Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


“AAAAAHHHHHH—“

Pria muda itu hanya setengah sadar pada awalnya, tetapi setelah Xie Lian memotong kaki kirinya, dia tersentak bangun dan berteriak dengan marah, “KAKIKU! KAKIKU!”

Xie Lian berlutut di genangan darah itu, jubah putihnya ternoda dan terciprat darah, berusaha melakukan yang terbaik untuk menahan dirinya supaya tidak jatuh tersungkur di tanah, “Sudah berakhir! Dokter, hentikan pendarahannya!”

Para dokter yang ada disana semuanya tampak bingung, melupakan diri mereka sendiri, dan Mu Qing yang ada disana sudah tidak bisa hanya menonton semua itu lagi. Mu Qing melangkah maju, “Jangan membebani dirimu sendiri.” Dan dia mengambil botol obat kecil, asap samar mengalir keluar, perlahan-lahan menghentikan pendarahan di kaki pria itu. Xie Lian juga berusaha mencoba membungkus lukanya dengan aura spiritual. Adapun salah satu kaki yang terputus diletakkan di bagian jalanan yang tidak banyak kerumunan orang. Tiba-tiba, benda itu bergetar, kaki itu bergerak seperti makhluk hidup yang terus menggeliat bahkan setelah dikeluarkan dari tubuhnya. Xie Lian mengangkat tangannya, semburan api menderu, membakar kaki itu dan mengubahnya sampai menjadi abu hitam. Pria muda itu meraung, “KAKIKU!”

Xie Lian memeriksa sisi pinggangnya dan melihat bahwa Penyakit Wajah Manusia tidak melanjutkan infeksi dan pembusukannya, matanya cerah dan berkata dengan gembira, “Bagus, sudah berhenti. Infeksinya sudah tidak bernanah!”

Pemuda itu akhirnya menghentikan air matanya dan membuka matanya, “Benarkah? Apakah semua ini benar-benar lebih baik?”

Kerumunan orang-orang disana menarik napas, tidak bergerak dan merasa ragu-ragu, tetapi setelah beberapa saat, seseorang berteriak, “Yang Mulia, tolong lakukan juga kepadaku!”

Suara anak laki-laki lain terdengar dari jauh, “Jangan konyol! Kita masih tidak yakin, bagaimana jika infeksi itu kembali kambuh setelah beberapa saat?”

Berkat pengingat suara itu, Xie Lian kembali tenang. “Itu benar, kita tidak bisa memastikannya sekarang. Kita perlu waktu untuk mengamati.”

Suara yang lain kemudian terdengar, suara itu terdengar bergetar dan begitu ketakutan, “Berapa lama kita perlu mengamati…? Aku tidak sabar menunggu. Jika kita menunggu … jika kita terus menunggu benda ini juga akan terus menyebar ke wajahku!” Yang lain juga sepertinya menyerah dan mulai berteriak, “AKU AKAN MENGAMBIL KESEMPATAN INI!” Dan dengan segera, ratusan orang di dalam Hutan Buyou menjadi tidak teratur dan berisik, semua orang yang terinfeksi penyakit mengerikan itu terus memohon, “Yang Mulia, kami mohon kami mohon, bebaskan kami dari penderitaan ini!”

Kerumunan massa mulai bersujud ke arahnya dan mulai menyembah dengan Xie Lian yang berada di tengah, dan meskipun situasinya menjadi canggung, Xie Lian tidak berani bertindak ceroboh. “Semuanya tolong bangunlah dulu. Setelah beberapa waktu jika infeksi pria ini tidak kambuh, maka aku akan berusaha yang terbaik untuk melakukan hal yang sama kepada semua orang … “

Itu adalah beberapa saat sebelum orang-orang disana merasa mulai sedikit lebih tenang, setelah menjanjikan hal seperti itu, dan mendudukkan pemuda itu dengan meletakkan kaki yang diamputasi di tempat lain, Xie Lian kemudian duduk di bawah pohon. Mu Qing melihat sekelilingnya sebelum berbicara dengan suara rendah, “Bagaimana kamu bisa memotong kakinya secara langsung seperti itu? Jika pria yang bersangkutan tidak memohon kepadamu untuk melakukannya, jangan kehilangan kendali atas dirimu sendiri. Bagaimana jika semua itu tidak berhasil dan infeksi terus menjalar bahkan setelah kamu mengamputasi kaki itu? Dia akan menjadi semakin membencimu.”

Jantung Xie Lian masih berdetak kencang, dengan tangan menutupi wajahnya, dia berkata, “… situasi yang terjadi saat itu tidak bisa menunggu. Dia tidak akan menjawab apapun yang aku katakan, dan bahkan dokter tidak berani melakukan operasi, aku tidak bisa hanya berdiri dan melihat infeksinya terus membusuk. Seseorang harus membuat keputusan tentang apa yang harus dilakukan. Aku sangat … “

Hanya dengan melihat kondisi Xie Lian, Feng Xin tampak khawatir, “Yang Mulia, aku pikir lebih baik kamu beristirahat terlebih dahulu. Kondisimu benar-benar buruk saat ini. Kami akan mengambil alih keadaan di tempat ini untukmu.”

Xie Lian juga merasa dia tidak tahan lagi dengan semua keadaan yang terjadi di tempat itu, dan mengangguk pelan, “Baiklah. Aku akan beristirahat di sini sebentar. Kita akan kembali sebentar lagi, jadi jangan pergi terlalu jauh.” Saat itu, terdengar suara ratapan lain dari dalam hutan, Feng Xin dan Mu Qing pergi untuk memeriksanya. Xie Lian duduk dan berada di sana untuk sementara waktu sebelum berbaring di atas tanah.

Jika ini adalah masa lalu, jika tidak ada yang membangunkan sebuah tenda wangi dan tempat tidur gading untuknya, ia tidak akan pernah berbaring di tanah berlumpur di alam liar seperti yang dilakukannya sekarang. Namun, dalam situasi saat ini, dia benar-benar tidak memiliki energi untuk berurusan dengan para pembuat masalah yang berlari di sekitarnya, bahkan kotoran dan noda darah yang ada pada jubahnya belum hilang sebelum dia menundukkan kepalanya dan kemudian jatuh pingsan, tubuhnya masih begitu kotor dan tidak terurus.

Xie Lian benar-benar tidak tahu berapa lama waktu sudah berlalu ketika dia pingsan dalam tidurnya, dan samar-samar dia mendengar suara Feng Xin memanggilnya, Xie Lian tersentak bangun, dia langsung mendudukkan dirinya, dan merasakan sesuatu pada dirinya terjatuh. Ketika dia melihat ke bawah, itu adalah sebuah selimut dengan beberapa tambalan dan tampak usang yang pasti digunakan seseorang untuk menutupinya ketika dia sedang beristirahat. Xie Lian menggosok dahinya dan berbicara kepada Feng Xin yang tengah mendekat, “Aku tidak membutuhkan benda ini, kamu bisa memberikannya kepada pasien lain sebagai gantinya.”

Feng Xin sedikit terkejut, “Hah? Apa maksudnmu? Selimut ini? Selimut ini bukan dariku. Aku baru saja kembali.”

Xie Lian menoleh, “Apakah kamu? Mu Qing?”

“Itu juga bukan aku.” Kata Mu Qing. “Mungkin selimut itu dibawakan oleh salah satu umat yang tinggal di kamp ini untukmu.”

Xie Lian melihat sekelilingnya tetapi tidak menemukan siapapun yang cukup mencurigakan ataupun memperhatikannya untuk kemudian menggelengkan kepalanya, berpikir, “Aku benar-benar tidak merasakan ada seseorang yang mendekatiku, betapa memalukannya.” Dia melipat selimut itu dan meletakkannya di tanah sebelum dia berdiri, “Ayo pergi.”

Xie Lian pergi dengan hati yang berat, dan segera, hal yang dia takutkan terjadi.

Hanya dua hari kemudian ketika Xie Lian kembali mengunjungi Hutan Buyou, beberapa dokter memberitahunya: Pada malam hari, sekitar sepuluh pasien yang terinfeksi Penyakit Wajah Manusia mengabaikan peringatan yang diberikan oleh Xie Lian sebelumnya, mencoba metode untuk menghilangkan luka itu seorang diri secara sembunyi-sembunyi, beberapa menggunakan api untuk membakar luka mereka, beberapa lagi menggunakan pisau untuk mengiris daging mereka sendiri, dan ada banyak dari mereka karena kesalahan penanganan, kehilangan terlalu banyak darah dan tidak berani memberi tahu siapa pun, bersembunyi di bawah selimut mereka dengan tenang, dan mati tanpa siapapun yang menyadarinya.

Xie Lian saat itu baru saja meninggalkan medan perang dan ketika kembali, dia menerima kabar seperti itu. Berdiri di hadapan ratusan orang dan memperhatikan pasien-pasien yang berdarah yang tengah menangis itu, dia akhirnya kehilangan kesabarannya, “MENGAPA KALIAN TIDAK MENDENGARKAN AKU? BUKANKAH AKU SUDAH BILANG JIKA METODE ITU BELUM BISA DIKONFIRMASI APAKAH ITU AKAN BERHASIL UNTUK MENYEMBUHKAN AKAR PENYAKITNYA DAN MENGHENTIKAN INFEKSI? BAGAIMANA MUNGKIN KALIAN MENJADI BEGITU BODOH.”

Itu adalah pertama kalinya dia menjadi sangat marah di depan begitu banyak umat, dan kerumunan orang-orang disana tampak menundukkan kepala mereka dengan diam-diam, takut untuk berbicara. Xie Lian benar-benar sangat marah dan tidak bisa melakukan apapun dan hanya terus berbicara, dan ketika ia memaki, seseorang kemudian berbicara tanpa diduganya, “Yang Mulia adalah sosok yang tak terkalahkan, jadi tentu saja kamu akan memanggil kami bodoh, tetapi bukankah kami semua hanya terlalu khawatir dengan kondisi kami sehingga kami tidak punya pilihan selain mencoba metode bodoh itu!”

Meskipun orang ini tidak menentangnya secara terbuka, tetap saja kata-katanya mengandung sedikit sarkasme. Mendengarnya, darah mengalir ke kepala Xie Lian dan dia membentak, “Apa yang kamu katakan?”

Orang itu segera menyusut kembali ke dalam kerumunan dan menghilang. Feng Xin saat itu tengah berdiri di tempat yang sedikit lebih jauh dan tidak mendengar apapun, kalau dia mendengarnya tentu saja dia pasti sudah memaki mereka. Mu Qing memperhatikan bahwa suasana hati kerumunan orang disini tengah menuju ke arah yang salah, dan dengan hati-hati memilih untuk tidak memprovokasi kemarahan Xie Lian lagi. Melihat Xie Lian tidak benar-benar memberikan tanggapan, seseorang yang lain menjawab, “Yang Mulia, jika kamu tidak bisa menyelamatkan kami, maka kami harus menyelamatkan diri kami sendiri. Jangan khawatir, kami tidak akan menyia-nyiakan obat suci atau kekuatan spiritual milikmu.”

Pada awalnya dia hanya merasakan aliran darah panas memenuhi kepalanya, tapi sekarang Xie Lian merasa sangat dingin saat dia berpikir, ‘… Apa-apaan ini? Dan apakah aku pernah merisaukan mengenai masalah obat suci dan kekuatan spiritual itu? Sudah jelas aku hanya menghentikan mereka untuk melakukan hal-hal bodoh karena melakukan amputasi mungkin tidak berfungsi, jadi mengapa mereka mengatakannya seperti aku sangat sombong dan hanya mengucapkan kata-kata kosong? Aku tidak bisa merasakan rasa sakit mereka, tetapi jika keinginanku untuk membantu mereka tidak terasa tulus bagi mereka, mengapa di dunia ini aku yang bahkan menyerah menjadi pejabat surgawi dan menemukan masalah bagi diriku sendiri di sini???’

Tidak pernah sekalipun dalam hidupnya dia pernah ditikam oleh kata-kata orang lain seperti ini maupun dianiaya seperti ini. Ribuan pemikiran memenuhi pikirannya, tetapi tidak satu pun dari mereka yang dapat dibentuk menjadi kata-kata, karena Xie Lian sangat mengetahui mereka mengatakan hal-hal seperti itu kepadanya karena dia tidak dapat menemukan obat untuk Penyakit Wajah Manusia, dan para pengikutnya yang setia akhirnya kehilangan kesabaran mereka. Penderitaan warganya seratus kali lebih sulit untuk hidup dibandingan dengan kerja kerasnya selama ini, sehingga ia hanya bisa mengepalkan tinjunya, buku-buku jarinya tampak retak. Beberapa saat kemudian, sebuah pukulan tiba-tiba mendarat di pohon di sebelahnya.

Pohon itu retak dan patah, membuat orang-orang di tempat itu melompat karena terkejut, mengakhiri bisikan-bisikan mereka. Baru kemudian Feng Xin yang berada jauh dari sana memperhatikan ada sesuatu yang salah dan berjalan mendekat ke arah Xie Lian, “Yang Mulia!”

Setelah mendaratkan pukulan itu, Xie Lian bisa meredakan napas kemarahannya, dan menjadi sedikit lebih tenang. Namun, dalam keheningan yang mati itu, seseorang berbicara, “Yang Mulia, tidak perlu bagimu untuk menjadi begitu marah. Semua orang di sini adalah pasien, dan kami semua pengikutmu. Tidak ada yang berutang apa pun padamu.”

Begitu kata-kata itu diucapkan, banyak orang dalam kerumunan itu mengangguk diam-diam. Meskipun suara-suara itu terdengar tenang dan rendah, indera Xie Lian tetap tajam dan bisa mendengar setiap suara dengan jelas; kerumunan disana menggerutu: “Akhirnya ada seseorang yang berani berbicara tentang kebenarannya. Aku sudah menahan semua itu, tidak berani untuk mengatakan apa pun …”

“Bukankah mereka dahulu mengatakan Yang Mulia Putra Mahkota adalah jiwa yang lembut ? … Jadi ternyata dia sebenarnya seperti ini secara pribadi …”

Dalam gelombang pembicaraan tanpa akhir itu, Xie Lian tanpa sadar memundurkan langkahnya. Dalam dua puluh tahun ini, dia tidak pernah takut menghadapi musuh apapun itu, dia tidak pernah takut. Namun pada saat itu, emosi yang mirip dengan teror bergulir di dalam hatinya. Saat itu, dia mendengar orang lain berbisik: “Dengan kekuatan yang mengesankan seperti itu, mengapa dia tidak pergi membakar kamp musuh, alih-alih membuat kita menderita di dalam pertempuran seperti ini!”

Mendengar kata-kata itu, dia tidak tahan lagi berdiri di sana.

Tentu saja dia tahu bahwa dia sekarang tidak seperti seseorang yang tengah memegang pedang dan bunga, tersenyum dan berbakti kepada altar!

Xie Lian berbalik dan berlari, bergegas berlari keluar dari Hutan Buyou seolah dia melarikan diri, dan di belakangnya, Feng Xin dan Mu Qing berteriak, “YANG MULIA! KEMANA KAMU AKAN PERGI!?”

Tiba-tiba terjadi pergolakan di tengah kerumunan disana; sepertinya staf perawat muda tiba-tiba mulai memukuli beberapa pasien secara tiba-tiba, menyebabkan yang lain bergabung dalam perkelahian. Namun, Feng Xin dan Mu Qing tidak memiliki waktu untuk mengkhawatirkan mereka lagi. Mereka kemudian memanggil pasukan untuk mengurus situasi di dalam Hutan Buyou dan segera mengejar Xie Lian.

Arah penerbangannya adalah Bukit BeiZi, jarak tempat itu kini hanya beberapa meter, dan dengan segera dia tiba di puncak gunung yang berhutan lebat itu. Mata Xie Lian memerah, dan dia berteriak ke arah hutan, “KELUARLAH!!!”

Feng Xin berteriak setelahnya, “Yang Mulia! Apa yang kamu lakukan dengan datang ke tempat ini!”

Xie Lian berteriak ke arah langit, “AKU TAHU KAU ADA DI SINI, KELUARLAH!!!”

Mu Qing berteriak, “Jika dia keluar hanya dengan kamu memanggilnya, maka kita tidak perlu …”

Mu Qing mengikuti Xie Lian dan kemudian terdiam. Di belakang mereka bertiga terdengar serangkaian suara berderak. Terdengar mengayun-ayunkan kepala mereka, dan orang yang duduk di pohon anggur dan tengah memperhatikan mereka tidak lain adalah makhluk berpakaian putih dengan mengenakan topeng setengah tersenyum dan setengah menangis.

Makhluk ini mendengarkan panggilannya!

Pandangan mata Xie Lian sepenuhnya dengan segera teralih pada sosok itu, meneriakkan kata-kata yang ditujukan kepada sosok itu, “AKU AKAN MEMBUNUHMU!!!”

Pakaian putih itu menghindari serangan Xie Lian dengan ringan , lengan bajunya yang besar tampak seperti sayap kupu-kupu yang menari, begitu anggun dan indah. Feng Xin dan Mu Qing mengeluarkan suara “eh?” Dan hendak membantunya tetapi mereka tiba-tiba menyadari sesuatu yang sangat mengkhawatirkan, dan kemudian menghentikan gerakan mereka, wajah mereka terkejut. Xie Lian di sisi lain, dipenuhi amarah dan tidak mampu melihat apapun. Dia menghunuskan pedangnya saat Feng Xin berteriak, “YANG MULIA! TIDAK BISAKAH KAMU MELIHAT, DIA …” Tangan Xie Lian sudah mencekik leher makhluk berbaju putih itu, tangannya yang lain memegang pedangnya, mengarahkannya tepat ke jantung. Makhluk berpakaian putih itu jelas berada di bawah kendalinya tetapi tiba-tiba dia tertawa.

Tawa itu terdengar begitu nyaring dan lembut seperti tawa seorang pemuda, dan Xie Lian menganggap suara itu terdengar begitu akrab seperti seseorang yang dikenalnya, tetapi dalam amarahnya dia tidak bisa memikirkan siapakah yang memiliki suara seperti itu, dan ketika perasaan penuh kebingungan itu tidak juga memudar, dengan segera, sosok berpakaian putih itu menghela napas, “Xie Lian, Xie Lian. Tidak masalah seberapa banyak kamu berjuang. Kamu akan kalah. Kerajaan Xian Le akan hancur!”

Xie Lian mengamuk, dan menamparnya tanpa jeda, “KAU PIKIR KAU SIAPA? TIDAK ADA YANG MEMBERIMU HAK UNTUK BERBICARA, TUTUP MULUTMU!”

Baginya, itu adalah sikap yang sangat kasar. Kepala makhluk berpakaian putih itu berbalik dari tamparannya tetapi dia meluruskannya lagi, “Apakah kamu benar-benar ingin aku diam? Baiklah baiklah. Tapi, sebenarnya, ada cara yang bisa mengubah kekalahanmu menjadi sebuah kemenangan. Semua itu hanya akan tergantung pada kemauanmu untuk melakukannya.”

Jika dia tidak menambahkan baris terakhir, Xie Lian akan mengabaikannya. Tapi di baris terakhir itu, Xie Lian berpikir mungkin saja ada kebenaran dalam kata-katanya. Ada jalan keluar, tetapi ada harga yang harus dia bayar. Dia menghela napas dan berkata dengan muram, “Jalan keluar apa? Jika kamu menginginkanku melakukan sesuatu maka katakan saja, dan berhentilah membuang-buang waktu!”

“Mendekatlah dan aku akan memberitahumu.” Sosok berpakaian putih itu memberi isyarat kepadanya.

“Baik.” Xie Lian menyetujui.

Feng Xin merasa begitu khawatir, “Yang Mulia! Kamu tidak benar-benar …” tapi kemudian dia melihat Xie Lian tampak menembus jantung makhluk berpakaian putih itu dengan pedangnya dan membungkuk, “Bicaralah.”

Dengan suara yang sangat lembut, sosok berpakaian putih itu berbisik di telinganya, dan tidak ada orang lain yang mendengar apa yang dikatakannya. Namun semakin Xie Lian mendengarkan, matanya tampak menjadi semakin melebar. Setelah beberapa saat, dia menampar makhluk itu lagi, tidak mampu menahan dirinya sendiri. Dia berteriak, “AKU TIDAK MEMINTAMU MENGATAKAN ITU! APA YANG AKU INGINKAN ADALAH SEBUAH SOLUSI! SEBUAH OBAT UNTUK MENYEMBUHKAN!”

“Aku memang sudah memberitahumu; itulah caranya.” Kata sosok berpakaian putih itu. “Itu semua tergantung pada apakah kamu mau melakukannya.”

Wajah Xie Lian terpelintir, “… apa yang kamu inginkan? Siapa kamu?”

Pakaian putih itu terkekeh, “Siapa aku? Tidak bisakah kamu melepas topengku dan melihatnya sendiri?”

Xie Lian sudah memiliki niat untuk melakukan hal itu, dan kemudian dia melepas topeng setengah tersenyum setengah menangis dalam satu gerakan. Detik berikutnya, seluruh tubuhnya terasa membeku.

Di balik topeng itu, ada wajah seseorang yang tersenyum kepadanya, itu adalah wajah seorang pemuda yang pucat dan begitu tampan, matanya berkedip-kedip dengan kehidupan terpancar disana, bibirnya melengkung membentuk senyuman, ekspresinya dipenuhi kelembutan tanpa akhir dan begitu rendah hati.

Itu adalah wajahnya sendiri.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments