“Takdir seperti ini di dalam hidup seseorang, berapa banyak orang yang bisa memiliki hal seperti itu?”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Li Jinglong dan Mo Rigen berdiri di halaman. Mo Rigen sudah menjelaskan apa yang terjadi setelah mereka kembali, sebelum dia kemudian menatap Li Jinglong. Li Jinglong, bagaimanapun, menikmati kesengsaraannya. “Aku masih menunggu untuk mengatur pernikahan kalian berdua, jadi kapan kalian akan menikah?”

Mo Rigen: “…”

“Bagaimana dengan kalian berdua?” Mo Rigen membalas.

Li Jinglong langsung kehilangan kata-kata, dan Mo Rigen mengamatinya dari atas ke bawah.

Setelah memikirkannya sebentar, Li Jinglong akhirnya berkata, “Ayahnya menyerahkannya padaku.”

Mereka berdua terdiam beberapa saat. Li Jinglong masih memikirkan tentang bagaimana segera setelah Hongjun kembali, dia pergi untuk memberi tahu Lu Xu beberapa rahasia, dan tidak ada satupun perhatiannya berada pada masalah Mo Rigen.

“Dan apa hubungannya ini denganmu?” Tanya Li Jinglong.

“Tentu saja itu ada hubungannya denganku.” Mo Rigen ragu-ragu untuk waktu yang lama, sebelum dia akhirnya melontarkan pertanyaan. “Kapan kau akan mengambil Hongjun sebagai istrimu?”

“Jangan menggunakan kalimat itu!” Li Jinglong berkata. “Itu terlalu canggung! Aku tidak mengambil dia sebagai istri, dan dia juga tidak mengambilku sebagai istri… Apa kau harus mengatakannya seperti itu?”

Mo Rigen memandang Li Jinglong dengan ragu, berkata, “Sepertinya tidak, tapi Zhangshi, apa kalian berdua melakukan itu?”

Li Jinglong: “…”

“Aku pikir kau memiliki masalah yang serius, tapi kau terus bertanya tentang hal-hal ini. Apa ini yang seharusnya ditanyakan oleh seorang bawahan?”

“Jangan, jangan, jangan!” Mo Rigen bergegas meraih Li Jinglong, berkata, “Zhangshi, kau harus mengerti dari mana aku berasal.”

“Bagaimana urusanku dan Hongjun bukanlah sesuatu yang perlu melibatkan orang luar,” kata Li Jinglong.

Mo Rigen akhirnya meratap dengan menyedihkan, “Jika kalian berdua tidak memimpin, aku tidak tahu bagaimana aku harus melakukannya!”

Setelah waktu yang cukup lama Li Jinglong akhirnya mengerti apa yang dimaksud Mo Rigen. “Kau bahkan membutuhkanku untuk mengajarimu ini?! Jika kau menyukainya, maka kejarlah.”

Mo Rigen benar-benar tidak tahu harus berbuat apa. Secara teknis, tidak masalah jika Rusa Putih itu jantan atau betina, tapi menikahi seorang pria adalah sesuatu yang sedikit berada di luar imajinasinya. Secara historis, Serigala Abu-abu dan Rusa Putih tidak pernah menjadi pria pada waktu yang bersamaan.

“Kau akan tersambar petir kalau begitu!” Kata Mo Rigen pada akhirnya.

Ekspresi Li Jinglong berubah. “Mo Rigen, apa kau mengutukku?”

Mo Rigen buru-buru melambaikan tangannya, yang artinya dia tidak memikirkan hal seperti itu dibenaknya. “Orang Shiwei memang memiliki kebiasaan tidur dengan pria muda, tapi…”

“Kalau begitu itu bukan masalah?” Li Jinglong berkata. “Kalau tidak, apa aku harus meminta putra mahkota untuk mengatur pernikahanmu, sehingga kau bisa mewujudkannya hari ini?”

Mo Rigen menjawab, “Tapi itu adalah sesuatu yang hanya dilakukan oleh orang-orang kasar… Oh, Zhangshi, aku jelas tidak mengutukmu, tapi di suku Shiwei, hanya orang kasar yang akan bercinta… itu uh, kuda, domba, anak laki-laki…”

Li Jinglong menyelanya. “Diam. Apa ada hal lain? Jika tidak ada, maka aku akan pergi.”

Pada akhirnya, Mo Rigen berkata, “Kau yang harus melangkah terlebih dulu baZhangshi. Saat kalian berdua bersama, maka aku juga akan memiliki kepercayaan diri. Beri kami contoh untuk diikuti?”

Li Jinglong memperhatikan Mo Rigen sebentar, menyadari bahwa ikan mas yao berdiri di belakangnya, mengamati mereka berdua dengan ragu. Tiba-tiba, dia melambai ke arah Mo Rigen, mendekat ke telinganya, dan berkata pelan, “Saudaraku, dibandingkan dengan domba dan kuda itu atau apa pun…

“… yang harus kau khawatirkan adalah apakah Lu Xu akan setuju atau tidak.”

Li Jinglong mengamati Mo Rigen, satu alisnya terangkat. Meskipun tanduk Lu Xu hilang, dia masih bisa berlari secepat angin, dan jika dia benar-benar ingin berlari, bahkan Hongjun pun tidak akan bisa mengejarnya. Mo Rigen, kau benar-benar sepercaya diri itu?

Mo Rigen: “…”

“Aku tidak ingin peduli tentang masalah kalian.” Li Jinglong baru akan pergi saat ikan mas yao memanggilnya.

“Hei, Er-ge,” kata ikan mas yao dengan sombong, tangannya berada di pinggangnya. “Aku memiliki beberapa pertanyaan untukmu.”

Li Jinglong: “…”

Li Jinglong benar-benar ingin, seperti bagaimana Hongjun mengajarinya dalam perjalanan mereka, menemukan cabang pohon, memotongnya, dan menusukkannya ke ikan mas yao. Seperti itu, dia ingin mengikatnya pada tongkat dan meletakkannya di atas api untuk dipanggang.

Dage, tolong bicara,” Li Jinglong menunjukkan bahwa dia mendengarkan.

Ikan mas yao mengamatinya dengan curiga, namun Li Jinglong hanya balas menatap, ekspresinya dingin dan datar.


Hongjun sudah berlarian selama beberapa hari dan akhirnya kembali ke rumah. Saat dia berbaring di tempat tidurnya, dia merasa bahwa rumah di Departemen Eksorsisme ini adalah tempat paling nyaman di bumi ini, dan dia tidak ingin pergi ke mana-mana.

“… Jadi,” kata Hongjun pada Lu Xu, setelah menjelaskan apa yang terjadi di Istana Yaojin dengan detail, “kami kembali. Kapan tandukmu akan tumbuh?”

Lu Xu naik ke tempat tidur, duduk di samping Hongjun. Dia menggelengkan kepalanya, ekspresi kehilangan muncul di matanya.

“Apa kau ingin tahu tentang masalah di masa lalu?” Lu Xu bertanya. “Mana-ku sudah sedikit kembali, dan meskipun tidak mendekati seperti sebelumnya, mungkin tidak akan menjadi masalah untuk membiarkanmu bermimpi.”

Hongjun, bagaimanapun, menggelengkan kepalanya, dan dia tersenyum saat dia berkata, “Aku tidak menginginkannya lagi.”

Jika pada saat ini, Hongjun masih berpegang erat pada hal-hal di masa lalu, maka itu berarti dia masih berpegang pada masa lalu antara Li Jinglong dan dirinya sendiri. Dan Lu Xu juga tahu tentang masa lalu ini, itulah sebabnya dia khawatir tentang Hongjun, tapi setelah mendengar kata-kata ini, dia tidak bisa tidak terkejut.

“Langsung saja hadapi apa yang kau pikirkan,” kata Lu Xu. “Kau jelas tahu dari mana emosi yang kau rasakan di dalam dirimu berasal. Apakah itu suka atau benci, kenapa kau tidak mau mengakuinya? Tidak ada gunanya menipu diri sendiri dan juga orang lain.”

Sekarang, giliran Hongjun yang terkejut. Meskipun kata-kata Lu Xu adalah untuk masalah di masa lalu, itu menjadi penjelasan terbaik untuk kekhawatiran Hongjun atas apa yang akan dia capai atau hilangkan sekarang.

Kenapa dia tidak ingin mengakuinya? Tidak ada gunanya menipu dirinya sendiri dan orang lain.

“Itu benar,” Hongjun menjelaskan, “tapi bukannya aku tidak ingin mengakuinya, aku akan mengakui itu semua. Hanya saja setelah pulang ke rumah kali ini, aku menjadi sadar akan banyak hal. Semakin aku bertahan untuk mencari tahu kebenaran, semakin sedih yang kudapatkan, jadi aku tidak ingin menggali ke akar masalah lagi.”

Saat Hongjun mengatakan ini, Lu Xu sedikit bingung bagaimana menanggapinya. Dia bertanya, “Kalau begitu, benih Mara…”

Hongjun duduk dan berkata dengan sungguh-sungguh pada Lu Xu, “Lu Xu, aku sudah memikirkannya.”

Lu Xu: “???”

Karena ini adalah takdir bawaan lahirnya, mungkin dia tidak akan pernah bisa bebas dari benih iblis di sepanjang hidupnya. Hongjun juga secara alami tahu bahwa kata-kata Li Jinglong yang hari ini dia diucapkan hanya untuk menghiburnya, dan agar semua orang berhenti mengkhawatirkannya. Dia pikir tidak ada cara khusus; paling-paling, itu akan seperti apa yang terjadi di masa kecilnya, dan mereka akan mengatur array sihir seperti yang mereka lakukan sebelumnya di Departemen Eksorsisme untuk mengusir iblis dengan paksa. Tapi untuk mengulangnya sekali lagi itu berarti ayahnya tidak akan ada di sana untuk menyelamatkannya, dan ibunya juga tidak akan mengorbankan hidupnya untuknya.

Karena sudah seperti ini, lalu kenapa tidak menjalani hari-hari dengan bahagia? Ketika saatnya tiba baginya untuk benar-benar menjadi Mara, maka dia akan menerima pukulan terakhir Li Jinglong dari pedang emas di tangannya dan meninggalkan dunia begitu saja.

Lu Xu: “Kau…”

“Qing Xiong berkata,” lanjut Hongjun, tidak terlalu memikirkan hal ini, “jamur fana yang tumbuh di pagi hari tidak mengetahui berlalunya waktu, dan jangkrik musim dingin juga tidak mengetahui pergantian musim. Semuanya akan mati suatu hari nanti, dan bahkan langit dan bumi tidak akan bisa bertahan selamanya. Apa akan ada arti yang besar jika diriku berumur panjang atau tidak?”

Dalam kenyataannya, di sepanjang perjalanan kembali ini, dia sering memperhatikan Li Jinglong, dan semakin jelas perasaan di hatinya, semakin dia merasa bersalah. Dia merasa bersalah tidak hanya terhadap dirinya sendiri, tapi juga terhadap Li Jinglong.

Lu Xu memprotesnya, “Kau tidak bisa berpikir seperti ini, Hongjun!”

Namun Hongjun hanya tersenyum padanya. Setelah mengalami begitu banyak hal, dia perlahan-lahan menjadi pasrah dengan situasinya.


“Kau masih belum memikirkan cara untuk menyingkirkan Mara,” kata ikan mas yao. “Bukankah itu benar?”

Mo Rigen juga ingat itu sekarang, dan dia berkata pada Li Jinglong, “Dalam beberapa hari terakhir ini, Lu Xu sering bertanya padaku bagaimana tepatnya kita harus berurusan dengan benih iblis Hongjun.”

Semua anggota Departemen Eksorsisme sangat pintar, dan mereka semua bisa melihat bahwa Li Jinglong tidak benar-benar menangani hal ini. Alasan mereka bekerja sama dengannya sebelumnya hanya karena itu bisa memberi ketenangan pikiran pada Hongjun.

“Tidak,” jawab Li Jinglong. “Aku benar-benar melakukannya, tapi aku tidak terlalu yakin.”

Ikan mas yao menjawab, “Kalau begitu mari kita dengar? Aku berjanji pada Qing Xiong-daren bahwa aku akan menjaga Hongjun dengan baik.”

“Hongjun tidak lagi berada dalam pengawasanmu sekarang!” Li Jinglong memprotes. “Saat aku mendaki gunung dengan susah payah dan membawanya kembali, di mana dirimu?”

Mo Rigen berkata tanpa daya, “Untuk apa kau menyimpan dendam terhadap ikan mas?”

Ikan mas yao balas berteriak, “San-ge, apa kau mencoba untuk memberontak?!”

Li Jinglong sama sekali tidak marah, tapi dia masih mengamati ikan mas yao. Instingnya memberitahunya bahwa mungkin dia tahu banyak hal tentang Hongjun. Dia meliriknya, lalu ke Mo Rigen; semua yang dia miliki sejauh ini hanyalah deduksinya sendiri, tapi saat Mo Rigen menanyakannya, dia menjadi gugup tanpa alasan.

Dia takut begitu dia membuka mulutnya, Mo Rigen tanpa ampun akan memutuskan bahwa rencananya salah. Dan apa yang paling ditakuti Li Jinglong sepanjang hidupnya adalah perasaan seperti ini, karena dia tidak seperti mereka. Dia tidak memiliki latar belakang atau kualifikasi sebagai pengusir setan yang tepat, dia juga tidak memiliki guru atau penatua untuk mewariskan pengetahuan mereka padanya.

“Mari kita bicarakan ini nanti ba,” kata Li Jinglong, berusaha menghindari topik pembicaraan. Tapi Mo Rigen berkata, “Katakan sekarang. Kau bukan satu-satunya yang peduli dengan Hongjun.”

Li Jinglong hanya bisa menahan langkahnya, dan dia berkata, “Benih iblis tidak ada di tubuhnya.”

Ikan mas yao berseru, terkejut, “Benarkah?”

Mo Rigen sedikit mengernyit, tapi Li Jinglong melanjutkan, “Sebaliknya, itu ada di dalam jiwanya.”

“Itu benar,” kata Mo Rigen, mengangguk.

Ikan mas yao: “Bisakah kau tidak mengambil jeda napas panjang di antara kalimatmu!”

“Apa kau ingat apa yang terjadi pada hari saat kita pergi ke dalam ‘Raja Rusa Játaka’?” Li  Jinglong bertanya dengan sungguh-sungguh. “Setelah meninggalkan tubuh fisik kita, benih iblis hati di tubuh Lu Xu terpisah dari tiga hun dan tujuh po-nya.”

Mo Rigen mengatakan en dan berkata, “Tapi untuk Hongjun, itu jelas tidak terjadi.”

“Benih Mara bersatu dengan hunpo-nya,” kata Li Jinglong dengan serius. “Atau, artinya… itu adalah sesuatu yang benar-benar tidak ingin aku katakan…”

Mo Rigen memberi isyarat padanya untuk berbicara. Setelah Li Jinglong merenungkannya, dia akhirnya mengambil keputusan dan melanjutkan, “Sebaliknya, sejak awal tidak pernah ada ‘benih Mara’. Hongjun adalah benih Mara itu sendiri.”

Napas Mo Rigen berhenti, seolah baskom berisi air sedingin es dituangkan ke kepalanya. Ikan mas yao memperhatikan Li Jinglong dengan pasti sebelum melirik ke kiri dan ke kanan, seolah ingin melarikan diri dari tempat ini. Dari detail ini, Li Jinglong segera menyimpulkan bahwa tebakannya benar.

“Sepertinya tebakanku benar,” kata Li Jinglong. “Zhao Zilong! Apa lagi yang kau tahu?!”

Ikan mas yao tidak berani berpura-pura menjadi sebagai yang tertua lagi1 dan segera berkata, “Aku juga tanpa sadar mendengar Qing Xiong-daren mengatakan ini! Kau sudah menebak semuanya! Zhangshi, kau sangat pintar!”

“Kau pasti mengira ada benda hitam di dalam tubuh Kong Xuan.” Li Jinglong mengkonfirmasi tebakannya sendiri, dan dia menunjuk ke arah Mo Rigen, menunjuk ke hatinya sendiri. Dia menjelaskan, “Untuk melarikan diri, dia memiliki seorang putra…” Setelah mengatakan ini, dia menggunakan jari-jarinya untuk berbicara, membuat gerakan untuk menunjukkan seberapa tinggi seorang anak kecil, lalu mengaitkan jari-jarinya seolah-olah dia sedang menarik jantungnya keluar dan menekan itu ke dalam tubuh anak kecil itu.

“Kemudian dia mengeluarkan benih Mara, dan memasukkannya ke dalam tiga hun dan tujuh po Hongjun,” kata Li Jinglong. “Tapi aku merasa bahwa semua orang, termasuk ayah Hongjun, sejak awal salah dengan asumsi mereka. Dia tidak memiliki tiga hun dan tujuh po; dia adalah benih Mara yang terpisah dari Kong Xuan. Benih iblis ini, untuk menjadi satu dengan tubuh seseorang yang cocok, menciptakan tiga hun dan tujuh po. Menyingkirkannya sama dengan membakar hunpo Hongjun menjadi abu.”

Mo Rigen duduk di samping, tidak bersuara. Karena dia sudah berbicara sampai pada titik ini, Li Jinglong melihat tidak ada salahnya meletakkan semua kartunya di atas meja2, dan dia bertanya, “Apa menurutmu dugaan ini masuk akal?”

Mo Rigen bergumam, “Aku mengerti.”

Li Jinglong memberi isyarat untuk diam dan mengingatkannya, “Kau tidak boleh memberitahunya. Di dalam hatinya, Hongjun sangat sensitif dengan topik ini.”

Mo Rigen mengangkat tangannya, menunjukkan bahwa dia secara alami mengetahui ini. Ikan mas yao berkata, “Kau sangat pintar, kau bahkan sudah memikirkan ini. Karena sudah seperti ini, lalu bagaimana kau akan memurnikannya? Bahkan Chong Ming-daren tidak memikirkan cara…”

“Aku tidak akan memurnikannya,” kata Li Jinglong. “Aku akan membiarkan Hongjun tetap seperti ini, terus hidup, dan lebih dari itu, aku juga akan merawatnya dengan baik. Apakah dia yao atau seorang manusia, atau bahkan iblis, apa itu penting bagiku?”

Mo Rigen: “!!!”

Ikan mas yao: “…”

Mo Rigen mengangkat kepalanya dengan tidak percaya untuk melihat Li Jinglong. Li Jinglong melanjutkan, “Aku akan mengatakan yang sejujurnya pada kalian, banyak hal tidak terlalu menyenangkan saat aku pulang bersamanya kali ini, tapi itu juga memperkuat salah satu gagasanku sebelumnya. Jika kita memainkan kartu kita dengan baik, itu sangat mungkin, dan Chong Ming juga mencoba untuk melakukannya.”

“Katakanlah ada sebuah penutup, cangkang, atau segel,” kata Li Jinglong, “yang bisa melindungi Hongjun untuk sementara.” Dia memberi isyarat, dan dia melanjutkan, “Untuk Xie Yu, bukankah dia menggunakan Hongjun untuk membiarkan Mara dilahirkan kembali? Xie Yu pasti akan datang mencarinya, dan dia akan dengan paksa menuangkan qi iblis ke dalam tubuhnya, sama seperti hari itu…”

Mo Rigen mengingat malam itu di Dunhuang, dan dia mengatakan en, alisnya berkerut.

Li Jinglong melanjutkan, “Dengan syarat bahwa Cahaya Hati-ku cukup kuat, aku bisa berjaga-jaga dengan segel ini untuk memurnikan semua qi iblis, atau membuat jebakan di dekat sini… sejujurnya, aku belum memikirkan hal-hal yang melewati titik ini. Segel Chong Ming adalah Istana Yaojin-nya, tapi untuk alasan yang aku tidak tahu, Qing Xiong mengubah rencananya…”

Ikan mas yao menjawab, “Karena kelahiran kembali Chong Ming-daren hampir tiba.”

Li Jinglong membeku sejenak. “Berapa banyak lagi waktu yang kita miliki?”

Ikan mas yao mulai menghitung dengan jarinya, dan Mo Rigen buru-buru menghentikannya, berkata, “Apakah dia terlahir kembali atau tidak, tidakkah dia tahu?”

Ikan mas yao: “Dia tahu, itu sebabnya dia sangat berselisih.”

Li Jinglong sekali lagi sedikit khawatir, dan dia mengamati wajah Mo Rigen, menanyakan pendapatnya. “Apakah menurutmu itu bisa dilakukan?”

Mo Rigen segera memberikan jawaban, “Ini sangat masuk akal, Zhangshi. Hanya saja, bagaimana rencanamu menyegel Hongjun?”


“Kau tidak boleh berpikir seperti itu,” kata Lu Xu pada Hongjun di sampingnya, duduk di tempat tidur, punggungnya tegak. “Apa kau tahu? Aku selalu merasa bahwa Li Jinglong itu agak luar biasa.”

Hongjun bertanya dengan rasa ingin tahu, “Luar biasa?” Dia kemudian berpikir sebentar, sebelum dia tersenyum. “Dia benar-benar luar biasa. Dia terlahir sebagai manusia fana, tapi mampu mencapai apa yang dia miliki hari ini…”

Lu Xu menggelengkan kepalanya. “Luar biasa yang aku bicarakan bukanlah karismanya, juga bukan sihirnya. Aku mendengar serigala besar itu berbicara tentang banyak hal yang melibatkannya, dan aku merasa dia memiliki semacam naluri bawaan…”

Saat Hongjun mendengar kata “serigala besar”, dia mengubah topik pembicaraannya. Dia tidak ingin membahas topik yang berat ini lagi, jadi dia berkata, “Apa kau tahu? Sebelum Mo Rigen bertemu denganmu, dia ingin mengambilmu sebagai istrinya…”

“Berhenti menggodaku!” Lu Xu bergegas menghentikan godaan Hongjun, dan dia menjelaskan, “Rusa Putih yang disukai Serigala Abu-abu tidak lebih dari Rusa Putih dalam takdirnya, gambaran diriku yang dia ciptakan dalam imajinasinya sendiri, tidak lebih. Jika itu orang lain, dia juga akan memperlakukan mereka seperti ini. Apa ada perbedaan di sana?”

“Ada perbedaan,” Hongjun segera menjawab.

“Di mana perbedaannya?” Tanya Lu Xu.

“Ngomong-ngomong, pasti ada perbedaan.” Hongjun tampaknya sudah menjadi anak kecil lagi.

Jika ini dulu, Hongjun tidak akan mengerti, tapi sekarang dia berharap dengan sepenuh hati bahwa Mo Rigen bisa bersama dengan Lu Xu. Takdir seperti ini dalam hidup seseorang, berapa banyak orang yang bisa memiliki hal seperti itu? Dengan itu, dia mulai memuji Mo Rigen dengan sekuat tenaga, dan meskipun Lu Xu ingin berbicara tentang Li Jinglong, dia terus diinterupsi oleh Hongjun. Pada akhirnya, dia menjadi marah, dan melemparkan bantal lembut ke kepala Hongjun. Mereka masing-masing memegang bantal saat mereka mulai saling memukul, dan saat beberapa teriakan keras terdengar, pintu kamar ditarik sampai terbuka, dan Mo Rigen bergegas masuk dengan cepat.

“Jangan berkelahi!” kata Mo Rigen.

“Persetan!” Lu Xu berteriak kembali.

“Kami tidak berkelahi!” jawab Hongjun.

Dengan itu, dua bantal terbang keluar sekaligus, membuat Mo Rigen jatuh ke tanah.

Li Jinglong menjulurkan kepalanya dari belakangnya, berkata, “Makan malam.”

Semuanya tampak berjalan senormal mungkin, dan saat malam tiba, Departemen Eksorsisme bersinar hangat dengan cahaya. Semua orang memindahkan meja dan menuangkan anggur, merayakan kembalinya Li Jinglong dan Hongjun, meskipun A-Tai belum kembali. Bagi Hongjun, adegan ini tampak sentimental dan sedikit mengecewakan, karena begitu dia kembali ke rumah, dia tidak lagi bisa berbagi tempat tidur dengan Li Jinglong.

Li Jinglong bertindak seperti sebelumnya. Dia menuangkan sedikit anggur untuk Hongun, dan Mo Rigen sekali lagi membuat gerakan “mengurung” pada Li Jinglong, yang mengangguk untuk menunjukkan bahwa dia mengerti. Setelah mereka selesai makan malam, Lu Xu meraih Hongjun, ingin berbicara, tapi Mo Rigen menyela, “Dia baru saja pulang, biarkan dia istirahat sebentar.”

Lu Xu memelototi Mo Rigen, seolah-olah ada permusuhan di antara mereka, dan Hongjun berkata pada Lu Xu, “Besok aku akan membangunkanmu.”

“Aku akan membuatkanmu makan siang,” kata Lu Xu. “Pangsit yang biasa dibuat ibuku sangat lezat.”

Namun, Mo Rigen menjadi sedikit ragu lagi, apakah Lu Xu menyukai Hongjun atau tidak. Tapi dia juga tidak bisa menyalahkan Hongjun untuk itu, jadi dia merasa sedikit frustrasi. Dia juga ingin berbicara dengan Hongjun, tapi dia tidak berpikir bahwa begitu mereka kembali, Lu Xu akan menahan Hongjun untuk dirinya sendiri, jadi dia hanya bisa membiarkannya untuk saat ini.

Saat mereka berbicara, Lu Xu mengangkat tangannya lagi, meletakkannya di dahi Hongjun. Energi spiritual di tangannya menghilang, memasuki dahi Hongjun, dan Lu Xu berkata, “Hongjun, semoga mimpimu indah.” Hanya dengan itu mereka berdua saling mengucapkan selamat tinggal.

Departemen Eksorsisme kembali ke keadaan yang terang benderang seperti di masa lalu. Di malam musim semi, Hongjun masih memikirkan Li Jinglong; dia lupa bertanya pada Lu Xu di sore hari tentang kemampuan mengesankan apa yang dia miliki. Tapi sejak kembalinya mereka, Li Jinglong tampaknya sudah memulihkan identitasnya sebagai atasan mereka dan tidak lagi bertindak seperti yang dia lakukan di luar, merawatnya dengan baik dalam segala hal.

Apakah dia menyukaiku? Hongjun tidak bisa menahan diri untuk mulai mempertimbangkan masalah ini. Dia tampak seperti ini ke semua orang; ke A-Tai, ke Mo Rigen, ke Qiu Yongsi, dia sebaik ini pada setiap anggota Departemen Eksorsisme. Sepertinya dia memperlakukan Hongjun sedikit lebih baik, tapi mungkin ini hanya karena dia melihatnya sebagai didi.

Dia sepertinya tidak pernah mendengar Li Jinglong menyukai gadis mana pun, tapi menurut kata-kata Li Jinglong sendiri, ada banyak gadis yang menyukainya.

Sebelum mereka tidur malam ini, apakah dia akan datang dan mengatakan beberapa patah kata? Setelah mereka kembali ke Departemen Eksorsisme, Hongjun merasa seolah-olah Li Jinglong sudah berubah kembali seperti sebelumnya, kembali ke zhangshi yang dulu. Dia hari ini, dibandingkan dengan dia yang mengejarnya di malam bersalju itu dan menunjukkan kepadanya tato di dadanya, tampaknya adalah dua orang yang sama sekali berbeda.

Hongjun duduk di tempat tidur, tenggelam dalam pikirannya, memutar-mutar tutup lilin di tangannya saat dia berdebat apakah dia harus menyalakan lentera sedikit lebih terang. Baru saja, setelah mereka berpisah, Li Jinglong sepertinya sedang berjalan menuju sayap timur untuk memeriksa gulungan kasus. Apakah dia masih akan kembali lagi nanti?

Hongjun menunggu lama, hatinya benar-benar kacau. Dia memikirkan kata-kata yang dia katakan sambil memeluk Li Jinglong ketika mereka tinggal di tempat pemberhentian, saat Li Jinglong dengan hati-hati mengoleskan obat untuknya ketika mereka berdua berendam di mata air panas. Tanpa mengetahui alasannya, mungkin karena sihir yang diberikan Lu Xu, dia tidak bisa berhenti memikirkan kembali waktu yang dia dan Li Jinglong habiskan di luar.

Li Jinglong mengatur gulungan itu. Setelah melihat bahwa semua orang sudah kembali ke kamar mereka dan bahkan ikan mas yao sudah meringkuk di kolamnya, dia berjalan di sepanjang koridor, bertelanjang kaki, dan pita rambutnya berkibar tertiup angin.

Masih ada cahaya lentera di kamar Hongjun, jadi Li Jinglong langsung menuju ke sana. Saat Hongjun mendengar langkah kaki, dia segera menjadi gugup, dan untuk beberapa alasan dia tidak bisa mengenalinya, dia buru-buru berbalik, menekan tutup lilin di atas lentera. Semua cahaya di ruangan itu menghilang tanpa suara, tapi cahaya bulan yang tersisa membuat siluet Li Jinglong yang tinggi dan besar terlihat dicelah bawah pintu.

Li Jinglong menghentikan langkahnya, dan jantung Hongjun berdebar kencang.

“Kau sudah tidur?” Li Jinglong bertanya dari luar.

En.” Hongjun meringkuk di selimutnya, tapi Li Jinglong, berdiri di luar pintu, tampak ingin mengatakan sesuatu lagi.

Tapi A-Tai, yang sudah terlalu banyak minum hingga dia benar-benar mabuk, datang dengan tersandung-sandung, bersiap untuk muntah ke dalam sumur. Li Jinglong buru-buru mengarahkannya ke satu sisi, dan A-Tai justru memuntahkannya ke kolam ikan mas yao.

Ikan mas yao sudah tidur nyenyak di rumahnya sendiri yang amis, hanya untuk kesulitan turun dari surga. Saat dia mengerti apa yang sedang terjadi, dia membuka mulutnya dan mengutuk A-Tai, dia sangat marah. Semua orang terbangun saat itu, dan Hongjun bahkan berlari keluar untuk menanyakan apa yang sedang terjadi, hanya untuk melihat A-Tai berbaring di tepi kolam, menangis sambil bernyanyi.

“Jangan pedulikan dia,” kata Ashina Qiong, menyeret A-Tai masuk. “Dia mabuk cinta.”

“Dia mabuk cinta,” Li Jinglong menanggapi tanpa daya.

“Oh, mabuk cinta,” kata Mo Rigen. Sisanya juga pergi tidur, mengakhiri kekacauan malam ini. Sebelum dia kembali ke kamarnya, Hongjun tidak bisa menahan diri untuk tidak melirik Li Jinglong, hanya untuk melihat bahwa Li Jinglong juga menatapnya saat itu, tersenyum padanya. Hongjun tidak bisa menahan jantungnya yang berdebar karenanya, dia berbalik dan masuk ke dalam kamarnya, menuju mimpinya dengan senyum di malam musim semi ini.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya 

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Menggunakan statusnya sebagai yang tertua (Dage) untuk menghindari pertanyaan sulit.
  2. Jujur pada orang lain, memberitahukan rencana/ apa yang dia ketahui pada mereka.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments