Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Namun, bahkan jika itu terlihat buruk, akan tetap lebih baik jika dia pergi dan melihatnya.

Dia tidak seperti Master Hujan yang telah hidup dalam kehidupan yang tertutup selama berabad-abad, dia tidak seperti Master Bumi yang memiliki misi rahasia, dan dia jelas tidak seperti Master Air yang bisa melakukan apa pun yang dia inginkan. Jika dia bukan siapa-siapa tapi tetap bersikeras untuk berdiri dan bersikap sebagai orang luar, menolak untuk hadir hanya karena dia tidak suka, maka setelah beberapa saat, sikapnya yang seperti itu hanya akan menciptakan kebencian dan menimbulkan bahan pembicaraan yang lain, dan bahkan jika dia tidak memikirkan apapun mengenai akibat yang ditimbulkannya, semua itu akan membuat segalanya sulit bagi Jun Wu. Dengan demikian, ia menerima undangan Shi Qing Xuan saat itu juga, “Baiklah. Aku pasti akan berada di sana ketika saatnya tiba.”

Di antara hari-hari itu, Xie Lian mencoba segala macam cara tetapi masih tidak berhasil memisahkan Qi Rong dari tubuh pria itu, dan Qi Rong tumbuh menjadi cukup senang dengan dirinya sendiri. Syukurlah, Gu Zi tidak keberatan memberi makan dan menyuapi ‘ayahnya’, jika tidak, Xie Lian benar-benar tidak ingin memasukkan sesuatu ke dalam mulutnya. Pada hari Festival Pertengahan Musim Gugur, Xie Lian menggambar array di luar Kuil PuQi, mengunci pintu dari luar, meninggalkan RuoYe untuk menjaga Qi Rong tetap terikat, dan kemudian pergi melapor ke Pengadilan Surgawi.

Dalam ayat mereka berkata: “Ibukota giok putih dari Surga, dua belas menara lima kota. Yang abadi membelai kepalaku, rambut yang diikat untuk menerima keabadian.” ‘Ibukota giok putih’ di sini tentu saja berbicara tentang Pengadilan Surgawi. Selama Festival Pertengahan Musim Gugur, semuanya wilayah Pengadilan Surgawi akan diperbarui dan disegarkan, dan selain itu, Xie Lian juga bisa melihat jalanan-jalanan disana, koridor, dan teras dipenuhi dengan penjaga keamanan yang begitu banyak jumlahnya dan lebih banyak dibandingkan dengan hari biasa; mereka mungkin diangkat setelah penyusupan yang dilakukan Hua Cheng terakhir kali. Perjamuan itu diatur di bawah bulan di udara terbuka yang dikelilingi oleh wewangian yang elegan, udara yang menyegarkan, awan kemakmuran, dan bunga-bunga yang bermekaran di udara seperti salju, memberi jalan yang begitu baik dan ruang untuk hiburan dan menonton atau menikmati pemandangan bulan. Menonton atau menikmati pemandangan bulan dari dunia fana, dilakukan dengan cara seseorang membuat lingkaran dengan menyentuh ibu jari ke jari telunjuk mereka, ukuran bulan bisa cukup pas pada bingkai itu. Namun, menonton dan menikmati pemandangan bulan di Surga, pemandangan bulan itu akan tampak begitu cerah dan tak bernoda seperti layar giok raksasa yang berdiri tetapi agak jauh, seolah-olah hanya dengan beberapa langkah ia bisa ditangkap; benar-benar pemandangan halus yang tidak bisa dilihat di alam fana.

Duduk di puncak jamuan makan, tentu saja, itu adalah Jun Wu. Namun, ada intrik tersembunyi yang rumit tentang bagaimana pejabat surgawi lainnya harus duduk, metode untuk menentukan urutan dan posisi mereka; duduk terlalu depan tentu saja tidak boleh, tetapi duduk terlalu jauh, para pejabat surgawi sendiri juga tidak mau. Xie Lian tidak terlalu peduli dengan etiket ini, namun, seseorang harus berpakaian resmi untuk menghadiri Perjamuan Musim Gugur ini, yang berarti seseorang akan lebih baik jika mengenakan gambaran dari seperti apa patung ilahi mereka di dunia fana. Xie Lian tidak memiliki satupun patung ilahi, jadi dia masih mengenakan jubah kultivator putih dengan topi bambu yang diikat di punggungnya; walaupun sedikit kumuh, tapi dia benar-benar tidak memiliki pakaian yang lebih baik dari ini. Berpakaian seperti ini agak mencolok, jadi dia merasa akan lebih baik jika dia duduk di tempat yang lebih tersembunyi.

Bersamaan ketika dia akhirnya sudah menemukan sudut acak untuk dirinya duduk, ketika dia melihat ke atas, dia melihat Feng Xin berjalan ke arahnya. Keduanya berhenti sejenak, sedikit mengangguk satu sama lain, dan menganggapnya sebagai salam. Feng Xin berjalan beberapa langkah tetapi kemudian berbalik dan bertanya, “Apa yang kamu lakukan dengan duduk di sini?”

Xie Lian berpikir jika dia duduk di tempat yang salah dan berdiri, “Aku pikir aku bisa duduk di mana saja?”

Feng Xin hendak berbicara ketika Xie Lian melihat dari kejauhan Shi Qing Xuan melambai padanya dari depan. Shi Qing Xuan dalam bentuk wanitanya saat ini, dan ketika Feng Xin berbalik dan melihatnya, dia seperti tengah melihat sesuatu yang buruk. Terlihat kaget, dia kemudian meninggalkan Xie Lian pada urusannya sendiri dan bergegas pergi. Shi Qing Xuan berteriak, “YANG MULIA, DI SINI!”

Master Angin adalah seseorang yang sangat terkenal di Pengadilan Surgawi, dan kursinya secara alami adalah salah satu yang terbaik, posisi tempat duduknya ada di dekat Jun Wu. Gelombang dari panggilan ini membuat banyak pejabat surga melihat mereka, dan Jun Wu yang pada awalnya hanya duduk terdiam dengan tangannya menopang pipinya juga mulai memperhatikan Xie Lian, memiringkan kepalanya ke arahnya, sehingga Xie Lian tidak memiliki pilihan selain menuju kesana. Ketika dia berjalan menuju tepat Master Angin berada, Xie Lian sangat berharap jika dia tidak bertemu atau tidak melihat Lang Qian Qiu; tampaknya dia sudah lama menolak datang untuk ke Perjamuan Pertengahan Musim Gugur untuk mencari keberadaan Qi Rong. Shi Qing Xuan menemukan tempat duduk bagi Xie Lian yang berada tepat di sebelahnya, tempat dengan fengshui1 terbaik, dan Xie Lian merasa tempat ini tidak pantas untuknya, tetapi karena Master Angin sangat ramah, dia sudah mendorongnya untuk duduk dan berkata, “Aku akan membawamu ke anak itu nanti setelah jamuan makan selesai. Dia sedikit jelek, tapi cukup patuh.” Pada titik ini dia hanya bisa mengucapkan terima kasih. Memalingkan kepalanya, seseorang yang duduk di dekat mereka berdua adalah Ming Yi, dia tengah bermain dengan cangkir batu giok dengan amarah yang terpendam, dan tangan yang tengah bermain dengan cangkir kecil itu sebenarnya tampak lebih putih daripada cangkir batu giok yang dipegangnya. Warna wajahnya cukup normal, jadi sepertinya luka yang dia terima saat di Kota Hantu telah sembuh. Xie Lian menyapa, “Tuan Master Bumi, kamu tampak sehat.”

Ming Yi mengangguk sekali, sepertinya dia tidak ingin berbicara. Namun Shi Qing Xuan, adalah kebalikannya. Dia mengenal semua orang, dan bisa mengucapkan beberapa patah kata kepada siapa pun yang duduk di depan, belakang, kiri, kanan, bahkan yang jauh darinya sekalipun. Xie Lian sangat kagum dengan bagaimana dia bisa mengingat semua nama pejabat surgawi itu, sama sekali tidak peduli dengan pangkat mereka. Yang tampak duduk di sebelah Xie Lian adalah seorang pemuda berusia sekitar delapan belas atau sembilan belas tahun, hidungnya mancung, alisnya dalam, dan rambut gagaknya sedikit ikal. Xie Lian tidak mengenalnya dan dia juga tidak mengenal Xie Lian. Keduanya saling memandang, merasa sedikit tidak tahu harus berkata apa, dan mengakhiri tatapan canggung itu setelah Xie Lian mengucapkan salam acak kepadanya. Ketika melihatnya lagi, Feng Xin dan Mu Qing tampak duduk sejauh mungkin dari yang lain, dan yang saat itu duduk tepat di depannya, saling mengobrol dengan akrab, adalah tiga orang pejabat surgawi.

Di sebelah kiri adalah seorang pejabat sastra berpakaian hitam, alisnya terhormat, penampilannya murah hati, dan di antara kata-katanya, lima jarinya dengan lembut mengetuk irama teratur di atas meja, ekspresinya stabil dan tenang, entah bagaimana tampak akrab; yang ada di tengah tentu saja adalah Pei Ming yang sangat dikenalnya; dan di sebelah kanan ada seorang pria berjubah putih, sebuah kipas mengipasi tangannya dengan lembut, dan di sisi depan kipas itu terdapat kata ‘shui’ untuk air, bagian belakang kipas itu digambar dengan tiga garis bergelombang, alis dan matanya tampak cukup mirip dengan Shi Qing Xuan, tampaknya dia adalah seseorang yang baik tetapi matanya sangat jelas mengatakan dia tidak peduli pada siapa pun. Siapa lagi yang mungkin memiliki identitas dari sosok itu selain ‘Water Tyrant’?

Xie Lian mengerti: mereka adalah ‘Tiga Tumor’.

Pejabat sastra berpakaian hitam itu pastilah bentuk paling kuat Ling Wen (Ling Wen saat ini ada dalam bentuk laki-lakinya), dan itu pasti sangat mengesankan. Mereka bertiga menyapa satu sama lain dan menggunakan semua cara dari semua ujung bumi dan langit untuk saling memuji dan menyenangkan satu sama lain, dan saat itu Shi Qing Xuan tampak menggerutu dengan suara pelan, “Palsu. BENAR-BENAR palsu.” Xie Lian merasa itu agak lucu. Saat itu, dia melihat di depan meja perjamuan ada sebuah paviliun kecil yang indah dengan tirai panggung merah yang menutupi keempat sisinya, dan dia bertanya, “Apa itu?”

Shi Qing Xuan tersenyum, “Oh, kamu tidak tahu, ini juga permainan yang sangat populer di Pengadilan Tinggi. Ayo, ayo, tonton saja, sudah mulai sekarang!”

Dia menghentikan kalimatnya ketika beberapa suara gemuruh guntur mulai datang berguling di luar langit. Jun Wu melirik ke arah langit, menuangkan segelas anggur, dan menurunkannya. Kemudian, di tengah gemuruh guntur itu, para pejabat surgawi yang duduk mulai tertawa dan berteriak ketika mereka menyerahkan segelas anggur itu, berteriak, “Jangan berikan itu padaku! Jangan berikan padaku!” “Serahkan padanya!”

Dengan hanya menonton para pejabat surgawi itu mulai memainkan permainan itu, Xie Lian sedikit banyak mulai mengetahui aturan permainannya dan berpikir, ‘jadi ini adalah Drummed Flower Passing’2. Kerumunan itu mulai menyerahkan gelas anggur yang diturunkan dari Jun Wu kepada satu sama lain tanpa menumpahkannya, anggur itu dapat diberikan kepada siapa saja tetapi tidak boleh diteruskan kembali ke orang yang sama. Ketika guntur berhenti, siapa pun yang memegang gelas anggur itu akan dipilih untuk bersenang-senang, hanya saja, dia tidak tahu ‘kesenangan’ macam apa itu. Bagi Xie Lian, permainan ini sama sekali tidak ramah. Orang yang akan kamu berikan gelas anggurnya adalah orang yang akan diejek, sehingga sebagian besar akan memberikannya kepada orang-orang yang dekat dengan mereka. Namun, dia tidak dekat dengan sebagian besar pejabat surgawi yang hadir, jadi bagaimana mungkin dia berani begitu saja mengolok-olok yang lain? Paling-paling dia hanya bisa memberikannya kepada Master Angin, tetapi bagaimana jika Master Angin kebetulan adalah orang yang memberinya anggur?

“Akan lebih baik jika tidak ada yang memberikannya padaku.” Xie Lian berpikir, “Tapi aku mungkin terlalu memikirkan diriku sendiri.” Bahkan sebelum dia berbicara, putaran pertama telah berakhir. Di bawah pengawasan ketat semua orang, segelas anggur itu telah berhenti di tangan Pei Ming. Tampaknya Pei Ming terbiasa dengan ini, dan menenggak gelas itu dalam satu tegukan di tengah-tengah sorakan yang meraung, dan para pejabat bertepuk tangan dan berteriak, “AYO NAIKKAN! NAIKKAN!”

Di tengah sorak sorai disana, paviliun yang begitu megah itu perlahan mengangkat keempat sisi tirainya. Di atas platform tampak berdiri seorang jenderal tinggi, kepalanya terangkat, langkahnya lebar, begitu mengesankan. Sosok itu tidak terlihat seperti dia tengah memperhatikan salah satu pejabat surgawi di bawahnya, atau pemandangan di langit yang indah. Dia berjalan beberapa langkah dan mulai menyanyikan sajak, suaranya terdengar nyaring dan antusias.

Ternyata, siapa pun yang terakhir memegang cangkir anggur itu, paviliun itu akan memunculkan drama yang ditulis tentang pejabat surgawi tertentu dari dunia fana dan melakukannya untuk dilihat semua orang. Karena cinta mendalam yang dimiliki manusia untuk membuat dan mengarang sesuatu, siapa yang tahu jenis permainan mengejutkan apa yang akan mereka lihat, dan semua orang disini tidak akan tahu kapan mereka akan dipilih, jadi permainan ini sangat mendebarkan sekaligus memalukan.

Namun, ini adalah salah satu cara untuk memperoleh hiburan itu sendiri untuk mereka. Harus dikatakan bahwa setiap drama tentang Jenderal Pei ini semuanya menggembirakan, hal itu hanya karena lawan main dan pemeran wanita itu akan berbeda setiap saat. Terkadang mereka adalah makhluk surgawi, terkadang iblis, terkadang wanita yang belum menikah; setiap pasangan wanita lebih cantik dari yang berikutnya, dan kisah-kisahnya masing-masing lebih tak tahu malu daripada yang berikutnya. Para pejabat surgawi disana tampak menyaksikan dengan penuh minat, menunggu sang wanita untuk mulai memasuki perannya. Benar saja, tidak butuh waktu lama sebelum seorang wanita berpakaian hitam memasuki panggung, suaranya seperti oriole emas, dan kedua aktor itu bernyanyi satu sama lain, liriknya dengan genit menggoda satu sama lain. Semakin banyak adegan yang mereka lihat, mereka semakin ada sesuatu yang terasa tidak beres dan mereka mulai bertanya-tanya, “Apa nama drama ini?” “Siapa wanita yang dirayu jenderal kali ini?”

Saat itu, ‘Jenderal Pei’ di atas panggung berseru, “Noble Jie3–“

Di bawah panggung, baik Pei Ming dan Ling Wen tampak meludahkan seteguk anggur mereka.

Siapa lagi ‘Noble Jie’ itu? Nama lengkap Ling Wen adalah Nang Gong Jie. Para pejabat surgawi disana tampak terkejut: Apakah keduanya benar-benar pernah bersama satu sama lain di masa?

Ling Wen menggunakan serbet dan menyeka sudut bibirnya lalu berkata dengan datar, “Tidak perlu memikirkannya. Drama itu dibuat-buat.”

Meskipun mereka berdua sama-sama sedikit sedih, tetap saja mereka berdua cukup berkulit tebal. Drama itu berlanjut ke “yeee aaahhh yeee aaaahhh” di atas panggung, dan keduanya di bawah pura-pura tidak melihatnya. Shi Wu Du tidak akan membiarkan mereka lolos begitu saja, dan tersenyum, membuka kipasnya, “Sungguh permainan yang menyenangkan. Bagaimana menurut kalian berdua?”

“Tidak juga.” Ling Wen menjawab, “Drama ini sungguh tua. Patung ilahiku saat itu tidak seperti yang sekarang. Semua itu hanya dongeng. Coba pikirkan, dalam sebuah dongeng, selama mereka perempuan, siapa yang bahkan tidak jatuh dalam godaan Pei?”

Semua orang setuju dengan sepenuh hati dengan apa yang dikatakan Ling Wen. Pei Ming berbicara, “Hei, kamu tidak bisa mengatakannya seperti itu. Memang benar bahwa aku telah merayu hampir semua perempuan dalam dongeng, tapi yang ini, aku benar-benar tidak melakukannya. Jangan salahkan orang yang tidak bersalah.”

“Dengan logika milikmu, karena semua manusia mengatakan aku telah merayu lebih banyak pejabat pria sementara aku tidak melakukan apa-apa, bukankah aku juga duduk di sebuah peniti dan jarum?” Canda Ling Wen.

Sejak Ling Wen dibawa ke surga melalui pengangkatan, semua cerita rakyat mengatakan jika dia melakukannya dengan merayu pejabat surgawi lainnya, itulah salah satu alasan mengapa pada awalnya, Istana Ling Wen begitu dingin dan sunyi dengan sedikit penyembah. Rupanya selama periode salah paham yang intens itu, dia disumpahi dan dikutuk sampai ke ujung bumi, dan bahkan ada orang-orang yang membuang pembalut dan bra ke dalam kotak sumbangannya. Namun, jika pejabat pria memiliki desas-desus yang sama seperti itu, mereka akan mendapatkan gelar yang menawan, dan bisa menikmati kehidupannya sepenuhnya. Jelas, meskipun situasinya serupa, perbedaan antara pria dan wanita memang ada dan konsekuensinya berbeda.

Tepat saat Xie Lian memikirkan ini, babak selanjutnya telah dimulai. Shi Wu Du tertawa sebelumnya, tetapi ronde ini datang kepadanya. Dua Tumor di sebelahnya mengangkat dan mendekap tangan mereka dalam gerakan ucapan selamat berbarengan, “Karma instan. Ambillah dengan ramah.”

Shi Wu Du mengerutkan alisnya sesaat, meminum anggur itu, dan tirai itu kemudian terangkat sekali lagi. Bahkan sebelum tirai itu mencapai puncak, dua bilah panjang datang dari dalam:

“Istrikuuuu—-“

“Suamikuuuu—“

Kasih sayang tanpa batas, suara-suara lembut itu berputar dan berbalik, mereka diisi dengan kerinduan yang melekat.

Karenanya, dari bawah, Xie Lian melihat dengan matanya sendiri pemandangan yang ada di depannya, perasaan merinding muncul pada lebih dari setengah tubuh Shi Wu Du dan Shi Qing Xuan.

Shi Qing Xuan melompat berdiri, “GE—!! CEPATLAH DAN TURUNKAN!”

Shi Wu Du segera berteriak, “HENTIKAN! TURUNKAN SEKARANG JUGA! “

Bahkan tanpa melihat apa yang ada di balik tirai itu, semua orang dapat dengan mudah menebak permainan yang dipilih pastilah cerita rakyat dari suami dan istri antara Tuan Master Air dan Tuan Master Angin. Kisah cinta dan kebencian akan selalu menjadi favorit penggemar ketika orang membuat cerita. Jika memang sudah ada di sana, bagus. Jika tidak, itu bahkan lebih bagus, karena segala sesuatunya bisa dibuat-buat. Secara teknis, apa pun yang telah dilakukan oleh para dewa sendiri adalah legenda konvensional, tetapi kadang-kadang ketika mereka melihat apa yang muncul dan apa yang dipikirkan manusia, mereka tidak bisa tidak terkagum-kagum dengan sesuatu yang benar-benar legendaris.

Saat Shi Wu Du berbicara, tirai itu benar-benar jatuh. Para pejabat surgawi di antara hadirin semua benar-benar ingin tertawa tetapi mereka sama sekali tidak berani melakukannya, mereka tampak penuh penderitaan karena menahan kegembiraan mereka. Namun, Xie Lian kemudian tersenyum dan bertanya, “Tuan Master Angin, aku tidak tahu jika kamu dapat meminta tirai itu untuk turun?”

Shi Qing Xun masih bergetar dan menjawab, “Ya, itu bukan masalah besar. Donasikan saja seratus ribu pahala!”

“…”

Xie Lian duduk, terdiam, dan putaran ketiga dimulai. Kali ini, suara gemuruh guntur tidak berlangsung lama, dan cangkir anggur itu diberikan kepada seorang pemuda yang duduk di sebelah Xie Lian.

Melihat ini, reaksi dari kerumunan pejabat surgawi itu tampak aneh. Tidak dipenuhi semangat, tetapi juga tidak dingin, lebih seperti mereka sangat tertarik melihat permainan yang ada tetapi tidak ingin menunjukkannya dengan jelas. Pria muda itu tampaknya tidak terlalu tertarik dengan permainan itu, tetapi dia masih tetap meminum anggur itu. Dia meletakkan cangkirnya dan tirai kembali diangkat sekali lagi.

Dua orang tampak berdiri di atas panggung itu; salah satunya adalah seorang jenderal muda dengan rambut keriting seperti surai singa dari patung batu, dan meskipun semua itu tampak sangat berlebihan, dia masih terlihat gagah, jadi tampaknya sosok itu menggambarkan pejabat muda surgawi di sebelahnya; yang lain memiliki bibir runcing dan pipi monyet, penggambaran badut yang malang, Ia tampak melompati seluruh panggung. Ketika pemuda itu menghadapinya, dia akan bertindak serius tetapi berminyak dan menjijikkan, ketika pemuda itu berbalik, dia akan mengubah ekspresi wajahnya dan mengambil pedang untuk menikam, tidak diragukan lagi peran penjahat bermuka dua yang berwajah licik.

Badut itu tampil dengan penuh semangat dan dengan mengenakan perhiasan yang berlebihan seperti itu, jenis lain dari sebuah komedi konyol, tetapi reaksi dari para pejabat surgawi di antara para penonton sangat berbeda. Xie Lian memperhatikan bahwa para pejabat di peringkat bawah semua tertawa terbahak-bahak sementara para pejabat tingkat tinggi seperti Shi Qing Xuan dan Shi Wu Du semuanya tampak mengerutkan kening tanpa kata, tidak berpikir itu lucu sama sekali. Pada saat yang sama, dia juga melihat urat-urat nadi tiba-tiba muncul di kepalan tinju pemuda di sebelahnya, dan Xie Lian menjadi khawatir. Meskipun dia tidak bisa mengerti apa yang sedang terjadi di atas panggung, dia masih bisa menebak bahwa itu adalah sebuah ejekan untuk orang lain. Selain itu, bahkan jika dia tidak tahu siapa saja mereka, permainan ini mungkin sengaja dibuat untuk membuat orang lain yang melihatnya sama sekali nyaman. Pria muda itu tampaknya siap untuk melemparkan sesuatu, jadi Xie Lian kemudian mengambil sumpit dari meja dan melemparkannya ke arah tali yang mengendalikan tirai.

Sumpit yang tidak terlalu tajam itu menyapu tali dan benar-benar menjentikkannya. Tirai-tirai itu jatuh dengan suara berisik, dan para pejabat disana semuanya berteriak kaget, “Bagaimana mungkin sesuatu seperti ini bisa terjadi?!” “Apa yang terjadi!” Mereka semua memandang ke arah Xie Lian, beberapa dari mereka bahkan mulai berdiri di atas kaki mereka. Xie Lian hendak membuka mulutnya ketika detik berikutnya, sesuatu meledak di samping telinganya. Tampaknya pemuda itu telah menghancurkan gelas anggur putih itu di tangannya.

Tampaknya permainan ini telah memancing kemarahannya, dan dia membuang pecahan cangkir giok itu dengan begitu tiba-tiba, melompat berdiri, melompat ke atas meja, mendorong dengan kakinya sendiri dan melompat ke arah paviliun itu, dan tubuhnya menerobos tirai. Sejumlah pejabat surgawi bergegas untuk mengangkat tirai itu, tetapi sudah tidak ada seorang pun di dalamnya. Kegemparan kemudian muncul dari arah kerumunan itu, “OH TIDAK OH TIDAK, YANG MULIA QI YING AKAN PERGI DAN MENGHAJAR SESEORANG LAGI!”

Xie Lian bertanya-tanya, ‘Qi Ying? Istana Qi Ying? Dewa Bela Diri dari Barat, Quan Yi Zhen?’ dan dia kemudian bergegas bertanya kepada Shi Qing Xuan, “Tuan Master Angin, apa yang terjadi? Apa maksudnya dengan Yang Mulia Qi Ying akan pergi dan menghajar seseorang lagi?”

Shi Qing Xuan tersentak dari kata-katanya dan menjawab, “Menghajar seseorang hanya … memukul orang. Ahem. Kamu mungkin tidak percaya, tapi, Qi Ying sering memukuli penyembahnya sendiri.”

“…”

Ini benar-benar pertama kalinya dia mendengar tentang pejabat surgawi yang berani menyerang pengikut mereka sendiri, karena semua itu adalah sesuatu yang dapat menghancurkan citra mereka sendiri dalam pikiran para penyembahnya. Dia ingin bertanya lagi tetapi kemudian dia mendengar salah seorang pejabat surgawi yang lebih rendah tampak berbicara dengan nada tidak senang, “Tuan Quan benar-benar terlalu muda. Semua orang hanya bersenang-senang, tidakkah dia tahu untuk bekerja sama sedikit saja? Memangnya siapa yang mungkin tidak akan terpilih? Apakah Jenderal Pei, Ling Wen ZhenJun juga tidak ditertawakan? Selain itu, bahkan bukan dia yang sedang diolok-olok, jadi mengapa dia begitu marah?”

“Ya, dia benar-benar terlalu memikirkan dirinya sendiri. Bahkan jika dia marah, dia tidak perlu melempar sesuatu dengan begitu tiba-tiba seperti tadi bukan? Perjamuan adalah acara yang menyenangkan, tidak ada orang di sini yang ingin menyaksikan kemarahannya! Benar-benar…”

“Baiklah, baiklah, seorang anak kecil adalah seorang anak kecil. Dia bahkan tidak ada di sini lagi, dan semua ini akan lebih menyenangkan tanpa dia.”

Xie Lian merenung sambil mendengarkan mereka berbicara. Pesta perjamuan ini hanya terganggu untuk sementara waktu, dan Ling Wen tampaknya telah mengirim seseorang untuk mengurus urusan Quan Yi Zhen. Setelah beberapa pejabat keluar dan membujuk yang lain, perjamuan dan permainan berlanjut. Dengan demikian, bergemuruh Guntur dan putaran keempat dari Drummed Flower Passing kembali dimulai.

Awalnya, Xie Lian hanya menonton orang lain bermain; dia tidak bisa berbaur dan senang ketika orang lain tidak mengganggunya. Dia baru saja akan mengobrol dengan Shi Qing Xuan ketika tiba-tiba, saat itu, sebuah tangan tiba-tiba menjulur ke arahnya, dan cangkir anggur putih yang terbuat dari batu giok itu melewatinya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Feng Shui dari kata fengshui adalah ilmu topografi dari Tiongkok yang mempercayai bagaimana manusia dan surga, serta bumi dapat hidup dalam harmoni untuk memperbaiki kehidupan dengan menerima Qi (energi) positif.
  2. Drummed Flower Passing‘ hanyalah kentang panas.
  3. ‘Noble Jie’ — ‘bangsawan’ di sini tidak berarti status Ling Wen, tetapi ekspresi sayang.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments