Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Gao Lishi secara pribadi datang untuk berpatroli di area itu, ditemani oleh menteri dan asisten menteri dari Kementerian Adat, bersama dengan dua Sekretaris Dewan Agung dari Wen Yuan dan Perpustakaan Hong Wen. Segera setelah mereka tiba, para penguji dengan terburu-buru berkumpul di tengah aula ujian dan mendengarkan intruksi. Saat mereka berbicara dengan riang, tiba-tiba terdengar suara dari luar.

“Tidak boleh masuk ke dalam aula ujian kekaisaran!”

“Departemen Exorcism sedang menjalankan tugas resminya. Semua orang yang tidak ada hubungannya harus mundur!”

Gao Lishi, “….”

Ada kericuhan di antara para penguji. Mereka keluar satu per satu dari lorong dan melihat keluar ke arah pintu masuk. Pada saat ini, Qiu Yongsi berteriak, “Zhangshi Li Jinglong, (dari) Departemen Exorcism dari Departemen Kehakiman telah tiba——”

Li Jinglong, “…..”

“Li Jinglong! Apa yang kau lakukan!” Teriak Gao Lishi.

Para penjaga ingin melangkah maju dan menghalangi mereka, tapi Hong Jun yang berada di belakang Li Jinglong mengeluarkan Cahaya Suci Lima Warnanya. Bagaimana bisa manusia biasa memblokirnya? Mereka langsung terdorong. Dalam sekejap, saat kekacauan terjadi di dalam kerumunan, para penjaga mengeluarkan senjata mereka, mengarahkan senjata-senjata itu ke arah Li Jinglong dan keempat pria yang ada di belakangnya.

Para penguji hanya bisa merasakan bahwa mata mereka kabur, tidak tahu apa yang digunakan oleh bawahan Li Jinglong untuk menjatuhkan orang-orang. Namun, Gao Lishi tahu bahwa masalah akan datang. Jika apa yang dikatakannya pada malam itu benar adanya, maka kelompok pria ini pastinya adalah para exorcist! Terlepas dari apakah trik itu adalah selubung asap atau bukan, tampaknya para penjaga yang ada di pintu masuk tidak akan bisa menanganinya. Sesuatu harus dia lakukan untuk membuatnya di bawah kendalinya terlebih dulu.

“Biarkan dia masuk!” Teriak Gao Lishi.

Segera setelah mereka memasuki aula ujian, kali pertama yang dilakukan Li Jinglong adalah memberi hormat pada Gao Lishi, dan dia tampak tidak terlihat merendahkan diri ataupun sombong.

Gao Lishi berkata, “Li Jinglong, Departemen Exorcism-mu sudah dibubarkan secara resmi, dan kami sudah memberimu tambahan waktu untuk kembali dan pindah. Kenapa kau masih membuat masalah disini?”

Menteri dari Kementerian Adat mendengus dan tersenyum dengan tidak tulus saat dia melihat Li Jinglong.

Semua orang dari Departemen Exorcism yang baru saja menemukan fakta di dalam kebenaran ini menatap Li Jinglong dengan sangat terkejut.

Namun Li Jinglong berkata, “Hari ini aku datang kesini atas perintah Yang Mulia untuk mengawasi ujian kekaisaran dan melenyapkan penjahat.”

Para penguji saling memandang satu sama lain, dan seseorang tertawa. Menteri dari Kementerian Adat berkata, “Li Jinglong, apa kau gila? Tampaknya kau harus mencari seorang tabib…”

Li Jinglong berkata, “Yang Mulia sedang dalam perjalanannya kembali dari Gunung Li. Kami tidak akan menunggunya. Sudah waktunya bagimu, Tuanku, untuk menyaksikan pertunjukan di tempat ini. Silahkan.”

Mengabaikan yang lain, dia berjalan di sepanjang lorong. Gao Lishi mengikutinya dan berteriak, “Li Jinglong! Apa yang kau lakukan?!”

Hong Jun dan yang lainnya segera menyusul Li Jinglong sementara Gao Lishi juga segera menyusul mereka. Semua orang menyingkir dan memberi jalan pada para pejabat. Sekretaris dari Wen Yuan berkata dengan marah, “Li Jinglong! Aula Ujian Kekaisaran adalah tempat yang menyangkut kemakmuran negara. Siapa yang mengijinkanmu untuk bertindak lancang di sini!”

Di sayap aula, saat para kandidat ujian mendengar konflik yang ada di luar, mereka semua berkumpul di jendela dan melihat keluar dengan rasa ingin tahu.

Melihat Li Jinglong berjalan dengan cepat, Gao Lishi menggeram, “Li Jinglong! Kau gila! Seseorang, cepat! Tangkap dia untukku—”

“Siapa yang berani melakukannya?!” Saat Hong Jun berteriak, semua penjaga tidak berani maju untuk menangkapnya. Li Jinglong mendatangi sebuah kamar dan menendang pintunya.

Kunci pintunya segera terlepas dengan suara keras.

“Apa yang sedang kau lakukan!”

Salah satu dari kandidat ujian berteriak dengan keras, melihat Li Jinglong dengan panik. Pada saat itu juga, jantung Hong Jun berdebar kencang. Dia merasa seolah-olah seluruh tubuhnya dari ujung kepala sampai ujung kaki basah kuyup karena air dingin. Bahkan suara burung gagak ataupun burung pipit tidak terdengar di sekelilingnya. Semua orang memiliki pemikiran yang sama — Ini sudah berakhir.

“Aku menendang pintu yang salah. Maaf.” Li Jinglong kemudian menutup pintunya.

Semua orang, “…”

Li Jinglong menendang pintu yang lain. Gao Lishi akhirnya tidak tahan lagi dan berteriak, “Li Jinglong!”

Li Jinglong menyingkir ke samping. Gao Lishi langsung terdiam.

Di dalam ruangan, ada topi dan jubah1 berserakan di depan meja, dan seekor rubah abu-abu tergeletak di tengah-tengah pakaian terpelajar.

Hong Jun hampir bersorak dengan keras saat yang lain merasa lega.

“Apa yang terjadi?” Gao Lishi tampaknya melihat kemustahilan yang luar biasa besar. Dia mengamati banyak penguji. Menteri dari Kementrian Adat datang untuk melihat, sebelum dia mundur karena terkejut dan jatuh ke tanah.

“Ini… ini…” Menteri dari Kementrian Adat bergidik. “Apa maksudnya ini?”

“Di mana orangnya?!” Sekretaris itu berteriak dengan keras.

Li Jinglong menyapu matanya ke arah kerumunan. Pada saat yang sama, semua orang dari Departemen Exorcism dengan cepat melihat siapa yang ada di sini, mencoba untuk menemukan petunjuk.

Mo Rigen tanpa terasa menggelengkan kepalanya, menandakan bahwa tidak ada dalangnya di sini. Kandidat ujian yang ada di kamar sebelah menjulurkan kepalanya untuk melihat, tapi kemudian Qiu Yongsi menjejalkan kepala pria itu kembali, dan Hong Jun dengan santai memutar kunci pintu yang lain.

“Tangkap rubah itu.” Li Jinglong dengan dingin berkata. “Ambilah tas pinggang kalian. Lalu pergilah ke kamar yang selanjutnya.”

“Masih ada lagi?” Sekretaris itu bertanya dengan kaget.

Li Jinglong menendang pintu yang berikutnya. Gao Lishi belum tersadar sepenuhnya saat dia buru-buru berkata, “Tunggu!”

“Menunggu untuk apa?” Kata Li Jinglong. “Jenderal Gao, mereka yang mengambil bagian dalam ujian kekaisaran Tang Yang Agung sebenarnya adalah sekelompok rubah. Kedudukan resmi akan dipenuhi oleh para yao di masa yang akan datang. Apa kau sama sekali tidak takut?”

Kata-kata yang diucapkan olehnya langsung mengungkapkan inti dari masalah itu. Para penguji, Sekretaris dari Dewan Agung, Menteri dari Kementerian Adat, asisten menteri… hawa dingin muncul di belakang para penjabat saat mereka akhirnya menyadari parahnya situasi ini.

“Perhatikan baik-baik.” Li Jinglong menendang beberapa pintu berturut-turut. Pertama-tama, dia membiarkan semua orang melihatnya sebelum Mo Rigen mengeluarkan rubah-rubah itu. Qiu Yongsi menaruh jimat tepat di tengah-tengah aula ujian, membuat susunan sihir, dan melemparkan semua rubah yang tertidur ke dalamnya.

“Tunggu sebentar!”

Gao Lishi benar-benar dibutakan oleh ditampakkannya semakin banyak rubah, dia berteriak, “Li Jinglong! Jelaskan padaku dengan rinci apa maksudnya ini…”

Hong Jun, “Biarkan aku menendang juga.”

Li Jinglong, “Baiklah. A-Tai, kau dan yang lainnya tangkap rubah lain yang tersisa.”

“Hentikan itu, hentikan.” Sekretaris dari Dewan Tanah terus terengah-engah, seolah setiap kali Li Jinglong menendang pintu, kandidat ujian yang ada di dalam akan berubah menjadi rubah. Gao Lishi berteriak sekali lagi, “Li Jinglong! Jenis sihir macam apa yang kau gunakan?!”

Hong Jun menendang pintu beberapa kali, memuaskan keinginannya untuk menghancurkan. Setelah menendang pintu sampai terbuka, Li Jinglong menarik rubah itu keluar. Setelah dua atau tiga tendangan terus menerus,  Menteri dari Kementrian Adat berkata, “Masalah ini masih belum dipastikan! Li Jinglong! Kau harus menjelaskan secara rinci padaku! Kalau tidak, aku tidak akan mengizinkanmu untuk menendang pintu lagi!”

Li Jinglong, “Departemen Exorcism tidak berada di bawah yurisdiksi Kementerian Adat-mu. Pergi dan mintalah Kementerian Kehakiman untuk datang.”

Gao Lishi menggeram, “Li Jinglong! Ini pasti adalah sihirmu! Kau… kau pasti sedang membalaskan dendam!”

Li Jinglong berhenti saat dia melihat Gao Lishi dan berjalan ke arahnya. Gao Lishi dan yang lainnya merasakan ketakutan yang tidak tertandingi dan tidak bisa mundur, takut jika mereka juga akan ditendang dan menjadi rubah di bawah kakinya.

Namun, pada saat itu, suara menggema dari aula ujian.

“Yang Mulia telah tiba —”

Seluruh aula ujian mendidih karena kegembiraan saat para kandidat ujian yang tidak tahu apa yang sedang terjadi bergegas ke arah jendela, saling berjatuhan karena keinginan mereka untuk melihat penampilan Li Longji. Pada saat itu, mereka melihat penampilan Li Longji dengan pakaian biasa, melangkah maju dengan Feng Changqing yang menggunakan kruk di belakangnya.

Li Longji masih tetap berdiri saat dia melewati lapangan terbuka dan melihat ke arah rubah-rubah yang ada di dalam susunan sihir, matanya dipenuhi dengan keterkejutan. Dia kembali menatap Feng Changqing, yang hanya memberi isyarat, “silahkan”.

“Yang Mulia.”

Melihat Li Longji datang, semua orang buru-buru membungkuk dan memberi salam.

Li Jinglong menggenggam tinjunya di tangan yang lain dan berkata, “Melapor kepada Yang Mulia, Jenderal Gao dan yang lainnya membantu kami untuk menangkap para rubah yao ini.”

Li Longji menoleh untuk melihat ke arah Gao Lishi dan dengan sungguh-sungguh berkata, “Benarkah begitu?”

Gao Lishi tidak bisa menahan gemetarannya; Li Jinglong sudah memainkan tipuannya dengan sangat baik. Dia harus menganggukkan kepalanya dan berkata, “Ya… Ya… Tapi pejabat ini tidak tahu kenapa…”

“Buka pintunya agar aku bisa melihatnya.” Li Longji berdiri di depan pintu yang lain.

Seorang penguji mengambil kunci pintunya, tapi tangannya tidak bisa berhenti gemetaran. Hong Jun bergegas ke depan dan membantu Li Longji saat dia menendang pintu kayu itu, dan menyebabkan suara yang keras.

Li Longji bergegas masuk ke dalam kamar. Li Jinglong ingin menghentikannya, tapi Feng Changqing memberi isyarat bahwa tidak ada yang berbahaya di dalam sana. Li Longji sendiri memasuki sayap aula, mengangkat telinga rubah itu, dan melihatnya.

“Ada berapa banyak lagi?”

“Melaporkan kembali kepada Yang Mulia, total ada dua ratus enam puluh enam,” jawab Li Jinglong.

Mata Li Longji dipenuhi dengan amarah. Saat dia berada di kamar yang ada di sebelahnya dia mengangkat kakinya dan menendang pintunya sendiri, tanpa menunggu yang lain untuk melakukannya.

Seperti yang dia duga, mereka semua adalah rubah!

Setelah satu jam penuh, tumpukan rubah memenuhi lapangan terbuka di aula ujian. Takaran ramuan yang diberikan oleh Hong Jun terlalu banyak, dan menyebabkan para rubah yao masih tertidur.

Li Longji duduk sambil terengah-engah di kursinya dan menatap Li Jinglong dengan semacam ketakutan yang tidak terucapkan.

“Yang satu ini untukmu.” Li Jinglong menyerahkan rubah kecil dengan giok Buddha terikat di kaki depannya pada Hong Jun.

Hong Jun merasa lega dan akan berterimakasih pada Li Jinglong, yang berkata, “Hong Jun, kau harus membantuku.”


Saat senja. Di ruang belajar kekaisaran, rubah kecil yang ada di dalam kandang bangun. Tiba-tiba dia menggigil, dia membuka matanya dan melihat sekilas jimat yang menempel di kandang dan melihat ke sekelilingnya.

“Jangan khawatir.” Suara Hong Jun terdengar dari sisi ruang belajar, “Kau aman. Mereka tidak akan bisa menemukanmu di sini.”

Rambut-rambut dari rubah kecil itu langsung kusut, menatap Hong Jun dengan tidak percaya. Hong Jun duduk di ambang jendela, satu kakinya menginjak bingkai jendela, sementara kaki yang lainnya menjuntai ke bawah, membentuk siluet yang indah.

“Aku minta maaf,” kata Hong Jun. “Aku memasuki Akademi Kekaisaran pada hari itu untuk mencari tahu siapa sebenarnya kalian semua.”

“Kau… kau…” Rubah yao membuka mulutnya. “Siapa kau?”

“Aku seorang exorcist,” jawab Hong Jun dengan suara rendah.

“Kau berbohong padaku!” Rubah kecil itu menjerit dengan menyedihkan.

Hong Jun berkata, “Tapi aku juga menyelamatkan hidupmu. Kalau tidak kau mungkin sudah mati sekarang.”

“Bagaimana dengan yang lainnya?” Rubah yao cemas.

“Mereka semua sudah menunjukkan bentuk asli mereka,” jawab Hong Jun. “Siapa yang mengirimmu ke sini?”

Rubah kecil segera menjadi waspada. Hong Jun memiringkan kepalanya, tersenyum, dan berkata, “Katakan padaku siapa dalangnya, dan aku akan melepaskanmu.”

Rubah kecil itu tidak mengatakan apapun, dia gemetaran dengan berlinangan air mata.

“Aku tidak tahu,” rubah kecil itu menangis. “Tolong, lepaskan aku.”

“Kalian semua telah banyak membunuh para terpelajar.” Kata Hong Jun. “Aku khawatir bahwa kau tidak mungkin tidak bersalah.”

Rubah kecil itu memekik, “Aku tidak membunuh siapapun! Aku benar-benar tidak melakukannya.”

“Bagaimana dengan kawanmu yang lain?” Tanya Hong Jun.

Rubah kecil itu terdiam.

Hong Jun, “Kalian semua sudah bertindak bersama-sama dan membunuh dua ratus enam puluh enam terpelajar. Di dalamnya, mungkin ada pejabat Tang Yang Agung di masa depan.”

Rubah kecil, “Tapi aku benar-benar tidak melakukannya. Mereka tidak pernah menginginkanku untuk menghisap esensi spiritual dari makhluk fana. Saat aku tiba, anak itu sudah dihisap sampai kering oleh yang lain.”

Hong Jun tidak bisa melakukan apapun, dia menggigil, dan bulu kuduk di punggungnya berdiri.

“Mereka memintaku untuk menggantikan terpelajar itu, dan aku mematuhinya. Kumohon! Kumohon! Hongjun!”

Hong Jun melompat dari ambang jendela. Dia bergumam, berjongkok, dan mengamati rubah kecil itu dengan rasa bersalah di matanya.

“Aku minta maaf,” kata Hong Jun akhirnya.

Dia mengulurkan tangannya untuk menyebarkan serbuk padanya saat rubah kecil itu mengigit jarinya. “Ah!” dalam hitungan detik rubah itu jatuh pingsan lagi, dan Li Jinglong dengan cepat bergegas keluar dari balik rak buku.

“Sakit?” Kata Li Jinglong. “Biarkan aku melihatnya.”

Jari telunjuk Hong Jun digigit oleh rubah itu, dan Li Jinglong buru-buru memegang tangannya. Hong Jun berkata, “Tidak apa-apa. Aku sering digigit oleh hewan di gunung sebelumnya.”

Li Longji berjalan keluar dari rak buku, dia sudah mendengar dan melihat semuanya.

Hong Jun berdiri, Li Jinglong berkata untuk menggantikannya. “Yang Mulia, hamba ini ingin meminta belas kasihan atas nama Hong Jun untuk rubah yao ini. Hal itu tidak akan membahayakan siapapun…”

“Kita sudah selesai akan hal ini.” Li Longji menyibakkan lengan bajunya dan berkata, “Kau yang memutuskan apa yang akan kau lakukan untuknya.”

Pada saat itu, di bawah matahari terbenam, Li Longji tampak lebih tua, dan langkahnya tampak agak putus asa saat dia perlahan berjalan keluar dari ruang belajar kekaisaran. Hong Jun menghela napas lega dan mengikuti Li Longji di belakangnya bersama dengan Li Jinglong.

“Jika aku tidak melihatnya dengan mata kepalaku sendiri,” kata Li Longji, sambil berjalan ke depan. “Aku khawatir aku tidak akan percaya bahwa mungkin ada hal-hal yang tidak masuk akal selama aku hidup.”

Yang Yuhuan berdiri di tangga di aula belakang istana Xingqing, dia memandangi tumpukan rubah yang tertidur di tengah lapangan terbuka dengan mata yang penuh dengan keterkejutan. Wajah Nyonya Guo dan Yang Guozhong langsung berubah menjadi pucat, para kasim memindahkan beberapa kursi dari istana, mengundang kerabat Kaisar2 yang baru saja kembali dari istana Huaqing.

“Jadi inilah yang dikatakan oleh Jenderal Feng…” Yang Yuhuan tidak bisa mempercayai matanya.

“Tepat sekali,” jawab Feng Changqing. “Rubah yao yang menyamar sebagai kandidat ujian dalam ujian Kekaisaran dan mengganggu Tang yang Agung.”

Penjaga yang berdiri di depan tumpukan rubah adalah Qiu Yongsi, A-Tai, dan Mo Rigen, masing-masing memegang senjata, bersiap jika rubah yao terbangun.

Li Longji melewati para rubah tanpa melirik mereka sedikitpun. Sambil menghela napas panjang, dia duduk di kursi tinggi yang ada di atas tangga. Yang Yuhuan melihat ke arah rubah yao kemudian ke arah Li Longji, yang meletakkan tangannya di punggung tangan Yang Yuhuan, dan berkata pada Li Jinglong, “Jinglong, beritahu kami tentang hal ini.”

Li Jinglong dengan tegas berkata, “Yang Mulia, Guifei, semuanya, masalah ini bermula saat Hong Jun memasuki Chang’an…”

Li Jinglong berdiri di tangga saat dia mulai membuka kebenaran ini, dari hari saat Hong Jun tiba di Chang’an dan menemukan ikan ao. Saat Li Jinglong menyebutkan Pingkang Li, Yang Yuhuan mengerutkan keningnya dan berkata, “Jadi, pada hari itu ternyata kau ada di Pingkang Li untuk menyelidiki kasus ini?”

Li Jinglong, “….”

Li Jinglong memasang wajah berani dan berkata, “Ya, hamba ini telah menemukan bahwa… ada roh yao di Pingkang Li selama beberapa waktu.”

Ini adalah sebuah kejahatan karena menipu seorang Raja… Pada saat yang bersamaan, semua bawahannya berpikir. Namun, mereka membiarkannya berlalu begitu saja, memberinya kesempatan untuk mendapatkan kembali reputasi baiknya. Dia adalah Hong Jun yang menyebabkan kerusakan dan membahayakan reputasinya.

Hong Jun hampir akan membantahnya tapi dia dihentikan melalui tatapan Li Jinglong.

Setelah itu, Li Jinglong menyebutkan bahwa saat dia pergi ke Pingkang Li, dia menemukan rubah yao dan mengikuti jejaknya, dan dalam kejadian itu, melibatkan ikan ao, tidak hanya menyebutkan pisau lempar Hong Jun yang hilang. Kemudian, Hu Sheng dan para prajurit gerbang kota dipanggil untuk memastikan bahwa itu memang benar adanya.

Mendengar seluruh kejadian itu, Li Longji, Yang Guifei, dan semua orang ketakutan. Nyonya Guoguo bergidik ngeri saat dia berkata, “Kalian semua bahkan pergi ke Istana Daming untuk bertarung?”

Yang Guozhong mengerutkan keningnya dan berkata, “Bagaimana kau bisa yakin bahwa rubah-rubah ini benar-benar kandidat ujian dan bukan taktik pengalihan…”

Li Longji mengangkat tangannya, dan menyela Yang Guozhong, “Aku sudah memastikannya sendiri. Tidak perlu diragukan. Li Jinglong, lanjutkan.”

Kemudian Li Jinglong memberitahu mereka tentang apa yang terjadi di Istana Daming. “Yaoguai itu sangat sulit untuk diatasi. Dia menghancurkan emas dan permata yang ada di Istana Daming sebagai bentuk perlawanannya. Jinglong benar-benar ketakutan…”

“Hari ini kau sudah melakukan hal yang sangat berjasa.” Li Longji berkata, “Dan tentang hal itu sudah lama dibayarkan, jangan memikirkannya. Laporan itu ada di dalam kepalaku.”

Semua orang menghela napas lega. Akhirnya, mereka tidak perlu membayar ganti rugi lagi.

Faktanya, Li Longji sudah mendengar semua detail dari keseluruhan kasusnya dari Feng Changqing, tapi pada saat ini, bahkan lebih banyak hal yang mengejutkan keluar dari mulut Li Jinglong.

Li Jinglong akhirnya berkata, “Rubah-rubah yao ini telah menyebabkan kekacauan pada pengadilan hukum kekaisaran dan melakukan kejahatan yang besar. Hamba ini memohon kepada Yang Mulia untuk menyingkirkan mereka dari sini.”

“Diterima,” kata Li Longji dingin. “Kementerian Adat akan memberikan kompensasi dan memberitahu kepada keluarga dari para calon kandidat ujian yang telah meninggal.”

Kementerian Adat segera membungkuk untuk berjanji. Yang Yuhuan menghela napas, matanya dipenuhi dengan kegelisahan.

“Salah satu bawahan dari hamba ini adalah Tegla Isaiah,” kata Li Jinglong. “Dia adalah mantan orang Persia…”

“Isaiah?” Saat mendengar hal ini, ekspresinya berubah dan dia bertanya, “Apa hubungan dirinya dengan Narsieh3?”

“Dia adalah ayah saya.” A-Tai melangkah ke depan dan membungkuk pada Li Longji.

Li Longji mengamati A-Tai dan berkata dengan suara rendah, “Kau sudah kembali?”

A-Tai menghela napas dan tersenyum. “Ya. Saya bersedia untuk melakukan bagian saya (tugas) untuk Tang yang Agung.”

Li Longji mengerutkan keningnya dan mengamati A-Tai, dia tampak kehilangan ingatannya. Li Jinglong berkata, “Tegla belajar di bawah sekolah Zoroatrianisme4 dan mahir dalam teknik api. Dia bisa membakar semua rubah yao ini sekaligus.”

Mendengar hal itu, Yang Yuhuan, Yang Guozhong, dan Nyonya Guoguo secara bersamaan menujukkan ekspresi bingung, namun Li Longji berkata dengan kesal, “Bakar!”

Para rubah yao sudah mencoba untuk mencapai tujuan mereka dengan cara curang dan sudah menggantikan para kandidat ujian. Jika masalah ini menyebar, martabat nasional Tang yang Agung dan wajah Kaisar pasti akan lenyap, dan ujian kekaisaran pasti akan benar-benar menjadi bahan lelucon. Bagaimana bisa mereka mentolerir hal ini?

Oleh karena itu, Li Jinglong mundur dan memberi isyarat pada A-Tai, bahwa dia bisa membakar rubah-rubah itu.

“Jika kau tidak ingin melihatnya, kau bisa pergi sebentar,” bisik Li Jinglong pada Hong Jun.

Hong Jun berkata, “Tidak apa-apa.”

A-Tai bergumam dan melafalkan mantra. Di alun-alun, di tengah senja yang tampak seperti darah, cincin A-Tai tiba-tiba meledak dan menjadi nyala merah yang tidak terhitung jumlahnya. Selanjutnya, kipas lipat yang ada di tangannya bergetar, lalu nyala api itu berputar-putar dengan angin, berubah menjadi tornado, dan memutar-mutar tumpukan rubah yao itu.

Saat kobaran api menyala, lebih dari dua ratus rubah segera melolong dan terbangun satu demi satu, tapi mereka tidak bisa melarikan diri. Dalam waktu kurang dari napas yang pendek, lolongan itu dengan cepat berhenti saat di sekeliling mereka kembali menjadi hening. Api membumbung tinggi ke langit, berderak dan membawa bau yang menyengat. Setelah semua rubah mati, tampaknya kekuatan yang mengerikan sudah menghantam cakrawala!

Li Longji tidak bisa melakukan apapun dan hanya gemetaran. Pada saat yang sama, semua orang yang ada di lapangan terbuka menjadi pucat!

Kekuatan itu tampak seperti kebencian dan amarah yang dilepaskan oleh rubah yao saat mereka berada di ranjang kematian mereka, perubahan dalam aliran yang tidak ada akhirnya, lalu berubah menjadi api hitam dan langsung menuju cakrawala. Li Jinglong tidak pernah menduga akan perubahan yang seperti itu dan berteriak dengan segera, “Lindungi Yang Mulia!”

Pada saat itu, Hong Jun merasakan kebencian yang kuat, seolah-olah hal itu bisa meledakkan hatinya. Banyak kesedihan, amarah, dan perasaan lain yang meledak. Li Jinglong segera menariknya ke sampingnya dan melindunginya.

Li Jinglong memblokir di depan tubuh Hong Jun sampai kebencian yang kuat itu mereda. Setelah api hitam itu naik, api hitam itu berubah menjadi semacam lintasan meteor, melesat ke langit, dan menghilang seluruhnya.

Yang Yuhuan mengerutkan keningnya dan bertanya, “Apa itu?”

“Melapor kembali pada selir kekaisaran5,” jawab Mo Rigen. “Itu adalah kebencian yang diserap oleh roh yao dari darah makhluk fana. Sekarang, seiring dengan eksekusi para yaoguai, jiwa para kandidat ujian yang telah mati dibawah mereka, kini semuanya telah kembali ke langit. Tidak perlu khawatir.”

Di bawah kurungan malam, tumpukan mayat rubah sudah terbakar, mengeluarkan suara retakan dan pecah, sementara sekelilingnya berdiri dalam keheningan. Tidak ada yang berani untuk berbicara, semua orang sedang membuat perhitungan mereka sendiri.


Tambahan : Aku pernah salah nerjemahin Selir kehormatan menjadi Permaisuri di Ch 12.  Jadi silakan cek lagi..
Yang Yuhuan atau Yang Guifei adalah selir kehormatan bukan sembarang Selir. Jadi ada peringkat dalam dunia “Harem” kaisar, Empress, Consort, dan Concubine. Concubine itu Selir tapi di Ch 12 dari Englishnya diterjemahkan dengan Consort.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Di dalam ruangan, ada topi dan jubah* berserakan di depan meja, dan seekor rubah abu-abu tergeletak di tengah-tengah pakaian terpelajar
  2. Orang-orang dengan koneksi yang kuat, yaitu, anggota kediaman Kekaisaran, pangeran dan putri, serta sanak saudara Kaisar.
  3. Seorang Jenderal Persia yang melarikan diri ke Dinasti Tang bersama ayahnya Peroz III setelah penakluklan Persia.
  4. Salah satu agama tertua yang terus dipraktikkan di dunia. Agama pra-Islam kuno.
  5. Imperial Concubine, selir kekaisaran atau bisa jadi selir kehormatan. Bahkan diperlakukan layaknya seorang Permaisuri. Sejarah singkat mengenai Yang Yuhuan. https://id.m.wikipedia.org/wiki/Yang_Guifei.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments