Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Jelas itu tidak benar, karena korban pertama yang mengamuk di Jalan Utama Dewa Bela Diri adalah seorang pria bertubuh kekar yang sehat dan kuat, sehingga teorinya tidak berlaku.

Hanya, bagaimana mungkin para prajurit yang terinfeksi Penyakit Wajah Manusia berbeda dari prajurit yang lain, Xie Lian memikirkan banyak kemungkinan dan telah mencoba menguji tebakannya. Tapi tidak peduli dari sudut mana dia melihatnya, tidak ada sesuatu yang terlalu jelas untuk membedakan mereka para prajurit yang terinfeksi dengan prajurit yang lainnya. Setiap korban yang terinfeksi, tidak peduli seperti apa penampilan mereka, tipe tubuh mereka, status mereka, temperamen mereka, semuanya beranekaragam, tidak mungkin untuk menarik kesimpulan hanya berdasarkan pada kriteria tertentu. Mungkinkah siapa pun yang terinfeksi benar-benar karena kebetulan semata?

Xie Lian bergumam pada dirinya sendiri, “Apa kiranya yang telah dilakukan para prajurit itu untuk menghentikan penyebaran Penyakit Wajah Manusia di antara pasukan mereka? Dengan kata lain, kebiasaan apa yang lebih sering mereka lakukan jika dibandingkan dengan warga sipil …”

Ketika dia memikirkan hal ini, matanya tiba-tiba melebar, dan wajahnya memucat. Mendengar suaranya berhenti tiba-tiba, Feng Xin bertanya, “Ada apa, Yang Mulia? Apakah kamu memikirkan sesuatu?”

Xie Lian memang memikirkan sesuatu. Dia memikirkan sebuah teori logis, tetapi pada saat yang sama, itu adalah teori yang menakutkan.

Dia berdiri dengan cepat dan berkata, “Tidak mungkin! Tidak, tidak, seharusnya tidak seperti itu. Tidak mungkin.”

Feng Xing dan Mu Qing juga langsung bangkit setelahnya, “Ada apa?”

Xie Lian memegang dahinya dan berjalan mondar-mandir beberapa kali, mengangkat tangannya, “Tunggu. Aku … memiliki dugaan yang tidak masuk akal. Seharusnya tidak benar, tetapi aku perlu menguji ini.”

“Dugaan apa?” Mu Qing bertanya, “Bagaimana kamu akan mengujinya? Apakah kamu membutuhkan bantuanku untuk menemukan seseorang?”

Xie Lian segera menolak gagasan itu, “Tidak. Kita tidak dapat menggunakan seseorang secara langsung untuk menguji teoriku. Bagaimana jika aku salah?” Itu lebih seperti dia berharap dia salah, bahkan lebih baik jika apa yang ada di dalam pikirannya jauh dari sasaran. Mu Qing mengerutkan kening, “Yang Mulia, jika kamu perlu memastikan apakah kamu benar atau salah, kamu perlu membutuhkan orang yang hidup untuk pengujian. Itu cara terbaik. Hanya berdiri di sini dan merenung tidak akan ada gunanya.”

Feng Xin mengerutkan kening juga, “Tidak bisakah kamu melihat Yang Mulia sedang bermasalah? Berhentilah mengatakan hal-hal yang begitu menjengkelkan.”

Mu Qing menoleh padanya, “Aneh. Dan apa tepatnya yang aku katakan? Bukankah aku mengatakan yang sebenarnya? Pada titik ini apa gunanya bersikap bimbang dan ragu-ragu?”

Feng Xin merasa jijik, “Apakah kamu harus menilai semuanya berdasarkan seberapa bergunanya sesuatu itu? Kita berbicara tentang orang yang hidup di sini. Bahkan tidak sedikit pun keraguan di dalam kata-katamu, bukankah kamu sedikit terlalu tenang?”

“Tenang?” Mu Qing membalas, “Kamu benar-benar ingin mengatakan aku ‘berdarah dingin’, bukan?”

Xie Lian tidak memiliki kesabaran untuk meredakan perdebatan antara keduanya seperti biasanya, dan berkata, “Kalian berdua bisa mulai berdebat hanya tentang satu kata, sungguh memalukan! Berdiri di sini selama waktu dupa. Tidak ada yang diizinkan bergerak dalam waktu itu. Aturan lama yang sama.”

“…”

“…”

Mendengar kata-kata “aturan lama yang sama”, wajah Feng Xin dan Mu Qing mulai berubah warna. Xie Lian melambai, “Berkah Resmi Surga. Mulai.”

Beberapa saat kemudian, Feng Xin berkata, sambil menggertakkan giginya, “… Berkah Berkilau Dari Atas.”

Mu Qing menggertakkan giginya juga, “… Imitasi Tinggi Tanpa Pemikiran.”

Feng Xin dalam kesulitan, “Pikir … Pikir …”

Dia tenggelam dalam pikiran yang berat mencoba memikirkan cara untuk melanjutkan kata-katanya, dan Xie Lian berbalik untuk memasuki Hutan Buyou untuk menemukan tiga prajurit yang terinfeksi untuk diinterogasi.”

‘Aturan Lama yang Sama’ adalah ide yang Xie Lian buat untuk mengalihkan perhatian dua orang itu. Feng Xin dan Mu Qing akan saling menembak di setiap kesempatan, memulai perselisihan dari ketiadaan. Pada awalnya Xie Lian akan membuat mereka berdiri diam untuk waktu dupa tanpa berbicara satu sama lain sampai mereka kembali tenang, tetapi itu tidak terlalu efektif. Setelahnya, Xie Lian memutuskan untuk mengubahnya menjadi Kereta Idiom, dan begitu ada pemenang dan pecundang yang muncul darinya, mereka tidak akan punya waktu untuk khawatir tentang konflik yang sebelumnya mereka perdebatkan dan sebaliknya akan melakukan yang terbaik untuk menghancurkan yang lain dalam Kereta Idiom. Setelah menemukan metode yang efektif ini, Xie Lian merasa dunia menjadi lebih damai, dan cukup puas. Memaksa mereka untuk saling bertarung dalam kereta idiom sekarang, juga adalah cara untuk membuat semua orang menjadi sedikit lebih tenang.

Namun ketenangan ini tidak berlangsung lama. Setelah waktu dupa berlalu, Xie Lian kembali. Wajahnya suram dan dia memberikan perintah, “Bawakan aku semua prajurit yang tinggal di tempat yang sama dengan para prajurit yang terinfeksi itu, aku perlu menanyai mereka.”

Keduanya sudah terjebak dalam hal ini berkali-kali, dan meraih kemenangan kecil mereka sendiri, jadi ketika mereka tidak perlu melakukan kereta idiom lagi, mereka berdua menghela napas lega. “Sebenarnya itu bukan masalah. Tetapi menggunakan cara yang berputar-putar sedemikian rupa untuk menemukan suatu bukti, itu mungkin tidak menjamin keakuratan apa yang kamu temukan dari cara itu.” Kata Mu Qing.

Feng Xin sudah berbalik untuk mengindahkan perintahnya. Xie Lian memanggilnya kembali, “Tunggu! Malam ini sudah terlalu larut. Menanyai mereka sekarang akan terlalu mencolok dan membuat keributan yang tidak perlu, dan kita tidak bisa memanggil terlalu banyak dari mereka sekaligus, itu akan terlalu mencolok. Hal-hal yang ingin aku tanyakan tidak boleh bocor atau diketahui oleh siapapun. Jika kamu pergi sekarang, kita tidak akan bisa menyembunyikan apapun.”

Feng Xin menoleh, “Lalu apa yang harus aku lakukan? Membawa mereka satu per satu agar kamu dapat menginterogasinya secara pribadi?”

“Tidak ada jalan lain.” Xie Lian berkata, “Besok, bawalah prajurit yang memiliki hubungan dekat dengan para korban kepadaku satu per satu ke dalam kamarku, dan jangan biarkan mereka tahu bahwa orang lain telah diinterogasi. Ingatlah untuk memerintahkan mereka agar tidak memberi tahu siapa pun, kalau tidak …”

Dia menarik napas dalam-dalam dan menghela napas, “Lupakan, ancam saja mereka. Katakan saja, jika informasi mengenai interogasi itu tersebar, mereka akan dieksekusi tanpa ampun. Semakin kejam semakin baik.”

“Menanyai mereka satu per satu, sampai berapa lama?” Mu Qing berkomentar.

“Tidak masalah berapa lama,” kata Xie Lian, “Semakin banyak aku bertanya, semakin aku menjadi lebih yakin. Aku … benar-benar harus menyelesaikan ini dan tidak boleh ada kesalahan.”

Maka, pada hari berikutnya, Xie Lian duduk di kamar sementara miliknya di atas menara, dan secara pribadi menginterogasi lebih dari tiga ratus prajurit.

Sedangkan untuk pertanyaan yang diajukannya, ketiganya memberikan jawaban yang sama. Semakin bertambah jumlah prajurit yang diberikan pertanyaan itu dan mereka menjawabnya, wajah Xie Lian akan tumbuh menjadi lebih gelap. Setelah interogasi hari itu selesai, ketika Feng Xin dan Mu Qing memasuki ruangan, mereka melihat Xie Lian tengah duduk di samping meja, sebuah tangan menopang dahinya, tanpa bicara sepatah kata pun. Hanya beberapa saat sebelum dia perlahan berbicara, “Kalian berdua tetaplah disini dan jaga gerbang kota. Aku akan melakukan perjalanan ke Gunung TaiCang.”

Feng Xin bertanya dengan ragu-ragu, “Yang Mulia, apakah kamu menemukan sesuatu dari semua pertanyaan yang kamu ajukan? Apakah itu kutukan atau …? “

Xie Lian mengangguk. “Semuanya sudah jelas. Itu adalah kutukan. “

Mu Qing serius, “Apakah itu benar?”

“Tanpa keraguan sedikit pun.” Xie Lian berkata, “Dan aku juga menemukan tipe orang seperti apa yang akan terinfeksi dan tipe apa yang tidak.”

Bahkan jika itu adalah kata-kata yang diucapkannya, di wajahnya tidak ada jejak kegembiraan sedikitpun dari memecahkan misteri itu, dan Feng Xin serta Mu Qing merasa segalanya tidak sesederhana itu. Namun jika Xie Lian tidak mengambil inisiatif untuk memberi tahu mereka, maka sebagai bawahannya, itu bukan tempat mereka untuk bertanya, dan hati mereka tenggelam dalam diam.

***

Gunung TaiCang, Paviliun Suci Kerajaan, puncak tertinggi, Aula Bela Diri Besar. Kepala Pendeta saat itu tengah memberikan penghormatan dalam awan asap dupa. Xie Lian menyeberangi ambang pintu aula dan berbicara kepadanya langsung menuju intinya, “Kepala Pendeta, aku perlu bertemu dengan Kaisar Surgawi.”

Kepala Pendeta tampak selesai memberikan penghormatan dan menoleh, “Yang Mulia, gerbang alam Surga tidak lagi terbuka untukmu.”

“Aku tahu.” Xie Lian berkata, “Tapi saat ini aku baru saja memastikan bahwa Kerajaan Xian Le saat ini sedang diserang gelombang kutukan jahat yang belum pernah terlihat sebelumnya. Ini bukan bencana alam, ini adalah cara kerja makhluk yang tidak manusiawi. Tolong bantu aku, dan minta agar Kaisar Surgawi turun dan memiliki rohmu sehingga aku dapat melaporkan informasi ini kepadanya secara langsung. Mungkin dia akan tahu apa yang menyebabkan semua ini, dan mungkin menemukan titik balik untuk menyelesaikannya.”

Sejak dia kembali ke alam fana, dia telah melapor ke Aula Bela Diri Besar tiga kali. Namun dua kali pertama, laporannya tidak dilakukannya dengan tulus dan hanya dilakukan untuk menunjukkan sikap kesopanannya sebagai sebuah kebiasaan. Hanya saja kali ini, dia benar-benar ingin mencari bantuan.

Kepala Pendeta duduk di kursi dan berkata, “Bukannya aku tidak ingin membantumu, Yang Mulia, tetapi tidak ada lagi kebutuhan untuk itu. Bahkan jika aku membantumu sekarang, dan Kaisar Surgawi turun dan memiliki tubuhku, jawaban yang akan kamu terima darinya hanya akan mengecewakanmu.”

Wajah Xie Lian sedikit berubah, “Apakah kamu tahu sesuatu? Apakah kamu mengetahui mengenai makhluk macam apa yang mengenakan topeng setengah tersenyum setengah menangis dan berpakaian putih itu?”

“Yang Mulia, apakah kamu masih ingat apa yang aku katakan?” Kepala Pendeta berkata, “Bahwa di dunia ini, keberuntungan, kebaikan atau keburukan, semuanya sudah ditentukan sebelumnya.”

Xie Lian terkejut dan tidak berbicara apapun. Kepala Pendeta menambahkan, “Pada awalnya, banyak dari Yong An yang ditakdirkan untuk mati, tetapi kamu kemudian memindahkan air dan menciptakan hujan, dan memberikan napas kelegaan kepada mereka. Namun, kamu tidak dapat menyelamatkan mereka sepenuhnya dari kekeringan, menciptakan masa depan kepada mereka, dan sekarang, mereka berada di bawah pasukan Yong An di atas Bukit BeiZi yang tengah berjuang demi masa depan mereka sendiri.”

“Pada awalnya, ibukota kerajaan ditakdirkan untuk berada dalam kondisi menurun, tetapi kamu secara pribadi turun ke alam fana, dan menggunakan kekuatanmu sendiri untuk membalikkan keadaan, dan memberikan napas kelegaan kepada ibukota kerajaan. Namun, kamu tidak mengeraskan hatimu sendiri untuk memusnahkan pasukan pemberontak Yong An untuk membasmi mereka, dan sebaliknya kamu membiarkan mereka bertahan sampai sekarang. Seperti kecoak, mereka hanya menjadi lebih kuat dengan setiap pertempuran yang mereka lakukan.”

Kepala Pendeta bertanya kepadanya dengan heran, “Yang Mulia, bolehkah aku bertanya apa yang sebenarnya kamu lakukan? Apakah kamu mungkin menunggu kedua belah pihak untuk menyadari kesalahan mereka sendiri, untuk bertobat dan membuat langkah baru? Untuk bersatu kembali sebagai satu negara sekali lagi?”

Rasa malu yang aneh muncul di hati Xie Lian, namun, semua itu segera berubah menjadi kebingungan ketika dia berpikir, ‘Itu aneh. Ketika aku mencoba menyelamatkan atau melindungi semua orang, itu semua kulakukan karena mereka tidak bersalah dan tidak pantas untuk mati. Semua yang aku lakukan dilakukan setelah pertimbangan serius dan setiap pilihan yang dibuat, semua itu aku lakukan setelah banyak perjuangan. Namun, mengapa itu terdengar sangat menggelikan ketika datang dari mulut orang lain? Mengapa kedengarannya seperti aku tidak mencapai apa-apa, bahwa semuanya adalah … kegagalan?’

Kata-kata itu muncul di benaknya dan dia segera menahannya. Kepala Pendeta menambahkan, “Kamu menggunakan keilahian yang kamu miliki untuk ikut campur dalam masalah di dunia fana. Nasib Kerajaan Xian Le yang telah ditentukan telah terbalik karena perbuatanmu, segalanya berubah menjadi kekacauan total. Demi keseimbangan, alam akan membiakkan hal-hal lain untuk membawa semua hal yang kamu kacaukan kembali kepada jalur yang seharusnya. Aku tidak tahu makhluk apa itu, tapi, aku yakin, makhluk itu lahir karena perbuatanmu.”

“…”

Tubuh Xie Lian tampak goyah. Kepala Pendeta melanjutkan, “Aku juga yakin bahwa jika Kaisar Bela Diri Surgawi menemuimu, ia juga akan memberi tahumu hal yang sama, karena ini adalah alasan pertama mengapa ia tidak ingin kamu turun ke alam fana. Tetapi aku merasa bahwa bahkan jika dia memberi tahumu semua hal itu, kemungkinan besar kamu akan tetap turun. Orang-orang muda memang selalu seperti ini, sama sekali tidak mengindahkan nasihat apapun. Mereka tidak akan percaya mereka tidak bisa berjalan sampai mereka jatuh.”

Xie Lian tampak seperti sama sekali tidak mempercayainya, “Jadi maksudmu, apa yang kamu ingin katakan adalah bahwa penyebab Penyakit Wajah Manusia ini adalah karena kesalahanku?! Jadi dengan apa yang disebut dengan logika takdir, segala sesuatu yang dilakukan makhluk tak berperikemanusiaan itu adalah salahku? Jadi, Pengadilan Surgawi bahkan tidak akan peduli dengan semua ini?”

“Kamu bisa memikirkannya seperti itu,” kata Kepala Pendeta, “Tapi itu juga tidak sepenuhnya benar. Lagi pula, jika kamu membaca keberuntungan, kamu juga dapat menyalahkan ayah dan ibumu, karena jika mereka tidak melahirkanmu, maka kamu tidak akan naik, dan dengan demikian kamu tidak akan turun. Membaca seperti ini, kamu bisa menyalahkan seluruh keturunan Xian Le-mu. Jadi, membahas siapa yang bersalah karena alasan itu tidak ada artinya.”

“Adapun mengenai pertanyaan terakhirmu, itu memang benar, mereka tidak akan melakukannya. Karena Kerajaan Xian Le ditakdirkan untuk jatuh. Karena kamu mengangkat tangan dan mengacaukan permainan catur ini, maka, pasti akan ada tangan lain yang mengembalikan semua potongan yang berantakan ini untuk kembali ke tempat asalnya.”

Xie Lian menarik napas dalam-dalam, tidak ingin membahas apakah Kerajaan Xian Le ditakdirkan untuk jatuh. Dia menutup matanya sebentar lalu berkata, “Kalau begitu jawab aku, Kepala Pendeta. Jika aku menghilang sekarang, akankah makhluk itu juga akan menghilang?”

“Aku takut semua itu tidak akan terjadi.” Jawab Kepala Pendeta. “Semua itu sangat mudah untuk datang, namun sangat sulit untuk pergi. Sama halnya untuk para dewa, dan monster serta iblis pun juga tidak berbeda.”

Xie Lian tahu melanjutkan pembicaraan ini lagi tidak akan ada gunanya. Satu-satunya yang akan terus berjuang hanyalah dirinya sendiri. Dia membungkuk kepada Kepala Pendeta, mengucapkan selamat tinggal, dan bersiap untuk pergi. Di belakangnya, Kepala Pendeta memanggil, “Yang Mulia! Bagaimana kamu akan berjalan di jalurmu mulai sekarang?”

Xie Lian menundukkan kepalanya, “Jika tidak ada yang berubah bahkan jika aku menghilang, maka aku akan bertarung sampai akhir. Ini adalah satu-satunya jalan yang aku miliki.”

Setelah jeda, dia mengangkat kepalanya tinggi-tinggi dan mengucapkan setiap kata, “Aku tidak peduli apakah itu adalah tangan atau apa, tetapi orang yang aku lindungi tidak akan pernah menjadi bidaknya.”

***

Setengah bulan kemudian, Lang Ying memimpin pasukan Yong An dan menyerang sekali lagi.

Setelah berbulan-bulan pertempuran yang tak terhitung jumlahnya baik itu besar maupun kecil, pasukan Yong An sekarang akhirnya bisa disebut sebagai prajurit. Mereka bukan lagi para pengungsi yang menyedihkan, tetapi mereka adalah pasukan yang layak dengan kekuatan yang besar!

Semua itu seperti Lang Ying telah menguap dari dunia fana untuk waktu yang lama, dan kali ini, ketika Xie Lian melihat pria ini lagi di medan perang, setelah menunggu begitu lama, dia menyia-nyiakan napasnya lagi dan langsung berlari melewati pasukan, berdiri tepat di hadapannya, dan melancarkan serangan menggunakan pedangnya, berteriak, “DI MANA MAKHLUK BERPAKAIAN PUTIH ITU?”

Lang Ying memblokir pedangnya dan tidak menjawab, membalas serangannya dengan semangat. Xie Lian mendesaknya dengan setiap langkah, “Kamu tahu siapa yang aku bicarakan. Kesabaranku terbatas!”

Tanpa diduga, Lang Ying menatapnya dan bertanya, “Yang Mulia, apakah kamu berkata bahwa Yong An akan terus hujan?”

Xie Lian tidak menyangka Lang Ying akan menanyakan pertanyaan itu. Terkejut, kata-kata tersangkut di tenggorokannya, “Aku …”

Dia memang berjanji pada Lang Ying bahwa Yong An akan turun hujan. Namun, dalam beberapa hari terakhir, jumlah yang terinfeksi oleh Penyakit Wajah Manusia di ibukota kerajaan telah meningkat secara meluas, dan mereka mencapai hampir lima ratus korban pada saat ini. Kelima ratus korban itu tidak bisa semuanya menetap di Hutan Buyou, dan kamp karantina itu kehabisan ruang. Para pejabat pemerintah berdebat tentang memindahkan mereka ke tempat yang lebih jauh dan lebih besar. Sebagian besar kekuatan Xie Lian telah digunakan untuk meringankan gejala dari lima ratus orang itu, dan tidak ada yang tersisa untuk membuat hujan di Yong An. Karena dia tidak menggunakan Topi Master Hujan, dia merasa sangat buruk jika harus terus memegang perangkat spiritual milik orang lain di tangannya, jadi tanpa cara lain, dia mengirim Feng Xin menuju Kerajaan Yushi untuk mengembalikan Topi Master Hujan kepada Master Hujan dan berterima kasih.

Xie Lian melancarkan serangannya lagi, berteriak dengan marah, “Aku memang menciptakan hujan itu! Apakah kamu tidak tahu mengapa itu berhenti?!”

Semakin marah dia, semakin tenang Lang Ying. “Itu tidak ada hubungannya denganku, aku hanya tahu bahwa bahkan tanpa Penyakit Wajah Manusia kekuatanmu tidak akan bertahan lama; Sama seperti bahkan dengan hujan yang kamu ciptakan, tidak banyak yang akan bertahan di Yong An. Tidak ada gunanya. Yang Mulia, mengapa kamu berpikir kamu bisa mencapai apa pun yang kamu inginkan? Daripada menyerahkan nasib milikku di tanganmu, aku memilih untuk meletakkannya di tanganku sendiri.”

Sesuatu dari ucapan itu telah memprovokasi Xie Lian, dan niat untuk membunuh dalam dirinya mulai berkobar.

Bilah pedangnya sedikit berubah, dan tangan kirinya terangkat. Sebuah suara berteriak di dalam kepalanya: Bunuh orang ini, dan sisa pasukan Yong An tidak perlu ditakuti!

Sejak pertama kali mereka bertemu, ini adalah pertama kalinya Xie Lian menguatkan hatinya untuk membunuh Lang Ying. Namun, tiba-tiba, ketika dia mengirim pukulan dari telapak tangannya dan menghancurkan jantung Lang Ying, dia memuntahkan darah dari pukulan itu tetapi ledakan itu tidak menembus jantungnya, dan serangan itu terasa ditangkis oleh sesuatu.

Terkejut, Xie Lan tidak percaya, dan mundur beberapa langkah, “KAU?!”

Xie Lian tahu betul apa yang mendorong serangannya.

Mereka yang ditakdirkan untuk memiliki kebesaran di alam fana, seperti raja, jenius, dan seorang pemimpin, setiap kali mereka datang ke situasi yang mengerikan, tubuh mereka secara alami akan memancarkan aura pelindung, melindungi diri mereka dari bahaya. Sebagian besar dari mereka memiliki potensi untuk kenaikan. Lang Ying tidak lebih dari seorang barbar namun dia memancarkan aura spiritual sangat besar yang melindungi tubuhnya, dan aura spiritualnya bahkan sesuatu yang sangat langka – itu adalah aura seorang raja!

Xie Lian tidak berani memikirkan apa arti semua itu, dan tiba-tiba dia merasakan hatinya menjadi dingin. Pedang Lang Ying mendorong dan menusuk dadanya.

Dalam pertempuran itu, tidak ada kemenangan atau kekalahan di kedua sisi.

Masih banyak yang tewas dari sisi Yong An, tapi kali ini Xian Le tidak lebih baik. Jika itu orang lain, mereka bisa mengatakan itu adalah pertarungan yang sulit, tetapi bagi Xie Lian, ini pasti kekalahan.

Ini adalah pertama kalinya ia berada dalam posisi yang kurang menguntungkan, meskipun Lang Ying masih bukan tandingan Xie Lian dan akhirnya mundur karena cedera, banyak yang melihat adegan di mana Lang Ying menikamnya. Xie Lian mungkin bisa menebak bahwa ada banyak prajurit yang berbicara di belakangnya: Yang Mulia adalah seorang dewa bela diri, bagaimana dia bisa ditusuk? Bukankah kita adalah pasukan dewa? Kenapa kita tidak mencapai kemenangan besar seperti sebelumnya? Namun, Xie Lian sama sekali tidak memiliki waktu untuk kebisingan seperti itu, karena Mu Qing telah memberitahunya, hari ini, ratusan pasien dari Penyakit Wajah Manusia lainnya telah dikirim ke Hutan Buyou.

Suatu hari yang singkat dan lebih dari seratus korban penyakit itu telah muncul!

Sekarang, kondisi kelompok pertama dari korban yang terinfeksi Penyakit Wajah Manusia telah memburuk dengan parah, tidak ada satu titik pun di tubuh mereka yang dapat dilihat dan harus ditutupi dengan selimut tebal, supaya mereka tidak membuat orang lain takut melihatnya. Namun, bahkan dengan menutupinya, benjolan itu masih bisa dilihat pada kontur tubuhnya.

Xie Lian berjalan berkeliling untuk meringankan gejalanya, dan ketika dia akhirnya menyelesaikan satu putaran, Feng Xin menariknya ke samping dan bertanya dengan suara rendah, “Yang Mulia, apa yang terjadi di medan perang hari ini? Bagaimana mungkin kamu bisa ditusuk oleh orang barbar itu? Kamu sudah sering menyerangnya, kenapa kamu tidak membunuhnya saja?”

Xie Lian tidak ingin memberitahunya bahwa sekarang ada lapisan aura raja di tubuh Lang Ying yang bahkan tidak bisa disentuh oleh pejabat surgawi, dan dia hanya bisa meringis. Bukannya dia tidak ingin membunuhnya, itu karena dia tidak bisa lagi membunuhnya. Semua kekuatan spiritual dalam serangannya dilepaskan oleh aura raja itu, dan tidak ada yang berhasil melukai Lang Ying. Ketika dia menyadari hal ini, dia langsung berubah menjadi perkelahian, tapi Lang Ying berkulit tebal dan bisa tahan terhadap semua pukulannya!

Saat itu, di kejauhan tiba-tiba terdengar suara raungan yang begitu nyaring, “YANG MULIA SELAMATKAN AKU!”

Xie Lian baru saja menerima semangkuk air yang diberikan Feng Xin kepadanya dan ratapan itu datang tepat saat ia sedang menyesap minuman pertamanya. Xie Lian tersedak, dan tidak memiliki waktu untuk menarik napasnya sebelum dia bergegas pergi. Orang yang meratap adalah pria muda yang memberinya payung, dan karena Xie Lian bersikap begitu hangat kepadanya, teriakan minta tolongnya juga terdengar lebih sering dibandingkan orang lain. Pada awalnya bagian dari tubuh pria ini yang menumbuhkan wajah adalah lututnya, Xie Lian mengerahkan kekuatannya untuk mengendalikan penyakit itu agar tidak menyebar, jadi hanya kaki kirinya yang memiliki wajah dan tidak dengan tempat lain. Saat itu, dia tengah menendang kaki sendiri dengan marah, tampak begitu histeris. Xie Lian menahannya dan menghibur, “Jangan bergerak. Aku disini!”

Pria muda itu ketakutan sampai ke intinya dan menyambarnya, “YANG MULIA! YANG MULIA SELAMATKAN AKU! Aku merasakan gatal di kakiku, seperti rumput liar tengah menggarukku, tetapi ketika aku, ketika aku melihat ke bawah, aku melihat hal-hal itu … mulut mereka membuka dan menutup, bergerak, mereka bergerak! MEREKA MEMAKAN RUMPUT!!! MEREKA HIDUP!!!”

Rambut di punggung Xie Lian langsung terangkat. Dia melihat ke bawah dan cukup yakin, pada kaki kiri pemuda itu, ada lebih dari sepuluh wajah yang saling menempel erat, banyak mulut mereka memiliki rumput, beberapa bahkan mengunyah seperti mereka kelaparan!

Banyak pasien mulai berteriak, kerumunan meledak dengan keributan, Feng Xin dan para prajurit harus menggunakan kekuatan untuk menenangkan mereka untuk mencegah kerusuhan menjadi lebih besar. Xie Lian menggunakan tangannya untuk memegang pemuda itu, dan menoleh ke sebelahnya untuk bertanya, “Apakah kakinya masih bisa bergerak?”

Semua staf perawat di Hutan Buyou harus berpakaian lengkap, mereka mengenakan perban dan jubah, membungkus diri mereka dengan erat dan begitu rapat, wajah mereka tidak bisa dikenali. Salah satu pekerja di sebelahnya menjawab, suaranya terdengar seperti anak laki-laki, “Tidak, Yang Mulia! Kakinya sudah membusuk. Kami tidak tahu lagi bagian mana yang bernanah, kakinya berat seperti balok timah, dan kami sulit menggerakkannya. Infeksinya juga bertambah, dan dengan segera infeksinya tumbuh di luar kaki dan mencapai pinggang.”

Xie Lian telah melakukan yang terbaik untuk menggunakan kekuatannya untuk penyembuhan, namun, kaki pemuda itu bisa dikatakan tidak bisa diselamatkan, telah kehilangan hampir semua fungsinya. Saat itu, salah satu dokter berbisik, “Yang Mulia, menurut pendapatku, satu-satunya hal yang belum kami coba adalah memotong bagian dengan wajah yang tumbuh itu, dan melihat apakah itu akan memperlambat buih …”

Satu-satunya cara yang bisa dipikirkan Xie Lian juga adalah ini, “Kalau begitu potong saja!”

Pemuda itu langsung berseru, “TIDAK!” Dia takut kakinya dipotong, tetapi pada saat yang sama dia tidak berani memeluk kakinya yang cacat, dan menangis kesakitan, “KAKIKU TIDAK MEMBUSUK! Mungkin itu akan segera menjadi lebih baik … YANG MULIA! Jangan… tidakkah kamu punya cara lain untuk menyelamatkanku?”

Xie Lian tidak ingin menjawab dengan “Aku akan melakukan yang terbaik”, atau “Aku akan mencoba” lagi. Pandangannya menjadi gelap, dan dia menjawab, “Maaf, aku tidak bisa.”

Melihat bahwa Yang Mulia Putra Mahkota akan mengatakan hal seperti itu, itu adalah pertama kalinya, kata-katanya begitu mengejutkan semua orang yang ada disana. Ada beberapa orang yang kehilangan kata-katanya saat itu juga dan berteriak, “TIDAK? KAU ADALAH YANG MULIA, KAU ADALAH DEWA, BAGAIMANA MUNGKIN KAU TIDAK MEMILIKI CARA LAIN? KAMI TELAH MENUNGGUMU DATANG DENGAN MEMBAWA SESUATU UNTUK HARI INI, BAGAIMANA MUNGKIN KAU TIDAK BISA MELAKUKAN APAPUN?”

Orang yang tengah berbicara itu segera ditahan oleh seseorang, namun itu bukanlah Feng Xin atau Mu Qing. Mu Qing terdiam dan mengerutkan keningnya, sepertinya berpikir jika jawaban Xie Lian terlalu tumpul dan tidak bisa menghibur massa. Feng Xin tengah berada di sisi lain dan tampak jauh, tengah meneriaki pasien yang sangat gaduh. Xie Lian tampak sangat kacau dan kelelahan baru-baru ini, pedangnya tidak pernah tersarungkan dan menggantung di pinggangnya. Ketika sebilah pedang mendekati kaki itu, salah satu ‘wajah’ merasakan dinginnya aura pedang itu, dan tiba-tiba berhenti mengunyah. Wajah itu membuka mulutnya dan menjerit nyaring.

Benda itu benar-benar menjerit!!!

Meski suaranya terdengar lembut, tapi yang pasti adalah suara itu berasal dari kaki itu. Pria muda itu menjerit, hampir pingsan karena ketakutan, dan dia berpegangan erat pada Xie Lian sambil menangis, “YANG MULIA SELAMATKAN AKU! SELAMATKAN AKU!” Pada saat yang sama, di pinggang yang dekat dengan pahanya, tiga luka dangkal muncul. Dokter itu berteriak dengan ketakutan, “Yang Mulia, Infeksinya menyebar! Infeksinya menyebar! Infeksi menyebar dari kakinya!”

Tidak peduli berapa banyak kekuatan spiritual yang dihabiskannya, Xie Lian masih tidak bisa mengendalikan kondisi pemuda itu pada akhirnya. Melihat hal-hal mengerikan itu akan segera menyebar ke seluruh tubuhnya, dan begitu itu terjadi, tidak akan ada jalan untuk kembali. Bisakah mereka benar-benar tidak melakukan apa-apa selain duduk dan menonton?

Xie Lian menggertakkan giginya, “Izinkan aku bertanya satu hal kepadamu. Apakah kamu menginginkan atau tidak menginginkan kaki ini? Aku tidak bisa menjamin apa yang akan terjadi setelah kaki ini hilang. Jika kamu tidak menginginkannya, mengangguklah dan kami akan segera mengoperasinya, jika kamu menginginkannya maka jangan mengangguk, dan kita akan melihat apa yang terjadi setelahnya!”

Pemuda itu terengah-engah, matanya kosong karena teror, pikirannya menghilang, dan sepertinya dia mengangguk tetapi juga menggelengkan kepalanya. Wajah-wajah di kaki kirinya mulai berteriak satu per satu seolah menyambut ‘sahabat’ baru mereka. Di antara semua wajah itu mereka berteriak “YEEEE” dan “AAAAHHH”, kegembiraan di wajah mereka tampak jelas, dan lidah merah kecil mereka tampak bergetar. Sulit membayangkan seperti apa bagian dalam dari kaki kiri pemuda itu atau seperti apa yang terpendam di dalamnya.

Hal ini tidak bisa ditunda lebih jauh. Xie Lian memberikan perintah kepada dokter itu, “Potong.”

Dokter itu, bagaimanapun, melambaikan tangannya dengan cepat, “Yang Mulia, maafkan aku! Aku juga tidak begitu yakin, dan aku tidak berani melakukan operasi di tempat seperti ini. Jika memotongnya tidak bisa menyelesaikan apapun, maka kita tidak boleh mengambil risiko ini!” Dia mengutuk dirinya sendiri karena telah berbicara, kesabarannya telah habis, apa yang dia lakukan dengan berjuang untuk pekerjaan yang mengerikan seperti itu? Dia melarikan diri kembali ke kerumunan dan berhenti berbicara.

Pemuda itu bergumam berulang kali, “Yang Mulia selamatkan aku, Yang Mulia selamatkan aku!” Namun pikiran Xie Lian benar-benar kosong, sebuah suara yang penuh keputusasaan juga bergemuruh di dalam dirinya: “−siapa kiranya yang bisa datang dan menyelamatkanku …!”

Suara-suara disana terdengar begitu berisik dan gaduh di sekitarnya, suara itu tampak menjerit dan menangis di mana-mana. Wajah manusia kecil yang bengkok yang terjepit di bawah juga meratap, dan pada saat itu, Xie Lian mengira dia melihat neraka.

Ini seperti dia tengah mengintip neraka itu sendiri tetapi pada saat yang sama tidak melihatnya, dan dengan keringat dingin bergulir, dia melebarkan matanya, mengangkat tangannya −

Sebuah bilah pedang menebas, dan darah berceceran.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments