“Di jembatan itu tergantung berbagai lentera yang cerah, dan seluruh pemandangannya tampak seperti alam mimpi.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Angin musim gugur berhembus saat senja tiba. Anggota Departemen Exorcism dengan semangat mengikuti di belakang Li Jinglong saat mereka pergi ke rumah bordil mengikuti dekrit kekaisaran.

“Untuk sebentar saja, tolong tahan sedikit diri kalian,” Li Jinglong secara khusus memerintahkan mereka.

Ai yah! Kapten Li! Bukan, bukan, itu adalah Li Zhangshi——!”

Nightingale of the Spring Dawn adalah rumah hiburan dan rumah bordil terbesar dan termewah di Chang’an, dan bahkan mengalahkan Yishi Lan yang terpelajar. Tempat ini dipenuhi dengan denting ceri merah, dan alam willow hijau1, setelah memasuki tempat ini sikapnya menjadi sombong dan percaya diri.

“Hari ini aku tidak akan bermain,” kata A-Tai. “Aku hanya akan mendengarkan musik dari kalian semua.”

Para wanita yang sudah berkumpul merasakan kekecewaan yang luar biasa saat si pemilik tua mempersilahkan mereka berlima menuju ke kursi paling megah dan mewah yang ada di seluruh aula ini. Saat Li Jinglong berjalan, musik dan tarian di aula belum dimulai dan para pelanggan tertawa dan mengobrol dengan antusias, tapi saat mereka melihat Li Jinglong melewati mereka, mereka semua langsung terdiam.

Saat Li Jinglong melewati bagian samping dari Nightingale of the Spring Dawn, dia dengan sengaja mendekati kolam besar tempat beberapa ikan koi2 berada. Dia dengan cepat mengguncang tas kainnya untuk mengirim ikan mas yao ke dalam kolam.

“Bersenang-senanglah,” kata Li Jinglong.

“Terima kasih!” Ikan mas yao menjulurkan kepalanya dari kolam, sebelum menyelam kembali dengan sikap sombong dan percaya dirinya menuju ke arah sekelompok ikan. Ikan-ikan itu terkejut dan melarikan diri menuju ke empat arah, dan ikan mas yao memeluk salah satu ikan koi, dan berteriak, “Jangan pergi! cantik!”

Tidak lama kemudian, desas-desus kembali terdengar. Topik pembicaraan panas di seluruh Chang’an adalah kejadian yang terjadi saat ujian kekaisaran, dan dengan Li Jinglong yang menangkap para yao3, seluruh kota menjadi gempar. Berita itu tidak bisa dihentikan, dan menyebar dengan cepat; rumor adalah rumor, dan di mana-mana terdengar spekulasi orang-orang tentang kelompok ini.

Pelayan mengantarkan mereka ke area tempat duduk terbesar yang ada di aula sebelum memasang layar pemisah dan mempersilahkan mereka untuk duduk. Tiga di antaranya ada di sisi kiri, sedangkan dua sisanya ada di sisi kanan; Qiu Yongsi dan A-Tai duduk di satu sisi, sedangkan Li Jinglong, Hong Jun, dan Mo Rigen duduk di sisi yang lain. Li Jinglong kemudian meminta layar lain yang lebih kecil untuk memblokir antara sisi kiri dan kanan, dan dengan sengaja menyembunyikan A-Tai dan Qiu Yongsi dari yang lain, dua orang itu adalah yang paling sering pergi ke rumah bordil, layar kecil itu dipasang untuk mencegah anak kecil mempelajari kebiasaan buruk.

Mereka bertiga langsung melihat ke aula yang berkilauan, yang menutupi hampir setengah hektar dan didekorasi dengan gaya yang sangat mewah dan penuh dengan hiasan. Meskipun layar lipat sudah dipasang di antara kedua sisi itu, suara wanita yang sedang tertawa dan mengobrol melayang-layang ke arah mereka. Saat Hong Jun mendongakkan kepalanya sekali lagi, dia melihat bahwa dari tiga tingkat Nightingale of the Spring Dawn, masing-masing tingkat lebih tinggi dari bawahnya, dan bahkan ada jembatan kayu yang dibangun di atasnya. Di jembatan itu tergantung berbagai lentera yang cerah, dan seluruh pemandangannya tampak seperti alam mimpi.

“Tuan muda, di antara para gadis yang kami miliki, yang mana yang Anda inginkan?”

“Tidak seorangpun,” Li Jinglong dengan tegas menolak pemilik tua itu.

“Kalau begitu biarkan para gadis itu…”

Li Jinglong: “Tidak perlu.”

“Dua Tuan Muda yang lain, apa kalian….”

Li Jinglong: “Tidak perlu.”

Hong Jun: “…..”

Mo Rigen: “….”

“Untuk apa kita datang ke sini?” Tanya Hong Jun pada Mo Rigen.

Mo Rigen merasa bahwa ini sangat lucu, dan dia menjawab, “Kau harus menanyakan hal itu pada Zhangshi, aku sendiri tidak tahu.”

Li Jinglong sedang makan anggur yang ada di meja. Dia menjawab, “Mendengarkan musik, melihat tarian, menghabiskan beberapa uang, dan setelah itu, kita akan kembali ke Departemen Exorcism untuk tidur.”

Hong Jun bertanya, “Sebentar lagi, apa akan ada orang yang menari?”

Li Jinglong, “Iya, dan di sana akan ada pemain qin juga… Mo Rigen, jika kau ingin mencari seorang gadis, pergilah untuk duduk di sisi lain dari layar.”

Mo Rigen tersenyum. “Aku sudah mengatakan padamu bahwa aku harus menyimpan pengalaman pertamaku. Malam ini, aku berada di sini hanya untuk mendengarkan permainan qin dan musik.”

“Menyimpan?” Li Jinglong sedikit terkejut.

Mo Rigen memikirkannya beberapa saat sebelum dia mengangguk, dan Li Jinglong tidak perlu repot-repot untuk bertanya lagi. Mo Rigen kemudian melanjutkan, “Apa Zhangshi tidak akan membiarkan Hong Jun…”

“Dia tidak memerlukannya.” Li Jinglong dengan tanpa ampun memotong kalimat Mo Rigen, sebelum melihat ke arah Hong Jun dan bertanya, “Apa aku benar?”

Hong Jun memikirkan apa yang sudah Li Jinglong jelaskan padanya malam itu. Awalnya dia sedikit merasa geli, tapi sekarang setelah seember air dingin diguyurkan padanya, dia tidak bisa menahan dirinya untuk membalasnya sedikit, jadi dia berkata, “Sebenarnya aku juga bisa melakukannya.”

“Kalau begitu pergilah ke sisi yang lain.” Li Jinglong menunjuk ke arah Qiu Yongsi dan A-Tai. “Sisi ini untuk orang-orang yang baik. Kau ingin duduk bersama kami atau pergi ke sisi yang lain?”

Li Jinglong berkata, “Pikirkan hal itu baik-baik, kau tidak diperbolehkan untuk berganti tempat duduk lagi. Sebentar lagi kita akan makan cherry biluo.4

Hong Jun: “Apa? Kita akan makan apa? Apa itu cherry biluo? Aku tidak ingin pergi ke sisi yang lain lagi, jadi… bolehkah aku minum sedikit anggur?”

Minum anggur sepertinya tidak masalah, dan Li Jinglong dengan senang hati memesan beberapa makanan dan anggur sebelum mengirim seorang pelayan menuju ke toko yang sudah dibuka oleh Jenderal Han di kedai sebelah untuk membeli beberapa cherry biluo. Hong Jun itu mudah untuk dibujuk; dua kesenangan dalam hidupnya adalah makanan dan nafsu, dia tidak akan memperdulikan nafsunya saat makanan akan dengan mudah menenangkannya, terlebih lagi saat semua yang dikatakan oleh Li Jinglong terdengar sangat enak.

“Tapi tuan-tuan muda sekalian, sesaat lagi lagu dan tarian akan dimulai, pasti akan ada seseorang yang melayani dan menuangkan anggur untuk kalian.” Pemilik tua itu datang lagi. Dia bertanya, “Bagaimana kalau kami mencarikan seorang untuk kalian yang nantinya akan duduk di sisi sudut?”

Li Jinglong baru saja akan menolaknya, tapi tiba-tiba Hong Jun teringat akan sesuatu, dan dia bertanya pada pemilik tua itu, “Apa kau tahu Sang‘er?”

Pemilik tua itu segera menjawabnya “ya, ya, saya tahu”, sebelum dia berbalik dan menyuruh seseorang untuk mencarinya, dan Li Jinglong hanya bisa terdiam dan membiarkan semua itu terjadi. Hong Jun berkata, “Aku pasti tidak akan mencoba untuk melakukan apa pun di sini.”

“Kau tampaknya mengerti dengan sangat baik,” Mo Rigen tersenyum.

Dalam sekejap Sang’er segera bergegas, dan Hong Jun menyapanya. Intinya, Sang’er adalah “teman” pertama yang dia dapatkan saat dia datang ke Chang’an, dan melihat Sang’er lagi membuatnya sangat senang. Secara teknis, Sang’er hanyalah salah satu dari banyak pelayan untuk gadis-gadis yang ada di Nightingale of the Spring Dawn, dan dia tidak pernah menyangka akan ada pelanggan yang memintanya secara khusus, dan pada saat itu yang menyuruhnya adalah si pemilik tua, jadi dia juga merasa sangat senang.

Saat mereka berdua melihat satu sama lain, mereka berdua mulai tersenyum. Sang’er melihat Li Jinglong sebelum melihat kembali ke arah Hong Jun, dan di dalam benak Li Jinglong dipenuhi dengan kecurigaan: bagaimana Hong Jun bisa berteman dengan “Sang‘er” ini? Tiba-tiba, Sang’er berkata, “Yo, itu adalah Kapten Li! Kalian berdua bersama! Sejak kapan kau dekat dengannya?”

Li Jinglong yang saat itu sedang minum air, tersedak dan mengeluarkan semua airnya. Di sampingnya, Mo Rigen tertawa terbahak-bahak sampai dia merosot ke samping meja.

“Kami sudah bersama untuk waktu yang lama!” Hong Jun tersenyum. “Sang‘er, bagaimana kalau kau ke sini dan menuangkan anggur untuk kami? Aku akan memberimu uang!”

Sang‘er menyeringai saat dia berlutut di area tempat duduk, mengangkat kendi dan mulai menuangkan anggur. Di kendi itu ada Lanling Daqu5 yang luar biasa, yang sudah diseduh sampai warnanya menjadi amber6. Saat anggur itu dituangkan ke dalam mangkuk porselen putih, aroma anggur bisa tercium di udara, sangat cocok dengan ungkapan, “Anggur terbaik Lanling seperti bunga tulip, di dalam mangkuk batu giok menghasilkan cahaya berwarna amber”; ini adalah anggur terbaik yang mereka miliki di tempat ini.

“Jangan minum terlalu banyak,” Li Jinglong memerintahkan Hong Jun. “Anggur ini sangat kuat.”

Mo Rigen sedang memakan beberapa buah kering, dan dia mengatakan dengan geli, “Bukankah ini adalah cuka?”

Sang’er berkata, “Bagaimana mungkin! Ini adalah anggur terbaik yang kami miliki.”

Mo Rigen menggosok hidungnya dan berkata, “Tapi kenapa aku selalu merasa bahwa area di sekitar kami ini baunya sangat asam.”

Li Jinglong, “….”

Sang‘er mengerti apa yang diisyaratkan oleh Mo Rigen, dan dia juga mulai tersenyum saat dia dengan buru-buru  berkata, “Tuan Muda, jika Anda bisa bergeser sedikit…”

Li Jinglong berkata, “Mo Rigen, kau…”

Sang’er terus mendorong Hong Jun untuk bergeser ke sisi Li Jinglong sebelum dia berpindah tempat duduk, lalu duduk di sebelah Mo Rigen, dan Mo Rigen tersenyum. “Sekarang, aromanya sudah seperti anggur.”

Hong Jun, “???”

Mereka bergeser jadi Hong Jun duduk tepat di sebelah Li Jinglong, dan dia harus membungkuk sedikit untuk berbicara dengan Sang‘er. Punggungnya bersandar pada separuh tubuh Li Jinglong, dan Li Jinglong membiarkan Hong Jun bersandar padanya, dan tidak mengatakan apapun lagi. Tidak lama kemudian, pelayan itu mengeluarkan cherry biluo yang sudah dia beli, dan semua orang mengeluarkan suara “wa.”

Cherry Biluo itu terbuat dari ceri yang diawetkan sebagai isian utamanya, dan di dalam cangkang yang berbahan dasar telur dibungkus dengan daging tenderloin domba panggang, keju segar, untaian tipis okra, bagian tengah sayuran7, dan isian yang serupa. Semuanya dikukus sampai matang, sebelumnya daun mint di cincang dan ditaburkan di atasnya. Rasanya enak, manis, gurih dan lezat, dan saat di dalam mulut rasanya tidak terlalu berlebihan.

“Makanan enak apa yang kalian dapatkan?” Qiu Yongsi menjulurkan kepalanya dari layar sebelah untuk melihat, dan apa yang dilihatnya benar-benar menakjubkan. Dia buru-buru bertanya, “Apa itu dari Jenderal Han?”

“Hanya meja ini yang mendapatkannya,” jawab Li Jinglong dengan dingin. “Jika kau ingin memakannya, maka belilah sendiri.”

Li Jinglong sudah membeli empat porsi cherry biluo, tapi dia tidak menyangka bahwa Sang’er akan bergabung bersama dengan mereka, jadi dia hanya bisa memberikan seporsi untuknya juga. Setelah Hong Jun memakan bagiannya, dia bertanya, “Apa masih ada lagi? Ayo kita dapatkan lagi.”

Sebagai gantinya, Li Jinglong menyerahkan porsi miliknya untuk dimakan oleh Hong Jun sebelum dia menoleh untuk melihat ke aula besar, membatin dalam hatinya, kenapa mereka belum mulai? Dan saat dia menoleh untuk melihat Hong Jun, cherry biluo yang lain juga sudah menghilang.

“Apa masih ada lagi?” Tanya Hong Jun lagi.

“Apa kau mempelajari hal ini dari Zhao Zhilong?” Kata Li Jinglong. “Langsung menelan semuanya saat kau makan?”

Hong Jun berkata, “Tapi aku sudah menghabiskannya.”

Li Jinglong hanya bisa menjawab, “Tidak ada lagi. Aku tidak bisa membiarkanmu makan sampai kau merasa puas, agar kau terus memikirkannya.”

Hong Jun hanya bisa menerima apa adanya, dan dia mulai bertanya-tanya apa dia bisa mendapatkan setengah bagian yang masih dimiliki Mo Rigen di tangannya, tapi Mo Rigen sudah hampir menghabiskan miliknya sendiri. Li Jinglong berkata, “Ada begitu banyak makanan lezat di dunia ini. Suatu hari nanti aku akan mengajakmu untuk mencoba semuanya secara perlahan.”

Di lantai dua dan tiga yang ada di atas kepala mereka, para pelayan sudah berkeliling dan mematikan lentera. Aula meredup karenanya, dan semua pembicaraan mereka langsung berhenti. Di dalam kegelapan, sebuah suara “ding” bergema, dan seluruh aula menjadi hening. Segera setelah itu, pipa8 mulai dimainkan, dan musik itu terdengar seperti air yang mengalir; petikan yang terus berkelanjutan seperti salju putih yang bergemuruh menuruni gunung tinggi dalam sebuah longsoran salju, berubah menjadi jutaan tetesan air, yang menghujani para penonton.

Saat alunan suara itu berhenti berbunyi, beberapa pipa mulai dimainkan, menyatu secara halus dengan pipa timbal, seolah-olah ratusan burung mengikuti burung phoenix saat mereka terus menerus memetik senarnya. Suara yang keluar dari pipa itu menyelimuti seluruh aula dan menggema ke langit yang ada di atas!

Setelah mendengar sepuluh jari yang berbakat ini memetik senar pipa, semua orang bersorak dan mulai bertepuk tangan. Hong Jun sudah lama melupakan apa yang ingin dia katakan saat dia bergegas berbalik dan mengintip ke dalam aula, matanya dipenuhi dengan kegembiraan; alunan suara itu benar-benar terdengar sangat bagus!

Kicauan burung terdengar; itu adalah pemain kouji9. Segera setelah itu, semua layar lipat ditarik ke atas berturut-turut, dan gadis-gadis yang sudah menunggu di bawah layar lipat, masing-masing dari mereka mengangkat mangkuk kaca di tangan mereka. Di setiap mangkuk ada cahaya, dan lentera warna-warni mulai meninggalkan layar lipat itu, lalu mereka berjalan dengan langkah cepat menuju ke tengah aula.

Di lantai dua dan tiga, penari pengiring menampakkan diri mereka satu demi satu. Dengan kecantikan mereka yang seragam dan tarian mereka yang seragam dengan para penyanyi, tangan mereka memegang lentera, pinggang mereka diikat dengan kain satin, dan mereka turun dari ketinggian dengan suara ‘shua.’

“Wa …” Ini adalah kali pertama dalam hidup Hong Jun dia melihat pemandangan seperti itu. Li Jinglong menjelaskan padanya, “Nightingale of the Spring Dawn10, seperti namanya.”

Mangkuk kaca yang didekorasi dengan mewah berkelap-kelip seperti cahaya di musim semi, dan para penari berputar-putar di depan area tempat duduk panjang tempat mereka berada, senyum manis tampak terlihat di wajah mereka.

Beberapa orang di aula sudah pernah melihat tarian ini sebelumnya, tapi mereka tetap tidak bisa menahan sorakan mereka. Hong Jun berseru, “Ini sangat indah!”

Seolah-olah ratusan burung sedang menyambut musim semi, dan kehidupan bermunculan secara berlimpah, para penari yang membawa mangkuk kaca terlebih dulu berkumpul di tengah, sebelum menyebar ke sisi samping, memperlihatkan layar lipat yang lebih mirip sesuatu dari pemandangan di lentara yang berputar. Di balik layar lipat itu ada bayangan seseorang yang anggun sedang memegang pipa di tangannya; dia memang pemimpin konser musik yang sebelumnya.

Suara petikan pipa sekali lagi bergema, dan wanita itu dengan lembut membuka bibirnya dan mulai bernyanyi. “Hujan dan debu tipis di pagi hari di Kota Wei, penginapan itu sehijau pohon willow….”

Hong Jun: “!!!”

Karya itu disebut “Tiga Penyangga Jalur Yang”, dan itu adalah karya musik yang akhir-akhir ini populer di Chang’an. Meskipun sudah dimainkan berulang kali, pemandangan musim semi yang indah ini, di mana bayangan yang ada di samping perlahan menghilang di bawah cahaya, memberikan rasa yang benar-benar baru.

Sang’er membungkuk dan pergi untuk mengambil lebih banyak anggur. Hong Jun merasa bahwa dia sedikit mabuk, jadi dia bersandar di bahu Li Jinglong, dan dia dengan bingung memperhatikan wanita pemain pipa itu, yang bernyanyi dengan suara lembut, “Saya meminta tuan ini untuk minum secangkir anggur lagi…”

Salah satu tangan Li Jinglong ada di atas meja, dan dengan lembut menepuk sisi tangan Hong Jun saat mereka berdua bergumam dan bernyanyi bersama, “…pergi ke timur dari Jalur Yang… tidak ada musuh di sana…”

Panggung tempat duduk wanita yang memainkan pipa itu perlahan menuju ke area Li Jinglong dan Hong Jun di bawah gabungan dari kelompok wanita itu, dan saat lagu berakhir dia memadukannya dengan bagian yang lain. Dia bernyanyi dengam suara lembutnya, “Rerumputan di utara sehijau giok, dan mulberry merendahkan cabang hijaunya…11

“Li Bai! Itu salah satu karya milik Li Bai!” Setelah mendengar puisi idolanya dimainkan, Hong Jun menjadi langsung bersemangat.

Li Jinglong tidak tahan untuk tidak tersenyum saat dia mendengarnya, dan dia meletakkan satu tangannya di bahu Hong Jun. Wanita pemain pipa itu sudah berada dia di depan tempat mereka duduk, dan wanita itu menatap lurus ke mata Hong Jun saat dia bernyanyi, “Ketika kamu12 mengingat hari-hari di masa lalu, itulah saatnya hatiku13 hancur…”

Hong Jun juga mulai tersenyum. Ini adalah hal yang sangat menyenangkan untuk mata dan hati!

Li Jinglong melihat senyum wanita pemain pipa yang dilemparkan pada mereka, dan sekali lagi dia menutup wajahnya.

“… Karena aku tidak tahu angin di musim semi, mengapa dia memisahkan tirai di samping tempat tidurku?” Setelah menyanyikan baris ini, pemain pipa cantik itu menundukkan kepalanya, dan di dalam tatapannya tampak ada sebuah kesedihan. Suaranya manis, dan pelataran tempat di mana dia duduk mundur ke belakang.

Pada saat itu semua orang di aula bertepuk tangan dengan meriah, dan saat mereka akan memberikan uang tip pada para pemain, wanita pemain pipa itu tiba-tiba tersenyum. Di atas kepala mereka, api bergejolak, dan Hong Jun sangat terkejut sampai dia melompat dan menengadahkan pandangannya ke atas — hanya ada para pelayan yang menyalakan lentera besar pemandangan berputar14 yang tergantung di lantai tiga.

Setelah lentera pemandangan berputar dinyalakan, seluruh aula utama Nightingale of the Spring Dawn diterangi oleh cahaya yang terang, dan burung bernyanyi yang tidak terhitung jumlahnya muncul di layar lipat, menciptakan kontras dengan pemandangan redup sebelumnya. Saat lentera pemandangan berputar secara perlahan, tampak seolah-olah burung yang tidak terhitung jumlahnya terbang mengelilinginya.

Saat Hong Jun menundukkan kepalanya lagi, dia melihat bahwa pemain pipa itu sudah berada di belakang pelataran yang perlahan berputar, kemudian menampakkan seorang pria kurus, tinggi, setengah baya, dengan pipa di tangannya.

Para penari yang mengiringinya juga sudah pergi, dan aula yang terang benderang ini menjadi panggung untuk pria paruh baya ini. Pria itu sepertinya tidak ingin memamerkan keterampilan bermusiknya, dan dia hanya mengusap senar pipa dengan satu tangannya, mengeluarkan nada yang tidak terhitung jumlahnya, sebelum dia bernyanyi, “Bunga merah tumbuh di negara selatan, berapa banyak yang akan bertunas di musim semi? Aku harap kamu akan memetik banyak — sebagai simbol kerinduan bersama kita…15

Dalam sekejap Hong Jun terpesona akan pria itu. Suara nyanyian orang ini sangat berbeda dengan A-Tai; di mana suara A-Tai jelas dan jernih, sedangkan suara pria ini berat dan parau. Tapi saat dia bernyanyi, nyanyiannya mirip dengan A-Tai seperti ada perasaan tertentu yang menusuk langsung ke hati seseorang, mengirimkan rasa geli di seluruh kulit kepalanya.

“Li Guinian16?!”

Di Nightingale of the Spring Dawn, semua tamu gaduh. Beberapa orang meneriakkan nama master musik itu, tapi mereka segera ditenangkan oleh orang lain yang ada di sekitar mereka.

Di balik layar pemisah yang ada di samping mereka, tiba-tiba terdengar suara piring terbalik.

Hong Jun bertanya pada Li Jinglong, “Dia bernyanyi dengan sangat baik! Siapa dia?”

“Li Guinian,” Li Jinglong segera menjawabnya saat dia tersenyum dan mengamati Li Guinian.

Orang itu merupakan musisi nomor satu di ibu kota, Li Guinian, dan saat dia melihat Li Jinglong, dia mengangguk dan tersenyum. Hong Jun berseru, “Kalian saling mengenal satu sama lain?”

En.” Li Jinglong bersandar pada layar lipat saat dia mengulurkan satu tangan pada Hong Jun, untuk membuatnya bersandar lebih dekat padanya, dan dia dengan malas berkata, “Orang ini biasanya tidak datang ke Nightingale of the Spring Dawn untuk bermain, tapi hari ini dia datang untuk memberiku beberapa wajah.17

Sekarang akhirnya Hong Jun mengerti: Li Guinian secara khusus diundang oleh Li Jinglong!

Li Guinian sekali lagi memetik senar pipanya, tapi kali ini dia memulai dengan kalimat, “Di musim semi sungai naik setinggi laut, bulan yang bersinar terang di atas laut tampak terlahir dari pasang… setelah mengikuti riak cahaya di ombak ribuan li, di manakah sungai pada saat musim semi berada tanpa adanya cahaya bulan18?”

Di atas, sekali lagi lentera pemandangan berputar meredup saat sekelompok wanita berkerumun, berbaris di belakang Li Guinian, masing-masing dari mereka memegang pipa di tangannya saat mereka bergabung dengannya. Suara dalam Li Guinian terjalin bersama dengan harmoni paduan suara pipa, seolah-olah gelombang lembut membawa mereka, dan lentera yang cerah serta bulan menerangi malam musim semi selama ribuan li.

Hong Jun mendengarkan lagu itu dengan penuh kegembiraan, sampai “seperempat bulan19 diam-diam bersembunyi di balik kabut laut, dan jalan di antara “Jieshi dan Xiaoxiang”20 tidak terbatas.” Kemudian, Li Guinian berhenti untuk mengambil napas, sebelum melanjutkan, “Siapa yang tahu berapa banyak yang akan kembali dengan cahaya bulan, bulan yang terbenam menyebarkan kerinduan ke seluruh pepohonan di tepi sungai.” Suara petikan pipa itu perlahan-lahan memudar, dan hati Hong Jun tampaknya mengikuti pasang surut air pasang, perlahan-lahan kembali ke tempatnya. Aula besar itu juga perlahan-lahan menjadi gelap.

“Malam ini bisakah aku mencarinya untuk bermain?

“Li Guinian tidak menjual tubuhnya,” Kata Li Jinglong dengan sedikit mabuk. Dia tidak tahu apa dia harus tertawa atau menangis.

“Aku ingin memintanya untuk mengajariku tentang seni,” kata Hong Jun dengan bersemangat. “Dia bernyanyi dengan sangat bagus!”

“Apa kau sudah melupakanku?” Tanya A-Tai dengan sedih dari sisi lain dari layar lipat.

Hong Jun tersenyum. “Aku sangat berharap akan ada hari di mana kalian berdua tampil di panggung yang sama. Aku yakin semua orang di Chang’an tidak akan pernah berhenti membicarakan kalian nantinya.”

“Aku tidak bisa dibandingkan dengannya,” kata A-Tai.

Qiu Yongsi berkata, “Zhangshi, kau mengenal Li Guinian? Aku belum pernah mendengarmu membicarakannnya sebelumnya.”

Li Jinglong berkata, “Di tahun-tahun sebelum dia belum menjadi terkenal, aku sering menghabiskan uang untuk mendukung penampilannya, itu saja. Sekarang dia adalah musisi kerajaan yang terkenal, aku tidak bisa lagi untuk melihat penampilannya, tapi yang harus aku lakukan hanyalah membuang wajahku untuk membujuknya agar dia memainkan beberapa lagu.”

Aula itu sekali lagi diterangi oleh cahaya, dan kali ini paduan suara alat musik mulai dimainkan secara bersamaan. Gadis-gadis di aula mulai menari, mengibaskan lengan baju mereka dan memutar-mutar pakaian mereka. Sekarang setelah Li Guinian menunjukkan wajahnya, lagu dan tarian malam lainnya menjadi biasa saja jika dibandingkan dengannya. Hong Jun terus mengingat “Malam Musim Semi di Sungai yang Penuh Bunga, Cahaya Terang Bulan” milik Li Guinian, dan dia tampaknya sudah kehilangan hatinya karenanya.

Saat geng kedua21 datang, akhirnya hiburan berakhir saat Chang’an memasuki jam malam yang biasa. Para pelanggan tidak bisa menang melawan kekuatan dari minuman keras itu, dan satu demi satu mereka memeluk seseorang saat mereka dibawa ke lantai dua dan tiga untuk tidur. Selama satu malam itu, Hong Jun berhasil meminum anggur seolah-olah itu adalah air, dan dia sangat mabuk sampai dia terjatuh di atas meja. Li Jinglong mengguncangnya dengan lembut, bertanya, “Ay, haruskah kita kembali?”

Qiu Yongsi datang untuk melihatnya, tapi Li Jinglong mengatakan bahwa dia bebas untuk pergi sesuka hatinya. Mo Rigen berbalik untuk melihat bulan di musim gugur. Li Jinglong ingin membawa Hong Jun kembali, tapi dia merasa bahwa malam ini cukup dingin, jadi dia hanya bisa mengumpulkan beberapa layar lipat di sekitar mereka yang ada di aula dan hanya bisa melakukan hal itu untuk malam ini. Hong Jun, dengan aroma alkohol, mengangkat matanya untuk melihat Li Jinglong, dan dia berkata, “Zhangshi…”

Alkohol juga memengaruhi Li Jinglong, dan dia bertanya, “Apa kau ingin air?”

“Kau… kembalikan Cahaya Hatiku,” Hong Jun tersenyum dan berkata, “Aku ingin pulang ke rumah.”

Li Jinglong: “….”

Hong Jun kemudian berguling lagi dan tertidur.

Li Jinglong tidak berdaya untuk melakukan apa pun kali ini, jadi dia menarik jubahnya sedikit sebelum dia berbaring di sisi Hong Jun dan tertidur, keduanya berbaring menempel satu sama lain.

Langit sudah hampir cerah, dan Mo Rigen pergi entah ke mana saat Li Jinglong menepuk-nepuk Hong Jun. Pengaruh alkoholnya sudah sedikit berkurang, dan dia meminta Hong Jun untuk kembali bersamanya.

Saat mereka berdua menunggangi kuda mereka di atas “Jembatan Sembilan Tikungan”22, Li Jinglong dengan sengaja melambatkan kudanya sedikit, dan melihat bahwa Hong Jun tidak memprotesnya, bertanya, “Apa kau ingin turun dan berjalan-jalan sedikit?”

Pagi di musim gugur ditutupi oleh kabut tebal, dan pengaruh alkohol Hong Jun baru saja hilang, jadi saat dia merasakan angin dingin menerpa dirinya, dia hanya ingin muntah. Dia pergi ke bagian bawah Jembatan Sembilan Tikungan untuk muntah di sana. Saat dia menoleh ke belakang, Li Jinglong menyerahkan tabung bambu berisi air agar dia bisa berkumur, dan setelah dia berkumur, Hong Jun kembali tersandung. Saat dia berada di bawah pohon maple, dia tiba-tiba teringat akan rumahnya.

Kemarin malam, pemandangan ratusan burung beterbangan dan burung bulbul bernyanyi bersamaan mengingatkannya pada noda awan emas di sekitar Istana Yaojin, dan dia menjadi sedih tidak terkendali.

“Apa itu karena aku menghancurkan Cahaya Hatimu, jadi sekarang kau tidak bisa pulang ke rumah?” Dahi Li Jinglong samar-samar berkerut saat dia melihat ke arah Hong Jun.

Li Jinglong menyuruhnya duduk di bawah pohon sebentar sementara dirinya menunggu kios makanan di pasar buka hingga mereka bisa sarapan sebelum mereka kembali ke Departemen Exorcism. Sama seperti sebelumnya, Hong Jun masih linglung karena pengaruh dari alkohol, dan dia berkata pada Li Jinglong, “Aku akan membawamu kembali ke rumahku untuk bermain. Di belakang gunung, di sana ada… begitu banyak burung.”

Li Jinglong mulai tersenyum, dan dia bertanya, “Kapan kita harus pergi?”

En,” jawab Hong Jun. “Kita akan pergi besok pagi…”

Hong Jun meringkukkan dirinya di tubuh Li Jinglong, dan Li Jinglong hanya bisa membiarkannya; dia tidak ingin mendorongnya menjauh lagi. Di bawah Jembatan Sembilan Tikungan, dedaunan maple menari-nari, dan saat Hong Jun semakin meringkuk di tubuh Li Jinglong, wajahnya bergesekan dengan dadanya, dan dia merasa sangat nyaman. Saat dia masih kecil dia juga pernah berbaring seperti ini di garpu pohon23 untuk tidur siang, seperti jaguar yang tergantung di pohon, dan saat angin bertiup, dedaunan mengeluarkan suara “sha sha” saat mereka bergesekan satu sama lain, memenuhi suasana disekelilingnya dengan keanggunan dan kebebasan.

Ay.” Kepala Li Jinglong mulai sakit, dan dia berkata, “Jangan tidur lagi, ayo kita kembali dan tidur…  Bangunlah.”

Hong Jun tidak menjawabnya. Li Jinglong memiringkan kepalanya dan napasnya menjadi kasar, dan akhirnya dia juga tertidur di bawah pohon.

Sebuah kereta kuda melewati Jembatan Sembilan Tikungan, dan mengeluarkan suara yang sangat pelan. Di dalam langit yang tertutupi oleh kabut ini, Nyonya Guoguo, yang ada di dalam gerbong, mengangkat tirai yang menutupi jendelanya, lalu melirik ke bawah ke arah bawah jembatan.

Di bawah langit yang dipenuhi oleh dedaunan maple, Li Jinglong bersandar ke pohon, dengan Hong Jun meringkuk di atasnya seperti seekor anjing.

“Nyonya,” kata seorang pria yang mengenakan jubah dengan pelan.

“Seperti apa latar belakang keluarganya?” Tanya Nyonya Guoguo dengan suara yang dalam.

Pria itu menggelengkan kepalanya dan menjawab, “Xuanyin secara khusus melakukan penyelidikan, tetapi dia tidak dapat menemukan latar belakangnya.”

Tatapan Nyonya Guoguo kembali dari dasar Jembatan Sembilan Tikungan, lalu menatap pria itu. Pria itu melepas jubahnya, menampakkan wajah yang sangat jelek dan ganas, otot-otot di wajahnya kusut dan kurus, dan alis serta matanya berkilauan karena kebencian. Mulut peraknya yang tipis menunjukkan empat giginya yang tajam, dan di bawah lehernya ada sebuah tanda. Bekas luka bakar itu merupakan tanda Yazi, salah satu dari “sembilan putra naga”24.

“Beri tahu Baxia dan Suanni,” kata Nyonya Guoguo dengan muram. “Saat waktunya tiba, mereka akan bertindak sendiri-sendiri. Pastikan untuk membuat Li Jinglong tetap hidup agar kita bisa mengulitinya dan menggantungnya di luar gerbang Kota Chang’an.”

Yazi menjawab, “Kita bisa melakukannya malam ini. Tidak peduli seberapa siap para exorcist itu, mereka hanya berlima, dan mereka tidak akan bisa menang melawan kita dan Xuanyin.”

“Kita harus bermain dengan aman,” kata Nyonya Guoguo. “Tang yang Agung belum ditakdirkan untuk berakhir, dan sampai pada saat terakhir, kita tidak boleh terlibat dalam pertempuran kecil untuk mencegah murka takdir.”

Yazi hanya bisa membungkuk dan setuju pada Nyonya Guoguo, dan dia meninggalkan gerbong kereta saat dia meninggalkan Jembatan Sembilan Tikungan di belakangnya, menuju ke istana kerajaan.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Hedonistik, materialistis. Matre.
  2. Perbedaan antara ikan mas dan ikan koi adalah bahwa semua ikan koi adalah ikan mas, tapi tidak semua ikan mas adalah ikan koi.
  3. Dalam bahasa China, “yao”, seperti kebanyakan kata benda lainnya, bisa tunggal atau jamak tergantung pada konteksnya. Dalam hal ini, bentuknya jamak, jadi di terjemahan Inggrisnya menambahkan “s” untuk meniru efeknya dalam Bahasa Inggris. Dan kalo di terjemahan Indonesia ditambahin ‘para’ karena yaonya banyak.
  4. Biluo adalah sejenis kue dengan isian yang mirip dengan pangsit di zaman modern.
  5. Anggur dari Wilayah Lanling, saat ini adalah di Provinsi Shandong modern, di perbatasan dengan Jiangsu.
  6. Biji-bijian yang direbus dicampur terlebih dahulu sebelum difermentasi, kemudian “diseduh”.
  7. Biasanya digunakan untuk merujuk pada bagian tengah dari setiap sayur hijau, seperti bok choy atau you choy atau sejenisnya.
  8. Kecapi petik berbentuk buah pir. Biasanya diletakkan dengan satu ujung di pangkuan dan ujung lainnya di samping kepala, tapi juga bisa dipegang ke samping seperti gitar tergantung pada jangka waktunya.Saat alunan suara itu berhenti berbunyi, beberapa pipa mulai dimainkan, menyatu secara halus dengan pipa timbal, seolah-olah ratusan burung mengikuti burung phoenix saat mereka terus menerus memetik senarnya
  9. Kouji ( Tionghoa : 口技), yang dapat diterjemahkan secara harfiah sebagai “keterampilan mulut”, adalah seni pertunjukkan mimikri vokal Tiongkok yang memanfaatkan alat bicara manusia untuk meniru suara kehidupan sehari-hari. 
  10. Burung Bulbul di Fajar Musim Semi.
  11. Ini adalah “Pikiran Musim Semi” milik Li Bai. Penerjemah Inggris tidak dapat menemukan terjemahan yang bagus di luar sana, jadi dia membuatnya sendiri.
  12. Secara khusus, adalah seorang pria.
  13. Secara khusus, seorang selir atau wanita yang bukan merupakan istri pertama.
  14. Setelah lentera pemandangan berputar dinyalakan, seluruh aula utama Nightingale of the Spring Dawn diterangi oleh cahaya yang terang, dan burung bernyanyi yang tidak terhitung jumlahnya muncul di layar lipat, menciptakan kontras dengan pemandangan...
  15. Salah satu puisi Wang Wei (700 – 761), berjudul “Kerinduan” atau “Memikirkan Satu sama Lain”. Sekali lagi, tidak dapat menemukan terjemahan yang baik, jadi penerjemah Inggris melakukannya sendiri.
  16. Tokoh sejarah lain telah muncul! Li Guinian adalah musisi terkenal dari Dinasti Tang, dan dia kemudian dikenal sebagai santo (orang suci) musik dari Dinasti Tang. Dia begitu terkenal, faktanya, bahkan penyair Du Fu (yang memiliki kedudukan yang setara dengan Li Bai, mengejarnya dalam hal waktu) membuat puisi tentang Chang’an yang menyambutnya.
  17. Untuk menunjukkan atau memperlakukan seseorang dengan hormat dan bermartabat. Frasa ini adalah terjemahan dari Bahasa Kanton dan digunakan terutama untuk merujuk pada orang, budaya, dan bisnis China.
  18. Dua baris pertama dari puisi berjudul “Malam Musim Semi di Sungai yang Penuh Bunga, Cahaya Terang Bulan” oleh penyair Dinasti Tang Zhang Ruoxu (670-730). Audio drama Tianbao tersedia gratis di Maoer.
  19. Quarter moon. Aula besar itu juga perlahan-lahan menjadi gelap
  20. Jieshi mengacu pada gunung di tepi Laut Bo, dan Xiaoxiang mengacu pada Sungai Xiangjiang, di Hunan. Kedua tempat ini masing-masing berada di utara dan selatan Cina, yang menunjukkan jarak yang jauh antara keduanya dan keputusasaan untuk mereka bisa bertemu, dipisahkan oleh jarak yang sedemikian jauh.
  21. Geng ke-2 saat malam adalah jam 9-11 malam.
  22. Sebuah jembatan, sesuai dengan namanya, memiliki sembilan tikungan di sana.
  23. Garpu Pohon. Saat dia masih kecil dia juga pernah berbaring seperti ini di garpu pohon* untuk tidur siang, seperti jaguar yang tergantung di pohon, dan saat angin bertiup, dedaunan mengeluarkan suara "sha sha" saat mereka bergesekan satu sama lain, memenuhi s...
  24. Mitologi mengatakan bahwa naga itu memiliki sembilan putra, dan tergantung pada sumbernya. Ada banyak variasi dalam deskripsi yang berbeda tentang kesembilan putra tersebut, termasuk fakta dasar tentang nama mereka, tapi semua versi menyatakan bahwa mereka ada sembilan.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments