Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Tiga ribu lentera!

Semua pejabat surgawi terdiam ketika tiba-tiba, sebuah gelombang layaknya gelombang pasang muncul saat itu juga.

Tidak pernah sekalipun, bahkan Istana Bela Diri Besar yang selalu menduduki posisi pertama, kedudukannya begitu kokoh seperti gunung, memiliki seseorang yang bisa memenangkan tiga ribu lentera dalam satu malam di Perjamuan Festival Pertengahan Musim Gugur. Bahkan, tidak ada yang pernah membayangkan seseorang akan mendapatkan lentera mencapai angka seperti itu. Seribu lentera sudah sangat sulit untuk didapat. Dan ini bahkan tiga ribu. Sesuatu seperti ini benar-benar tidak pernah terjadi, bukan sesuatu yang pernah tercatat dalam sejarah, dan jumlah ini bahkan lebih dari hitungan jumlah semua lentera yang didapat oleh sepuluh pejabat surgawi lainnya yang ditambahkan bersama-sama!

Seseorang dapat membayangkan, pada saat itu, betapa tidak percayanya setiap pejabat surgawi yang hadir disana, dan beberapa bahkan berseru, “Ini pasti sebuah kesalahan!”

“Pasti ada kesalahan ketika dihitung …”

Namun, mereka tidak pernah berani berpikir jika penyiar resmi yang telah menghitung dan selalu menjalankan tugasnya pada setiap Pertempuran Lentera Festival Pertengahan Musim Gugur selama bertahun-tahun kebetulan melakukan sedikit kesalahan kali ini, hanya dengan melihat sekelompok besar lampu yang mulai mengalir dan melayang, bahkan jika mereka ingin menarik kembali kata-kata mereka, angka-angka yang telah dihitung tidak mungkin salah, dan bahkan jika ada kesalahan dalam penghitungannya pastilah selisihnya hanya sedikit saja, tidak banyak. Dengan demikian, pejabat surgawi lainnya berkata: “Mungkinkah diantara semua lentera ini ada yang bukan Lentera Berkah asli? Mungkin ada diantara lentera ini yang hanya lentera biasa?”

Apa yang dimaksudkan pejabat surgawi sebelumnya tidak lain adalah sesuatu seperti “Ini penipuan!”, dan ada beberapa pejabat lain yang merasa setuju. Namun, Shi Qing Xuan kemudian angkat bicara, “Bagaimana mungkin diantara lentera ini ada lentera biasa? Lentera biasa dan Lentera Berkah memiliki bentuk yang sama sekali berbeda, dan lentera biasa tidak bisa terbang sampai ke Surga, jadi bagaimana mungkin mereka palsu?”

Jika saat ini Xie Lian yang berbicara maka pejabat lain yang memulai pembicaraan sebelumnya mungkin akan terus meragukan dirinya. Namun karena Shi Qing Xuan yang angkat bicara, dan Shi Wu Du juga tampak sedikit merasa tersinggung dan marah, tidak ada yang berani mengatakan hal lain. Menemui jalan buntu, mereka mulai mengubah arah pembicaraan “Semuanya, di mana kiranya keberadaan ‘Kuil QianDeng’ ini? Kapan kuil ini dibangun? Siapa yang membangunnya? Apakah ada pejabat surgawi yang tahu?”

Pejabat penyiar menjawab, “Tidak … tapi ‘Kuil QianDeng’ jelas ditulis pada lentera yang melayang.”

“Tapi aku belum pernah mendengar tentang ‘Kuil QianDeng’?!”

“Ya, aku juga!”

Xie Lian akhirnya tersadar dari lamunannya dan terkejut, dan ketika dia mendengar keluhan itu, dia berkata dengan sungguh-sungguh, “Semuanya, sejujurnya, tidak hanya kalian semua yang tidak pernah mendengarnya, aku juga belum pernah mendengarnya.”

Tidak mungkin semua ini terjadi secara alami bukan?!

Semua pejabat mulai kehilangan akalnya, dihancurkan oleh guntur yang tak terduga ini, mereka masih menunjukkan ekspresi keraguan dan ketidakpercayaan dalam raut wajah mereka, lidah mereka benar-benar ingin mengatakan sesuatu dan memulai pembicaraan yang lain. Xie Lian benar-benar ingin memberi tahu mereka: “Ini hanya permainan, mengapa semua orang menganggapnya begitu serius?”. Meskipun begitu dia tidak berani mengatakannya, karena pertama, sangat sedikit yang menganggap ‘permainan’ ini hanya sebagai permainan, dan kedua, dia menduduki peringkat pertama dalam ‘permainan’ ini, jadi jika dia mengatakan sesuatu seperti itu, dia akan kembali dihujani ribuan pertanyaan. Pejabat surgawi lainnya tidak dapat mengatakannya karena alasan pertama adalah ini bukanlah tempat mereka untuk mengatakan hal seperti itu pun, jadi jika mereka mengatakannya, kata-kata mereka akan terdengar seperti mereka meremehkan pejabat lain yang tidak mendapatkan kedudukan nomor satu, membuatnya terdengar sangat canggung.

Saat itu, Pei Ming tertawa, “Bukankah aku pernah mengatakan jika Hujan Darah Mencapai Bunga tidak menculik Yang Mulia karena niat buruk, tetapi tidak ada yang percaya padaku. Sekarang, apakah kalian semua percaya padaku?”

Dengan kata-katanya, semua orang tampak mendapatkan suatu pencerahan dalam sekejap.

Jika itu benar-benar Hua Cheng, maka, bukan tidak mungkin baginya untuk hanya menyalakan tiga ribu Lentera Berkah seolah itu bukan apa-apa!

Kebenaran mengenai apakan memang benar ada sesuatu yang tengah terjadi antara Xie Lian dan Hua Cheng, dan hubungan seperti apa yang mereka miliki benar-benar sebuah misteri. Pada saat ini, mayoritas masih berpikir bahwa lebih percaya untuk mengatakan Hua Cheng melakukan ini karena niat buruk. Tidak ada alasan bagi Hua Cheng yang selalu bersikap begitu tidak bersahabat kepada Surga akan tiba-tiba mengubah sikapnya hanya karena Xie Lian. Namun, berdasarkan sikap Hua Cheng yang tidak dapat digambarkan dan selalu melanggar hukum, dia benar-benar bisa berubah menjadi seseorang yang baik dan manis terhadap seseorang tanpa alasan yang jelas, Setelah Perjamuan Festival Pertengahan Musim Gugur ini selesai, akan sulit sekali untuk mengatakan bahwa Hua Cheng memiliki niat buruk. Lagipula, itu adalah tiga ribu Lentera Berkah! Bahkan bagi Master Air yang mengendalikan kekayaan, ini bukan sesuatu yang bisa dia lakukan hanya karena dia menginginkannya. Di tengah semua kekacauan ini, tiba-tiba, suara tepukan tangan yang mantap datang dari puncak meja perjamuan.

Para pejabat melihat ke arah dimana suara itu berasal dan melihat Jun Wu bertepuk tangan perlahan saat dia tersenyum kepada Xie Lian, “Selamat, Xian Le.”

Xie Lian tahu bahwa Jun Wu berniat membantu melepaskan keadaan yang dipenuhi aura panas saat ini darinya dan bersyukur, menundukkan kepalanya. Jun Wu menghela napas dengan kagum, “Kamu selalu berhasil menciptakan keajaiban.”

Melihat bagaimana percakapan itu berlangsung antara keduanya, perjamuan kala itu menjadi tenang. Setelah beberapa keraguan, semua pejabat surgawi akhirnya mengikuti pimpinan Jun Wu dan bertepuk tangan, mengirimkan ucapan selamat mereka.

Dengan ini, tidak peduli betapa terkejutnya mereka, semua dewa Surga harus mengakui bahwa Yang Mulia Putra Mahkota selalu menghasilkan fenomena tertentu. Seperti yang terjadi dahulu, dan sesuatu seperti itu kembali terjadi saat ini!

Perjamuan Festival Pertengahan Musim Gugur telah berakhir dan Master Petir yang sebelumnya mengeluarkan suara gemuruh tanpa henti juga mulai berkemas. Orang yang bersorak paling keras dalam semua itu tentu saja adalah Shi Qing Xuan, tidak peduli siapa pun yang dipanggil sebelumnya, dia akan menjadi orang pertama yang memberi tepuk tangan. Kecuali kepada Pei Ming. Pada awalnya Xie Lian bertanya-tanya apakah dia mencuri posisi Sang Master Air, memaksanya turun dari tempat kedua ke tempat ketiga, akan menyebabkan kemarahannya, tetapi ketika dia melihat Shi Wu Du, sepertinya dia tidak senang. Pei Ming dan Ling Wen keduanya memberi selamat kepadanya, dan setelah itu ketiganya mulai merencanakan untuk merayakannya dengan mengunjungi pemandian air panas di gunung kecil yang mana mereka akan pergi untuk melakukan pijat Tu Ina. Mendengar mereka, Shi Qing Xuan bertanya, “Ge, kalian semua akan keluar untuk bermain lagi?”

Shi Wu Du melipat kipasnya dan menjawab, “En.”

Ling Wen menyilangkan tangannya dan terkekeh, “Tuan Master Angin, ingin datang dan bermain juga?”

“Tidak, aku sudah punya rencana dengan seseorang.” Kata Shi Qing Xuan.

Shi Wu Du mengerutkan keningnya, “Aku harap dia bukan seseorang yang memiliki niat jahat padamu.”

“Apakah ada orang yang lebih jahat dari Jenderal Pei?” Ling Wen menyindir.

“Noble Jie, tutup mulutmu sekarang,” Pei Ming memperingatkan.

Xie Lian menunggu mereka, sampai setelah dua bersaudara itu selesai berbicara beberapa kata satu sama lain kemudian bersiap untuk meninggalkan perjamuan bersama Shi Qing Xuan. Saat mereka mulai berjalan keluar, mereka bertemu dengan Mu Qing, dan siapa yang tahu jika dia mengawasi Xie Lian, tetapi dia tidak terlihat bahagia seperti sebelumnya. Disisi lain, Feng Xing kebalikan dari apa yang Mu Qing lakukan. Ketika dia bangkit berdiri untuk meninggalkan pesta itu, dia memanggil Xie Lian, “Selamat.” Xie Lian menganggukkan kepadanya juga, “Terima kasih.”

Lang Ying menetap di Istana Master Angin di Pengadilan Surgawi. Anak itu tampak bersih dan rapi tetapi masih agak pemalu. Ketika Xie Lian menjemputnya dan kemudian turun, dia tidak terlalu banyak bicara di jalan. Setelah turun, Xie Lian pertama kali pergi untuk menuju kota untuk membeli buah-buahan segar untuk dia makan dan tidak langsung pergi ke Desa PuQi. Dia pergi ke hutan terdekat.

Benar saja, dia melihat sepotong kayu yang bergerak dengan cukup lincah; seorang pemuda berdada telanjang berteriak dan mengumpat, tubuhnya digantung terbalik oleh sebuah pita sutra putih. Kata-kata kotor dan vulgar tumpah dari mulutnya dan seorang anak kecil berjongkok di bawahnya, tengah menampar nyamuk. Xie Lian membuat Lang Ying untuk berdiri di luar, dan dia sendiri berjalan santai mendekatinya. Ketika pemuda itu melihatnya, dia mengamuk, “XIE LIAN KAMU SIALAN, BIARKAN AKU TURUN BRENGSEK! AKU AKAN MATI AKU AKAN MATI AKU AKAN MATI!”

Namun, Xie Lian berkata dengan hangat, “Pasti sudah bertahun-tahun berlalu sejak terakhir kali kamu digigit nyamuk. Apakah begitu buruk membuatmu merasakan kehidupanmu kembali?”

Pria muda itu memanglah Qi Rong. Xie Lian mengira dia akan menyusahkan dan membuat masalah, Xie Lian yakin jika Qi Rong akan menghasut Gu Zi untuk membantunya memotong RuoYe, jadi Xie Lian sudah memberi perintah kepada RuoYe jika Qi Rong mencoba melarikan diri, seret tubuhnya memasuki hutan dan jaga dia. Qi Rong saat ini menggunakan tubuh orang lain untuk melawannya, dan Xie Lian tidak bisa menghajarnya begitu saja sampai menjadi bubur, tapi dia masih bisa membuatnya menderita sedikit rasa sakit dari tubuh palsu yang dirasukinya. Xie Lian sendiri sudah memotong beberapa kayu dan mencari-cari barang bekas sebelumnya di daerah ini dan menderita gigitan nyamuk di seluruh tubuhnya. Saat ini, tampaknya, seluruh tubuh Qi Rong juga menderita gigitan nyamuk, tampak lebih menyedihkan daripada seseorang yang sedang dalam keadaan sekarat, dan mengumpat keras, “DI MANA HATI PENUH KESUCIAN DAN HATI SEPUTIH SALJU MILIKMU! MENGAPA KAMU TIDAK BISA BERPURA=PURA MENJADI SESEORANG YANG MANIS SAJA DAN BEGITU MEMUAKKAN SEKARANG!!”

Gu Zi memeluk kaki Xie Lian dan meraung, “GEGE, TOLONG BIARKAN AYAHKU TURUN! DIA SUDAH DIGANTUNG DISANA UNTUK WAKTU YANG LAMA!”

Xie Lian mengacak-acak rambutnya dan segera setelah itu, teriakan Qi Rong terdengar ketika dia jatuh ke tanah.

Untuk kembali ke desa PuQi, mereka harus melintasi hutan maple. Xie Lian mencengkeram seorang pria muda bertelanjang dada, yang terus mengutuk dan melontarkan sumpah serapah yang entah apa itu, dan di belakangnya, tampak mengikuti mereka dua anak kecil, satu orang tampak menangis dan terisak, dan yang lain tampak cemberut dan terdiam. ‘Kelompok orang aneh macam apa ini!’ pikir Xie Lian. Ketika mereka mendaki bukit, dia mengingatkan kedua anak kecil di belakangnya, “Perhatikan langkah kalian. Sangat mudah tergelincir disini.”

Itu memang benar. Kadang-kadang ketika Xie Lian terlambat kembali dari kota setelah mengumpulkan sisa makanan dan berjalan di jalan ini pada malam hari, mungkin itu karena keberuntungannya, tetapi dia selalu tersandung atau jatuh. Mendengar ini, Qi Rong segera berteriak, “HEI DEWA! TOLONG BUAT ORANG INI JATUH DAN MATI DI TEMPAT INI SAAT INI JUGA!”

Xie Lian menyadari bahwa apa yang dikatakan Qi Rong adalah sesuatu yang lucu, “Kamu adalah seorang iblis, apa yang kamu lakukan dengan memohon kepada Surga?”

Saat itu, dia tiba-tiba merasakan seperti ada cahaya hangat samar-samar muncul dari kejauhan, dan dari arah jalan yang gelap itu, jalanan yang dipenuhi kegelapan itu tampak bersinar, membuat jalan yang dilewatinya menjadi lebih cerah. Ketika dia melihat ke atas, Xie Lian cukup yakin jika itu bukan hanya imajinasinya. Di ujung cakrawala itu benar-benar ada cahaya yang bersinar begitu terang disana.

Itu adalah cahaya dari tiga ribu Lentera Berkah Cahaya Abadi.

Lentera itu mengambang dan mengalir di langit malam, begitu mengesankan dan menyegarkan, bahkan kilau bintang-bintang dan bulan pun kalah dengan adanya cahaya itu. Xie Lian menyaksikan pemandangan itu, begitu linglung, dan setelah beberapa saat, dia menghela napas, berbisik, “… terima kasih.”

Qi Rong tidak tahu mengapa Xie Lian mengatakan hal seperti itu dan mencibir, “Kenapa kamu berterima kasih brengsek? Orang lain hanya sedang bermain-main, mereka tidak menyala hanya untukmu, berhenti berpikir begitu tinggi tentang dirimu.”

Xie Lian menyeringai tetapi tidak mengatakan apa pun dan juga tidak menegurnya. Dia hanya berkata, “Untuk memiliki kecantikan di dunia ini sudah merupakan sesuatu yang patut disyukuri.”

Ada keindahan di dalam hatinya dan dia sama sekali tidak takut dengan seseorang yang mencoba merusak kebahagiannya. Dengan meminjam cahaya lentera-lentera di kejauhan disana, dia terus melangkah maju.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments