“Mereka berdua mengenakan pakaian polos saat mereka tidur dengan nyaman.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Li Jinglong mondar-mandir di luar aula pengadilan selama seperempat jam sebelum dia melihat para pejabat keluar satu per satu, dan hanya meninggalkan Wakil Kepala Departemen Kehakiman, Huang Yong, dan mantan atasannya, Hu Sheng.

Li Jinglong berdiri dengan tegak dan menatap mereka, menunggu hasil akhir.

Hu Sheng melihat ke arah Li Jinglong tapi tidak mengatakan apapun saat dia menghitung tindakan penanggulangan situasi. Selama bertahun-tahun, dia tidak banyak tahu tentang mantan bawahannya ini. Pada saat itu, reputasi Li Jinglong di Keprajuritan Longwu sangat rendah. Hu Sheng pernah sekali bertanya secara rahasia pada Pejabat Kementerian kenapa mereka tidak menyukai Li Jinglong.

Bawahannya yang lain juga mengatakan bahwa dia adalah pria yang misterius dan membuat situasinya menjadi tidak lebih baik. Bagaimanapun, mereka tidak menyukainya dan berpikir bahwa dia terlalu sombong. Beberapa orang juga mengatakan bahwa dia mempunyai beberapa keanehan. Hu Sheng tidak bertanya lebih lanjut tentang hal itu. Hal itu hanya akan merepotkannya saat dia berpikir bagaimana dia harus membantu membuat rencana untuknya begitu Departemen Exorcism ditekan. Apakah dia akan memindahkannya kembali ke Keprajuritan Longwu?

Li Jinglong hanya berdiri di sana dengan tenang, menunggu kedua pria itu berbicara. Huang Yong dan Hu Sheng, keduanya memikirkan hal yang sama: pria di depan mereka ini sangat menyedihkan. Dia adalah pria yang sudah dewasa, rumah leluhurnya telah dijual, dan dia tidak memiliki keluarga. Semua yang dia miliki hanyalah Departemen Exorcism yang akhirnya telah berubah menjadi lebih baik, tapi tempat itu juga akan ditutup.

Hu Sheng mondar-mandir beberapa langkah sebelum bertanya, “Apa kau memiliki saudara laki-laki yang lebih muda yang menjadi bawahanmu?”

Warna kulit Li Jinglong berubah karena dia takut kalau Hong Jun mungkin telah melakukan kesalahan. Ketika dia melirik ke arah Huang Yong, dia langsung teringat bahwa dia sedang bersama Hong Jun saat Huang Yong datang pada waktu itu. Huang Yong mungkin memberitahunya tentang hal itu.

“Ya,” tanya Li Jinglong. “Kenapa?”

“Bawa dia kemari dan kau akan dipindahkan kembali ke Prajurit Longwu.” Kata Hu Sheng. “Pada hari kelima bulan depan, papan1 Departemen Exorcism akan dihilangkan. Kau akan diberikan waktu selama sepuluh hari untuk pindah. Sisanya akan diberhentikan, dan Kementerian Ketenagakerjaan akan membantu mereka menyelesaikannya.”

Pikiran Li Jinglong langsung dipenuhi dengan ledakan, seolah-olah ada sesuatu yang meledak. Dia berpikir bahwa dia telah salah mendengar kata-kata itu dan bertanya, “Apa?”

“Jangan membuat keributan.” Kata Hu Sheng. “Aku sudah berada di akhir dari semua masalahmu selama beberapa tahun terakhir ini, jadi apa menurutmu aku menginginkannya? Tenangkan dirimu dan kita akan membicarakan hal ini dalam beberapa hari ke depan.”

Setelah itu Hu Sheng melewati Li Jinglong dan pergi meninggalkannya.

Huang Yong berkata, “Li Zhangshi, aku percaya bahwa ada yao di dunia ini dan aku juga percaya dengan kepemimpinanmu. Namun, ada beberapa hal yang akan benar-benar tidak sesuai dengan keinginanmu. Itulah hal yang paling sulit dalam hidup. Karena kau telah mewarisi pedang Lord Di, kau harus mengetahui prinsip menyembunyikan kekuatanmu dan menunggu waktumu2…”

Li Jinglong tidak mendengar apa yang dikatakan Huang Yong saat dia berbalik dan bergegas untuk mengejar Hu Sheng. Ketika dia keluar dari Departemen Kehakiman, dia sudah tidak bisa menemukan jejak Hu Sheng. Dia berdiri di jalan, kebingungan, seolah-olah langit dan bumi berputar.3

Li Jinglong bahkan tidak tahu bagaimana dia bisa kembali ke Departemen Exorcism saat dia memasuki aula depan pada sesi jam kelima4.

Acala5 yang menyelimuti dirinya dengan lapisan api sembari memegang enam alat dharma, dengan tenang menatapnya.

Beberapa cangkir dan mangkuk berserakan di halaman. Dipan yang ada di aula juga telah berpindah, tergeletak di bawah pohon wutong, dengan beberapa daun teh berserakan di tanah. Tampaknya mereka telah menghabiskan waktu mereka untuk bersenang-senang di bawah pohon wutong.

Penerangan yang berada di kamar mereka sudah padam semua. Mereka tampaknya tidak menunggunya dan telah pergi tidur, jangan sampai mereka akan menemui pengunjung lain besok dan mengubah siang dan malam menjadi bahan olok-olokan.

Li Jinglong berdiri di halaman, menatap pemandangan yang ada di depannya dalam diam.

Hong Jun sedang berbaring di dipan, tenggelam ke dalam mimpinya yang aneh. Di dalam mimpinya, Chang’an di kelilingi oleh lautan darah dan tumpukan mayat, dipenuhi oleh kabut hitam dan orang mati di mana-mana, seperti ikan ao yang berlarian di Istana Daming. Tangan dari para mayat terulur ke arahnya satu per satu, mencoba untuk menyeretnya masuk.

Dia panik dan mencoba untuk mengeluarkan Cahaya Suci Lima Warnanya, tapi dia menemukan bahwa meridiannya telah kosong. Dia melihat ke sekeliling, dan ingin kembali ke Departemen Exorcism. Namun, pada saat itu, dia tidak tahu kenapa, tapi seseorang yang dia pikirkan bukanlah Chong Ming ataupun Xing Qiong, melainkan Li Jinglong.

Dia berteriak, “ZhangshiZhangshi, kau ada di mana?”

Dia terhuyung-huyung dan berlarian di sepanjang Kota Chang’an, terdapat tubuh orang mati dimana-mana. Kabut hitam menggulung-gulung dari belakang dan membekukan punggungnya, yang menyebabkan dia jatuh ke tanah dan berteriak, “Li Jinglong?! Li Jinglong!”

Ketika dia terbangun lagi, dia merasakan sebuah kekuatan di dadanya, yang hampir bisa menembus tubuhnya, dan menyebabkan kesakitan pada dirinya.

“Li Jinglong—!”

“Hong Jun!”

Di dalam kamar, Hong Jun hampir terguling ke bawah dipannya saat Li Jinglong mendengar namanya dipanggil. Dia dengan segera menerjang ke depan dan menangkapnya.

Hong Jun tiba-tiba terbangun dan akan berteriak lagi saat Li Jinglong dengan segera membuat isyarat untuk ‘diam’ dan menatapnya dengan penuh keheranan. Hong Jun bersimbah keringat, matanya terbuka lebar, wajahnya pucat, dan terengah-engah.

Li Jinglong bertanya dengan suara yang rendah, “Mimpi buruk?”

Dia berlutut dan memeluk Hong Jun. Hong Jun meraih pakaiannya dan membenamkan kepalanya dipelukan Li Jinglong, dan bernapas panjang.

Malam itu, penerangan di kamar Li Jinglong menyala.

Hong Jun mengambil ramuan penenang di halaman timur dan melewati kamar Li Jinglong. Li Jinglong berkata, “Masuklah, dan berikan aku beberapa juga.”

Hong Jun setuju. “Saat ramuan itu sudah siap, aku akan memberikan beberapa untukmu.”

Dia masih mengingat kejadian pada hari itu ketika Li Jinglong mengusirnya dari kamarnya. Kemudian, dia secara khusus bertanya pada ikan mas yao, yang telah mengatakan padanya bahwa beberapa orang tidak suka jika orang lain memasuki kamar mereka, jadi Hong Jun selalu mengingatnya.

“Tetaplah bersamaku untuk sebentar,” kata Li Jinglong.

Hong Jun masuk dengan kaki telanjang. Dia menyalakan api, menyalakannya di tungku tembaga kecil yang berada di atas meja, meletakkan mangkuk tembaga di atasnya, dan mulai mencampur bahan-bahan.

“Apa kau sering bermimpi saat masih kecil?” Tanya Li Jinglong.

“Tidak.” Hong Jun menggelengkan kepalanya. “Hanya setelah aku turun gunung aku mengalami mimpi buruk.”

“Merindukan rumah?” Li Jinglong menghela napas dan bertanya sekali lagi.

Dia melepas jubahnya, dan hanya mengenakan pakaian putih polos seperti salju. Dia duduk sambil berlutut di sisi lain, menghadap ke arah Hong Jun.

Hong Jun dengan perlahan merebus bahan-bahan yang ada di dalam mangkuk dengan sendok tembaga. Nyala api terlihat di mata mudanya yang heroik, tampak agak suram.

Mendengar kata “merindukan rumah”, dia menaikkan matanya untuk melihat Li Jinglong dan kemudian tersenyum, senyuman itu dengan segera membuat Li Jinglong, yang hidupnya hampir tidak ada harapan, terasa seperti seutas tali yang ada di hatinya dengan lembut ditarik, yang menggaungkan sebuah suara dan kemudian hanyut seperti riak, lapis demi lapis.

“Zhao Zhilong mengatakan bahwa orang-orang selalu kehilangan banyak hal dan hanya saat mereka berbalik barulah mereka dapat melihat sisi baiknya,” kata Hong Jun sambil tersenyum. “Sekarang aku merindukan rumah, tapi aku juga suka Departemen Exorcism dan semua orang yang berada disini.”

Li Jinglong, dengan sedikit kebingungan di matanya, bertanya, “Apa yang kau suka dari Departemen Exorcism?”

“Pohon-pohon wutong ah.” Hong Jun memalingkan kepalanya dan mencondongkan tubuhnya ke depan saat dia melihat keluar kamar, dan menambahkan, “Kau bahkan memberiku beberapa lukisan, membawaku bermain, dan menemaniku…”

Li Jinglong menjawab dengan suara yang rendah, “Aku tidak tahu kenapa, tapi aku selalu merasa bahwa aku adalah orang yang sama sepertimu.”

Tampaknya aroma dari bahan-bahan yang tercampur berperan saat kekhawatiran Li Jinglong mereda. Dia tidak bisa melakukan apapun tapi melihat pemuda yang ada di depannya bertanya-tanya kenapa dia secara khusus selalu merawatnya.

Karena Hong Jun tidak seperti tiga yang lainnya, dan dia memiliki rencana khusus? Tentu tidak.

Karena dia cantik dan membuat hati orang-orang tergerak agar menyayanginya? Bukan itu juga.

“Apa yang terjadi hari ini?” Hong Jun memdongak lagi dan bertanya.

Li Jinglong melihat ada keingintahuan yang samar-samar di mata Hong Jun dan tiba-tiba mencapai sebuah pencerahan dengan cepat. Dia tidak bisa menahan senyumnya dan memahaminya —

— Hong Jun tidak bisa memahami banyak hal. Tidak seperti orang lain, dia tidak pernah melihatnya dengan pikiran yang mengejek. Tidak seperti pejabat di Keprajuritan Longwu, dia tidak pernah memandang ke bawah sebuah hidangan dan merangkak ke arah yang lebih tinggi sambil menginjak yang lebih rendah6. Dia tidak mencoba untuk melihat apa yang dipikirkan orang-orang dan bahkan hanya memiliki sedikit keinginan untuk mengorek ke dalam hati orang-orang. Dia tidak berpikir bahwa dirinya bijak, tapi juga tidak meremehkan dirinya sendiri, dia hanya mengabaikan dunia dan perasaan manusia.

Orang-orang selalu suka berteman dengan orang yang sederhana; tidak licik dan tidak bertipu daya.

“Apa aku menyebabkan masalah lagi untukmu?” Tanya Hong Jun.

Li Jinglong sangat kegirangan, tersenyum tanpa daya, dan menggelengkan kepalanya. Faktanya, dia telah memahami banyak orang setiap kali mereka menemukan maksud yang dalam7. Dia sendiri mengetahui bahwa orang-orang di dunia ini menguasai caranya berkata-kata.

“Apa kau juga bersenang-senang di rumah?” Tanya Li Jinglong. “Menjebak orang-orang dan membawanya ke dalam masalah?”

“Chong Ming sangat menakutkan saat dia marah,” kata Hong Jun. “Siapa yang berani? Itu hanyalah nasib buruk, itu saja.”

“Sedikit.” Li Jinglong tidak tahu harus tertawa atau menangis. Dia merasa bahwa sejak bertemu Hong Jun, hal-hal buruk telah terjadi satu per satu, dengan cara yang jauh berlebihan daripada pengalaman hidupnya selama 20 tahun terakhir ini.

“Kalian semua tidak mengerti tentang manusia biasa,” kata Li Jinglong. “Manusia biasa membutuhkan banyak penderitaan untuk hidupnya.”

Hong Jun mengangguk dan berkata, “Benar, manusia biasa itu sangat menderita. Yao dan mo, para yao adalah monster di gunung dan guai yang liar. Mo adalah amukan dan penderitaan dari seluruh makhluk hidup.”

Li Jinglong bertanya-tanya, “Mereka mengatakan ‘Departemen Exorcism’. Kenapa tidak mengatakan ‘Departemen Pengusiran Yao‘. Aku sudah pernah melihat yao, tapi bagaimana dengan mo? Dimana mereka? Apa mereka juga ada di Chang’an?”

Hong Jun memikirkannya dan berkata, “Karena tanggungjawab utama Departemen Exorcism adalah menghilangkan penderitaan yang ada di Tanah Suci; mengusir jiwa mo dari semua makhluk hidup, menghilangkan hambatan dari para mo, dan memurnikan dunia ini.”

Dari apa yang bisa Hong Jun ingat, dia tidak pernah mengalami masalah. Kehangatan Chong Ming seperti perisai yang melindunginya di setiap waktu dan tempat. Tapi, sejak dia meninggalkan Gunung Taihang, hanya dalam dua bulan, dia menemukan ada begitu banyak rasa sakit dan kesedihan yang ada di Tanah Suci, dan suka duka manusia sudah terlalu keras.

Di sepanjang perjalanan dia telah melihat kemiskinan, kematian, penyakit, dan usia tua. Ikan mas yao memberitahunya bahwa ini adalah kesulitan yang ada di dunia; hidup, usia tua, penyakit, kematian, kebencian, perpisahan, kemiskinan, dan penderitaan karena berkembangnya lima skandha8. Segala jenis rasa sakit tersebar ke seluruh denyut nadi yang ada di dunia ini saat mereka tak henti-hentinya bergerak dalam siklus ini, yang dimurnikan oleh kekuatan kehitaman dan kuat ini.

Namun, setelah melampaui ambang pemurnian dunia, denyut nadi yang jahat akan berkumpul menjadi ‘mo‘.

Hong Jun selalu ingat ‘Mara‘ yang disebutkan oleh Qing Xiong sebelum kata-katanya disela oleh Chong Ming. Dia sangat ingin tahu tentang keberadaan mo ini, tapi ikan mas yao hanya menjelaskan tentang asal muasal mo dan tidak lagi membicarakannya.

Setelah penjelasan Hong Jun, Li Jinglong mengerutkan kening dan berkata, “Mungkin ini adalah takdir dari Tanah Suci yang dimaksud oleh Lord Di.”

Hong Jun mengamati ekspresi khawatir Li Jinglong dan berkata sambil tersenyum, “Kau selalu tidak bahagia.”

“Aku tidak bisa bahagia,” kata Li Jinglong dengan letih. Ketika dia melihat Hong Jun, dia sekali lagi merasa lebih baik. Dia tersenyum lega dan berkata, “Tapi setiap kali aku berbicara denganmu, aku merasa jauh lebih baik.”

“Kau belum meminum ramuannya.” Hong Jun mengambil air mendidih dan menuangkannya ke mangkuk tembaga, dan melarutkan ramuannya. “Apa mereka membuat kau membayar ganti rugi? Aku masih mempunyai beberapa…”

Saat Hong Jun akan mengambil mutiaranya, Li Jinglong berkata, “Itu tidak cukup untuk mengganti kerugian. Lupakan saja. Aku akan memikirkan cara lain. Hal yang paling merepotkan adalah seluruh orang di pengadilan tidak menyukaiku, tapi ini juga masuk akal.”

“Bagaimana dengan Kaisar kalian?” Kata Hong Jun. “Istana adalah miliknya. Minta maaf saja padanya, dan dia akan setuju, kan? Aku bahkan membakar Istana Yaojin sebelum turun gunung…”

Li Jinglong, “…….”

Hong Jun menyadarkan pria itu hanya dengan ucapan singkat. Tidak peduli apa yang terjadi, Li Longji tetaplah orang yang akan memberikan anggukan terakhir. Sepatah kata darinya akan lebih efektif dari apapun di dunia ini.

Li Jinglong mengerutkan keningnya. Selama sang Kaisar mengetahui apa yang mereka lakukan dan mempercayai mereka, apa yang bisa dilakukan oleh para pejabat? Tapi, bagaimana caranya mereka bisa membujuk Kaisar untuk mempercayai rangkai peristiwa ini? Namun, setidaknya itu adalah sebuah solusi, dan mereka harus melakukannya sebelum tanggal ke lima bulan depan….

“Aku akan memikirkannya lagi,” kata Li Jinglong. “Kasusnya belum terselesaikan. Para yao ada di Istana Kekaisaran, hmm…”

Dia memikirkan garis besar permasalahan itu secara samar-samar dan Hong Jun memberikan semangkuk ramuan padanya. Li Jinglong memberi isyarat agar dia meminumnya terlebih dulu saat dia mulai memikirkan solusinya. Setelah Hong Jun meminum setengahnya, Li Jinglong kemudian mengambilnya dan meminumnya.

“Ramuannya tampaknya… terlalu banyak….” kata Hong Jun linglung.

Li Jinglong baru saja selesai meminum ramuannya saat dia melihat mata Hong Jun yang tampak linglung dan akan terjatuh, kemudian dia bergegas untuk membantunya. Tapi tiba-tiba, kepalanya menjadi pusing dan dia berdiri dengan goyah.

“Kau… Hong Jun…”

Li Jinglong berbalik dan segera duduk, yang menyebabkan Hong Jun kehilangan tumpuan dan bersandar pada Li Jinglong, dan sudah tertidur.

“Ramuan apa ini… Tunggu…” seluruh tubuh Li Jinglong sudah tidak bertenaga. Dia bersandar di dipan, dia bertumpu pada tangannya saat dia tergelincir, dan kemudian kehilangan seluruh kesadarannya.

Pagi harinya.

Cahaya matahari menyinari kamar. Saat A-Tai melewati kamar Li Jinglong, dia tiba-tiba melihat Li Jinglong tergeletak di tepi dipan dengan kaki yang sedikit terbuka, bersama dengan Hong Jun yang berbaring di atas tubuhnya. Mereka berdua mengenakan pakaian polos saat mereka tidur dengan nyaman.

A-Tai, “…..”

“Qiu Yongsi!” A-Tai buru-buru memanggilnya ke halaman. Qiu Yongsi, yang memiliki insting bergosip yang sangat tajam, dengan cepat berlari mendekat. Melihat pemandangan yang ada di dalam kamar, mereka berdua terlihat seperti ikan mas yao yang mulutnya terbuka lebar.

“Haruskah kita memanggil Mo Rigen untuk datang dan melihatnya?”

“Tutup mulutmu. Apa yang bisa dilihat? Cepat tutup pintu kamar Zhangshi.”

“Apa kau mendengarnya tadi malam? Hong Jun berulang kali memanggil namanya! ‘Zhangshi! ! Zhangshi! Li Jinglong! Jinglong!’ Apa aku salah dengar?”

“Benar, benar! Aku juga mendengarnya! Jadi begitulah adanya! Tapi bukankah mereka ada di kamar Hong Jun? Suaranya datang dari sebelah kanan!”

Saat suara mereka perlahan memudar, Li Jinglong terbangun. Dia tersadar kembali dan melihat ke bawah. Melihat Hong Jun berbaring di atas tubuhnya, jantungnya tiba-tiba berdebar kencang. Dia mengulurkan tangannya dan menepuknya, berbisik, “Hong Jun? Bangun!”

Hong Jun tidur seperti sebatang kayu. Semalam, saat mereka sedang mengobrol, semangkuk ramuan penenang direbus terlalu banyak dengan bahan-bahannya, dan menyebabkan mereka kehilangan kesadaran setelah meminumnya.

Li Jinglong ingin membawanya kembali ke kamarnya, tapi semua orang seharusnya telah bangun. Selain itu, jika dia dilihat oleh Zhao Zhilong, dia takut jika ikan mas yao itu hanya akan menyebabkan gangguan padanya. Li Jinglong tidak tahan dengannya, jadi dia hanya bisa mengangkat Hong Jun, membaringkannya di dipan, dan menyelimutinya.

Di aula utama, Mo Rigen sedang memutar-mutar perisai kulit yang dia dapat entah darimana, A-Tai sedang bermain-main dengan kristal, dan Qiu Yongsi sedang merebus teh. Ketika Li Jinglong datang setelah dia membasuh dirinya, semua orang buru-buru menanyainya tentang masalah kemarin.

Li Jinglong mengeluarkan suara “hmm”, tapi itu bukanlah masalah besar. Dia benar-benar memikirkannya saat dia menerima teh dari Qiu Yongsi. A-Tai dan Qiu Yongsi saling bertukar pandangan aneh sementara Mo Rigen melihat mereka dengan bingung.

“Lalu, apa kasusnya sudah selesai?” Tanya A-Tai.

“Belum,” kata Li Jinglong. “Kita akan melanjutkan penyelidikan hari ini.”

Wajah semua orang dipenuhi dengan keraguan. Li Jinglong memikirkannya lagi dan berkata, “Kalian semua, bisakah kalian mengajariku mana?”

Sudut mulut mereka berkedut.

“Aku tidak ingin menyeret kalian ke bawah.” Li Jinglong mengatakannya dengan seksama. “Kau benar. Sebagai manusia biasa, kekuatan asli tidak akan pernah cukup untuk menangkap yao.”

Saat Hong Jun terbangun, dia hanya merasa kelelahan yang dia rasakan akhir-akhir ini telah hilang. Dia merenggangkan tubuhnya, dan dia tiba-tiba menemukan aroma yang enak di selimutnya. Dia mendongak, dan dia menemukan bahwa dia tidak berada di kamarnya sendiri. Bagaimana bisa dia berada di kamar Li Jinglong?

Zhangshi?! Li Zhangshi?!” Hong Jun berteriak. “Kau di mana?”

Li Jinglong dan tiga lainnya yang sedang mengobrol di halaman, mereka tiba-tiba mendengar teriakan Hong Jun. Li Jinglong merasa malu dan akan kembali lagi untuk menjelaskan ketika Mo Rigen berkata dengan heran, “Hong Jun? Apa yang terjadi?”

Hong Jun berlari keluar, hanya mengenakan pakaian putih polosnya, dan berkata, “Li-Zhangshi, apa yang terjadi semalam?”

Cangkir di tangan ikan mas yao terjatuh disertai dengan bunyi dentangan.

Li Jinglong memberi isyarat padanya untuk berhenti bicara omong kosong, tapi Hong Jun masih tetap saja kebingungan dan melanjutkannya, “Bagaimana bisa aku tidur di kamarmu? Kau bahkan menyelimutiku!”

Terkejut, Mo Rigen memandang ke arah Li Jinglong kemudian ke arah Hong Jun. A-Tai dan Qiu Yongsi berkata dengan serempak, “Tidak mungkin! Bagaimana itu bisa terjadi?”

“Li Jinglong!” Teriak ikan mas yao. “Apa yang sudah kau lakukan pada Hong Jun, keluarga kami?”

Li Jinglong tidak tahan lagi dan berteriak, “Kong Hong Jun! Kau meminum ramuan penenang! Apa kau mencium Serbuk Lihun dan melupakan semuanya? Semalam kau bermimpi buruk dan berteriak-teriak memanggilku, lalu kau ingin merebus ramuan dan meminjam tungku yang ada dikamarku…”

Mengingat hal ini, Hong Jun dengan perasaan bersalah mengangguk dan berkata, “Aneh.. kenapa aku memanggilmu?”

“Bagaimana aku bisa tahu!” Li Jinglong meraung marah. “Kembalilah dan berpakaianlah!”

Zhangshi, kau tidak perlu menjelaskan dirimu dengan begitu jelas.” Kata A-Tai.

“Benar, benar.” Kata Qiu Yongsi. “Kami semua mengerti.”

“Kalian tidak mengerti apapun!” Li Jinglong sangat marah hingga butuh waktu lama untuk menenangkan diri.

Hong Jun mengganti pakaiannya dan keluar. Dia duduk di bawah lorong dan memakan makanannya. Dia dengan keingintahuannya melihat ke sekelilingnya, melihat A-Tai dan Qiu Yongsi mengajari Li Jinglong mana di halaman.

“Tidak ada kekuatan spiritual di meridianku,” kata Li Jinglong.

“Sebenarnya, Zhangshi,” kata Mo Rigen. “Sebagai seorang manusia, kau sudah luar biasa.”

Li Jinglong menghela napas dan berkata, “Itu tidak cukup.”

Di depan rubah yao dan ikan ao, Li Jinglong bergantung pada Hong Jun yang telah melindunginya pada saat itu. Jika dia terburu-buru, kemungkinan dia akan ditelan oleh yaoguai.

Qiu Yongsi berkata, “Untuk bergerak sendiri, yang paling penting adalah otak.” Mengangguk, dia menambahkan, “dan mana akan datang setelahnya. Kakekku berkata bahwa jika kau hanya mengandalkan senjata sihir, kultivasi, dan segala sesuatu dengan kekuatan brutal, cepat atau lambat, kau akan menemui kematianmu di tangan yaoguai.”

“Selain itu, kau memiliki Hong Jun,” kata A-Tai.

“Benar, kau memiliki Hong Jun,” kata Mo Rigen dan Qiu Yongsi.

Hong Jun, “?”

Li Jinglong meletakkan pedangnya. Hong Jun berjalan ke halaman dan berkata, “Aku sudah lama penasaran. Senjata sihir apa ini?”

Ini adalah ketiga kalinya Hong Jun serius mempelajari pedang. Kemudian dia berkata, “Qing Xiong pernah berkata bahwa bahkan manusia tanpa kekuatan pun bisa menjadi exorcist saat mereka menggunakan senjata sihir dengan benar.”

“Itu benar,” kata Qiu Yongsi. “Banyak exorcist yang kekurangan energi spiritual di pembuluh darahnya dan hanya mengandalkan beberapa senjata sihir untuk mengalahkan musuh… Izinkan aku melihat pedangnya?”

Ini adalah pertama kalinya Qiu Yongsi, A-Tai, dan Mo Rigen melihat pedang Li Jinglong dari dekat. Li Jinglong berkata, “Pedang ini sepertinya ada hubungannya dengan pisau lempar milik Hong Jun.”

Hong Jun memutar-mutar pisau lempar itu di antara jari-jarinya dan mencoba menyalurkan kekuatan spiritualnya ke dalamnya. Pisau lempar itu bercahaya, begitu pula pedang panjang hitam tanpa hiasan itu.

“Yo!” Semua orang terkejut.

Hong Jun berkata, “Saat pisau lempar ini menusuk yaoguai, kemungkinan besar pisau itu akan aktif sebagai respon terhadap energi yao. Mungkin pedang panjang dan pisau lempar ini terbuat dari jenis besi yang sama?”

“Mungkin,” gumam Qiu Yongsi. “Bisakah kau membuatnya lebih terang?”

Pisau lempar itu beresonansi dengan pedang panjang itu, dan sederet karakter muncul dipedangnya, bersinar lebih terang dan semakin terang.

“Ini…” Qiu Yongsi menatap ke arah Li Jinglong dan kemudian menatap ke arah pedangnya.

Li Jinglong mengerutkan keningnya dan bertanya, “Apa?”

“Berapa harga pedang ini?” Tanya Qiu Yongsi.

“Lima ratus lima puluh ribu tael,” kata Li Jinglong.

“Bahkan jika itu seharga lima juta lima ratus ribu untuk satunya, beri aku sepuluh lagi,” kata Qiu Yongsi sambil tersenyum, dan mengembalikan pedang itu pada Li Jinglong. Dialah yang paling tahu tentang senjata sihir di sini, jadi saat dia Qiu Yongsi mengatakan hal ini, mereka semua tanpa sadar berdiri dengan tegak.

“Senjata sihir apa ini?” Tanya Li Jinglong.

“Pedang Kebijaksanaan.” Jawab Qiu Yongsi.

“Apa?!” Ikan mas yao terkejut.

“Kau tahu tentang itu?” Tanya Li Jinglong.

Ikan mas yao, “Aku tidak tahu.”

Li Jinglong, “…..”

Ikan mas yao, “Aku pikir ini saat yang tepat untuk terkejut dan mengatur suasana hati.”

Semua orang jatuh (mengekspresikan kekagetan mereka).


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Papan horizontal panjang yang digantung di atas pintu atau dinding.
  2. Untuk menyembunyikan bakat seseorang dan menunggu datangnya kesempatan yang tepat; menyembunyikan cahaya seseorang di bawah gantang; menyembunyikan bakat seseorang dan tidak menonjolkan diri. Sembunyikan bakatmu dan tetaplah berkembang, untuk mencapai keseimbangan.
  3. Idiom. Merasa akan pingsan dan pusing.
  4. Jam 03.00-05.00 sebelum fajar; sesi jam kelima sebelum fajar.
  5. Raja Kebijaksanaan Fudo. Dewa Buddha. Fudo berarti tidak tergoyahkan karena dia tidak pernah menyerah pada rintangan.
  6. Merangkak, tidak berprinsip. Menyanjung atasan dan menginjak-injak juniornya; menyanjung orang-orang yang ada di atas dan menindas orang-orang yang rendah. Kata “hidangan” juga berarti keahlian orang-orang lemah/menyedihkan.
  7. Dari bahasa asli secara harfiah berarti “tombak mesin”. Dan menurut istilah Buddha. Mesin mengacu pada fungsi hati yang dirangsang oleh metode pengajaran atau kunci kebenaran. Tombak mengacu pada keadaan yang bergairah (bersemangat) saat menggunakan ketajaman buddha. Ini berarti bahwa ketika seorang biksu buddha atau seorang guru zen menghadapi orang lain, dia sering mengungkapkan keadaannya sendiri atau mungkin menguji mereka secara mendalam, tidak ada tanda yang ditemukan atau bahkan berbicara dengan cara yang tidak logis.
  8. Impresi, perasaan, persepsi, kondisi mental, dan kesadaran.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments