Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


“Nona?” Seru Xie Lian.

Wajah Lan Chang kosong seperti lembaran kertas putih dan dia tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun. Tiba-tiba, dia merasakan sesuatu di dalam perutnya meledak, dan perutnya yang sebelumnya tampak rata mulai membengkak menjadi bola besar, hampir merobek bagian gaun panjang itu, dan gulungan asap hitam menyusup keluar dari jahitannya.

Hantu-hantu perempuan yang sejak tadi menahan tubuh Lan Chang mulai melonggarkan cengkeraman mereka, tetapi Lan Chang memegangi perutnya dengan cengkeraman maut, berteriak kaget, “BERHENTI MEMBERONTAK!”

Roh janin yang ada di dalam rahimnya adalah penyebab kerusuhan itu. Hua Cheng berkata dengan tenang, “Gege, mundurlah.”

“Tidak apa-apa!” Seru Xie Lian.

Lan Chang jatuh berlutut di tanah, wajahnya memelintir kesakitan, “DENGARKAN AKU! JADILAH BAIK! JADILAH BAIK!!! BERHENTI MEMBERONTAK!!!”

“Nona Lan Chang, sebaiknya kamu mengeluarkannya dulu.”

Lan Chang menggelengkan kepalanya dengan gila, “TIDAK! TIDAK TIDAK TIDAK! Aku akan tetap menahannya di dalam perutku dan membesarkannya, dia tidak akan menyakiti siapa pun lagi! Tuanku, tolonglah, aku mohon, jangan bawa anakku pergi. Aku sudah mencari dia selama berabad-abad! Jangan bawa anakku pergi! Jangan serahkan dia pada bajingan-bajingan di surga itu!”

Tampaknya kerumunan hantu dan iblis di Kota Hantu itu kini menyadari bahwa Xie Lian adalah seseorang yang berasal dari alam surga. Lan Chang meraung dan mulai berguling-guling di tanah, memegang perutnya sendiri, seolah-olah perutnya tidak lagi menjadi bagian dari tubuhnya dan sebaliknya, berubah menjadi sesosok makhluk hidup yang bukan milik tubuhnya, terkadang perutnya menyusut, kemudian membengkak, dan tampak bergerak. Asap hitam itu semakin tebal; roh itu pasti mendapatkan kembali kekuatannya setelah pulih ketika dia berada di dalam rahim ibunya, dan siap untuk membuat masalah lagi. Kerumunan hantu wanita yang sebelumnya melepaskannya kini mereka kembali menahannya, tetapi mereka tidak berdaya menghadapi kekuatan hantu Lan Chang, dan semua iblis di sebelah kiri berteriak, “KAMI AKAN MENAHANNYA!” Dan bergegas maju untuk mendorong tubuh hantu itu ke bawah untuk menahannya. Apa yang terjadi saat itu adalah kekacauan dan Xie Lian mengepalkan tangannya, berteriak, “NONA LAN CHANG! KEKUATAN DARI JANIN DI DALAM PERUTMU LEBIH KUAT DARIPADA KEKUATAN MILIKMU SENDIRI, ROH ITU BISA MENYAKITIMU TAPI KAMU SENDIRI TIDAK BISA MENYAKITINYA, KAMU TIDAK BISA MELAKUKAN APAPUN! ROH ITU AKAN MENYERAP KEKUATANMU SENDIRI SAMPAI KERING SEBENTAR LAGI, BIARKAN DIA KELUAR SEKARANG!”

Jika Lan Chang menolak untuk melepaskan benda yang tersembunyi di dalam perutnya sendiri, kekuatannya akan terserap sampai tubuhnya menjadi kering dan terkoyak oleh roh janin yang kejam dan kasar itu cepat atau lambat, hal itu akan membuat Xie Lian tidak punya pilihan selain untuk secara pribadi memotongnya dan memaksa roh itu keluar. Meskipun sepertinya tindakannya itu mungkin lebih baik daripada hanya menatap tubuh hantu ini dikoyak oleh putranya sendiri, tetapi kecuali jika tidak ada cara lain, itu benar-benar bukan sesuatu yang ingin dia lakukan. Dia tidak ingin melakukannya, dan dia juga tidak ingin Hua Cheng melakukan itu untuknya. Namun, hantu perempuan ini, Lan Chang sangat keras kepala seperti kuda betina, dan bahkan ketika dia meratap kesakitan dia menolak untuk membiarkan roh janin itu keluar. Xie Lian tidak bisa membiarkan sesuatu seperti ini berlangsung lebih lama lagi, jadi Xie Lian memutuskan lebih suka untuk melakukannya sendiri. Dia menggertakkan giginya dan berteriak, “MAAFKAN KERUGIAN YANG AKAN AKU TIMBULKAN!”

Namun, ketika tangannya meraih gagang Fang Xin, Hua Cheng segera menahannya, memberitahunya dengan suara serius, “Tidak perlu.” Pada saat yang sama, kilatan cahaya keemasan tiba-tiba meletus dari pusat perutnya, sinarnya menusuk kerumunan iblis dan monster disana dan mereka semua mulai berteriak, melarikan diri untuk memberikan lebih banyak ruang, “OMONG KOSONG APA ITU!?”

Xie Lian memusatkan perhatiannya pada cahaya itu, dan ketika cahaya keemasan itu padam, roh janin yang merasa sangat putus asa untuk berlari keluar sepertinya terbelenggu oleh sesuatu, dan perut Lan Chang kembali rata ke bentuk normalnya. Sesuatu yang membelenggu roh janin itu adalah ikat pinggang yang dikenakan Lan Chang.

Ikat pinggang itu terlihat normal dan tidak ada keanehan apapun, tetapi ketika Xie Lian memperhatikan dengan lebih baik, dia bertanya heran, “… Mengapa hal seperti ini ada padamu?”

Bahkan jika warnanya telah memudar karena sudah beberapa kali dicuci, Xie Lian bisa mengatakan bahwa ikat pinggang itu adalah sesuatu yang menjadi milik Surga.

Ada banyak benda di surga yang merupakan alat spiritual yang berseni. Dengan demikian, hanya dalam keadaan yang mengerikan mereka akan menunjukkan diri untuk melindungi tuan mereka di saat yang mendesak. Juga, bahkan jika pola-pola bordir di atasnya sudah terhapus dan rusak, Xie Lian masih bisa mengenali bahwa itu pasti ‘Ikat Pinggang Emas’ yang hanya dimiliki oleh para pejabat surgawi.

Melihat benda itu lebih detail, ini juga adalah salah satu benda yang berasal dari Pengadilan Tinggi!

Di alam Surga, memberi hadiah berupa Ikat Pinggang Emas adalah tindakan elegan yang normal, dan memiliki makna khusus. Jika seorang pejabat pria memberikan ikat pinggangnya kepada orang lain, itu adalah salah satu bentuk tanda kasih sayang, dan tidak perlu untuk menjelaskan lebih lanjut apa yang tersembunyi pada ‘makna khusus’ itu. Jadi, sesuatu seperti ikat pinggang tentu saja bukanlah sesuatu yang mudah diberikan, dan bukan juga sesuatu yang mudah hilang. Xie Lian tercengang, “Nona, mungkinkah, anakmu …”

Xie Lian terdiam saat dia tiba-tiba mengingat sesuatu, bahwa tidak peduli apakah saat ini mereka berada di dalam sarang kejahatan, untuk menanyakan detail pribadi seorang wanita di depan umum bukanlah hal yang sopan untuk dilakukan, maka dia segera memutuskan untuk menutup mulutnya. Lan Chang disisi lain langsung berteriak, “TIDAK!”

Xie Lian berpikir, ‘Aku bahkan belum mengatakan apa-apa, apa maksudmu dengan mengatakan “tidak”?’

Sebaliknya Xie Lian bertanya, “Apakah kamu bergantung pada Ikat Pinggang Emas ini untuk menghidupi dirimu sendiri selama tujuh-delapan ratus tahun terakhir?”

Mendengar ini, semua hantu perempuan tercengang, “…LAN CHANG BRENGSEK, KAMU SUDAH SETUA ITU?!”

“BUKANKAH KAMU SELALU MENGATAKAN JIKA KAMU BARU BERUMUR SEKITAR TIGA RATUS TAHUN?”

“TIDAK, BAHKAN SEBELUMNYA DIA MENGATAKAN HANYA BARU BERUMUR DUA RATUS TAHUN!! KAMU MEMALSUKAN UMURMU!!!”

Roh janin itu memiliki umur sekitar tujuh hingga delapan ratus tahun kultivasi, jika demikian induknya secara alami juga akan berusia sekitar itu. Namun, hantu perempuan Lan Chang tidak memiliki dendam yang berat, sehingga untuk dapat tinggal di dunia dengan selalu memunculkan diri dengan tubuh seperti ini sebagai hantu normal, Ikat Pinggang Emas ini yang memiliki kekuatan spiritual yang begitu besar pasti membantunya keluar dari masalah itu. Jika ayah dari roh janin ini adalah seorang pejabat surgawi, maka akan masuk akal jika ia begitu kejam.

Seorang pejabat surgawi telah memiliki hubungan dengan seorang wanita fana, siapa yang tahu ternyata pada akhirnya dia meninggalkan atau mengabaikan wanita itu, tetapi wanita itu kemudian menemui ajalnya, bayinya secara paksa dikeluarkan dari rahimnya. Sekarang baik ibu maupun anak ini telah menjadi bagian dari dunia hantu, dan janin ini bisa saja membunuh lebih banyak orang lain. Tidak peduli apa pun itu, permasalahan ini tidak kalah serius dengan permasalahan yang menimpa Xuan Ji, dan itu bahkan tampak agak mirip.

Adapun cara menghadapi masalah ini, Xie Lian sudah memutuskannya. Dia segera menoleh ke arah Hua Cheng dan berkata, “San Lang, wanita ini …”

Tidak perlu baginya untuk mengatakan lebih banyak, Hua Cheng berkata, “Lakukanlah apa yang harus kamu lakukan. Tidak perlu bertanya padaku.”

“Un.” Xie Lian menganggukkan kepalanya dengan lembut.

Setelah menerima izin itu, dia menoleh ke arah Lan Chang. Saat itu, semua iblis menuntut, “LAN CHANG LAN CHANG, SIAPA AYAH DARI BAYIMU ITU???”

“BENAR-BENAR BIADAB! APAKAH DIA HANYA PEDULI UNTUK MEMBUNUH TAPI TIDAK DENGAN PEMAKAMANNYA? APAKAH DIA HANYA PEDULI UNTUK MENGHAMILIMU TAPI TIDAK DENGAN MERAWAT BAYI ITU?”

“SIAPA ITU? KAU HARUS MEMBALASKAN DENDAMMU!”

Lan Chang menggertakkan giginya dan menatap Xie Lian, “… Siapa lagi yang bisa melakukannya?”

Lan Chang sama sekali belum mengatakan nama itu tetapi Xie Lian mengerti, “Datanglah ke Pengadilan Surgawi bersamaku.”

“TIDAK!!!” Lan Chang segera berteriak.

Tentu saja itu sama sekali tidak akan berguna baginya untuk mengatakan tidak; mau atau tidak, Xie Lian harus membawanya pergi. Xie Lian mengamati ekspresinya dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Roh janin ini sangat kejam; siapa yang tahu sudah berapa banyak darah yang ada di tangannya. Masalah ini menjadi terlalu berbelit-belit, kamu tidak dapat melindunginya. Masalah ini harus diberitahukan dan dilaporkan kepada Pengadilan Surgawi. Jika pejabat surgawi itu adalah orang yang jujur, atau jika ada semacam kesalahpahaman di antara kalian, maka kami dapat membuat dirimu dan anakmu diakui, dan menyelesaikan masalah dengan anak ini. Jika pejabat surgawi itu telah melakukan kesalahan kepadamu atau melakukan sesuatu yang lebih buruk, maka ada lebih banyak alasan bagimu untuk menuntut keadilan. Tidak peduli apa pun itu, roh janin ini adalah putramu, tetapi juga putranya. Bagaimana mungkin orang lain bisa ikut campur jika ayahnya sendiri tidak tahu tentang masalah ini?”

Kerumunan iblis disana menganggap ucapan Xie Lian masuk akal. Juga, jika mereka membiarkan Lan Chang membawa putranya, dan dia akan menyebabkan kerusuhan di surga, lalu seberapa menarikkah itu? Semakin besar kekacauan yang terjadi di Surga, semakin baik! Jadi mereka semua mendesaknya, “Ya, Lan Chang, apa yang kamu takutkan! Pergilah dan selesaikan masalahmu dengan pria itu!”

“Jika dia tidak mengenalimu, kami akan membakar kuilnya!”

Xie Lian menoleh ke arah Hua Cheng, “Aku akan melakukan perjalanan ke Pengadilan Surgawi segera setelah ini dan melaporkan urusan ini sekaligus.”

Namun Lan Chang, dia masih tetap tidak menginginkannya, tetapi dia juga sangat tahu jika dirinya tidak bisa menghentikannya. Setelah tersentak dari keterkejutannya, dia tiba-tiba membungkuk kepada Hua Cheng dan berkata, “Tuanku, terima kasih atas kebaikan dan rahmatmu karena sudah melindungiku!”

Xie Lian terkejut, dan dia melanjutkan, “Lan Chang sudah membakar Manor Surga karena keputusasaan, dan melanggar aturan Kota Hantu, aku sangat menyesal! Berharap Tuanku tidak akan menentangku.”

Hantu wanita ini selalu menjadi pengembara yang lincah, tetapi ketika dia membuka mulutnya saat ini, seolah-olah dia adalah orang yang berbeda, membuat banyak iblis dan monster yang akrab dengan sikapnya terkejut. Namun Hua Cheng, dia masih tampak tenang dan berkata kepada Xie Lian, “Gege kedatanganmu kali ini terlalu terburu-buru. Aku akan menunggumu turun lagi dan menjamumu dengan benar lain kali.”

Xie Lian mengangguk lalu mengambil Lan Chang dan langsung menuju ke Surga.

Ketika dia berjalan di sepanjang jalan utama Pengadilan Surgawi, dia mengumumkan masalah ini dalam susunan komunikasi spiritual, “Semuanya! Tolong datanglah ke Aula Bela Diri Besar. Ada sesuatu yang perlu didiskusikan.” Xie Lian segera keluar dari array begitu dia selesai, dan tidak tinggal hanya untuk beberapa saat, dia kemudian membawa Lan Chang ke Aula Bela Diri Besar. Karena fakta bahwa Lan Chang adalah hantu perempuan dan tidak bisa memasuki paviliun emas, Xie Lian menunggu di luar bersamanya sejenak sampai Jun Wu sendiri tiba dan memberikan izin sebelum Lan Chang akhirnya diizinkan masuk.

Tidak butuh waktu lama sebelum semua pejabat surgawi yang hadir di Pengadilan Surgawi berjalan ke aula, dan ketika mereka melihat hantu wanita yang tampak kasar berdiri bersebelahan dengan Xie Lian, mereka semua tertegun. Seorang pejabat surgawi berpakaian hitam tampak berjalan ke dalam aula, dan ketika dia melihat apa yang ada di tengah aula, dia berhenti sejenak. Itu adalah Mu Qing. Lan Chang juga meliriknya dan segera menundukkan kepalanya, bibirnya bergetar. Namun, Mu Qing disisi lain tidak menunjukkan reaksi apa pun, dan hanya bertanya dengan jelas, “Yang Mulia, siapa wanita itu?”

Mendengar kata “Yang Mulia”, wajah Lan Chang berubah dan menatap ke arah Xie Lian, seolah-olah mengingat sesuatu, tetapi tidak terlalu yakin. Saat itu, baik Master Angin dan Master Air, keduanya akhirnya tiba, sepasang saudara lelaki yang terlihat sangat mirip satu sama lain itu masing-masing dari mereka memegang kipas mereka sendiri dan mengipasi diri mereka dengan lembut, jubah putih mereka berkibar, melukiskan gambaran yang begitu indah. Shi Qing Xuan mengipasi dirinya saat dia berbicara, “Ya, Master Kuil. Mengapa kamu membawa seorang hantu perempuan hari ini?”

Xie Lian bingung, “Master Kuil?” Master Kuil apa? Kuil PuQi? Kenapa dia memanggilnya seperti itu dengan tiba-tiba? Kemudian dia menyadari sesuatu, yang dimaksud Shi Qing Xuan mungkin berarti ‘Master Kuil dari Kuil QianDeng!’

Xie Lian sama sekali tidak tahu bagaimana caranya menanggapi panggilan gelar itu dan hanya bisa berpura-pura tidak mendengarnya. Shi Qing Xuan, bagaimanapun, masih bersikap begitu riang, menyambut semua orang disana dan kemudian berbalik ke arah hantu wanita itu, “Eh? Jiejie hantu perempuan ini memiliki sesuatu di dalam perutnya??? Kenapa aku merasa itu …”

Shi Qing Xuan berkata ketika dia mendekati Lan Chang, tampak seperti dia ingin menyentuhnya. Shi Wu Du menutup kipasnya dan berteriak, “Qing Xuan!”

Tangan Shi Qing Xuan langsung menyusut ke belakang, dan dia mencoba untuk membenarkan dirinya sendiri, “Aku hanya berpikir ada aura kejahatan, dan ingin melihat apakah ada sesuatu yang berbahaya …” Shi Wu Du menasihati, “Kamu seorang pria, dan seorang pejabat surgawi. Ini adalah Aula Bela Diri Besar, bagaimana mungkin kamu bisa melakukan sesuatu yang sangat memalukan? Jangan berubah menjadi wanita juga! Bahkan dalam bentuk wanita itu sama memalukannya, kembalilah segera saat ini juga!”

Ling Wen menggelengkan kepalanya, melipat tumpukan dokumen dan laporan di bawah lengannya dan mendekat untuk meletakkan tangannya di perut Lan Chang. Setelah beberapa saat dia berhenti, lalu menjatuhkan tangannya dan bergumam, “Sungguh roh janin yang ganas. Berapa ratus tahun umurnya?”

“Sekitar tujuh hingga delapan ratus tahun.” Jawab Xie Lian.

Xie Lian memberi laporan tentang dirinya bertemu dengan roh janin ini dua kali, dan bagaimana roh janin ini telah membuatnya bertemu dengan hantu perempuan ini setelah roh itu melukai seorang wanita hamil. Dia tidak mengemukakan rincian tentang Hua Cheng dan Kota Hantu, dan Lan Chang tentu saja akan tetap diam tentang masalah ini. Setelah dia selesai, XIe Lian berkata, “Dan begitulah yang terjadi. Aku tidak tahu apakah pejabat surgawi itu masih ada di dunia ini atau masih bekerja, atau jika ada kesalahpahaman dalam semua ini, apakah dia tahu? Itu sebabnya aku membawa wanita ini ke sini.”

Feng Xin mengerutkan keningnya, “Jika tidak ada kesalahpahaman dan dia tahu tentang ibu dan anak ini, membiarkan mereka tanpa komunikasi apa pun benar-benar tidak bertanggung jawab.”

Pei Ming menyilangkan tangannya dan berkomentar dengan santai, “Aku sepenuhnya setuju dengan Jenderal Nan Yang. Ini terlalu tidak bertanggung jawab. Tidak tahu pejabat surgawi mana yang memiliki bagasi terbuang ini, tetapi jika dia masih bertugas, sebaiknya dia maju sendiri.”

Saat dia selesai, dia merasakan ada banyak pasang mata yang tak terhitung jumlahnya menatap ke arahnya, dan Aula Bela Diri Besar segera diselimuti oleh keheningan.

Setelah beberapa saat, Pei Ming berkata, “… Apakah kalian semua memiliki semacam kesalahpahaman tentangku?”

“…” Shi Qing Xuan berhenti mengipasi dirinya dengan kipasnya dan berkomentar, “Aku tidak berpikir itu salah paham, lebih seperti kami sudah mengenalmu dengan baik.”

Pei Ming segera membalas, “Ini bukan aku!”

Semua orang tertawa terbahak-bahak, dan bahkan Shi Wu Du dan Ling Wen tidak terlihat yakin. Pei Ming semakin frustrasi dan menopang pelipisnya, menjelaskan dengan suara yang terdengar begitu sungguh-sungguh, “Ini … Aku memang memiliki teman kencan dengan seorang wanita dari dunia hantu sebelumnya, tapi aku benar-benar tidak mengenali wanita ini.”

Jika kata-kata itu ditanggapi dengan serius, semua itu bisa dipercaya. Bagaimana mungkin pria itu sendiri tidak tahu dengan siapa saja dia pernah melewati masa lalunya? Pergaulan bebas yang dilakukan Pei Ming mungkin telah dikritik oleh banyak orang, tetapi dia tidak pernah menyangkal semua hubungannya, dan tidak pernah mencela apa pun yang telah dia lakukan; semua ini tidak seperti dia tidak mampu mengatasinya. Para wanita yang berhubungan dengannya, kecuali jika mereka seperti Xuan Ji yang tidak lagi ingin mengikutinya, mereka semua setidaknya telah dijamin dengan kehidupan yang kaya dan penuh kepedulian, tenggelam dalam kekayaan dan rasa manis. Jika hantu perempuan ini benar-benar memiliki hubungan dengan Pei Ming selama hidupnya, dia seharusnya tidak menderita karena rahimnya telah robek, putranya dirampas, dan berubah menjadi hantu ganas.

Selain itu, Pei Ming memiliki standar tinggi dalam hal wanita. Mereka yang digodanya memiliki penampilan luar biasa, dan dia juga lebih suka kecantikan dengan tampilan alami. Seperti yang bisa dilihat semua orang di aula, Lan Chang memakai riasan tebal, wajah aslinya tidak bisa dilihat; penampilannya secara umum, kelas, dan perilakunya jauh berbeda dari kekasih yang biasanya dimiliki Pei Ming, jadi ketika dia mengklaim jika pria itu bukanlah dia, semua orang diam-diam sedikit banyak mulai percaya. Hanya saja, semua itu masih ‘diam-diam’ dan ‘sedikit banyak’. Dengan kesempatan seperti ini, untuk melihat Jenderal Pei mengalami kesalahpahaman seperti ini, betapa menyenangkannya itu? Oleh karenanya mereka hanya berdiri dan memperhatikannya berdebat sambil tersenyum, merasa begitu menggelikan dan terhibur.

Pada awalnya, Xie Lian juga berpikir bahwa ayah dari bayi ini kemungkinan besar adalah Pei Ming; lagipula dia juga memiliki catatan seperti itu. Tapi jika melihat ekspresi Pei Ming, sepertinya dia tidak berbohong, jadi Xie Lian tidak begitu yakin. Dia mengingat Hua Cheng pernah mengatakan bahwa Pei Ming bukan pria yang penuh kecurangan, bahwa tidak ada yang perlu ditakuti, jadi setelah merenung beberapa saat, dia menambahkan, “Sebelumnya, wanita Lan Chang ini memang menanyakan kembali sebuah pertanyaan yang tidak jelas, sesuatu seperti ‘siapa lagi yang bisa melakukannya?’, jadi aku juga berasumsi itu adalah Jenderal Pei. Tapi, karena Jenderal Pei menyangkal klaim semacam itu, mungkin ada beberapa kesalahpahaman disini. Tidak mungkin juga jika seseorang yang sama melakukan hal yang sama setiap saat, jadi mengapa kita tidak bertanya…”

Tanpa diduga, Lan Chang tiba-tiba berbicara, “Itu bukan dia.”

Xie Lian terkejut dan menoleh padanya. Lan Chang mengulangi, “Itu bukan dia.”

Ling Wen berkomentar dengan nada yang terdengar dingin, “Apa, jadi memang bukan?”

Shi Wu Du juga dengan sopan berkomentar, “Jadi sebenarnya memang bukan.”

“…” Pei Ming menoleh ke arah Shi Wu Du dan Ling Wen, “Aku sudah mengatakan jika itu bukan aku. Kalian berdua menambahkan penghinaan semacam ini. Tunggu saja.”

Para pejabat surgawi disana semuanya kecewa, tetapi kemudian menjadi lebih bersemangat. Lagi pula, Pei Ming selalu menghasilkan skandal nakal, jadi meskipun itu adalah dia, itu bukan sesuatu yang baru. Jika bukan dia, bagaimanapun, itu berarti sangat mungkin bahwa ada pejabat pria lain, yang saat ini hadir atau tidak, yang mungkin menciptakan ‘gelombang baru’, jadi bagaimana mungkin mereka tidak bersemangat?

Sebelumnya di Kota Hantu, Lan Chang telah mengisyaratkan dengan jelas bahwa itu adalah Pei Ming, tapi sekarang dia menyangkalnya. Xie Lian bisa merasakan jika ada sesuatu yang salah tetapi tidak menunjukkannya. Dia bertanya, “Hm. Lalu siapa itu?”

Lan Chang menatapnya, matanya tidak bergerak, “Kamu.”

Xie Lian berpikir jika kalimatnya belum selesai dan bertanya, “Kenapa denganku?”

“Aku berkata, pria itu, adalah kamu!” Lan Chang menyatakan.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments