“Di dalam pelat kuningan ada setetes cairan aneh berwarna merah cerah”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Pada saat ini, malam sudah tiba, dan Li Jinglong menyarankan, “Tunggulah di sini sebentar.” Dan setelah itu, dia menyalakan api unggun dan mencari ransum kering untuk dimakan oleh Hong Jun. Di sepanjang hari ini, Hong Jun tidak nafsu makan, dan menjadi pendiam dan lesu; dia hanya meminum sedikit air sungai sebelum dia berbaring sendirian.

“Terimakasih atas kerja kerasmu,” kata Li Jinglong. “Langkah-langkah awal dalam penyelidikan ini sudah menunjukkan bahwa memang ada yao yang terlibat, dan setelah semua ini selesai, aku akan membawa kalian semua pergi untuk bersenang-senang lagi.”

Hong Jun berbaring di atas rumput dan berbalik untuk melihat ke arah Li Jinglong saat dia bertanya, “Selama perjalananku menuruni gunung sampai ke Chang’an, Aku tidur seperti ini setiap harinya, jadi aku sudah terbiasa. Meskipun begitu, bagaimana kau mengetahuinya?”

Li Jinglong berkata, seolah-olah dia sudah menduga pertanyaan itu, “Untuk seorang pengawal yang tiba-tiba membunuh seluruh karavan di hari terakhir sebelum mereka tiba di Chang’an, sebelum mengambil nyawanya sendiri, bukankah kau berpikir bahwa ini tidak masuk akal?”

Hong Jun menjawabnya dengan ‘en‘ dan berkata, “Tapi yaoguai tidak melakukan pembunuhan dengan tangannya sendiri, jadi untuk apa dia datang kesini?”

Li Jinglong menjawab, “Mungkin di sinilah letak kunci petunjuk itu berada.”

Hong Jun menekan otaknya, tapi ini adalah sesuatu yang tidak bisa dia pahami. Namun, Li Jinglong berkata, “Pertama, kita akan kembali terlebih dulu, mendiskusikan hal-hal ini dengan mereka, dan mungkin kemudian kita akan mendapatkan kepastian yang lebih jelas. Mari kita pikirkan sesuatu yang lebih menyenangkan, kemana kau ingin pergi untuk bermain?”

“Aku tidak akan pergi ke Pingkang Li lagi,” kata Hong Jun dengan santai.

“Setelah terakhir kali saat aku menghentikanmu, apa menurutmu itu tidak menarik?” Tanya Li Jinglong dengan enteng.

Hong Jun tidak tahu kenapa, tapi dia tiba-tiba teringat akan kata-kata yang dia ucapkan pada ikan mas yao kemarin. Mengikuti Li Jinglong, yang mengerti bagaimana cara makan dan bermain yang baik, setiap hari ada banyak hal baru yang dia alami. Dan jika mereka terus seperti ini, maka seolah-olah seluruh hidupnya akan sama menyenangkannya seperti saat ini.

Li Jinglong, “?”

Hong Jun tiba-tiba menunjuk ke gugusan bintang di langit malam pada musim gugur, dan berkata, “Zhangshi, lihatlah bintang-bintang itu, mereka sangat cantik.”

Li Jinglong menjawabnya dengan ‘en’ dan ikut berbaring juga, dan mereka berdua melihat bintang bersama-sama.

“Aku tidak menyukai Qin Wu,” kata Li Jinglong. “Apa kau menenggak sedikit cuka?”

Saat Hong Jun ditanyai dengan pertanyaan ini, jantungnya tiba-tiba melompat dengan liar tanpa sebab, dan dia berkata dengan canggung, “Aku… tidak!”

“Kau melihatku mengkhawatirkannya,” Li Jinglong berkata dengan ekspresi serius, “jadi kau merasa tidak senang, kan?”

Hong Jun segera berbalik untuk berbaring menghadap ke samping, dan tidak mengatakan apa pun.

Li Jinglong kemudian berkata, “Aku dulu berteman baik dengannya, jadi aku tidak tahan melihatnya jatuh ke titiknya hari ini…” dan saat dia mengatakan ini, dia mengalihkan pandangannya lagi ke langit yang berbintang, dan berkata tanpa sadar, “Meskipun aku baru mengenalmu kurang dari sebulan, ucapanmu dan tingkah lakumu jelas menunjukkan bahwa kau berasal dari keluarga suci. Dan bagaimana caramu berperilaku di antara orang-orang, jadi bagaimana kau bisa dibandingkan dengan seseorang di dunia yang berdebu1 ini?”

Saat Hong Jun mendengar Li Jinglong memujinya seperti ini, bunga bermekaran di dalam hatinya. Dia berbalik dan menatapnya saat dia berkata, “Benarkah? Kau membuatku sangat senang dengan memujiku seperti itu!”

Li Jinglong berkata dengan senang, “Anggap saja aku membuatmu merasa lebih baik.”

Hong Jun sedikit mengantuk, dan dia bergumam dengan tidak jelas, “Kadang-kadang saat aku melihat Du Hanqing atau Wu kecil, aku tidak bisa untuk tidak berpikir, jika aku tidak tumbuh dengan Yao… di rumah itu, maka mungkin, dibandingkan dengan mereka, aku akan menjadi lebih buruk. Jadi kelebihan yang aku miliki dibanding mereka hanyalah karena aku lahir di dalam keluarga yang baik, itu saja.”

“Belum tentu begitu,” kata Li Jinglong. “Semua orang memiliki sifat mereka sendiri, dan meskipun beberapa orang mungkin dipukuli lagi dan lagi sampai mereka tidak memiliki apa pun yang tersisa, ada banyak hal yang tidak mau mereka lakukan. Pada hari itu kau berkata, kau menyukai Zhangshi…”

Hong Jun menjawabnya dengan ‘en‘ saat kelopak matanya menjadi berat; kelelahan menyelimuti dirinya, jadi dia melewatkan apa yang dikatakan Li Jinglong setelah itu. Li Jinglong, bagaimanapun juga, merasa bahwa itu sangat aneh. Bagaimana bisa saat dia berkata tidur, dia akan benar-benar tidur? Dia mengulurkan tangannya dan sedikit menguncang Hong Jun sebelum memanggil namanya sekali, tapi setelah dia tidak mendapatkan jawaban, dia hanya bisa membiarkannya.

Api unggun perlahan menghilang, dan dunia tenggelam dalam kegelapan.

Hong Jun tiba-tiba terbangun dan berteriak dengan keras seperti sebelumnya. Dia merasa seperti ada sepotong pakaian diletakkan di atasnya, tapi sebelum dia selesai meronta, Li Jinglong yang berbaring di sampingnya segera mengulurkan tangannya dan menahannya.

Li Jinglong sudah berpindah untuk berbaring tepat di sampingnya pada malam hari, dan mereka berdua diselimuti oleh jubah luarnya saat mereka saling berdempetan.

“Mimpi yang lain lagi?” Tanya Li Jinglong dengan cemas. “Kenapa kau selalu mengalami mimpi buruk?”

Hong Jun menarik napas ringan saat dia berkata, “Aku bermimpi kalau aku melihat yaoguai membunuh… membunuh manusia.”

Dia bermimpi bahwa dia melihat mayat dari siang hari yang ada di belakang batu, gemetaran tidak terkendali, saat bayangan hitam yang memancar seperti kabut bergerak maju, mengulurkan sebuah tangan. Darah yang menutupi tanah berubah menjadi cacing menggeliat yang menari-nari dan melompat seolah-olah mereka hidup, sebelum akhirnya berkumpul tanpa henti di telapak tangannya.

“Jangan takut,” kata Li Jinglong pelan. “Apa kau peka terhadap kebencian? Aku sudah lama ingin bertanya padamu sejak tadi pagi.”

Hong Jun menjawabnya dengan ‘en‘ saat dia merasakan detak jantung Li Jinglong yang kuat di dalam tubuhnya yang berotot. Ada cahaya yang redup di dekat meridian jantungnya yang menariknya masuk, dan dia bergeser sedikit. Batinnya, yang dikejutkan oleh mimpi buruk, perlahan-lahan mereda, dan dia sekali lagi tertidur.

Keesokan paginya, saat dia bangun lagi, tidak ada yang terjadi. Li Jinglong berpatroli di sekitar area itu sebelum menunggangi kuda dengan Hong Jun dan membawa kudanya kembali ke Chang’an. Saat mereka tiba di Departemen Exorcism, pada saat itu tiga yang lainnya sedang berbaring di aula dengan pakaian mereka; jelas, mereka sudah memeriksa kasus-kasus di sepanjang malam.

“Semalam ada lebih banyak kasus baru yang tiba,” kata A-Tai, matanya berkabut karena kantuk. “Pembunuhan, yaoguai. Dan bahkan ada saksi mata.”

Li Jinglong berpikir dalam-dalam sejenak sebelum dia berkata, “Untuk saat ini, tinggalkan dulu itu dan dengarkan hasil dari penyelidikan kami. Hong Jun, kali ini kau yang memberitahu mereka.”

“Ah?” Hong Jum sudah lama melupakan sebagian dari hal itu, dan berkata, “Kemarin aku pertama kali makan dua mangkuk mie angsa panggang…”

“Wow, kalian berdua!” Kata A-Tai dengan marah. “Kami bekerja sampai mati di Departemen Exorcism, dan kalian berdua justru pergi untuk makan makanan lezat?”

Li Jinglong benar-benar merasa bahwa semakin banyak Hong Jun mengatakannya, semakin dalam pula lubang yang dia gali untuk mereka, dan dia berkata dengan marah, “Katakan tentang masalah yang sebenarnya!”

Jadi Hong Jun hanya bisa bergantung pada ingatannya saat dia membahas tentang penyelidikan mereka secara detail, dan saat dia sampai pada bagian dimana dia muntah, semua orang, termasuk ikan mas yao, mereka berkata dengan serempak, “Kau pantas mendapatkannya!” Akhirnya, saat dia berbicara tentang Pinghe Liang, semua orang mengerutkan keningnya saat mereka mulai bertukar pikiran. Kali ini, Li Jinglong yang menjawab; dia menjabarkan sebab dan akibat dengan sangat jelas dan dengan sangat terorganisir, sebelum dia berkata pada Hong Jun, “Apa kau tidak melupakan sesuatu?”

Hong Jun tidak bisa memikirkan apa pun. Mo Rigen, bagaimanapun juga, yang pertama berkata, “Tiga yang pertama mungkin tidak melibatkan yaoguai, tapi yang terakhir jelas memiliki beberapa keanehan.”

“Kau juga menghitung Qin Wu,” kata Li Jinglong.

“Diantara keempat kasus ini, aku terus merasa seperti ada kesamaan?” Gumam A-Tai.

“Apa kesamaan dari kasus yang tidak bisa diselesaikan oleh Departemen Kehakiman?” Kata Qiu Yongsi.

Semua orang, “….”

Qiu Yongsi melambaikan tangannya dan berkata dengan gembira, “Semuanya berhubungan dengan darah.”

Hong Jun, “Oh ya.”

“Selain dokter yang sudah melarikan diri dari kota, sepertinya jejaknya sudah tidak bisa ditemukan,” kata Li Jinglong dengan berat. “Untuk kasus yang lainnya, tidak peduli apakah itu lokasi kejadian atau modus operandi2 dari pembunuhnya, semuanya sangat kejam.”

“Itu tidak bisa dengan sendirinya merupakan kesamaan,” Mo Rigen mengerutkan keningnya. “Pembunuhan selalu memiliki darah segar yang berceceran di tanah.”

Li Jinglong kemudian berkata, “Pembunuhnya selalu kehilangan akal sehat mereka pada suatu waktu.”

Qiu Yongsi, “Pada saat seseorang dikuasai oleh amarah, mereka akan selalu melakukan tindakan gegabah, saat mereka didorong oleh hati iblis3.”

“Hati iblis.” Li Jinglong secara terus terang menunjuk pada istilah yang digunakan Qiu Yongsi.

Semua orang terdiam lagi.

“Hanya Qin Wu yang seperti ini, kan?” Kata Hong Jun. “Lagi pula, kita belum melihat satupun pembunuh yang lainnya.”

Li Jinglong mengingatkannya, “Seorang pengawal yang bunuh diri.”

Hong Jun segera teringat akan ekspresi pengawal yang bunuh diri itu, dan bahkan dirinya sendiri lah yang menemukan detail itu.

“Kita perlu pergi untuk mencari pandai besi dalam kasus pembunuhan istrinya,” kata Mo Rigen. “Jika dia sama seperti Qin Wu, maka mungkin memang ada masalah.”

“Tetangga pandai besi itu mengenalnya, kan?” Tanya A-Tai.

“Menurut kesaksian mereka, dia adalah orang yang jujur,” Li Jinglong menunjukkan bahwa A-Tai memperhatikan dirinya sendiri.

Saat topik pembicaraan beralih ke pandai besi, Hong Jun tiba-tiba teringat akan sesuatu dan mengeluarkan potongan logam berbentuk setengah bulan yang dia temukan di rumah pandai besi itu, dan berkata, “Aku masih merasa bahwa ini…”

“Tunggu!” Qiu Yongsi segera bangkit, dan bergegas dengan cepat dan mengambilnya, memegangnya di tangannya, dan bernapas dengan cepat.

“Artefak apa ini?” Tanya Hong Jun. Pada saat melihat potongan logam ini, dia merasa seolah-olah ada sedikit bau energi yao di atasnya, tapi dia tidak bisa mengatakan dengan pasti dari mana asalnya. Dari mereka berlima, pengetahuan Qiu Yongsi adalah yang paling luas, dan karena dia mengetahui tentang Pedang Kebijaksanaan, dia juga mungkin tahu tentang asal mula benda ini.

“Ini bukanlah artefak,” gumam Qiu Yongsi. “Ini adalah sisik…”

Di sore hari pada hari berikutnya, seorang sipir membawa anggota Departemen Exorcism, saat penjaga catatan dari Departemen Kehakiman, Lian Hao, ke bagian terdalam dari penjara.

“Kami sudah menginterogasinya, tapi dia tidak mau mengakuinya. Dia hanya menyebutkan bahwa saat dia bergerak untuk membunuh korbannya, dia merasa seperti di sihir.” Lian Hao meminta sipir menggunakan kunci untuk membuka pintu sel, dan membiarkan mereka masuk.

Pembunuh itu menyembunyikan dirinya di sudut sel yang gelap. Dia adalah seorang pandai besi berumur lebih dari 50 tahun, mengejang sesekali. Rambutnya benar-benar tidak terikat dan sangat berantakan, dan dia terus mengumamkan kalimat aneh; jelas, akalnya kacau.

Li Jinglong menyentuhnya dengan ringan, dan pandai besi itu langsung meratap yang menyayat hati, berteriak, “Hantu —! hantu!”

Mo Rigen berlutut di depan pandai besi itu dengan satu lutut menumpunya, mengamati ekspresinya.

“Apa yang sudah kau lihat?” Tanya Mo Rigen. “Jangan takut, katakan pada kami.”

Pandai besi itu tidak bisa berhenti gemetaran, dan fiturnya yang aneh menyeringai saat tenggorokannya berdeguk. Li Jinglong mengerutkan keningnya dalam-dalam saat melirik ke arah Hong Jun , dan keduanya diam-diam memahaminya saat mereka teringat akan ekspresi pengawal yang membeku dan mati yang sudah membunuh seluruh karavan.

“Hantu, hantu…” pandai besi itu hanya bisa mengatakan satu kalimat itu saat dia mengacak-acak sekelilingnya.

Saat kelompok itu meninggalkan penjara, Hong Jun tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat ke sekelilingnya, dan dia menemukan bahwa Qin Wu di penjara di sel yang lain. Qin Wu mengenakan seragam tahanan saat dia berbaring di sana, di lantai beralaskan jerami, dengan belenggu besi di pergelangan tangan dan kakinya, tidur.

Suara detingan besi terdengar saat sipir membuka pintu sel, dan Hong Jun masuk ke dalam untuk menepuk Qin Wu sampai dia bangun. Qin Wu langsung tersentak dan bangun seutuhnya, dan dia dengan kasar meraih pergelangan tangan Hong Jun.

“Selamatkan aku… selamatkan aku…” suara Qin Wu bergetar. “Seharusnya aku tidak melakukannya… aku salah…”

Hong Jun mengerutkan keningnya, “Wu kecil, katakan padaku, apa yang sebenarnya terjadi?”

Mata Qin Wu dipenuhi dengan ketakutan, dan dia hampir menangis saat dia berkata, “Aku tidak tahu.. aku tidak tahu… ada bayangan yang terus menerus mengikutiku… aku tidak ingin melakukannya… selamatkan aku…”

Semua orang di luar pintu sel tersentak kaget.

“Katakan sedikit lebih jelas.” Li Jinglong memasuki sel, berlutut di depan Qin Wu, mengamati ekspresinya.

Qin Wu berkata, sambil gemetar ketakutan, “Setelah aku membunuh mereka, sebuah bayangan, masuk…”

Hong Jun langsung menjadi waspada, tapi Li Jinglong bertanya, “Seperti apa bayangan itu?”

Qin Wu menggelengkan kepalanya dan berkata dengan memohon, “Aku tidak tahu, aku tidak melihatnya dengan jelas. Aku melarikan diri, aku tidak berani untuk tinggal lebih lama lagi…”

Malam itu, setelah Qin Wu membantai keluarga musuhnya dengan pedang di tangannya, sebelum dia bisa pulih dari kegilaan yang disebabkan oleh rasa haus darah, dia merasa bahwa angin gelap mulai bertiup dari segala arah. Darah itu tampak hidup saat berkumpul menjadi cacing-cacing yang menggeliat di tanah, merayap di segala arah. Dalam sekejap, keterkejutannya dan kegilaannya digantikan oleh ketakutan, dan karena itu, dia mencabut pedangnya dan bergegas melarikan diri dari sana.

“Itu mungkin adalah halusinasi,” Lian Hao mengerutkan keningnya dan berkata. “Setelah melakukan kejahatan, banyak orang jatuh dalam kondisi mental yang kebingungan, dan hanya sedikit yang masih bisa tetap tenang.”

Hong Jun memikirkan Qin Wu yang keren, dan tenang yang dia temui pada hari itu dan membandingkan citra dirinya dengan pria yang hari ini ketakutan setelah membunuh orang. Mereka tampak seperti dua orang yang sangat berbeda, dan dia tidak memiliki cara untuk menyesuaikan kedua gambaran dirinya.

Malam itu, perak tipis dari bulan di musim gugur bersinar di langit saat semua orang berhenti di depan Jembatan Sembilan Tikungan, mereka semua tidak mengatakan apa pun.

Hong Jun membolak-balikkan sisik yang ada di tangannya, membalikkannya dari jari telunjuk ke jari tengahnya, dari jari tengah ke jari manisnya, sebelum mengulangi lagi prosesnya, dan membalikkannya lagi ke jari telunjuknya.

“Jangan melukai tanganmu,” Mo Rigen mengingatkannya.

“Seekor naga?” Tanya Li Jinglong. “Menghasut seorang pandai besi, Qin Wu, dan orang-orang semacam ini untuk membunuh orang lain, untuk apa tepatnya, apa motifnya?”

“Itu pasti ada hubungannya dengan mantra jahat,” Qiu Yongsi menyimpulkan. “Meskipun apa yang ada di tangan Hong Jun disebut dengan sisik naga, kesembilan putra naga masing-masing memiliki keunikan mereka sendiri, dan kemungkinan itu berasal dari naga yang asli sangat kecil.”

“En.” Kata Hong Jun. “Sisik naga dan bulu phoenix memiliki kekuatan makhluk sihir di dalamnya. Ini mungkin adalah sisik dari suku naga, tapi jelas bukan dari naga yang asli.”

Pada saat ini, suara percikan datang dari Jembatan Sembilan Tikungan, ikan mas yao memanjat keluar dari sungai dan basah kuyup saat dia berkata, “Air di sungai ini semuanya keruh, tidak ada yang terlihat. Tapi di sisi paling dalam dari Danau Jinchi, ada jejak sesuatu yang besar merayap di sana, menjatuhkan banyak bebatuan yang terukir di sisinya yang tidak sejajar.”

Selama mereka adalah bagian dari suku air, bahkan jika mereka berkultivasi menjadi naga yang asli, yao yang berhubungan dengan air seringkali membutuhkan sumber air. Bagi mereka yang tidak berkultivasi lebih tinggi, seperti ikan mas yao, berendam di dalam air bahkan lebih diperlukan unuk mereka. Tebakan pertama Li Jinglong memang akurat; karena ini adalah yaoguai yang berhubungan dengan air, maka dia pasti meninggalkan jejak di saluran air Chang’an.

“Berpencar dan selidiki semua saluran air,” kata Li Jinglong. “Jika kau menemukan sesuatu yang aneh, segera laporkan kembali.”

Semua orang berpencar unuk mencari di semua sudut dan celah di Chang’an. Di wilayah Chang’an, bahkan sejak jaman Dinasti Zhou Barat saat tempat ini dikenal sebagai ibu kota, “Haojing”, sejak saat di mana Dinasti Han runtuh, ada pepatah yang mengatakan bahwa “delapan sungai melilit Chang’an”. Sungai Jing dan Wei mengalir melalui ibu kota kuno seribu tahun ini, dan anak-anak sungai mereka terpecah dan bertemu di jaringan air yang rumit, dan di tempat seperti Taman Shanglin4, di mana kedalam air bisa mencapai satu zhang5.

Jika ada yaoguai yang berhubungan dengan air tersebar, maka semua saluran, semua sungai, dan semua kisi akan memiliki jejak pergerakan mereka. Hong Jun dan ikan mas yao pergi ke timur menyusuri Jembatan Lishui; kota yang tenang sudah lama memasuki jam malamnya, dan hanya ada suara manusia dan seekor yao yang berbincang di gang yang gelap.

“Beberapa yao terlahir sebagai seekor naga, dan beberapa yao harus berkultivasi selama ribuan tahun untuk menjadi seekor naga,” ikan mas yao menghela napas, “Katakan, bagaimana tidak adilnya itu?”

Hong Jun menggunakan Cahaya Suci Lima Warnanya di tangannya saat dia menyinari sekelilingnya, berkata pada ikan mas yao, “Namun, aku merasa bahwa ikan mas yao memiliki keuntungan yang tidak adil. Sudah jelas bahwa mereka tidak memiliki hubungan dengan suku naga, tapi yang harus mereka lakukan hanyalah melompati gerbang naga untuk menjadi seekor naga.”

“Itu adalah khayalan,” balas ikan mas yao. “Buku-buku bergambar itu semuanya menipumu, mengerti? Pertama kau harus mengumpulkan kebajikan, dan setelah mengumpulkan cukup kebajikan, kemudian saat kau melompati gerbang naga, kau bisa menjadi seekor naga.”

“Shh.” Hong Jun berdiri di salah satu pintu masuk ke jalur air di barat kota, dengan Cahaya Suci Lima Warnanya yang menyinari ke bagian dalam. Terdengar suara tetesan air, dan saat tetesan air yang lain jatuh, ikan mas yao segera bersembunyi di belakang Hong Jun.

Dalam kegelapan, di sekeliling mereka sangat sunyi. Pada saat ini, Sungai Li mengalir di bawah tanah, mengalir keluar dari batas kota dan masuk ke parit di sekitar bagian luar Chang’an. Di lokasi inilah tembok Kota Chang’an timur dibangun oleh Qin Qiong pada masa pemerintaham Li Shimin6. Dibangun di atas bukit, dan selama musim kemarau, air akan mengalir dari luar melalui Sungai Wei, menuju ke Dataran Qinchuan; metode ini digunakan untuk mengontrol air yang masuk dan keluar dari kota.

Setelah Wu Zetian memindahkan ibu kota ke Luoyang, tempat ini dibiarkan membusuk untuk waktu yang lama, dan sampai hari ini, tempat ini sudah tidak pernah dirawat untuk waktu yang lama. Kementerian Perindustrian tidak merawatnya, yang menyebabkan kanal di bawah air dipenuhi dengan lumpur. Bukaannya diblokir dengan kisi besi yang kokoh, tapi di bawah jeruji-jeruji besi, ada sesuatu yang samar saat cahaya menyinari bagian atasnya.

Ikan mas yao berlari untuk mengambilnya, dan Hong Jun berseru, “Ini adalah bagian yang lainnya! Kenapa ini terlihat berbeda?”

Hong Jun meletakkan kedua sisik itu bersampingan untuk membandingkannya, hanya untuk melihat bahwa yang satu berwarna abu-abu tua, dan yang satunya berwarna hijau-kebiruan, perbedaan yang sangat jelas.

“Ada lebih dari satu,” kata Hong Jun muram.

Hong Jun mencoba untuk mengangkat jeruji besi itu, tapi jeruji besi itu beratnya hampir dua ribu jin7, jadi dia hanya bisa mencabut pisau lemparnya dan memotong salah satu jerujinya. Dia memegang batangan besi yang patah saat dia berbalik dan masuk ke dalam saluran air.

“Hong Jun, jangan terlalu cepat untuk bertindak, pisau lemparmu sedang tidak lengkap. Aku akan pergi untuk memanggil yang lain, dan kemudian kita akan membicarakannya!” Kata ikan mas yao.

Hong Jun tidak tahu apa dia harus menangis atau tertawa, “Kau terlalu meremehkanku ba.”

Meskipun Hong Jun sudah terbentur dan tersandung ke dalam banyak situasi saat perjalanannya ke sini, dia masih memiliki sedikit kemampuan yang sebenarnya. Dibandingkan dengan rekannya di Departemen Exorcism, bagaimanapun juga, itu tidak cukup. Ikan mas yao berbalik untuk memberitahu teman mereka, sementara Hong Jun perlahan maju ke depan ke jalur air yang gelap itu.

Terowongan itu lebar dan dalam. Suara tetesan air terdengar sesekali, dan di sekitarnya kegelapan begitu pekat sampai saat dia mengulurkan tangannya dia tidak bisa melihat jari-jarinya. Dari kejauhan, hembusan angin bertiup, sebelum suara “zhi ya—” terdengar, seolah-olah seseorang mendorong pintu kayu.

“Siapa disana!” Teriak Hong Jun, kaget.

Tidak ada jawaban. Hong Jun berdiri sendiri di dalam kegelapan, dan dengan suara ‘pa‘ dia mengeluarkan suara yang tajam dan jelas. Mantra itu mengeluarkan cahaya ke segala arah, samar-samar menyerupai bentuk phoenix yang terbang sebelum bola api suci yang menyala muncul, berubah menjadi puluhan meteor yang terbagi dan ditembakkan ke arah dua ujung dari terowongan itu. Terdengar suara sumbu yang tersulut tanpa henti saat obor yang menempel di sepanjang dinding gua menyala, dan sekali lagi bagian dalam terowongan menjadi terang.

Terdengar suara “zhi ya—” yang lain, dan Hong Jun perlahan menuju ke arah sumber suara itu. Saat dia berbelok di tikungan, dia menemukan bahwa dia sudah memasuki gua bawah tanah yang sangat luas, di dalamnya ada banyak kapal perang yang tidak digunakan, dan sungai yang mengalir deras. Aliran air mengalir dari tempat yang tinggi, memercik ke pedal kincir air yang sudah rusak, dan setiap kali kincir air membuat setengah putaran, kincir air akan mengeluarkan suara itu.

Hong Jun baru saja akan berbalik, saat tiba-tiba dari belakang sebuah tangan menekan bahunya. Sebuah suara terdengar dingin di telinganya, “Hai, mei, hou, bi…”

Rambut Hong Jun langsung berdiri, dan dia hampir memotong tangan A-Tai dengan satu sapuan dari pisau lemparnya. Saat dia berbalik, A-Tai segera mengisyaratkan bahwa dia harus tetap diam. Ikan mas yao hanya menemukan A-Tai di sekitar area ini, dan yang lainnya belum datang.

“Apa sebenarnya arti dari kalimat itu?” Hong Jun ketakutan sampai hampir gila.

“Itu adalah bahasa Persia untuk “Hallo, Hong Jun, kesayangan kecilku,” A-Tai memegang kipas lipat yang bertahtakan permata saat dia berbicara, dan tersenyum sedih.

“Bagian terakhir adalah yang kau tambahkan sendiri, kan, huh,” kata Hong Jun tanpa ekspresi, sebelum melemparkan sisik naga yang lain pada A-Tai. A-Tai mengisyaratkan bahwa dia harus melihat ke bawah, sebelumnya dengan lambaian kipasnya, gumpalan api kecil terbang dengan suara hulala keluar dari cincinnya, menerangi tepi sungai yang tenang.

Di tepi sungai tampak sederet jejak kaki. Mereka berdua melihat ke arah jejak kaki itu sejenak, sebelum mengangkat kepala mereka pada saat yang bersamaan, lalu melihat ke arah air yang tenang.

“Mungkin dia bersembunyi di dalam air,” Kata A-Tai dengan sangat pelan. “Ingin bertaruh?”

Hong Jun menjawab, dengan sama pelannya, “Aku rasa yaoguai ini mungkin tidak ada di rumah.”

A-Tai mengangkat alisnya, yang berarti, dari mana kau mendapatkan informasi ini, dan Hong Jun berkata dengan tenang, “Selama beberapa hari terakhir ini, semua pembunuhan terjadi pada malam hari, kan?”

“Cerdas,” A-Tai terkekeh, sebelumnya tanpa peringatan apapun, dia melambaikan kipas di tangannya, dan mengaduk-aduk air sungai!

“Wah ah!” Hong Jun buru-buru berkata, “Aku hanya menebak!”

Kipas Badai yang Agung di tangan A-Tai mengeluarkan seluruh kekuatannya, dan sebuah suara ledakan besar terdengar, semua air yang mengalir di sungai terperangkap dalam spiral raksasa, sebelum dengan suara huala, air itu runtuh ke bawah. Sisi-sisi gua tertutup oleh air terjun yang mengalir ke bawah.

“Kesayangan kecilku ternyata benar, itu jelas bukan rumahnya,” kata A-Tai dengan mudahnya. “Kenapa kita tidak mencari di satu sisi saja? Kau yang pilih terlebih dulu?”

Hong Jun kemudian berbalik, dan bersama dengan A-Tai mereka mulai mencari di kedua sisi gua. Kapal perang yang terbuat dari kayu sudah rusak dan hancur berantakan, dan dia dengan hati-hati memilih jalan dari salah satu geladak.

“A-Tai!” Kata Hong Jun. “Kemarilah dan lihat ini?”

A-Tai melompati haluan dari beberapa kapal, dan mendarat di sebelah Hong Jun. Di geladak, Hong Jun sudah menemukan array berukir yang dipenuhi dengan sigil8. Di dalam array itu ditempatkan sebuah pelat kuningan, dan di dalam pelat kuningan ada setetes cairan aneh berwarna merah cerah, yang terus bergerak.

Mereka berdua bertukar pandangan sebelum mengangkat kepala mereka, dan melihat ke sekeliling mereka.

“Itu tampak seperti altar yang dibuat secara tergesa-gesa,” A-Tai mengerutkan keningnya. “Apa itu digunakan untuk pengorbanan? Dan untuk apa array ini?”

“Kenapa mereka belum datang?” Tanya Hong Jun.

A-Tai terus merasa ada sesuatu yang aneh, dan dia berkata, “Ambil itu, dan kita akan pergi.”

A-Tai mengisyaratkan bahwa Hong Jun harus mengambil pelat kuningan itu saat dia sendiri mengeluarkan botol kaca yang kecil dan halus. Dia mengeluarkan sumbatnya, mengarahkan mulut botol ke arah tetesan darah itu, dan dalam sekejap, tetesan darah itu tampak hidup saat berubah menjadi lapisan tipis dengan suara shua. Kemudian terbang ke arah mereka berdua!

“Berhati-hatilah!” Teriak A-Tai.

Hong Jun belum sempat untuk berekasi saat A-Tai melambaikan kipas lipatnya. Angin kencang bertiup, mengirim mereka berdua keluar dari array! Dan di saat berikutnya, tetesan darah segar itu melesat ke dalam sungai, langsung mengubah air sungai menjadi merah darah, saat mengalir ke arah mereka berdua!

Hong Jun mulai berteriak dengan keras, “Apa ini?!”

A-Tai berteriak, “Tinggalkan tempat ini! Carilah bantuan!”

Tepat setelah itu A-Tai menggunakan semua kekuatannya, melambaikan kipasnya sekali saat dia mencoba untuk mengirim Hong Jun keluar dari jalur gelombang darah yang mendekat, tapi pada saat itu muncul sebuah bayangan di pintu masuk gua dan memblokir jalan Hong Jun!

Lautan darah segar menutupi tanah dan langit saat datang ke arah mereka. Tubuh Hong Jun berada di udara, saat dia melihat bayangan itu datang ke arahnya, jubahnya berkibar-kibar di belakangnya, menampakkan wajah yang bengis — itu adalah Yazi! Kulit wajah Yazi tertarik dengan kencang saat dia menyeringai dan menarik bibirnya untuk memperlihatkan taringnya, membentangkan cakarnya yang tajam, saat dia melompat ke arah Hong Jun!

“A-Tai —!”

Hong Jun berteriak dengan keras, tapi A-Tai sudah tersapu oleh lautan darah yang sudah menyatu dengan gelombang raksasa. Tepat setelah itu, pisau lempar yang ada di tangan kiri dan kanan Hong Jun keluar pada saat yang bersamaan, dan kedua pisau itu menangkap dengan kuat cakar tajam Yazi! Yazi membuka mulutnya, dan matanya yang seperti lonceng tembaga bersinar dengan kilatan cahaya yang kuat. Meskipun Hong Jun tidak merasakan sedikitpun ketakutan, tapi seluruh tubuhnya gemetaran karena kekuatan itu.

Dalam sekejap Cahaya Suci Lima Warnanya melesat, bertabrakan dengan Yazi. Yazi tidak pernah menyangka kalau dia tidak bisa mengalahkan pemuda itu, jadi dia sudah meremehkan musuhnya. Sekarang, dia terbang mundur, menghantam sisi perahu dengan keras, menerobos pagar, dan jatuh terjungkal ke dalam lautan darah!

Cahaya Suci Lima Warna milik Hong Jun pada awalnya merupakan artefak pelindung terkuat, dan pada dasarnya bisa melindunginya dari apa pun, termasuk pasir yang berterbangan, api yang berkobar, es yang dingin, dan guntur yang liar. Itu bagus untuk pertahanan tapi tidak untuk menyerang, dan jika dia mengejar Yazi, memiliki satu set pisau lempar yang tidak lengkap akan menyulitkan, tapi memblokir yaoguai adalah sesuatu yang masih bisa dia lakukan.

“A-Tai!” Panggil Hong Jun dengan keras.

Topan berputar, dan gelombang darah bergerak ke dua sisi. Es melesat ke segala arah, dan kadang kobaran api dan kilat meledak di saat yang bersamaan. Jelas, A-Tai sudah tersapu ke dalam lautan darah, dan saat ini dia sedang berjuang sekuat tenaga, tapi tanpa diduga lautan darah itu tidak memiliki bentuk fisik; itu hanyalah serangkaian gelombang, dan Kipas Badai yang Agung bisa memblokir gelombang yang datang dari depan tapi tidak dari belakang. A-Tai melompat tanpa henti di antara haluan perahu, tapi gelombang besar lainnya menyerbu di atas kepalanya, dan dia sekali lagi hampir tersapu kembali!

Lautan darah tanpa henti naik lebih tinggi, dan A-Tai sudah terengah-engah. Kapal rusak tempat di mana dia mendarat hampir seluruhnya hancur, dan menjadi satu-satunya pulau di lautan darah.

Dalam sekejap, Hong Jun melemparkan pengaitnya, melilit dengan suara shua shua di titik tertinggi di dalam gua. Dia berlari dengan cepat, satu tangannya meraih ujung tali yang lain, mengitari gua yang berbentuk cincin itu, sebelum membalikkan tubuhnya dan berlari ke atas. Dengan satu putaran, dia merentangkan tangannya saat dia melompat di udara menuju ke arah A-Tai, dan berteriak, “Peganglah—!”

Hingar bingar lautan darah mengalir ke segala arah menuju ke arah A-Tai, dan dengan raungan yang mendalam, A-Tai berputar di tempatnya, dan angin yang kencang bertiup ke luar, mengubah dinding darah yang mengalir ke arahnya menjadi pusaran air, sebelum dia berjungkir balik di udara, mengirimkan topan yang bergegas menuju ke kapal, meminjam kekuatan itu untuk melompat ke atas menuju langit-langit gua.

Kapal bisa hancur di bawah aliran energi yang kuat itu, dan saat Hong Jun melompat dari udara, meraih tangan A-Tai erat dengan satu tangan, A-Tai berbalik dan melambaikan kipasnya sekali lagi, dan hembusan angin yang kecang bertiup kembali, mengirim mereka berdua seperti anak panah yang meninggalkan busurnya menuju ke pintu masuk!

Lautan darah menelan seluruh ruang kosong saat lautan darah itu bergegas ke atas menuju langit-langit gua, sebelum melengkung dan mendekat, bergegas ke bawah menuju ke arah mereka berdua! Hong Jun menjentikkan tangan kirinya sekali, dan Cahaya Suci Lima Warnanya naik dari tanah, berubah menjadi dinding. Lautan darah itu menghantam dinding, tidak ada cara untuk melewatinya!

A-Tai tidak bisa berhenti terengah-engah, dan Hong Jun melengkungkan tangannya saat dia mendorong Cahaya Suci Lima Warnanya ke depan. A-Tai berteriak, “Bagus sekali!”

Lautan darah itu didorong kembali tanpa henti oleh Hong Jun, dan tsunami yang mengguncang bumi dengan paksa dihentikan begitu saja. Tepat setelah itu, seekor monster yang aneh muncul dari dalam air, menghantam dengan keras ke pelindung Cahaya Suci Lima Warnanya!

Yazi akhirnya menampakkan dirinya, tapi seperti sebelumnya, dia tidak bisa menembus artefak super milik Hong Jun. Menyaksikan pemandangan ini, keseluruhan gua itu tampak seperti mangkuk kaca ikan, dan seberkas cahaya yang panjangnya beberapa zhang dan lebarnya memblokir hampir sepuluh ribu jin air sungai yang berwarna merah karena darah. Di dalam air, saat ini seekor binatang besar yang mengerikan dengan liar menyerang pelindungnya!

“Berapa lama kau bisa mempertahankannya?” Tanya A-Tai.

“Dalam hal sihir… aku seharusnya bisa mempertahankannya sampai besok pagi tanpa masalah,” kata Hong Jun. “Hanya saja tanganku akan lelah.”

“Saat aku mengatakan lepaskan, maka kau lepaskan saja,” kata A-Tai. “Dan kemudian berbalik dan larilah. Saat aku mengatakan padamu untuk berhenti, kau harus berhenti, lalu gunakan artefakmu untuk memblokirnya.”

“Baiklah,” jawab Hong Jun. “Berhati-hatilah.”

Dalam sekejap, Yazi sekali lagi bergegas menuju ke Cahaya Suci Lima Warnanya, bertabrakan dengan cahaya itu, sebelum Cahaya Suci Lima Warnanya bersinar terang dan mengirimkannya terbang.

“Lepaskan!” Teriak A-Tai.

Hong Jun membiarkan Cahaya Suci Lima Warnanya menghilang, dan dalam sekejap gelombang tsunami dari lautan darah runtuh di atas mereka seperti tanah longsor. Tepat setelah itu, A-Tai merentangkan lengannya ke samping, melompat ke belakang, dan berteriak, “Lari!”

Hong Jun segera berbalik dan berlari, dan saat A-Tai melompat ke belakang, dia perlahan menarik tangannya. Sebuah cincin di tangan kirinya melepaskan serangkaian bola api padat, dan dengan gelombang kipas di tangan kanannya, sekumpulan bola api melesat menuju ke lautan darah!

Dalam sekejap, Yazi bergegas keluar dari gelombang besar dari lautan darah, meraung saat melompat menuju ke arah mereka berdua, dan kemudian A-Tai berteriak, “Berhenti!”

Saat Hong Jun menoleh, dia melihat dari sudut matanya bahwa Yazi sudah membuka rahangnya yang berdarah, tapi apa yang menunggunya adalah puluhan bola api yang tidak henti-hentinya mengalir. Saat itu juga, bola api terbang disertai dengan suara xiu xiu saat mereka semua memasuki mulut Yazi!

Hong Jun membungkukkan badannya, dan tangannya menekan ke tanah saat perisai pelindung dari Cahaya Suci Lima Warnanya sekali lagi naik ke atas.

Dengan suara gedebuk, seolah-olah seseorang sudah menghantamkan kepalanya ke dinding, bola api yang ditelan oleh Yazi meledak di dalam perutnya. Kekuatan dari ledakan itu membuat sebuah lubang di perutnya, dan tepat setelah itu, dia menghantam Cahaya Suci Lima Warnanya. Lautan darah sudah menjadi kekacauan yang suram, dan karena tabir asap itu, dia menghantam dinding dan dikirim terbang ke belakang.

Hong Jun, “Hahahaha—”

Dia hanya merasa bahwa adegan itu sangat lucu, dan A-Tai menghela napas. “Ayo mundur ba.”

Tangannya menekan pelindung dari Cahaya Suci Lima Warnanya, menutup terowongan, dan menghalangi lautan darah yang bergejolak. Yazi sudah lama menghilang, dan yang anehnya juga adalah lautan darah perlahan menjadi tenang.

Keduanya mundur beberapa langkah, dan warna dari lautan darah tampaknya perlahan memudar. Noda merah cerah itu tampaknya memiliki kehidupannya sendiri karena noda itu tanpa henti menyusut dengan sendirinya di dalam air. Hong Jun mengingat tetesan darah menggeliat yang dia lihat di atas cawan piringan, jadi dia memutuskan untuk mencoba melepaskan perlindungan dari Cahaya Sucinya. Air yang tercemar memercik dengan suara haula.

Di tanah yang basah kuyup, noda darah merah cerah menggeliat secara perlahan. Perut Yazi sudah tertusuk, dan dia sudah melarikan diri entah kemana.

Hong Jun mengerutkan alisnya saat dia dan A-Tai saling menatap satu sama lain.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Seperti debu di alam fana yang sudah menodai makhluk yang ditinggal di dalamnya.
  2. Modus operandi adalah cara operasi orang perorang atau kelompok penjahat dalam menjalankan rencana kejahatannya.
  3. Dalam bahasa China, Xin Mo. Mo secara teknis adalah yaoguai yang sudah berkultivasi lebih jauh ke tahap berikutnya, dan xin adalah hati, jadi “iblis di dalam seseorang” adalah salah satu cara untuk menjelaskannya; tapi dalam kasus Feitian ini adalah sesuatu yang sedikit berbeda.
  4. Satu set taman kerajaan, yang mungkin seperti yang kalian kira, di Chang’an, dengan sungai yang dalam.
  5. Satu zhang adalah 10 chi, dan satu chi sekitar 0.3m pada waktu itu, jadi kedalamannya sekitar 3 meter.
  6. Kaisar pendiri Dinasti Tang.
  7. Satu jin sekitar 0.6kg, jadi 2000 jin adalah 1200kg.
  8. Sihir sigil merupakan sebuah sihir yang menggunakan simbol-simbol tertentu agar bisa dilihat oleh mata kita.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments