Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Xie Lian benar-benar tidak berpikir ada orang yang akan benar-benar memberikan cangkir anggur kepadanya.

Sayangnya, Xie Lian bereaksi terlalu cepat dan mengambil cangkir yang ditujukan kepadanya itu tanpa berpikir, tetapi saat dia melakukannya, tubuhnya terasa membeku. Namun, ketika dia melihat siapa kiranya pejabat surgawi yang memberikan cangkir itu kepadanya, pejabat surgawi itu juga tampak tercengang – itu adalah Ming Yi.

Ternyata, sebelumnya ketika cangkir anggur itu berhasil masuk ke tangan Shi Qing Xuan, Shi Qing Xuan berpikir itu akan lucu dan sengaja menyerahkannya kepada Ming Yi, Namun, Ming Yi sibuk menundukkan wajahnya dan meminum anggurnya, dan bahkan tidak bersusah payah untuk melihat ke atas sebelum dia menyerahkan cangkir anggur itu secara acak kepada pejabat surgawi lainnya. Hanya setelah cangkir itu berlalu, dia menyadari sesuatu tengah terjadi, dan dirinya tampak kehabisan kata-kata. Pada saat yang sama, suara guntur berhenti bergemuruh, dan hanya menyisakan dua orang yang saling menatap satu sama lain dengan tatapan kosong.

Meskipun orang yang menerima cangkir anggur itu adalah Xie Lian, mata semua orang beralih ke arah Feng Xin dan Mu Qing sebagai gantinya. Tidak sulit untuk memahami mengapa mereka melakukan itu; sosok Xie Lian belum pernah terdengar lagi selama delapan ratus tahun. Sebelumnya, tentu saja ada banyak kisah yang menggambarkan kepahlawanannya, tetapi waktu sudah berlalu terlalu banyak. Selain itu, tidak ada yang akan memilih hari seperti itu untuk menyiapkan panggung khusus hanya untuk memainkan permainan untuknya. Jika harus menemukan seseorang dengan adanya sosok karakter ‘Pangeran Xian Le’ di dalamnya, maka siapapun yang memerankan permainan itu seharusnya sosok seperti Feng Xin atau Mu Qing sebagai protagonis.

Hal ini karena dalam drama yang ditulis untuk dua pejabat surgawi itu di alam fana, ada saatnya mereka akan menyebutkan sosok Xie Lian, biasanya dia hanya berperan sebagai lembaran kertas, karakter minor, atau demi membuat drama itu menjadi lebih menarik, beberapa akan menulis Xie Lian sebagai sosok penjahat, mengatur plot seperti bagaimana sosok Mu Qing yang kesepian dan ditinggalkan akan diintimidasi, atau bagaimana Xie Lian akan merampok Feng Xin yang dicintainya, dan lain-lain. Jika drama seperti itu benar-benar dimainkan pada Perjamuan Pertengahan Musim Gugur, tidak masalah jika karakter yang dipermasalahkan akan senang karenanya, penonton yang lain juga pasti akan menikmatinya. Xie Lian masih memegang cangkir kecil batu giok di tangannya, dan beberapa pejabat surgawi lainnya sudah mulai mendesaknya: “Yang Mulia, ayo ayo ayo, kosongkan cangkirnya!”

Beberapa mulai bergabung dan mendesaknya, dan Feng Xin berbicara dari jauh, “Yang Mulia tidak bisa minum.”

Kerumunan disana mulai gelisah, “Hanya satu cangkir! Itu bahkan tidak akan menimbulkan efek apapun.”

Jun Wu tampak masih duduk di tempatnya dengan tangan menopang pelipisnya tanpa mengatakan sepatah kata pun, tapi sekarang dia rasa itu sudah terlalu lambat untuk meluruskan masalahnya, bahkan untuk berbicara sekalipun. Di samping Xie Lian, Shi Qing Xuan juga bertanya, “Apakah kamu bisa melakukannya atau tidak? Jika tidak, lupakan saja, aku akan membantumu mendonasikan seratus ribu pahala untuk menjatuhkan tirai itu.”

“…”

Xie Lian takut Shi Qing Xuan benar-benar akan membuang seratus ribu pahala tanpa berpikir lebih jauh. Tidak peduli seberapa murah hati dirinya, itu bukanlah cara yang tepat untuk melakukannya saat ini. Lagi pula, dia sudah melihat cukup banyak setiap permainan di sana, dan tidak ada satupun permainan yang layak untuk diperhatikan, jadi dia buru-buru menjawab, “Tidak, tidak, hanya satu cangkir seharusnya tidak menjadi masalah.” Kemudian, dia mengosongkan cangkir itu.

Minuman itu memasuki tenggorokannya dengan lembut, cairan yang meluncur melewati tenggorokannya pada awalnya terasa dingin kemudian menjadi lebih panas. Xie Lian merasa sedikit pusing, tetapi rasa dari minuman itu mendorong perasaan pusingnya turun dalam sekejap. Tirai di sekitar paviliun kecil perlahan terangkat, dan kerumunan mulai menggerakkan dan mengalihkan arah pandangan mereka, siap untuk fokus pada permainan yang tersaji di depan.

Mereka semua tampak kagum dengan apa yang mereka lihat. Dua sosok berdiri di atas panggung: satu orang berbaju putih, wajahnya tertutup alas bedak, penampilannya berdebu dan berantakan seperti dia baru saja tertiup angin puting beliung, sebuah topi bambu tergantung di punggungnya, tidak diragukan lagi dia pasti Xie Lian; sosok yang lain adalah sosok dalam jubah merah, rambutnya berwarna hitam seperti gagak, begitu tampan dan cemerlang, matanya cerah dan lincah, dan seekor ular tampak merayap di lengan sosok itu dan kemudian ular itu disambar oleh ‘Xie Lian’. Seketika itu, pria berjubah merah tampak menyambar ular itu kembali, membuangnya ke samping, lalu pria berjubah merah itu memegang tangan ‘Xie Lian’ tanpa niat sedikitpun untuk melepaskannya. Melihat adegan itu bermain, dia merasakan sebuah pisau menusuk jantungnya dengan keras.

Adegan itu mengejutkan semua pejabat surgawi yang sebelumnya menunggu untuk menonton pertunjukan yang bagus, dan tentu saja, Xie Lian sendiri tampak tercengang. Saat itu, Jun Wu yang duduk di ujung meja perjamuan tampak tertawa, “Permainan apa ini? Kurasa ini belum pernah kita lihat sebelumnya?”

Ling Wen kemudian dengan segera mengirim seseorang untuk menyelidikinya dan kemudian menjawab, “Kelihatannya permainan ini dinamai ‘Petualangan di Kerajaan Banyue’. Kisah ini benar-benar baru ditulis jadi belum pernah dipertunjukan sebelumnya. Malam ini adalah pertama kalinya drama ini ditampilkan di dunia fana.”Shi Qing Xuan menoleh ke arah Xie Lian, “Drama ini mungkin ditulis oleh para pedagang setelah mereka kembali dari Kerajaan Banyue terakhir kali. Pahalanya tersimpan, tidak perlu lagi untuk menarik dan menutup tirai.”

Xie Lian tidak menjawab. Untuk para manusia bisa mengetahui mengenai urusan yang terjadi di Kerajaan Banyue itu hanya bisa datang dari para pedagang yang bersama mereka sebelumnya. Dia ingat bahwa ada seorang anak lelaki bernama Tian Shen di dalam karavan yang memang mengatakan sesuatu mengenai keinginannya untuk menyembahnya sebagai ucapan terima kasih, jadi mungkin drama ini ditulis olehnya? Namun, Xie Lian sama sekali tidak memberi tahu Tian Shen namanya, dan seorang anak lelaki seharusnya tidak memiliki kemampuan untuk melakukan sesuatu seperti ini.

Di sisi lain panggung, meskipun para pejabat surgawi tidak melihat permainan yang mereka harapkan, tetapi pertunjukan di depan mereka bahkan lebih menarik. Lagi pula, jika rumor itu benar, maka peran yang dimainkan pria berjubah merah itu tidak lain pasti adalah Hua Cheng!

Ada banyak drama dan kisah tentang Hujan Darah Mencapai Bunga di dunia fana. Namun, biasanya kisah-kisah yang ada adalah sesuatu seperti “Iblis Merah Membakar Kuil Tiga Puluh Tiga Dewa dan Bahkan Surga Tidak Dapat Melakukan Apa-Apa”, “Hujan Darah Mencapai Bunga Menggantung para Dewa Bela Diri dan Sastra dan Menampar Mereka Hanya Dengan Satu Tangan”, dan sesuatu seperti itu; jenis permainan yang akan membuat mereka yang ada di Surga menangis dengan air mata dalam diam, tidak ingin mencari tahu bagaimana sesuatu seperti kisah semacam itu bisa muncul. Tokoh protagonis kali ini adalah Xie Lian, dan bagi semua orang, ia tidak pernah merasa seperti menjadi bagian untuk dihitung sebagai ‘salah satu dari kita’, jadi hanya menonton pertunjukan seperti itu tidak ada salahnya. Selain itu, panggung permainannya cukup dipenuhi intrik, diproduksi dengan cukup indah, dan para aktornya berperan dengan sangat baik, benar-benar sebuah karya kebajikan yang besar. Dengan demikian, ada banyak orang yang dalam hati mereka menikmati pertunjukan yang ada, berkomentar ketika mereka menonton:

“Apakah itu benar? Drama ini pastilah dibuat-buat. Hua Cheng tidak akan pernah berbicara seperti itu kepada siapa pun!”

“Omong kosong! Omong kosong!”

“Siapa mereka berani-beraninya memasukkan Hua Cheng dalam drama ini?! Bangunlah! Ini bukan drama romantis, ya ampun, betapa beraninya!”

Pertunjukkan ini ditulis khusus ditujukan kepadanya, jadi Xie Lian menontonnya dengan penuh perhatian. Jika dia harus berkata jujur, ini bukanlah pertunjukan yang buruk. Para pemerannya terlihat sangat baik, hanya saja, penggambaran dari kedua tokoh itu, dia memiliki sedikit kritik mengenai hal ini: dua protagonis yang berperan dalam kisah ini tampak terlalu dekat.

Orang yang memerankan sosoknya adalah aktor yang sangat baik, tetapi setiap kali dia membuka mulutnya untuk memanggil “San Lang”, meskipun nada suaranya tidak naik-turun dan penuh kerinduan, Xie Lian berpikir itu terdengar bahkan lebih meresahkan daripada ketika ‘Nona Master Angin’ memanggil ‘Tuan Master Air’ suamikuuuu sebelumnya. Juga, tampaknya ada terlalu banyak gerakan kecil seperti; saling mengaitkan lengan, memeluk bahu, dan menggendong; ketika melihatnya, entah bagaimana, Xie Lian merasa ada sesuatu yang tidak benar.

Namun, jika dia benar-benar memikirkannya lagi, ketika dia memanggil San Lang, itu memang cara dia memanggilnya, gerakan intim itu juga tampaknya benar-benar telah dilakukan juga. Dia tidak berpikir ada yang salah dengan semua tindakan itu sebelumnya, tetapi ketika dia menontonnya saat ini, secara teknis tidak ada yang salah dengan permainan mereka. Melihat para pejabat surgawi lainnya, meskipun mereka mengutuknya sebagai omong kosong di bibir mereka, mereka tampaknya sepenuhnya menikmati pertunjukan yang ada di depan mereka, menonton dengan mata tidak bergerak, mata mereka dipenuhi dengan antusiasme yang tinggi, jadi Xie Lian memutuskan untuk diam dan tidak mengatakan sepatah kata pun.

Ketika mereka masih menyaksikan permainan itu, Shi Wu Du tiba-tiba berbicara, “Siapa dua pengawal kecil di belakang mereka?”

Mendengar kata “pengawal”, baik Feng Xin dan Mu Qing secara mencolok keduanya tampak membeku.

“Mereka bukan pengawal,” Ling Wen menjawab, “Mereka seharusnya adalah dua pejabat bela diri junior dari Pengadilan Menengah. Mereka ditunjuk oleh Istana Nan Yang dan Xuan Zhen untuk membantu Yang Mulia keluar pada saat itu.”

Mengetahui bahwa Istana Nan Yang dan Xuan Zhen benar-benar mengirim seseorang untuk membantu Xie Lian adalah sebuah berita yang benar-benar luar biasa, sama mustahilnya dengan Pei Ming dengan sopan menolak sebuah kecantikan yang langka, dan semua pejabat Surga berpaling untuk melihatnya. Ling Wen menambahkan, “Mereka pergi dengan sukarela.”

Xie Lian tersenyum, “Aku lupa bertanya, bagaimana keadaan Nan Feng dan Fu Yao? Kenapa aku tidak melihat mereka keluar dan bermain hari ini?”

“Nan Feng … dia …” kata Feng Xin.

Mu Qing berkata dengan datar, “Fu Yao ditahan.”

Feng Xin segera berkata, “Nan Feng juga ditahan.”

Xie Lian hanya berkata “Oh” dan berkomentar, “Keduanya ditahan? Sayang sekali.”

Sementara mereka berbincang-bincang, tirai kemudian mulai jatuh menandakan berakhirnya drama yang menggembirakan itu. Meskipun semua orang berpikir jika drama itu ditulis dengan niat cabul dari seorang pengikut yang sama sekali tidak peduli, menonton Hua Cheng bersikap cabul benar-benar menghibur, dan kerumunan pejabat surgawi disana mulai bertepuk tangan dan bersorak. Namun, Pei Su telah diasingkan karena apa yang telah terjadi di Banyue Pass, jadi setelah hiburan itu berakhir, semua orang mulai memikirkan Pei Ming.

“Bagaimana kabar Pei Kecilmu, Jenderal Pei?” Tanya Shi Wu Du.

Pei Ming menuang satu gelas anggur untuk dirinya sendiri dan meminumnya, menggelengkan kepalanya, “Hal baik apa yang bisa dia lakukan? Hatinya tidak ada di tempat yang tepat, aku tidak peduli lagi.”

Shi Qing Xuan tidak bisa mendengarkan lagi dan mengejek, “Jadi, di mata Jenderal Pei, di mana tempat yang tepat untuk hatinya? Jadi menurutmu masa depan Pei kecilmu adalah sebuah masa depan, tetapi masa depan gadis kecil itu bukanlah apa-apa?”

Nada suara Shi Qing Xuan terdengar kasar dan Shi Wu Du menatapnya, “Qing Xuan, pikirkan sopan santunmu!”

Saat dia menegurnya, Shi Qing Xuan menundukkan kepalanya dengan kejam. Melihat ini, Pei Ming tertawa, “ShuiShiXiong1, adikmu sangat mengesankan, dan hanya kamu yang bisa mengembalikan dia kepada jalan yang benar. Dia yang terus mengacau denganku tidak berarti apapun, tetapi jika di masa depan dia mengacau dengan seseorang yang salah, mereka tidak akan membiarkannya pergi dengan mudah demi dirimu.”

Shi Wu Du membuka kipasnya dan terus memberi nasihat kepada adik laki-lakinya, “Apakah kamu mendengar apa yang dikatakan Jenderal Pei? Juga, berapa kali aku harus memberitahumu untuk tidak berjalan-jalan di luar dalam bentuk itu sepanjang waktu, sungguh memalukan. Aku tidak peduli penampilan apa yang kamu sukai, kamu harus menggunakan bentuk aslimu ketika kamu keluar!”

Meskipun Shi Qing Xuan mencintai bentuk wanitanya dengan penuh semangat dan tidak akan bisa menahan diri untuk tidak memberikan pembelaan atas teguran yang diberikan kepadanya, tetap saja dia tidak berani menentang kakaknya. Xie Lian berpikir, ‘Tuan Master Angin berkata dia tidak takut pada kakak laki-lakinya, tetapi semua itu tidak terlihat benar.’ Namun tanpa terduga, Shi Wu Du mengakhiri ceramahnya dengan: “Bagaimana jika kamu bertemu seseorang yang kuat dalam kekuatan spiritual dan niat buruk seperti Jenderal Pei!”

Ling Wen tertawa dengan tidak sopan, dan Pei Ming hampir memuntahkan anggurnya lagi. “Shui-ShiXiong! Jika kamu terus begini, kita tidak bisa menjadi teman lagi.”

Setelah putaran dari pesta perjamuan itu berlalu, di tengah-tengah semua pejabat surgawi yang saling bercakap-cakap, dimulailah puncak acara malam itu, Pertempuran Lentera.

Di dalam Pengadilan Surgawi, semua cahaya lilin dan lampu dipadamkan kecuali untuk cahaya bulan, pemandangan disana tampak redup. Tempat diadakannya perjamuan makan itu berada di dekat danau, dan ketika awan dan kabut di permukaan mulai menyingkir, melalui kedalaman air jernih yang bergerak itu, alam fana gelap bisa mereka lihat.

Pertempuran Lentera adalah sebuah kompetisi untuk melihat pejabat surgawi mana yang memiliki jumlah Lentera Berkah paling banyak yang ditawarkan dari kuil terbesar mereka yang paling terkenal. Satu Lentera Berkah dari Cahaya Abadi sulit dibeli bahkan dengan seribu emas, dan juga tidak akan mudah dipadamkan. Susunan dari Pertempuran Lentera akan dibentuk dari hitungan terendah menuju hitungan tertinggi, dan ketika seorang pejabat mendapat giliran mereka, lentera yang dipersembahkan oleh para penyembah mereka akan melayang ke Surga, menerangi kegelapan malam yang panjang, indah dan mulia.

Istana Bela Diri Besar memiliki sembilan ratus enam puluh satu lentera tahun ini, jumlah yang mendekati seribu, dan juga jumlah yang tidak pernah tercapai sebelumnya dalam sejarah. Semua pejabat surgawi merasa bahwa tahun depan jumlah yang ada pasti akan mencapai angka seribu, tetapi itu bukanlah poin utamanya, jika istana yang menduduki tempat pertama akan selalu menduduki tempat pertama, maka tempat pertama itu akan kehilangan maknanya, jadi ketika Pertempuran Lentera dimulai, Istana Bela Diri Besar secara otomatis dikeluarkan dari kompetisi.

Yang paling mengejutkan adalah saat Pertempuran Lentera saat itu dimulai, nama pejabat surgawi yang muncul pertama kali adalah Master Hujan. Ketika Xie Lian melihat satu Lentera Berkah kecil dengan santai dan tidak sengaja melayang di langit dan mendengar seseorang berkata “Istana Master Hujan, satu lentera!”, Dia hampir curiga jika dirinya mungkin tengah mabuk dan sama sekali belum kembali tersadar. Tidak mungkin hanya ada satu lentera. Untuk memastikan dia tidak mabuk, dia bertanya pada Shi Qing Xuan, “Apakah itu benar??”

“Ya,” Shi Qing Xuan menjawab, “Itu benar-benar satu-satunya. Dan lentera ini berasal dari banteng dari rumah Master Hujan sendiri demi dia bisa menunjukkan wajahnya di pesta ini dan supaya tidak terasa memalukan.”

Persembahan yang dilakukan diri sendiri. Sungguh suatu perasaan yang akrab. Xie Lian merenung, Sang Master Hujan mengendalikan hujan dan dengan demikian menjadi dewa pertanian. Dia menduga, “Apakah itu karena para penyembah Master Hujan adalah sebagian besar petani sehingga mereka tidak memiliki dana untuk memberikan persembahan?”

“Yang Mulia, apakah kamu memiliki semacam kesalahpahaman tentang petani?” Shi Qing Xuan berkata, “Banyak petani kaya, oke? Ini hanya karena Tuan Master Hujan pernah mengatakan lebih baik bertani daripada menggunakan uang itu untuk memberinya persembahan. jadi para penyembahnya selalu menawarkan buah dan sayuran segar sebagai gantinya.”

Mendengar ini, Xie Lian sangat iri. “Sungguh hal yang luar biasa,” pikirnya.

Namun, Shi Qing Xuan menambahkan, “Dan kemudian Tuan Master Hujan juga mengatakan untuk tidak perlu menyia-nyiakan apa pun, jadi biasanya setelah beberapa hari, para penyembah membawa pulang kembali persembahan yang mereka bawa sebelumnya, dan memakannya sendiri.”

“…”

Pada awal pertempuran, jumlah lentera yang tersebar masih sedikit dan cukup jarang, cahaya-cahaya itu adalah milik pejabat berpangkat rendah, jumlahnya tidak pernah mencapai lebih dari sepuluh dan tidak ada yang memedulikannya. Namun, saat pertempuran berlanjut, ketika sebuah cahaya dari lentera mulai tumbuh lebih cerah, semakin banyak orang yang memperhatikannya. Jika bukan karena ada seorang pejabat surgawi yang ditunjuk untuk menghitungnya, tidak mungkin ada seseorang yang bisa dan memiliki kesempatan untuk menghitung semua lentera yang melayang disana. Xie Lian tidak tahu sama sekali permainan macam apa yang sedang berlangsung sehingga dia tidak mengomentari apa pun, dia hanya berfokus untuk menikmati pemandangan indah dari lentera yang menerangi kegelapan malam yang panjang sambil mendengarkan analisis semua orang tentang bagaimana pertempuran berlangsung. Meskipun begitu, dia sama sekali tidak memiliki keinginan untuk bergabung dan ikut menganalisa. Setelah sekitar dua waktu dupa berlalu, akhirnya saatnya untuk grand finale. Pertempuran untuk mengetahui pejabat surgawi yang menduduki posisi sepuluh besar pada Pertempuran Lentera di Festival Pertengahan Musim Gugur telah dimulai.

Di bagian bawah pada posisi sepuluh besar, Xie Lian mendengar penyiar berteriak, “ISTANA QI YING, EMPAT RATUS DUA PULUH SATU LENTERA!”

Quan Yi Zhen telah lama meninggalkan pesta itu, jadi ketika para pejabat lainnya mendengar hitungan itu, bunyi decakkan lidah mereka tidak bisa disembunyikan. Dewa bela diri barat itu masih cukup muda, tetapi kepribadiannya cukup kuat. Bagi para pejabat surgawi yang memiliki pengalaman yang sama dengannya, menerima dua ratus Lentera Berkat sudah cukup banyak, namun dia bahkan menerima lebih dari dua kali lipat jumlah itu, bahkan Lang Qian Qiu yang naik sebelum Quan Yi Zhen tidak mendapatkan banyak lentera, jadi dia pasti seseorang yang mengesankan. Namun, Xie Lian merasa bahwa pemuda itu benar-benar bukan seseorang yang diterima dengan baik di Surga, karena selain dirinya dan Shi Qing Xuan, tidak ada satu pun orang lain yang dengan tulus terpesona oleh angka itu.

Yang menduduki posisi berikutnya adalah Istana Master Bumi, empat ratus empat puluh empat lentera. Selain menyesap dua sendok sup lagi, Ming Yi tidak mengungkapkan apa pun, namun Shi Qing Xuan bahkan lebih bersemangat daripada dirinya, berulang kali mengklaim “terlalu rendah, terlalu rendah”. Karena semua orang tidak terlalu dekat dengan Tuan Master Bumi, mereka bertepuk tangan dengan sopan untuk memberi selamat. Segera setelah itu, yang menduduki posisi selanjutnya adalah Shi Qing Xuan sendiri; Istana Master Angin, lima ratus dua puluh tiga Lentera.

Menilai betapa populernya seseorang adalah sesuatu yang mudah dilihat. Begitu hitungan lentera untuk Istana Master Angin diumumkan, Shi Qing Xuan bahkan tidak mengatakan apa-apa dan tepukan tangan dari para pejabat yang menghadiri jamuan itu mulai meraung, teriakan dan sorakan “SELAMAT!” dan “SEPERTI YANG DIHARAPKAN!” ada dimana-mana. Shi Qing Xuan cukup bangga, berdiri untuk melambai pada kerumunan dan dengan gembira berteriak pada Shi Wu Du, “Ge! Aku kedelapan tahun ini!”

Dia bertingkah seperti anak kecil yang memohon hadiah kepada orang tuanya setelah dipuji oleh gurunya, dan Xie Lian tidak bisa menahan senyum. Shi Wu Du memarahi, “Hanya kedelapan, apanya yang harus dibahagiakan!”

Kata-katanya benar-benar sombong. Di seluruh Pengadilan Surgawi, tidak ada seorang pun yang bukan siapa-siapa. Namun, mendapat lima ratus Lentera Berkat, mendapat peringkat tinggi sebagai kedelapan, menjadi tidak lebih dari ucapan “hanya kedelapan” dari bibirnya, jadi kemudian para pejabat yang peringkatnya lebih rendah dari kedelapan, bukankah mereka akan bernilai kurang dari itu? Ini bukan seperti Shi Wu Du tidak tahu apa yang dia katakan adalah sesuatu yang termasuk sombong, tetapi dia harus mengatakannya, pun dia juga tidak takut. Wajah Shi Qing Xuan jatuh. Shi Wu Du membuka kipasnya dan menambahkan dengan susah payah, “Tapi, ada lebih banyak lentera daripada tahun lalu. Tahun depan pasti lebih baik.”

Mendengar ini, Shi Qing Xuan tersenyum dan tertawa lagi, Pada jamuan makan ini, hanya Ming Yi yang tidak mengubah ekspresi wajahnya, sama sekali tidak peduli dan tidak memberinya selamat, jadi Shi Qing Xuan memukulnya dua kali, meminta beberapa ucapan selamat kepadanya. Ming Yi mengabaikannya dan tetap memakan makanan yang ada di hadapannya. Shi Qing Xuan marah, menuntutnya untuk bertepuk tangan, dan di sebelah mereka Xie Lian benar-benar akan mati lemas karena tertawa.

Selanjutnya, itu adalah Istana Ling Wen, lima ratus tiga puluh enam lentera.

Di tengah-tengah semua dewa sastra, Ling Wen bisa dikatakan memiliki kedudukan tertinggi dan nomor satu. Namun, tidak terlalu banyak dewa sastra yang memberinya selamat dan sebaliknya para dewa bela dirilah yang memberikannya ucapan selamat kepadanya. Xie Lian mengucapkan selamat kepadanya dari jauh, dan pada akhirnya, Shi Wu Du dan Pei Ming menuntut dia mengadakan pesta perayaan, sementara di ujung yang lain, omelan dari pejabat surgawi lainnya bisa terdengar, mengeluh bahwa Ling Wen hanya memiliki begitu banyak penyembah karena dia menggunakan bentuk laki-lakinya, bahwa Ling Wen terus berbaur dengan para dewa bela diri dan menurut mereka, dia menjadi lebih populer saat ini dan bahkan tidak memiliki waktu untuk berhubungan dengan dewa sastra lain, bahwa Ling Wen mengadakan pesta paling banyak, bahwa akan ada pengawalan di pesta-pesta itu, dan sesuatu semacam itu. Xie Lian menggelengkan kepalanya dan hanya punya satu pikiran dalam hatinya. Tidak mudah menjadi pejabat surgawi wanita.

Mengikuti Ling Wen, itu adalah Istana Nan Yang dan Xuan Zhen, masing-masing dari mereka memiliki jumlah lima ratus tujuh puluh dua dan lima ratus tujuh puluh tiga. Mu Qing tampak senang sementara Feng Xin tidak tampak bahagia atau marah, tampaknya tidak peduli. Xie Lian berpikir bingung, bagaimana mungkin jumlah perhitungannya begitu dekat? Bukankah terlalu banyak kebetulan? Dia bertanya pada Shi Qing Xuan dengan suara rendah. Ternyata, karena mereka berdua memiliki latar belakang yang sama, kekuatan yang sama, dan wilayah mereka cukup dekat dan bersebelahan, ditambah dengan hubungan mereka yang tidak bersahabat satu sama lain, para penyembah di kedua sisi saling bertarung untuk menang, bersumpah bahwa berapa pun lentera yang ditawarkan, mereka harus menawarkan satu lagi lentera untuk bisa mengungguli yang lainnya. Mereka tidak meminta untuk menjadi nomor satu, hanya saja mereka meminta untuk menjadi lebih baik dari yang lain. Mereka akan menggunakan segalanya dan setiap tahun akan ada kemenangan dan kekalahan. Tahun ini, pada detik terakhir, Istana Xuan Zhen akhirnya mendapat satu lentera lagi, menang atas Istana Nan Yang. Para penyembah tampak seperti mereka telah memenangkan pertempuran dan dengan gila-gilaan merayakannya. Mendengar ini, Xie Lian tidak bisa tidak berpikir: ‘Daripada saling bertarung sampai mati karena hal ini, bukankah seharusnya orang-orang itu pulang untuk merayakan hari libur? Ini adalah Festival Pertengahan Musim Gugur!’2

Yang berikutnya, itu adalah Istana Ming Guan, lima ratus delapan puluh lentera.

Jumlah ini cukup mengesankan. Namun, Pei Ming tidak terlihat senang karena dibandingkan dengan tahun sebelumnya, jumlah Lentera Berkat yang diterima Istana Ming Guan sebenarnya sedikit berkurang. Sangat mengejutkan karena telah terjadi sesuatu kepada Wakil Jenderal Pei Su, dan tahun ini mereka kehilangan hampir seratus lentera. Jika bukan karena fondasi kuat Pei Ming, dia mungkin akan kehilangan lebih banyak. Baik Shi Wu Du maupun Ling Wen tidak memberi selamat padanya, dan hanya menepuk pundaknya.

Sampai sekarang, Xie Lian menyadari bahwa hitungan untuk Lentera Berkah para pejabat surgawi itu semuanya sangat berdekatan, hanya terpisah jumlah sekitar sepuluh dan dua puluh, tidak ada yang benar-benar menonjol, yang berarti, semua orang hampir sama, tidak ada yang benar-benar menang. Dia hanya memikirkan ini ketika penyiar dari pejabat surgawi itu berteriak, “ISTANA MASTER AIR, TUJUH RATUS DELAPAN BELAS LENTERA!”

Perjamuan itu gempar dan suara takjub memenuhi tempat itu.

Semua pejabat surgawi tampak mendatanginya, mereka saling bertarung untuk mengirimkan ucapan selamat mereka. Shi Wu Du hanya duduk di sana dan sama sekali tidak berdiri, tidak tampak seperti dia bahagia, hanya menganggap bahwa apa yang baru terjadi adalah sesuatu yang wajar. Mungkin ini adalah pejabat surgawi kedua yang mendekati penghitungan Istana Bela Diri Besar dalam beberapa abad terakhir. Pertama kali ketika Xie Lian adalah saat-saat yang sangat jauh di masa lalu, dan Lentera Berkat yang dimilikinya sulit didapat sehingga tidak bisa dibandingkan. Namun, mereka mengatakan “Manusia Mati untuk Kekayaan, Burung Mati untuk Makanan”, cinta kasih masyarakat yang kuat terhadap uang tidak akan pernah berkurang, seperti yang diharapkan dari Dewa Kekayaan!

Shi Qing Xuan bahkan lebih bersemangat daripada seolah-olah dia akan menerima tujuh ratus lentera, dan bertepuk tangan dengan penuh semangat, berteriak kepada Xie Lian, “ITU KAKAKKU! ITU KAKAKKU!”

Xie Lian tertawa, “Aku tahu, itu kakakmu!”

Di perjamuan itu, hanya Ming Yi yang masih tampak bekerja keras untuk makan, tampak kesepian. Sejujurnya, Xie Lian berpikir dari semua orang yang hadir, Ming Yi mungkin mengartikan ‘pesta perjamuan’ secara harfiah dan serius, menghadirinya khusus untuk bagian makanan, Seolah-olah telah berperan menjadi mata-mata di Kota Hantu sudah membuatnya kelaparan dan dia masih berusaha untuk mengisi perutnya sampai penuh malam ini. Ketika Xie Lian memikirkan kembali makanan jalanan yang dijual di kios-kios Kota Hantu, dia bisa mengerti dengan sepenuh hati, dan mau tak mau bertanya-tanya, apakah Hua Cheng berjalan-jalan di jalanan Kota Hantu sesekali?

Misteri yang paling mendebarkan sekarang telah terungkap, dan malam ini, masing-masing pejabat surgawi telah menyaksikan permainan dengan sepenuh hati, mereka tampak bercakap-cakap, dan puas, mereka hendak bangkit berdiri dan siap untuk pergi, tiba-tiba, Shi Wu Du mengerutkan kening, Dia menutup kipasnya, dan berbicara, “Tunggu.”

Jika itu adalah orang lain yang mengatakan “tunggu” mereka mungkin tidak akan menurut dengan seefektif itu. Namun, seseorang seperti Shi Wu Du, dikenal sebagai ‘Water Tyrant’ karena suatu alasan. Seolah-olah dia dilahirkan untuk memberi perintah. Saat dia membuka mulutnya, orang lain tidak bisa untuk tidak menaatinya, jadi semua orang duduk kembali ke kursi mereka, bertanya-tanya, “Posisi sepuluh besar sudah keluar dan itu sudah selesai, apakah Tuan Master Air memiliki hal lain untuk ditambahkan?”

“Apakah dia akan memberikan pahala juga?” Xie Lian bertanya-tanya.

“Sepuluh besar sudah keluar?” Shi Wu Du mengipasi kipasnya.

Tidak ada yang tahu apa yang ia maksudkan, hanya Shi Qing Xun yang tiba-tiba berteriak, “… Tidak. TIDAK TIDAK TIDAK. POSISI SEPULUH BESAR TERATAS BELUM SEMUANYA KELUAR! − Bahkan jika kita menghitung Istana Bela Diri Besar, hanya ada sembilan yang baru diumumkan sejauh ini!”

Semua orang tercengang dan segera mereka mulai bergumam, “Hanya sembilan?”

“Sungguh, aku menghitungnya, hanya ada sembilan!”

“Ada orang lain berperingkat lebih tinggi dari Tuan Master Air???”

“Apa?! Siapa itu? Aku tidak kenal orang seperti itu?!”

Saat itu, sebuah cahaya putih yang begitu terang seperti siang hari meledak ke dalam kegelapan malam kala itu.

Cahaya itu adalah lentera.

Seperti ribuan ikan yang berenang melalui ngarai menuju ke laut, ada banyak lentera yang perlahan melayang.

Mereka tampak berkilauan dan berseri-seri di malam yang gelap, bersinar dan begitu cemerlang, seperti jiwa yang melayang dari mimpi indah, sangat indah, mencerahkan dunia fana yang begitu gelap. Di hadapan pemandangan yang begitu memukau ini, tidak ada yang mampu berbicara dan semuanya tampak menahan napas, kata-kata mereka seolah-olah rusak pada saat itu.

Xie Lian menatap langit yang dipenuhi lentera itu dengan ekspresi penuh kekaguman. Itu seperti napasnya telah berhenti dan tidak ada yang bisa didengar dari telinganya, dan dia tetap linglung untuk sementara waktu, hanya setelah beberapa waktu sebelum dia menyadari ada sesuatu yang salah.

Mata setiap pejabat surgawi pada jamuan itu tertuju padanya. Ternyata, petugas penyiar itu tampak mengangkat tangannya yang gemetar dan menunjuk ke arahnya.

Terkejut, Xie Lian bertanya, “… Ada apa?”

Tidak ada yang menjawab, dan Xie Lian menunjuk dirinya sendiri, “… Aku?”

Di sebelahnya, Shi Qing Xuan menepuk bahunya sekali, “… ya. Kamu.”

“…”

Xie Lian masih terdiam dalam keterkejutannya, “Aku apa? Ada apa dengan aku?”

Pejabat surgawi yang ditugaskan menjadi penyiar itu mencoba menelan air liurnya beberapa kali dengan susah payah dan akhirnya kembali berbicara.

Dengan demikian, ratusan petugas surgawi yang hadir mendengar suara bergetar yang dipenuhi dengan perasaan ketidakpercayaan itu.

“Kuil QianDeng3, Istana Putra Mahkota, tiga … tiga …”

“Tiga ribu lentera!”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. ‘Shui-ShiXiong’ adalah sebutan Pei Ming untuk memanggil SWD, ‘Water Bro’.
  2. Festival Pertengahan Musim Gugur, seperti Tahun Baru Imlek, adalah waktu untuk reuni keluarga, Xie Lian kagum bahwa pengikut MQ dan FX lebih suka berebut menawarkan lentera daripada pulang dan menghabiskan waktu bersama keluarga.
  3. QianDeng‘ diterjemahkan menjadi Seribu Cahaya/Seribu Lampu.

This Post Has 3 Comments

  1. Yiyin

    Part yg paling di tunggu” ..
    Sumpah mrinding bgt pas bnyak lentera datang buat Xie Kian ☄️☄️
    Sedih.. seneng.. San Lang the best emg..

  2. Sanglang

    Hua Cheng…

  3. Irene

    Bolak-balik baca, selalu terharu di bagian ini.. san lang emg the best!! Smua yg dia lakukan buat xie lian sungguh woooow!! Para seme mxtx, priest dll emg luar biasaaaaa

Leave a Reply