“Dari awal bulan kesebelas sampai sekarang, sudah terjadi banyak pembunuhan?!”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Di siang hari di hari yang sama, Wakil Kepala Huang Yong dari Departemen Kehakiman secara pribadi melakukan kunjungan.

“Li-Zhangshi!” Huang Yong membawa pegawai sipil bernama Lian Hao bersamanya, dia juga membawa seorang kuli pengangkut barang yang membawa sebuah kotak pernis, mengantarkan kotak itu ke halaman Departemen Exorcism. Saat ini, Li Jinglong sedang dirawat karena mabuk, rambutnya berantakan dan keningnya mengkerut saat dia menyambut para tamu.

Setelah kasus ujian kekaisaran, Departemen Kehakiman tidak lagi berani untuk meremehkan Li Jinglong — dia sudah melakukan pelayanan untuk negaranya, dan dia juga mendapatkan rahmat yang baik dari Kaisar, jadi Huang Yong menyambutnya dengan wajah yang penuh senyuman dan sikap yang ramah saat dia berkata, “Kau belum bangun? Kalau begitu aku sangat lancang karena datang terlalu cepat. Tentu saja, Departemen Exorcismmu harus pergi menangkap yao di malam hari…”

“Silahkan masuk.” Li Jinglong baru berhasil membawa Hong Jun kembali pada saat matahari sudah terbit setinggi tiga ruas bambu. Tubuhnya hampir hancur di bawah Hong Jun yang tergeletak di atas tubuhnya, dan dia hampir tidak bisa membuka matanya. Dia berkata dengan lelah, “Tidak, Jinglong-lah yang lancang, izinkan aku untuk mengganti pakaianku…”

“Pergilah tidur!” Kata Huang Yong buru-buru. “Ini adalah kasus-kasus yang Departemen Kehakiman kirimkan padamu, dan kami akan meninggalkannya di sini.”

Li Jinglong sepenuhnya terbangun karena hal itu, dan dia menatap peti itu untuk waktu yang lama sebelum dia kembali pada dirinya sendiri. Saat dia berdiri di sana, Huang Yong berkata, “Jika kau membutuhkan sesuatu, beri tahu saja pada Lian Hao.”

Lian Hao bergegas untuk menyetujuinya, dan dengan Huang Yong dibelakangnya, mereka berhasil melarikan diri dengan cepat.

Li Jinglong memasang ekspresi khawatir saat dia membuka peti itu. Di dalamnya, gulungan ditumpuk sampai penuh tanpa perintah apapun, ada banyak catatan kasus. Setidaknya, di dalam peti itu ada 200 gulungan.

Hari itu, saat semua orang bangun, mereka semua merasa lelah tapi bahagia. Saat Hong Jun keluar untuk membasuh dirinya, dia masih menyanyikan lagu “Di musim semi sungai naik setinggi laut…” Semua orang menikmati kegembiraan saat berkunjung ke rumah bordil semalam.

“Ayo kita main ke sana lagi, hehehe,” kata Qiu Yongsi.

A-Tai menjawab, “Aku tidak memiliki banyak uang yang tersisa; terakhir kali 3200 tael yang kuberikan belum dikembalikan padaku.”

“Aku punya beberapa, aku punya beberapa,” kata Hong Jun. “Ayo kita membeli ke tempat yang membuat cherry biluo itu.”

Mo Rigen berkata, “Kedengarannya bagus! Kedai itu…”

“Kita memiliki kasus,” kata Li Jinglong dengan ekspresi penuh penderitaan. “Masih ingin bermain-main? Mungkin lebih baik kita bubarkan saja departemen ini.”

Setelah makan siang, Hong Jun melihat tumpukan gulungan kasus yang ada di meja. Semua orang menatapnya dengan tercengang.

“Kita hanya mencari seekor kucing,” kata Mo Rigen. “Apa semua ini benar-benar diperlukan sebagai tanggapannya?”

Li Jinglong adalah satu-satunya yang mengambil gulungan dan membukanya, dan dia berkata, “Ini adalah kasus-kasus sulit yang dikirimkan oleh Departemen Kehakiman pada kita. Kemarilah dan baca semuanya sekali, lalu kita akan berpencar dan menyelidikinya besok.”

“Apa semua ini ada hubungannya dengan yaoguai?” Tanya Hong Jun.

“Bagaimana bisa ada begitu banyak yaoguai?” Balas Qiu Yongsi. “Aku membayangkan ini karena kita mendapat dukungan dari Kaisar dan Selir kesayangannya, jadi untuk menghindari menyinggung siapapun, kasus-kasus yang tidak bisa mereka selesaikan semuanya dilemparkan pada kita karena mereka mendapatkan ide itu dalam benak mereka.”

Li Jinglong menjawab, “Selama mereka tidak berhubungan dengan yaoguai, tulis saja ‘Ditinjau, tidak terkait dengan yao‘, dan kemudian kirim mereka kembali ke Departemen Kehakiman. Mereka tidak akan menjadi urusan kita.”

Hong Jun melihat gulungan yang ada di tamgannya dan bertanya, “Seorang kuli pengangkut barang bernama Qin dibunuh dengan kejam di rumahnya pada malam hari, apa kita tidak perlu memperdulikan hal ini?”

Li Jinglong mengambilnya, dan setelah meliriknya sekilas dia melemparkannya ke samping dan berkata, “Dia dibunuh, itu bukan yaoguai.”

A-Tai berkata, “Pada hari kedua bulan kesebelas, empat koin gantung1 menghilang seolah-olah mereka sudah menumbuhkan sayap…”

Qiu Yongsi tersenyum saat mendengarnya, dan dia berkata, “Koin-koin itu mungkin dicuri oleh anak-anak di keluarga mereka untuk dibelanjakan.”

“Anak laki-lakiku terus berteriak bahwa dia melihat hantu di malam hari…” Mo Rigen memegang gulungan lain dan membacanya. “Ini seharusnya dikirim ke seseorang yang melakukan ritual penyembuhan2, kenapa mereka dikirim ke Departemen Exorcism?”

“Setelah keluar dari kota, bagalku (anak keledai) terkejut dan melarikan diri, aku pikir ada yaoguai yang terlibat… oh, persetan…” Li Jinglong hanya berharap bahwa dia dan bawahannya bisa pergi untuk meratakan Departemen Kehakiman sebagai gantinya.

Hong Jun memgambil gulungan tentang pria mati itu lagi dan berkata, “Jika kita tidak pergi untuk melakukan penyelidikan, lalu apa?”

“Itu adalah pekerjaan Departemen Kehakiman,” jawab Li Jinglong. “Jika kau mengirimkannya kembali, mereka harus menyelidikinya.”

Hong Jun berkata, “Jadi menurut apa yang kalian katakan, jika Departemen Kehakiman tidak bisa menemukan si pembunuh, maka kasus ini tidak akan terselesaikan?”

“Maka itu hanya akan dibiarkan untuk menjadi kasus dingin3,” jawab Qiu Yongsi.

Hong Jun kemudian mengambil gulungan tentang orang mati itu, dan meletakkannya di samping. Li Jinglong menghela napas dan berkata, “Baiklah, bagaimanapun juga kau akan bosan, jadi jika kau ingin pergi untuk menyelidikinya, pergilah.”

Hong Jun mengambil gulungan itu dan pergi ke pintu.

Mo Rigen ingin menemaninya, tapi Hong Jun mengisyaratkan bahwa itu tidak perlu. Dia berganti ke seragam resminya dan keluar dari pintu.

“Aku akan memeriksanya.” Li Jinglong tidak bisa hanya duduk diam dan dia berdiri.

Semua orang bergegas untuk menyetujuinya. “Ya, ya, Zhangshi kau harus memeriksanya, Zhangshi kau harus memeriksanya.”

Li Jinglong, “….”

Li Jinglong kemudian menyilangkan kakinya dan duduk kembali, menyilangkan lengannya di dadanya dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Kalian bertiga, aku merasa ada sesuatu yang harus kita bicarakan secara mendalam. Apa kalian semua memiliki kesalahpahaman tentang aku yang berusaha melindungi Hong Jun?”

Hong Jun melewati banyak bagian kota sebelum dia tiba di bangsal kota. Wilayah ini adalah wilayah kumuh di Chang’an; Dinding halamannya rusak dan bobrok, rumah-rumah dibangun bersebelahan satu sama lain, bahkan ada genangan air limbah di gang-gang. Sebuah rumah berdiri sendiri dengan pintu masuk pribadi memiliki halaman yang dipenuhi dengan tumpukan barang-barang bekas secara acak, dan bagian dalamnya tenang dan sunyi. Hong Jun mengangkat benda berbentuk drum yang jatuh ke tanah, kemudian memutarnya dan mengeluarkan suara du du, sebelum suara seorang anak muda terdengar dari dalam, “Jika kau menyukainya maka ambilah dan lembarkan uang ke dalam toples.”

Hong Jun membuka pintunya dan masuk. Apa yang dia lihat adalah kediaman keluarga miskin di Chang’an — jendelanya ditempeli oleh kertas, dan ada satu set armor terlempar di depan pintu. Armor itu sangat familiar; itu persis set yang dikenakan oleh Li Jinglong sebelumnya, armor prajurit Longwu.

Seorang pria muda yang tidak terlihat jauh lebih tua daripada Hong Jun duduk di tempat tidur, menyeka pedang yang dia pegang di tangannya. Saat dia mendengar suara pintu terbuka, dia mengangkat kepalanya dan melihat ke arah Hong Jun, matanya dipenuhi dengan kebingungan.

“Aku dari Departemen Exorcism, di sini untuk menjalankan tugas.” Hong Jun mengeluarkan tablet yang ada di pinggangnya4 dan bertanya, “Kuli pengangkut barang yang meninggal, siapa dia bagimu?”

Ini adalah kali pertama Hong Jun menyelidiki sebuah kasus. Dia mengetahui bahwa pemuda itu dipanggil Qin Wu, sembilan belas tahun, dan dia adalah rekan dari Li Jinglong.5

Qin Wu meletakkan pedang yang ada di tangannya di satu sisi, dan mengerutkan keningnya. “Departemen Exorcism? Bukankah itu departemen Kapten Li? Apa yang kau lakukan di sini?”

Bingung, Hong Jun bertanya, “Bukankah ada seorang kuli angkut barang bermarga Qin yang mengalami kekerasan-kekerasan… mengalami sesuatu pada malam hari?”

“Ayahku dibunuh,” Qin Wu berdiri dan menatap Hong Jun saat dia berbicara. “Tidak ada hubungannya dengan kalian, kau bisa pergi.”

Tapi Hong Jun justru duduk di tempat tidur, dan berkata dengan ragu, “Aku akan duduk denganmu sebentar.”

Qin Wu berkata, “Tidak ada apapun di rumah ini yang bisa digunakan untuk menyambutmu seperti seorang tamu. Apa Kapten Li baik-baik saja?”

Hong Jun memberitahunya bahwa dia melakukan pekerjaannya dengan cukup baik, dan mereka duduk saling berhadapan selama sepersekian detik. Qin Wu menghela napas panjang, dan Hong Jun bertanya, “Siapa yang membunuhnya?”

“Seseorang dari Keluarga Yang,” jawab Qin Wu. “Seorang pejabat pengadaan kedua dari kediaman Yang Guozhong, yang berkonspirasi dengan ibu tiriku untuk mencekiknya sampai mati di malam hari. Tidak ada cara lain, keluargaku terlalu miskin.”

Hong Jun membatin dalam hatinya bahwa ini tidak jauh dari dugaan Qiu Yongsi. Pembunuhnya adalah seseorang yang Departemen Kehakiman tidak berani untuk menyinggungnya, jadi mereka menyerahkan kasus ini pada Departemen Exorcism, dan tampaknya dia membuat perjalanan ini terlihat sia-sia.

“Siapa namanya?” Hong Jun tidak tahan untuk tidak bertanya lagi. “Ayo sekali lagi kita pergi ke Departemen Kehakiman.”

Qin Wu tidak menjawabnya, tapi dia mengarahkan padangannya pada Hong Jun dan berkata, “Hari itu aku melihatmu di luar tempat latihan Prajurit Longwu. Apa Kapten Li memperlakukanmu dengan baik?”

Hong Jun tidak tahu kenapa dia tiba-tiba mengalihkan topik pembicaraan yang sama sekali tidak berhubungan6. Dia memikirkannya sejenak sebelum dia menjawab, “Zhangshi adalah orang yang sangat baik.”

En,” jawab Qin Wu. “Hargai waktumu bersamanya dengan benar, katakan padanya untuk tidak perlu mengkhawatirkanku.”

Hong Jun, “???”

Hong Jun ingin bertanya lebih jauh, tapi Qin Wu justru berdiri untuk mengantar tamunya pergi, jadi Hong Jun hanya bisa kembali pulang. Qin Wu benar-benar terlalu tenang akan masalah itu; jika itu adalah Hong Jun sendiri, dia pasti tidak bisa seperti itu.

Tidak lama setelah Qin Wu melihat Hong Jun pergi, pintu itu terbuka lagi. Dia baru saja akan mengambil pedangnya, tapi saat dia berbalik dan melihat bahwa itu adalah Li Jinglong, dia tiba-tiba berdiri. Mereka berdua menatap satu sama lain dalam diam saling berseberangan di ruangan yang gelap, dan akhirnya Qin Wu berkata, “Li… Kapten Li…”

“Saat Hong Jun memilih kasus itu, aku rasa itu adalah keluargamu,” Li Jinglong menghela napas dan duduk. Dia bertanya, “Dimana ibu tirimu?”

“Dalam masa berkabung,” jawab Qin Wu. “49 hari, dan segera setelah tujuh minggu berlalu7 dia akan menikah. Untuk saat ini, mereka sudah menyewa rumah di luar untuk ditinggali.”

Li Jinglong menghela napas dan berkata, “Tahun ini Keluarga Yang sudah mengumpulkan banyak kekuatan; kemarahan ini adalah sesuatu yang harus kau telan saat ini.”

Qin Wu tidak mengatakan apapun. Akhirnya, Li Jinglong berkata, “Sebagai rekan, ini adalah nasihat dariku; kasus ini adalah kasus yang akan selalu ku ingat dalam benakku, tapi saat ini bukan waktu yang tepat untuk menyelesaikannya.”

“Keluarga Yang hanya perlu mengangkat tangannya untuk menutupi langit8, seperti anjing yang mengancam orang di bawah perlindungan tuannya,” kata Qin Wu. “Mereka sudah saling menganiaya sesama pejabat, dengan paksa merebut tanah yang subur, dan memukuli wanita dan anak-anak yang tidak bersalah. Mereka sudah menggelapkan gaji Enam Keprajuritan dan pasukan perbatasan, jadi sampai kapan aku harus menanggungnya?”

Li Jinglong berkata, “Orang-orang akan selalu mengalami kejadian yang tidak adil dalam kehidupan mereka, tapi akan selalu ada hari di mana simpul-simpul itu akan terlepas, jadi jangan diambil hati. Kasus ini akan selalu kuingat dalam benakku, jadi biarlah seperti ini dan tidak lebih.”

Dan setelah mengatakan hal ini, Li Jinglong bangkit untuk pergi. Qin Wu hanya terdiam saat melihat siluetnya, tapi saat Li Jinglong keluar dari pintu, Qin Wu tiba-tiba berkata, “Kapten Li, kau masih sama seperti sebelumnya.”

“Aku sudah tidak sama seperti sebelumnya,” Li Jinglong berbalik dan berkata, sebelum dia melanjutkan berjalan keluar dari rumah Qin.

Keesokan harinya, kasus baru tiba.

“Kenapa ada banyak sekali?” Hong Jun bahkan belum selesai membaca kasus yang kemarin. Semua orang tidak bisa berkata-kata.

Li Jinglong berkata, “Lian Hao! Berhenti di sana!”

“Ada kasus pembunuhan hari ini!”

Lian Hao menjatuhkan setumpuk besar gulungan sebelum dia menyelinap seperti asap. Semua orang merasa semakin bosan melihat kasus-kasus ini, jadi mereka mulai membaginya. Di pagi hari, A-Tai, Mo Rigen, dan Qiu Yongsi akan memeriksa ringkasan kasus, dan di sore hari Li Jinglong, Hong Jun, dan ikan mas yao yang akan mengambil alih sementara sedangkan yang lainnya pergi keluar untuk menyelidiki kasus lebih lanjut. Semua kasus yang tidak berhubungan dengan yaoguai dikembalikan ke Departemen Kehakiman.

“Qin Wu menanyakan tentangmu,” kata Hong Jun hari itu sambil memeriksa beberapa kasus.

“Apa yang dia katakan tentang diriku?” Tanya Li Jinglong tanpa sadar, dan sekilas menatap Hong Jun dari bawah gulungan itu.

Hong Jun bertanya dengan rasa ingin tahu, “Apa sebelumnya kalian berteman?”

Li Jinglong menjawab, “Aku pikir bisa dihitung seperti itu.”

Hong Jun menatap matanya, dan Li Jinglong tidak bisa menahan diri untuk menambahkan, “Saat itu, ketika Wu kecil memasuki Keprajuritan Longwu, dia seumuran denganmu.”

Pada saat itu, Li Jinglong baru saja mendapatkan posisi Kapten Keprajuritan Longwu, dan kehebatan bela dirinya adalah sesuatu yang sangat dikagumi oleh bawahannya. Tapi di tahun kedua setelah dia memasuki keprajuritan, terjadi masalah khusus, dan masalah itu terkait dengan Qin Wu.

“Kau dikhianati, huh,” kata ikan mas yao sambil membenamkan kepalanya dalam gulungan kasus.

Li Jinglong mengeluarkan suara en dan berkata, “Kemudian ada kesempatan promosi dalam Keprajuritan Longwu, dan keluarga Qin Wu benar-benar sangat miskin, jadi dia benar-benar ingin mengambil kesempatan ini. Dan karena aku dekat dengan bawahanku, Qin Wu mengambil kesempatan untuk memberi tahu rekan-rekannya tentang beberapa hal, yang menyebabkan reputasiku… mendapatkan aib.”

“Seseorang yang hampir berusia 20 tahun dan masih belum menikah,” kata ikan mas yao, “dan menghabiskan setiap hari untuk menggoda anak-anak muda ini. Pasti sulit untuk membuat orang menjaga pikiran mereka tetap lurus huh.”

“Kau…” Li Jinglong hampir terkena serangan jantung karena kata-kata itu, dan Hong Jun segera untuk mengusap-usap punggungnya, dan bertanya, “Apa ‘reputasi yang mendapatkan aib’? Apa yang di dapat? Kenapa sesuatu ini tidak bisa aku mengerti lagi?”

Sekali lagi kata-kata Li Jinglong tertahan, tapi ikan mas yao tidak berhenti menatap secara menghakimi pada Li Jinglong saat dia bertanya, “Apa itu benar?”

“Bagaimana bisa bahwa itu benar?” Kata Li Jinglong. “Aku suci dan polos, dan aku tidak memiliki niat yang kasar padanya!”

Semua orang yang ada di pasukan adalah pemuda tampan, dan tidak ada kekurangan putra-putra yang sangat cantik di enam keprajuritan, jadi wajar saja para pemuda yang belum menikah ini dekat satu sama lain. Tapi orang-orang yang bergabung dengan keprajuritan difokuskan terutama pada keterampilan bela diri mereka. Menjadi seorang prajurit masih-lah sebuah tanggung jawab, dan dalam menghadapi bahaya, mereka akan mengambil senjata mereka dan mati untuk negara mereka.

Pada hari-hari biasa Prajurit Longwu berada di bawah pengawasan Kaisar, jadi mereka tidak berani untuk membuat kekacauan. Pelatihan, kompetisi, dan persaingan, dari acara besar menemani kaisar dalam pemburuan sampai acara kecil seperti latihan yang dilakukan masing-masing regu pada tanggal satu dan lima belas setiap bulan, semua orang diberi peringkat atas kinerja mereka dalam hal ini. Bahkan jika mereka tidak bisa mengikutinya walau sedikit saja, mereka akan menerima makian dan ejekan dan akan dipaksa untuk berdiri di bawah matahari dengan armor lengkap selama pelatihan dalam kurun waktu empat sichen.

Dengan tingkat kesulitan ini, saat mereka kembali ke markas mereka setiap harinya, jelas mereka akan lelah dan tidur, jadi bagaimana mereka bisa memiliki tenaga untuk melakukan hal-hal yang lain? Jika mereka secara kebetulan memperlambat seluruh pasukan, mereka bisa diserang secara tiba-tiba di malam hari, kepala mereka akan dibungkus dengan kain, saat rekan-rekan mereka memukuli mereka. Jika berita tentang dirinya menjadi ‘cutsleeve‘ tersebar, maka dia pasti akan membebani seluruh regunya dan menjadi sasaran ejekan seluruh keprajuritan.

Li Jinglong sudah dengan ketat mengisyaratkan Qin Wu tentang topik ini sebelumnya, jadi dia sudah menahan sedikit kegelisahan dalam hatinya, dan menambahkannya ke dalam hasratnya untuk dipromosikan dan menekan Li Jinglong untuk keluar dari tempatnya, dan dia menyebabkan keributan seperti itu. Itu juga adalah tahun di mana Li Jinglong berusia 18 tahun, jadi segalanya, dari ikatan persaudaraan sampai tawaran pernikahan, semua menghilang begitu saja.

“Seberapa besar dendamnya padamu!” Saat itu, akhirnya Hong Jun menyadari: kata-kata yang hari ini diucapkan Qin Wu keluar dari rasa bersalah yang ada di dalam hatinya. Menurut cerita Li Jinglong, setelah Qin Wu menerima promosi, dan setelah mendengar rumor itu, Hu Sheng memindahkannya ke regu lain. Pada hari-hari setelah itu, para prajurit di bawah kepemimpinan Li Jinglong memperlakukannya seperti mereka memperlakukan atasannya yang lain.

Li Jinglong menjawab, “Tidak apa-apa, bodoh bagiku untuk mengharapkan ketulusan dari persahabatan yang dangkal, jadi kesalahan itu ada pada diriku sendiri.”

“Hm–?” Ikan mas yao tampaknya mendengar sesuatu yang aneh di nada bicaranya, dan seluruh tubuh ikannya menjadi waspada saat menatap Li Jinglong.

Saat mengucapkan kata-kata itu, Li Jinglong tidak bisa menahan diri untuk tidak melirik ke arah Hong Jun lagi, tapi Hong Jun masih marah tentang bagaimana hal itu bisa terjadi. Tapi menurut apa yang Hong Jun ketahui dan dengar, dia tidak akan memikirkan tentang maksud yang lebih dalam di baliknya.

“Lalu apa kau menyukai Qin Wu?” Lanjut Hong Jun.

“Aku tidak menyukainya,” kata Li Jinglong dengan tajam. “Itu hanya karena dia masih muda, dan… dan… dan…”

Li Jinglong menundukkan kepalanya dan bergumam pada dirinya sendiri, “Dan keluarganya sedang dalam kondisi yang buruk, jadi aku secara khusus merawatnya sebentar. Kau tidak perlu marah atas namaku, aku sudah lama melupakan tentang masalah itu, sekarang aku sudah datang ke Departemen Exorcism. Semua orang sudah menganggapnya seperti ikan dalam air9, jadi tentu saja aku tidak akan memikirkan masalah seperti itu lagi.”

Hong Jun memikirkannya sejenak, dan komentar terakhirnya adalah, “Oh”.

Li Jinglong terdiam sesaat. Saat dia mengangkat matanya dan melihat ke arah Hong Jun lagi, Hong Jun menoleh ke arah ikan mas yao dan berkata, “Dan di sini aku pikir hanya pria dan wanita yang bisa melakukan ‘itu’, tapi ternyata sesama pria juga bisa melakukan ‘itu’.”

Ikan mas yao, “…..”

Li Jinglong, “…..”

Ikan mas yao, “Tapi sesama pria yang melakukan ‘itu’ tidak akan menghasilkan anak, dan aku tidak akan pernah melakukan ‘itu’ dengan ikan jantan.”

“Jadi bagaimana kalian para ikan melakukan ‘itu’?” Tanya Hong Jun ingin tahu.

Percakapan ini menjadi lebih canggung saat mereka melanjutkannya, dan Li Jinglong hanya ingin segera mengubah topik pembicaraan mereka saat ikan mas yao berkata, “Ini bukanlah sesuatu yang harus kau khawatirkan, untuk apa kau perlu mengetahui sebanyak itu? Tapi kembali lagi ke topik pembicaraan kita, jika kau benar-benar menyukai seseorang, maka tidak ada jalan lain; beberapa orang suka melakukan ‘ini’, beberapa orang suka melakukan ‘itu’. Alam manusia semuanya selalu inklusif seperti ini, jadi kenapa jika Li Zhangshi menyukai pria? Dia tidak membutuhkan penonton untuk mengunyah lobak dan menghawatirkannya. Ngomong-ngomong, Hong Jun? Bukankah kau menyukai rubah kecil itu?”

“Aku tidak menyukainya!” Kata Hong Jun. “Aku hanya merasa kasihan padanya.”

Li Jinglong segera mengambil sebuah gulungan dan melemparkannya pada Hong Jun untuk mengakhiri pembicaraan ini, dan berkata, “Coba lihatlah.”

Tahun kedua belas era Tianbao, hari kelima bulan kesebelas.

Kasus Departemen Exorcism: sebuah karavan menghadapi beberapa kesulitan (kasus pembunuhan).

Kesulitan: Tingkat Tulang Herring.

Area: Pengunungan Pinghe.

Yang terlibat dalam kasus: Karavan Kucha10 Dua Puluh Dua Wilayah Barat.

Rincian kasus: Pada hari kelima bulan kesebelas, karavan Kucha sedang melewati cabang pegunungan Qinling, di Pinghe Liang, mereka tiba-tiba disergap setelah tengah hari. Dua belas anggota kelompok itu dibantai secara brutal, pembunuhnya tidak diketahui, dan diduga ada yao yang menyebabkan keributan ini. Kasus ini sudah dipindahkan ke Departemen Exorxism Dinasti Tang yang Agung untuk ditangani.

Remunerasi (upah): Rasa terima kasih yang besar dan ucapan terima kasih langsung dari para pedagang Kucha dan utusan komersial yang tinggal di Chang’an, Han Guolan.

“Ayo kita lihat.”

“Sekarang sudah sangat terlambat, kita pergi besok saja,” kata Li Jinglong.

Senja semakin dalam, dan di malam musim gugur semakin terasa dingin. Mo Rigen dan kelompoknya sudah kembali, dan semua orang duduk untuk makan malam saat mereka mulai mendiskusikan hasil penemuan mereka.

“Kemana kalian pergi bermain sekarang?” Li Jinglong melihat bahwa mereka tidak bisa memakan makanan mereka, jadi dia menanyakan hal itu dengan ringan.

“Kami menemukan kasus yang melibatkan pembunuhan istri seseorang,” Mo Rigen mengerutkan keningnya saat dia mengangkat cangkirnya untuk minum air, dan dia berkata, “Seorang pandai besi berdebat dengan istrinya, jadi dia menggunakan pahatan dan palu logam untuk memukulnya sampai mati. Otaknya berceceran… di dinding, di tempat tidur…”

“Jangan katakan lagi!” Qiu Yongsi dan A-Tai segera menyela untuk menghentikan Mo Rigen menceritakan kembali adegan itu; membutuhkan banyak usaha untuk melupakannya.

Saat itu, Li Jinglong sedang meminum semangkuk sup telur kepiting11, dan meminumnya seperti tidak terganggu sama sekali. A-Tai kemudian melanjutkan, “Dan ada kasus lain, di mana seorang pasien terkena flu12 dan pergi ke dokter. Dokter itu adalah sewaan desa, dan saat dia melakukan pembuangan darah13, dia secara tidak sengaja membunuh orang itu. Dokter itu lari, dan keluarganya membawa peti mati ke depan Aula Chunlin.”

En,” Li Jinglong masih memikirkan karavan yang diserang itu, dan dia bertanya, “Ada berita apa lagi di sana?”

“Dari awal bulan sampai sekarang, semua kasus pembunuhan yang terjadi ada di gulungan ini,” kata A-Tai.

“Dari awal bulan kesebelas sampai sekarang, sudah terjadi banyak pembunuhan?!” Tanya Li Jinglong sambil meletakkan sumpitnya.

Mo Rigen menjawab, “Aku tidak tahu apa secara historis pembunuhan memang sering terjadi di Chang’an. Apa ini dianggap tidak normal?”

Qiu Yongsi berkata, “Lebih tepatnya, semua pembunuhan ini terjadi kemarin dan hari ini.”

“Dalam dua atau tiga hari terakhir, jika kita menghitung karavan pedagang, ada empat belas orang yang mati,” Li Jinglong mengerutkan keningnya. “Apa ini serius?”

A-Tai, “Jangan lupa, raja yao masih bersembunyi di suatu tempat.”

Hong Jun, “Apa dia mencoba untuk memprovokasi kita?”

Li Jinglong menghela napas panjang dan mengerutkan dahinya lagi. Dia tidak menanggapinya. Oleh karena itu, semua orang pergi untuk tidur jadi mereka bisa keluar besok pagi untuk menyelidikinya.

Di larut malam, Hong Jun berjongkok di tepi sumur untuk membersihkan mulutnya. Ikan mas yao menjulurkan kepalanya dari kolam, dan berkata “Hong Jun.”

Hong Jun menoleh, menaikkan alisnya, mengisyaratkan bahwa jika ada yang ingin kau katakan maka dia harus mengatakannya.

Ikan mas yao, “Apa kau pernah bertemu dengan seseorang yang ingin kau habiskan seumur hidupmu dengannya?”

“Apa maksudnya?” Hong Jun selesai membersihkan mulutnya dan duduk di pinggir kolam.

“Itu saat kau ingin bersama dengannya14 seumur hidupmu, dan kau tidak pernah berpikir lagi untuk melompati gerbang naga, hanya ingin tinggal bersamanya seumur hidupmu sampai kalian berdua menua, dan di hari kematiannya, kau berharap bahwa kau bisa pergi bersamanya,” mulut ikan mas yao terbuka dan tertutup saat dia mengatakannya dengan linglung.

“Ada,” Hong Jun tersenyum.

“Siapa?” Tanya ikan mas yao.

Hong Jun, “Ayah, Qing Xiong.”

Ikan mas yao berkata, “Maksudku bukan seperti itu, ah terserahlah.”

Ikan mas yao ingin kembali tidur, tapi Hong Jun menarik ekornya, menariknya keluar, dan bertanya, “Ada apa? Katakan padaku.”

Ikan mas yao berkata, “Saat kau bersamanya, saat kau berada di sampingnya, kau selalu merasa nyaman yang tidak bisa dilukiskan, dan kau tidak perlu memikirkan apapun…”

Hong Jun menjawab, “Li-Zhangshi ba.”

Ikan mas yao, “Pah!”

Hong Jun menjawab, “Zhangshi selalu bisa untuk diandalkan, dan dia orang yang baik, jadi yang harus aku lakukan hanyalah menyerahkan segalanya padanya, bukankah begitu? Zhao Zhilong apa yang terjadi padamu? Sepanjang hari ini kau sangat aneh.”

Ikan mas yao berkata, “Aku jatuh cinta pada seekor ikan koi.”

“Ah?” Hong Jun bertanya, “Apa artinya?”

“Aku ingin mulai membuat sebuah keluarga dengannya,” kata ikan mas yao. “Aku tidak ingin berpisah darinya.”

“Apa kau tidak ingin melompati gerbang naga? Hong Jun bertanya, “Kau tidak lagi ingin melompatinya?”

Ikan mas yao menyandarkan satu tangannya di tepi kolam, menopang kepalanya dengan tangannya itu, meniupkan beberapa gelembung, saat dia berkata, “Kata-kata itu hanya untuk menghibur diriku sendiri. Kita hidup dalam masyarakat, jadi kita semua harus memiliki mimpi, kan? Bahkan jika mimpi itu adalah sesuatu yang tidak akan pernah bisa tercapai?”

Hong Jun menggaruk kepalanya dan bertanya, “Jadi apa artinya cinta itu?”

Ay, kau tidak mengerti,” ikan mas yao tenggelam di dalam air. Dari bawah kolam, dia mengangkat matanya untuk melihat Hong Jun, dan tidak mengatakan apapun lagi.

Hong Jun baru saja akan memancingnya untuk melanjutkan pertanyaannya, tapi tiba-tiba rangkaian ketukan panik terdengar dari luar. Saat dia membuka pintunya, seseorang yang berlumuran darah bergegas masuk, suaranya bergetar saat dia berbicara, “Selamatkan aku… selamatkan aku… Kapten… maafkan aku… selamatkan aku …”

“Qin Wu!” Hong Jun kaget.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Secara khusus, mereka sering digantung di pintu untuk keberuntungan dan perlindungan. Bisa juga menjadi tradisi tahun baru di beberapa tempat.
  2. Untuk menghibur anak-anak yang ketakutan dan mengusir roh jahat yang menganggu mereka.
  3. Kasus yang penanganannya tertunda hingga pada akhirnya, kasus tersebut menjadi dingin dan cenderung tidak diurus lagi.
  4. Ini adalah potongan kayu yang disebut plakat sebelumnya; nama yang tepat adalah tablet. Ini adalah tablet kecil yang digantung di pinggang untuk membuktikan identitas seseorang. Ini adalah tablet kecil yang digantung di pinggang untuk membuktikan identitas seseorang
  5. Sembilan belas tahun, dan dia tidak tahu bagaimana membaca suasana.
  6. Tidak berhubungan satu sama lain seperti seekor kuda dan seekor sapi, frasa aslinya.
  7. Waktu minimun seorang janda harus berduka atas kematian suaminya.
  8. Untuk menyembunyikan kebenaran dari khalayak umum.
  9. Membuatnya tampak seperti mereka ditakdirkan untuk berada di lingkungan tersebut.
  10. Kerajaan Buddha kuno di sepanjang Jalur Sutra, di utara Cekungan Tarim.
  11. Sup telur kepiting.Sup telur kepiting
  12. “Batuk angin hangat”, atau penyakit yang disebabkan karena terkena angin terlalu banyak, yang menyebabkan panas (demam) dan batuk.
  13. Pembuangan darah dari pasien untuk mencegah atau menyembuhkan penyakit.
  14. Dia perempuan dan dia laki-laki dalam bahasa China terdengar sama (ta 他(laki) 她 (perempuan)). Dalam bahasa inggrisnya memakai she. Disini ikan mas yao mengatakan ‘she’ tapi tergantung interpretasi dari pendengarnya, yaitu Hong Jun. (Tahu sendiri ni anak kek mana..)
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments