut aula utama, keduanya tak sadarkan diri.

“Dia dipanggil Li Jinglong, dia seorang petugas biasa. Hari itu aku sedang mengejar yaoguai di luar Kota Chang’an.”

Hong Jun memulai dari awal dan menceritakan kejadian waktu itu kepada tiga orang itu di halaman. Ketika dia sampai pada cerita tentang Lampu Hati, ikan mas yao yang telah mendengarkan sedari tadi mengeluarkan batuk kering dan Hong Jun tahu bahwa dia tidak seharusnya berbicara lebih tentang hal itu. Dia ragu untuk sesaat sebelum melewati bagian itu sepenuhnya, dan setelah dia selesai bercerita, wajah para pendengarnya mempelihatkan ekspresi terkejut.

“Serangkaian kesalahpahaman,” kata Mo Rigen. “Orang ini berpikir bahwa kau adalah yaoguai, jadi dia datang padamu dengan niat membunuh. Untungnya kau tidak mengalami luka serius.”

Mo Rigen baru saja akan membuka ikatan tali Li Jinglong, tapi ikan mas yao mengeluarkan sebuah gulungan dan mengetuknya ke lutut Hong Jun.

“Apa ini?” Hong Jun bertanya-tanya.

Ikan mas yao menjawab, “Mereka menjatuhkan ini diluar.”

Qiu Yongsi mengambilnya, dan setelah membukanya, dia menyadari bahwa itu adalah dekrit kekaisaran, dan mulai membacanya, “Teruntuk petugas, Putra Suci Langit duduk di singgasana dan semua kemuliaan ini. Duke Di melaksanakan keinginan Kaisar dengan membuat Departemen Exorcist Tang yang Agung, dan hari ini kami memutuskan bahwa Li Jinglong dari Akademi Militer Longwu akan mengambil posisi sebagai zh-zh- Zhangshi14… de-de- Departemen Exorcism.”

Orang orang yang berada disekitar dekrit kekaisaran mendongak pada waktu yang sama dan menatap Li Jinglong yang tak sadarkan diri di aula. Kemudian secara bersamaan mereka menundukkan kepala, menatap dekrit itu. Tangan Qiu Yongsi yang menggenggam dekrit itu gemetar tak terkendali, dan sudut bibirnya gemetaran.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Barbat : jenis kecapi yang berasal dari Timur Tengah.
  2. Yaoguai adalah kategori makhluk yang telah dibudidayakan  menjadi monster dan berasal dari tumbuhan dan hewan. Terdiri dari dua kata, yao (hewan) dan guai (flora/tumbuhan).
  3. Hong adalah angsa.
  4. Gunung Tai: mengacu pada Gunung Tai di provinsi Shandong.
  5. Mengandalkan dewa-dewa atau kekuatan / kebetulan supernatural lainnya.
  6. Prodigal son: seseorang yang menghabiskan uang dengan cara sembrono.
  7. The Chancellor of the Right.
  8. Xiongzhang: cara yang relatif kuno untuk merujuk pada sosok kakak laki-laki (elder brother) yang berhubungan darah.
  9. Baris dari puisi ‘Unfettered Words No. 3’ yang ditulis oleh Bai Juyi.
  10. Frasa aslinya adalah ‘sepuluh ribu benda yang di dunia semakin jauh’.
  11. 1 cun: 3,3 cm, berarti panjang pisau Hong Jun kira kira 20 cm.
  12. Ini adalah perpindahan dari Taiji Quan, yang pada dasarnya melibatkan penggunaan kekuatan yang sangat kecil untuk menekan sesuatu yang jauh lebih besar. 1 kati = 6,25 ons.
  13. Sebatang dupa bisanya membutuhkan waktu sekitar 30 menit untuk terbakar.
  14. Zhangshi: gelar yang diberikan kepada beberapa pejabat berbeda, dalam kasus ini berarti Kepala Departemen Exorcist.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments