“Di matamu apa semua yao itu jahat tanpa harapan?”

Penerjemah: Keiyuki17
Editor: _yunda


Zhangshi benar, ini pasti adalah kasus yang besar,” kata Qiu Yongsi. Mereka baru saja menginjakkan kaki di Departemen Exorcism, tapi ternyata yang lain sudah berkumpul untuk membahas masalah. Saat mereka kembali, keheningan menyelimuti.

Li Jinglong menutup gerbang utama Departemen Exorcist, dan semua orang duduk di halaman. Qiu Yongsi tersenyum dan berkata, “Seekor yaoguai terpesona oleh Hong Jun.”

Mereka semua tidak bisa berkata-kata.

“Tidak, tidak, dia tidak dihitung,” kata Hong Jun, sebelum memberi mereka gambaran tentang kesimpulan yang diambil olehnya dan Qiu Yongsi.

“Berapa banyak yao yang ada di Akademi Kekaisaran?” Tanya Li Jinglong.

“Belum jelas,” kata Qiu Yongsi. “Kami masih perlu untuk menyelidiki lebih lanjut, tapi dengan perkiraan kasar, tidak kurang dari seratus.”

Li Jinglong menarik napas dalam-dalam, dan menjawab, “Benar-benar kasus yang besar.”

A-Tai berkata, “Aku sudah mengecek semua rumah bordil yang ada di Pingkang Li, dan tidak ada lagi yaoguai di sana. Ketiga rubah yao itu datang setahun yang lalu.”

Hong Jun membatin dalam hatinya, terimakasih pada langit dan bumi, seperti yang dikatakan Li Jinglong, “Kalau begitu, kejadian yang lampau sudah sangat jelas. Yang harus kita lakukan selanjutnya adalah…”

Hong Jun dengan segera menyelanya, “Tunggu sebentar, jelaskan lebih detail lagi. Bagi kalian, itu sudah sangat jelas, tapi bagiku, itu belum jelas.”

Setiap kali sekelompok orang ini menyimpulkan sesuatu, mereka akan selalu menggunakan semacam energi “ini sangat jelas”. Li Jinglong hanya bisa merepotkan dirinya sendiri saat dia menjelaskan, “Sejak satu tahun yang lalu, sejumlah besar rubah yao mulai menetap di Chang’an secara bergelombang. Pertama ada tiga orang yang hanya bisa menempatkan diri merela di Yishi Lan, tapi kenapa mereka memilih Yishi Lan? Karena itu adalah tempat yang paling disukai para terpelajar.”

“Terpelajar pertama yang datang ke Pingkang Li, setelah bersenang-senang, dia disedot sampai kering oleh rubah yao,” A-Tai mengambil alih dan melanjutkan, “Jadi, ada seekor rubah yao yang berubah wujud untuk menggantikannya.”

Hong Jun mengerti.

Li Jinglong melanjutkan, “Di Yishi Lan, orang-orang datang dan pergi. Ketiga rubah yao ini secara khusus memilih peserta ujian sebagai target, dan setiap kali mereka membunuh satu orang, mereka memiliki saudara laki-laki kecil dari keluarga mereka sendiri untuk datang dan mengambil tempat mereka. Dan karena itu, di Akademi Kekaisaran, jumlah rubah yao yang menyamar menjadi para terpelajar meningkat seiring waktu. Para terpelajar yang mati, setelah diubah menjadi mayat kering, kemudian di buang.”

Hong Jun berseru, “Jadi, mayat kering di bawah tempat tidur pada hari itu!”

“Benar.” Li Jinglong mulai melangkah. Di berpikir sejenak, sebelum melanjutkannya, “Mungkin itu adalah orang mati yang masih baru, atau mungkin Jin Yun melupakannya, tapi bagaimanapun juga, mayat itu tidak dibuang tepat waktu, dan malah tidak sengaja ditemukan oleh kami. Itu juga menjadi alasan, meskipun beresiko untuk terluka, mereka harus membakar mayat kering itu menjadi abu.”

Qiu Yongsi berkata, “Rubah yao ini, setelah berubah menjadi peserta ujian dan menghadiri ujian pada hari kelima bulan depan, kemudian akan mengambil peran birokrasi dalam jumlah yang besar, dan kemudian seluruh Chang’an akan…”

Ketika mereka sampai pada titik ini, semua orang sedikit bergidik karena sesuatu selain hawa dingin.

“Akan menjadi wilayah suku yao,” jawab Li Jinglong. “Tapi ada poin lain: bagaimana rubah yao bisa yakin jika mereka akan lulus ujian?”

Hong Jun tiba-tiba merasa bahwa ini tidak masuk akal, sekumpulan rubah yao berbondong-bondong mengikuti ujian dan menjadi pejabat.

Li Jinglong melirik ke arah mereka dan berkata, “Jadi, pasti ada mata-mata di dalam pengadilan itu sendiri, dan jika mereka bukanlah raja yao Chang’an, maka mereka adalah bawahan dari raja yao itu. Dia bertugas untuk membocorkan pertanyaan ujian, jadi rubah yao dapat menyiapkan bahan untuk mereka pelajari.”

“Mungkinkah itu adalah seorang pejabat?” Tanya Qiu Yongsi.

“Belum pasti,” jawab A-Tai pelan.

“Rubah yao tidak memiliki banyak kemampuan, aku membayangkan satu-satunya kualifikasi mereka untuk bergabung adalah bisa berubah menjadi manusia dan bisa secara wajar meniru seseorang,” kata Li Jinglong. “Beberapa hari terakhir ini, aku sudah memeriksa beberapa catatan yang ditinggalkan oleh Duke Di tentang rubah yao. Seseorang yang di atas pasti yang menyiapkan segalanya untuk para rubah yao, sedangkan Fei Ao pasti menjadi anjing yang melindungi mereka.”

Mo Rigen berkata sambil berpikir, “Yang paling penting sekarang adalah mencari tahu identitas seseorang yang ada di pengadilan. Seseorang yang bisa mendapatkan soal ujian, dan juga yang memiliki telinga kaisar…”

Li Jinglong berkata dengan pelan, “Itu tidak terlalu mendesak; dia pasti akan menampakkan dirinya di beberapa titik, terutama setelah kita menyingkirkan beberapa bawahannya. Saat kasus ini ditutup, tidak peduli seberapa besar keinginan kita untuk menyingkirkannya, dia pasti lebih ingin untuk menyingkirkan kita.”

“Hong Jun, jika prediksiku akurat, pisau lempar terakhirmu pasti ada di tangan orang yang merencanakan itu. Ayo pergi. Dalam beberapa hari ke depan, tanggung jawab semua orang akan menjadi lebih berat. Mo Rigen, A-Tai, dan Qiu Yonsi, kalian istirahatlah terlebih dulu. Malam ini, kalian bertiga akan bergerak bersama, masuk ke Akademi Kekaisaran, dan tandai semua rubah yao. Hong Jun bantu aku membuat beberapa ramuan.”

Li Jinglong berjalan beberapa langkah, tapi dia tiba-tiba berbalik dan kembali, mengulurkan telapak tangan kanannya. Semua orang menempuk telapak tangan mereka sendiri ke telapak tangan Li Jinglong, sebelum masing-masing dari mereka pergi untuk membuat persiapan.

Malam itu, bulannya tampak gelap dan angin bertiup kencang saat Qiu Yongsi, A-Tai, dan Mo Rigen, tanpa suara, menyelinap ke dalam Akademi Kekaisaran.

“Aku berpikir bahwa kita memerlukan cermin pengungkap yao,” kata Qiu Yongsi. “Membedakan mana yang merupakan yaoguai adalah tugas yang melelahkan.”

“Mau buat satu?” A-Tai juga merasakannya, dan dia mengintip ke kamar tidur, berkata dengan pelan, “Apa kalian berpikir dia terlihat seperti salah satunya?”

Mo Rigen berlari dengan cepat, dan melihat terpelajar yang berbaring di tempat tidurnya, dia berkata, “Akan lebih baik jika kita membiarkan mereka pergi dari pada kita salah membunuh. Sepuluh tahun belajar dengan getir di bawah embun beku dan dingin1, jika kita salah maka segalanya akan berakhir.”

“Yang ini satu,” jawab Qiu Yongsi. “Aku tadi melihatnya di aula, lakukan saja.”

A-Tai melambaikan kipasnya dengan lembut, dan beberapa butiran bubuk ramuan mendarat di sudut jubah rubah yao itu, meninggalkan jejak kecil. Di depan jendela kamar lain, Mo Rigen melambaikan tangannya, mengisyaratkan bahwa mereka harus ke sana. Ada enam orang yang tidur di dalam, dan saat Mo Rigen membuka telapak tangannya, ketujuh panah pakunya bergetar dan mengeluarkan suara gu gu. Panah-panah itu mendeteksi energi yao.

“Mereka semua adalah yao.” Qiu Yongsi hanya melihatnya sekali untuk mengetahuinya. “Lihatlah, salah satu rubah yang ada di sana, dia tidur sangat nyenyak sampai ekornya bahkan mengintip keluar. Mereka tidak akan melakukannya dengan orang biasa di kamar itu, atau itu akan sangat mudah untuk mengekspos diri mereka sendiri.”

A-Tai kemudian membuat tanda. Saat itu sedang musim gugur, dan Chang’an sudah berada di bawah tekanan suhu yang dingin. Orang-orang sering menggunakan baskom arang2 untuk merebus teh dan menghangatkan diri, dan secara tidak sengaja mengotori sudut jubah mereka karena itu adalah hal yang biasa, jadi rubah yao mungkin tidak melihat jebakan mereka.

Di malam hari, Hong Jun sedang mencampur ramuan di halaman sedangkan Li Jinglong duduk di sampingnya, membolak-balik catatan dari kasus-kasus lama.

“Terimakasih atas kerja keras kalian,” kata Li Jinglong. “Kali ini, jika Departemen Exorcist bisa selamat tanpa cedera, maka aku akan mengajak semua orang keluar dan bersenang-senang.”

“Tanpa cedera?” Hong Jun mendengar maksud tersembunyi dari kata-kata itu.

Li Jinglong secara tidak sengaja memelintir lidahnya, dan dia hanya bisa menutupinya, jadi dia berkata, “Setelah kasusnya selesai.”

Hong Jun bertanya, “Setelah kita menangkap rubah yao, bagaimana kita akan mengurus mereka?”

Li Jinglong menjawab, “Bakar semuanya sampai mati.”

Hong Jun, “….”

Li Jinglong mengamati ekspresi Hong Jun dan bertanya, “Apa kau berpikir untuk meminta belas kasihan atas nama mereka?”

Hong Jun memikirkan peserta ujian yang sudah dibunuh oleh rubah yao. Siapa yang memastikan bahwa mereka akan mendapatkan keadilan yang layak untuk mereka terima? Tapi dia merasa bahwa rubah yao kecil juga sangat menyedihkan, dan bertanya, “Tidak bisakah kita melepaskan beberapa dari mereka?”

“Siapa yang akan mengampuni seseorang yang telah membunuh?3” kata Li Jinglong. “Kau adalah seorang exorcist.”

Di siang hari, saat Li Jinglong mendengarkan penjelasan Qiu Yongsi, dia merasa bahwa itu sedikit berbahaya; dia takut jika Hong Jun berteman dengan rubah kecil itu. Itu adalah salah langkah yang tidak akan pernah bisa dikembalikan seperti semula.

“Apa kau berpikir semua yao sangat buruk? Lalu bagaimana dengan Zhao Zhilong?” Tanya Hong Jun padanya sebagai Li Jinglong.

Li Jinglong menjawab, “Setidaknya rubah ini sangat buruk.”

Kening Hong Jun mengkerut, tapi dia tidak mencoba untuk membantah Li Jinglong. Jika rubah kecil itu tidak melukai siapapun, lalu apa mungkin dia harus meninggalkan jalan hidupnya? Tapi hal itu juga akan melibatkan dirinya sendiri saat proses pembunuhan para terpelajar ini.

“Tambahkan sedikit lagi.” Li Jinglong merasa suasana sedikit canggung, dan dia tidak membicarakan masalah itu lagi. Dia mengingatkan Hong Jun, “Aku ingin ramuan itu begitu manjur sampai satu tetes saja akan membuat mereka tertidur dan menunjukkan wujud aslinya.”

Di sore hari, Li Jinglong telah menelusuri semua toko obat di Chang’an, jadi Hong Jun hanya bisa menambahkan ramuannya sedikit lagi, dan akhirnya dia menggiling semuanya menjadi serbuk sebelum mengemasnya dengan hati-hati.

“Jangan pernah dalam kondisi apapun, kau menghirup serbuk ini,” kata Hong Jun, sebelum memikirkannya. “Zhangshi, aku yakin kau tidak akan sesial itu.”

“Jangan mengutukku?!” Sekarang sebenarnya Li Jinglong takut pada Hong Jun, dan dia dengan hati-hati dan teliti membagi serbuk itu dan menyimpannya ke dalam beberapa kantong kecil.”

Saat ini jam sebelas malam, dan bulan kesepuluh baru saja berlalu. Musim gugur yang penuh dengan banyak peristiwa juga akan berakhir.

Masih ada lima hari sampai hari ujian kekaisaran, dan malam itu, setelah semua orang menyelesaikan tugas mereka, Qiu Yongsi berkata, “Ada total dua ratus enam puluh enam rubah.”

“Kurang dari yang kubayangkan,” kata Li Jinglong, tapi tetap saja dia merasa sedikit gelisah, jadi dia mengatur penjagaan. Setiap malam, seseorang akan mengawasi rubah yao untuk mencegah adanya kejadian yang mengejutkan.

Tapi pada hari kedua, datang keputusan resmi dari pengadilan — tahun ini ujian musim gugur dimajukan tiga hari, dan itu akan dimulai pada hari ke dua bulan ke sebelas di Akademi Ibu Kota, menurut selebaran yang dibawa kembali oleh Qiu Yongsi. Sejenak, semua orang berpikir dalam-dalam.

“Raja yao pasti sudah mengetahui jika Fei Ao telah mati,” kata Li Jinglong. “Aku khawatir karena kita menganggu rencananya, itulah kenapa ujian dimulai lebih awal.”

“Mungkinkah rencana kita terbongkar?” Mo Rigen mengerutkan keningnya.

Li Jinglong melambaikan tangannya dan berkata, “Artinya, bawahannya tidak sebanyak yang kita kira. Jangan bingung karena perubahan itu; tanggal ujiannya sudah diubah menjadi besok, tapi kita akan mengikuti rencana awal kita.”

Hong Jun bertanya, “Kalau begitu, apa aku harus tetap pergi?” Sejujurnya, Hong Jun merasa sedikit ragu untuk pergi; dia tidak ingin menghadapi rubah yao kecil yang pasti akan mati di tangan mereka.

“Pergilah,” kata Li Jinglong. “Saat ini, kecerdasan yang kau punya sangat penting.”

Ikan mas yao baru saja menjulurkan kepalanya untuk menanyakan beberapa pertanyaan klarifikasi, tapi semua orang takut jika dia akan menghancurkan rencana mereka, jadi mereka segera membungkamnya.

Hong Jun memikirkannya sejenak sebelum dia mengangguk dan setuju untuk pergi ke pertemuan yang mereka jadwalkan. Tiga ke4 setelah tengah hari5, dia tiba di dasar Jembatan Lishui6. Kenyataannya, Li Jinglong sudah mempersiapkan segalanya. Segera setelah ujian dimulai, mereka akan menangkap semua rubah yao sekaligus, tapi pada hari dimana Qiu Yongsi melihat rubah yao kecil itu, rencananya langsung berubah menjadi kesempatan untuk menemukan rencana dari musuh mereka.

Jika rubah yao merasakan bahaya, maka mereka akan mengirim seseorang untuk menemukan Hong Jun.

Entah mereka sudah merasakan bahayanya atau belum, saat rubah yao itu menghadapi Hong Jun, akan ada dua rangkaian kata yang berbeda. Li Jinglong sudah lama memperhitungkan bahwa dalang di balik layar ini berada dalam posisi yang sulit; jika dua ratus terpelajar menghilang dalam satu malam, bagaimana hal itu bisa dijelaskan? Ini jelas-jelas memberi Departemen Exorcist kesempatan bagus.7

Di dekat Jembatan Lishui, daun maple menari-nari tertiup angin, dan dedaunan yang menyedihkan mendarat di sungai dan hanyut ke hilir.

Du Hanqing bersandar di pagar sambil melihat pemandangan, dia terlihat sangat riang.

“Du Hanqing!” Hong Jun tersenyum.

“Hong Jun?” Du Hanqing segera tersenyum. Hong Jun selalu merasa ada yang sedikit aneh, karena pemuda ini tampaknya selalu berharap untuk bertemu dengannya, dia berjalan ke jembatan dan menyapanya sebelum mereka berjalan secara berdampingan dari jembatan menuju Pasar Timur.

Li Jinglong, memegang ikan mas di tangannya, dan Mo Rigen mengintip saat mereka bersembunyi di sebuah gang.

Ikan mas yao baru saja menyadari sebab-akibat dari hal itu, dan dia bertanya, “Apa mereka sudah pernah bertemu sebelumnya?”

“Ssst,” Li Jinglong mengisyaratkan bahwa dia harus menutup mulutnya.

Ikan mas yao menambahkan, “Kenapa bukan Qiu Tua8 dan Mo Rigen yang menanganinya? Li-Zhangshi, apa kau secara khusus harus melakukan hal ini?”

Li Jinglong membungkam mulut ikan mas yao dan mengapitnya di bawah lengan kirinya, melihat ke sekeliling sebelum berjalan keluar, dan mengikuti di belakang Hong Jun dan Du Hanqing. Matahari musim gugur sangat cerah, dan kedua pemuda itu berjalan berdampingan menuju Pasar Chang’an. Hong Jun terlihat lincah dan anggun seperti pohon giok9, dan Du Hanqing ceria dan berwajah cerah; bermandikan cahaya matahari yang lembut, mereka benar-benar pemandangan yang sangat indah.

“Aku akan membawamu ke toko buku,” kata Hong Jun pada Du Hanqing.

“Hong Jun, kenapa orang itu memegang seekor ikan?”

Hong Jun menoleh, dan segera setelah dia melihat pergerakan itu, Li Jinglong segera berbalik menghadap kios penjual ikan, dan masih memegang ikan mas yao saat dia berpura-pura menawar dengan bossnya. Mo Rigen segera berpura-pura melihat-lihat.

Biasanya, saat Hong Jun menggendong ikan mas yao dia merasa bahwa itu tidak lucu, tapi saat dia melihat Li Jinglong memegang ikan, dia tidak bisa menahan tawanya, “Hahaha, siapa yang membawa ikan itu. Tampak bodoh sekali!”

Suara itu menyebar keseluruh pasar, dengan segera orang-orang berbalik dan mulai mengejeknya sebagai satu kelompok, “Hahaha, bukankah itu Li Jinglong?”

Li Jinglong, “….”

Baru kemudian, Hong Jun menyadari bahwa ikan itu adalah keluarganya sendiri, dan segera dia menjadi canggung. Dia buru-buru menarik Du Hanqing pergi, dan membawanya ke toko buku.

“Lihat, ada banyak buku disini,” kata Hong Jun.

“Wow, meskipun aku…” Du Hanqing tidak pernah datang ke sini, dan dia hampir salah bicara, dan bergegas untuk menutupi kesalahannya, “Jarang datang kesini.”

Li Jinglong segera menyerahkan ikan mas yao pada Mo Rigen, memerintahkannya agar tidak membuka mulut dan berbicara, sebelum dia pergi dalam sekejap ke toko buku. Berdiri di belakang rak, dia mendekati Hong Jun dan Du Hanqing untuk menguping pembicaraan mereka. Tapi saat ini, mereka berdua sedang membicarakan puisi, yang membuat Li Jinglong frustasi. Kenapa kau membicarakan puisi dengan seorang yaoguai.

Akhirnya Du Hanqing menerima rekomendasi dari Hong Jun, dan mereka berdua, masih secara berdampingan, berjalan keluar. Hong Jun menyarankan agar mereka pergi makan dan membawanya ke Ikan Mas Melompati Gerbang Naga.

Li Jinglong, “…..”

Zhangshi, aku lupa membawa uang,” Mo Rigen memeluk ikan mas yao dan buru-buru menambahkan, “Aku akan kembali dan mengambil beberapa dari rumah, tunggu saja aku. Ini bukan masalah, sebentar saja, kau bisa memesan makanan terlebih dulu…”

“Tidak perlu, aku membawa uang,” kata Li Jinglong. “Kau harus kembali terlebih dulu, cepat dan bawa ikan ini pergi.”

Pelayan datang dan membawa daftar makanan, dan Hong Jun memeras otaknya untuk waktu yang cukup lama sebelum dia ingat apa yang dipesan oleh ikan mas yao pada hari itu.

“Satu porsi tumis Qunxun, rebusan ayam hitam…” Hong Jun entah bagaimana pada dasarnya bisa mengingat semua hidangan, dan Du Hanqing sangat terkejut saat dia berkata, “Tempat ini sangat mahal.”

Hong Jun mengisyaratkan bahwa itu bukan masalah, dan dia melihat Du Hanqing sambil tersenyum.

Kedua mata Du Hanqing memerah, dan dia berkata, “Ini kali pertama dalam hidupku, seseorang membawaku ke tempat ini.”

Di belakang pemisah layar yang berdekatan, pelayan bertanya pada Li Jinglong yang sedang duduk, “Apa yang ingin tuan ini pesan?”

“Secangkir air,” Li Jinglong selalu pandai untuk menyesuaikan dengan situasi yang baru.

“Baiklah!” Kata pelayan itu. “Kapten Li Jinglong disini, memesan secangkir air —”

Seluruh pengunjung di kedua lantai dari Ikan Mas Melompati Gerbang Naga tertawa terbahak-bahak.

Li Jinglong menarik napas dalam-dalam, bergeser sedikit untuk mendengarkan mereka berbicara di meja seberang.

“Apa yang mereka tertawakan?” Tanya Du Hanqing.

Hong Jun mengangkat bahunya. Dia benar-benar bingung kenapa mereka sekali lagi mengejek Li Jinglong, tapi mengingat bahwa Li Jinglong sedang berada di sebelahnya mendengarkan percakapan mereka, akhirnya dia ingat bahwa tugas utama dirinya hari ini adalah memeras beberapa informasi dari rubah yao.

“Apa orang-orang dari kampung halamanmu tidak pernah membawamu berkeliling Chang’an?” Kata Hong Jun.

Du Hanqing dengan lembut menarik napas, sebelum dia tersenyum, “Di mata mereka, di sini aku hanyalah seorang pelayan untuk membawakan teh dan menuangkan air10 untuk mereka.”

Di sisi lain, Li Jinglong duduk tanpa mengatakan sepatah kata apapun, dan mendengarkan percakapan mereka berdua.

Hong Jun berkata dengan nada menghibur, “Setelah kau mendapatkan posisi resmi, maka itu akan lebih baik.”

Du Hanqing menjawab, “Bagaimana mungkin? Aku hanya akan terus membawa teh dan menuangkan air pada mereka selama hidupku.”

Hong Jun: “Bagaimana mungkin? Saat kau lulus, kau akan menjadi pejabat…”

Du Hanqing sedikit tersenyum saat dia menjawab, “Berapa banyak orang yang ada di keluargamu? Mereka pasti kaya, ya?”

Hong Jun berpikir sejenak sebelum berkata, “Hanya aku dan ayahku, dan ada seorang lagi, hm, kurasa dia tidak dihitung sebagai paman yang memiliki hubungan darah, aku juga tidak tahu harus memanggilnya apa…” Sejujurnya, dia tidak tahu harus memanggil Qing Xiong apa.

“Ah? Mereka berdua adalah pria?” Tanya Du Hanqing, terkejut. “Kalau begitu, kau di adopsi?”

“Aku pikir begitu,” jawab Hong Jun. “Mereka berdua yang membesarkanku, dan aku tidak pernah punya ibu sejak aku masih kecil.”

Setelah mendengar hal ini, sudut mulut Li Jinglong berkedut, dan pikirannya melayang-layang sejenak. Dia sedikit terkejut, karena Hong Jun sangat jarang membicarakan tentang keluarganya sendiri pada mereka.

Du Hanqing tersenyum, “Seperti dugaanku, kau terlihat sedikit berbeda dari yang lain.”

Hong Jun, “?”

Du Hanqing menghela napas dan berkata, “Sebenarnya, aku tidak tahu apa yang kau lihat dari diriku.”

Hong Jun berpikir, melihat dalam dirimu? Apa maksudnya? Aku tidak suka kau seperti itu ah.

Ekspresi Li Jinglong menjadi lebih parah.

“Dengan seorang teman sepertimu, aku sangat senang,” kata Du Hanqing. “Aku tidak memiliki teman di Chang’an. Jika kau punya waktu, kau bisa datang ke Akademi Kekaisaran untuk menemuiku.”

Hong Jun mengangguk. Pada saat ini, Li Jinglong bisa memastikan bahwa rubah yao belum merasakan bahaya apapun, jadi dia membiarkan pertahanannya sedikit santai, meminum air yang ada di depannya saat mendengarkan mereka berdua berbicara.

Pelayan datang membawa pesanan mereka. Du Hanqing sangat tertarik dengan masalah keluarga Hong Jun, jadi dia terus bertanya, yang dengan mudahnya dijawab oleh Hong Jun. Di tangannya ada kantong kertas kecil, dan di dalamnya ada ramuan yang baru saja dibuat olehnya, tapi setelah ragu beberapa saat, dia tidak bisa menemukan kesempatan untuk memasukkan ramuan itu ke dalam makanan.

Hong Jun tidak hanya tidak berhasil mendapatkan informasi apapun dari Du Hanqing, tapi dia sendiri diperas untuk mendapatkan banyak informasi tentangnya, dan akhirnya Li Jinglong yang ada di sebelah mulai batuk-batuk tanpa henti, takut bahwa Hong Jun akan secara tidak sengaja menumpahkan segalanya tentang Departemen Exorcist.

Akhirnya, Du Hanqing dengan bersemangat berkata, “Hong Jun, aku sangat menyukaimu.”

Hong Jun menjadi canggung, dan gelombang rasa bersalah memenuhi hatinya saat dia dengan terpaksa mengalihkan topik pembicaraan. Du Hanqing sepertinya sudah memprediksi bahwa Hong Jun akan bereaksi seperti itu, dan dia menghela napas ringan.

Di malam hari, ketika genderang dibunyikan, Hong Jun melihat Du Hanqing memasuki pintu masuk Akademi Kekaisaran, dan dia berkata, “Aku akan pergi sekarang, kau.. harus menjaga dirimu dengan baik.”

Du Hanqing berbalik dan tersenyum ke Hong Jun, sebelum dia memberinya cincin putih kecil yang terbuat dari batu kecil. Cincin itu terbungkus oleh tali jerami dan dia berkata, “Giok buddha yang kau berikan padaku, aku sangat menyukainya. Karena aku tidak memiliki batu giok, aku menggunakan batu sebagai penggantinya, aku harap kau tidak keberatan.”

Hong Jun mengambil cincin itu dan mengangguk. Dia terus menerus merasa tidak nyaman, tapi Du Hanqing melanjutkan perkataannya, “Setelah aku selesai ujian, ayo kita bersenang-senang di luar kota.”

“Baik.” Hong Jun mengisyaratkan bahwa dia harus pergi, jadi Du Hanqing berbalik dan masuk ke Akademi Kekaisaran. Saat bunyi genderang sudah berhenti, Hong Jun berdiri disana sambil memegang cincin itu dengan perasaan kecewa di dalam hatinya, sebelum dia sendiri mulai berjalan kembali ke jalan yang panjang. Saat itu musim gugur, dan malam datang lebih awal; seluruh kota sudah gelap gulita.

“Terimakasih atas kerja kerasmu,” suara Li Jinglong tiba-tiba terdengar dari pinggir jalan.

Hong Jun sangat terkejut sampai dia melompat. Saat dia menjawab suasana hatinya tidak terlalu baik, “Itu bukan apa-apa.”

Li Jinglong membuka lipatan lengannya dan berdiri. Hari ini, dia mengenakan satu set jubah bela diri biru tua yang terbuat dari bahan yang diberikan oleh Yang-Gufei pada mereka pada hari itu. Pakaiannya tampak rapi saat dipakai olehnya, dan itu menunjukkan keanggunannya.

Hong Jun menatapnya sebentar, dan Li Jinglong menundukkan kepalanya untuk melihat dirinya sendiri, sebelum bertanya, “Apa ini terlihat bagus?”

Hong Jun mengangguk, dan Li Jinglong menambahkan, “Kau juga memiliki satu set. Besok saat kita memulai tugas resmi kita, kita harus siap untuk bertarung, jadi semua orang harus mengenakannya.”

Hong Jun hanya menjawab dengan “mm” saat dia kembali bersama Li Jinglong ke Departemen Exorcist.

Li Jinglong berkata, “Kau marah.”

Hong Jun menjawab dengan “mm” lagi.

Li Jinglong berbalik dan berkata, “Karena aku tidak mengizinkanmu untuk menyelamatkan rubah itu?”

Hong Jun memikirkan hal itu untuk sejenak sebelum dia memantapkan keberaniannya sebelum menjawab, “Li-Zhangshi, di matamu, apa semua yao itu jahat dan tanpa harapan?”

Li Jinglong mengerutkan alisnya dan menjawab, “Hong Jun, kau tidak bisa memperlakukan yao seperti kau memperlakukan orang-orang! Yao bisa merasakan suka dan duka seperti para manusia, dan mereka juga bisa berpura-pura menjadi manusia, tapi mereka hanya memanfaatkanmu. Rubah yao selalu ingin menemukan seseorang yang bisa mereka kendalikan, apa kau tidak dengar apa yang dikatakan Jin Yun pada hari itu? Dari kata-kata yang keluar dari mulut mereka, seberapa nyata dan seberapa palsunya itu?”

“Tapi…”

“Jangan terus mengatakan “tapi”!” Kata Li Jinglong. “Dia hanya memanfaatkanmu! Bisakah kau menjadi tidak mudah untuk ditipu?”

Saat Li Jinglong sedang sangat geram, perutnya tiba-tiba mengeluarkan suara gu, dan perutnya mulai bergemuruh.

Hong Jun, “….”

Dia pasti sangat lapar, begitu laparnya sampai emosi menguasai dirinya, pikir Hong Jun.

Li Jinglong melanjutkan, “Kau terlalu mudah mempercayai orang lain. Dia hanya membuatmu terpana padanya, dan kata-kata yang dia ucapkan hari ini hanya untuk membuatmu merasa senang. Dia pura-pura untuk dikasihani tapi bisa jadi dia hanya mengada-ada untuk mencegah kita membunuh kerabatnya besok. Kau pikir jika kau melepaskannya, apa dia tidak akan kembali untuk membalaskan dendamnya?”

Kemudian perut Li Jinglong mengeluarkan lagi suara gu—. Akhirnya, Hong Jun sudah tidak bisa menahannya dan tertawa dengan keras.

Li Jinglong berkata dengan marah, “Jangan tertawa!”

Hong Jun melambaikan tangannya, menunjukkan bahwa itu adalah akhir dari percakapan mereka, dan Li Jinglong tanpa daya hanya bisa kembali bersama dengannya ke Departemen Exorcist. Saat ini semua orang menunggu Li Jinglong kembali sehingga mereka bisa mulai makan, dan Hong Jun melemparkan cincin putih itu ke atas meja, menunjukkan bahwa dia telah menyelesaikan misinya. Dia berkata, “Aku sudah makan,” dan kemudian dia pergi ke kamarnya sendiri untuk tidur.

“Seikat rumput mengelilingi cincin11,” A-Tai melihatnya dan berkata, “Rubah kecil itu ingin menggunakan ini untuk mengekspresikan emosinya, huh.”

Li Jinglong berlari melewati halaman, hanya untuk melihat Hong Jun menutup pintunya. Dia hanya bisa berbalik dan kembali untuk makan, dan selama makan, dia hanya diam saja dan tampak tidak senang. Semua orang tahu bahwa seharusnya tidak ada masalah untuk esok hari, jadi mereka semua tetap diam dan tidak bicara berlebihan.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Para terpelajar giat belajar, akan berbahaya jika mereka secara tidak sengaja membunuh seseorang yang seharusnya tidak mereka bunuh.
  2.  Orang-orang sering menggunakan baskom arang* untuk merebus teh dan menghangatkan diri, dan secara tidak sengaja mengotori sudut jubah mereka karena itu adalah hal yang biasa, jadi rubah yao mungkin tidak melihat jebakan mereka
  3. Pada dasarnya, para rubah tidak berbelas kasihan pada para terpelajar, jadi mereka juga tidak akan berbelas kasihan pada para rubah.
  4. Satu ke adalah 15 menit, jadi tiga ke adalah 45 menit. Tiga ke setelah tengah hari adalah saat dimana energi ‘Yang’ menjadi paling kuat di siang hari.
  5. Meskipun ini juga bisa menjadi jam 11.45, karena ‘waktu tengah hari’ adalah dari sekitar jam 11.30 sampai jam 1 siang. Matahari biasanya lebih cerah pada jam 12.45.
  6. Seperti namanya, Jembatan Lishui membentang di atas Sungai Lishui. Namanya secara kasar diterjemahkan menjadi, “air yang indah.”
  7. Awalnya ‘gagang’. Gagang pegang untuk menusuk si dalang.
  8. Cara santai untuk menyebut teman baik.
  9. Pohon mitos dalam legenda Tiongkok, yang biasanya terdapat dalam puisi.
  10. Atau, seperti yang kita katakan dalam Bahasa Inggris, untuk melakukan semua yang mereka inginkan.
  11. Pemberi cincin berhutang pada penerimanya dan hal itu tidak akan pernah dilupakan. (Akan terus mengingatnya)
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments