“Hongjun sudah menyadari beberapa emosi yang dia rasakan pada Li Jinglong.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Pada tahun ketiga belas era Tianbao, pada hari ketiga bulan ketiga, musim semi datang ke wilayah Guanzhong. Kota Chang’an dipenuhi dengan bunga persik yang mekar, dengan cemerlang dan indah.

Untuk merayakan ulang tahun ketiga puluh lima selir kekaisaran pada bulan keenam, para pejabat dari seluruh negeri sudah menawarkan semua jenis permata langka dan berharga dalam arus yang stabil, dan para utusan datang dan pergi dengan kecepatan tinggi. Bani Abbasiyah, Semu, Uyghur, Tubo… berbagai bangsa di wilayah Saiwai tahu bahwa Li Longji melimpahkan kemurahan hatinya pada Selir Yang, jadi untuk menunjukkan kesetiaan mereka, tidak ada yang lebih baik daripada menjilat keluarga Yang, dan mereka semua mulai melakukan persiapan sejak awal.

Masih ada hampir seratus hari sampai perayaan ulang tahun, tapi Chang’an sudah lebih sibuk dari biasanya. Ribuan penjahit sedang menenun brokat panjang umur di Istana Daming, dan setiap malam lentera menyala dan mengubah kegelapan menjadi siang hari. Dari Qinchuan sampai Luoyang dan Dataran Tengah, orang-orang sibuk membuat lentera, lilin warna-warni, spanduk sutra, dan sejenisnya. Untuk sementara waktu, Tang yang Agung mengerahkan kekuatan seluruh bangsanya untuk merayakan ulang tahun selir kekaisaran, menunjukkan kehebatan luar biasa dari dinasti yang berumur panjang ini.

Di dalam Departemen Eksorsisme, udaranya dipenuhi dengan udara musim semi, dan Mo Rigen serta yang lain tidak menyangka bahwa setelah satu musim dingin, semua orang akan berkumpul bersama lagi. Qiu Yongsi baru saja kembali ke Jiangnan dan berhasil mengatur napasnya, tapi sebelum dia bahkan bisa memakan hidangan di kampung halamannya, dia sudah melakukan perjalanan panjang lagi ke sini dan kembali ke Departemen Eksorsisme untuk tinggal di sana, jadi dia sekarang merasakan momen penuh semangat yang langka.

A-Tai, bagaimanapun, menghadap ke buku besar1 berwarna merah. Dia dan Ashina Qiong saat ini memeras otak mereka, mencoba mencari cara untuk mendapatkan uang.

“Di mana Hongjun?” Tanya Lu Xu tanpa ekspresi.

Mo Rigen menjawab, “Zhangshi akan membawanya kembali, santai saja ba. Ke mana kau ingin bermain hari ini?”

Pada malam bersalju di Malam Tahun Baru, saat Hongjun meninggalkan mereka semua dan berlari dengan kudanya, Li Jinglong sudah memberitahu semua orang untuk tidak bergerak, karena dia sendiri pasti akan membawa Hongjun kembali. Lu Xu awalnya juga ingin mengejarnya, tapi Mo Rigen berhasil membujuknya untuk tidak melakukannya. Semua orang kemudian mengikuti perintah Li Jinglong dan kembali ke Departemen Eksorsisme untuk menunggu.

Tidak ada seorang pun yang menyangka bahwa perjalanan mereka ini akan memakan waktu tiga bulan penuh, dan pada saat itu, kelompok itu hanya menerima satu surat — Li Jinglong sudah kembali ke Pegunungan Taihang bersama Hongjun. Lu Xu tidak memiliki tempat untuk pergi, dan pada awalnya, karena apa yang terjadi di Dunhuang, dia marah pada Mo Rigen, tapi setelah beberapa bulan berlalu, saat dia memikirkannya dengan hati-hati, dia seharusnya tidak perlu memarahinya sejak awal. Dia bahkan juga tidak ingin tinggal sendirian di Hexi, jadi dia datang bersama anggota kelompok lainnya ke Chang’an.

Lu Xu lahir dan besar di utara, jadi dia belum pernah melihat kemegahan Chang’an. Itu tampak seperti saat Hongjun pertama kali memasuki dunia ini; Lu Xu belum pernah berada di kota sebelumnya, jadi begitu mereka tiba di Guanzhong, dia menjadi penasaran dengan pemandangan itu. Belum lagi setelah dia memasuki Chang’an, dia bahkan lebih terkejut dengan kecemerlangan kota-kota besar di Tanah Suci ini, dan untuk sementara waktu, dia membuang ketidakbahagiaannya ke bagian belakang pikirannya.

Di sisi lain, Mo Rigen sudah berjuang di sepanjang perjalanan. Haruskah dia melayani Rusa Putih ini seperti dia memperlakukan seorang istri, atau haruskah dia memperlakukan Rusa Putih ini seperti layaknya saudara? Pada awalnya, ini seharusnya menjadi cinta yang ditakdirkan, tapi pada akhirnya, langit benar-benar memberinya seorang istri laki-laki. Tapi jika dia tidak menikahi Lu Xu seperti yang ditentukan oleh adat sukunya, apa yang harus dia lakukan dengan sisa hidupnya?

A-Tai: “Tanyakan pada Zhangshi.”

Qiu Yongsi: “Tanya pada Zhangshi ah.”

Ashina Qiong: “Kau seharusnya mengatakannya lebih awal! Jika kau tidak menginginkannya, berikan dia padaku.”

Mo Rigen: “…”

Tidak peduli bagaimana Mo Rigen bertanya pada saudara-saudaranya, dia tidak bisa mendapatkan jawaban yang dapat menyelesaikan masalahnya. Tapi dia masih sangat menyukai Lu Xu, dan tidak peduli apakah Lu Xu akan menjadi calon istrinya atau tidak, Rusa Putih tetaplah miliknya untuk dijaga, dan dia memiliki kewajiban untuk menjadi teman yang baik bagi Lu Xu.

Dengan itu, Mo Rigen, apa yang monyet lihat ia akan lakukan2, meniru apa yang sudah dilakukan oleh Li Jinglong setiap hari. Dia menempatkan Lu Xu, tepat di antara kamarnya dan kamar Hongjun. Saat Lu Xu memasuki kota, dia memuji bahwa bunga sakura di Chang’an sangat indah, dan dia belum pernah melihatnya di utara, jadi Mo Rigen membeli beberapa pohon sakura dan menanamnya di halaman.

Pada awalnya, dia bahkan curiga jika Lu Xu akan memperlakukan Hongjun sebagai kekasihnya, tapi perlahan dia mulai menyadari bahwa Lu Xu tidak mau berteman dengan Qiu Yongsi, A-Tai, dan bahkan Ashina Qiong. Sebelumnya, di Dunhuang, Lu Xu sudah mengikuti setiap langkah Hongjun, hanya karena dia hanya mengenal Hongjun, jadi setelah mencuri tubuhnya kembali, dia secara alami merasakan kedekatan dengannya.

Tapi sikap Lu Xu terhadap Ashina Qiong sedikit tak tertahankan bagi Mo Rigen. Ashina Qiong juga sudah menyatakan dengan keras dan jelas bahwa dia menyukai pemuda yang cantik. Li Jinglong bahkan belum dengan jelas menerima Ashina Qiong sebagai anggota Departemen Eksorsisme; mereka benar-benar memelihara serigala di rumah mereka sendiri!

Meskipun serigala yang sebenarnya adalah Mo Rigen sendiri, dia masih melakukan yang terbaik untuk menghindarkan Lu Xu dan Ashina Qiong tumbuh terlalu dekat… untungnya Ashina Qiong tampaknya tidak terlalu tertarik pada Lu Xu, dan meskipun dia sering mengambil kebebasan dalam bicaranya, dia tidak terlalu ramah dalam tindakannya. Karena itulah Mo Rigen sering membawa Lu Xu keluar, sementara Ashina Qiong tinggal bersama A-Tai di rumah, menghitung uang mereka dan mencari tahu ke mana mereka bisa pergi untuk mendapatkan lebih banyak lagi, sehingga mereka bisa mendukung pasukan mereka yang jauhnya ribuan li.


Hari itu, Hongjun secara pribadi menyaksikan pertarungan hebat antara Chong Ming dan Qing Xiong, tapi untungnya, pertempuran antara dua raja yao agung itu sudah berakhir secepat itu dimulai, dan setelah meledakkan beberapa gunung, kedamaian pun dipulihkan.

“Ayo pulang ba,” kata Li Jinglong dengan mudah.

Hongjun tahu bahwa mulai hari ini dan seterusnya, Istana Yaojin bukan lagi rumahnya, dan saat dia pergi, tatapan yang diberikan Qing Xiong padanya tampaknya juga mencakup segalanya: pergi ba, pergilah ke tempat seharusnya kau pergi.

Terlalu banyak hal yang terjadi pada dirinya dalam setengah tahun yang singkat ini. Kebenaran sudah menyerbunya dua atau tiga kali, dan itu hampir menenggelamkannya. Pada malam hari, dia dan Li Jinglong duduk di dekat api unggun di hutan belantara yang sunyi. Dia bertanya dengan linglung, “Zhangshi, apa aku akan mati?”

“Panggil aku Jinglong ba,” kata Li Jinglong. “Sudah lama sejak ada yang memanggilku seperti itu. Kau tidak akan mati, aku berjanji, Hongjun.”

Hongjun menatapnya, hatinya dipenuhi dengan emosi yang rumit. Sejak malam itu saat Li Jinglong mendaki gunung dengan susah payah dan muncul di depannya, Hongjun menyadari beberapa emosi yang dia rasakan pada Li Jinglong. Perasaan kecewa yang samar yang dia rasakan di sepanjang perjalanan, dan jantungnya yang tiba-tiba berdebar saat dia bertemu dengan mata Li Jinglong… dia tidak pernah bisa menahan untuk tidak mengingat semua momen yang sudah mereka habiskan bersama, bahkan jika Li Jinglong tepat berada di depannya.

Tapi Li Jinglong sama sekali tidak membicarakan hubungan mereka, seolah-olah semuanya berjalan sebagaimana mestinya. Saat dia menemukan bahwa Hongjun sedang menatapnya, dia mengalihkan pandangannya. Setelah melewati apa yang terjadi di Istana Yaojin, mereka berdua merasa sedikit canggung. Dalam perjalanan kembali, mereka berbicara sangat sedikit, dan Li Jinglong bahkan tidak memintanya untuk menunggangi kuda yang sama dengannya.

Tapi begitu Hongjun membuka mulutnya, Li Jinglong akan memikirkan cara untuk memenuhi semua permintaannya.

“Aku tidak ingin menunggang kuda lagi,” kata Hongjun pada Li Jinglong. “Menunggang kuda sangat melelahkan.”

Li Jinglong menjawab, “Aku akan pergi ke desa di depan dan menyewa kereta.”

Hongjun awalnya ingin Li Jinglong membiarkannya menunggangi kuda bersamanya, karena untuk alasan yang dia tidak bisa ucapkan dengan jelas sekarang, dia hanya ingin tetap di sisinya. Dia tidak mengira Li Jinglong akan menjadi salah paham, dan setelah meninggalkan Pegunungan Taihang, dia menyewa kereta yang luas dengan atap terbuka, yang menuju ke barat dengan karavan pedagang musim semi ke Bashu.

Hongjun: “…”

Mereka berdua duduk bersama dengan tumpukan besar keramik, tembikar berlapis kaca, anggur, sutra, dan barang-barang serupa lain, yang akan berhenti di Chang’an dalam perjalanan mereka. Di sepanjang jalan, Li Jinglong membuat Hongjun mengagumi pemandangan Guanzhong di musim semi, dan jika tidak ada yang bisa mereka lakukan, dia akan menemukan beberapa kata untuk menghiburnya, jelas takut dia akan menjadi sedih dan murung. Pada akhirnya, Hongjun memang memiliki temperamen seorang pemuda, dan suasana hatinya perlahan juga tumbuh lebih baik.

Saat mereka menyewa penginapan untuk malam itu, Hongjun memiliki hati nurani yang bersalah, jadi dia tidak lagi bercanda dengan Li Jinglong seperti sebelumnya. Li Jinglong, bagaimanapun, juga merasakannya sedikit, dan dia tidak lagi menggoda Hongjun. Mereka berdua berbaring di sana, semuanya sopan dan pantas.

Saat Hongjun tidur, dia tidak pernah bisa menahan keinginannya untuk mengambil beberapa kebebasan3 dengan Li Jinglong, tapi Li Jinglong bertindak seperti sebelumnya, tidak mengambil inisiatif atau menolaknya, yang menyebabkan Hongjun merasa seperti memanjat dinding dengan frustrasi.

Pada hari terakhir, mereka berdua menunggangi kuda mereka lagi, mengucapkan selamat tinggal pada karavan yang menuju Shuzhong.

“Kita pulang,” kata Li Jinglong pada Hongjun, saat melihat Kota Chang’an.

Hongjun menghentikan kudanya di lereng gunung, melihat ke arah ibu kota Tang Agung yang menjulang, di delapan ratus li Qinchuan itu4, dia merasa sudah menemukan tempat untuk kembali. Pingkang Li tampak cerah dengan warna mencolok, sementara Jalan Zhuque tenang dan megah; ubin mengkilap Istana Xingqing bersinar dengan cahaya, dan Pasar Timur dan Barat ramai dengan keributan. Angin musim semi bertiup melalui Departemen Eksorsisme, mengirimkan riak ke seluruh mata air.

Li Jinglong bertanya, “Mari kita lihat siapa yang lebih dulu sampai di sana?” Setelah mengatakan ini, dia benar-benar menendang kudanya, berlari menuju Kota Chang’an, meninggalkan awan debu di belakangnya. Hongjun berteriak keras, mengikuti dari belakang.

Di bulan ketiga, Chang’an bersinar cerah dengan megahnya, dan saat mereka akan memasuki kota, Li Jinglong melambat. Prajurit Longwu yang menjaga kota bergegas berkata, “Li-zhangshi! Akhirnya kau kembali!”

Li Jinglong menyuruh Hongjun yang pertama memasuki kota. Seperti yang diharapkan, setelah pergi begitu lama, baik Departemen Kehakiman dan Enam Keprajuritan sedang mencarinya, jadi Li Jinglong mengirim seseorang dengan sebuah pesan untuk Enam Keprajuritan. Hongjun berdiri di samping sebentar, tapi dia tidak bisa menahan sedikit perasaan sedih, dan dia berkata, “Kau pergi urus semuanya ba.”

“Mereka bisa menunggu beberapa hari lagi.” Li Jinglong melihat sekelilingnya, seolah-olah dia sedang mempelajari geografi Chang’an, sebelum dia tersenyum pada Hongjun. “Ayo pergi!”

Mereka berdua melewati Jembatan Xingwu, yang dipenuhi dengan bunga persik. Li Jinglong lalu berkata, “Setelah beberapa hari, bunga sakura juga akan mekar. Ketika saatnya tiba, aku akan pergi meminta beberapa pohon pada orang yang tepat dan menanamnya di luar kamarmu.”

Saat mereka sampai di pintu masuk Bangsal Jincheng, jalan mereka dipenuhi dengan pepohonan, yang sudah menumbuhkan daun-daun baru, subur saat mereka tumbuh. Li Jinglong dan Hongjun mengobrol dengan santai, berbicara tentang bagaimana Chang’an mengadakan perburuan musim semi di musim semi, dan mungkin tahun ini, kota itu juga akan merayakan ulang tahun selir kekaisaran. Mereka berbelok di tikungan, hanya untuk melihat hampir seratus anggota Prajurit Shenwu mengenakan zirah, menghalangi gang kecil di luar Departemen Eksorsisme secara massal.

“… merayakan ulang tahun dengan cara yang megah…” Tepat saat Hongjun berbicara, dia melihat begitu banyak orang, dan dia langsung berpikir, sial, tidak mungkin sesuatu yang buruk sudah terjadi, kan?

“Li-zhangshi kembali!”

Li Jinglong memberi isyarat agar Hongjun tetap diam dan menyerahkan itu kepadanya untuk menjelaskan. Mereka melewati gang, dan pasukan Shenwu terbagi ke kedua sisi, memperlihatkan seorang wanita Hu memegang cambuk panjang, dan beberapa prajurit Shenwu yang jatuh di tanah, berguling-guling dan mengerang. Di belakang wanita Hu berdiri A-Tai dan Ashina Qiong, wajah mereka pucat, tubuh mereka gemetar, dan ada juga kepala ikan yang tersampir di dinding.

“Hongjun!” teriak kepala ikan itu segera setelah melihat Hongjun.

Hongjun bergegas memberi isyarat agar ikan mas yao tidak berbicara. Li Jinglong mengerutkan alisnya dan bertanya, “Apa yang terjadi?!”

Wanita Hu itu meletakkan tangannya di pinggulnya dan berteriak dengan marah, “Siapa yang bertanggung jawab atas segala hal di sini?! Keluar dan bicaralah!”

Kulit wanita Hu itu gelap, dan dia memiliki lonceng di pergelangan tangannya. Dia hanya mengenakan pakaian bagian dalam yang menutupi dada dan perutnya serta gaun panjang. Rambutnya keriting, bulu matanya lebat dan tebal, dan matanya sejernih dan seterang obsidian. Sosoknya ramping dan sangat menarik, dan saat dia berbalik dan menatap mereka, jantung Hongjun berdebar kencang, dan dia tidak bisa tidak memuji kecantikannya.

“Turandokht, A-Tai segera berkata, “dia adalah pemimpin kami!”

Pada saat ini, ikan mas yao sudah menyusut ke dalam dirinya sendiri. Wanita Hu yang dipanggil Turandokht menunjuk ke arah Li Jinglong, berkata, “Kemari, kemari, kau datanglah ke sini.”

Anggota prajurit Shenwu segera berkata, “Kami akan menyerahkan tempat ini pada Li-zhangshi, kami akan pergi sekarang!” Dan saat mereka berbicara, mereka bergegas untuk mengosongkan area itu, membawa rekan-rekan mereka yang tergeletak di tanah, berteriak dengan menyedihkan.

Li Jinglong memandang wanita Hu itu, dan dia bertanya, “Untuk urusan apa kau datang ke sini?”

“Aku di sini untuk membawa tunanganku kembali,” kata wanita Hu, memerintah. “Kenapa kau menyembunyikannya? Dia ada di sana! Dia! Tegla! Kau, jelaskan ini padaku dengan jelas! Kau juga! Ashina Qiong!”

Hongjun: “…”

Li Jinglong: “…”

Wanita Hu itu meraih kerah A-Tai, dan A-Tai, yang biasanya memancarkan aura ketenangan, tampak seperti tikus yang melihat kucing. Dia gemetaran saat dia ditarik keluar, dan dia bergegas menggunakan matanya untuk mengirim sebuah pesan.

“Hei, hei!” Hongjun juga bukan orang yang hanya akan duduk diam, dan dia menjadi marah.”Lepaskan dia!”

“Apa?” Wanita Hu juga menjadi marah dan mengirim A-Tai ke samping hingga terkapar dengan sebuah tendangan. “Kemarilah, dan kita akan bertarung habis-habisan?!”

“Jangan bertarung!” A-Tai dan Li Jinglong bergegas berteriak.

Hanya setelah waktu yang cukup lama Li Jinglong menyadari bahwa ternyata tunangan A-Tai yang datang ke pintu mereka, dan begitu dia muncul, tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dia akan membawa A-Tai pergi. A-Tai tampaknya sangat takut pada tunangannya ini, dan anggota Departemen Eksorsisme bahkan belum pernah mendengar tentangnya.

Qiu Yongsi takut wanita Hu ini akan melihatnya sebagai salah satu kaki tangan A-Tai dan akan memukulinya, jadi dia segera berbalik dan melarikan diri; Mo Rigen juga tidak bodoh, dan dia segera membawa Lu Xu keluar untuk melihat pemandangan. Masing-masing pria jantan itu segera pergi sendiri-sendiri begitu bencana besar ini terjadi, dan meskipun Ashina Qiong juga ingin melarikan diri, A-Tai menghalangi jalannya dengan berdiri di luar pintu masuk utama Departemen Eksorsisme.

Anggota prajurit Shenwu yang berpatroli di kota secara kebetulan menemukan pemandangan ini, dan memutuskan bahwa wanita Hu tidak boleh menciptakan keributan di luar kantor pemerintah. Namun, semua yang dilakukan wanita Hu itu hanyalah mengayunkan cambuknya sekali…

“… Apa itu sangat menyakitkan?” Sudut mulut Li Jinglong berkedut.

“Kau tidak boleh menyinggung perasaannya!” A-Tai dan Ashina Qiong sudah menjadi burung yang terkejut saat melihat busur.

“Ini adalah kantor pemerintah,” kata Li Jinglong kepada wanita Hu. “Permaisuri kerajaan, segera setelah Tegla memasuki pintu-pintu ini, dia mengambil peran sebagai exorcist. Saat ini, dia sedang bertugas, dan bahkan jika kau memiliki masalah pribadi untuk diselesaikan, kau tidak bisa datang ke kantor pemerintah untuk menangkapnya.”

“Siapa yang percaya padamu?” kata wanita Hu itu. “Kau tidak tahu betapa menderitanya aku saat mencoba untuk menemukan orang ini! Dan kalian semua masih melindunginya?! Bagaimana denganku? Akankah ada yang peduli padaku?”

Meskipun wanita Hu itu tampak seperti tidak takut pada apa pun, saat dia mengucapkan kata-kata ini, hati Hongjun sedikit sakit.

“Sudah berapa lama kau mencarinya?”

“Tiga tahun! Sudah tiga tahun penuh!”

Sesaat sebelumnya, Hongjun masih membantu A-Tai, tapi sekarang dia segera beralih ke pihak lain dan berkata dengan marah, “A-Tai! Bagaimana kau bisa seperti ini?”

A-Tai: “Kau di pihak siapa?! Hongjun!”

“Di Chang’an, Tegla tinggal di sini,” Li Jinglong menjelaskan dengan sabar. “Dia terdaftar sebagai seorang exorcist di buku, jadi dia tidak akan pergi. Bagaimana kalau kita… masuk ke dalam untuk bicara?”

Li Jinglong mengangkat tangannya, dan orang yang mengerumuni Departemen Eksorsisme seperti dinding itu bubar, memperlihatkan pintu masuk utama. Dengan itu, wanita Hu itu akhirnya menghela napas, dan kelompok itu serta seekor ikan masuk. Setelah melihat Hongjun kembali, ikan mas yao segera berdiri dan melompat ke lengan Hongjun.

Mereka berdua masuk ke dalam, masih tertutup debu dari perjalanan mereka, dan tidak lama setelah itu, Qiu Yongsi, Mo Rigen, dan Lu Xu kembali. Setelah melihat Hongjun, Lu Xu mengeluarkan teriakan gembira, menendang sepatu botnya, dan melompat, naik ke punggung Hongjun, mereka berdua jatuh ke dalam tumpukan tawa. Adapun masalah selanjutnya, Li Jinglong menunjukkan bahwa mereka bisa terselamatkan untuk sejenak. Pertama-tama, mereka menyiapkan teh untuk menyambut Turandokht.

Saat dia melihat orang sebanyak ini, Turandokht tidak lagi garang dan keras seperti sebelumnya. Sebaliknya, isak tangis mulai menyelingi kata-katanya saat dia mulai menangis. Dia pertama kali menggunakan Bahasa Tohkarian untuk menuduh A-Tai, dan A-Tai, yang biasanya memiliki sikap “hai mie hou bi” yang kurang ajar, bergegas meminta maaf berulang kali pada wanita Hu itu.

“Kau bisa melakukan apapun yang kau mau,” kata A-Tai, “asalkan kau tidak menggunakan cambuk itu untuk memukulku.”

Ashina Qiong buru-buru berkata, “Saozi5, masalah ini sama sekali tidak ada hubungannya denganku. Aku baru menemukan Tegla, bajingan ini, tepat sebelum tahun baru.”

Semua orang: “…”

Turandokht kemudian berkata pada Li Jinglong dan yang lainnya, “Apa kau tahu betapa sulitnya bagiku untuk menemukannya?!”

Semua orang bergegas untuk mengangguk saat mereka semua melihat ke arah cambuk itu. Wanita Hu itu kemudian berkata, “Aku tidak akan menggunakan Cambuk Menyakitkan yang Mematikan6 untuk memukul kalian semua, jangan khawatir.”

“Jadi itu disebut Cambuk Menyakitkan yang Mematikan.” Hongjun mengerti, dan dia mengangguk-angguk.

Turandokht mencurahkannya lebih lama sebelum Li Jinglong berkata, “Sepertinya hari juga mulai gelap, jadi kenapa kau tidak…”

Li Jinglong hanya bisa bertanya-tanya apakah dia harus membiarkan wanita Hu itu tinggal di Departemen Eksorsisme atau tidak. Meskipun pernikahan mereka sudah diatur, mereka belum melaksanakan upacara tersebut, dan meskipun kebiasaan Tang yang Agung bersifat bebas, mengaturnya sedemikian rupa akan menjadi pelanggaran etiket.

“Aku sudah membuka toko anggur di Pasar Barat,” kata Turandokht di akhir, setelah menyeka air matanya. “Aku akan datang sekali setiap hari. Tegla, kalau kau berani melarikan diri lagi…”

“Kalau begitu gunakan cambukmu untuk memukul mereka ba,” jawab A-Tai.

“Diam!” semua orang mengamuk padanya.

“Kau antar dia kembali!” Li Jinglong berkata, marah. “Omong kosong macam apa ini, Tegla! Saat kau kembali, aku masih memiliki beberapa kata untukmu!”

A-Tai hanya bisa tetap menurut dan patuh saat dia berjalan di belakang Turandokht. Sisanya tidak bisa menahan diri untuk tidak berkumpul dan bergosip sebentar, semuanya mencela A-Tai karena begitu nakal saat sudah memiliki tunangan. Yang lebih penting adalah dia bahkan membawa masalah pada Departemen Eksorsisme, yang sebenarnya terlalu berlebihan. Beberapa saat kemudian, setelah semuanya selesai, baru saat itulah mereka mulai bertukar informasi.

Li Jinglong hanya mengatakan sepintas tentang dirinya dan Hongjun yang menuju Pegunungan Taihang untuk mengunjungi Chong Ming. Apa yang mereka khawatirkan sebelumnya, mereka sudah memiliki cara untuk menyelesaikannya.

Dari mana datangnya cara itu? Hongjun melirik Li Jinglong setelah mendengar kata-kata itu, tapi Li Jinglong hanya mengangguk ke arahnya, dengan sedikit senyum di matanya, yang berarti bahwa Hongjun harus percaya padanya.

“Hongjun pergi dengan tergesa-gesa,” kata Li Jinglong. “Kami lupa membawa sesuatu yang spesial.”

“Tidak perlu khawatir, tidak perlu khawatir,” Qiu Yongsi buru-buru berkata. “Selama itu diselesaikan, maka itu bagus.”

Mo Rigen berkata, “Itu benar-benar sangat hebat!”

Lu Xu memandang Hongjun dengan curiga, yang mengangguk. Li Jinglong kemudian mulai menanyakan berbagai macam masalah dari Departemen Eksorsisme; pada hari saat Zhangshi pergi, departemen sudah mengangkat Mo Rigen sebagai kepala mereka. Departemen Kehakiman sudah mengirim cukup banyak gulungan, tapi semua orang membiarkannya untuk saat ini.

“Ada lagi?” Tanya Li Jinglong.

Mo Rigen menjawab, “Karena ulang tahun selir kekaisaran semakin dekat, Enam Keprajuritan dan Departemen Kehakiman, semuanya merasa takut jika terjadi kesalahan, jadi segera setelah mereka mengalami kasus yang tidak bisa mereka selesaikan, mereka mengirimkannya pada kita.”

Li Jinglong mengatakan en, berpikir sebentar, dan berkata, “Apa yang terjadi di Hexi juga harus dilaporkan pada putra mahkota dan Yang Mulia. Di lain hari, aku akan pergi menemui kaisar, tapi dalam beberapa hari ini, semua orang harus beristirahat dengan baik.”

“Bagaimana dengan jiao hitam itu?” Lu Xu langsung bertanya, tanpa memberi isyarat.

Li Jinglong sepertinya sudah lama bersiap untuk ini, dan dia menjawab, “Tunggu, tunggu sampai dia datang ke depan pintu kita. Aku memiliki rencana, tapi aku belum sepenuhnya memikirkannya. Ketika saatnya tiba, aku akan membicarakannya, sehingga aku bisa mendapatkan pendapat dari semua orang. Ayo bubar ba.”

Kelompok itu kemudian pergi untuk melakukan kegiatan mereka sendiri. Saat Hongjun kembali ke kamarnya, dia melihat bahwa halaman dipenuhi dengan bunga sakura, dan dia tidak bisa menahan seruan terkejut. Lu Xu mengikuti di belakangnya saat dia datang dan pergi, dan dia berkata dari luar, “Tempat ini sangat bagus.”

“Apa kau menyukainya?” Tanya Hongjun.

Lu Xu sedikit linglung saat dia berdiri di bawah pohon sakura di tengah angin musim semi. Dia tidak menjawab pertanyaan itu, tapi justru berkata, “Hongjun, segera setelah tandukku tumbuh, aku akan membantumu, jangan khawatir.”

Hongjun berpikir, kurang lebih, Lu Xu mungkin sudah menebaknya semuanya, jadi dia menarik napas, bangkit untuk berdiri bersama Lu Xu. Dia menyampirkan satu tangan di bahunya, memberi isyarat agar dia masuk, sebelum dia menutup pintu.

Li Jinglong berjalan di sepanjang lorong, dan setelah melihat Hongjun dan Lu Xu masuk ke kamar dan menutup pintu, gerakan mereka tampak halus, dia bertanya-tanya tentang hal tak terkatakan apa yang mereka lakukan, dan dia tidak bisa menahan sebuah sentakan. Tapi Mo Rigen berdiri di belakang Li Jinglong, berkata, “Zhangshi, ada sesuatu yang harus kutanyakan padamu.”

Li Jinglong buru-buru melambaikan tangannya, bergeser ke depan dari satu sisi untuk mendengarkan percakapan mereka dari luar ruangan.

“Oi!” Mo Rigen berkata, “Ayo cepat!” Dan dengan itu, dia dengan paksa menyeret Li Jinglong pergi.


Komentar Penerjemah:

Moon: Juga, jika ada yang bertanya-tanya mengapa aku memilih menggunakan “Turandokht” daripada “Turandot”, itu karena “Turandot” adalah nama opera Italia karya Puccini, yang diambil sendiri dari bahasa Persia asli “Turandokht”, yang berarti “putri dari Turan”.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya 

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Buku kas induk.
  2. Meniru apa yang dilakukan orang lain.
  3. Bertindak melewati batas.
  4. Frasa yang digunakan untuk menggambarkan wilayah ibu kota, yang merupakan milik kerajaan Qin selama periode Musim Semi dan Musim Gugur.
  5. Istilah yang digunakan oleh laki-laki yang lebih muda (dekat, tidak harus memiliki hubungan darah) untuk menyebut istri dari kakak laki-laki mereka.
  6. Nama Chinanya jauh lebih elegan, itu adalah idiom yang menggambarkan rasa sakit yang begitu hebat sehingga terasa seperti kalian akan mati. Inggrisnya adalah Deathly Paintful Whip. Moon mengatakan bahwa kemampuan puitis Bahasa Inggrisnya kurang dalam hal pemberian nama. Dan aku sendiri juga bingung mau diartiin apa ke indonya😅.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments