Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Darah mengalir begitu deras dari lengan kiri Xie Lian akibat luka yang ia ciptakan sendiri, tetapi pada akhirnya, Yang dia lakukan hanyalah ‘kerusakan’ diri, bukan ‘pembunuhan’, dan keinginan itu tidak sepenuhnya terpenuhi. Mulutnya mengendur dan sepotong kain itu jatuh dari bibirnya. Xie Lian menjadi lebih agresif, dan menusuk kaki kirinya sendiri. Itu adalah luka yang dalam; suara pisau menembus daging terdengar begitu jelas. Prajurit muda itu tidak tahan lagi dan berlari ke arahnya. Mendengar langkah kakinya yang tergesa-gesa, Xie Lian mundur ketakutan. Bahkan ketika punggungnya ditekan ke dinding, dia terus mendorong tubuhnya ke belakang, “JANGAN JANGAN JANGAN! JANGAN MENDEKATIKU, JANGAN … “

Garis array kedua yang dibuat dengan darahnya di dekat pintu masuk gua dibuat khusus oleh Xie Lian untuk melarang dirinya sendiri keluar dari gua, tetapi garis itu tidak bisa menghalangi anak itu sehingga dia masih memiliki kesempatan untuk keluar dan melarikan diri menuju ke tempat yang aman. Tapi racun Aroma Kelembutan sebentar lagi akan memasuki tahap kedua, dan jika bocah itu mendekatinya, Xie Lian bisa mengakhiri hidupnya saat itu juga, dan tidak memberinya kesempatan untuk melarikan diri. Xie Lian takut dia akan membunuh anak itu secara tidak sengaja dan yang hanya bisa dia lakukan adalah menghindarinya. Prajurit muda itu mendengar teror dalam suaranya dan memanggil dengan cemas, “Yang Mulia …”

Keinginan untuk membunuh terasa begitu mendidih dalam darahnya. Dia mengangkat pedang yang ada di genggamannya dengan tangannya yang begitu gemetar, dan suara di dalam kepalanya berteriak, “AKU TIDAK AKAN MATI, AKU TIDAK AKAN MATI, AKU TIDAK AKAN MATI!!!”

Saat berikutnya, dalam keputusan sepersekian detik, bilah pedang itu berbalik.

Dalam kegelapan, prajurit muda itu bisa melihat kemunculan kilat cahaya dingin itu dan dia berteriak, “YANG MULIA!!!”

Pedang itu telah terhunus, dan bilah pedang itu menembus perut Xie Lian sendiri, memaku dirinya mati ke tanah!

Rasa sakit yang tajam meledak dari perutnya, menyebar ke seluruh tubuhnya, menyebarkan perasaan panas. Tangan Xie Lian mencengkeram erat gagang pedang itu, matanya melotot. Dia tersedak batuk, darah tipis mengalir dari sisi bibirnya, napasnya berhenti, dan dia berhenti bergerak. Prajurit muda itu tercengang, dan berlutut di samping tubuhnya.

Saat itu, terdengar suara pekikan dan jeritan dari luar gua: “SIAPA KAU!?”

Suara-suara dari iblis bunga itu terdengar lembut namun melengking, dan jeritan mereka begitu menusuk telinga. Namun, terdengar suara gemuruh yang lebih keras, mendominasi semua jeritan mereka: “APA-APAAN INI!!!”

Mendengar auman marah itu, Xie Lian tiba-tiba menarik napasnya lagi.

Feng Xin!

Suara teredam lainnya berkata, “Ini Dataran Kelembutan. Jika kau tidak ingin diracuni maka tutupi wajahmu.”

Itu tentu saja adalah Mu Qing yang sudah menutupi wajahnya sendiri. Feng Xin menutupi wajahnya tetapi kemudian tampaknya dia telah melihat sesuatu, dan meredam teriakan marahnya, “APA ITU … YANG MULIA? YANG MULIA?? BRENGSEK! APA-APAAN INI!! APA-APAAN SEMUA INI!”

Mu Qing juga mengeluarkan gumaman “eh?” dan berkata, “Pemandangan yang memalukan!” Tapi nadanya tidak semarah Feng Xin, lebih seperti reaksi dari mendengar seseorang mengucapkan lelucon yang buruk. Xie Lian berbaring di dalam gua dan tidak bisa mendengar apa yang mereka katakan, tetapi dia bisa menebak bahwa iblis-iblis bunga itu mungkin menunjukkan diri mereka yang telanjang di depan mereka, terlihat sangat tidak pantas. Feng Xin mengutuk dengan keras, “CEPAT DAN BAKAR MEREKA! JANGAN BIARKAN YANG LAIN MELIHATNYA!”

Dan dengan segera, suara dan semburan api muncul. Dalam api yang begitu menderu itu, pekikan dan kutukan iblis-iblis bunga itu secara bertahap menghilang. “Pastikan untuk membakarnya secara menyeluruh. Aroma dari iblis bunga itu beracun, jika ada bibit yang tersisa mereka akan kembali.” Kata Mu Qing.

Xie Lian menarik napas, menunggu, lalu terbatuk lemah sekali, tetapi dua lainnya segera mendengar suaranya dan menyerbu gua sambil berteriak, “YANG MULIA, APAKAH KAMU DI SANA?”

“… Aku di sini …” panggil Xie Lian.

Meskipun dia mencoba untuk menstabilkan suaranya, tapi suaranya saat itu masih lebih lemah daripada suaranya yang biasanya. Mereka berdua bergegas mendekat tetapi kemudian dihentikan oleh penghalang di luar pintu masuk gua. Akan tetapi, mereka lebih dari sekadar akrab dengan array yang dibuat oleh Xie Lian ini dan tahu bagaimana cara mematahkannya. Feng Xin menyalakan obor, berjalan beberapa langkah, dan sebelum bagian terdalam dari gua itu menyala, dia tiba-tiba memanggil, “Siapa di sana?”

Mu Qing juga khawatir, “Apakah ada orang lain di dalam gua?”

“Jangan khawatir. Hanya seorang prajurit kecil.” Kata Xie Lian.

Keduanya menjatuhkan penjagaannya dan masuk. Cahaya api yang terang menerangi seluruh gua dengan cahaya oranye yang hangat, dan cahaya itu menyinari tubuh Xie Lian yang terbaring di tanah, rambutnya yang panjang berserakan, jubahnya robek, dan pedang panjang menembus perutnya, memaku tubuhnya ke tanah.

Keduanya memasang ekspresi kengerian melihat pemandangan itu. Feng Xing membungkuk, “SIAPA YANG MELAKUKAN SEMUA INI?!”

“Aku.” Jawab Xie Lian.

Mu Qing terperanjat, “Apa yang terjadi?”

Xie Lian menggelengkan kepalanya, “Aku tidak ingin membicarakannya. Semua ini terjadi karena tidak ada jalan lain. Cepat dan bebaskan aku dari benda ini.”

Mu Qing mendekat dan mengeluarkan pedang yang menancap pada perut Xie Lian dengan mengerutkan dahinya, melemparkannya ke samping dengan bunyi yang berdentang, dan prajurit muda itu mengambilnya. Feng Xin membantu Xie Lian duduk, menutupinya dengan jubah luar, dan barulah Xie Lian akhirnya menceritakan malam yang mengerikan itu dengan Dataran Kelembutan. “Kalian datang lebih cepat dari yang aku harapkan. Di mana Qi Rong?”

“Qi Rong dikurung oleh Raja di istana,” kata Feng Xin, “Dia terlalu sombong di pasar, jadi tentu saja dia adalah sasaran empuk. Tapi dia segera untuk menemui kami setelah dia kembali, jadi tidak terlalu buruk.” Jadi sepertinya sebanyak Qi Rong membenci kedua pelayan itu, dia masih mengakui betapa kompetennya mereka. Keduanya telah merencanakan satu orang untuk tinggal di belakang untuk menjaga benteng, tetapi Qi Rong berteriak dan melolong dengan pedang yang berlumuran dengan darah Xie Lian, sehingga mereka berpikir bahaya yang dialami Xie Lian mungkin lebih dari yang mereka harapkan, dan memutuskan untuk datang bersama pada akhirnya. Bukit BeiZi penuh dengan esensi kejahatan, jadi tidak sulit untuk menemukan keberadaan Xie Lian, itulah sebabnya mereka datang begitu cepat.

Meskipun Xie Lian memiliki tubuh yang telah mengalami kenaikan, pedang normal tidak bisa melukai esensinya dan pukulan pada dirinya sendiri seperti ini tidak akan membunuhnya, namun tetap saja dia belum pernah benar-benar tersesat dalam pertempuran yang mempertaruhkan hidup dan mati dalam dua puluh tahun seperti ini, dan ini adalah pertama kalinya dia terluka parah, jadi dia perlu waktu untuk pulih. Maka, Feng Xin kemudian menggendongnya sekembalinya mereka ke ibukota kerajaan. Rasa sakit asing menusuk dari perutnya, membuat Xie Lian mengerutkan alisnya tetapi dia mencoba mengendalikan dirinya, “Apakah kalian bertemu dengan sesuatu di jalan ketika kalian menuju ke sini?”

“Tidak.” Jawab Mu Qing.

Xie Lian menarik napas dan berkata, “Hati-hati, ada makhluk tidak manusiawi yang …”

Xie Lian berniat memberi tahu mereka tentang makhluk berpakaian putih itu, tetapi karena dia benar-benar kelelahan, dan melihat dari sudut penglihatannya bahwa prajurit muda sebelumnya mengikuti mereka di belakang dengan pedang baja berdarah di tangannya, dia akhirnya cukup menenangkan dirinya, menutup matanya untuk mengembalikan energinya, dan tertidur lelap.

Karena Xie Lian telah berkali-kali turun ke dunia fana, Xie Lian hampir tidak pernah menutup matanya untuk beristirahat selama lebih dari sebulan, dan dengan meningkatnya tekanan, cobaan berat ini akhirnya menghancurkannya, dan dia tertidur selama tiga hari penuh. Setelah tiga hari berlalu ia akhirnya bangun dengan terkejut dan mendapati dirinya berada di kamar tidurnya. Langit-langit di atasnya sangat megah dan indah − itu adalah istana − dan dia segera duduk, “Feng Xin!”

Feng Xin yang tengah berada di luar sedang menguji busurnya, dan masuk ketika dia mendengar panggilan itu. “Yang Mulia!”

Cidera perut Xie Lian sudah lama sembuh, dan dia segera melompat dari tempat tidur, “Berapa lama aku pingsan? Apa ada yang terjadi?”

“Tenang.” Feng Xin berkata, “Itu hanya beberapa hari. Tidak ada serangan musuh. Jika ada, bukankah aku sudah membangunkanmu? Kembalilah tidur, kamu melupakan sepatumu lagi.”

Setelah kembali tenang, Xie Lian kemudian berbaring. Setelah jeda, dia bertanya, “Di mana Mu Qing?”

Saat itu, Mu Qing kemudian masuk, memegang jubah yang sudah disiapkan di tangannya, “Di sini.”

Dia ada disini untuk memakaikan pakaian kepada Putra Mahkota, dan Feng Xin berbicara di samping mereka, “Namun, meskipun kami tidak bertarung dalam beberapa hari terakhir, kami menemukan sesuatu.”

“Menemukan apa?” Xie Lian bertanya.

“Bukankah sebelumnya kita berbicara mengenai ada sesuatu yang salah dengan Yong An? Mungkin ada bala bantuan? Kami memutuskan pergi untuk mengamati Bukit BeiZi dan melihat beberapa orang yang berpakaian seperti orang-orang kita tetapi memiliki aksen yang aneh. Mereka tidak terlihat seperti berasal dari Xian Le. Aku menangkap mereka, dan tentu saja ada kerajaan lain yang mendukung mereka dari bayang-bayang, diam-diam mengirim persediaan dan senjata.”

Kalau tidak, dengan begitu banyaknya orang-orang dari Yong An yang terjepit di bukit tandus itu, tidak mungkin mereka dapat menghidupi diri mereka sendiri sampai sekarang dan masih bisa bertahan hidup hanya dengan memakan akar dan rumput liar!

Feng Xin mengumpat, “Para penipu sialan yang berpura-pura bersahabat terus mengacau dan berbicara omong kosong, berharap Xian Le akan benar-benar jatuh ke dalam kekacauan!”

Kerajaan Xian Le memiliki wilayah yang luas dengan sumber daya yang melimpah, kekayaannya berlimpah, produksi perhiasan yang berharga berlimpah, dan kerajaan-kerajaan terdekat sudah lama menyaksikan kerajaan itu dengan mata hijau karena iri. Xie Lian sudah menduga hal ini akan terjadi dan menggelengkan kepalanya dengan serius. Dia mengingat sesuatu yang lain dan bertanya, “Di mana anak itu?”

“Yang mana?” Feng Xin bertanya, “Oh, prajurit kecil itu? Kami bergegas mengantarmu untuk menemui Kepala Pendeta hari itu, tidak ada yang peduli padanya, jadi dia mungkin kembali ke pasukannya.”

Berpakaian, Xie Lian menurunkan tangannya dan duduk dengan tenang di tempat tidur, “Anak itu cukup terampil, aku pikir dia memiliki potensi yang sangat bagus dengan saber. Jika dia diajari dengan baik, dia pasti akan menjadi begitu hebat ketika dia lebih dewasa. Mu Qing, ingatlah untuk menemukannya untukku ketika kamu memiliki kesempatan. Perhatikan dia. Dia bisa diangkat.”

Xie Lian adalah seseorang yang mencintai mereka yang ahli dalam seni bela diri, dan hanya perlu menunjuk dan mengangkat mereka untuk berada di sisinya supaya dia bisa menonton mereka setiap hari dan tenggelam dalam kegembiraan. Ini bukan pertama kalinya dia berkomentar seperti itu, tapi itu pertama kalinya kata-kata itu ditujukan kepada seorang anak. Mu Qing mendengarnya mengatakan sesuatu seperti “potensi yang sangat bagus dengan saber”“begitu hebat ketika dia lebih dewasa” dan ekspresinya berubah menjadi tidak dapat dibaca, meremas pita rambut yang baru saja dilepaskan dari rambut Xie Lian di tangannya, dia berbalik untuk melemparnya ke samping.

Feng Xin di sisi lain, berkomentar, “Bocah itu hanya terlihat berusia sekitar empat belas atau lima belas tahun, bukankah itu terlalu muda? Apa yang akan dia lakukan setelah diangkat?”

Mu Qing juga berbicara dengan suara datar, “Itu tidak tepat. Itu akan melanggar aturan militer.”

“Seorang dewa bisa turun ke dunia fana, jadi apa yang bisa dilakukan aturan militer kepadaku?” Xie Lian berkata, lalu memuji, “Kalian seharusnya melihat cara dia membunuh binu itu! Dia sangat bagus!”

Berbicara tentang binu, sosok dengan pakaian putih aneh itu terlintas di benaknya. “Yang Mulia, mengapa iblis-iblis seperti Dataran Kelembutan muncul di Bukit BeiZi? Bukankah sesuatu seperti itu belum pernah terjadi sebelumnya?” Kata Feng Xin.

Xie Lian bangkit, “Itu yang ingin aku katakan pada kalian hari itu.”

Setelah memiliki sedikit waktu luang, dia menceritakan pertemuannya dengan orang yang mengenakan topeng setengah menangis dan setengah tersenyum sebelumnya. Mereka bertiga membicarakannya tetapi tidak berani bertindak ceroboh, dan akhirnya memutuskan bahwa lebih baik melaporkannya ke surga. Dengan demikian, begitu Xie Lian meninggalkan kamar tidurnya, dia bertemu sebentar dengan Raja dan Ratu sebelum bergegas ke Aula Bela Diri Besar di Gunung TaiCang.

Jika ini adalah masa lalu, Xie Lian akan pergi ke Pengadilan Surgawi secara langsung untuk memberi tahu Jun Wu secara langsung. Namun situasinya telah berubah; dia adalah orang yang meninggalkan Pengadilan Surgawi dan itu seperti menyerahkan kuncinya kembali. Bahkan jika dia ingin kembali, pintu Surga akan dikunci. Ditambah lagi dia pergi dengan kesal dan berbicara dengan perselisihan di Aula Bela Diri Besar, sehingga dia sedikit malu menghadapi Jun Wu. Dengan demikian, dengan penuh hormat dia menyalakan beberapa batang dupa raksasa di Aula Bela Diri Besar, dan meneruskan pesan itu ke patung ilahi Kaisar Bela Diri Surgawi, berharap dia akan mendengarnya. Namun, jumlah dupa yang Jun Wu terima setidaknya delapan ribu sampai sepuluh ribu dupa, jumlah yang sangat besar, dengan jumlah penyembah yang tercampur di dalamnya. Apakah dia benar-benar akan mendengar pesannya akan tergantung sepenuhnya pada kesempatan. Xie Lian juga tidak berani meninggalkan keadaan yang terjadi di kerajaannya terlalu lama, dan segera kembali ke medan perang untuk melanjutkan pengawasannya di atas benteng kota.

Mungkin itu karena kerusakan yang ditimbulkan dalam pertempuran pertama terlalu besar dan bala bantuan mereka terputus secara diam-diam oleh Feng Xin dan Mu Qing, Yong An tampaknya telah mengubah taktik dan tidak secara sembrono menyerang lagi. Setelah beberapa bulan, mereka berjuang dengan beberapa pertempuran kecil tetapi tidak menerima kekalahan terlalu serius. Dibandingkan dengan pertarungan pertama, pertarungan itu bukanlah apa-apa. Makhluk berpakaian putih yang aneh itu juga tidak muncul lagi. Dengan demikian, keadaan di sekitar ibukota kerajaan Xian Le sedikit lebih tenang, dan Xie Lian sendiri menemukan kesempatan langka untuk pergi dari garis depan, berjalan-jalan di ibukota kerajaan untuk sedikit bersantai.

Dia melangkah ke jembatan batu kecil, bermain dengan batang panjang pohon willow di sebelah jembatan, dan menyaksikan dengan penuh semangat ikan koi merah yang tampak mengibaskan ekor mereka dan berenang dengan gembira melalui air mengalir di bawah jembatan, merasa iri. Dia tidak tahu apa yang dilakukannya untuk sementara waktu ketika tiba-tiba dia merasakan sepasang mata menatapnya dari belakang, dan ketika dia menoleh, tidak ada siapapun di sana. Bingung, tetapi ketika dia tidak merasakan niat jahat atau membunuh, Xie Lian tidak merasa keberatan.

Setelah menyeberangi jembatan, dia berjalan di sepanjang Jalan Utama Dewa Bela Diri, dan orang-orang yang lewat di jalan itu membungkuk kepadanya dengan penuh semangat, memberikan hormat atau dengan gembira menyapa “Yang Mulia”. Xie Lian mengangguk dan tersenyum, dan setelah berjalan beberapa saat, dia merasakan tatapan sepasang mata menatap punggungnya lagi.

Kali ini, dia hanya menyimpan perasaan itu dalam hati, dan berputar tanpa peringatan, menangkap pelakunya. Di belakang pohon willow ada sebuah kilatan bayangan. Xie Lian berjalan dan hendak meraih orang itu ketika dia menyadari dengan kaget bahwa anak lelaki itu adalah anak lelaki dengan kepala terbalut perban. “Kamu …?”

Bahkan dengan perban yang menutupi kepalanya, bocah itu masih mengangkat tangannya untuk menutupi wajahnya dengan tangan bersilang, hanya menyisakan mata yang cerah mengintip melalui lengan bajunya yang ditambal. Dia tergagap, “Y-Yang Mulia, aku tidak bermaksud begitu.”

Xie Lian menunjuk padanya, “Kamu yang dari malam itu …”

Xie Lian terdiam, mengingat dengan segera apa yang sebenarnya terjadi pada malam beberapa bulan yang lalu dan berusaha menenangkan dirinya. Sebuah gambaran tampak memenuhi benaknya dan dia memerah, merasa sedikit canggung, dan buru-buru berdeham, “Jadi itu memang kamu. Aku mencarimu beberapa waktu lalu, tetapi dengan begitu banyak hal yang aku kerjakan, aku lupa. Ahem, bukankah kamu seorang prajurit di dalam pasukan? Kenapa kamu ada di kota?”

Mendengarnya, bocah itu terkejut dan menjawab, dengan sedikit bergurau, “Aku sudah tidak menjadi prajurit di pasukan lagi.”

Xie Lian bingung, “Hah? Kenapa tidak?”

Bocah itu bahkan lebih bingung, “Aku… diusir. Yang Mulia, apakah … apakah kamu tidak tahu?”

Xie Lian bingung, “Tahu apa?”

Dia jelas mengatakan kepada Mu Qing bahwa anak itu adalah tunas yang baik untuk mendapat perhatian lebih dan diangkat, jadi bagaimana bisa dia dikeluarkan dari pasukan setelah instruksi khusus dari Xie Lian???

Bocah itu tampak bersemangat dan bahagia, segera menjatuhkan tangannya, “Jadi Yang Mulia belum tahu! Aku telah berpikir … aku pikir … “

Xie Lian menjadi semakin ingin tahu, “Ayo, katakan padaku, mengapa kamu dikeluarkan? Siapa yang mengusirmu? Mengapa kamu pikir aku akan tahu? Juga, apa yang kamu pikirkan?”

Bocah itu membuat langkah besar ke arahnya, tetapi sebelum dia bisa berbicara, saat itu dari arah Jalan Utama Dewa Bela Diri terdengar suara jeritan nyaring yang mengerikan, “AAAAHHHHHHHH−!!!”

Xie Lian memutar kepalanya dan melihat seorang pria memegangi wajahnya, berlari dan tersandung ke arahnya.


Catatan Penulis MXTX:
Xie Lian adalah otaku seni bela diri yang serius! – Semua bunga yang mengintip telah dibakar sampai mati oleh para pria yang lurus.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments