Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Itu adalah patung ilahi pertama yang orang-orang bangun untuknya, dan itu juga merupakan patung ilahi yang paling megah dan luar biasa.

Di masa lalu, melihat versi ‘dirinya’ menjadi bentuk patung seperti itu, Xie Lian selalu menerimanya tidak pernah berpikir mengenai masalah apapun. Namun pada saat ini, dia merasakan jika sosok raksasa keemasan dan berkilauan itu terasa begitu asing bagi dirinya dan tidak bisa untuk tidak berpikir: ‘Apakah itu benar-benar aku?’

Di sampingnya, Feng Xin dan Mu Qing telah pergi secara terpisah untuk memeriksa apakah ada korban terperangkap yang belum ditemukan. Kerlip kebingungan itu melintas dengan cepat, dan ketika melihat kerumunan disana telah duduk, Xie Lian menghela napas lega.

Tetapi sebelum napas itu benar-benar dihembuskan, tiba-tiba ia merasakan beban berat di tubuhnya, dan jantungnya menegang.

Pagoda Surgawi itu terlalu tinggi dan terlalu berat.

Patung ilahi itu juga tampaknya menganggap beban yang ditahannya begitu berat, tangannya sedikit gemetar, kakinya tenggelam ke tanah, dan tubuh emas raksasa itu juga sedikit bengkok karena tekanan; hanya senyum itu yang tidak berubah. Melihat ini, Xie Lian segera melemparkan mantra lain. Namun, ketika mantra itu dilemparkan, jantungnya jatuh. Tidak hanya patung emas itu tidak bisa kembali diluruskan, bahkan patung miliknya seperti ditekan lebih jauh, terlihat seperti patung itu tidak bisa menahannya lagi.

Tangan Xie Lian juga mulai gemetaran. Xie Lian belum pernah merasakan sesuatu seperti ini sebelumnya. Sejauh yang dia tahu, gunung apa pun yang dipukulnya, gunung itu pasti jatuh; jika dia melangkah, bumi akan bergetar. Dia tidak pernah merasakan konsep yang begitu dalam yang disebut “kekuatan yang kurang dari keyakinan”.

Tanpa pilihan lain, Xie Lian menggertakkan giginya dan melompat ke udara, mendarat dan duduk di kaki patung emas raksasa itu sebelum dia mengangkat tangannya untuk melemparkan mantra sekali lagi dengan paksa. Kali ini dia memasuki garis terdepan sendirian, dan tentu saja patung emas itu tampak kembali naik, kepalanya terangkat, mengangkat Pagoda Surgawi yang condong ke atas sekali lagi.

Meskipun dia berhasil menahan beratnya, punggung dan pikiran Xie Lian sudah berguling dengan keringat dingin. Namun, orang-orang yang tak terhitung jumlahnya di luar istana tidak mengetahui kesulitan tak terkatakan yang dirasakannya dan mereka mendekat dan mulai membentuk ombak untuk bersujud di dekat patung ilahi emasnya dengan gelombang, berteriak, “Yang Mulia Putra Mahkota telah menunjukkan roh ilahi-Nya di hadapan kita pada saat kerajaan membutuhkannya!”

“YANG MULIA, KAMU HARUS MENYELAMATKAN KAMI!”

“SELAMATKAN SEMUA ORANG! LINDUNGI DUNIA!”

Xie Lian menggertakkan giginya, dan itu adalah beberapa saat sebelum dia berbicara dengan susah payah, “Semuanya tolong berdiri dan mundurlah. Pergilah lebih jauh lagi, jangan berdiri di sekitar sini, aku …” Dia terdiam, tiba-tiba menyadari jika dia benar-benar kehabisan napas. Suaranya tenggelam dalam sorak-sorai yang mirip pasang surut, dan semakin dia ingin memperkuat suaranya, semakin kecil suara yang keluar dari mulutnya. Xie Lian mengambil napas dalam-dalam dan hendak berteriak ketika sebuah tangan tiba-tiba meraih pergelangan kakinya. Dia melihat ke bawah dan itu adalah Qi Rong. Dia segera berkata, “Qi Rong, cepat dan pergi beritahu semua orang untuk tidak berkeliaran di sini, pagoda ini mungkin akan runtuh!”

Kata-kata itu diucapkan tanpa sengaja, dan ketika Xie Lian menyadari apa yang dia katakan, darahnya menjadi dingin.

Dirinya di masa lalu, tidak akan pernah berbicara kata-kata seperti itu, bahkan pemikiran seperti itu tidak akan pernah memasuki pikirannya. Bahkan jika langit akan jatuh, dia yakin dia bisa menahannya. Tetapi dirinya yang sekarang, dia menyadari sesuatu yang mengkhawatirkan: dia tidak lagi percaya.

Tidak hanya kerumunan orang-orang disini yang mulai berhenti percaya padanya, bahkan dia tidak bisa lagi percaya pada dirinya sendiri.

Qi Rong menanggapi dengan cepat, “Bagaimana mungkin itu bisa runtuh? Apakah kamu tidak menahannya?!”

Mendengarnya, Xie Lian merasakan jantungnya jatuh sekali lagi. Qi Rong sama sekali tidak melihat ekspresi gelapnya maupun matanya berubah menjadi liar, “Sepupu, biarkan aku membantumu.”

Xie Lian terkejut, “Membantuku? Bagaimana caranya?”

Qi Rong segera berkata tanpa berpikir, “Bukankah kamu berkata jika kamu tahu bagaimana cara menimbulkan Penyakit Wajah Manusia? Katakan padaku bagaimana melakukannya, dan aku akan membantumu mengutuk Yong An. Aku akan membantumu membunuh mereka!”

… Jadi ternyata Qi Rong memang mendengar semua yang mereka diskusikan ketika dia bersembunyi di bawah tempat tidur!

Xie Lian menjadi lemah karena marah, “Kamu − bodoh! Apakah kamu tahu apa artinya sebuah kutukan?”

Qi Rong menjawab tampak acuh tak acuh, “Ya. Bukankah itu hanya kutukan? Sepupu, izinkan aku memberi tahumu, aku memiliki cukup bakat di bidang ini. Aku sering mengutuk ayahku, mungkin dia bahkan meninggal karena kutukan dariku, Kamu … “

“…” Xie Lian tidak bisa mendengarkannya lagi dan berkata, “Pergilah.”

“Tidak! TIDAK!” Seru Qi Rong, “Baik, jangan katakan padaku cara menimbulkan kutukan itu. Lalu katakan padaku … bagaimana aku bisa terhindar dari infeksi Penyakit Wajah Manusia?”

Hati Xie Lian terus turun, dan Qi Rong menambahkan, “Kamu tahu caranya, ‘kan? Kamu tahu mengapa para prajurit tidak terinfeksi, ‘kan? Sepupu, katakan padaku alasannya. Ya?”

Masih ada banyak pelayan istana yang berkumpul di dekatnya, dan Xie Lian tidak tahu ada berapa banyak pasang telinga yang mendengarkan pembicaraan mereka. Xie Lian takut informasi itu mungkin akan bocor dan memulai sesuatu yang lain, jadi dia tetap diam. Namun, tentu saja beberapa orang tidak dapat menahannya lagi dan mengangkat kepala mereka untuk bertanya, “Yang Mulia! Benarkah itu?”

“Kamu benar-benar tahu cara menyembuhkan Penyakit Wajah Manusia?!”

“Kenapa kamu tidak mengatakan apapun?”

Mata orang-orang itu bersama dengan Qi Rong kini berubah menjadi liar, dan Xie Lian menutup mulutnya dengan erat, menahannya, tetapi mulai berkata, “TIDAK! AKU TIDAK TAHU APAPUN!”

Ada sedikit gangguan yang terjadi di antara kerumunan namun gangguan itu tidak meningkat atau memulai kerusuhan yang lain. Saat itu, Feng Xin kembali. Dia melihat dari jauh sosok Qi Rong yang tampak bersandar di dekat Xie Lian dan berteriak, “APA YANG KAMU LAKUKAN!”

Xie Lian segera memerintahkan, “Feng Xin, kemarilah dan bawa dia pergi!”

Feng Xin menganggukan kepalanya dan bergerak maju, tetapi Qi Rong tetap menempel pada Xie Lian dan berteriak dengan penuh semangat, “Sepupu, kamu akan mengalahkan Yong An dan mengejar mereka semua sampai mereka menjemput kematian mereka sendiri, ‘kan!? KAMU PASTI AKAN MELINDUNGI KAMI! BENAR BEGITU BUKAN?!!”

Jika sesuatu seperti ini terjadi beberapa bulan yang lalu, mungkin Xie Lian masih akan dengan tegas menjawab dengan penuh semangat: “Aku akan melindungi kalian semua!” Tapi sekarang, dia sama sekali tidak berani mengatakan hal seperti itu. Ekspresi Qi Rong sangat gelisah, dan Xie Lian yang masih menatapnya tampak bingung, karena dia tahu betul bahwa Qi Rong bukan tipe yang peduli dengan kerajaan atau rakyatnya. Bahkan jika kerajaan itu ditakdirkan untuk binasa, dia seharusnya lebih takut daripada apapun, jadi mengapa dia begitu gelisah? Sesaat kemudian dia tiba-tiba teringat sesuatu. Ayah Qi Rong tampaknya juga berasal dari Yong An.

Mendengar jika tidak ada tanggapan lain darinya, suara Qi Rong tiba-tiba berubah menjadi dingin, “SEPUPU! KAMU TIDAK BENAR-BENAR AKAN MENINGGALKAN KAMI ‘KAN? APAKAH KAMU AKAN MEMBIARKAN KAMI DIINJAK-INJAK DAN MENJADI BAHAN TERTAWAAN SEPERTI INI? APAKAH KITA BENAR-BENAR TIDAK MEMILIKI CARA LAIN?!”

Mendengar permintaannya, Xie Lian bisa merasakan hatinya sendiri hancur. Karena, dia sadar, Qi Rong sama sekali tidak salah. Dalam menghadapi semua ini, dia benar-benar … benar-benar tidak tahu harus berbuat apa!

“Biarkan aku pergi meminta Raja untuk menahannya lagi,” kata Feng Xin.

Bahkan ketika dibawa pergi seperti itu, Qi Rong masih memberontak, dan dia meraung, “KAMU HARUS MENAHANNYA! KAMU TIDAK BISA JATUH!”

Dia tidak bisa jatuh!

Xie Lian sendiri tahu bahwa ia tidak mampu untuk jatuh. Bahkan jika warga sipil terdekat mencoba melarikan diri, Pagoda Surgawi ini tidak boleh jatuh. Jika pagoda ini runtuh, tidak hanya monumen kerajaan yang sudah ada selama berabad-abad lalu ini akan hancur, bagian utama dari Jalan Utama Dewa Bela Diri bersama dengan begitu banyaknya tempat tinggal semua orang juga akan hancur. Selain itu, di dalam pagoda ini ada harta langka yang tak terhitung jumlahnya, gulungan tua yang sudah ada berabad-abad lalu yang diturunkan dari nenek moyang yang tak terhitung jumlahnya dari generasi sebelumnya. Mereka tidak bisa jika harus dipindahkan tepat waktu, dan jika pagoda itu runtuh, mereka semua akan hilang. Jika pagoda ini runtuh, kemasyuran dari bangsawan di Kerajaan Xian Le juga akan jatuh.

Namun, kekuatan spiritual yang dimilikinya, seperti sumber air di Yong An, tampak mulai mengering dari hari ke hari. Untuk menahan patung emas raksasa itu, dia tidak bisa pergi untuk saat ini, dan hanya bisa meneruskan tugas menjaga benteng kota kepada Feng Xin dan Mu Qing, sementara dia sendiri dengan kukuh tetap berada di tempatnya, dan bermeditasi disana dengan ketenangan yang dipaksakan. Karena patung emas setinggi lima meter ini adalah patung ilahi yang disembah di Gunung TaiCang di dalam Paviliun Suci Kerajaan, setelah Xie Lian memanggilnya menuju ibukota kerajaan, para umat tidak memiliki sosok untuk disembah dan segerombolan dari mereka kemudian datang untuk berdoa kepadanya di bawah langit terbuka. Meskipun ini adalah istana dan orang luar seharusnya tidak bisa memasukinya, namun gempa bumi sebelumnya telah meruntuhkan bagian dari dinding istana; kedua, yang terjadi saat ini adalah salah satu jenis kekacauan di dalam ibukota kerajaan dan tidak ada cukup penjaga pemegang otoritas untuk berkeliling; dan ketiga, otoritas yang lebih menindas dapat menyebabkan terjadinya kerusuhan yang lebih besar, sehingga orang-orang itu dibiarkan masuk begitu saja.

Xie Lian memilih untuk tetap berada pada tempatnya saat ini, dan Raja serta Ratu akan mengunjunginya setiap hari. Hari-hari berlalu dengan kabur ketika dia menghabiskan semua kekuatannya dengan tetap menahan Pagoda Surgawi itu di satu sisi, dan di sisi lain dia berusaha untuk memulihkan energinya, menunggu hari dimana dia bisa melepaskannya. Apa yang ditanggung Raja saat ini tidak juga lebih mudah dari apa yang ditanggungnya saat ini; rambutnya bahkan sekarang lebih putih dari sebelumnya, dan meskipun dia jelas-jelas tengah berada di usia primanya, dia sudah tampak berusia lebih dari lima puluh tahun. Ketika ayah dan anak itu saling bersitatap, meskipun mereka tidak berbicara satu sama lain, tatapan dari dua pasang mata itu lebih dipenuhi dengan kedamaian daripada sebelumnya.

Sang Ratu menyaksikan Xie Lian tumbuh dewasa, dan dia selalu melihat putra kesayangannya dipenuhi keanggunan dan keilahian, namun sekarang, dia mengawasi Xie Lian yang masih tetap menjaga tempat itu dengan begitu menyedihkan, menunjukkan sikap keras kepalanya dengan terus menolak siapapun untuk mendekat dan membantu melindunginya. Sang Ratu terus dipenuhi dengan kesedihan, berdiri di bawah terik matahari seorang diri hanya untuk melindungi putranya dari teriknya sinar matahari hanya dengan sebuah payung. Setelah beberapa saat, Xie Lian khawatir ibunya akan kelelahan, dan kemudian berbicara, “Ibu, kembalilah, aku tidak butuh semua ini. Jangan mendekat, dan jangan biarkan orang lain mendekat, aku takut itu … “

Tetapi apa yang ia takutkan pada akhirnya tidak pernah meninggalkan bibirnya. Punggung Sang Ratu menghadap para penyembah yang berkumpul di sana, dan setelah mencoba menahannya selama beberapa waktu, akhirnya air mata mulai mengalir di kedua pipinya, “Anakku, kamu begitu menderita. Mengapa … mengapa hukuman seperti ini menimpamu!”

Untuk menyembunyikan wajahnya yang pucat dan dipenuhi kesedihan, riasan ratu terasa berat, namun dengan air mata yang mulai mengalir, riasan yang digunakannya juga mulai meleleh, memperlihatkan seorang wanita yang tidak lagi muda. Dia berduka untuk putranya, menangisi sosok putranya, tetapi dia tidak berani berteriak, takut orang-orang akan memperhatikan mereka. Raja memegang pundaknya, dan Xie Lian memperhatikannya dengan ekspresi tercengang.

Hal pertama yang dipikirkan orang ketika mereka dalam keadaan menderita adalah orang-orang yang mereka cintai, dan bagi Xie Lian, orang itu tidak diragukan lagi adalah ibunya. Mungkin mengatakannya dengan lantang akan sia-sia, tetapi setelah berhari-hari melewati begitu banyak ketegangan yang melelahkan ini, telah berkali-kali menerima begitu banyak tebasan pedang, pada saat itu, dia benar-benar ingin berubah menjadi anak sepuluh tahun dan berlari ke pelukan ibunya untuk menangis.

Namun, setiap jalan yang membuatnya sampai pada hari ini telah dipilihnya sendiri. Orangtuanya berada dalam situasi yang sulit, dan dengan begitu banyak warga yang menonton, dia tidak bisa menunjukkan sedikit pun kelemahan dalam dirinya. Jika dirinya sendiri bahkan tidak bisa bertahan, lalu siapa kiranya yang bisa?

Dengan demikian, Xie Lian berbicara melawan hatinya sendiri, “Ibu, jangan khawatir. Aku baik-baik saja. Aku sama sekali tidak menderita.”

Menderita atau tidak, hanya dia yang tahu di dalam hatinya.

Beberapa pelayan istana mulai datang untuk membantu Raja dan Ratu, dan setelah mereka dengan enggan pergi, Xie Lian jatuh tertidur untuk beberapa saat, terpapar di bawah terik matahari. Entah sudah berapa lama dia tertidur, namun ketika dia kembali membuka matanya, senja tampak mulai terbenam di langit, matahari terbenam menyinarinya dengan sinar terakhirnya, dan di bawahnya tidak ada banyak umat yang tersisa.

Namun, ketika dia melihat ke bawah, dia melihat bahwa tidak jauh dari tubuhnya, disana ada sebuah bunga kecil, tampak kesepian.

Xie Lian tidak begitu yakin kapan bunga itu ditempatkan disana, dan dia mengulurkan tangan untuk mengambilnya.

Itu adalah sebuah bunga kecil. Bunga yang berwarna seputih salju, batangnya hijau subur, tangkainya tipis dan lemah, membawa embun seperti air mata, tampak menyedihkan. Aroma yang samar itu terasa akrab baginya, dan meskipun itu hanyalah sesuatu yang biasa, keberadaannya terasa menyentuh.

Dia memegang bunga itu dengan erat terlepas dari dirinya sendiri, dan menekannya di dekat jantungnya.

Saat itu, Xie Lian tiba-tiba mencium aroma bau darah yang samar. Xie Lian mendongak dan pandangannya kacau saat sebuah bayangan datang padanya dan berteriak, “MENGAPA! MENGAPA!!”

Terkejut, Xian Lian mendorong orang itu pergi dan mencoba untuk mendorongnya dengan kekuatannya, “SIAPA?!”

Dorongan itu membuat orang itu jatuh dan berguling-guling di tanah. Xie Lian masih harus menahan patung emas setinggi lima meter itu dan tidak berani bangkit, dan dia juga tidak berani mendekati orang itu, tetapi hanya butuh satu detik baginya untuk mengenali siapa itu. Orang itu hanya memiliki satu kaki − pemuda itu adalah orang yang pernah memberinya payung dan kakinya telah Xie Lian potong sendiri!

Pemuda itu tampak berlumuran darah, telapak tangannya berdarah. Dia benar-benar datang merangkak menggunakan kedua tangan dan satu kakinya, dan ada jejak darah yang mengerikan di belakangnya. Dia duduk dengan susah payah dan Xie Lian bertanya dengan tercengang, “Kenapa, kenapa kamu ada di sini? Mengapa kamu tidak memulihkan dirimu sendiri di Hutan Buyou?”

Pria muda itu tidak menjawabnya dan hanya merangkak mendekatinya menggunakan anggota tubuhnya. Karena dia hanya memiliki satu kaki, itu adalah pemandangan yang mengerikan. Xie LIan berseru, “Kamu−!”

Pria muda itu tampak mengangkat celana dari kaki kanannya yang tersisa dan berusaha untuk berdiri, menuntut, “MENGAPA!”

Setelah melihatnya lebih dekat, di kaki kanannya timbul wajah manusia yang bengkok!

Ini adalah salah satu hal yang paling dikhawatirkan Xie Lian, dan dirinya merasa cukup yakin jika sesuatu seperti itu akan terjadi. Jika dia belum mendudukkan dirinya, dia mungkin akan kembali terjatuh. Pria muda itu menampar tanah dan meraung, “MENGAPA KAMU MEMOTONG KAKIKU! INFEKSI DI KAKIKU KEMBALI MUNCUL! AKU SUDAH KEHILANGAN SALAH SATU KAKIKU! MENGAPA?! KEMBALIKAN KAKIKU! KEMBALIKAN KAKIKU!”

Pada hujan hari itu, wajah pemuda itu dipenuhi dengan senyuman ketika dia memasukkan payung itu ke tangan Xie Lian, namun sekarang apa yang ada pada wajah itu adalah sebuah kegilaan, dan perbedaannya terlalu mencolok, pikiran Xie Lian saat ini tengah berada dalam kekacauan, sebuah kekacauan total, dan suaranya bergetar, “Aku …”

Butuh beberapa saat sebelum dia meraih tubuh pemuda itu dan berkata, “Biarkan … biarkan aku membantumu!”

Dengan segera. ia mulai mengucapkan mantra untuk menekan racun jahat di kaki pemuda itu. Namun tiba-tiba suara ratapan datang dari sekitar tempatnya berada, dan beberapa orang juga datang kepadanya, menangis: “Yang Mulia selamatkan aku!”

“Yang Mulia, SELAMATKAN AKU!”

“YANG MULIA, LIHAT WAJAHKU, AKU SUDAH MEMOTONG SEBAGIAN DARI WAJAHKU TAPI KENAPA AKU BELUM JUGA SEMBUH? MENGAPA? APA YANG HARUS AKU LAKUKAN UNTUK MENYEMBUHKANNYA?”

“YANG MULIA, LIHAT AKU, LIHAT SEPERTI APA AKU SEKARANG!”

Adegan demi adegan berlumuran darah itu terus didorong di hadapannya, dan mata Xie Lian melebar karena terkejut, melambaikan tangannya entah ke arah mana, bergumam, “Tidak, aku tidak ingin melihatnya, AKU TIDAK INGIN MELIHATNYA!”

Ternyata, begitu semua pasien Penyakit Wajah Manusia dari Hutan Buyou kambuh, kerusuhan meletus dan mereka benar-benar bertarung melalui para prajurit dan dokter yang menjaga dan merawat mereka, melarikan diri dari kamp untuk datang mencarinya!

Karena mereka semua telah melarikan diri, jika dia tidak segera menekan infeksi mereka, penyakit yang mereka derita mungkin akan menyebar lebih cepat. Xie Lian memejamkan matanya dan mencoba mentransfer kekuatan yang dimilikinya, ingin membantu meringankan gejala mereka dan menghilangkan rasa sakitnya untuk sementara waktu. Namun, tepat ketika kelompok itu tengah dirawat, dengan segera ada lebih banyak kelompok yang berlari ke arahnya dan mulai mengelilinginya: “YANG MULIA, AKU! BANTU AKU JUGA!”

Dikelilingi oleh lebih dari sepuluh orang, Xie Lian samar-samar merasakan patung emas di atas tampak bergoyang, dan rasa takut memenuhi dirinya, “Tunggu, tunggu! AKU−”

Seseorang tampak tidak bisa menahan dirinya lagi dan mulai berteriak, “TIDAK, AKU TIDAK MAU MENUNGGU, AKU SUDAH MENUNGGU BEGITU LAMA!”

“YANG MULIA, MENGAPA KAMU MEMBANTU MERAWATNYA TETAPI AKU TIDAK?”

Dengan segera, suara-suara yang ada di sekitarnya mulai berubah:

“BAGAIMANA MUNGKIN KAMU MEMBANTU MERAWATNYA YANG BAHKAN KONDISINYA TAMPAK BEGITU BAIK TAPI AKU YANG SEBURUK INI TIDAK? BUKANKAH KAMU SEORANG DEWA? MENGAPA KAMU BEGITU TIDAK ADIL! AKU MENUNTUT KEADILAN!”

Xie Lian membantah, “Tidak, aku tidak bermaksud tidak adil! Aku tidak bermaksud begitu, gejalamu berbeda−”

“JIKA KAMU MEMANG INGIN MEMBANTU, BANTULAH SEMUA ORANG. SEKARANG KAMU MULAI MENGELAK DAN MENJATUHKAN SEGALA SESUATUNYA, APAKAH KAMU MENCOBA BERMAIN-MAIN? APAKAH SEGALA SESUATUNYA TERSERAH PADAMU?”

Xie Lian mulai tampak kesulitan bernapas, “Aku tidak mencoba mengelak ataupun menjatuhkan segala sesuatunya, aku hanya − tunggulah saja−”

“ATAU ITU KARENA KAMU TIDAK TAHU CARA MENYEMBUHKAN PENYAKIT INI?”

Xie Lian membuka mulutnya, “Aku−”

“KALAU KAMU MEMANG MENGETAHUINYA, MENGAPA KAMU TIDAK SEGERA MENGATAKANNYA KEPADA KAMI???”

Xie Lian tampak meraih kepalanya sendiri, “AKU TIDAK TAHU APAPUN!”

“KAMU BERBOHONG! AKU SUDAH MENDENGAR SESEORANG BERBICARA, KAMU TAHU!? AKU BISA TAHU HANYA DENGAN MENATAPMU! KAMU TIDAK BERNIAT MEMBERITAHU KAMI KARENA KAMU INGIN KAMI TERUS MEMOHON PADAMU SEPERTI INI DAN KAMU MULAI BISA MENCURI UANG DONASI YANG KAMI BERIKAN KEPADAMU! PEMBOHONG! KAMU PEMBOHONG!”

“APA OBATNYA? CEPAT BERITAHU KAMI! KATAKAN PADA KAMI APA OBATNYA SEKARANG!!!”

Wajah Xie Lian pucat, matanya kosong, dengan banyaknya tangan yang tak terhitung jumlahnya mulai mendorongnya, dan bahkan ada sepasang tangan yang mulai mencekiknya dengan kejam, sampai akhirnya sesuatu yang lucu terjadi. Dia jelas adalah seorang dewa surga, tetapi pada saat itu, ada suara kecil yang menangis di dalam lubuk hatinya: “… selamatkan aku−”

Dan pada saat itu tampaknya ada seseorang yang mulai menarik tangan-tangan itu, tetapi pada saat yang sama semua itu tidak terjadi, dia tidak begitu yakin, hanya saja wajah-wajah itu penuh dengan bekas luka berdarah, orang-orang yang kehilangan anggota tubuh tampak seolah-olah mereka akan mencabik-cabiknya dan memakannya. Siapa yang tahu sudah berapa lama semua itu terjadi ketika dari kejauhan terdengar suara raungan terompet iblis. Massa hanya peduli pada tangisan dan air mata mereka sendiri, mengabaikan suara raungan terompet itu sepenuhnya, tetapi Xie Lian langsung meledak. Itu adalah suara raungan terompet kemenangan Yong An!

Dia tidak bisa duduk di sana atau bertahan lebih lama lagi. Tubuhnya membungkuk dan dia jatuh pingsan. Pada saat yang sama, patung emas setinggi lima meter yang sebelumnya berusaha Xie Lian tahan mulai menirukan gerakannya, dan seolah-olah patung itu tiba-tiba mulai kehilangan kehidupannya, patung itu kemudian runtuh dan jatuh dengan suara yang menggelegar.

Dengan segera, bersamaan dengan itu, terdengar suara lain yang jauh lebih keras, itu adalah suara gemuruh lainnya, dan Pagoda Surgawi yang besar dan berat itu kemudian runtuh, jatuh seperti patung emas sebelumnya.

Patung emas itu seharusnya tidak rusak, namun karena Xie Lian telah menyuntikkan terlalu banyak kekuatan spiritual ke dalamnya, berharap akan menahan Pagoda Surgawi itu, patung emas itu menjadi rapuh. Para pasien yang melarikan diri dari Hutan Buyou dengan susah payah mulai berlari mencoba melarikan diri, mereka sekarat dan juga terluka. Di dalam istana dan di jalanan, orang-orang mulai berlari dengan penuh kegilaan, beberapa tampak berusaha menghindari reruntuhan Pagoda Surgawi, beberapa menghindari para korban penyakit yang mengerikan itu. Dengan kedua tangan meraih kepalanya sendiri, Xie Lian berlari dan tersandung keluar dari gerbang benteng kota.

Menara benteng itu terbakar, mengembuskan asap hitam dan pekat, dan Xie Lian bergegas menuju tangga, melewati banyak tentara yang begitu putus asa untuk melarikan diri. Ketika dia berada di tangga itu, sesungguhnya dia juga tidak tahu harus berbuat apa, dan hanya bisa melihat ke bawah dengan tatapan bingung. Tanpa tahu kapan atau bagaimana itu terjadi, air mata mulai mengalir di wajahnya yang tertutupi debu dan abu. Dalam bidang penglihatan buram itu, mayat-mayat mulai memenuhi tanah, dan yang dilihatnya adalah siluet seseorang berpakaian putih yang berbeda, lengan bajunya yang besar berkibar-kibar. Sosok itu bukan seorang pemuda tetapi seorang pria, dan ketika dia memalingkan kepalanya, dia melihat Xie Lian dari jauh, melambai padanya dengan cara yang riang, dan tampak seolah-olah akan menghilang.

Melihat ini, Xie Lian berteriak tajam, “JANGAN PERGI!!!”

Dua kali pertama dia melihatnya, sosok itu menggunakan kulit palsunya. Kali ini, hati Xie Lian memberitahunya, ini pasti bentuk sejatinya! Dengan demikian, dia mulai menyeberangi tembok benteng tanpa ragu-ragu dan mulai terbang, melompat dari dinding.

Dalam hidupnya, Xie Lian telah melompat dari ketinggian yang ekstrim berkali-kali. Bergantung pada kekuatan spiritualnya dan kekuatan bela dirinya yang kuat, dia bisa mendarat dengan aman setiap saat. Setiap kali dia melakukannya, dia selalu dipenuhi kesenangan dan kebanggaan. Setiap kali dia melakukan itu, sosoknya seperti gambar keturunan surgawi yang mereka bicarakan dalam legenda. Namun kali ini, dia bukan lagi legenda.

Ketika dia mendarat, tubuhnya tidak stabil dan dia tersandung ke samping, rasa sakit yang tajam langsung menyebar dari kakinya ke seluruh tubuhnya.

Dia telah mematahkan kakinya sendiri.


Mematahkan kaki sebenarnya bukan apa-apa, dan itu akan segera sembuh. Hanya saja, sejak hari itu, rasanya Xie Lian telah menjadi orang yang sama sekali berbeda.

Dia tampak seperti telah kehilangan semangat dan tidak lagi tak terkalahkan secara ilahi. Setelah kekalahan pertamanya, akan ada yang kedua, dan kemudian yang ketiga … dia tidak ingin menghunuskan pedangnya atau memasuki medan perang lagi, tetapi karena tidak ada orang yang bisa melindungi dan menggantikannya, dia hanya bisa dengan berani dan keras kepala untuk terus maju. Ketika pertama kali dia berada di medan perang, dia benar-benar berjuang dengan keras dan tidak ada satu pun perasaan malas disana; dia benar-benar melakukan yang terbaik, tetapi karena suatu alasan, meskipun dia jelas-jelas seorang pemuda yang baru berumur sekitar dua puluh tahun, tangan yang memegang pedang itu sudah bergetar seperti tangan seorang penatua yang sudah lanjut usia.

Menggigil dengan hati yang dipenuhi rasa takut, dia tidak bisa menjelaskan siapa atau apa yang sebenarnya dia takuti. Pada akhirnya, para prajurit yang biasa memujanya perlahan-lahan mulai kehilangan kesabaran.

Xie Lian tahu bahwa rumor sudah mulai beredar di antara mereka: Bagaimana mungkin dia adalah seorang dewa bela diri? Dia lebih seperti dewa kemalangan!

Namun, dia sama sekali tidak bisa membantah semua itu, dan bahkan dia sendiri mulai bertanya-tanya: apakah dia benar-benar, mungkin, sudah berubah menjadi dewa kemalangan?

Akan menjadi lebih baik jika itu hanyalah sebuah rumor, namun bagi Kerajaan Xian Le sendiri, malapetaka sesungguhnya adalah Penyakit Wajah Manusia, dan akhirnya, semua itu benar-benar kehilangan kendali.

Lima ratus, seribu, dua ribu, tiga ribu … pada akhirnya, Xie Lian tidak lagi berani bertanya berapa banyak orang yang terinfeksi hari ini.

Seolah-olah, seperti sebuah kalimat terakhir untuknya, pada hari itu, alam surga akhirnya membukakan pintu untuknya dan mengirim pesan: Yang Mulia, saatnya untuk kembali ke Pengadilan Surgawi.

Dia tidak bisa mengatakan apa yang akan menantinya ketika dia kembali nanti. Hanya untuk saat itu Feng Xin dan Mu Qing tampak gelisah. Namun Xie Lian, saat itu tengah memikirkan sesuatu yang lain. Dia berkata kepada keduanya, “Sebelum kita pergi, aku ingin pergi ke suatu tempat terlebih dahulu untuk melihat-lihat.”

“Ke mana?” Tanya Feng Xin.

“Paviliun Suci Kerajaan.” Kata Xie Lian.

Setelah keheningan selama beberapa saat, Feng Xin berkata, “Jangan.”

Tapi Xie Lian sudah berjalan seorang diri. “Yang Mulia!” Teriak Feng Xin, tetapi melihat bahwa dia tidak bisa dihentikan, dia dan Mu Qing hanya bisa berlari untuk mengikutinya.

Mereka bertiga mendaki gunung dengan berjalan kaki.

Paviliun Suci Kerajaan adalah tempat dimana kuil suci pertama Xie Lian didirikan, dan di sana juga tempat patung ilahi pertamanya dibangun. Namun, di bawah instruksi Kepala Pendeta, ketiga ribu murid disana telah diasingkan, dan Paviliun Suci Kerajaan sekarang hanyalah tempat kosong.

Ketika mereka menyusuri setengah jalan untuk mulai naik ke atas gunung, Xie Lian melihat ke bawah. Dia bisa melihat api berkobar di seluruh ibukota kerajaan, nyala api itu seperti mencerminkan pemandangan langit yang penuh bintang, pemandangan yang indah untuk dilihat. Namun Feng Xin berteriak dengan marah, “Orang-orang gila itu!”

Xie Lian hanya memperhatikan nyala api itu, matanya tidak bergerak, dan Feng Xin berteriak lagi, “Berhenti melihatnya! Tidak ada yang baik untuk dilihat disana!”

Dalam beberapa hari terakhir, Feng Xin telah meneriaki Xie Lian berkali-kali: Apakah kamu begitu senang memaksakan diri, atau apa? Tapi sejujurnya, Xie Lian tidak tahu apa yang ingin dia lakukan. Dia hanya tahu bahwa ketika salah satu kuilnya terbakar atau dinodai, dia tidak bisa untuk tidak melihatnya. Namun begitu dia melihat pemandangan itu, dia tidak bisa berbicara atau menghentikan siapa pun, dan hanya bisa berdiri di sana dan menonton. Apa yang dilihatnya? Dia juga tidak tahu.

Saat itu, nyala api mulai menyala dan berkobar di Puncak Putra Mahkota. Feng Xin terperanjat, “Mereka bahkan tidak bisa meloloskan tempat seperti Paviliun Suci Kerajaan?! Apakah seseorang sedang menggali kuburan leluhur mereka atau …”

Dia kemudian menutup mulutnya sendiri dan terdiam. Ini karena dia menyadari sesuatu, di depan mereka, penderitaan mereka yang berasal dari Xian Le lebih buruk daripada lelucon “menggali kuburan leluhur”.

Namun, nyala api itu tidak terlalu besar, dan api itu segera padam, sepertinya nyala api itu telah dipadamkan oleh seseorang. Sekarang Feng Xin tampak terkejut. Kebanyakan orang yang ada saat ini adalah mereka yang berani membakar, bukan memadamkan api seperti itu. Jika ada orang yang dengan beraninya turun tangan dan berbicara atau menghentikan gerombolan massa yang marah untuk membakar dan menghancurkan kuil, maka mereka akan diperlakukan seperti ‘Dewa Kemalangan’ Xie Lian sendiri, dan mereka akan dipukuli hingga mati. Karena hal ini, mereka bertiga tidak lagi berani mengungkapkan roh mereka di hadapan manusia, dan telah lama menyembunyikan bentuk mereka.

Sepanjang jalan ketika mereka menaiki gunung, ketiganya bisa mendengar suara perkelahian, dan begitu mereka mencapai Puncak Putra Mahkota, tentu saja, bahwa Paviliun Xian Le sebagian besar sudah dirobohkan dan hanya menyisakan kerangka dan dinding aula besar. Altar ilahi raksasa itu tidak lagi memiliki patung ilahi, dan ada segerombolan penjahat yang tengah berkelahi di depan pintu masuk aula tua itu, dan mereka mulai berteriak dalam perkelahian mereka: “DASAR KAU ANJING KAMPUNG! BOCAH BRENGSEK! APAKAH ISTRIMU KEHILANGAN KEPERAWANANNYA DISINI ATAU APA? APAKAH KUIL RUSAK INI BENDA BERHARGAMU?!”

Hanya dengan satu pandangan dan Xie Lian tahu bahwa orang-orang itu tidak datang untuk menghancurkan kuilnya karena marah. Mereka hanya sekelompok gangster yang hanya menginginkan kekacauan dan mengambil keuntungan dari itu, atau mereka hanya tengah bermain-main dan datang untuk membakar kuil untuk bersenang-senang. Namun, pada titik ini dia tidak terlalu peduli orang macam apa yang meruntuhkan kuilnya. Saat itu, dalam perkelahian gila itu, suara seorang anak laki-laki yang sangat kejam menerobos dan berdering ke arah langit malam: “ENYAHLAH!!!”

Jika didengarkan dengan lebih seksama, itu sebenarnya adalah perkelahian antara satu orang melawan banyak orang. Selain itu, satu orang itu tampak baru berusia belasan tahun, masih sangat kecil, tetapi bahkan ketika dia melihatnya, anak itu masih terus mengelak dan enggan untuk pergi dari tempat itu. Namun, perkelahian itu tetaplah satu orang melawan banyak orang, dan wajah bocah itu sudah berlumuran darah dan debu, penuh dengan warna biru dan ungu, dan dipenuhi dengan luka dimana-mana, begitu banyak sehingga penampilannya yang sebenarnya tidak lagi dikenali.

“Bocah itu pasti akan tumbuh menjadi orang yang baik!” Komentar Feng Xin.

Pada saat itu, ada sebuah kilatan jahat di salah satu mata pria itu ketika dia tampak mulai mengangkat batu raksasa dari tanah dan hendak menghantamkannya di bagian belakang kepala bocah itu. Xie Lian melihat dan melambaikan tangannya sekali. Batu di tangan pria itu kemudian berbalik, menghantam wajahnya sendiri, dan dia berteriak dengan begitu keras ketika darah berhamburan keluar dari hidungnya. Bocah itu terpana, tetapi segera berbalik dan mengangkat tinjunya untuk memukulnya dan kembali mengamuk. Sikap bertarungnya terlalu sombong, menakuti sekelompok pemuda itu, dan mereka tampak menunjuk ke arahnya ketika mereka melarikan diri, meneriakkan ancaman kosong, “SIALAN! TUNGGU SAJA! KAMI AKAN MENDAPATKAN LEBIH BANYAK ORANG DAN KAMI AKAN MENGALAHKANMU!”

Bocah itu menyeringai, “KALAU KALIAN BERANI KEMBALI KE TEMPAT INI AKU AKAN MEMBUNUH KALIAN SEMUA!!!”

Orang-orang itu ketakutan dan berlari lebih cepat. Setelah keributan itu berakhir, bocah itu bergegas menuju ke sebuah gundukan kecil dengan api yang sudah padam, kemudian menginjaknya dengan kuat, membunuh percikan api terakhir, sebelum memasuki aula besar disana. Dia mengambil selembar kertas dari tanah, dengan hati-hati meratakannya, dan menggantungnya di udara sebelum akhirnya, dia duduk dan bersandar di altar, menatap keluar.

Xie Lian berjalan mendekat, dengan ringan menyapu dan melompat ke atas altar, dan menemukan sesuatau yang bocah itu gantung di udara, itu adalah sebuah lukisan. Sapuan kuasnya tampak kasar, jelas dilakukan oleh seseorang yang tidak pernah belajar melukis. Namun setiap sapuannya terlihat serius dan tulus, menggambarkan sosok dari Putra Mahkota yang Menyenangkan Dewa. Tampaknya lukisan ini digunakan untuk menggantikan patung ilahi yang telah dipanggilnya sebelumnya di ibukota kerajaan.

“Ini dilukis dengan sangat baik!” Kata Feng Xin.

Setelah beberapa hari berlalu, Feng Xin akhirnya berhasil melihat dan bertemu dengan seseorang yang masih akan membela Xie Lian, dan dia sangat bersemangat dan bahkan hampir bergabung dengan pertarungan sebelumnya untuk membantu anak itu, jadi jelas dia memendam perasaan yang baik untuk anak ini. Namun, Mu Qing hanya melihat ke bawah, matanya berkilauan seolah-olah mengingat sesuatu, tetapi tidak mengatakan sepatah kata pun. Xie Lian mengangkat tangannya dan dengan lembut menjentikkan lukisan itu.

Apa yang dilakukannya tidak terlalu jelas; hanya terlihat seperti sebuah angin yang berhembus. Namun, bocah laki-laki itu kemudian mengangkat kepalanya yang sebelumnya diletakkan di atas lutut yang dipeluknya, wajah yang lelah itu langsung menyala, dan dia berseru, “Apakah itu kamu?”

“Bocah itu cukup tajam?!” kata Feng Xin kagum.

“Ayo pergi.” Kata Mu Qing.

Xie Lian mengangguk ringan dan hendak berbalik untuk pergi ketika bocah itu beranjak dan memeluk ujung altar disana, napasnya sedikit dipercepat, “Aku tahu itu kamu! Yang Mulia, jangan pergi! Aku memiliki sesuatu untuk dikatakan kepadamu!”

Mendengarnya, mereka bertiga terkejut. Bocah itu tampak sangat gugup, tinjunya mengepal, “Meskipun, paviliun dan kuilmu terbakar, tapi … jangan sedih. Aku akan membangun lebih banyak kuil suci di masa depan untukmu; kuil suci yang lebih besar, lebih elegan, lebih baik dari apapun. Tidak ada yang bisa menandingimu. Aku akan melakukannya!”

“…”

Ketiganya terdiam.

Pakaian bocah itu kotor dan tidak terawat, wajahnya penuh lumpur dan kotor, dipenuhi memar dan luka, tampak sedih dan menyedihkan, namun ia mengucapkan kata-kata yang penuh dengan ambisi, berani, terdengar sangat menggelikan, membuat orang merasa agak rumit ketika mendengarnya. Merasa takut jika suaranya mungkin tidak mencapai telinga seseorang yang ditujunya, dia melingkarkan tangannya di mulutnya, menangkupnya, dan berteriak ke arah lukisan yang tergantung di atas altar, “YANG MULIA! APA KAMU MENDENGARKU? DI DALAM HATIKU, KAMU ADALAH SEORANG DEWA! KAMU ADALAH SATU-SATUNYA DEWA, SATU-SATUNYA DEWA YANG SESUNGGUHNYA! APAKAH KAMU MENDENGARKU?!”

Dia berteriak dengan suara serak sampai ke titik di mana seluruh Gunung TaiCang tampaknya menggemakan suaranya: − APAKAH KAMU MENDENGARKU!

Xie Lian tiba-tiba tertawa. Tawa ini datang terlalu tiba-tiba, membuat Feng Xin dan Mu Qing melompat. Xie Lian menggelengkan kepalanya saat dia tertawa. Bocah itu jelas tidak bisa mendengarnya, namun sepertinya dia merasakan sesuatu, matanya cerah, melihat sekeliling. Tiba-tiba, setetes air es jatuh di pipinya. Mata anak laki-laki itu melotot, dan pada saat itu, di matanya tampak bayangan sosok seputih salju. Dia berkedip, dan ketika dia membuka matanya lagi bayangan itu hilang.

Melihat bahwa Xie Lian benar-benar menunjukkan dirinya sejenak, Feng Xin berbicara, “Yang Mulia, tadi, apakah kamu …”

Xie Lian tampak bingung, “Tadi? Oh, kekuatanku terkuras, dan tadi hanya tergelincir.”

Bocah itu berdiri tegak, mengusap matanya dengan keras, seolah berusaha mati-matian untuk mempertahankan bayangan sesaat itu. Xie Lian, bagaimanapun, menutup matanya. Sesaat kemudian, dia berbicara, “Lupakan.”

Akhirnya terdengar sebuah jawaban, namun hanya kata-kata itu yang bisa didengarnya. Mata bocah itu pertama kali menyala, bibirnya melengkung, tetapi segera setelah itu dia menjadi syok, dan lekuk bibirnya jatuh, “… apa? Lupakan apa?”

Xie Lian menghela napas dan berkata kepadanya dengan suara lembut, “Lupakan aku.”

Bocah itu tertegun dan terdiam. Xie Lian terus berbicara pada dirinya sendiri, “Lupakan saja. Segera setelah ini, tidak ada lagi yang akan mengingatnya.”

Mendengarnya, mata bocah itu melebar, dan dengan tanpa suara, aliran air mata mulai mengalir dan membasuh jejak putih pucat di wajahnya yang kotor. Dia menelan ludah dan tidak bisa mengatakan apapun, “Aku …”

Feng Xin sepertinya tidak bisa lagi melihat pemandangan itu, dan berbicara, “Yang Mulia, jangan katakan apapun. Kamu melanggar aturan lagi.”

“Hm, aku sudah selesai. Tapi, aku sudah melanggar begitu banyak aturan, hanya beberapa kata tidak akan menyakitkan.” Kata Xie Lian.

Dia tidak membiarkan bocah itu mendengar kalimat terakhirnya. Ketiganya turun dari altar dan berjalan menuju pintu masuk aula besar yang rusak itu. Angin malam bertiup, dan Xie Lian menggelengkan kepalanya.

Dia masih seorang pejabat surgawi untuk saat ini, dan secara teknis dia tidak bisa merasakan ‘dingin’. Namun, pada saat itu, dia benar-benar merasakan hawa dingin yang menggigit sampai ke tulangnya.

Saat itu, tanpa diduga, bocah yang mereka tinggalkan di aula besar tiba-tiba bergumam, “Aku tidak akan.”

Dia jelas tidak bisa melihat Xie Lian dan teman-temannya, tetapi dia entah bagaimana secara akurat memahami arah yang benar tempat ketiganya pergi dan menyerbu keluar, berteriak ke arah punggung mereka yang menghadapnya, “AKU TIDAK AKAN!”

Mereka bertiga memalingkan kepala mereka sendiri, dan melihat salah satu mata milik bocah itu, bola mata itu begitu cemerlang hingga menembus jiwa mereka; wajah yang babak belur itu murka sekaligus sedih, gembira dan liar.

Di tengah-tengah air mata yang deras, dia berteriak, “AKU TIDAK AKAN MELUPAKANMU.”

“AKU TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKANMU!!!”


Catatan Penulis MXTX:

Kita akhirnya mencapai titik ini … di kuil yang hancur dan dikalahkan itu, dengan dewa yang akan segera dilupakan dan pengikut muda yang saleh adalah gambar pertama yang melayang di benakku untuk novel ini, dan juga yang pertama kali memberiku dorongan untuk menulisnya. Aku adalah jenis orang yang akan menulis seluruh buku hanya untuk sebuah adegan … semua rencana plot ini membuatku lelah … Untuk dapat mengikuti perjalanan mereka sampai pada titik ini tidak mudah, jadi terima kasih, terima kasih, aku cinta kalian semua. Tapi … menulis ini lebih sulit. Buku ini membunuhku.

Baiklah, buku kedua sudah selesai. Buku ketiga akan kembali kewaktu normal saat ini.


BUKU 2 SELESAI


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
mega
mega
22 days ago

Aku menangis untuk Xie Lian