Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Buku 3: Tidak Ada Hal yang Tabu / Tidak Ada Jalan yang Terikat / Tidak Ada Sesuatu yang Tidak Mungkin


CLANG

Sebuah kilatan cahaya memenuhi penglihatannya.

Bilah pedang menembus jauh ke dalam lantai batu, dan Xie Lian, kedua tangannya tampak mencengkeram pedang, menundukkan kepalanya dan meletakkan dahinya di gagang pedang itu, giginya menggertak begitu keras hingga bisa menggilingnya menjadi bubuk di mulutnya.

“SAMPAH TIDAK BERGUNA!”

Qi Rong tertawa terbahak-bahak: “Aku tahu kamu tidak akan berani membunuhku! Tidak peduli berapa banyak aku mengejekmu, tidak peduli bagaimana aku menyeretmu melalui kubangan lumpur, selama aku memiliki pisau di tenggorokan orang lain, kamu tidak bisa melakukan apa pun padaku. Kamu adalah seorang pengecut yang tidak berguna, untuk apa kamu terus menjalani hidupmu itu, seorang dewa sepertimu?”

Namun, Xie Lian benar-benar sudah kembali tenang. Dia mendongak, matanya dingin, “Jangan terlalu cepat bahagia. Aku tidak bisa melakukan apa pun kepadamu, tetapi secara alami akan ada seseorang yang bisa melakukannya.”

Qi Rong berpunuk, “Apakah kamu pikir kamu hanya perlu kembali memeluk kaki Jun Wu untuk memintanya membantumu lagi? Bermimpilah. Apakah dia peduli? Hm?? Dan kamu masih tidak tahu malu mengikutinya dari belakang, apakah kamu benar-benar sebodoh itu?”

Xie Lian kemudian melepaskan set kostum pakaian yang Menyenangkan Dewa yang begitu anggun dan megah dari tubuh Qi Rong, memanggil RuoYe, mengikatnya dan melemparkannya ke samping, “Sebaiknya tutup mulutmu.”

“Aku tidak takut padamu, kamu tidak akan melakukan apapun kepadaku!” Balas Qi Rong.

“Lalu, apakah kamu takut dengan Hua Cheng?” Kata Xie Lian.

Senyum Qi Rong membeku sesaat, dan pada saat itu, Xie Lian berkata dengan ringan, “Aku akan berbicara hanya untuk memberimu perhatian, jika suatu hari aku mendapatkan suasana hati yang buruk, mungkin aku akan menyerahkanmu kepada Hua Cheng, dan memintanya memikirkan cara untuk mengurusmu. Jadi berhati-hatilah dengan jalan yang kamu ambil, kamu mendengarku?”

Mendengar ini, Qi Rong tidak bisa lagi tertawa. Dia berkata, ketakutan, “Apa-apaan ini, kamu jahat! Aku tidak percaya kamu akan menemukan sesuatu seperti itu! Kenapa tidak serahkan saja aku ke Lang Qian Qiu?!”

Xie Lian berlutut di tanah dan menggunakan tangannya untuk mengambil butiran kecil kasar dari tanah dan dari bawah peti mati satu per satu. Sejujurnya, dia tidak akan menyerahkan Qi Rong ke Pengadilan Surgawi untuk saat ini. Alasannya adalah Lang Qian Qiu. Jika dia menyerahkan Qi Rong dan Lang Qian Qiu mengetahui keberadaan Qi Rong setelahnya, dia akan segera menyerang Qi Rong dengan pedangnya untuk membunuhnya. Haruskah dia dibunuh? Sakit kepala mulai menyerangnya; Jika dia terbunuh, lalu apa selanjutnya? Sakit kepala yang lain kembali menyerangnya. Dengan demikian, itu bukanlah langkah yang bijaksana untuk menyerahkan Qi Rong ke Pengadilan Surgawi saat ini.

Semua hal sudah dipertimbangkannya dengan baik, meminta bantuan Hua Cheng sepertinya ide yang cukup bagus. Tapi sungguh, dia hanya menggunakan nama Hua Cheng untuk sedikit menakuti Qi Rong. Lagipula, dia sudah terlalu sering merepotkan Hua Cheng, dan setiap kali sesuatu terjadi, nama yang pertama kali terlintas di dalam pikirannya adalah Hua Cheng; rasanya hampir seperti dia terlalu akrab dengannya. Hanya menggunakan namanya untuk menakuti Qi Rong membuat Xie Lian merasa agak malu.

Qi Rong menoleh dan meludah dengan darah di arah yang berbeda, dan anak itu meraih tubuh yang digunakan Qi Rong itu dengan menyedihkan untuk menepuk dahinya, “Ayah, apakah kamu baik-baik saja? Apakah itu menyakitkan?”

Qi Rong tampaknya sangat menikmati permainan ayah dan anak ini, dan menjawab dengan mengejek, “Anakku yang baik ~ Ayah baik-baik saja ~~ Hahaha.”

Lingkaran di sekitar kedua mata Xie Lian tampak berwarna merah saat dia mulai mengambil butiran-butiran itu dan dia menempatkannya dengan sangat hati-hati pada kostum yang Menyenangkan Dewa. Anak itu diam-diam merangkak dan membantu Xie Lian mengambilnya juga. Xie Lian melihat tangan-tangan kecil itu dan menatapnya, dan anak itu berkata dengan suara kecil, “Gege, bukankah kamu sudah berhenti memukuli ayahku? Mari kita pergi. Aku tidak akan mencuri apapun darimu lagi.”

Jantung Xie Lian menegang dan dia menyingkirkan perasaan itu, “Siapa namamu, si kecil?”

“Namaku Gu Zi.” Jawab anak itu.

Xie Lian telah selesai mengumpulkan semua abu disana dan membungkusnya dengan lapisan-lapisan kostum itu, mengikatnya dengan rapi sebelum menempatkan bungkusan itu ke dalam peti mati disana, dan kemudian menutup penutupnya. Xie Lian kemudian perlahan menjawab, “Gu Zi, yang ada di sana bukanlah ayahmu, tapi orang lain. Dia kerasukan. Dia saat ini adalah orang jahat.”

Anak itu tidak dapat memahami apa yang dia katakan dan tampak bingung, “Orang lain? Bukan? Aku mengenalinya, dia ayahku.”

Qi Rong memujinya, “Tidak buruk, tidak buruk, aku telah mengambil seorang anak yang murah hati, betapa luar biasa! Hahaha … oof!” Xie Lian menendangnya.

Gu Zi tampak masih muda dan selalu hidup bergantung pada ayahnya, jadi dia cukup melekat pada tubuh yang dimiliki Qi Rong, menolak untuk meninggalkannya sendirian. Xie Lian tidak bisa memikirkan cara untuk merawatnya untuk saat ini, jadi dia kemudian membawa pedang Fang Xin di punggungnya, bersujud dengan hormat ke arah dua peti mati orang tuanya sebanyak tiga kali, kemudian dengan Qi Rong yang digantung di tangan kirinya dan Gu Zi di bawah lengan kanannya, dia meninggalkan Gunung TaiCang, kembali dengan cepat ke desa PuQi.

Setelah pergi selama berhari-hari, pada saat mereka berhasil kembali, hari sudah jatuh dan berubah menjadi malam, dan pintu ke arah Kuil PuQi terbuka lebar, awan-awan dupa bergulir, dan di atas altar pembakar dupa itu tampak dipenuhi dengan tongkat dupa, dan meja itu sendiri ditutupi dengan begitu banyak persembahan. Xie Lian memasuki kuil miliknya, menyapu, dan kemudian mengambil dua roti daging dari altar, menyerahkan satu untuk Gu Zi, dan dengan kasar memasukkan yang lain ke mulut Qi Rong. Tubuh itu masih hidup setelah semua yang sudah terjadi, dan sampai Xie Lian menemukan cara untuk menarik Qi Rong dari tubuh pria itu, dia masih membutuhkan makanan. Qi Rong memuntahkan roti daging itu dan mengutuk betapa buruk rasanya, dan berteriak seolah sedikit khawatir, “Aku katakan lagi! Kamu tidak akan benar-benar menyerahkanku kepada Hua Cheng, bukan??”

Xie Lian mencibir, “Apakah kamu takut?” Xie Lian tidak memiliki waktu untuk omong kosongnya, dan berbalik untuk mengobrak-abrik guci acar di tanah. Qi Rong gelisah, “Aku? Takut? Seharusnya kamu yang takut. Sebagai seorang pejabat surgawi, kamu dengan begitu beraninya bersikap begitu akrab dengan seorang iblis golongan ‘Tertinggi’. Kamu …” Ketika dia berbicara, matanya tiba-tiba fokus dan terkunci pada sesuatu. Ternyata, ketika Xie Lian membungkuk, sesuatu menyelinap keluar dari depan jubahnya.

Itu adalah sebuah cincin sebening kristal. Itu adalah benda yang saat ini tengah Qi Rong tatap dengan begitu lekat.

Xie Lian tidak memperhatikan tatapannya, tapi wajah Qi Rong tampak berubah menjadi penuh kecurigaan di belakangnya. Setelah beberapa saat, dia berbicara, “Putra Mahkota sepupu, apa yang ada di dadamu itu??”

Xie Lian akan terus mengabaikannya, tapi apa yang dibesarkan Qi Rong adalah sesuatu yang dia sendiri masih sedikit memikirkannya jadi dia berbalik, jarinya mengait ke rantai perak tipis itu, “Ini? Apakah kamu tahu benda apa ini?”

“Bawa kemari, biarkan aku melihatnya dan aku akan memberitahumu.” Qi Rong memberi isyarat.

Tapi Xie Lian kemudian berkata, “Jika kamu tahu, katakan saja. Jika tidak, maka diamlah.”

Qi Rong menggerutu pahit, “Kamu selalu begitu jahat kepada orang-orang yang dekat denganmu, jika kamu begitu luar biasa, mengapa kamu tidak pergi memamerkan betapa kerennya kamu dengan orang luar disana?”

Xie Lian memasukkan rantai perak itu kembali ke lapisan dalam jubahnya, menekannya ke kulitnya dan meluruskannya. “Jika kamu memang begitu luar biasa, teruslah berbicara. Setiap kata yang kamu katakan aku akan terus menghitungnya, dan dengan setiap hitungannya kamu akan selangkah lebih dekat menuju ke pedang Hua Cheng.”

Entah bagaimana tanpa dia sadari, dia sudah terbiasa menggunakan dan menyebutkan nama Hua Cheng. Qi Rong mencibir, “Jangan gunakan dia untuk menakutiku, mungkin suatu hari nanti kamu akan menjadi orang mati di bawah pisau seseorang! Apakah kamu tidak ingin tahu benda apa itu? Aku, yang akan menjadi bagian dari Empat Golongan Tertinggi, akan memberitahumu, itu adalah aksesori terkutuk, sebuah objek kemalangan! Cepat dan buang benda itu. Aku tidak percaya kamu masih menyimpannya di dalam dirimu sendiri, apakah kamu pikir kamu sudah hidup terlalu lama?”

Mendengar ini, Xie Lian langsung meluruskan, “Apakah itu benar?”

“Duh!” Qi Rong berkata, “Aku bilang, siapa pun yang memberikan benda itu padamu, manusia atau iblis, pasti dia tidak memiliki niat baik.”

“Oh.” Xie Lian berjongkok lagi.

“APA-APAAN DENGAN ‘OH’ MU ITU?!” teriak Qi Rong.

Xie Lian tidak perlu repot-repot menoleh ke arahnya dan berkata dengan datar, “‘Oh’ itu hanya berarti sesuatu pasti akan menjadi keajaiban bagi siapa pun yang mempercayaimu. Aku akan memilih untuk percaya pada seseorang yang memberikan ini kepadaku. Aku telah memutuskan untuk terus mengenakannya pada diriku sendiri.”

Xie Lian selalu bersikap lembut dan sopan kepada orang lain, tetapi jika dia menghadapi Qi Rong, dia sangat dingin. Qi Rong sangat marah mendengarnya, memaki tanpa henti, dan Xie Lian hanya berpura-pura tidak mendengar apa-apa. Xie Lian menyadari bahwa dia tidak dapat menemukan kendi yang berisi Banyue tidak peduli seberapa banyak dia melihat dan berpikir, ‘Apakah Master Angin mungkin sudah datang dan membawanya pergi?’

Saat dia mendengarkan Qi Rong, dia tiba-tiba merasakan sesuatu.

Aneh. Qi Rong jelas sangat takut pada Hua Cheng, jadi mengapa dia mencoba memprovokasi dia tanpa henti, seolah-olah … seolah-olah dia sengaja mencoba mengalihkan perhatiannya!

Menyadari hal ini, Xie Lian tiba-tiba menyerangnya dengan kedua matanya, menatap keseluruhan tubuh Qi Rong, dan tentu saja Qi Rong memalingkan matanya untuk sesaat, dia tampak sangat mencurigakan. Naluri Xie Lian membuatnya menyadari sesuatu. Xie Lian kemudian mengangkat kepalanya, dan dia melihat kearah balok-balok yang tidak terlalu tinggi, seorang pria berpakaian hitam tampak menempel di langit-langit kuilnya, melekat di atas, seperti sebuah kelelawar raksasa.

Xie Lian segera mengeluarkan Fang Xin dan melemparkan pedangnya ke atas. Pria itu ditekan ke balok atap itu, dan untuk menghindari serangannya, dia berbalik dan jatuh.

Gu Zi begitu ketakutan sehingga roti dagingnya jatuh ke tanah, dan dia meratap. Tepat sebelum Qi Rong bisa berteriak, RuoYe menutup mulutnya, menyeretnya ke sudut kuil dan mengikatnya. Xie Lian mengira orang itu adalah salah satu antek yang ditanam Qi Rong pada awalnya, namun setelah beberapa serangan, ia melihat jika pria ini begitu cepat dan agresif, namun anehnya cukup akrab. Dia bisa mengatakan dengan kepastian mutlak bahwa dengan kompetensi yang dimiliki Qi Rong, dia tidak akan memiliki kekuatan untuk menaklukkan subjek seperti itu. Kemudian dia melihat ada sesuatu yang dipegang di tangan pria itu, dan ketika Xie Lian melihatnya lebih dekat, itu adalah sebuah kendi berwarna hitam, dan kendi itu adalah kendi yang berisi Banyue!

Master Angin belum membawa Banyue pergi? Xie Lian akhirnya langsung mengingat siapa ini, dan berkata, “Pei kecil!”

Ternyata Pei Kecil datang untuk mencuri Banyue, tetapi tiba-tiba bertemu dengan Xie Lian yang baru saja kembali, dan dia hanya bisa bersembunyi di atas balok kayu. Karena Qi Rong tengah diikat oleh RuoYe, tubuhnya berbaring di tanah, dan dia telah melihat Pei Su yang bersembunyi di atas saat itu juga. Dia tidak tahu siapa itu, dan hanya berpikir jika itu sesuatu yang berbahaya bagi Xie Lian, itu pasti akan bermanfaat baginya. Dia takut Xie Lian akan melihat seseorang yang tengah mengintainya di atas dan sengaja untuk terus berusaha mengalihkan perhatiannya dengan kalimat-kalimatnya, tetapi siapa yang tahu jika Xie Lian ternyata masih memperhatikan keganjilan itu.

Xie Lian memiliki dua belenggu terkutuk dan Pei Su berada di dalam pengasingan, tak satu pun dari keduanya memiliki kekuatan spiritual, sehingga mereka hanya bisa bertarung dengan tangan kosong. Xie Lian telah bertarung selama delapan ratus tahun tanpa apa-apa selain tinjunya, jadi bagaimana mungkin Pei Su bisa bersaing dengannya? Tidak butuh banyak putaran sebelum Xie Lian akhirnya menaklukkannya, “Kembalikan kendi itu!”

Xie Lian hanya berteriak secara spontan, tetapi tanpa diduga, Pei Su benar-benar melemparkan kendi acar itu kembali kepadanya. Terkejut, Xie Lian berpikir, apakah Jenderal Pei Kecil ini semudah itu? Pei Kecil akan mengembalikan kendi itu hanya dengan memintanya? Biasanya bukankah mereka terus saling mendorong dan berdebat sedikit lebih lama? Namun pada saat yang sama ketika Pei Su melemparkan kendi itu, dia juga memberi sebuah peringatan dengan suara rendah, “Cepat dan pergilah!”

Dengan nada yang keluar dari mulutnya, sepertinya dia sangat cemas. Kendi itu masih ada di udara dan Xie Lian mencoba menjangkau untuk menangkapnya ketika tiba-tiba, kendi itu berubah arah dan terbang ke luar jendela. Detik berikutnya, mereka mendengar suara pria lain dari kejauhan, “Kamu benar-benar mengecewakanku.”

Wajah Pei Su turun, “… Jenderal!”

Dia dan Xie Lian bergegas keluar dari Kuil PuQi. Benar saja, berdiri jauh di atap sebuah rumah, itu adalah Pei Ming.

Dia tidak mengenakan baju besinya, jubahnya kasual, tubuhnya tinggi dan ramping, cerah seperti matahari, dia adalah gambaran sosok yang sangat riang. Kendi itu dengan santai terbang di sebelah Pei Ming kemudian berhenti, benda itu mengambang di udara. Dengan satu tangannya yang santai diletakkan di atas gagang pedangnya, dia berbicara kepada Pei Su yang berdiri di bawah, “Seorang pria melihat gambaran besar dan menempatkan karier sebagai yang utama. Kamu ditakdirkan untuk hal-hal besar, tetapi apa yang terjadi? Kamu mengacaukan dirimu sendiri hanya untuk seorang gadis kecil? Apakah kamu menganggap dirimu sebagai seorang anak nakal yang bahkan belum dewasa?”

Pei Su menunduk rendah dan tidak berbicara. Pei Ming menambahkan, “Apakah kamu pikir itu adalah hal yang mudah untuk mendapatkan posisi itu hanya dalam dua ratus tahun? Aku bahkan membukakan jalan untukmu. Sangat mudah untuk turun tetapi tidak mudah untuk kembali ke atas!”

Mereka mengatakan, akan sangat kesepian ketika berada di atas. Namun, kapan pun dewa Surga turun, mereka biasanya lebih menyukai dan memilih tempat tinggi untuk berdiri, karena semakin tinggi tempat mereka berada, semakin mudah untuk menonton dan mengawasi semua hal yang ada di bawahnya. Xie Lian dulu memiliki kebiasaan buruk itu, tetapi tentu saja setelah dia jatuh pada suatu waktu, sekarang setiap kali dia berdiri tegak dia bisa merasakan kakinya sakit, dan kebiasaan buruk itu kemudian hilang. Namun, bangunan tertinggi di seluruh desa PuQi adalah rumah kepala desa, dan rumah itu adalah rumah beratap genteng, jadi membuat Jenderal Pei berdiri di atasnya benar-benar membuatnya tidak adil.

Namun, bukan itu inti masalahnya. Intinya adalah, hanya dengan beberapa saat, Xie Lian tahu apa yang sedang terjadi saat ini. Terakhir kali, Pei Ming memiliki niat untuk mendorong semua kesalahan kepada Banyue untuk menghapus hukuman Pei Su, dan Xie Lian menghentikannya. Meskipun di depan Jun Wu, Pei Ming tampak seperti dia menyerah di permukaan, tapi jelas dia tidak meninggalkan ide itu.

Kali ini, setelah urusan Xie Lian yang payah dengan Perjamuan Berlapis Emas kembali dibicarakan, dia hampir tidak bisa mengurus dirinya sendiri dan reputasinya tidak diragukan lagi jatuh, jadi Jenderal Pei mungkin berpikir itu adalah waktu yang tepat untuk mengemukakan urusan lamanya, menemukan Pei Su, dan membawanya baik dia dan Banyue kembali ke Pengadilan Surgawi untuk memohon untuk mengkaji ulang hukumannya. Benar-benar tidak bisa dihentikan. Namun, Pei Su tampaknya tidak terlalu bersedia pada prospek itu dan hanya menghela napas, “Jenderal, mari … lupakan saja semua urusan ini.”

“KAMU−!”

Pei Ming tampak terdiam dan jengkel. Dia pasti juga terlalu frustrasi untuk memberi nasihat kepada Pei Su di depan Xie Lian, dan sesaat kemudian, dia tiba-tiba berkata, “Yah, sekarang aku harus melihat gadis luar biasa macam apa yang bisa membuat semua kerja kerasku turun ke selokan.” Pei Ming kemudian tampak mengulurkan tangannya, dia tampaknya berencana untuk menghancurkan kendi itu. Cara membuka seperti itu seharusnya tidak menjadi masalah, tapi masalahnya adalah Xie Lian tidak tahu apakah luka Banyue sudah sembuh, dan jika dia belum sembuh dan kendinya pecah, itu akan menjadi buruk. Wajah Xie Lian turun dan kemudian melompat, “JANGAN HANCURKAN KENDI ITU!”

Tanpa diduga, sebelum tangan Pei Ming bahkan menyentuh benda itu, kendi itu mengeluarkan suara BANG dan meledak dengan sendirinya.

Pada saat itu, udara dipenuhi dengan aroma acar yang dapat menghancurkan seorang pria.

Pei Ming, yang berdiri paling dekat dengan kendi itu, sayangnya kini dia tampak ditutupi dengan acar di seluruh tubuhnya, dia tampak terperangah oleh hujan acar itu. Segera setelah itu, suara yang begitu keras dan nyaring dari seorang wanita terdengar di udara, “Jenderal Pei adalah pria yang terhormat!”

Seorang individu berjubah putih keluar dari kendi kecil itu, dan pada awalnya dia hanya seukuran kepalan tangan, tetapi semakin dia berputar tubuhnya menjadi semakin besar. Xie Lian melihatnya lebih dekat, dan berteriak, “Tuan Master Angin!”

Yang tersembunyi di dalam kendi acar bukanlah Banyue, tapi Shi Qing Xuan! Dia bersembunyi di kendi itu dan meledakkan kendi acar itu ke arah Pei Ming, tapi dia sendiri masih mengenakan jubah putih, tanpa noda. Dia mendarat dengan mantap, mengayunkan pengocoknya, dan berkata, “Syukurlah, syukurlah. Beruntung aku sudah mengirim wanita kecil itu ke orang lain sebelumnya, kalau tidak, dia tidak akan lolos dari jangkauan panjang Jenderal Pei.”

Pei Ming membanggakan dirinya pada pesona yang dimilikinya, dan tidak memperdulikan apapun, dia harus tetap tenang, namun sekarang tubuhnya berbau acar dan bahkan dia dalam kondisi yang seperti itu di hadapan Shi Qing Xuan dalam bentuk perempuannya, dia tidak bisa melakukan apapun dan hanya merasa sedikit sedih, “Qing Xuan, mengapa kamu harus bertarung melawanku seperti ini?”

Jika itu adalah orang lain, Pei Ming mungkin sudah mengalahkan mereka menjadi bubur, tetapi hanya memikirkan siapa kakak laki-laki Shi Qing Xuan, dia hanya bisa membersihkan tubuhnya dari acar itu, menyisir rambutnya, dan menggertakkan giginya. Dia menggelengkan kepalanya, “… Kamu, kamu. Kamu sebaiknya tidak membiarkanku mencari tahu ke mana kamu mengirim gadis kecil itu, kalau tidak aku pasti akan berkunjung secara pribadi.”

Nada suaranya jelas. Siapa pun yang berani membawa Banyue, mereka berarti menentangnya, dan ia akan mencari masalah kepada mereka. Namun, Shi Qing Xuan hanya bertepuk tangan, “Itu mudah! Tidak masalah jika aku memberi tahumu ke mana aku mengirimnya, aku ingin melihatmu pergi berkunjung, Dengarkan dengan baik – gadis kecil itu saat ini tinggal di kediaman gua Master Hujan di Gunung YuLong, tepat di samping Master Hujan! Kamu berani pergi kesana?”

Mendengar kata-katanya, wajah Pei Ming turun, dan sebenarnya tidak terlihat percaya diri seperti sebelumnya. Dia mengubah ekspresinya dan tiba-tiba menjadi serius. Dia berkata kepada Master Angin, “Qing Xuan, kamu masih muda, itu sebabnya kamu menyukai memperjuangkan keadilan atas setiap hal kecil. Semoga saat kamu bertambah tua nanti, kamu tidak akan menyesali hal-hal yang kamu lakukan sekarang!”

Setelah selesai mengatakah hal itu, dia melompat dari atap, dan sosoknya kemudian menghilang. Dia benar-benar pergi dengan terburu-buru. Xie Lian merasa sedikit bingung, dan berpikir kata-katanya mengandung makna tersembunyi, jadi dia bertanya, “Tuan Master Angin, apa maksudnya tadi …?”

Shi Qing Xuan, bagaimanapun, menjawab dengan acuh tak acuh, “Hanya ancaman kosong.”

Pei Su menyaksikan siluet Pei Ming menghilang sebelum datang untuk menyambut dua orang lainnya, “Tuan Master Angin, Yang Mulia.”

Shi Qing Xuan menepuk pundaknya, “Pei Kecil, kamu memiliki niat baik untuk datang dan menghentikan jenderalmu kali ini, sangat bermurah hati. Jaga dirimu baik-baik di sini dan renungkan dengan baik semua perbuatanmu. Jika ada kesempatan aku akan berbicara dengan baik tentang dirimu di Pengadilan Surgawi, jangan khawatir!”

Pei Su terdiam beberapa saat, tetapi masih menjawab, “Kalau begitu, terima kasih, tuanku. Namun, aku masih berpikir kamu mungkin telah salah mengerti sesuatu. Jenderal Pei biasanya tidak seperti ini, dan hanya karena apa yang terjadi sebelumnya dia terlalu mengkhawatirkanku. Selain itu, kamu juga tahu bukan bahwa Master Hujan … “

Pada akhirnya, Pei Su masih merasa dia berbicara terlalu banyak, dia kemudian menggelengkan kepalanya dan melambaikan tangannya, “Selamat tinggal.”

Mereka berdua mengawasinya pergi, dan Xie Lian berbicara lagi, “Tuan Master Angin, Tuan Master Hujan yang kamu bicarakan sebelumnya, apakah itu Master Hujan Huang?”

Shi Qing Xuan berbalik dan menjawab, “Itu benar. Tuan Master Hujan belum berubah dan berganti selama berabad-abad. Apakah, dia seseorang yang kamu kenal? Seorang kenalan lama?”

Xie Lian menggelengkan kepalanya dan berkata dengan lembut, “Meskipun aku belum mendapat kehormatan untuk bertemu dengan Master Hujan, aku berhutang padanya dan aku sangat berterima kasih.”

Shi Qing Xuan tersenyum, “Itu benar. Meskipun tidak banyak yang mengenal Master Hujan, mereka tidak pernah berbicara buruk tentangnya. Oh, kecuali Pei Ming. “

“Apakah ada perselisihan di antara mereka?” Xie Lian bertanya.

“Tentu saja. Mereka yang telah berkeliaran di Pengadilan Tinggi begitu lama semuanya memiliki semacam perselisihan atau penipuan. Biarkan aku memberitahumu, bahwa Master Hujan adalah bayangan di hati Pei Ming.”

“… Bayangan?” Xie Lian bertanya-tanya. Dalam benaknya, dia selalu mengira Tuan Master Hujan hanyalah seseorang yang membajak ladang. “Kamu mengenal Pei Ming.” Shi Qing Xuan berkata, “Dia memiliki banyak keturunan, cucu-cucu, tetapi putranya ada di mana-mana. Sebelum Pei Kecil, dahulu ada Wakil Jenderal lain di Istana Ming Guan, dan dia juga adalah seorang keturunan yang pertama kali diangkat kemudian naik.”

Xie Lian kagum, “Jenderal Pei itu pasti memiliki banyak keturunan yang berbakat.”

Bukan sembarang orang yang bisa mengubah kenaikan menjadi ‘pelajaran sekolah rumah’. Namun, Shi Qing Xuan kemudian membuka kipasnya dan berkata, “Dia memang berbakat, tetapi dia kurang lebih sama dengan Pei Ming. Kuat tetapi juga penuh dengan kebiasaan buruk. Wakil pejabat itu akan sering menimbulkan masalah pada wilayah orang lain, tetapi dia memiliki Pei Ming di belakangnya, tidak ada yang berani bicara banyak mengenai masalah yang ditimbulkannya, sampai suatu hari, dia mengacak-acak kediaman lama Master Hujan di Kerajaan Yushi.

“Tuan Master Hujan jarang keluar, dan yang dilakukannya hanyalah menanam ladang jauh di pegunungan, jadi julukannya adalah ‘Petani Tua Pegunungan Dalam, Master Hujan Huang’. Tetapi siapa yang tahu saat Master Hujan muncul, keturunan Pei Ming kemudian dipukuli sampai babak belur, diseret kembali ke surga, dilemparkan ke depan Kaisar Surgawi dan dihukum pengasingan.”

“Mengapa ini terdengar sangat akrab?” Pikir Xie Lian.

Shi Qing Xuan melanjutkan, “Mula-mula Pei Ming berpikir, diasingkan? Terserah. Dia bisa dengan sangat baik menangkapnya kembali dalam seratus tahun. Tetapi, ada berapa banyak hal yang dapat terjadi di dunia fana dalam satu abad ini? Setiap tahun, bahkan setiap hari, bakat-bakat baru dan mengesankan muncul seperti kilatan cahaya, gelombang demi gelombang, kamu hampir tidak dapat terus menghitungnya.Hanya butuh sepuluh tahun sebelum semua penyembah mengubah idola mereka; setelah lima puluh tahun, pejabat surgawi itu sepenuhnya dilupakan; dan setelah seratus tahun, dia tidak bisa lagi dipanggil. Pejabat surgawi yang dulunya muda dengan masa depan tanpa batas itu terbuang sia-sia, tidak lebih. Tidak sampai Pei Kecil kemudian muncul, Pei Ming akhirnya menemukan tangan kanan yang disukainya.”

Tidak heran Jenderal Pei akan melakukan segalanya dengan kekuatannya untuk memancing kembali Pei Kecil; jadi ada preseden seperti itu, dan dia takut keberadaan Pei Kecil akan sia-sia dan dilupakan juga. Meskipun metodenya tidak tepat. Xie Lian merenung lalu mendesah, “Dunia manusia.”

Shi Qing Xuan setuju, “Ya, tinggal terlalu lama di dunia fana akan selalu melemahkan semangat dan kemauan seseorang.”

Keduanya mengangguk pada diri mereka sendiri. Perbedaannya, bagaimanapun, adalah Xie Lian hanya mengangguk tanpa sadar sedangkan Shi Qing Xuan sengaja mengangguk dengan berlebihan. Setelah mengangguk sebentar, Xie Lian tiba-tiba teringat seorang individu yang sangat penting dan berseru, “… Lang Ying! Anak itu!”

Terlalu banyak hal telah terjadi, kegembiraannya terlalu besar dan dia lupa tentang anak itu. Shi Qing Xuan berkata, “Apakah kamu berbicara tentang anak yang kamu bawa dari Manor Surga? Kaisar Langit telah melihatnya, dan dia saat ini ada di tempatku. Aku akan membawanya dan mempertemukannya denganmu saat aku mendapat kesempatan.”

Xie Lian dalam hatinya mengingat sesuatu, ‘Masih ada Qi Rong dan seorang anak lain yang dikurung di dalam Kuil PuQi, aku tidak bisa membuat siapapun melihat mereka.’ jadi dia kemudian menjawab, “Itu akan terlalu merepotkan, bagaimana kalau aku naik saja?”

Shi Qing Xuan mengangguk senang, “Perbedaan yang sama. Kebetulan, sebentar lagi akan ada Perjamuan Festival Pertengahan Musim Gugur. Ini adalah acara yang berlangsung setahun sekali, jangan sampai terlewatkan! Tahun ini kakakku juga akan kembali, aku akan memperkenalkanmu kalau begitu.”

Nada suaranya penuh dengan kebanggaan untuk kakak lelakinya sendiri, dan Xie Lian tidak bisa menahan senyumannya, berpikir, “Perjamuan Festival Pertengahan Musim Gugur, ya …”

Setiap tahun untuk merayakan Festival Pertengahan Musim Gugur, semua Surga akan mengadakan Perjamuan Festival Pertengahan Musim Gugur untuk dirayakan, dan menyaksikan orang-orang dari dunia fana sebagai hiburan. Selain itu, ada juga ‘permainan’ yang sangat penting selama jamuan makan, semacam puncak acara dari pesta itu – ‘Pertempuran Lentera’.

Satu Lentera Berkah yang tidak bisa ditawarkan oleh sembarang orang. Apa yang diperebutkan oleh para dewa selama Perjamuan Festival Pertengahan Musim Gugur adalah jumlah Lentera Berkah yang ditawarkan oleh para penyembah mereka yang akan diterima oleh setiap pejabat surgawi dari kuil utama mereka.

Meskipun di bibir semua orang mereka akan mengatakan “itu hanyalah permainan”, “tidak perlu menganggapnya serius”, “kami hanya bermain-main, tidak perlu dipikirkan”, tetapi pada kenyataannya, berapa banyak yang benar-benar tidak peduli? Mayoritas semua orang diam-diam akan menahan napas mereka sendiri, berharap tahun ini umat mereka akan berjuang untuk mereka. Jika memang ada yang tidak bertarung untuk itu, dia hanyalah Jun Wu, itu karena, tentu saja, setiap tahun Istana Bela Diri Besar akan menjadi pemenangnya, dan lentera yang ada bahkan meningkat dari tahun ke tahun. Dengan demikian, ia adalah satu-satunya pejabat surgawi yang benar-benar menganggap permainan ini hanya sebuah permainan. Adapun pejabat surgawi lainnya, mereka tidak berjuang untuk menduduki tempat pertama, mereka hanya berjuang untuk menduduki tempat kedua, tetapi bahkan dengan hanya itu persaingannya berlangsung sangat ketat.

Di puncak keberadaan Istana Xian Le, yang ada disana adalah sesuatu yang tidak bisa dibandingkan, berdiri jauh di depan kelompok di samping Istana Bela Diri Besar, ditinggalkan oleh semua pejabat surgawi lainnya dan hanya sebuah butiran debu. Sekarang, itu mungkin terlihat sangat menyedihkan. Xie Lian bahkan tidak perlu menebak untuk mengetahui berapa banyak Lentera Berkah yang dia dapatkan – jelas tidak ada satu pun!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments