Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Lompatan Xie Lian yang begitu tiba-tiba ke udara itu tentu mengkhawatirkan, tetapi dua pelayannya lebih dari mengetahui kemampuan yang dimiliki Xie Lian, dan Mu Qing tampak tidak bergerak, tetapi Feng Xin bergegas pergi dan membantu Xie Lian menarik tubuh pemuda itu. Xie Lian hanya menggunakan sedikit kekuatan untuk menarik dan mengangkat prajurit muda itu, mereka berdua mendarat dengan kaki yang menginjak dinding menara.

“Dari pasukan mana kamu berasal? Kenapa kamu bersembunyi di sini?” Xie Lian bertanya.

Lengan dan kepala prajurit muda itu dibalut dengan perban, dan bahkan ada bercak darah di sana, tubuhnya tampak dipenuhi luka. Itu bukan sesuatu yang aneh; Setelah pertempuran hari ini, ada banyak prajurit yang terluka yang semuanya terbungkus perban seperti ini. Namun, kenyataan bahwa ia bersembunyi di balik bayang-bayang tanpa mengeluarkan suara sangat mencurigakan.

“Dia mungkin mata-mata Yong An, mungkin lebih baik jika kita mengikatnya dan menginterogasinya.” Kata Mu Qing.

Xie Lian juga curiga, tapi ibukota kerajaan dijaga ketat dan kemungkinan musuh menyelinap memasuki ibukota kerajaan sangatlah rendah, kecuali itu adalah Lang Ying sendiri. Namun, prajurit muda ini jelas hanya seorang anak yang hampir dewasa.

Namun, Feng Xin tampak bingung, “Yang Mulia, kamu tidak ingat bocah ini? Pada siang hari ini ia terus menyerang untuk bertarung di depanmu, dalam formasi, dia terus berada di barisan depan.”

Xie Lian sedikit terkejut, “Oh, benarkah?”

Di tengah-tengah pembunuhan di siang hari ini, dia tidak punya waktu untuk memperhatikan hal lain, hanya saja jika seseorang mengangkat pedang untuk melawannya, dia akan berayun untuk menyerang balik. Dia bahkan tidak peduli dengan Feng Xin dan Mu Qing, jadi bagaimana mungkin dia memperhatikan prajurit lain?

Feng Xin berkata dengan begitu yakin, “Benar. Aku ingat bocah ini. Serangannya cukup agresif, seperti dia tidak peduli dengan hidupnya sama sekali.”

Mendengarnya, Xie Lian memandangi prajurit muda itu dengan cermat. Entah kenapa bocah itu berdiri lebih tinggi dari dirinya, bahunya tegak dan kepalanya terangkat, seolah-olah tubuhnya sedikit kaku, tetapi juga seperti dia berdiri dengan penuh perhatian. Mu Qing berkomentar, “Kalau begitu dia seharusnya tidak menyelinap dan bersembunyi di sini, siapa yang tahu jika dia ada di sini untuk memata-matai atau menguping pembicaraan kita?”

Bahkan jika apa yang dikatakannya adalah kebenaran, dia tidak memperketat penjagaannya sama sekali. Ini karena sejak kampanye militer yang dipromosikan oleh para prajurit Xian Le ‘Tentara Dewa, Perang Salib Suci’, ada cukup banyak anak muda yang mendaftar untuk mengikuti Xie Lian, banyak di antaranya yang masih cukup muda, dan sebagian besar adalah penyembah yang setia, tumbuh dengan menyembah patung-patung ilahinya, mendengarkan kisah-kisah keberaniannya, dan mereka ingin mendekatinya secara diam-diam jika hanya untuk mencuri pandangan sekilas kepada dewa bela diri ini. Itu bukan pertama atau kedua kalinya ini terjadi, jadi itu bukan sesuatu yang istimewa.

“Baiklah, itu adalah peringatan palsu.” Kata Xie Lian. Kemudian dia menoleh ke arah prajurit muda itu dan berkata dengan hangat, “Aku pasti membuatmu takut. Maaf.”

Namun bocah itu tidak terlihat ketakutan dan hanya berdiri tegak. “Yang mulia…”

Namun, dia terdiam dan tiba-tiba bergerak dan menerjang tubuh Xie Lian!

Xie Lian berpikir dia ingin menyergapnya dan segera bergerak untuk menghindar, tangannya meraih pedangnya untuk menyerang. Dengan kekuatannya, hanya dengan satu serangan dan bocah itu pasti akan mati di tempat. Tapi saat itu, dia tiba-tiba merasakan hembusan udara dingin di belakangnya. Tangannya tiba-tiba berubah jalur dan berbalik untuk berusaha menangkap, dan menggenggam sebuah panah yang meluncur ke arah punggungnya.

Ternyata bocah itu berlari untuk melindunginya karena dia melihat kerlipan anak panah yang terbang di udara. Punggung Xie Lian bersandar di tepi tembok pembatas, dan setelah diserang dari belakang, dia sama sekali tidak takut, dan malah melompat ke dinding untuk melihat ke bawah.

Di ladang yang begitu luas di depan gerbang kota, dia bisa melihat dengan samar sosok seorang lelaki berdiri di kejauhan, dan karena lelaki itu mengenakan pakaian berwarna gelap dan menyatu menjadi satu dengan malam, sosok itu sangat sulit dilihat. Feng Xin dengan seketika berdiri di sebelah Xie Lian, menarik busurnya dan kemudian menembak. Namun, tampaknya sosok itu sudah menghitung jarak tertentu untuk bisa berdiri di luar jangkauan anak panah Feng Xin. Satu panah yang dia tembak menangkap perhatian Xie Lian, jadi dia melambai, lalu berbalik dengan cepat untuk pergi tanpa sepatah kata pun. Ketika panah Feng Xin mencapai sosok itu, sudah terlambat, panah itu hanya menghantam tanah di belakang kaki pria itu yang mundur beberapa senti.

Marah, Feng Xin menghantam dinding, dan puing – puing dinding runtuh. “SIAPA ITU?!”

Siapa lagi yang bisa melakukannya? “Lang Ying!” teriak Xie Lian.

Para prajurit Xian Le juga memperhatikan kejadian itu, dan mulai berteriak, berlarian, tetapi untuk berjaga-jaga, mereka tidak segera membuka gerbang untuk mengejar sosok itu, dan sebaliknya melaporkan kepada atasan untuk meminta sebuah instruksi. Lang Ying melambai dan pergi setelah menembakkan satu panah itu, seolah-olah dia datang khusus untuk menyambut Xie Lian. Mu Qing mengerutkan alisnya, “Mengapa dia datang? Apakah itu semacam deklarasi?”

Feng Xin berkata dengan marah, “Di medan perang hari ini, Yong An benar-benar dikalahkan, dan dia sendiri hampir tidak lolos dari tangan Yang Mulia, jadi apa yang bisa dia deklarasikan?”

Namun, Xie Lian merasa bahwa panah di tangannya memiliki sesuatu yang terikat di sekitarnya, dan ketika dia membawanya ke arah cahaya api unggun untuk melihatnya, itu adalah sepotong kain robek yang tampaknya berasal dari jubah brokat hijau. Ada jejak bahkan darah basah pada kain itu, dan ketika ia membuka lipatannya, ada coretan dari kata ‘Qi’.

Xie Lian segera mencengkeram kain itu dan berkata, “Di mana Qi Rong? Apakah Qi Rong tidak ada di istana?!”

Feng Xin menoleh ke arah seorang prajurit di dekatnya, “Cepatlah pergi ke istana dan konfirmasi!”

Para prajurit segera pergi. Kain itu memang adalah sudut lengan jubah kesukaan Qi Rong, dan Lang Ying dikenal karena wataknya yang seperti siluman, jadi kemungkinan besar Qi Rong telah diculik. Banyak hal tidak bisa ditunda, Xie Lian berkata, “Aku akan mengejarnya untuk melihatnya sendiri.” Melihat itu, Feng Xin berbalik, dia menambahkan, “Kalian berdua tetap awasi gerbang kota tetapi jangan melakukan pergerakan apapun. Ini mungkin tipuan.”

Feng Xin mengangkat bahu busurnya, “Kamu tidak membawa siapa pun?”

Jika tidak ada serangan besar dari pihak Yong An, Xie Lian tidak ingin Xian Le mengerahkan prajurit lebih dulu. Jika Qi Rong telah jatuh ke tangan musuh, Xie Lian sendiri bisa membawanya kembali, tetapi jika dia membawa pasukan, itu akan menyebabkan keributan, dan keributan itu mungkin tidak hanya memakan satu atau dua korban. Saat ini, Xie Lian ingin meminimalkan masalah apa pun. “Tidak. Mereka pasti tidak bisa melakukan apa pun kepadaku.”

Setelah itu, dia mendorong dinding dengan ringan dan melompat, mendarat di tanah dengan lembut, dan berlari dengan begitu cepat ke arah tempat Lang Ying melarikan diri sebelumnya. Setelah berlari sebentar, dia mendengar langkah kaki di belakangnya yang tampak menyusulnya, dan ketika dia menoleh untuk melihat, itu adalah prajurit muda sebelumnya. Xie Lian berteriak padanya, “Aku tidak butuh bantuan, kembalilah!”

Bocah itu menggelengkan kepalanya. Xie Lian mencoba lagi, “Kembalilah!” Dan dia mempercepat langkah larinya, meninggalkan bocah itu jauh di belakang dalam sekejap, tidak ada lagi yang terlihat.

Setelah berlari sejauh lima hingga enam mil, ia mencapai puncak sebuah gunung. Gunung ini tidak terlalu curam, dan lebih seperti bukit, sehingga disebut Bukit BeiZi1. Menurut para pengintai, Bukit Beizi ditutupi dedaunan, dan di malam yang dalam, ada suara-suara aneh yang terdengar di dalam hutan yang gelap, seolah-olah ada banyak makhluk berbaring rendah, mengawasi tempat itu. Xie Lian berlari lebih dalam memasuki gunung dan mencari dengan napas tertahan untuk waktu yang lama sampai tiba-tiba, dia melihat jauh di depannya tampak sesosok tubuh manusia yang panjang tergantung di pohon. Dia melihat lebih dekat dan berteriak, “Qi Rong!”

Itu memang Qi Rong. Dia digantung terbalik di pohon, tampak seperti dia telah dipukuli sampai mati dan kemudian pingsan, darah tampak mengalir dari hidungnya, dan salah satu matanya menghitam. Xie Lian menghunuskan pedangnya dan memotong tali itu, menangkap Qi Rong yang jatuh dan menampar wajahnya. Kesadaran Qi Rong tampak perlahan kembali, dan berteriak saat dia mengenali sosok di depannya, “Putra Mahkota sepupu!”

Xie Lian baru saja melonggarkan ikatannya ketika dia merasa ada sesuatu yang dingin di belakang punggungnya dan segera mengayunkan pedangnya kembali. Dia menoleh dan itu adalah Lang Ying, dengan pedang panjang di tangannya, sosok itu menerjang ke arahnya.

Mereka berdua saling menangkis pedang masing-masing beberapa kali, dan tidak butuh waktu lama sebelum Xie Lian mengetuk pedang Lang Ying sampai pedang itu terbang. Lalu Xie Lian menendang kakinya, tubuh Lang Ying tersandung, dan membawa pedangnya ke tenggorokan pria itu, mengakhiri pertarungan. “Kamu tahu, kamu tidak setara denganku, berhenti memberontak.”

Mereka berhadapan awal hari itu di medan perang, dan siapa pun yang bertarung melawan Xie Lian, semuanya terbunuh, kecuali Lang Ying, yang masih selamat setelah menghadapi bilah panjang pedang Xie Lian yang tampak menyala, dan menyeret dirinya pergi dengan tubuh terluka. Siapa pun dapat melihat bahwa Lang Ying adalah pemimpin para pengungsi Yong An itu, dan ketika Xie Lian mengatakan kepadanya untuk “berhenti memberontak” secara alami memiliki arti yang lebih dalam.

“Selama kalian tidak melanggar apapun, aku berjanji para prajurit ibukota kerajaan tidak akan menyerangmu. Ambil air dan jatah makananmu. Dan tinggalkan tempat ini.”

Lang Ying berbaring di tanah, dan menatap lurus ke arah matanya, tatapan itu membuatnya tidak nyaman. Dia berbicara, “Yang Mulia, apakah kamu pikir yang kamu lakukan itu benar?”

Xie Lian membeku. Di sebelahnya, Qi Rong berseru, “Sampah! Apakah kau tahu siapa Putra Mahkota sepupu itu? Dia adalah dewa surga! Jika dia tidak benar, apa, kau pikir anjing pengkhianat sepertimu berada di pihak yang benar?!”

“Qi Rong, diam!” teriak Xie Lian.

Pertanyaan yang diajukan Lang Ying, dia tidak bisa menjawabnya. Jauh di dalam lubuk hatinya, dia merasa ada sesuatu yang tidak beres dengan apa yang telah dia lakukan. Tapi, ini adalah tindakan terbaik yang bisa dia pikirkan saat ini. Jika dia tidak melindungi Xian Le, bertahan untuk terus melakukan pelanggaran, bisakah dia benar-benar membiarkan pemberontak Yong An untuk bebas menyerang lagi dan lagi, bahkan menyerang ibukota kerajaan?

Jika hanya satu atau dua orang yang mengayunkan pedang ke arahnya, dia bisa menyentuh dengan ringan dan menjatuhkannya untuk mengakhiri pertarungan itu. Tapi di medan perang, pedang itu bergerak tanpa ampun, dan tidak mungkin dia bisa memiliki energi untuk menjatuhkan semua orang. Dia hanya bisa menghentikan dirinya sendiri diliputi oleh perasaan yang menggelayutinya dan mengayunkan pedang miliknya. Pertanyaan Lang Ying telah membangunkan suara itu yang berada jauh di dalam hatinya, bertanya kepadanya: Apakah kamu pikir apa yang kamu lakukan itu benar?

Qi Rong tidak memiliki perasaan dilema ini, dan terus berbicara, “Apakah apa yang aku katakan salah? Sepupu, karena kau ada di sini, cepat dan bunuh semua pencuri itu! Banyak dari mereka yang sudah memukuliku, dan aku hanya seorang diri!”

Qi Rong adalah sosok arogansi dominan di dalam ibukota kerajaan, dan tentu saja ada banyak dari Yong An yang membencinya, jadi mereka tentu saja mengambil kesempatan ini untuk membalas dendam kepada Qi Rong. Tentu saja, ada lebih banyak dari Xian Le yang juga membencinya. Xie Lian tidak punya waktu untuknya, dan berkata kepada Lang Ying, “Apa yang kamu inginkan? Jika kamu menginginkan hujan, Yong An akan hujan. Jika kamu menginginkan emas, aku akan menghancurkan patung-patung emas milikku dan memberikannya kepadamu. Jika kamu menginginkan makanan, aku akan … memikirkan cara. Hanya saja, jangan memulai peperangan. Tidak bisakah kita menyelesaikan ini bersama-sama dan menemukan jalan ketiga?”

Xie Lian mengucapkan kata-kata itu terlepas dari dirinya sendiri, dan Lang Ying mungkin tidak mengerti apa arti “jalan ketiga”, tetapi dia menjawab tanpa ragu-ragu, “Aku tidak ingin apapun, dan aku tidak butuh apapun. Satu-satunya hal yang aku inginkan adalah agar Kerajaan Xian Le berhenti ada di dunia ini. Aku menginginkan kerajaan itu menghilang.”

Nada suaranya terdengar begitu datar, tapi kata-katanya begitu dingin. Sesaat kemudian, Xie Lian berkata dengan sedih, “… jika kamu membawa orang untuk menyerang kerajaanku, aku tidak akan bisa duduk dan menonton. Kamu tidak memiliki peluang untuk menang. Haruskah kamu melakukan ini bahkan jika orang-orang dari Yong An yang mengikutimu akan mati?”

“Ya.” Kata Lang Ying.

“…”

Jawabannya begitu tenang, begitu tegas, sementara buku-buku jari Xie Lian retak, dia tidak bisa mengatakan apa-apa. Lang Ying mengucapkan setiap kata yang ada di dalam pikirannya dan menambahkan, “Aku tahu kamu adalah dewa. Tidak apa-apa. Bahkan jika kamu seorang dewa kamu tidak bisa membuatku berhenti.”

Xie Lian tahu bahwa apa yang dikatakan Lang Ying benar. Hanya karena apa yang ada dalam nadanya lebih dari cukup terdengar begitu familier baginya – itu adalah tekad seseorang yang mendalami keadilan dan kebenaran. Ketika dia memberi tahu Jun Wu “bahkan jika surga berkata aku harus mati”, keteguhan hati di dalamnya persis sama dengan milik Lang Ying saat ini!

Kata-kata Lang Ying tidak berbeda dengan pernyataan bahwa dia akan terus memanggil orang-orang yang tak ada habisnya dari Yong An untuk terus menyerang tanpa henti. Lalu, Xie Lian akhirnya mengetahui apa yang harus dia lakukan.

Xie Lian memegang pedang yang ada dalam genggamannya dengan satu tangan, tapi sekarang dia mencengkeramnya dengan kedua tangannya. Saat dia hendak menusuk tenggorokan Lang Ying dengan tangannya yang gemetar, tiba-tiba terdengar suara gemeretak yang begitu aneh di belakangnya, dan kemudian terdengar sebuah suara seseorang tertawa terbahak-bahak.

Sosok itu muncul tanpa suara dan tanpa pemberitahuan sebelumnya, Xie Lian tampak begitu kaget, dan ketika dia melihat ke belakang, matanya melebar.

Biasanya mereka yang muncul pada saat seperti ini kemungkinan besar adalah prajurit musuh, dan mungkin pedang yang tak terhitung jumlahnya sudah menunjuk padanya, tapi dia tidak menyangka apa yang ada di belakangnya adalah sosok yang begitu aneh.

Orang itu mengenakan jubah pemakaman putih yang mematikan, wajahnya mengenakan topeng putih yang mematikan, dan topeng itu sangat aneh, dengan setengah wajah menangis, dan setengah lainnya tersenyum. Dia duduk di pohon anggur yang tergantung rendah di antara dua pohon disana, dan suara gesekan yang datang darinya disebabkan karena sosok itu mengayunkan pohon anggur itu bolak-balik seperti ayunan. Ketika dia melihat Xie Lian melihat ke belakang, dia mengangkat tangannya dan perlahan-lahan “clap” “clap” bertepuk tangan, suara decakkan lidah datang dari bibirnya, mengangkat bulu kuduk di punggung Xie Lian.

“Apa kau ini?!” Xie Lian berkata dengan tajam.

Dia menggunakan “apa” karena instingnya mengatakan kepadanya, benda itu bukan manusia!

Saat itu, Xie Lian tiba-tiba menyadari bahwa perasaan yang ada pada pedang di tangannya salah, dan Qi Rong berteriak pada saat yang sama, dan ketika dia berbalik untuk melihat, tanah di depannya terbelah lebar menjadi parit yang dalam, dan Lang Ying yang berbaring di tanah ditelan oleh celah itu. Tanah itu dengan cepat menutup lubang itu kembali, dan tanpa pikir panjang, Xie Lian menusuk ke jantung bumi. Hanya ketika merasa bahwa ujung pedangnya hanya menyentuh tanah dan tidak menusuk daging apapun, Xie Lian menyadari bahwa dia gagal membunuh Lang Ying, tetapi dia tidak bisa memastikan apakah dia merasa menyesal atau lega. Saat itu, pakaian putih itu mulai mendecakkan lidahnya lagi, dan Xie Lian mengangkat pedangnya kemudian melemparkannya ke arah sosok itu.

Serangan itu secepat kilat, menembus makhluk itu, memakunya ke pohon, dan meremukkannya ke tanah tanpa mengucapkan satu suara pun. Xie Lian bergegas untuk memeriksa tetapi hanya melihat setumpuk jubah putih di tanah. Orang yang mengenakan jubah itu menghilang ke udara!

Penampilan dan cara makhluk itu lenyap sangatlah aneh. Xie Lian kaget dan tidak berani menurunkan penjagaannya sama sekali. Mengangkat tubuh Qi Rong dari tanah dengan satu tangan, dia berkata, “Ayo pergi.”

Namun Qi Rong merengek, “Jangan pergi! Sepupu, mari kita bakar gunung ini terlebih dahulu sepupu! Ada banyak pengintai Yong An di gunung ini, orang-orang radikal kasar yang tidak akan meninggalkan gerbang kota semuanya bersembunyi di sini, mari kita nyalakan api dan bakar tempat ini hingga bersih!”

Xie Lian menyeretnya dengan satu tangan, merasakan aura iblis yang berkumpul di sekitar mereka menjadi semakin berat, seolah-olah mata yang tak terhitung jumlahnya mengawasi mereka. Dia berkata, “Apakah kamu tidak melihat betapa aneh makhluk tadi? Kita seharusnya tidak berada di tempat ini.”

“Lalu?” Qi Rong berkata, “Kamu adalah dewa! Kamu tidak takut dengan iblis kecil itu bukan? Jika mereka berani menghalangi jalanmu maka bunuh saja mereka!”

“Ayo kita kembali terlebih dahulu.” Kata Xie Lian.

Mendengarnya, dirinya tahu jika Xie Lian tetap tidak memedulikannya dan tidak akan membakar gunung itu, mata Qi Rong melotot, “MENGAPA? MEREKA ORANG YANG SUDAH MEMUKULIKU SAMPAI SEPERTI INI DAN INGIN MEMUSNAHKAN KITA. KAMU SUDAH MENDENGARNYA. DIA BILANG DIA INGIN MEMBINASAKAN XIAN LE! DIA INGIN MEMUSNAHKAN KERAJAAN KITA! KENAPA KAMU TIDAK MEMBUNUH SEMUA ORANG YANG BERADA DI DALAM GUNUNG INI SAMPAI MATI SEPERTI YANG KAMU LAKUKAN HARI INI DI MEDANG PERANG?”

“…” Xie Lian menghirup napas dalam-dalam dan berteriak dengan marah, “Mengapa yang ada di dalam kepalamu hanya membunuh? Membunuh! Membunuh! Dan terus membunuh?! Para prajurit dan warga sipil sama sekali berbeda!”

Qi Rong membalasnya, “Apa bedanya? Bukankah mereka semua adalah manusia? Bukankah membunuh keduanya juga sama?”

Sepertinya dia telah menusuk Xie Lian di tempat yang begitu menyakitkan baginya, dan amarahnya memuncak, “KAU−!”

Tepat pada saat itu, dia merasa pergelangan kakinya tampak mengencang dan ada sesuatu yang menahannya, dan ketika dia melihat ke bawah, sebuah tangan yang bengkak tampak muncul keluar dari semak-semak dan menahan sepatu botnya!

Pada saat yang sama, terdengar suara benda yang jatuh tak terhitung jumlahnya datang dari depan mereka, dan sejumlah sosok manusia jatuh dari pohon seperti hujan, terkulai di tanah dan tidak mampu kembali bangkit. Meskipun mereka berbentuk seperti manusia, mereka lemas seperti daging cacing raksasa yang tak terhitung jumlahnya, perlahan-lahan menggeliat ke arah mereka. Qi Rong berteriak ketakutan, “SIAPA MEREKA?!”

Xie Lian memotong tangan itu dengan pedangnya dan berkata dengan serius, “Mereka bukan manusia, mereka adalah binu2!”

Di masa lalu, Xie Lian belum pernah mendengar pembicaraan apapun mengenai sosok mereka di gunung mana pun di dekat ibukota kerajaan, dan bahkan jika ada jenis monster atau iblis, mereka biasanya dengan cepat telah dibasmi oleh para kultivator dari Paviliun Suci Kerajaan. Yang berarti, binu ini sengaja dilepaskan oleh seseorang.

Xie Lian tidak pernah menyangka bahwa perang ini akan melibatkan sesuatu yang tidak manusiawi. Memikirkan kembali apa yang terjadi, dia semakin percaya bahwa hal-hal itu bersekutu dengan Lang Ying, dan bahwa penculikan Qi Rong tidak lebih dari sekadar untuk memancingnya keluar. Meskipun demikian, dia tidak memiliki waktu untuk berpikir saat ini. Setiap kali dia mengayunkan pedangnya, dia dengan bersih bisa mengiris tujuh hingga delapan binu menjadi dua, tetapi ketika binu muncul, mereka biasanya datang berduyun-duyun. Benar saja, di sekeliling mereka, dari arah semak-semak dan pohon-pohon mulai terdengar suara berdesir, bergetar semakin keras, dan semakin banyak bentuk buram tampak merangkak keluar, mendatangi Xie Lian tanpa henti. Dia bisa membunuh sepuluh dengan satu serangan, tetapi ketika dia menghadapi dua puluh, hal itu akan sedikit menyulitkannya. Sama seperti ketika Xie Lian menyerangnya tanpa henti, binu yang ada di pohon tampak menyudutkan Xie Lian, dan sosok itu melompat untuk bergulat!

Tanpa disangka-sangka, sebelum makhluk itu mendekat, tubuh itu hancur oleh kilatan suar. Qi Rong tidak membawa senjata, jadi itu pasti bukan dirinya. Xie Lian berbalik untuk memeriksa dan melihat seseorang tampak mengayunkan pedang, dan itu adalah prajurit muda sebelumnya!

Dia telah ditinggalkan oleh Xie Lian di dekat gerbang kota, tetapi ternyata dia sebenarnya masih mengikutinya dan akhirnya menemukan mereka. Bocah itu membawa pedang usang dan menghantam sejumlah binu, sangat efektif. Makhluk itu merangkak dan mengeluarkan cairan tubuh yang kental seperti lem, dan Qi Rong menjerit melihat betapa menjijikkannya mereka. Dia menginjak kepala yang terlihat lemah dan memperhatikan bahwa makhluk itu tidak benar-benar menakutkan, dan berkata dengan sedih, “Jadi mereka tidak begitu mengesankan?”

Namun sedikit yang dia tahu, binu biasanya muncul bersama kejahatan yang lebih ganas dan kejam. Xie Lian menggigit bibirnya dan merobek kulitnya, menggunakan dua jari tangan kanannya untuk mencelupkan darahnya, lalu mengoleskannya pada pedangnya. Lalu dia memasukkan pedangnya ke genggaman tangan Qi Rong, “Kalian berdua, ambil pedang ini dan pergilah! Tidak akan ada yang berani mendekati kalian. Jangan kembali bahkan jika kalian mendengar sesuatu. Ingat, jangan melihat ke belakang!”

Qi Rong memprotes, “Sepupu! Aku…”

Xie Lian memotongnya, “Iblis yang lebih kuat ada tepat di belakang mereka. Aku tidak akan bisa menjaga dan melindungimu begitu mereka muncul. Lebih baik jika kamu kembali dan melaporkan apa yang terjadi di tempat ini!”

Qi Rong berhenti bicara, dan dengan panik lari memegang pedang itu. Pedang suci di tangannya memiliki esensi keilahian Xie Lian, dan di sepanjang jalan tidak ada binu atau kejahatan lain yang berani mendekat, jalannya tidak terikat dan tidak terhalangi apapun, dan dia menghilang dengan cepat. Namun, prajurit muda itu masih belum pergi, dan Qi Rong sendiri sudah lama hilang. Xie Lian tidak memiliki pedang perlindungan suci lain untuk diberikan padanya, dan hanya bisa menggunakan telapak tangannya untuk menembakkan pukulan spiritual dan meledakkannya. Bocah itu juga sangat kooperatif, dan setelah satu jam, semua binu telah dimusnahkan.

Tanah itu dipenuh dengan cairan lengket, mayat, dan aroma bau yang begitu menyengat. Setelah memastikan tidak ada satu binu pun yang lolos, Xie Lian menenangkan napasnya dan berbalik, berbicara kepada bocah itu, “Kamu cukup bagus menggunakan pedang.”

Bocah itu mencengkeram pedangnya lebih keras, dan ketika dia terengah-engah pada awalnya, dia langsung berdiri memperhatikannya lagi. “Ya− Ya Tuan.”

“Aku tidak memberimu perintah, jadi mengapa kamu mengatakan “Ya Tuan”?” Xie Lian berkata, “Ketika aku memerintahkanmu untuk kembali sebelumnya, mengapa kamu tidak mengatakan “Ya, Tuan” kalau begitu?”

“Ya, Tuan!” Jawab bocah itu, tetapi kemudian menyadari bahwa jawabannya aneh, dan bahkan tubuhnya berdiri lebih kaku. Xie Lian menggelengkan kepalanya, merenung, dan tiba-tiba bibirnya melengkung, “Tapi, kamu lebih cocok jika menggunakan saber.”


Catatan Penulis MXTX:
Hua Hua belum berumur empat belas tahun saat ini, tetapi karena pubertas, ia tumbuh pesat dan lebih tinggi, dan tidak lagi terlihat seperti anak anjing kecil yang menyedihkan, itulah sebabnya mengapa Xie Lian tidak mengenalinya!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. BeiZi berarti punggung kecil.
  2. Sejenis Hantu atau Iblis tingkat rendahan.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments