“Dewa surgawi yang memegang nyala api di tangannya saat dia pergi untuk mengalahkan kejahatan di dunia!”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Pupil mata Hongjun berkontraksi dengan cepat. Dia menatap Li Jinglong, dan napasnya menjadi kasar.

“Bisakah kau mengajariku bagaimana cara menggunakannya?” Tanya Li Jinglong.

Hongjun menekankan tangannya ke dada Li Jinglong yang berlumuran darah, tapi dia tidak memiliki kekuatan yang tersisa. Dia terengah-engah sejenak sebelum menggelengkan kepalanya; dia dipenuhi dengan penyesalan; saat itu, dia seharusnya memperhatikan dan belajar lebih banyak dari Chong Ming.

“Bersabarlah,” Lanjut Li Jinglong. “Pikirkan lagi, coba ingat-ingat, bagaimana ayahmu mengajari cara menggunakan sihir pada awalnya?”

“Dia mengatakan padaku bahwa aku perlu memicu meridian di dalam tubuhku,” kata Hongjun, pikirannya dipenuhi dengan kekacauan. “Tapi kau tidak memiliki mana, dan aku tidak tahu apakah Cahaya Hati bisa diaktifkan dengan metode semacam ini.”

“Bahkan jika kau memiliki mana, kau tidak pernah berkultivasi seni abadi, jadi mungkin itu tidak ada gunanya,” lanjut Hongjun, mengerutkan alisnya. “Kau masih perlu mengetahui mantra dan cara menggunakan artefak exorcist…”

“Mengaktifkan?” Li Jinglong dengan segera menangkap poin itu. Dia bertanya, “Apa maksudnya?”

Hongjun menjawab, “Itu adalah perasaan akan kematian yang akan datang pada saat hidup dan mati. Itu adalah perasaan saat kau jatuh di udara, ribuan zhang di atas tanah; perasaan yang kau dapatkan sesaat sebelum mencapai tanah.”

Hongjun memikirkan tentang hari dimana Chong Ming mengajarinya bagaimana cara menggunakan qi spiritual —

— “Kau adalah anggota suku yao. Jika kau tidak bisa menggunakan sihirmu, maka kau hanya harus jatuh ke dalam kematian.”

Dan tepat setelah itu, Chong Ming mengangkat kerah Hongjun kecil yang tidak bisa berhenti meronta dan melemparkannya dari tebing setinggi sekitar sepuluh ribu zhang.

Pada saat itu, dia berteriak dengan liar, tapi pada saat yang bersamaan dia merasa seolah-olah sedang mengalami pengalaman keluar dari tubuh saat dia tiba-tiba menyadari akan vena suci dan vena bumi. Dia melihat roh-roh berkeliaran dari semua sudut dunia, dan di dalam tubuhnya, hembusan energi bertambah dan meledak…

Akhirnya, Qing Xiong bersiul di udara saat melesat ke arahnya, menangkapnya dari jarak kurang dari satu zhang dari tanah, terbang bersamanya kembali ke langit.

Setelah Li Jinglong mendengarkannya, dia menatap Hongjun dengan bodoh, sementara Hongjun mengerutkan keningnya. “Tapi Cahaya Hati bukanlah sesuatu yang kau miliki sejak lahir, dan meskipun aku juga pernah memikirkannya… aku takut bahwa itu hanya akan membahayakanmu.”

“Jadi metode yang kau katakan pada hari itu adalah ini?” Li Jinglong mengingat hari di mana dia ingin belajar bagaimana cara menggunakan sihir, dan Hongjun mengatakan bahwa “masih ada metode lain”, sebelum ikan mas yao segera menghentikannya.

Hongjun mengangguk dan melihat ke sekelilingnya sebelum bertanya, “Dimana Zhao Zhilong?”

Li Jinglong menggelengkan kepalanya dan menjawab, “Mungkin masih di luar.”

Hongjun berkata, “Saat dia mengetahui bahwa aku menghilang, dia akan kembali untuk mencari ayahku.”

Li Jinglong menjawab, “Kita tidak bisa menunggu selama itu; kita perlu menemukan cara sendiri.”

Hongjun berbaring miring dan menutup matanya. Dia bisa merasakan bahwa mana-nya perlahan pulih.

Terimakasih kepada langit dan bumi. Kecepatan pemulihan sihirnya lebih cepat daripada Qiu Yongsi dan Mo Rigen, mungkin karena dia memiliki setengah darah yao dan kemampuan pemulihan dirinya bekerja jauh lebih cepat daripada manusia murni. Mungkin sekarang, dia bisa memanggil pisau lemparnya kembali, dan meskipun dia tidak memiliki mana untuk mengaktifkannya, memotong rantai baja di tubuhnya masih mungkin untuk dilakukan.

“Biarkan aku mencobanya.”

“Tidak.” Li Jinglong segera menghentikannya, berkata, “Jangan terburu-buru, aku lebih suka kau untuk tetap tidak terluka.”

Hongjun mengisyaratkan bahwa dia tidak perlu khawatir saat dia mulai mengedarkan mana-nya. Pisau lempar yang ada di kejauhan mulai bergetar lembut, sebelum perlahan meluncur di sepanjang tepi kolam darah.

Hongjun menarik napas dalam-dalam, tapi dia tidak memiliki energi untuk mengangkat pisau lempar, dan dia hanya bisa membiarkan pisau itu terus meluncur secara perlahan di tanah. Saat pisau itu sampai di sampingnya, keningnya sudah meneteskan keringat, dan dia sudah terengah-engah.

Li Jinglong menggunakan tangan kirinya untuk mengambil pisau lempar, memotong belenggu logam di sekitar tangannya. Dia kemudian memotong belenggu di pergelangan tangan Hongjun, tapi mereka berdua tidak berani untuk bergerak, keduanya takut belenggu itu akan mengeluarkan suara.

Hongjun menekuk kelima jarinya, tapi pada akhirnya tidak ada cara untuk mengangkat pisau lempar itu, dan setelah berusaha sejenak, dia hanya bisa menyerah.

“Kau istirahatlah terlebih dulu.”

Li Jinglong membuat gerakan tangan, dengan lembut mengambil pisau lempar, sebelum dia membalikkan tubuhnya dan mulai bergeser sejauh satu cun dalam satu waktu menuju kandang yang mengurung Mo Rigen, dengan lembut menusuk lengan Mo Rigen dengan pisau lempar.

Mo Rigen terbangun karena rasa sakit yang tiba-tiba datang, dan saat dia melirik, dia melihat Hongjun, tapi Li Jinglong mengisyaratkannya untuk tetap diam, saat dia perlahan-lahan mulai membuka kunci kandang. Mo Rigen tidak membuat suara. Dalam sekejap, kuncinya jatuh. Mo Rigen mengulurkan tangan untuk menangkapnya, tapi cengkeramannya lemah, dan dia tidak bisa menangkapnya tepat waktu. Tepat pada saat kunci itu berdentangan di kandang, Li Jinglong langsung mengepalkan tinjunya di sekitarnya.

Dia mengambil kunci itu sebelum menyerahkan pisau lempar pada Mo Rigen dan menunjuk pada kandang Qiu Yongsi yang ada di sebelahnya. Mo Rigen membungkuk untuk membuka kuncinya.

Li Jinglong berkata pada Hongjun, “Bisakah kau mendapatkan pisau lemparmu yang lain?”

Hongjun menutup matanya, menggoyangkan tangannya ke arah artefak yang tergeletak di tepi yang lain dari kolam darah, dan pisau lempar yang lainnya perlahan mulai meluncur.

Li Jinglong meraihnya. Pada saat itu, Mo Rigen mengiris dengan lembut sebuah luka dangkal pada Qiu Yongsi, dan Qiu Yongsi juga terbangun karena rasa sakit. Li Jinglong kemudian menyerahkan pisau lempar pada Qiu Yongsi untuk perlindungan diri.

Saat Hongjun memanggil pisau lempar ketiga, dia sudah sangat kelelahan. Dia bersandar ke dinding, tidak bisa bergerak untuk waktu yang lama.

Li Jinglong meraih pisau lempar ketiga, sebelum mengangguk dan mengisyaratkan ini sudah cukup. Dia kembali ke tempat aslinya di tanah dan berbaring miring, menyembunyikan pisau lempar di lengan bajunya.

“Apa kedua yaoguai itu memiliki titik di mana dengan satu serangan bisa membunuh mereka?” Tanya Li Jinglong dengan sangat pelan.

“Jantungnya,” jawab Mo Rigen.

“Dimana letak jantung naga?” Li Jinglong melanjutkan. “Di tempat yang sama seperti manusia?”

Qiu Yongsi berkata, “Dalam wujud yao, jantung naga berada tiga cun di bawah tenggorokan, dan dalam bentuk manusia, jantung itu ada di antara tulang rusuk mereka.”

Li Jinglong mengangguk dan berkata, “Sebentar lagi, aku akan menyerang terlebih dulu. Yongsi, kau memancingnya, dan Mo Rigen, kau mendukungku.”

Mereka bertiga masing-masing memegang pisau lempar, terengah-engah, dan Mo Rigen berkata dengan pelan, “Zhangshi, aku mungkin tidak bisa banyak membantu, jadi semuanya terserah padamu.”

Li Jinglong mengangguk.

Zhangshi…” kata Hongjun pelan. “Tunggu sebentar… tunggu sampai kekuatanku pulih sedikit lagi…”

Li Jinglong tersenyum pada Hongjun, melihatnya dengan penuh sayang.

“Ayo bergerak,” kata Li Jinglong sambil menatap mata Hongjun.

“Hongjun!” Qiu Yongsi berteriak terkejut, sebelum membanting dengan kuat ke dalam kandang.

Suara itu segera membuat Suanni waspada, dan Suanni berjalan dengan langkah cepat, terkekeh dingin. “Kau sudah bangun?”

Saat Suanni melewati tubuh Li Jinglong, pupil Hongjun tiba-tiba berkontraksi hebat.

Secepat kilatan petir, Mo Rigen dengan kuat menendang pintu kandang dengan satu kaki, menghalangi jalan Suanni diikuti dengan suara dentangan, menarik perhatiannya. Li Jinglong melompat dengan rapi, rantai logam mengikuti di belakangnya saat dia menerkam Suanni dari belakang.

Bertumpu pada tanah, melompat, dan menerkam ke depan — meskipun Li Jinglong sudah mengalami pemukulan yang kejam, kekuatan di tubuhnya belum menghilang. Setelah dia tertangkap, dia berpura-pura menjadi lemah, pada dasarnya tidak melawan kembali, dan dalam sekejap, dia mengumpulkan semua kekuatan yang dia miliki untuk satu gerakannya; di gerbang kehidupan dan kematian, tidak ada ruang untuk kesalahan apapun, dan satu serangan diam-diam itu benar-benar sempurna!

Dalam sekejap, seluruh tubuh Li Jinglong membumbung ke udara. Tangan kanannya mengayunkan rantai logam, melingkarkannya ke leher Suanni, dan pisau lempar di tangan kirinya melesat ke arah dada Suanni, langsung mengirimkan semuanya sampai ke gagangnya!

Suanni mengeluarkan raungan marah dan berubah menjadi asap hitam yang tidak beraturan, menampakkan wujud asli putra naga, yaitu seekor binatang besar yang mengerikan. Binatang itu melemparkan Li Jinglong, sebelum mengambil langkah gemetar ke depan, gemetaran tanpa henti, dan sekali lagi berubah menjadi manusia. Artefak pusaka keluarga Hongjun adalah Pisau Lempar Pembunuh Abadi, dan meskipun tidak ada mana yang memberikan mereka tenaga, mereka bisa mengiris logam seperti mengiris lumpur, dan saat kemampuannya mengubah bentuk diaktifkan, energi yao di dalam tubuhnya menemui halangan, menyebabkan pisau lempar mengaktifkan kemampuannya sendiri, dan api meledak saat dia runtuh ke tanah!

Mo Rigen dan Qiu Yongsi terhuyung-huyung keluar dari pintu kandang saat Hongjun berjuang untuk bangkit. Pada saat berikutnya, raungan marah keluar dari kolam darah saat Yazi melompat keluar, membawa darah segar dari kolam yang berceceran di mana-mana saat dia melemparkan Li Jinglong ke tanah!

Hongjun menggertakkan giginya dan melemparkan rantai logamnya, menjerat Yazi, tapi dia sangat lemah jadi dengan satu lemparan, Yazi mengirimnya terbang. Mo Rigen memegang pisau lempar saat dia menyerang bahunya terlebih dulu, dan Qiu Yongsi terhuyung ke samping untuk mendorong Yazi.

Yazi mengeluarkan raungan liar, mendorong mereka berdua menjauh, tepat pada saat Hongjun mengumpulkan kekuatannya dan mengeluarkan pisau lempar dari jantung Suanni. Saat dia baru akan bergegas, gumpalan api hitam turun dari langit-langit, dan diikuti dengan suara peng, api itu berubah menjadi siluet manusia di belakang punggung Hongjun!

Hongjun mengeluarkan teriakan keras saat dia dicengkeram oleh lengan yang kuat, dan seluruh tubuhnya terangkat ke udara!

Itu adalah Baxia, Baxia sudah kembali!

Ekspresi Mo Rigen dan Qiu Yongsi sekejap berubah, tapi saat mereka melompat maju untuk menyelamatkan Hongjun, Baxia hanya perlu mengangkat tangannya dan melambai sekali. Asap hitam meledak keluar, melemparkan mereka berdua ke sudut, darah mengalir keluar dari kepala mereka.

Li Jinglong meraung, “Hongjun—!”

Baxia mengeluarkan cakar yang tajam, melingkarkannya di sekitar leher Hongjun, menyebabkan tenggorokannya berkontraksi tanpa henti. Li Jinglong memanggil gelombang ledakan dari kekuatan fisiknya saat dia berbalik untuk mencoba menyelamatkan Hongjun, tapi Yazi mengunci setengah tubuhnya dengan satu gigitan, menyeretnya ke kolam darah. Satu manusia dan satu yao tenggelam di kolam darah.

Hongjun ingin berteriak keras, tapi dia tidak bisa membuat suara. Baxia terus mengencangkan cengkeramannya di sekitar tenggorokannya, dan wajahnya memunculkan ekspresi dingin saat mengangkat Hongjun dan membawanya ke sisi kolam darah.

Li Jinglong sudah diseret ke dalam kolam darah oleh Yazi, kakinya menendang-nendang dengan keras di dalam kolam, tapi dia tidak bisa berenang. Yazi berenang mengelilinginya, menggigit lengan Li Jinglong dari belakang, bersiap untuk mencabiknya menjadi dua bagian!

“Bagaimana rasanya melihat satu sama lain mati?” Kata Baxia. “Apa kau ingin melihatnya?”

Pupil Hongjun sedikit membesar saat menatap Li Jinglong di dalam kolam darah.

Li Jinglong tidak bisa berhenti menggigil; saat dia tenggelam di dalam lautan darah, tatapannya masih dipenuhi dengan Hongjun yang terangkat dan tergantung di sisi kolam darah… pada saat itu, Baxia mengepalkan tangannya di sekitar leher Hongjun, dan dengan tangannya yang lain dia memegang pisau lempar Hongjun, menekankannya ke sisi rahangnya, dan mulai memotong telinganya secara perlahan.

Darah menyembur dengan liar, menyembur tanpa henti dari daun telinga Hongjun

Li Jinglong: “…”

Kesadaran Hongjun menjadi kabur, dan rasa sakitnya yang luar biasa menjadi sedingin es.

Li Jinglong membuka mulutnya dan berteriak dengan putus asa, tapi dia hanya bisa mengeluarkan aliran gelembung. Cakar tajam Yazi menusuk dadanya, dan rasa sakit dari jantungnya menyebabkan seluruh tubuhnya melengkung ke dalam dengan sendirinya. Usahanya untuk melawan perlahan menjadi semakin lemah, dan matanya terbuka saat dia mengejang di dalam kolam darah.

Air mata berkumpul di mata Hongjun, dan mulutnya terbuka, tapi dia tidak bisa mengeluarkan suara.

Pada saat berikutnya, kolam darah menyala dari dalam.

Seberkas cahaya yang kuat tiba-tiba muncul. Darah di dalam kolam meledak keluar saat ribuan titik bercahaya naik ke udara.

“Lepaskan dia—!”

Li Jinglong meraung marah. Tangan kanannya mencengkeram sisi kiri dadanya saat tangan kirinya terulur ke depan. Dia terengah-engah tanpa henti, dan di bawah cahaya yang terang, dia mulai melayang ke atas, bahkan saat darah segar di sekelilingnya mencoba untuk menyeretnya kembali ke bawah. Yazi menerkamnya dari tengah kolam, membuka mulutnya yang berkilauan dengan gigi-gigi tajam saat dia mengigit dengan keras ke arah Li Jinglong, tapi Li Jinglong menggunakan tangan kirinya untuk menekan dengan kuat kepala Yazi.

Dengan tangan kirinya, ribuan cahaya terang keluar. Di bawah pancaran cahaya itu seluruh tubuh sisik naga Yazi meledak, energi hitam menyebar ke mana-mana, darah segar menyembur tanpa henti saat dia berjuang tanpa henti, tapi pada akhirnya, tidak ada cara bertahan untuk melawan kekuatan dari cahaya putih itu! Dalam sekejap, semua sisik Yazi hilang, darahnya berubah menjadi asap biru saat tulangnya yang menghitam meledak menjadi nyala api di bawah cahaya putih itu, dan dengan cepat berubah menjadi abu!

Li Jinglong melangkah dengan ringan di permukaan kolam darah, dan cahaya di bawah kakinya meluas seolah-olah itu adalah tanah yang datar. Dia tersandung-sandung ke arah Baxia, terengah-engah saat dia mengangkat kepalanya, terhuyung-huyung keluar dari lautan darah seolah-olah dia adalah iblis yang muncul dari neraka. Baxia tidak bisa berhenti terengah-engah, dan dalam tatapannya memantulkan pria yang berlumuran darah, yang tangannya bersinar dengan cahaya yang terang sampai dia tidak bisa membuka matanya.

“Lepaskan dia!” Li Jinglong meraung liar.

Seluruh tubuhnya memancarkan cahaya yang kuat, dan di bawah cahaya ini, bahkan Hongjun merasa bahwa tiga hun dan tujuh po nya tidak bisa bersembunyi dimanapun, dan mereka merasa hampir meledak menjadi nyala api. Darah di tubuh Li Jinglong menguap menjadi asap biru, dan pada saat itu, dia seperti iblis liar dan pendendam, tapi juga seperti dewa surgawi yang memegang nyala api di tangannya saat dia pergi untuk mengalahkan kejahatan di dunia!

Baxia melemparkan Hongjun dengan keras ke satu sisi, langsung mengambil wujud yao-nya, dan menerkam ke arah Li Jinglong!

Seluruh tubuh Li Jinglong memancarkan panas yang hebat, seperti ada cangkang putih api panas yang melapisi tubuhnya. Dia mengangkat tangan kirinya, menekankannya ke kepala Baxia, menggertakkan giginya saat dia berkata, “Matilah—!”

Dengan ledakan yang keras, Baxia didorong begitu kuat oleh cahaya itu sampai dia tenggelam ke dalam lantai berbatu. Seluruh tubuhnya mengejang saat dia berjuang tanpa henti, mengeluarkan ratapan kesakitan, sebelum cahaya kuat di dalam tubuh Li Jinglong menyala, dan semuanya berubah menjadi bayangan! Setelah beberapa kilatan, Baxia mengeluarkan lolongan putus asa, dan seluruh tubuhnya terbelah menjadi beberapa bagian dan mulai terbakar saat ditelan oleh api putih secara perlahan!

Hongjun, Mo Rigen, dan Qiu Yongsi, masing-masing mengangkat lengan mereka untuk memblokir mata mereka, sampai cahaya putih surut dan aura api di sekitar Li Jinglong perlahan menghilang, membuatnya terengah-engah, menoleh untuk melihat dengan tidak percaya ke arah Hongjun.

Li Jinglong, “Aku… aku…”

Hongjun bahkan tidak bisa mengumpulkan satu kalimat pun. Dia menatap Li Jinglong, sebelum rasa sakit di lengan dan telinganya dan hilangnya kekuatannya menyebabkan dia hampir pingsan sekali lagi.

Setelah satu batang dupa:

“Tekan lukanya dengan kuat,” kata Li Jinglong cemas.

Hongjun, “Tidak apa-apa, itu tidak sakit lagi.”

“Oleskan salepnya,” kata Mo Rigen.

Qiu Yongsi bertanya, “Mana yang diminum, dan mana yang digunakan sebagai obat luar? Hongjun kemarilah dan lihatlah…”

Kantong obat milik Hongjun memiliki beberapa salep di dalamnya, dan setelah memilih beberapa dan mengoleskannya, Qiu Yongsi berkata, “Kita harus segera keluar dan menjahitnya, kalau tidak akan meninggalkan bekas luka.”

“Itu tidak akan meninggalkan bekas luka,” kata Li Jinglong. “Itu akan menjadi lebih baik.”

Hongjun membaringkan kepalanya di lutut Li Jinglong, menoleh ke samping untuk membiarkannya mengoleskan obat. Semua orang masih dalam keadaan shock, karena semuanya hampir kehilangan nyawa mereka pada saat yang sama, tapi setelah nyaris kehilangan nyawa mereka, mereka semua mulai tersenyum lagi.

Li Jinglong tersenyum sejenak, sebelum matanya memerah lagi, dan dia mulai tersedak oleh isak tangisnya.

“Untungnya Zhangshi ada di sini,” kata Hongjun.

Dua orang lainnya buru-buru menyetujuinya, “ya, ya, itu benar”, sebelum dengan cepat mengubah topik pembicaraan. Hongjun ingin duduk, tapi Li Jinglong menyuruhnya untuk beristirahat lebih lama.

“Kita harus segera menemukan jalan keluar…”

Tepat saat Li Jinglong membuka mulutnya, jantungnya berdegup dengan kencang, dan setelah mengucapkan kalimat itu, dia berhenti.

“Apa yang salah?” Hongjun, bagaimanapun juga, mulai khawatir.

Li Jinglong melambaikan tangannya, dan Mo Rigen berkata, “Kau baru saja mengaktifkan sihir dan itu mungkin melukai meridian jantungmu, jadi berbaringlah terlebih dulu.”

Li Jinglong meyakinkan mereka bahwa tidak ada yang salah, sebelum bertukar pandangan dengan Hongjun dan bertanya, “Sekarang, aku bisa menggunakan Cahaya Hati?”

Hongjun juga tidak tahu secara pasti, dan dia menjawab, “Pastikan untuk tidak mengacaukannya, menggunakan energi spiritualmu secara sembarangan bisa dengan mudah merusak meridianmu.”

Li Jinglong ingin mencoba beberapa sihir, tapi dia tidak bisa memanggil energi itu lagi. Pada saat itu, ketika dia kehilangan kesadarannya, energi itu memiliki kesempatan untuk meledak.

“Cahaya Hati adalah artefak dari pewaris Blazing Lamp, keluarga Chen,” kata Qiu Yongsi. “Itu akan menyatu dengan cakra di tubuh, dan pada saat yang sama merusak kekuatan dari meridian jantung. Zhangshi, yang barusan mungkin diaktifkan secara tidak terkendali saat menghadapi bahaya, jadi jangan digunakan secara sembarangan dalam keadaan biasa.”

Li Jinglong mengerutkan alisnya, “Saat ini, kita masih menghadapi bahaya. Tempat ini bukanlah tempat kita bisa tinggal cukup lama, dan kita tidak bisa menahan diri untuk menggunakan Cahaya Hati. Kita harus keluar terlebih dulu dan membicarakannya lagi nanti.”

Luka di lengan dan telinga Hongjun sudah dibalut dengan sederhana, dan dia sudah memulihkan kekuatannya. Mo Rigen mengambil artefak yang sudah ditinggalkan di sudut, menyerahkan kuas kaligrafi pada Qiu Yongsi.

“Selama mana kita pulih, maka kita pasti bisa keluar.” Mo Rigen mendongak dan melihat ke arah array pemindah di langit-langit gua saat dia berkata, “Jika rubah yao itu kembali setelah dua belas sichen1, maka saat kita bersilangan pedang, kita mungkin bisa memberinya pertarungan yang bagus.”

“Cahaya Suci Lima Warnaku bersamanya, dia mengambilnya,” jawab Hongjun.

Qiu Yongsi berkata, “Bagaimana kalo kita menemukan tempat untuk menyerangnya dan mencobanya?”

“Pertama-tama mari kita sembuhkan diri kita sendiri,” kata Li Jinglong, bernapas sejenak sebelum bangkit, “dan buang mayatnya.”

Dia mengatakan mayat, tapi hanya Suanni yang tersisa. Mereka berempat bekerja sama untuk melemparkannya ke dalam kolam, dan mayat Suanni tenggelam ke bawah. Saat Suanni mati, Baxia muncul tanpa alasan yang jelas; ketiga yao ini, semuanya adalah putra naga, dan masuk akal jika hidup mereka dalam bahaya, mereka memiliki semacam hubungan khusus satu sama lain. Baru saja, meskipun mereka bertindak secara tiba-tiba, mereka benar-benar berhasil sampai akhir — mereka benar-benar sangat beruntung.

Ada kolam kecil di atas gua, dan ada beberapa daging busuk berserakan di sekitar tepi kolam; tidak mengherankan kalau Suanni baru saja datang ke tempat ini. Setelah mereka berempat membuat rencana, mereka beristirahat sejenak di tempat ini untuk memulihkan mana mereka, menunggu untuk mengantisipasi kembalinya Nyonya Guoguo jadi mereka bisa melakukan penyerangan lagi.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. 24 jam, sehari penuh.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments