Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Bocah itu benar-benar terpana mendengarnya.

Sementara itu, Feng Xin dan Mu Qing sama-sama berharap mereka bisa menumbuhkan beberapa lengan dan kaki lagi untuk meredam suara Xie Lian, dan dengan susah payah, akhirnya menariknya ke bawah. Namun, Xie Lian dengan mudah mendorong mereka dan berkata, “Baiklah! Aku sudah selesai! Aku tahu jika aku melanggar aturan, tetapi kalian hanya perlu berpura-pura tidak mendengar apa-apa dan semuanya akan baik-baik saja. Selama kalian tidak mengatakan apapun, tidak ada yang akan tahu. Sekali ini saja. Jangan katakan apapun, kalian berdua mendengarku?”

Mu Qing tampak seperti dipaksa memakan kaus kaki dan menggelengkan kepalanya, bergumam, “Aku tidak percaya kamu … mengatakan sesuatu seperti ‘hiduplah untukku’ dengan begitu percaya diri, kamu benar-benar …”

Xie Lian tidak berpikir apa yang dia katakan adalah sesuatu yang berarti banyak, tetapi mendengar Mu Qing mengatakan hal seperti itu, kalimat yang dikatakannya sebelumnya mungkin memang terlalu berlebihan, dan wajahnya tampak memerah. Feng Xin segera mengerutkan kening, “Cukup. Yang Mulia sudah mengatakan untuk tidak membicarakannya, jadi mengapa kamu masih membicarakannya?” Namun sudut bibirnya terpelintir. Xie Lian tidak tahan lagi dan membela diri, “Apa, apa. Apa yang aku katakan jelas berhasil! Lihatlah!”

Bocah laki-laki itu duduk dengan bingung untuk waktu yang lama, tetapi ketika tidak ada lagi suara dari Xie Lian yang datang, dia menggosok keras-keras wajahnya, meraih piring-piring persembahan di altar, memegangnya di lengannya, dan mulai mengunyah buah-buahan kering dan minuman yang ada disana. Dia terus mengunyah dan mengunyah dengan penuh semangat, tampak seperti binatang kecil yang kejam dan menyedihkan. Xie Lian membungkuk untuk mengawasinya, sebuah senyuman tampak muncul di wajahnya dan dia berkata kepada dua orang lainnya, “Kalian berdua sudah mengerti? Itu berhasil. Dia menolak untuk makan sebelumnya, tapi sekarang lihatlah, dia makan.”

“Baiklah, baiklah. Memang berhasil. Karena kamu adalah dewa.” Kata Mu Qing.

“Benar, benar. Memang berhasil. Karena kamu adalah dewa.” Ucap Feng Xin.

“…”

Xie Lian menegakkan badan dan ekspresinya berubah menjadi serius sekali lagi, “Itu benar, aku adalah dewa. Aku memanggil kalian berdua karena aku memang sudah mengambil keputusan.”

Dalam sekejap, suasana santai kembali terasa berat. “Apa yang kamu ingin kami lakukan?” Feng Xin bertanya, sementara Mu Qing juga bertanya, “Apakah kita masih mengurus masalah ini?”

“Kita. Sederhana saja.” Xie Lian berkata, “Tidak ada cukup air di Kerajaan Xian Le, jadi kita akan pergi ke kerajaan di luar Xian Le.”

“Pergi ke kerajaan lain?” Mu Qing bertanya, ragu-ragu, “Bukankah itu terlalu jauh? Kita perlu meminjam alat spiritual penghasil air dari dewa air, dan memaksakan diri kita masuk di wilayah pejabat surgawi lainnya. Mereka mungkin tidak mau.”

Tentu saja Xie Lian telah mempertimbangkan ini, “Aku akan mencobanya. Ini masih lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa. Kalian berdua tetap tinggal dan terus mengawasi wilayah Yong An. Bantu daerah yang terkena dampak terburuk dan aku akan kembali ke Pengadilan Surgawi. Apakah ada masalah?”

“Tidak ada masalah. Aku mendukung keputusanmu.” Kata Feng Xin.

Mu Qing memikirkannya dan bertanya, “Lalu bagaimana dengan semua doa dari para penyembah di Kuil Putra Mahkota, Yang Mulia?”

“Aku akan segera menyelesaikannya.” Xie Lian menjawab, “Pilih yang penting dan urus masalah mereka untukku. Yang tidak begitu penting bisa menunggu.”

Mu Qing tidak terlihat terlalu optimis tetapi masih mematuhi perintah Xie Lian, “Kamu adalah Putra Mahkota, kami akan mendengarkanmu. Tapi, aku sarankan untuk tidak membiarkan mereka menunggu terlalu lama.”

Xie Lian menepuk pundak mereka. Feng Xin dan Mu Qing membungkuk lalu pergi, hanya menyisakan Xie Lian dan anak lelaki itu di dalam kuil kecil itu. Xie Lian keluar dari dalam kuil, mengambil pandangan kembali ke tempat anak itu berada tetapi tidak tinggal begitu lama di tempat itu, bergegas ke Pengadilan Surgawi.

Awalnya, dia berniat mengunjungi beberapa pejabat surgawi yang mengendalikan air, tetapi anehnya, beberapa dari mereka semua berada jauh dari Pengadilan Surgawi, dan hanya Master Hujan, yang tidak bertempat tinggal di surga, ada di sekitar. Xie Lian sedang bergegas menyusuri jalan-jalan pengadilan surgawi dan menabrak seorang pejabat wanita berpakaian hitam dengan sejumlah gulungan di lengannya. Dia tersenyum, “Yang Mulia, kamu akhirnya kembali.”

Xie Lian segera bertanya, “Nan Gong, kamu tiba di saat yang tepat. Apakah kamu tahu di mana kediaman Master Hujan berada?”

Wanita berpakaian hitam ini bernama Nan Gong Jie, seorang pejabat sastra tingkat rendah dari Pengadilan Tengah. Setelah Xie Lian naik, sebagian besar pekerjaan kasar dan tugasnya ditangani olehnya. Orang ini memiliki banyak informasi tentang berita dan menangani berbagai urusan dengan baik, jadi Xie Lian berpikir jika dia sangat baik.

“Istana baru Tuan Master Hujan belum menyelesaikan konstruksinya, jadi tempat tinggal saat ini sementara terletak di Kerajaan Yushi di Selatan.” Kata Nan Gong Jie. Dia memberinya alamat ke kediaman Master Hujan lalu menambahkan, “Mengapa kamu mencari Tuan Master Hujan?”

“Untuk urusan yang mendesak. Terima kasih atas bantuanmu.” Xie Lian berkata dan akan segera pergi, tetapi kemudian berbalik dan berdehem, terdengar malu, “Nan Gong, kamu lebih akrab dengan pejabat surgawi Pengadilan Tinggi. Bisakah kamu memberi tahuku jika Tuan Master Hujan mungkin … menyukai sesuatu?”

Biasanya, ketika pejabat surgawi yang baru diangkat dan naik, mereka yang pandai akan berkunjung ke semua istana setiap pejabat dan menyapa mereka dengan hadiah sebagai bentuk salam sosial. Ini adalah aturan yang tidak diucapkan, tetapi Xie Lian naik terlalu tiba-tiba, dan ketika dia pertama kali tiba di surga, tidak ada yang mengajarinya hal-hal semacam itu. Baru setelah itu Kepala Pendeta mengingatkannya, tetapi saat itu sudah terlambat, dan segalanya menjadi canggung. Juga, sesuatu seperti ini terasa terlalu banyak seperti penyuapan, dan sebagai Putra Mahkota, Xie Lian tidak menghargai hal-hal seperti itu, jadi pada akhirnya ia memutuskan untuk melakukan hal-hal secara alami, berharap mendapat kesempatan untuk membangun hubungan dengan pejabat yang lain melalui cara yang lebih asli.

Itu adalah tindakan yang mengagumkan, tetapi sekarang dia membalikkannya dan secara proaktif menanyakan apa yang diinginkan pejabat surgawi lain, terdengar sangat jelas seolah dia akan menyuap seseorang. Namun, dia tidak punya pilihan lain. Dewa-dewa lain yang tinggal di Pengadilan Surga setidaknya berkomunikasi melalui susunan komunikasi spiritual, dan itu akan membuat negosiasi lebih mudah. Master Hujan tidak tampak terlibat dalam interaksi semacam itu, jadi untuk kunjungan pertamanya, Xie Lian tidak ingin orang-orang akan salah paham bahwa ia akan meminjam alat spiritual tanpa bayaran.

Nan Gong Jie langsung mengerti. “Sayang sekali, tapi aku khawatir aku tidak bisa membantu Yang Mulia dalam hal ini. Tuan Master Hujan sangat rendah hati, dan bukan hanya aku, tapi mungkin tidak ada seorang pun di seluruh alam surga yang mengetahui apa yang sebenarnya disukai oleh Tuan Master Hujan ini. Maaf.”

Xie Lian memerah, “Jangan khawatir, tidak perlu mengingatnya. Terima kasih.”

Nan Gong Jie menambahkan, “Tapi, jika Tuanku memiliki masalah, tidak ada salahnya untuk berkunjung langsung. Mengingat kepribadian Tuan Master Hujan, kamu mungkin masih bisa diterima dengan baik.”

Xie Lian mengucapkan terima kasih lagi, dan mengikuti arahannya dan pergi ke selatan, dan akhirnya tiba di kediaman sementara Master Hujan.

Itu adalah sebuah desa kecil, sebuah pegunungan yang hijau dan airnya tampak begitu jernih disana, sebuah pemandangan dataran yang indah, tapi Xie Lian tidak memiliki waktu untuk menikmati keindahan itu. Dia menyeberangi padang rumput dan akhirnya melihat sebuah batu tulis dengan tulisan ‘Hujan’ terukir di atasnya. Ini berarti, setelah melewati batu tulis ini, wilayah di belakangnya pastilah sudah menjadi tempat tinggal sementara Master Hujan, dan mereka yang bekerja di dalamnya semua pastilah menjadi bawahan Master Hujan. Tapi saat Xie Lian berjalan, dia hanya mendapati ladang hijau subur di sekitarnya. Di ladang itu ada beberapa lembu yang mengeluarkan suara khasnya, pabrik-pabrik berputar, petani yang begitu rajin menanam padi, dan di sebelah lading itu ada sebuah pondok jerami kecil yang bengkok. Tidak ada jejak atau tanda-tanda keilahian, dan Xie Lian bertanya-tanya apakah dia pergi ke arah yang salah. Bukankah tempat ini hanya terlihat seperti sebuah desa pertanian kecil yang miskin?

Sementara dia meragukan dirinya sendiri, seekor sapi jantan (*ox) berwarna hitam dari ladang yang jauh tiba-tiba terdengar bersuara dua kali, berdiri dengan kaki belakangnya, kaki depannya tampak terentang, dan sapi itu mencoba melepaskan bajak dari punggungnya. Tubuh yang kuat dan kokoh itu menyempit, moncong lembu yang panjang itu menyusut, dan dalam sekejap mata, ia telah berubah menjadi seorang petani tanpa pelana dari seekor sapi hitam.

Petani itu bertubuh tinggi dan kuat, otot-ototnya sangat jelas, ekspresinya seperti seseorang yang keras kepala, dan hidungnya memiliki cincin hidung dari baja yang disambungkan seperti lembu, sebatang rumput panjang menggantung di bibirnya. Para petani lain menyaksikan transformasi luar biasa ini tetapi terus bekerja seolah itu bukan apa-apa. Dengan demikian, Xie Lian menyimpulkan bahwa tidak ada orang di sana yang merupakan manusia fana dan kemudian perlahan berjalan mendekat, mengangkat tangannya dan melipatnya menjadi kepalan sopan, “Rekan kultivator, bolehkah aku bertanya apakah ini adalah kediaman sementara Tuan Master Hujan?”

Peternak sapi hitam itu menunjuk ke tepian lapangan dan menjawab, “Ya. Tuan Master Hujan tinggal di sana.”

“…”

Xie Lian melihat-lihat beberapa kali sebelum mengkonfirmasi bahwa dirinya melihat ke arah yan tepat, memang yang ada disana hanyalah sebuah pondok jerami yang kelihatannya akan roboh setiap saat oleh angin sepoi-sepoi dan tampak akan bocor pada hari hujan.

Bahkan tempat pemujaannya yang paling kumuh dan jorok sekali pun tampak lebih kokoh daripada pondok kecil itu. Xie Lian penuh dengan rasa ingin tahu. Mereka mengatakan bahwa Tuan Master Hujan adalah keturunan bangsawan seperti dirinya dari Kerajaan Yushi, dan untuk alasan inilah dia tidak membawa permata berharga atau harta langka sebagai hadiah ucapan, berpikir mungkin Tuan Master Hujan merasakan hal yang sama yang ia rasakan ketika menganggap hal-hal semacam itu, sebuah pandangan meremehkan. Mengapa Ia mengalami kemelaratan seperti itu setelah kenaikan? Mungkinkah itu adalah bentuk kultivasi lain?

Tanpa melupakan sopan santunnya, Xie Lian berterima kasih kepada petani itu dan perlahan berjalan mendekati pondok kecil itu, memanggil dengan suara keras dan jelas, “Tuan Master Hujan, tolong maafkan Pangeran Xian Le ini karena melakukan kunjungan mendadak ini tanpa pemberitahuan sebelumnya.”

Tidak ada tanggapan dari dalam pondok, dan petani itu berjalan maju, mengangkut bajak dan kemudian berkata, “Oh? Kamu adalah Putra Mahkota yang naik pada usia tujuh belas?”

“Sayangnya.” Kata Xie Lian.

“Tidak ada yang perlu disesalkan. Itu adalah kebenaran.” Petani itu berkata, “Tapi, Tuan Master Hujan tidak suka bertemu dengan orang lain dan bahkan terluka baru-baru ini, jadi aku khawatir kamu tidak akan diterima hari ini.”

Mendengar ini, Xie Lian merasa kecewa tetapi masih ingin terus mencoba, “Kalau begitu, bolehkah aku memintamu untuk menyampaikan pesan untukku? Aku memiliki permintaan mendesak. Namun, jika Tuan Master Hujan merasa tidak nyaman karenanya, aku tidak akan mendorongnya lebih jauh maupun memaksanya.”

Petani itu tertawa kecil, “Tidak perlu menyampaikan kata-kata untuk sebuah pesan, kita semua tahu mengapa kamu ada di sini. Terasa buruk, bukan? Tidak memiliki air di Xian Le.”

Xie Lian terkejut, “Kamu tahu tentang urusan dan masalah yang terjadi di Xian Le?”

“Tentu saja aku tahu.” Petani itu berkata, “Bukan hanya kita di sini di jurang gunung yang jelek ini, saat ini, siapa yang tidak tahu bahwa malapetaka akan menimpa Kerajaan Xian Le? Kamu tidak mengetahui apapun tentang urusanmu sendiri, tetapi semua orang yang menonton dengan cermat memahami apa yang terjadi lebih baik daripada dirimu sendiri, dan mereka semua mungkin menikmati pertunjukan itu, haha. Kamu berada di sini untuk meminjam alat spiritual Master Hujan untuk bantuan bencana, bukan?”

Itu adalah kata-kata yang mencerahkan. Baru pada saat itulah Xie Lian menyadari sesuatu, bukan karena para pejabat surgawi di Pengadilan Tinggi yang pergi pada saat yang sama, mereka semua sudah tahu niat apa yang sebenarnya dimilikinya, dan sengaja menutup pintu mereka atau menghindarinya, tidak ingin ditarik ke dalam kekacauan itu. Dia menghela napas, berpikir, ‘Mungkinkah seharusnya aku mengunjungi istana semua orang pada awalnya sehingga akan lebih mudah untuk menemukan seseorang untuk bekerjasama di antara rekan-rekanku di masa depan?’

Itu adalah pikiran yang menyedihkan. Dia menjawab dengan suara kecil, “Itu benar. Jika merepotkan untuk Tuan Master Hujan, aku tidak akan merepotkannya lebih jauh.”

Namun, petani itu berkata, “Kenapa tidak akan merepotkannya lebih jauh? Karena itu memalukan? Ini berkaitan dengan kelangsungan hidup kerajaanmu, bukankah seharusnya kamu membuat masalah dan mengganggu kami sampai mati? Apakah begitu sulit untuk sedikit menurunkan dirimu sendiri? Kaum muda seharusnya tidak begitu mudah terkesima. Biarkan aku mengatakan sesuatu yang tidak menyenangkan: keharusan bagi Master Hujan untuk membantu adalah karena kebaikan, jika tidak, itu karena tanggung jawab. Meminjamkan perangkat spiritual kepadamu akan didasarkan pada suasana hatinya, jika tidak, kamu juga tidak bisa mengeluh.”

Xie Lian tahu bahwa apa yang dikatakan petani ini adalah sesuatu yang masuk akal, tetapi dengan situasi mengerikan yang tengah ditangani Xie Lian dan ditambah nadanya yang tidak ramah, gelombang kemarahan bergulir dan Xie Lian mengangkat kepalanya lebih tinggi, terdengar muram, “Aku mengerti semua yang kamu katakan, dan aku tidak pernah mengeluh di belakang siapa pun, jadi mengapa kamu menilaiku seperti itu tanpa tahu diriku yang sebenarnya? Aku berkata bahwa aku tidak akan merepotkan hanya karena aku tidak ingin melakukan sesuatu yang tidak berguna dan menyebabkan masalah bagi Tuan Master Hujan pada saat yang sama. Tetapi jika Tuan Master Hujan tidak merasa tidak nyaman dan aku bisa meminjam alat spiritual selama aku merepotkan, maka itu bukan apa-apa bagiku untuk mempersembahkan kedelapan ribu kuil milikku dan aku akan bersujud sebanyak seratus kali.”

Petani itu tertawa keras, “Marah? Kemarahan seorang anak kecil. Ini dia!”

Dia membuat sebuah lemparan; Xie Lian mengangkat tangannya dan menangkap sebuah topi bambu berwarna hijau, yang sebelumnya berada di punggung petani itu.

“Apa ini?” Tanya Xie Lian.

“Benda yang ingin kamu pinjam.” Petani itu berkata, “Tuan Master Hujan sudah meminta kepadaku untuk memberikan ini kepadamu sebelum kedatanganmu. Gunakan dengan hati-hati. Jika kamu memecahkan dan menghancurkannya, kami tidak akan memaafkanmu.”

Mata Xie Lian melebar, “Kenapa?”

“Bukankah aku sudah memberitahumu kenapa?” ​​Petani itu berkata, “Meminjamkannya kepadamu didasarkan pada suasana hati. Pejabat surgawi lainnya tidak akan membantumu, jadi Tuan Master Hujan hanya ingin membantumu. Apa pun yang ingin dilakukan oleh Master Hujan, semua itu harus dilakukan.”

“TERIMA KASIH BANYAK! TERIMA KASIH BANYAK!!” teriak Xie Lian.

Petani itu menambahkan, “Jangan terlalu bahagia secepat ini, Yang Mulia. Tuan Master Hujan mungkin telah naik sebelum dirimu, tetapi tidak ada banyak peminat maupun umat yang dimilikinya, karena itu dia tidak sekuat dirimu, dan ditambah lagi ada cedera yang menimpanya baru-baru ini. Selain meminjamkanmu benda itu, sisanya terserah padamu. Perairan yang jauh tidak bisa memuaskan dahaga di sekitarnya; bahwa Topi Master Hujan ini hanya bisa memindahkan hujan tetapi tidak menciptakan air. Tidak ada cukup air di Xian Le-mu, jadi kamu harus meminjam dari kerajaan lain, dan mereka mungkin tidak mau. Hanya Kerajaan Yushi yang memiliki perairan berlimpah selama bertahun-tahun, dan sedikit lebih kaya dalam aspek itu.”

Xie Lian lebih dari jelas mengetahui betapa sulitnya meminjamkan perangkat spiritual milikmu sendiri kepada orang asing. Dia membungkuk dalam-dalam ke pondok jerami itu, “Bahwa Tuan Master Hujan berkenan memberikan bantuan, aku sangat berterima kasih. Aku tidak akan melupakan kebaikan ini; Jika ada yang bisa aku lakukan untuk membantu di masa depan, berharap agar Tuan Master Hujan tidak ragu untuk meminta bantuanku. Selamat tinggal!”

Dengan alat spiritual di tangannya, Xie Lian segera menemukan sebuah danau di selatan, menyendok sejumlah besar air danau dengan Topi Master Hujan, menyeberangi ribuan mil jarak dan kembali ke Yong An di Xian Le. Dia menemukan desa yang terkena dampak paling parah, Teluk Lang Er, dan membalik topi bambu itu dari awan.

Segera setelah itu, hujan kecil turun dari langit. Xie Lian melompat dari awan, mendarat dengan kedua kaki di tanah. Penduduk desa yang setengah mati itu tidak bisa mempercayai mata mereka; beberapa dari mereka bergegas keluar dari pintu mereka untuk bersorak di bawah hujan, dan beberapa dengan tergesa-gesa mengeluarkan ember dari berbagai ukuran untuk mengumpulkan air.

Melihat ini, Xie Lian menghela napas lega, dan akhirnya menunjukkan senyum. Saat itu, dia mendengar suara memanggilnya dari jauh, “Yang Mulia!”

Dia menoleh dan melihat Mu Qing muncul dari balik pohon, wajahnya gelap. Melihat ekspresi suramnya, Xie Lian tahu ada sesuatu yang salah. “Ada apa? Apa sesuatu terjadi?”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments