“Aku ingat bahwa ikan mas yao menyelamatkan hidupku.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Sehari semalam kemudian, di dalam kamar tidur di Istana Xingqing.

Yang Yuhuan sudah tidur nyenyak sepanjang malam, dan sekarang dia perlahan mulai bangun.

“Apakah Anda merasa sedikit lebih baik sekarang?” Suara Hongjun terdengar di telinganya.

Hongjun sudah berganti pakaian menjadi jubah bela diri biru langit, dan sekarang dia duduk di samping tempat tidur. Dia tampak seperti sepotong batu giok yang indah, atau pohon giok yang tertiup angin. Saat ini dia menggunakan jari telunjuk dan jari tengahnya yang sedikit dingin, menekankannya ke leher Yang Yuhuan.

Giok Bulu Merak Azure memancarkan cahaya saat Cahaya Suci Lima Warnanya beredar melewati tubuh Yang Yuhuan. Anggota Departemen Exorcism khawatir bahwa Nyonya Guoguo sudah melakukan sesuatu pada tubuhnya; dalam pertempuran terakhir yang kacau itu, kata-kata rubah yao muncul secara terus terang, tapi pada akhirnya kata-kata itu meninggalkan terlalu banyak teka-teki.

Hongjun berkata pada Li Jinglong dan yang lainnya yang berkumpul di depan tempat tidur, “Aku tidak bisa merasakan energi yao.”

Semua orang akhirnya bisa menghela napas pada saat itu. Li Longji kemudian melanjutkan, “Guozhong sedang berada di Hebei sekarang, laporan yang detail harus dibuat, sehingga dia juga bisa mendapatkan penjelasan yang tepat.”

Yang Yuhuan ingat apa yang sudah terjadi, dan dua jejak air mata menetes di wajahnya saat dia bertanya, “Di mana… di mana kakak tertuaku?”

“Apa yang Anda ingat?” Hongjun menyerahkan mangkuk kaca pada seorang kasim sambil berkata, “Taruh obat di mangkuk ini.”

Ingatan Yang Yuhuan tidak jelas, dan dia hanya bisa mengingat dengan samar-samar bahwa dia melihat rubah yao dan bermimpi sangat panjang. Ingatannya, tersebar seperti pecahan, menyebabkan dia tidak memiliki kemampuan untuk menceritakan rangkaian peristiwa yang sudah terjadi.

“Mungkin ini adalah efek dari Serbuk Lihun,” Li Jinglong menjelaskannya pada Li Longji.

“Aku ingat bahwa ikan mas yao menyelamatkan hidupku?” seru Yang Yuhuan. “Di mana ikan itu sekarang?”

Semua orang: “…”

Li Longji sudah mengatakan sebelumnya bahwa siapapun yang menyelamatkan Yang Yuhuan akan diberikan promosi jabatan dan diangkat ke posisi yang lebih tinggi, tapi dia tidak menyangka bahwa Yang Yuhuan akan benar-benar mengenali ikan mas yao dengan kaki berbulu sebagai yao yang sudah menyelamatkannya, jadi ini menjadi kejadian yang aneh.

“Dia adalah teman baikku, Zhao Zhilong,” kata Hongjun. “Suatu hari nanti saya akan memperkenalkannya pada kalian berdua, tapi sekarang, mari, minum obat ini ba. Setelah Anda meminumnya, segalanya akan baik-baik saja.”

Hongjun memegang mangkuk kaca di tangannya saat Li Longji maju, mendukung Yang Yuhuan untuk duduk, tapi Yang Yuhuan menatap Hongjun lekat-lekat.

Hongjun: “…”

Hongjun di mata Yang Yuhuan bersinar dengan semangat masa muda, bibirnya merah, giginya putih, alisnya hitam dan melengkung seperti pegunungan di kejauhan. Matanya tampak seperti bintang malam, hidungnya mancung dan lurus, kulitnya putih dan cerah, jari-jarinya panjang dan ramping. Mata itu menampakkan senyum yang berkelap-kelip.

“Kau… apa nama belakangmu adalah Kong?” tanya Yang Yuhuan dengan rasa ingin tahu. “Siapa Kong Xuan untukmu?”

Pada saat itu, keheningan menyelimuti aula. Tangan Hongjun gemetaran tanpa henti, dan obat yang ada di dalamnya sedikit tumpah. Dia memaksa dirinya untuk tenang saat dia bertanya, “Anda mengenal ayahku?”

“Kau adalah putra Kong Xuan!” Yang Yuhuan meraih pergelangan tangan Hongjun dengan satu tangan, bertanya “Di mana orang tuamu?”

“Selir tercinta,” Li Longji buru-buru menyelanya. “Kamu harus beristirahat, masalah ini bisa menunggu sampai nanti.”

Mata Hongjun diwarnai dengan keterkejutan saat dia memandang Yang Yuhuan, kemudian ke Li Longji. Yang Yuhuan menoleh dan berkata pada Li Longji, “Dokter Kong! Yang Mulia! Apa Anda masih ingat? 16 tahun yang lalu, saat hamba ini1 menderita penyakit aneh? Orang yang menyelamatkan saya pada saat itu adalah Dokter Kong!”

Li Jinglong melirik Hongjun, dan aula dipenuhi dengan keheningan yang tidak terputus bahkan oleh kicauan burung. Li Longji menjawab, “Tampaknya memang ada orang seperti itu, dan di masa lalu Zhen mendengar Mao’er berbicara tentang orang itu sebelumnya… en.”

Li Longji ragu-ragu untuk waktu yang lama, tapi Yang Yuhuan tersenyum, “Ibumu adalah Jia Yuze. Apa orangtuamu baik-baik saja?”

“Mereka berdua sudah meninggal,” kata Hongjun sedih.

Yang Yuhuan terdiam untuk waktu yang lama tanpa membuat satu suara pun, tapi Li Jinglong berkata dari belakang Hongjun. “Semua rakyat di dunia adalah pengikut Yang Mulia, dan dapat berbagi perhatian dengan kaisar dan selir kekaisaran adalah salah satu dari banyak tugas mereka. Hongjun, selir kekaisaran lelah, biarkan dia beristirahat ba.”

Li Jinglong mengerti bahwa Li Longji tidak ingin terlalu sering untuk mengungkit masalah di masa lalu. Bagaimanapun, Yang Yuhuan pernah menjadi istri dari putranya, dan hal seperti itu masih dianggap sedikit bertentangan dengan aturan yang ada, jadi dia memanggil Hongjun ke sisinya. Hongjun kemudian berkata, “Saat Anda sudah sedikit lebih baik, kita bisa berbicara lagi nanti.”

Li Longji menganggukkan kepalanya, mengirim mereka pergi.

Di samping istana, semua orang menghela napas lega. Saat menyingkirkan yao tadi malam, untungnya Istana Xingqing tidak menjadi tumpukan puing-puing. Tidak satupun dari anggota Departemen Exorcism kembali ke markas mereka; mereka semua menemukan tempat di istana untuk menundukkan kepala dan tidur. Saat mereka bangun, mereka makan, kemudian mandi, berganti pakaian, daan saat matahari sore bersinar, Li Longji secara khusus mengizinkan kelompok itu untuk beristirahat di dalam ruang teh sambil menunggu. Dia sendiri pergi ke persidangan untuk menangani rangkaian pertanyaan yang bermunculan beberapa hari terakhir ini.

Sebelum itu, Li Jinglong ditahan di sisi Li Longji sepanjang waktu untuk berbicara dengan pejabat yang masuk ke pengadilan. Pertama adalah Departemen Kehakiman, lalu Kementerian Kehakiman, dan setelah itu komandan dari Enam Keprajuritan. Tidak sampai saat ini dia akhirnya memiliki kesempatan untuk bernapas.

“Untungnya dampak dari kejadian semalam tidak meluas,” kata Li Jinglong. “Saat ini, kita bisa menahan seadanya, dan warga Chang’an tidak menyadari apa yang sudah terjadi.”

“Ada terlalu banyak yang seharusnya tidak mereka ketahui, jadi mintalah mereka semua untuk menghirup Serbuk Lihun dan itu akan baik-baik saja.” Qiu Yongsi tersenyum.

“Peng Raksasa Bersayap Emas yang muncul di akhir benar-benar datang entah dari mana huh,” kata Mo Rigen. “Seperti dewa yang turun dari langit.”

Ikan mas yao tergeletak di kaki Hongjun saat dia tidur, tapi saat dia mendengar kata-kata itu, dia mengangkat pandangannya dengan waspada, menatap ke arah Hongjun. Hongjun tertegun, tapi untungnya mereka tidak menyadari reaksi anehnya saat mereka tanpa lelah membicarakan penampilan Peng Raksasa Bersayap Emas.

Peng Raksasa Bersayap Emas adalah burung dewa dari legenda, dan sangat terkenal di antara penduduk biasa di Tang yang Agung. Pada akhirnya, persetujuan umum menyatakan bahwa burung itu dulunya adalah dewa pelindung keluarga kerajaan Tang, dan setelah rubah yao mengambil alih Chang’an, dia pergi, tapi setelah upaya Departemen Exorcism yang terus berlanjut, dia sekali lagi akhirnya kembali mengawasi Tang yang Agung.

Apa seperti itu? Bahkan Hongjun sendiri tidak tahu bahwa Qing Xiong memiliki latar belakang yang begitu mengesankan, dan seolah-olah yao juga dibagi menjadi dua jenis: yang memiliki reputasi baik, dan yang buruk.

Saat senja tiba, Li Longji belum membiarkan kelompok itu untuk kembali. Baru setelah mereka makan malam dan kaisar sudah mengambil makanannya, seorang kasim datang dengan sebuah pesan: Yang Mulia akan menemui Jinhua Luo2. Kasim kemudian menerangi jalan mereka dengan lentera saat dia memimpin semua orang menuju istana samping.

Ini adalah awal musim dingin, dan di dalam Jinhua Luo, gingko berusia 400 tahun sudah menggugurkan semua daunnya, berdiri telanjang di tengah kolam. Layar besar di Jinhua Luo itu terbuka dan indah seperti sebelumnya3, tapi pemandangan sudah berubah menjadi salju yang turun dengan lembut. Di balik layar, siluet seseorang dengan lembut memetik senar qin, seperti mata air jernih di tengah salju, membuat pendengarnya merasa tenang dan riang.

Mereka berlima duduk di kursi yang sama dengan yang diduduki Li Jinglong dan Hongjun terakhir kali. Qiu Yongsi dan Mo Rigen masih membicarakan tentang siapa yang akan menang jika naga jiao bertarung dengan Peng Raksasa Bersayap Emas. Di saat berikutnya, teriakan terdengar dari luar, “Putra Mahkota telah tiba–“

Li Jinglong tidak menyangka bahwa putra mahkota akan tiba, dan dia buru-buru bangkit untuk menyambutnya saat seorang pria paruh baya yang tinggi, kurus, dan berkulit gelap melangkah masuk dengan cepat. Dia mengulurkan tangan untuk dengan lembut menepuk bahu Li Jinglong saat dia tersenyum. “Jinglong.”

“Yang Mulia!” Li Jinglong terkejut dan juga senang.

Orang itu memang Putra Mahkota Tang yang Agung Li Heng4. Saat Li Linfu5 berkuasa, Li Heng sudah dipaksa keluar dari ibukota, justru keluar untuk memimpin pasukan di lapangan. Tahun lalu, setelah Li Linfu digulingkan, Li Heng akhirnya bisa menyingkirkan malapetaka terbesar yang membebani hatinya, dan satu musuhnya berkurang, dia akhirnya bisa mengangkat kepalanya tinggi-tinggi lagi. Li Longji kemudian mengangkatnya menjadi Putra Mahkota dan memanggilnya kembali ke Chang’an.

“Raja Di6 telah tiba—”

“Raja Shou7 telah tiba—”

Saat itu, sebelum Li Heng meninggalkan ibukota, dia sudah bertemu dengan Li Jinglong dalam beberapa kesempatan. Di Keprajuritan Longwu, tempat Li Jinglong berada, dia sering menemani Li Heng ke Gunung Li untuk berburu, dan pada saat itu Li Jinglong merasa bahwa Li Heng adalah atasannya yang menghargai kemampuannya. Li Heng, sebaliknya, memiliki kesan yang kuat tentang pemuda ini yang sudah menghabiskan seluruh kekayaannya untuk membeli sebilah pedang. Dan sebelumnya, Li Jinglong bahkan pernah berpikir untuk mengikuti Li Heng ke timur laut untuk bertarung.

Namun, karena Li Heng perlu memastikan keselamatannya sendiri, dia tidak memiliki waktu untuk membicarakan semua ini secara mendalam dengan Li Jinglong sebelum dia bergegas pergi dari Chang’an.

Yo, siapa ini?” Li Heng melihat Hongjun di belakang Li Jinglong, jadi dia menoleh dan tersenyum. “Penampilannya membuat seluruh keluarga kami malu!”

Raja Di Li Yan dan Raja Shou Li Mao datang bersama, dan anggota Departemen Exorcism bergegas untuk menyambut mereka. Li Mao mirip dengan ibunya, Selir Kekaisaran Wu8, wajahnya tampan dan lembut, tapi dia kekurangan zat besi dan yang9. Li Yan memiliki aura seorang seniman bela diri, tapi ruang di antara alisnya memiliki aura samar akan ketidakberdayaan.

“Ayah kekaisaran kami memerintahkan kami untuk datang terlebih dulu, untuk sedikit lebih dekat dengan Jinglong,” kata Li Yan. “Tanpa menyadarinya, kami benar-benar tidur melewatkan peristiwa yang mengguncang bumi semalam.”

“Yang Mulia memiliki perlindungan dari kekuatan naga sejati10,” Li Jinglong buru-buru berkata, “Yao dan kejahatan normal secara alami tidak bisa menahannya.”

Saat mereka berbicara, kedua sisi duduk dalam urutan yang benar. Hongjun mengamati putra mahkota. Melihat bahwa dia mengenakan gelang manik-manik giok nephrite, masing-masing manik seputih lemak kambing dan seragam seperti saudara-saudaranya, cahayanya berkilauan, Hongjun merasa sangat dekat dengannya. Dia berkata, “Manik-manikmu, saat aku masih kecil…”

Li Heng memperhatikan ekspresinya, dan dia tersenyum. “Apa kau menyukainya? Aku akan memberikannya padamu.”

Mengatakan ini, Li Heng melepas gelang itu dan menyuruh seorang pelayan memberikannya pada Hongjun. Mendengar hal itu, ekspresi Li Jinglong sedikit berubah, tapi saat Hongjun baru akan menolak dengan sopan, Li Jinglong, merasa bahwa meskipun tidak mungkin untuk menerimanya, tapi juga tidak mungkin untuk menolaknya, jadi dia hanya bisa berkata pada Hongjun, “Apa kau tidak akan mengucapkan terima kasih?”

Set manik-manik nephrite Li Hen disebut dengan “Air Mata Dewa Tianshan”11, dan itu sudah diberikan padanya sebagai hadiah 10 tahun yang lalu, saat Gao Xianzhi secara pribadi memimpin ekspedisi ke Lembah Sungai Zhetysu12, dan Karluk13 sudah ditugaskan sebagai pejabat. Di tahun-tahun itu, Li Heng sangat menyukai untaian manik-manik ini sehingga dia tidak pernah melepaskannya, dan manik-manik itu tidak pernah meninggalkannya.

Kata-kata Hongjun berikutnya adalah “saat aku masih kecil, aku bermain kelereng dengan satu set manik-manik persis seperti ini” tertahan di tenggorokannya, dan dia hanya bisa menerimanya dengan dua tangan, buru-buru berkata, “Terima kasih.”

Para pangeran saling bertukar salam satu sama lain, masing-masing dengan gaya mereka sendiri. Dari kata-kata itu, bisa dilihat bahwa mereka belum pernah bertemu untuk waktu yang lama, tapi semuanya memperlakukan Li Heng sebagai pemimpin. Begitu Li Heng berbicara, semua orang terdiam. Melihat ini, Hongjun tidak bisa tidak memikirkan kata-kata yang diucapkan oleh Nyonya Guoguo sebelum kematiannya: jika Yang Yuhuan juga melahirkan anak, maka mungkin mereka sedikit lebih muda dari mereka. Apakah mereka akan duduk di sini juga?

Setelah mengalahkan rubah yao, Qiu Yongsi juga menganalisis situasinya. Meskipun dia tidak tahu sihir apa yang digunakan rubah yao, itu pasti adalah seni yang sangat kejam dan jahat, untuk membuat Yang Yuhuan melahirkan anak Li Longji tiga kali, tapi tidak memiliki cara untuk berhasil melahirkan salah satu dari mereka. Untuk ini, kesimpulan Li Jinglong adalah: Nyonya Guoguo tidak ingin Yang Yuhuan melahirkan salah satu pangeran Li Longji, mungkin karena jika hal itu terjadi, variable yang tidak diketahui akan ikut bermain di dalamnya.

Tapi semua ini, dengan kematian rubah yao, menjadi misteri yang abadi. Namun, justru karena inilah posisi Li Heng sebagai putra mahkota tidak lagi terancam bahaya.

“Ayah masih memperdebatkan masalah,” Li Heng tersenyum. “Jinglong, beritahu kami ba, apa yang sebenarnya terjadi?”

Jadi Li Jinglong mulai menceritakan secara detail apa yang sudah terjadi dari awal, termasuk kasus pemeriksaan kekaisaran yang tidak diketahui para pangeran. Saat dia dengan jelas menceritakan detail dari kejadian, tepat saat dia sudah setengah jalan, Li Longji tiba. Menunjukkan bahwa kelompok itu tidak perlu terlalu sopan, dia duduk dan mendengarkan Li Jinglong menceritakan kejadian itu. Saat dia selesai, wajah para pangeran dipenuhi dengan keterkejutan.

“Ini…” Li Heng berseru pada Li Longji, “Aku tidak tahu ini berbahaya!”

Qiu Yongsi berkata, “Meskipun dikatakan bahwa yao jahat mendatangkan malapetaka, langit memandang baik Tang Agung-ku, dan di saat-saat terakhir, Peng Raksasa Bersayap Emas menukik turun dari langit, kedatangan dari sebuah pertanda baik.”

“Benar,” kata Li Longji setelah menghela napas panjang. “Zhen secara pribadi menjadi saksi bagi Peng yang Agung.”

Hongjun berpikir, untungnya itu bukan Chong Ming yang datang pada saat itu, kalau tidak mereka akan sibuk selama tiga hari tiga malam untuk memadamkan semua api.

Li Heng dan yang lainnya menganggukkan kepala tapi kebingungan muncul di mata mereka. Terbukti, mereka tidak mempercayainya, dan mereka menunjukkan ekspresi “apa-apaan ini“. Tapi karena Li Longji mempercayai hal ini, mereka hanya bisa mengikutinya.

Setelah waktu ini, ekspresi Li Longji tampaknya menjadi lebih lelah, dan setelah mendengarkan, dia berhasil mengangkat sedikit semangatnya saat dia berkata, “Pada akhirnya, itu adalah ikan mas yang menyelamatkan ibumu yang terhormat, selir kekaisaran.”

“Seekor ikan mas?” Li Yan dan Li Mao belum lepas dari pikiran “kau bercanda”, jadi mereka hanya bisa mengangguk tanpa sadar. Li Mao berkata, “Ikan mas cukup bagus.”

“Itu adalah ikan yang bagus.” Setelah Li Heng selesai mendengarkan seluruh rangkaian panjang itu, dengan rubah yao dan ikan ao dan sekelompok monster lainnya, dia sama sekali tidak tahu bagaimana menanggapinya, dan dia hanya bisa mengangguk.

Li Longji lalu bertanya, “Di mana ikannya?”

“Zhao Zhilong,” Hongjun menoleh dan memanggilnya. “Mereka mencarimu.”

Ikan mas yao menjulurkan kepalanya dari balik meja. Mulutnya sedikit bergerak, dan dia melihat manik-manik nephrite yang diletakkan Hongjun di atas meja, sebelum melihat para pangeran, dan pada saat itu juga bagian dalam Jinhua Luo dipenuhi dengan keheningan.

Ikan mas yao berkata, “Setelah melihat ketidakadilan, aku hanya mencabut senjata untuk membantu, jadi tidak perlu bersikap sopan.”

“Waah—”

Ketiga pangeran itu sangat terkejut. Cangkir teh terbalik karena keributan, dan hampir juga menarik para penjaga, tapi Li Longji mulai tertawa dengan keras, berkata, “Jadi, sekarang kalian semua mempercayainya?”

Li Hen masih merasa takut saat dia menundukkan kepalanya untuk melihat ikan mas yao, tapi dia dengan cepat memulihkan ketenangannya, dan dia mengangguk. “Sekarang aku mempercayainya.”

“Di depan Gerbang Xuande, Zhen sudah berjanji sebelumnya bahwa siapa pun yang bisa menyelamatkan selir kekaisaran akan diberikan posisi sebagai pejabat,” kata Li Longji. “Apa yang kau inginkan? Katakan ba.”

Ikan mas yao tiba-tiba memikirkan sesuatu dan dia berkata, “Tidak perlu posisi pejabat, memiliki ikan mas yang menjadi pejabat akan menjadi pemandangan yang cukup aneh. Hanya ada satu hal yang saya ingin tanyakan dari Anda, Yang Mulia. Saya pernah berhutang budi pada seseorang, tetapi mereka sekarang telah meninggal, dan saya dengar Kuil Xingjiao menyimpan banyak relik Buddha miliknya. Bisakah Anda memberikan saya satu untuk mengenangnya?”

“Tentu saja.” Li Longji kemudian berkata pada Li Heng, “Dalam beberapa hari ini, kau bisa melakukan tugas ini atas namanya.”

“Ya, ya,” Li Heng buru-buru mengangguk sambil menggunakan lengan bajunya untuk menyeka keringatnya. Li Yan dan Li Mao masih memandangi ikan mas yao dengan ketakutan yang tak terkendali. Ikan mas yao menjulurkan kepalanya ke dalam cangkir teh Hongjun dan menyesapnya beberapa kali; dia sudah terbiasa dengan tatapan seperti itu dari manusia, dan setelah itu dia menyusut kembali ke bawah meja, berbaring kembali di sebelah kaki Hongjun.

Li Longji kemudian berkata, “Secara alami, upaya Jinglong untuk memusnahkan yao tidak bisa disangkal, dan mulai besok, anggota Departemen Exorcism akan dipromosikan karenanya. Kau juga akan diberikan sebagian wilayah, yang bisa kau pilih sendiri saat waktunya tiba.”

Li Jinglong bergegas untuk sekali lagi membungkuk dan berterima kasih pada Yang Mulia. Li Longji berkata pada Li Heng, “Awalnya Departemen Exorcism berada di bawah komando Guozhong, tapi mulai malam ini, itu akan menjadi milikmu di bawah komandomu.”

Semua orang mengerti bahwa Li Longji, setelah melihat kemampuan luar biasa Departemen Exorcism, tidak akan bisa merasa aman jika meninggalkannya di tangan orang luar; mereka tetap harus berada di bawah komando klan Li, memberikan nyawa mereka untuk keluarga kerajaan. Sekarang, setelah mereka diserahkan langsung pada putra mahkota, dan dalam banyak hal mereka harus mendengarkan putra mahkota, kaisar akhirnya bisa tidur nyenyak malam ini.

“Ada satu hal yang ingin aku tanyakan,” kata Li Heng. “Jinglong, di Chang’an hari ini, apa masih ada yao, dan berapa banyak?”

Setelah Li Jinglong berpikir untuk waktu yang lama, dia berkata, “Pada dasarnya tidak ada lagi yang tersisa, tetapi apakah sama sekali tidak ada yang tersisa, sulit untuk mengatakannya.”

Semua orang saling melihat satu sama lain, anggota Departemen Exorcism sudah berpencar kemarin untuk menyelidiki di setiap area di kota. Semalam, setelah membahasnya berulang kali di pelataran pengamatan, tampaknya Chang’an tidak lagi sama seperti sebelumnya, di mana itu rasanya seperti awan yang menyelimuti seluruh kota. Dengan kematian raja yao, para yaoguai, besar ataupun kecil, pasti sudah berpencar setelah meilhat pohon tumbang14, dan mereka sudah sepenuhnya meninggalkan kota.

Mo Rigen berkata, “Kembalinya Peng Raksasa Bersayap Emas adalah bukti terkuat. Meskipun kita tidak tahu di mana dia bersembunyi hari ini, seharusnya tidak ada kejadian aneh dalam waktu dekat.”

Wu…” Li Longji mengangguk. “Di dalam Kuil Daci’en terlukis mural dari seekor garuda, yaitu burung dewa yang melindungi negara dan menghancurkan semua kejahatan, dan sekarang setelah dia kembali, memang benar bahwa tidak lagi perlu untuk khawatir. Baiklah, biarkanlah saja.”

Hari ini, Li Longji jelas tidak berminat untuk membahas hal seperti itu, karena dia harus kembali untuk mengawasi Yang Yuhuan, jadi semua orang bangkit untuk mengantarnya pergi. Setelah kaisar pergi, Li Jinglong kemudian mengobrol sedikit lebih lama tentang semua hal dengan para pangeran. Melihat hati semua orang tidak ada di dalamnya, Li Heng mengakhiri pertemuan ini lebih awal. Saat mereka meninggalkan Jinhua Luo, dia melihat secara pribadi Li Jinglong dan dan anggota departemen lainnya dalam barisan mengikutinya keluar dari istana utama Istana Xingqing.

Semalam, hujan turun, dan saat ini langit malam dipenuhi dengan cahaya bintang. Bima sakti tampak seperti sabuk, bintang-bintangnya berkilauan di atas daratan. Setelah eksekusi rubah yao, suasana di Chang’an memang berubah drastis.

“Yang Mulia,” Li Jinglong berbalik dan berkata, “Meskipun Departemen Exorcism memiliki kekuatan yang luar biasa, kami tidak dapat melawan manusia yang tidak terbiasa dengan sihir, jadi mohon maafkan kami untuk itu.”

“Itu wajar,” Li Heng tersenyum. “Hari ini, ayah secara khusus memerintahkan agar kalian semua tidak melakukan hal-hal yang tidak pantas seperti pembunuhan. Namun, aku berharap bahwa tidak akan pernah ada hari di mana pedang tajam ini, yaitu Departemen Exorcism harus meninggalkan sarungnya.”

Li Jinglong menjawab dengan lembut, “Semoga saja begitu.”

Dan mengatakan ini, Li Jinglong dan Li Heng mengucapkan perpisahan satu sama lain, keduanya sudah memahami secara diam-diam. Departemen Exorcism yang dipimpin oleh Li Jinglong akan setia kepada Kaisar Tang yang Agung di masa depan, dan putra mahkota akan berterima kasih pada Deapartemen Exorcism karena sudah menyelamatkan seluruh keluarganya. Dengan itu, mereka meninggalkan alun-alun.

“Rasanya seperti tidak ada lagi energi yao, benar-benar berbeda,” Hongjun tersenyum.

Mo Rigen menjawab, “Ngomong-ngomong, ini aneh, sekarang langit malam terlihat sama seperti di padang rumput.”

Ikan mas yao, dari belakang punggung Hongjun, menjawab, “Saat energi yao menyelimuti Chang’an, berbagai bintang menjadi lebih gelap, bintang tamu melawan tuannya15, dan ada energi konflik. Sekarang raja yao sudah mati, energi spiritual dari bintang biasa secara alami tumbuh lebih kuat.”

Saat kelompok itu berjalan melewati halaman, tepat pada saat mereka akan meninggalkan Gerbang Meridian, Mo Rigen menghirup udara segar dan berkata, “Kita hanya tidak tahu di mana keberadaan jiao hitam itu.”

Qiu Yongsi mengirim tatapan ke Mo Rigen, tapi bahkan gerakan kecil ini tidak bisa lepas dari mata Li Jinglong. Dia bertanya, “Ada apa?”

“Mari kita bicarakan hal ini dalam beberapa hari,” Qiu Yongsi tersenyum. “Ada beberapa hal yang harus dibahas secara panjang lebar.”

Li Jinglong juga tidak melanjutkan bertanya tentang hal itu, hanya menganggukkan kepalanya. Tiba-tiba, sebuah kereta melaju, berhenti di depan Gerbang Meridian, dan seseorang turun. Itu adalah Li Longji.

“Yang Mulia?!” Seru Li Jinglong, terkejut.

“Temani Zhen jalan-jalan,” kata Li Longji. “Kong Hongjun, selir kekaisaran memiliki beberapa hal untuk ditanyakan.”

Sisanya memahami bagaimana berperilaku di situasi yang sulit ini, meninggalkan istana. Li Longji membawa Li Jinglong saat mereka berjalan mengitari pinggiran Gerbang Meridian menuju alun-alun, dan Hongjun, setelah membiarkan ikan mas yao kembali dengan Mo Rigen, naik ke kereta sendirian. Di dalam kereta, ada tungku yang menyala, dan Yang Yuhuan duduk di sana, terbungkus dengan mantel bulu besar, menatap ke ruang kosong. Begitu dia melihat Hongjun, dia mulai tersenyum tipis.

“Yang Mulia tidak suka jika aku mengungkit tentang masa lalu,” kata Yang Yuhuan hangat. “Selama kau hanya mendengarkan, tidak apa-apa, tapi jangan sering-sering membicarakannya.”

Hongjun bertanya, “Mengapa demikian? Aku baru saja akan bertanya padamu…”

Yang Yuhuan mulai tersenyum, dan dia berkata, “Kau dibesarkan di lingkungan yang tersembunyi sejak kau masih kecil, jadi kau tidak banyak mengerti tentang berurusan dengan dunia, kan?” Dan mengatakan ini, dia menggunakan tangannya untuk membelai telinga Hongjun, bertanya, “Dan apa yang terjadi? Darimana kau mendapatkan luka ini?”

Hongjun menoleh, menggosok ujung telinganya yang terluka saat dia menjawab, “Bukan apa-apa, saat aku masih kecil aku terus menabrak sesuatu, jadi sebagai perbandingan, ini hanya luka luar.”

Yang Yuhuan menghela napas, sebelum mulai menanyakan kabar keluarga Hongjun. Hongjun hanya mengatakan sebagian ceritanya, sebelum Yang Yuhuan berkata, “Dan itu artinya, setelah Yuze dan Dokter Kong meninggal, kau tinggal di pegunungan selama 12 tahun.”

“Orang macam apa orang tuaku?” Hongjun sudah tidak ingat tentang ayah dan ibunya.

“Seperti mutiara dan giok yang melengkapi satu sama lain16,” kata Yang Yuhuan dengan hangat. “Pria yang seperti emas dan wanita yang seperti giok, sepasang kecantikan yang luar biasa. Ibumu adalah wanita dari keluarga Huayin17 Jia, dia dan aku pernah datang ke Chang’an sebagai teman untuk menghadiri pernikahan Putri Xuanyi18… Tidak lama setelah itu, Luoyang, Hongnong, Sikang, dan daerah sekitarnya, semuanya dilanda wabah, dan ayahmu menggunakan keterampilan medisnya untuk membantu orang. Dia menyelamatkan nyawa banyak orang.”

Yang Yuhuan menaikkan tatapannya untuk melihat Hongjun, yang berpikir dalam-dalam sejenak. Saat dia mengingat kata-kata yang diucapkan Nyonya Guoguo sebelum dia meninggal, pada akhirnya dia tidak merasa lega, jadi dia menekankan jari-jarinya ke titik denyut nadi19 Yang Yuhuan.

“Mengenai masalah kakak perempuanku, Yang Mulia sudah memberitahuku semuanya,” kata Yang Yuhuan perlahan. “Apa kau tahu kapan tepatnya dia datang ke sisiku, Hongjun?”

Alis Hongjun berkerut saat dia sekali lagi menggunakan Cahaya Suci Lima Warnanya untuk mencari melalui meridian Yang Yuhuan. Tidak seperti Li Jinglong, Yang Yuhuan tidak berlatih seni bela diri, dan meridiannya kosong seperti udara, tidak menolak sentuhan Cahaya Suci Lima Warnanya.

“Apakah kamu ingat ketika kamu melihat sesuatu yang aneh?” Hongjun memegang tangan itu saat satu kakinya berada di pijakan kaki kereta kuda, menoleh saat dia bertanya pada Yang Yuhuan.

“Saat aku masih muda, aku melihat seekor rubah putih,” kata Yang Yuhuan setelah merenung. “Itu adalah tahun saat aku berusia 14 tahun.”

“Seekor rubah putih?” Tiba-tiba Hongjun merasa gelisah. “Rubah itu bukan abu-abu?”

Yang Yuhuan menganggukkan kepalanya dan melanjutkan, “Setelah itu, setelah aku menikah… setelah aku menikahi Li Mao, aku sakit parah selama beberapa waktu. Aku menderita di dalam mimpiku, dan demam tinggiku tidak kunjung pulih, ayah dan ibumu tiba-tiba datang ke kediaman. Mereka berkata bahwa bencana akan segera menimpaku, dan hanya ada satu cara untuk menyelamatkan hidupku.”

“Cara apa?” Tanya Hongjun.

Yang Yuhuan mengerutkan alisnya. “Di punggungku, dia menggunakan obat untuk menggambar sigil, dan dia berkata bahwa sigil itu bisa menghalangi yao dan iblis…”

Seolah-olah kilatan cahaya menembus pikiran Hongjun, dan dia samar-samar bisa menyimpulkan apa yang terjadi saat itu.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Dia menggunakan frasa yang berbeda untuk menyebut dirinya sendiri di depan kaisar, dibandingkan dengan, katakanlah, Li Jinglong, tapi bahasa inggris tidak terlalu bagus tentang perbedaannya. Li Jinglong akan menggunakan Chen, untuk menyebut dirinya sendiri, “hamba ini”, sedangkan Yang Yuhuan, sebagai selir kekaisaran Li Longji, akan menambahkan Qie, untuk menyebut dirinya sebagai “hamba-selir-ini”. Tentu saja, ini terlalu panjang, jadi menjadi “hamba ini”.
  2. Nama taman atau halaman, yang secara harfiah diterjemahkan menjadi, “Air Terjun Bunga Emas”.
  3. Idiom asli disini adalah “seperti angin sepoi-sepoi dan bulan yang cerah”.
  4. Yang sebelumnya dikenal sebagai Li Sisheng, Li Jun, Li Yu, dan Li Shao (dia menggunakan banyak nama). Dia anak ketiga dari Li Longji.
  5. Jika kalian tidak mengingatnya, dia adalah pejabat yang sudah lama menjabat sebagai kanselir beberapa waktu yang lalu, menyingkirkan semua lawan politiknya tidak peduli seberapa tampilnya dia.
  6. Li Yan, sebelumnya bernama Li Sizhen, anak keempat dari Li Longji. Tidak banyak yang bertahan karenanya.
  7. Li Mao, juga dikenal sebagai Li Qing. Salah satu dari banyak putra Li Longji, dari selir kehormatan favoritnya, selir Wu. Setelah kematian ibunya, ayahnya semakin menyayangi Yang Yuhuan, istrinya, yang melalui skema yang rumit berpura-pura menjadi biarawati Daois, menjadi selir kehormatan Yang, dan Li Mao diberikan istri baru.
  8. Tidak seperti Selir Kekaisaran Yang, Yang-guifei, gelar Selir Kekaisaran Wu adalah huifei, yang merupakan peran baru yang ditetapkan untuknya oleh Li Longji. Setelah itu, keluarga Yang memenangkan hati kaisar, dan dia memberikan gelar Selir Kekaisaran Yang, guifei yang lebih tradisional.
  9. Cara yang sangat sopan untuk mengatakan bahwa fiturnya terlalu “feminim”, untuk membuatnya lebih kasar.
  10. Sebagai putra kaisar, yang dianggap sebagai keturunan naga sejati.
  11. Tianshan, atau Pegunungan Surga, adalah pegunungan yang ada di perbatasan modern Tiongkok dan Kirgistan, dekat Xinjiang.
  12. Nama historis untuk bagian tenggara Kazakhstan modern, dinamai “Tujuh Sungai” karena tujuh sungai mengalir melewatinya.
  13. Korluk adalah konfederasi terkemuka di wilayah itu pada saat itu, dan mereka setia pada Dinasti Tang (untuk berperang melawan Uyghur) sampai pertempuran Talas.
  14. Dukungan utama mereka.
  15. Secara khusus mengacu pada “bintang tamu” yang muncul dalam astronomi Tiongkok, yaitu titik terang di langit yang muncul dalam waktu singkat sebelum menghilang, kemungkinan sisi supernova atau magnetar atau benda lain di langit malam yang memiliki perilaku serupa.
  16. Pasangan yang saling melengkapi, sangat serasi.
  17. Namanya secara harfiah berarti “Di bawah bayangan Gunung Hua” (di sebelah utara Gunung Hua), dan terletak di Shaanxi; itu dimiliki selama Dinasti Tang di prefektur Hongnong.
  18. Salah satu saudara perempuan Li Mao, yang menikah dengan pria bernama Yang Hui, yang juga dari Huayin.
  19. Sekali lagi, bukan denyut jantung yang sebenarnya, melainkan denyut nadi yang terhubung ke meridian yang bisa digunakan oleh dokter ahli untuk menunjukan apakah tubuh pasien “tidak seimbang”.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments