Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


“Yang Mulia, apa yang membuatmu pergi selama berhari-hari?” Tanya Mu Qing.

Xie Lian terkejut, “Apakah aku pergi terlalu lama?”

Bepergian ke semua tempat, melewati langit dan bumi, meraup air danau, membuat awan dan membuat hujan, semuanya dia lakukan tanpa peduli siang atau malam, Xie Lian tidak menyadari betapa banyak waktu telah berlalu.

“Sudah beberapa hari telah berlalu!” Mu Qing berkata, “Doa dari semua umat di Kuil Putra Mahkota telah menumpuk menjadi gunung.”

Saat itu, Xie Lian merasakan hujan memudar dan mengulurkan tangan, “Bukankah aku memberitahu kalian berdua untuk mengurus yang penting terlebih dahulu?”

“Yang bisa kita selesaikan semuanya telah disortir.” Mu Qing menjawab, “Tapi … Tapi ada terlalu banyak doa yang kita tidak punya hak untuk mengambil alih. Itu sebabnya aku meminta Yang Mulia untuk tidak membiarkan mereka menunggu terlalu lama, dan bergegas kembali. “

Ketika dia selesai, hujan berhenti pada saat bersamaan. Turunnya hujan ini berlangsung lebih singkat dari yang diperkirakan Xie Lian, dan dia merasa jantungnya tenggelam. Saat awan menyebar, topi bambu hijau berkibar, dan Xie Lian menangkapnya dengan kedua tangannya. “Tapi apakah kamu melihat situasi ini? Aku juga tidak bisa pergi.”

Mu Qing mengerutkan kening, “Yang Mulia, Kamu diperbolehkan meminjam perangkat spiritual Master Hujan? Dari mana datangnya air itu?”

“Kerajaan Yushi dari selatan.” Jawab Xie Lian.

“Sejauh itu?” Mu Qing berkata, “Berapa banyak daya yang dibutuhkan darimu untuk memindahkan air sekali saja? Dan jika setiap kali hujan turun dalam ukuran dan kuantitas yang begitu kecil seperti ini, jika kamu terus begini, bagaimana mungkin kamu bisa menjawab doa dari para pengikut dan umatmu?”

Bahkan tanpa dia mengatakannya keras-keras, Xie Lian dengan jelas sudah mengetahuinya. Dia adalah dewa bela diri, dan pemuja Kuil Putra Mahkota adalah fondasi utamanya, sumber kekuatan spiritualnya. Apa yang dia lakukan tidak berbeda dengan meninggalkan markasnya, dan jika dia tidak berhati-hati, kedua belah pihak akan menderita. Tapi apa lagi yang bisa dilakukannya selain apa yang dia lakukan sekarang?

“Aku tahu.” Xie Lian berkata, “Tetapi jika keadaan terus seperti ini dan kerusuhan pecah di Yong An, Kuil Putra Mahkota juga akan terpengaruh cepat atau lambat.”

“Semua itu sudah pecah!” Kata Mu Qing.

Xie Lian terkejut, “Apa?!”

Setelah mendengar laporan Mu Qing, Xie Lian bergegas kembali ke ibukota kerajaan Xian Le. Sama seperti ketika dia datang ke Jalan Utama Dewa Bela Diri Surgawi, disana juga tampak ada sekelompok pengawal kerajaan, mereka mengenakan baju besi penuh, senjata tajam tampak tergenggam di tangan mereka, berjalan dengan sekelompok pria yang tampak merupakan sekelompok tahanan, mereka tampak tidak terawat dengan belenggu di kedua tangan mereka dan di leher mereka. Warga kota tampak berkerumun di kedua sisi jalan, masing-masing wajah mereka dipenuhi amarah. Feng Xin mencengkeram busur hitamnya, tampak begitu tegang dan memasang posisi siaga, seolah siap menghadapi kerusuhan yang mungkin bisa terjadi kapan saja. Xie Lian berteriak, “Feng Xin! Siapa semua tahanan itu? Kejahatan apa yang mereka lakukan? Kemana mereka akan membawanya?”

Mendengar suaranya, Feng Xin menghentakkan kakinya, “Yang Mulia! Mereka semua adalah orang-orang dari Yong An.”

Ada lebih dari sepuluh pria disana, semuanya tampak bertubuh tinggi dan kurus, kulit mereka agak gelap. Di belakang para prajurit itu tampak mengikuti mereka beberapa pria tua dan sejumlah wanita dan anak-anak yang gelisah. “Yang mengikuti di belakang juga?” Xie Lian bertanya.

“Mereka semua.” Jawab Mu Qing.

Ternyata, dalam beberapa bulan terakhir pada puncak kekeringan di Yong An, banyak penduduk yang turun dan melarikan diri ke timur dalam sebuah gelombang kelompok. Ketika hanya ada sekitar sepuluh orang, kelompok itu tidak begitu jelas terdeteksi, tetapi ketika alirannya tidak terbatas, sekarang kelompok itu ada lebih dari lima ratus orang. Ketika lima ratus orang berkumpul, itu menjadi pemandangan yang begitu jelas terlihat.

Orang-orang dari Yong An adalah orang asing di tanah itu, tidak memiliki nama, dan saat mereka membuka mulut, dialek mereka akan membuat mereka begitu berbeda dan menjauhkan mereka terpisah dari rakyat asli dari ibu kota kerajaan, jadi ketika mereka tiba di kota yang ramai dan aneh itu, tentu saja mereka semua berkumpul menjadi satu kelompok untuk sebuah kehangatan. Dengan demikian, mereka semua kemudan mencari di seluruh ibukota kerajaan dan akhirnya menemukan sebuah ladang hijau yang tidak berpenghuni. Karena sangat gembira, mereka mulai membangun rumah kecil dan gubuk sebagai tempat tinggal sementara mereka.

Sayangnya, meskipun ladang hijau itu tidak berpenghuni, bagi orang-orang dari ibukota kerajaan, itu adalah sebuah lapangan untuk rekreasi. Orang-orang di Xian Le memiliki budaya yang memanjakan, dan orang-orang dari ibukota kerajaan adalah salah satu yang memimpin dalam gaya hidup itu. Ketika mereka memiliki banyak waktu luang, banyak dari mereka yang akan berjalan-jalan, menari, berlatih seni pedang, melantunkan puisi, melukis, dan berkumpul di lapangan hijau itu. Adapun bagi Yong An, yang berada di sebelah barat Xian Le, mereka selalu menderita tanah yang miskin dan selalu miskin, sehingga watak dan budaya mereka benar-benar berlawanan dibandingkan dengan ibukota kerajaan. Dengan demikian, orang-orang dari ibukota kerajaan sering menganggap diri mereka lebih murni dari darah Xian Le. Dan sekarang, dengan tanah yang begitu anggun milik mereka yang dikotori oleh sejumlah besar pengungsi, memasak rempah-rempah, menangis, mencuci pakaian, menyalakan api, dan bau sisa makanan dan keringat memenuhi udara, semua hal itu membuat banyak warga di dekatnya mulai bergerak mundur dan menjauhi tempat itu dengan jijik, keluhan mereka terdengar begitu berlimpah.

Beberapa pemimpin lanjut usia dari Yong An sangat memahami situasi ini di dalam hati mereka, dan mereka juga sangat ingin berpindah ke tempat lain. Namun, ibukota kerajaan sudah sangat padat; ke mana pun mereka pergi, tempat itu penuh dengan orang, dan tidak ada tempat lain yang bisa menampung begitu banyak pengungsi Yong An, entah itu mereka yang terluka, sakit, orang tua, dan anak-anak. Keadaan semacam itu membuat mereka tidak mudah untuk bergerak, jadi mereka dengan berani dan hati-hati terus berada dalam ladang itu. Meskipun penduduk ibukota kerajaan tidak senang atas kedatangan mereka, mereka semua masihlah warga negara yang sama, karena itu adalah bencana, mereka mentolerir kehadiran orang asing itu.

Xie Lian mendengarkan laporan sampai pada titik ini ketika sekelompok tentara membawa orang-orang Yong An itu ke mulut pasar, berteriak, “BERLUTUT!”

Masing-masing dari orang-orang itu tampak sangat tidak percaya, tetapi tidak mengatakan kata-kata yang tampak menggantung di tenggorokan mereka sendiri, para pengungsi itu tidak memiliki pilihan selain berlutut. Setelah kerumunan yang terlihat di ibukota kerajaan melihat orang-orang itu berlutut serentak, beberapa menghela napas, dan beberapa lagi tampak merasa lega. “Menurut laporanmu, kedua belah pihak saling bertoleransi, jadi apa yang terjadi hari ini?” Tanya Xie Lian.

Sebelum Feng Xin dan Mu Qing bisa menjawab, seorang wanita mulai memekik dari arah kerumunan, “KAU SEORANG PENCURI BARBAR! LUPAKAN MENGENAI JARIMU YANG BEGITU LINCAH! MEMUKULI SUAMIKU SEPERTI INI, DIA BAHKAN TIDAK BISA KEMBALI BANGKIT! JIKA SESUATU TERJADI KEPADANYA, AKU AKAN MEMBUATMU MEMBAYAR SEMUANYA!”

Di sebelahnya sejumlah orang berusaha menghiburnya, dan beberapa orang menunjuk dengan jari mereka dengan nada mencela, “Tidak tahukah kalian, mengapa kalian semua tidak bisa mengubah sikap kalian ketika berada di wilayah orang lain?”

“Ya, kalian adalah tamu di rumah kami, namun kalian mencuri dengan begitu kasar seperti itu!”

Salah satu pria muda yang tampak terbelenggu akhirnya tidak tahan lagi dan mengeluarkan argumen untuk melawannya, “Kami sudah mengatakan bahwa bukan kami yang mencuri! Kami juga tidak melempar pukulan pertama! Selain itu, kami juga memiliki seseorang yang terluka di pihak kami … ” Seorang penatua berteriak, “Berhenti berbicara!”

Pemuda itu menutup mulutnya dengan marah. Feng Xin menjelaskan, “Seekor anjing hilang di ibukota kerajaan, dan karena ada kasus di mana seorang anak Yong An mencuri dan memakan bebek seseorang karena kelaparan, maka ada banyak asumsi bahwa anjing itu dicuri dan dimakan oleh mereka, orang-orang dari Yong An. Kerumunan orang pergi untuk menginterogasi mereka, dan segera setelah itu memulai perkelahian.”

Xie Lian tidak percaya, “Kerusuhan ini terjadi hanya karena seekor anjing? Dan mereka menahan orang-orang sebanyak ini?”

“Ya, hanya seekor anjing.” Feng Xin berkata, “Kerusuhan yang terjadi sudah sebesar ini karena kedua belah pihak sudah terlalu lama bersabar, dan apa pun masalah yang kecil akan bisa berubah menjadi besar. Kedua belah pihak bersumpah bahwa bukan pihak mereka yang pertama memulainya, bahwa itu adalah kesalahan pihak lain, dan kekacauan dari perkelahian ini entah bagaimana tumbuh lebih besar dan lebih besar lagi.”

Salah satu prajurit terkemuka berkata, “Kelompok agregasi yang kejam akan dihukum dengan begitu berat! Kalian semua dibelenggu untuk demonstrasi publik, kejahatan lebih lanjut dilarang!” Prajurit itu tampak berdiri setelahnya, dan detik berikutnya, banyak yang mulai melemparkan daun selada dan telur busuk ke arah orang-orang Yong An itu. Orang-orang tua yang membuntuti di belakang para tahanan itu mulai membungkuk kepada kerumunan di depan mereka sambil terus menangis, “Kami minta maaf, semuanya, kami minta maaf.” “Tolong ampuni kami, kasihanilah kami!”

Xie Lian berpikir semua masalah ini berubah menjadi gunung dari onggokan tanah yang kecil, benar-benar konyol, tetapi dia juga sedikit banyak mengerti. “Jadi pada akhirnya apakah mereka mencuri? Apakah mereka menemukan anjing itu?”

Feng Xin menggelengkan kepalanya, “Siapa yang tahu. Siapa yang bisa menemukan apa pun jika tulangnya sudah dibersihkan dan dibuang? Tapi menilai dari wajah mereka, kurasa mereka tidak mencurinya.”

Namun, putusan dari para prajurit ibukota kerajaan secara alami akan memihak kepada warga ibukota kerajaan. Dicuri atau tidak, perkelahian telah terjadi, dan kesalahan itu pasti ada pada orang-orang dari Yong An. Terutama karena orang-orang dari ibukota kerajaan suka bermain-main tetapi tidak sekuat orang-orang dari Yong An, jadi perkelahian ini pasti berakhir dengan rasa malu, menciptakan lebih banyak kecanggungan di antara kedua bangsa. Xie Lian menggelengkan kepalanya, menatap kerumunan disana, dan tiba-tiba menyadari bahwa di barisan pria Yong An itu, ada seorang pria muda di tengah kelompok itu dengan kepalanya terkulai, wajahnya tampak begitu akrab bagi Xie Lian. Itu adalah pemuda dari hutan yang sebelumnya ditemui oleh Xie Lian, Lang Ying.

Xie Lian tertegun. Saat itu, seseorang di dekatnya mengeluh, “Kenapa aku merasa ada semakin banyak orang-orang dari Yong An di ibukota kerajaan dalam beberapa bulan terakhir? Dan sekarang mereka bahkan berani memulai perkelahian.”

“Tidak mungkin, apakah mereka semua datang ke tempat ini?”

Pedagang lain menggerakkan tangannya dengan liar, “Yang Mulia Raja tidak akan mengizinkannya! Rumahku dirampok oleh pencuri Yong An beberapa hari yang lalu. Jika mereka semua datang kesini, tempat ini pasti berubah menjadi neraka!”

Mendengar ini, Lang Ying, yang membiarkan kepalanya tertunduk rendah membiarkan semua bahan makanan dilemparkan ke arahnya, tiba-tiba mendongak, “Apakah kau melihatnya?”

Pedagang itu tidak berharap untuk benar-benar diajak bicara dan menanggapinya tanpa berpikir, “Apa?”

“Pencuri dari Yong An merampok rumahmu. Apakah kau melihat mereka dengan mata kepalamu sendiri?”

“… Aku tidak melihatnya dengan mataku sendiri, tapi keadaan di tempat ini selalu dipenuhi dengan kedamaian sebelumnya, dan hanya setelah kalian semua tiba di tempat ini aku dirampok, jadi bagaimana mungkin itu tidak ada hubungannya dengan kalian?” Pedagang itu berdebat.

Lang Ying mengangguk, “Begitu. Aku mengerti. Sebelum kami datang, kalian yang mencuri, dan setelah kami tiba, kami menjadi pencuri … “

Sebelum dia selesai, buah kesemek busuk datang ke arahnya dan menabrak sisi bibirnya, membuatnya tampak seolah-olah dia memuntahkan bunga besar yang berdarah. Pedagang itu tertawa terbahak-bahak, dan mata Lang Ying tampak meredup. Dia menutup mulutnya dan berhenti berbicara.

Xie Lian melunakkan batu-batu tajam yang dilemparkan ke arah pemuda itu, memastikan bahwa mereka tidak akan terluka parah. Penghinaan publik ini berlanjut sampai malam, dan hanya ketika warga yang melihat secara bertahap membubarkan diri mereka, dan para tentara merasa semua itu sudah cukup, mereka kemudian membuka belenggu yang terpasang pada orang-orang Yong An sebelumnya, memperingatkan mereka untuk tidak menyebabkan masalah lagi, atau jika mereka melanggarnya, mereka akan dihukum begitu berat dan sesuatu semacam itu. Para tetua membungkuk berulang kali dengan senyuman dan meminta maaf, berjanji untuk tidak pernah melanggar aturan itu lagi, namun, Lang Ying, tampak begitu tak bernyawa, berjalan pergi sendirian. Xie Lian memperhatikan sosoknya yang berjalan seorang diri, menangkap momen yang tepat, dan dirinya kemudian muncul dalam sekejap dari balik pohon, menghalangi jalannya.

Begitu dia muncul, mata pemuda itu menajam, dan pada saat itu, pandangan matanya seolah-olah dia akan mencekik Xie Lian sampai mati. Sekilas sesaat kemudian, setelah melihat dengan jelas siapa yang ada di depannya, dia menyelipkan tangannya yang sebelumnya bersiap menyerang Xie Lian. “Itu adalah kamu.”

Xie Lian telah berubah kembali menjadi bentuk seorang kultivator muda sebelumnya. Dia dikejutkan oleh Lang Ying, yang tangannya hampir menyerangnya. Dia berpikir, ‘Orang ini kuat.’ Dia berbicara, “Aku memberimu mutiara itu, jadi mengapa kamu tidak membawanya kembali ke Yong An?”

Lang Ying menatapnya, “Anakku ada di sini. Jadi aku juga harus ada di sini.” Setelah terdiam beberapa saat, ia mengeluarkan mutiara koral itu dari ikat pinggangnya, “Apakah kau menginginkan benda ini kembali? Ini.”

Tangan panjang yang memegang mutiara itu tampak masih memiliki bekas belenggu sebelumnya. Setelah keheningan beberapa saat, Xie Lian tidak menerimanya. “Kembalilah. Teluk Lang Er turun hujan hari ini.” Dia menunjuk ke arah langit, “Besok! Hujan akan kembali turun, aku janji. Ini pasti akan terjadi.”

Tapi Lang Ying menggelengkan kepalanya, “Tidak masalah apakah besok hujan atau tidak. Tidak ada jalan untuk kembali.”

Melihat punggungnya saat dia berjalan pergi, Xie Lian tercengang, dan hanya merasa sebuah perasaan frustrasi yang tak ada habisnya.

Sebelum dia naik, sepertinya dia tidak pernah memiliki awan kekhawatiran seperti ini. Apa pun yang dia ingin lakukan, dia pasti akan berhasil melakukannya. Siapa yang tahu setelah kenaikannya, tiba-tiba dia dikelilingi oleh perasaan yang dipenuhi dengan kekhawatiran yang terus-menerus mengelilinginya. Baik kekhawatiran orang lain maupun miliknya. Apakah selalu sesulit ini untuk menyelesaikan sesuatu? Dia tidak pernah merasa begitu kurang, begitu tak berdaya. Xie Lian menghela napas dan berbalik untuk pergi. Ada segunung doa yang menunggu untuk dijawab olehnya di Kuil Putra Mahkota.

Namun, dia bukan orang yang paling frustrasi. Orang itu pasti adalah Raja.

Kekhawatiran Raja Xian Le telah menjadi kenyataan. Ke-lima ratus pengungsi Yong An itu hanyalah permulaan.

Dengan Topi Master Hujan yang dipinjamnya yang tergenggam di tangannya, Xie Lian berlari bolak-balik antara utara dan selatan tanpa henti, dan dia mulai menciptakan hujan dengan kekuatannya sendiri. Namun setiap serangan hujan yang dilakukannya akan menggunakan kekuatan spiritual yang sangat besar dan membutuhkan waktu hampir lima hingga enam hari. Jika itu bukan dirinya, mungkin tidak ada orang lain yang bisa meneruskan semua ini. Tentu saja, dengan pengecualian bagi Jun Wu. Namun, Kaisar Bela Diri Surgawi memerintah atas tanah yang jauh lebih besar daripada dia, dan jumlah pemuja dan wilayah yang harus diurus jauh lebih banyak daripada Xian Le, jadi bagaimana mungkin Xie Lian meminta bantuan kepada Jun Wu dan mengganggu urusan yang tengah diurus Dewa Bela Diri Besar itu? Di atas semua itu, setiap serangan hujan yang dilakukannya hanya bisa membasahi area kecil Yong An, semua itu hanya bertahan untuk sesaat, jadi bahkan jika ada sedikit kelegaan, semua itu tidak dapat memperbaiki akar masalahnya.

Maka, setelah sebulan berlalu, penduduk Yong An secara resmi mulai bermigrasi ke timur secara berbondong-bondong. Pada awalnya hanya ada kelompok berjumlah sepuluh-sekian-orang. Sekarang, bahkan ratusan, ribuan, dan gerombolan kelompok besar tampak berbondong-bondong mendatangi tempat itu bersama, mengalir seperti sungai.

Setelah satu bulan kembali terlewati, Raja Xian Le mengeluarkan dekrit baru: Karena perselisihan yang tak berkesudahan dan konflik tanpa henti dalam beberapa bulan terakhir, demi perdamaian di ibukota kerajaan, pada hari itu, semua pengungsi Yong An harus meninggalkan kota. Setiap orang akan diberikan sejumlah biaya perjalanan untuk membantu mereka berpindah menuju ke tempat lain.

Di depan gerombolan besar pengungsi Yong An yang padat, pintu gerbang ke arah ibukota kerajaan Xian Le ditutup.


Catatan Penulis MXTX:
Harap dicatat ini adalah perang saudara antara ibukota provinsi dan ibukota kerajaan satu negara, dengan banyaknya kota miskin di antara keduanya yang juga terlibat.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments