“Segera setelah Hong Jun melihat ke dalam kamar mayat, dia sangat ketakutan.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Warning:
Tokoh minor yang mati karena bunuh diri, gore (korban pembunuhan).


Orang itu memanglah Qin Wu, dia mengenakan satu set zirah logam. Hong Jun segera pergi untuk membangunkan yang lain, dan Qin Wu terkapar di tanah, terengah-engah tidak terkendali. Saat dia mengejang, dia mengangkat kepalanya untuk melihat ke arah altar pengorbanan Acala di aula depan. Di bawah cahaya bulan, tatapannya bertemu dengan Acala itu, keenam lengannya mengangkat senjatanya tinggi, tampak hebat dan mengagumkan.

Langkah kaki terdengar saat Hong Jun membawa Li Jinglong bersamanya. Li Jinglong hanya melihatnya sekali sebelum dia bertanya, “Apa noda darah yang ada di luar sudah dibersihkan?”

A-Tai, Mo Rigen, dan Qiu Yongsi, mereka semua juga baru saja bangun. A-Tai menjulurkan kepalanya keluar dari pintu, dan hanya mengenakan piyamanya, dia dengan cepat keluar. Cincin yang ada di jari tengahnya memancarkan qi air, dan dengan suara shua air yang deras menyapu seluruh jalan, membersihkan noda darah yang ditinggalkan oleh Qin Wu. Kemudian dia meninggalkan gang dan pergi ke jalan utama untuk membersihkan sisanya.

“Ambil air dan guyur ke seluruh tubuhnya,” kata Li Jinglong. “Hong Jun, siapkan dupa penenang, cepat!”

Set lengkap baju zirah Qin Wu sudah dilepaskan, dan dia berbaring di halaman, bibirnya bergetar tanpa henti, tubuhnya dipenuhi dengan bau darah tembaga. Mo Rigen berkata dengan pelan, “Aku akan melakukannya.”

Sama seperti malam itu saat dia mengusir mimpi buruk Hong Jun, Mo Rigen meletakkan tangannya di kening Qin Wu, membuatnya tenang secara perlahan.

“Aku… aku membunuh mereka,” kata Qin Wu, suaranya bergetar.

“Berapa banyak yang kau bunuh?” Tanya Li Jinglong sebagai jawabannya. “Besok pagi, serahkan dirimu. Wu kecil, saat kau membunuh seseorang kau harus membayarnya dengan hidupmu! Lunasi hutangmu! Jika kau adalah pria sejati, kenapa kau tanpa ragu melakukan perbuatan itu tapi tidak ingin bertanggung jawab!”

Fitur Qin Wu terlihat abnormal, dan dengan nada terisak di suaranya, dia berkata, “Aku pergi ke kediaman keluarga Zheng untuk membalaskan dendam, tapi Zheng Wenbin dan ibu tiriku… Dia, seluruh keluarganya… dan ibu tiriku… aku membunuh mereka semua…”

Li Jinglong, “Seluruh keluarganya?! Qin Wu! Kau gila!”

“Selamatkan aku, selamatkan aku…” Qin Wu tersedak oleh isak tangisnya saat dia meraih tangan Li Jinglong, tidak melepaskannya. Hong Jun sudah tercengang, tapi saat dia mengingat kembali Qin Wu di siang hari, suasana yang berat dan gerakan saat dia membersihkan pedangnya, itu tampak seperti semua yang terjadi malam ini sudah lama tertulis di batu.

“Seseorang menarik tanganku.” Qin Wu berada dalam penderitaan yang luar biasa, dan meraih Li Jinglong seperti dia meraih satu-satunya benang penyelamat hidupnya, dan suaranya bergetar saat dia berbicara. “Aku tidak ingin membunuh anak itu, aku tidak ingin membunuhnya, hanya ibu tiriku dan Zheng Wenbin, mereka berdua…”

Li Jinglong menepis Qin Wu dengan keras, berjalan ke satu sisi, sambil terengah-engah. Hong Jun mengalihkan tatapannya untuk melihat Li Jinglong, dan dia melihat seperti ada air mata terkumpul di matanya.

A-Tai selesai membersihkan jejak yang ada di luar dan kembali. Dia berkata, “Aku juga akan membersihkan yang ada di dalam rumah ba.”

Dan setelah itu, A-Tai melambaikan kipasnya, dan uap air meledak keluar, melapisi wajah semua orang dengan air. Li Jinglong berteriak marah, “Jangan membuat lebih banyak masalah!”

A-Tai secara tiba-tiba diteriaki dengan kalimat itu, dan dia hanya bisa menjawab, “Niat baikku bertemu dengan sambaran petir, jika kau tidak mau aku membersihkannya, maka aku tidak akan melakukannya, kenapa sangat galak?”

“Besok pagi, hal pertama yang harus kau lakukan adalah menyerahkan dirimu. Jika kau tidak pergi, maka aku yang akan mengantarkanmu ke sana,” kata Li Jinglong pada Qin Wu. “Kalian semua akan bergiliran untuk mengawasinya, dan Hong Jun, beri dia sedikit serbuk penenang, tapi jangan berikan terlalu banyak.” Dan setelah mengatakannya, dia pergi ke kamarnya sendiri dan membanting pintunya dengan sangat keras.

“Siapa sebenarnya orang ini?” Qiu Yongsi masih tidak mengetahui identitas Qin Wu, tapi Hong Jun merasakan emosi aneh di dalam hatinya. Bagi Li Jinglong, Qin Wu tampak sangat penting baginya.

“Aku tidak mengetahuinya,” jawab Hong Jun dengan lesu. Kemudian Mo Rigen menyuruh yang lain untuk kembali ke kamar mereka dan beristirahat; dia bisa berjaga sepanjang malam sendirian.

Zhangshi.” Hong Jun bahkan berusaha keras untuk mengetuk pintu Li Jinglong, tapi dia tidak mendapatkan jawaban, jadi dia hanya bisa membiarkannya.

Keesokan paginya, saat semua orang keluar dari kamar mereka, ekspresi Li Jinglong sudah kembali normal, tapi Qin Wu yang ada di halaman sudah menghilang.

“Dia pergi,” kata Mo Rigen. “Aku pergi bersamanya ke pintu Departemen Kehakiman, dan dia belum keluar sejak saat itu.”

Li Jinglong menutup matanya dan menghela napas. Dia menjawab, “Banyak hal yang ditakdirkan ada di dalam kehidupan, jadi lakukan apa pun yang seharusnya kau lakukan ba.”

Setelah sarapan, Li Jinglong baru saja akan membagikan tugas pada bawahannya saat Lian Hao datang dengan lebih banyak kasus. Li Jinglong hanya bisa membiarkan Mo Rigen beristirahat, dan A-Tai, Qiu Yongsi, dan Hong Jun membahas kasus-kasus itu, dan dia sendirian keluar untuk menyelidikinya. Saat dia melangkah keluar dari pintu Departemen Exorcism, Hong Jun mengikutinya.

“Kembalilah ba,” Li Jinglong menoleh dan berkata.

“Mereka menyuruhku untuk menemanimu,” Hong Jun bersikeras.

Li Jinglong menghentikan langkahnya, tapi dia tidak mengatakan apapun sebelum dia berbalik dan terus berjalan. Hong Jun mengikuti di belakangnya; semalam adalah kali pertama dia merasakan kebencian yang begitu besar pada manusia, dan saat Qin Wu berlumuran darah, Hong Jun hanya merasakan bahwa dia adalah yao yang sudah membunuh banyak orang.

Li Jinglong menghela napas dan berkata, “Kita perlu membeli beberapa kuda, kalau tidak maka itu akan merepotkan jika kita harus pergi keluar.”

Keduanya berjalan, satu di depan, dan satu di belakang, seperti itu. Hong Jun merasa bahwa Qin Wu sangat menyedihkan, tapi melihat Li Jinglong sangat peduli padanya menyebabkan dia merasa tidak enak. Qin Wu jelas-jelas sudah memperlakukan Li Jinglong dengan buruk, tapi Li Jinglong merasa sangat terpukul karenanya. Untuk beberapa saat, tampaknya ada dua ikan mas yao yang bertengkar di dalam hati Hong Jun. Salah satu dari mereka berkata dengan marah, dia jelas adalah Zhangshi-ku, namun dengan cerita masa lalu mereka, dia masih sesedih ini padanya!

Ikan mas yao yang lainnya menegurnya. Qin Wu sudah semenyedihkan ini, dan kau masih kesal dengannya?

Ikan mas yao yang pertama mulai berteriak dengan keras. Kenapa?! Katakan kenapa?! Apa hubungannya denganku?! Jika suatu hari Chong Ming kembali dengan anak di belakangnya, bukankah anak itu juga akan merebut ayahku?!

Dan saat bagian dalam Hong Jun bertengkar, dia mengikuti di belakang Li Jinglong. Saat mereka melewati sebuah gang kecil, Li Jinglong bertanya, “Apa kau ingin makan mie?”

“Iya!” Hong Jun mulai tersenyum.

Suasana Li Jinglong tampak membaik, dan dia berkata, “Tersenyumlah sedikit, semuanya akan baik-baik saja. Kenapa kau juga tampak tidak bahagia.”

“Saat kau sedih,” kata Hong Jun dengan jujur, “Aku juga tidak bisa bahagia.”

Li Jinglong dan Hong Jun duduk, dan mereka memesan mie mereka. Sekarang, setelah mereka memiliki uang, mereka bisa makan apapun yang mereka inginkan, tapi dia tetap tidak bisa mengumpulkan semangatnya, dan berkata, “Kemarin aku juga ingin memberinya beberapa dukungan, tapi masalah ini bukanlah sesuatu yang bisa dihentikan oleh orang-orang yang melihatnya hanya dengan kata-kata mereka, itu terserah orang itu sendiri.”

“Dia membunuh orang,” kata Hong Jun. “Tapi kau adalah orang yang pertama yang dia pikirkan, yang membuktikan bahwa… en…”

Dia mengamati ekspresi Li Jinglong; dia perlahan-lahan belajar bagaimana mengamati wajah seseorang saat dia berbicara, jadi dia menelan kembali kalimat terakhirnya untuk mencegah Li Jinglong menjadi sedih lagi.

Saat Li Jinglong mendengar kata-kata itu, dia tampaknya merasakan sesuatu, dan setelah dia melihat ke arah Hong Jun, kerutan di keningnya menjadi halus.

Hong Jun, “?”

Li Jinglong, “Bukan apa-apa.”

Mereka berdua menyelesaikan makan siang mereka dengan suasana yang aneh, dan Li Jinglong berkata, “Jangan makan terlalu banyak. Kau hanya bisa makan satu mangkuk hari ini.”

Hong Jun bersikeras, dan pada akhirnya Li Jinglong tidak bisa memenangkan hatinya, jadi dia hanya bisa membiarkannya makan dua mangkuk. Hong Jun berkata, “Aku akan membayar milikku sendiri.”

“Itu bukan masalah uang,” kata Li Jinglong. “Sekarang, Zhangshi-mu sudah memiliki cukup uang, bahkan cukup untuk meminta bos dari pemiliki kedai mie ini untuk pulang bersama kita dan membuatkan mie untukmu setiap hari. Aku hanya takut kau akan…”

“Takut aku akan apa?” Tanya Hong Jun. “Jangan meremehkanku.”

“Baiklah, baiklah,” kata Li Jinglong. “Kau makan sampai kenyang.”

Kedai mie ini adalah kedai berumur 50 tahun yang paling terkenal di Chang’an yang spesial membuat mie angsa panggang. Setelah mie yang tebal matang, mangkuk besar diletakkan berjajar, dan mereka berhati-hati memilih potongan dari anak angsa yang sudah dibesarkan secara khusus selama 56 hari sebelum di gantung di oven khusus untuk di panggang1, dan mereka hanya membuat sepuluh ekor angsa setiap harinya.

Kaldu sangrai diganti setahun sekali, dan biasanya mereka hanya menambahkan kaldu sup. Daging angsa yang baru saja keluar dari panci baunya sangat harum dan lembut, dan dagingnya diiris menjadi seperti pita dengan sayatan pisau yang cepat, sebelum sedikit kurang dari setengah sayapnya ditambahkan. Bumbunya dituangkan di atasnya, dan aromanya tercium sampai ke hidung para penonton. Mie tebal itu berwarna seputih salju, daging angsanya berwarna keemasan dan empuk, dan Hong Jun secara berturut-turut menenggak dua mangkuk besar.

Satu sichen kemudian, tepat saat mereka berdua memasuki kamar mayat di Departemen Kehakiman, bahkan sebelum mereka mengambil lima langkah, Hong Jun muntah.

Li Jinglong bertanya dengan cemas, “Apa kau baik-baik saja?”

Hong Jun, “….”

Li Jinglong segera menyuruh petugas medis untuk mengambil air untuk Hong Jun berkumur, sementara Hong Jun menghadap ke vas besar yang terbuat dari tanah dan muntah sampai dia pusing. Li Jinglong berkata, “Aku sudah mengatakan padamu untuk tidak makan terlalu banyak sampai kau kenyang, tapi kau tidak mendengarkanku, dan saat aku menyuruhmu untuk tidak mengikutiku, kau masih saja datang, dan lihat apa yang terjadi?”

Hong Jun bergegas melambaikan tangannya. Li Jinglong mendorongnya untuk keluar dan menunggunya, tapi Hong Jun berkata, “Biarkan aku tetap masuk ke sana, jika aku muntah sedikit lagi maka aku akan baik-baik saja.”

Li Jinglong kemudian menopangnya dengan satu tangannya dan di tangannya yang lain memegang segenggam garam wangi, memegangnya di depan hidung Hong Jun saat dia menyeretnya ke depan.

Segera setelah Hong Jun melihat bagian dalam dari kamar mayat, dia sangat ketakutan, karena selain dari mayat tanpa kepala yang ditemukan oleh Mo Rigen semalam dan orang sakit yang seluruh darahnya sudah dikeluarkan oleh dokter, semua mayat yang tidak meninggal secara alami akan dikirim ke sini, dan hanya setelah penyebab kematiannya ditemukan barulah anggota keluarga mereka bisa membawa pulang mayat itu.

Li Jinglong menyuruh Hong Jun untuk berdiri tegak, dan ingin menutupi matanya, tapi Hong Jun melambaikan tangannya yang mengisyaratkan bahwa dia baik-baik saja, jadi Li Jinglong mengubah menggunakan tangan kirinya untuk dilingkarkan di leher Hong Jun, dan menggunakan aroma dari garam wangi untuk menutupi hidung dan mulutnya, sementara dengan tangannya yang lain, dia menarik kain kabung2 yang berlumuran noda darah, dan memperlihatkan tubuh mayat itu.

Mayat orang Hu itu sudah disayat-sayat menjadi berantakan, dan darahnya sudah lama mengering.

“Dia terluka karena benda tajam,” kata Li Jinglong.

Hong Jun, “Oh.”

Hong Jun sudah merasa sedikit lebih baik. Bukan karena dia tidak melihat mayat dalam perjalanannya ke Chang’an, tapi dia muntah karena bau mayat langsung berhembus ke arahnya, dan sekarang dia mengisyaratkan bahwa dia baik-baik saja.

Li Jinglong kemudian menyingkirkan kain kabung yang menutupi mereka satu demi satu, dan setelah memeriksa semuanya, dia berkata, “Mereka semua dibunuh dengan senjata, itu bukan yaoguai.”

Hong Jun mengerutkan keningnya dan melihat mereka sebentar. Li Jinglong melihat ke arah salah satu mayat dan berkata, “Yang ini mati karena bunuh diri. Lukanya halus, dan ujung-ujungnya bersih, dengan tusukan yang menusuk langsung ke jantung…” dan saat mengatakan ini, dia mengangkat tangan mayat itu dan mengatur reka adegan yang tepat dari menusukkan pisau ke jantung.

“Itu bukan yaoguai,” kata Li Jinglong, sebelum dia melanjutkan ke yang berikutnya.

Hong Jun melihat ke mayat-mayat itu, mengamati ekspresi mereka, dan dia sepertinya merasakan sesuatu.

“Jangan menyentuhnya,” kata Li Jinglong. “Kau tidak mengenakan sarung tangan.”

Hong Jun bergeser sedikit lebih dekat untuk melihatnya dengan teliti, dan Li Jinglong bertanya, “Apa yang kau pikir ingin kau lakukan?” Dan karena itu, dia melepaskan sarung tangannya dan menyerahkannya pada Hong Jun. Sarung tangan sutra itu masih hangat karena baru saja terlepas dari telapak tangannya.

Hong Jun memakainya, sebelum dia menundukkan kepalanya, dan merasakan wajah mayat itu. Orang itu sudah mati selama sehari semalam, dan mayatnya sudah menjadi kaku. Hong Jun berkata, “Kau lihat?”

Dia sedikit membalikkan kepala mayat itu, mengangkat kelopak matanya, dan apa yang memasuki bidang penglihatan Li Jinglong adalah sebuah wajah, matanya terbuka lebar dengan ekspresi sangat ketakutan.

Ekspresi ini adalah ekspresi yang dilihat Hong Jun pada malam sebelumnya. Itu benar-benar abnormal, bersusah payah seperti Qin Wu saat dia bergegas ke Departemen Exorcism.

Alis Li Jinglong mengkerut dalam, dan dia merenung sejenak sebelum berkata, “Dia melihat sesuatu yang sangat menakutkan.”

Hong Jun berkata, “Aku mengejar Fei Ao sampai ke Chang’an karena di luar kota, saat aku sedang tidur, aku mendengar suara tangisan melengking, dan saat aku berlari keluar, aku melihat mayat seseorang yang sudah digigit sampai mati…”

“Ekspresinya sama?” Kata Li Jinglong.

Jika Hong Jun tidak menunjukkannya, Li Jinglong pasti akan melewatkan detail itu. Dia berbalik dan mundur ke belakang, bergabung dengan Hong Jun untuk mengamati ekspresi mayat itu. Kapan pun seorang manusia meninggal, apakah itu kematian yang damai atau yang dipenuhi dengan penyesalan, pada saat sebelum mereka meninggal, emosi mereka akan tertulis, setidaknya sedikit saja, di wajah mereka. Meskipun Li Jinglong memahami prinsip ini, sangat jarang baginya melihat orang yang digigit sampai mati oleh yaoguai, apalagi bisa berjalan di dekatnya.

“Kalau dia bunuh diri,” Hong Jun berkata, “maka dia tidak akan setakut ini sebelum kematiannya, kan?”

“Dia akan merasa ketakutan, tapi itu seharusnya adalah jenis ketakutan yang berbeda,” kata Li Jinglong. “Ayo kita terus mencari.”

Hong Jun menutup kelopak mata orang itu, sebelum secara perlahan mengucapkan kalimat, “Semoga kau menuju kebahagiaan dan tidak jatuh ke dalam neraka,” untuk membersihkan orang yang meninggal dari dosa-dosanya, sebelum dia berbalik dan mengikuti Li Jinglong. Setelah mereka memeriksa semua mayatnya, mereka meninggalkan Departemen Kehakiman.

“Ayo kita pergi ke lokasi kejadian.” Li Jinglong mulai merenungkannya saat dia meminjam seekor kuda dari Departemen Kehakiman, dan saat dia berjalan keluar dari pintu, dia secara tidak sengaja melihat Hu Sheng sedang membicarakan sesuatu dengan Huang Yong. Melihat Li Jinglong membawa kuda itu, Hu Sheng menghela napas panjang dan berkata pada Li Jinglong, “Qin Wu, apa kau mengingatnya?”

“Aku sudah mengetahuinya.” Ekspresi Li Jinglong terlihat sama seperti biasanya.

Huang Yong terkejut, “Bagaimana Li-Zhangshi tahu?”

“Acala memberitahuku,” jawab Li Jinglong, mengangguk sopan padanya.

Hu Sheng berkata, “Jinglong, apa menurutmu kau bisa meminta ampunan atas namanya di depan Yang Mulia dan Kanselir Yang?”

Li Jinglong naik ke atas kuda di depan mereka berdua saat dia berkata, “Konsekuensi dari tindakan yang tidak dipikirkan harus ditanggung sendiri olehnya. Hong Jun, ayo kita pergi.”

Hong Jun naik, duduk seperti biasanya di belakang Li Jinglong. Li Jinglong mengguncangkan tali kekang kudanya, dan kuda itu menerima sinyalnya dan meninggalkan Departemen Kehakiman.

Dalam perjalanan mereka, Hong Jun tidak berani untuk berbicara terlalu banyak, dan saat mereka berhenti di depan pintu rumah keluarga Zheng, Li Jinglong berhenti sejenak sebelum dia turun dari kudanya dan berjalan dengan kedua kakinya sendiri. Pengurus rumah dari kediaman Yang Guozhong, asisten komandan prajurit Longwu, dan beberapa pejabat dari Departemen Kehakiman dan Kementerian Kehakiman berada di tempat kejadian, dan saat mereka melihat Li Jinglong datang, dan mengetahui bahwa dia sangat disukai oleh Putra Langit, mereka semua mengangguk padanya.

Lokasi kejadian terlihat sangat kejam. Aula itu berlumuran dengan darah, dan ada noda darah di pintu keluar, menunjukkan keputusasaan dan penderitaan yang di alami oleh orang-orang yang sekarat saat mereka melarikan diri.

“Jejak darah ini berasal dari ibu tua Zheng Wenbin,” kata Wen Xiao. “Dia hampir berumur 70 tahun, dan Wu kecil pertama kali menikamnya dari depan sebelum menusuknya dari belakang dan mengakhiri hidupnya.”

Li Jinglong berkata, “Aku hanya takut saat saudara-saudara di keprajuritan mengetahui cerita di balik semua ini, mereka tidak akan bisa menahan diri untuk meminta ganti rugi atas ketidakadilan yang diderita Wu kecil.”

Wan Xiao menghela napas sebelum menunjukkannya pada Li Jinglong. Karena masalah sebesar ini terjadi, semua orang di Keprajuritan Longwu di bawah komando Hu Sheng tidak akan bisa lolos dari hukuman, dan tidak ada satupun dari mereka yang akan memiliki hari-hari yang mudah ke depannya.

“Jumlah kebencian yang dikumpulkan oleh keluarga Yang dari masyarakat biasa sudah mencapai puncaknya,” kata Wen Xiao. “Prajurit Shenwu dan Prajurit Yulin sudah berkonfrontasi sebelumnya dengan mereka, dan meskipun orang-orang yang seharusnya dipukul maka dipukul dan orang-orang yang seharusnya dihukum menerima hukuman mereka dengan adil, ada perasaan gelisah di Enam Keprajuritan. Ditambah fakta bahwa gaji mereka dipotong, mereka sudah lama tidak merasa puas. Sekarang yang tersisa adalah seseorang yang menggunakan dalih dan alasan lain sebagai alasan untuk melampiaskan kemarahan mereka, dan apa yang terjadi kemudian tidak akan bisa padam.”

Saat Li Jinglong baru saja akan berbicara, dia tiba-tiba merasa bahwa Hong Jun masih berdiri di aula itu, dan dia berteriak, “Hong Jun?!”

Hong Jun berdiri di sana dengan tenang saat dia merasakan kemarahan yang di rasakan oleh seluruh keluarga tadi malam di aula. Kebencian sepertinya tidak bisa hilang, dan bahkan setelah dia mengumamkan mantra untuk menangkan jiwa, itu tidak berhasil. Tiba-tiba sebuah tangan terulur dari belakangnya, tapi itu adalah Li Jinglong yang menggenggam pergelangan tangannya, membawanya pergi dan tidak membiarkannya untuk melihatnya lagi.

“Darah ini menyimpan bau kebencian yang sangat kuat,” kata Hong Jun.

Li Jinglong mengarahkan kudanya saat dia membawa Hong Jun melewati jalan utama, dan dia menoleh lalu berkata, “Hong Jun, kau harus berjanji padaku.”

Hong Jun, “Apa?”

“Bahwa tidak peduli tempat atau waktunya, tidak peduli apa yang terjadi, jika kau tidak bisa mengendalikan amarahmu sendiri, maka pikirkan tentang aku, Zhangshi-mu, terlebih dulu.” Li Jinglong berkata sambil menekankan setiap kata. “Perbedaan hanya dari satu pikiran saja bisa menyebabkan bencana seperti ini, dan orang yang akan menderita bukan hanya dirimu.”

“Itu tidak akan terjadi,” jawab Hong Jun. “Aku bukan dia.”

“Kau anak yang baik,” kata Li Jinglong dengan mudahnya, “tapi exorcist memiliki kekuatan yang jauh melampaui manusia, dan saat kau melawan para monster dan iblis, akan sulit bagi orang normal untuk memahami apa yang terjadi.”

Hong Jun berpikir bahwa itu benar, tapi bagaimanapun juga, dia tidak akan pernah menjadi seperti Qin Wu, kehilangan semua kendali karena alasannya dan melakukan tindakan yang kejam seperti membunuh seluruh keluarga.

Tempat ketiga adalah lokasi kejadian di mana istrinya dibunuh, dan darahnya berceceran di keempat dinding. Pemandangan itu terlalu mengerikan untuk dilihat, terutama di meja yang ditutupi oleh darah segar dan cap tangan darah di dinding. Kebencian yang dirasakan oleh Hong Jun hari ini tampaknya lebih besar dari hari-hari sebelumnya di masa lalu, yang menyebabkan emosinya menjadi sangat berat, dan dia menjadi sangat tidak nyaman.

Li Jinglong menyuruhnya keluar saat dia sendirian memeriksa ruangan itu dengan hati-hati, tapi Hong Jun melihat sesuatu di sudut, dan bertanya, “Apa itu?”

Sepotong logam hitam berkilau berbentuk setengah bulan.

Li Jinglong menjawab, “Karena ini adalah rumah pandai besi, aku pikir itu adalah potongan bagian dari baju zirah.”

Hong Jun memegang potongan logam itu, mengosokkan jarinya ke ujungnya yang tajam, dan Li Jinglong bertanya, “Ada apa? Apa menurutmu ada yang salah dengan benda itu?”

Hong Jun menyipitkan matanya dan memegang potongan logam itu di bawah cahaya matahari untuk mempelajarinya lebih jauh.

“Simpan itu,” kata Li Jinglong. “Kita akan mempelajarinya lebih jauh saat kita kembali.”

Tempat berikutnya ada di luar kota, menuju ke Pinghe Liang. Pinghe Liang adalah padang rumput yang luas, dan saat mereka tiba, hari sudah hampir senja. Hong Jun merenggangkan tubuhnya sebelum berjalan dengan Li Jinglong melalui jalan yang melewati dataran untuk memeriksa lokasi kejadian.

“Mereka membuat kemah di sini,” kata Li Jinglong saat dia menemukan sisa api unggun mereka. “Mereka bersiap untuk berangkat ke Chang’an di keesokan paginya.”

“Barang apa yang mereka bawa?” Tanya Hong Jun.

Mata Li Jinglong menunjukkan sedikit senyuman saat dia melirik Hong Jun dan berkata, “Semua barang sudah diperhitungkan, itu bukan pembunuhan demi keuntungan. Kau menjadi lebih seperti seorang exorcist sekarang.”

Hong Jun, “Aku hanya bertanya apa mereka memiliki barang yang tertinggal, jadi aku bisa menemukan beberapa ransum kering…”

Li Jinglong, “….”

“Pertama, orang itu menikam satu orang sampai mati di sini,” kata Li Jinglong, menunjuk pada jejak noda darah. “Korbannya ada di sini, lalu kemudian orang itu menebas leher orang lain, yang mati… di sini.” Dia berbalik untuk menunjuk ke tempat lain.

“Orang ini sangat kuat,” kata Hong Jun. “Mayat itu sebesar dan setinggi Qiu Yongsi.”

Wu,” kata Li Jinglong. “Dia mungkin salah satu pengawal karavan, jadi dua orang pertama yang ditikam sampai mati itu seperti dia, dua pengawal lainnya, sebelum kemudian, dia membunuh para pedagang yang sama sekali tidak bersenjata, seolah-olah mereka adalah domba yang akan disembelih.”

“Dimana dia meninggal?” Tanya Hong Jun.

Tempat kejadian sudah dikacaukan, dan Li Jinglong tidak bisa memastikan dari noda darahnya. Hong Jun berjalan mengelilinginya beberapa kali, sebelum dia berkata, “Zhangshi, kemari dan lihatlah!”

Hong Jun berdiri di balik batu besar, dan di sini juga ada noda darah. Dia berkata, “Ada seseorang yang bersembunyi di sini.”

Li Jinglong terdiam sejenak, sebelum dia berkata, “Tapi tidak ada darah di sekitar sini, jadi sepertinya tidak ada yang selamat. Kau lihat, rumpun rumputnya belum diinjak, dan tidak ada jejak di dekatnya yang menunjukkan bahwa seseorang melarikan diri.”

Tatapan mereka bertemu, dan Hong Jun memahami kesimpulan Li Jinglong. Jika itu adalah seorang pedagang yang bersembunyi, maka kemungkinan besar setelah dia ditemukan, dia akan diseret keluar dari balik batu dan dibunuh pada saat itu juga, yang akan meninggalkan noda darah. Jadi bisa dikatakan—

“Yang bersembunyi di balik batu itu justru algojo yang tiba-tiba membunuh semua orang, pengawal yang akhirnya mengakhiri dirinya sendiri.” Li Jinglong menepuk bahu Hong Jun, berjongkok bersama Hong jun di balik batu, melihat keluar ke arah lokasi kejadian. Dia bertanya, “Apa yang dia lihat?”

Hong Jun segera bangkit dan bergegas menuju ke api unggun yang diwarnai dengan darah ungu kehitaman, menoleh dan melihat ke segala arah.

Li Jinglong mengerutkan alisnya saat dia berpikir, dan berjalan perlahan. Hong Jun berbalik, pertama-tama dia melihat Li Jinglong, sebelum melihat ke tanah. Mereka berdua memeriksanya, hanya untuk melihat bahwa ada jejak yang sangat samar menuju ke rerumputan tinggi.

Li Jinglong menarik napas, mengikuti jejak itu ke tepi dataran, di mana sekumpulan pohon berdiri, dan di atas tanah banyak cabang yang patah. Mereka berdua mendongakkan kepala mereka pada saat yang bersamaan, dan Li Jinglong berkata, “Bisa jadi itu adalah seorang manusia, atau bisa juga yaoguai, tapi dia bersembunyi di pohon pada malam itu, mengamati mereka semua.”

Tidak ada jejak yang ditinggalkan olehnya; hanya ada sedikit jejak di dekat api unggun setelah meninggalkan pohon.

“Apa itu terbang?” Tanya Li Jinglong.

Hong Jun menjawab, “Mungkin.”

Li Jinglong, “Apa yaoguai bisa terbang?”

Hong Jun, “Banyak yaoguai yang bisa terbang ba, jika aku mulai menghitungnya sekarang, besok pagi aku masih belum selesai menghitungnya.”

Li Jinglong hanya bisa membiarkannya.


Komentar Penerjemah :

Moon : nantikan chapter selanjutnya untuk lebih banyak moment romantis longjun!


 

Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Anggap saja ini seperti bebek peking versi angsa, semacam itu.
  2. Ketika ada seseorang yang mati, praktik memakai kain kabung memperlihatkan kesedihan yang dalam atas matinya orang tersebut.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments