Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Setelah mendengar apa yang dikatakan Mu Qing, Xie Lian menghentikan langkahnya, tapi dia tidak berbalik. Dia melambaikan tangannya dan terus berjalan maju seorang diri.

Ketika dia kembali ke ibu kota Xian Le, Xie Lian pertama kali langsung berjalan menuju istana kerajaan.

Dia tidak tahu mengapa dia harus pergi ke sana karena ini bukanlah waktu yang tepat untuk melihat keadaan orang tuanya. Bukan hanya karena fakta bahwa sebagai pejabat surgawi ia dilarang untuk mengungkapkan dirinya kepada anggota keluarga terdekatnya, tetapi ini lebih karena, pada waktu ia meninggalkan rumah dan pada tahun-tahun yang telah berlalu, ia tidak pernah melakukannya, dan dia benar-benar tidak tahu bagaimana memulai percakapan dengan orang tuanya lagi. Ini mungkin adalah kondisi yang sama dan dialami oleh setiap anak di dunia. Karena itu, ia menyembunyikan dirinya dan berlari ke semua arah di dalam istana yang sangat dikenalnya, tetapi dia sama sekali belum menemukan Baginda Raja sampai akhirnya, ketika ia tiba di Manor QiFeng, dia menemukan ayah dan ibunya disana.

Keduanya baru saja membubarkan pelayan istana dan mengobrol di antara mereka sendiri. Ratu duduk di sisi tempat tidur. Topeng yang dia mainkan di tangannya adalah yang digunakan Xie Lian tiga tahun lalu di Prosesi Upacara Surgawi. Bentuk topeng emas itu dengan hati-hati dicetak dalam fitur wajah Xie Lian, yang entah mengapa topeng itu begitu cocok dengannya dengan begitu sempurna dan nyaman ketika dia memakainya. Ketika dilihat oleh orang lain, tingkat replikasi topeng itu hampir menakutkan. Raja menegur dari sebelahnya, “Berhentilah bermain-main dengan benda itu dan pijatlah aku.”

Meskipun Raja dan Ratu memasang wajah sebagai pasangan yang begitu serasi dan rukun di depan orang banyak, sejak Xie Lian masih kecil, dia telah melihat dengan jelas bahwa di balik layar, orang tuanya akan bertengkar seperti pasangan suami-istri normal lainnya. Ratu meletakkan topeng itu seperti yang diharapkan dan duduk di samping Raja untuk membantu memijat pelipisnya. Ketika dia menyisir rambutnya, tiba-tiba dia berkata, “Rambutmu ada yang memutih lagi.”

Xie Lian melihat lebih dekat. Sesuai dengan kata-kata ibunya, sisi-sisi rambut ayahnya mulai memutih dan menua beberapa tahun. Dia bertanya-tanya pada dirinya sendiri, ‘Bukankah ayah mengunjungi Paviliun Suci Kerajaan untuk berdoa beberapa waktu yang lalu? Pada saat itu, rambutnya masih hitam, bagaimana bisa sekarang ayah memiliki uban begitu tiba-tiba seperti ini?’

Ratu menyerahkan cermin tembaga kepada Raja, tetapi dia mendorongnya, “Tidak perlu melihat. Warnai hitam lagi lain kali ketika kita pergi mengunjungi Gunung TaiCang.”

Saat itulah Xie Lian menyadarinya, ‘Rambut ayah tidak beruban baru-baru ini! Rambut ayah sudah mulai beruban begitu lama, hanya saja dia mengecatnya hitam setiap kali sebelum datang menemuiku. Namun karena aku sudah terlalu sibuk mendengarkan doa-doa yang ditujukan kepadaku dan berlarian kesana kemari, aku jarang meluangkan waktu untuk kembali dan mengunjungi ayah dan ibu, itulah sebabnya aku sama sekali tidak menyadarinya.’

Mendapatkan kesimpulan ini, Xie Lian dipenuhi dengan rasa bersalah. Dalam hal ini dia senang bahwa orang tuanya tidak bisa melihatnya. Ketika ratu memijat kepala raja, dia bergumam, “Aku menyuruhmu beristirahat lebih awal setiap hari, namun kamu tidak pernah mendengarkan aku dan bahkan mengatakan bahwa aku mengomelimu siang dan malam. Sekarang lihat betapa tidak pantasnya dirimu jadinya. Jika putra kita melihatmu, dia pasti tidak ingin memiliki hubungan denganmu.”

Raja mendengus, “Sejak putramu tumbuh besar dan sayapnya telah mengeras, dia tetap tidak peduli padaku.” Meskipun dia mengatakannya dengan cara seperti itu, dia masih tidak bisa tidak mengintip cermin tembaga di samping tempatnya berbaring dan bergumam, “Tidak seburuk itu, bukankah masih wajah yang sama?”

Xie Lian terdiam. Dia tidak pernah menyadari bahwa ayahnya memiliki sisi semacam ini kepadanya, berbicara buruk tentang dia di belakang punggungnya dengan kepahitan yang begitu merajalela, dia tidak bisa menahan senyum. Sang ratu tertawa, “Oke, oke, itu tidak buruk. Kesehatanmu lebih penting daripada surga, kamu harus beristirahat lebih awal hari ini.”

Raja menggelengkan kepalanya, “Aku tidak bisa beristirahat sekarang. Baru-baru ini, ada sejumlah orang dari Yong An yang tiba di ibukota. Jika mereka ingin datang, itu tidak masalah, tetapi mereka juga telah menimbulkan masalah, membuat warga ibu kota merasa tidak nyaman. Ini adalah situasi yang sulit.”

Ternyata alasan di balik rambut ayahnya yang mulai memutih adalah karena kekeringan di Yong An. Ada semacam kesengsaraan yang tak terkatakan dalam hati Xie Lian. Sang ratu mengangguk, “Aku mendengar dari Rong-Er bahwa dia bertemu seseorang dari Yong An hari ini. Dia mengatakan bahwa pria itu mencoba mencuri uang dari kuil, sungguh menakutkan!”

Raja menatap dengan waspada, “Memang, ini mengejutkan. Jika hanya ada puluhan atau ratusan dari mereka, itu baik-baik saja, tetapi jika beberapa ratus ribu dari mereka datang dan pergi begitu saja di seluruh ibukota, maka siapa yang tahu apa yang akan terjadi.”

Sang ratu berdebat sebentar dan akhirnya berkata, “Itu mungkin tidak terjadi. Jika mereka mengikuti hukum dan menjaga diri mereka sendiri, maka biarkan mereka datang.”

Raja menjadi gelisah, “Sebagai raja suatu bangsa, bagaimana mungkin aku bisa mengambil risiko dalam sesuatu yang ‘tidak mungkin’ terjadi? Selain itu, mereka pasti tidak bisa terus datang. Menjaga beberapa orang lagi tidak sesederhana menempatkan beberapa set sumpit di meja. Ada banyak komplikasi yang tidak kamu pahami, jadi berhentilah bicara. “

Sang ratu menenangkannya, “Oke, jangan bicarakan ini lagi. Aku tidak mengerti hal-hal yang kamu bicarakan sejak awal. Andai saja putra kita masih di sini. Dia setidaknya bisa membantu menghilangkan bebanmu.”

Raja mencibir, “Dia? Apa yang bisa dia lakukan? Selama dia tidak membuatku khawatir lagi, maka itu sudah cukup baik.”

Saat menyebut mengenai Xie Lian, raja tampak kembali bersemangat, “Anakmu itu, dia sudah berusia sepuluh tahun, tetapi dia dibesarkan seperti seorang putri. Bahkan jika dia tahu, itu tidak akan ada gunanya, dia hanya akan menambahkan lebih banyak masalah untuk itu. Lebih baik jika dia tetap riang di surga tanpa tahu apa-apa. Biarkan dia melakukan apa yang dia ingin lakukan. Dia bukan Putra Mahkota lagi, tidak perlu baginya untuk peduli tentang hal-hal di dunia fana. Biarkan dia terbang sesuka hatinya.”

Xie Lian mendengarkan diam-diam ketika ayahnya mengamuk dengan semangat yang semakin besar. Dengan senyum di wajahnya, sang ratu menyenggol raja, “Sekarang kamu memanggilnya seorang putri. Bukankah kamu yang merusak putri kita sejak dia masih muda? Dan sekarang kamu ingin menyalahkan semuanya kepadaku?” Dia kemudian menghela napas, “Anak itu baik dalam segala hal kecuali merindukan rumah. Sebelumnya, ketika dia belajar di Paviliun Suci Kerajaan, dia hanya akan kembali berkunjung setiap beberapa bulan. Sekarang dia naik, itu bahkan lebih sulit. Kita belum pernah melihatnya sekali dalam tiga tahun. Siapa yang tahu kapan kita akan melihatnya lagi.”

Mendengar dia mengeluh, raja berdiri kembali di sisi Xie Lian, “Bagaimana mungkin seorang wanita tahu segalanya? Kepala Pendeta mengatakan itu adalah hukum Surga, bagaimana kita bisa memperlakukannya seperti manusia biasa? Jika kamu memanggil anakmu kembali, kamu hanya akan membebaninya.”

Sang ratu dengan terburu-buru berkata, “Aku hanya berkata. Aku tidak akan membuat tuntutan seperti itu ketika kita berada di depannya.” Kemudian dia bergumam pada dirinya sendiri, “Tidak terlalu buruk hanya dengan melihat patung-patung itu; mereka sangat mirip dengannya, dan patung-patung itu ada di mana-mana.”

Mengamati mereka begitu lama, Xie Lian merasakan sakit di hatinya dan benjolan keras bersarang di tenggorokannya, membuatnya begitu sakit untuk menelan. Dia tidak bisa tetap tersembunyi lagi, namun dia juga tidak bisa mengungkapkan dirinya. Itu bukan karena dia takut melanggar hukum Surga, tetapi, bahkan sekarang, dia masih tidak tahu harus berkata apa. Adapun situasi di Yong An, dia tidak punya solusi saat ini. Jika dia tiba-tiba muncul, itu hanya akan menyebabkan orang tuanya lebih gelisah dan stres.

Dia berlari keluar dari istana kerajaan. Saat dia berada di luar, Xie Lian menarik napas dalam-dalam, dan baru saat itulah akhirnya dia bisa kembali tenang. Dia menenangkan hatinya dan menenangkan diri, berpikir bahwa bertindak akan lebih baik daripada hanya berdiri di sana, dia mengucapkan mantra dan mengubah dirinya menjadi seorang kultivator muda berpakaian sederhana. Dia berlari di sekitar ibukota, menggali informasi dan mencatat temuannya. Melintasi seluruh tempat itu, setelah seharian bekerja, dia akhirnya mendapatkan jawaban yang dia inginkan.

Memang tingkat air di semua danau dan sungai di ibu kota kerajaan Xian Le lebih rendah dari tahun-tahun sebelumnya. Kembali ketika dia masih di Paviliun Suci Kerajaan, ada saat ketika dirinya beberapa kali menyelinap menuruni gunung untuk bermain. Saat ia mendayung perahunya dengan gembira di sepanjang sungai terbesar yang melintasi Kerajaan Xian Le, permukaan air pada waktu itu hanya sedikit lebih pendek dari tanggul, namun sekarang, air di tempat itu telah turun beberapa meter. Lebih dari itu, penduduk kota mengatakan bahwa keadaan sungai itu memang sudah seperti itu untuk beberapa waktu terakhir; keadaan semacam ini bukan sesuatu yang terjadi hanya dalam semalam. Sebelum ini, Xie Lian benar-benar tidak terlalu memperhatikannya, tetapi sekarang dia menyadarinya, dia terkejut melihat semua tanda peringatan itu. Dia awalnya berharap akan ada beberapa kesalahan dalam laporan Mu Qing dan karenanya memutuskan untuk datang dan melihatnya sendiri. Tapi sekarang dia tidak bisa menyangkal fakta bahwa Mu Qing tidak pernah mengecewakannya sebelumnya.

Begitu situasinya dikonfirmasi, Xie Lian berdiri dengan tenang di tepi sungai, tenggelam dalam kontemplasi. Pejalan kaki lewat dari waktu ke waktu, beberapa mengangguk dan tersenyum, yang lain memandang dengan rasa ingin tahu, tetapi sebagian besar pergi dengan senang hati mengurus urusan mereka sendiri. Sejumlah waktu yang tidak diketahui berlalu dan dengan tenang, awan berkumpul dari tepi langit; suara derai rintik hujan memenuhi lingkungan tempat dirinya berada. Hujan mulai turun.

Banyak pejalan kaki di jalan memandang ke langit, “Sungguh sial! Hujan, ayo cepat kembali!”

“Ya! Betapa merepotkan!”

Plip plop plip plop. Hujan rintik-rintik menghantam wajah dan pakaian Xie Lian sebelum dia akhirnya menyadari lingkungannya, “Hujan?”

Ketika orang-orang di ibukota melihat hujan, mereka akan menjatuhkan segalanya untuk mencari perlindungan. Mereka tidak tahu berapa banyak yang sekarat di sisi lain Xian Le yang mengharapkan hujan badai akan datang. Sekelompok orang dengan payung berlari melewatinya, dan ketika mereka melihat Xie Lian, sendirian, basah kuyup oleh hujan, mereka menariknya dan memberi isyarat, “Kultivator muda, mengapa kamu tidak keluar dari hujan ini dan berlindung? Hujan kali ini turun lebih deras!”

Bingung, Xie Lian hanya mengikutinya dan berlari untuk mencari perlindungan di bawah atap yang panjang. Tidak lama setelah sekelompok orang menyembunyikan payung mereka, mereka tertawa terbahak-bahak, “Beruntung, aku melihat awan berkumpul ketika aku keluar hari ini dan memutuskan untuk membawa payung, atau kalau tidak aku akan benar-benar menjadi tikus yang tenggelam!”

“Sudah terlalu lama sejak hujan turun terakhir kali. Badai ini sudah lewat waktu sehingga akan menjadi besar.”

“Astaga, lihat! Hujan kali ini benar-benar turun lebih deras! Kalau terus begini, hujan kali ini mungkin akan berubah menjadi banjir!”

Tetesan hujan munghantam tanah, berhamburan keluar. Orang-orang itu berbicara dengan aksen akrab sehingga Xie Lian merasa bahwa ini adalah rumahnya; ini adalah tempat dia dilahirkan dan dibesarkan, dan mereka adalah warga negara yang dia kenal.

Ketika obrolan disana terus berlanjut, hujan menjadi sedikit lebih ringan. Beberapa orang mendesak, “Selagi hari masih terang, kita harus bergegas dan pergi!” Tepat setelah itu, orang-orang mulai membuka payung mereka dan melangkah keluar dari bawah atap satu demi satu, tetapi Xie Lian masih berdiri di tempatnya. Beberapa dari mereka melirik ke belakang dan setelah berdiskusi singkat di antara mereka, satu orang tampak mendatanginya dan menyerahkan kepadanya sebuah payung yang tampak sudah aus. Dia menawarkan payung itu dengan sopan, “Kultivator muda, apakah kamu tidak bisa kembali ke rumah? Hujan ini cukup deras, pakailah payung ini.”

Xie Lian tersentak dari lamunannya, “Terima kasih banyak, tapi bagaimana denganmu?”

Beberapa orang dalam kelompok di bawah hujan berseru, “Kami masih memiliki beberapa payung di sini yang bisa kami pakai bersama. Ayo ayo!”

Didorong oleh teman-temannya, pria itu meninggalkan payung di tangan Xie Lian dan berlari kembali. Suara ‘tap tap’ dari langkah kaki mereka perlahan memudar di kejauhan saat Xie Lian berdiri beberapa saat lebih lama, memegangi payung itu. Tiba-tiba, matanya melihat sekilas kuil yang tidak terlalu mencolok tidak terlalu jauh dari tempatnya berada. Dia membuka payungnya dan berjalan ke arah kuil itu di tengah hujan. Setelah melihat lebih dekat, kedua sisi pintu kuil kecil itu ditulis dengan ayat, ‘Tubuh Berada di Jurang; Hati Berada di Surga’. Ternyata ini adalah Kuil Putra Mahkota.

Karena delapan ribu kuil dibangun hanya dalam kurun waktu tiga tahun, kuil itu tampak seperti sebuah kuil pada umumnya dan tidak seperti kuil yang begitu luar biasa dan menakjubkan seperti yang ada di Gunung TaiCang. Di antara kuil itu, ada beberapa kuil yang dibangun oleh seorang amatir untuk memperbanyak jumlah kuil dan menghasilkan kegembiraan. Tidak hanya mereka kekurangan kotak sumbangan, tetapi mereka juga tidak memiliki seorang pendeta di kuil itu. Satu-satunya yang mereka miliki adalah patung tanah liat, beberapa piring persembahan yang ditempatkan dengan berbagai macam buah dan minuman. Mereka yang memiliki hati yang baik akan datang sesekali untuk menyegarkan tempat itu sehingga setidaknya jika seseorang melewati tempat itu mereka akan tahu bahwa kuil itu adalah sebuah tempat suci yang layak.

Tersembunyi di area seperti ini adalah Kuil Putra Mahkota yang tidak mencolok. Tanpa melangkah lebih dekat, Xie Lian sudah bisa melihat apa yang bisa digambarkan sebagai patung Putra Mahkota yang menawan. Pakaian indah, wajah pucat, bulat dengan aura agak merah muda, dan senyum konyol. Patung itu tampak seperti boneka besar. Jika dia tidak memiliki begitu banyak pikiran saat itu, dia mungkin akan tertawa terbahak-bahak.

Dalam tiga tahun terakhir, Xie Lian telah melihat tiga ribu, atau mungkin tidak lima ribu patung Putra Mahkota. Tidak ada yang tampak persis seperti dirinya, bahkan yang paling mirip masih hanya bernilai tujuh poin. Sedangkan sisanya, mereka terlalu jelek atau terlalu cantik. Mayoritas patung ilahi dari sebagian besar pejabat surgawi lainnya terlalu jelek, namun, Xie Lian justru sebaliknya. Ada beberapa yang indah yang tidak bisa dikenali dan sampai pada titik di mana dia sendiri merasa malu. Dia tidak benar-benar memperhatikan dengan baik patung tanah liat ini sejak awal, matanya mengkilap dengan cepat, tetapi tiba-tiba, sebuah siluet berwarna seputih salju yang kabur menarik perhatiannya dan Xie Lian mulai berjalan mendekat.

Apa yang ada di genggaman tangan kiri patung Putra Mahkota yang terbuat dari tanah liat itu adalah sekuntum bunga, kelopak bunga itu berwarna seputih salju.

Kelopak putih itu tampak seperti mutiara, dengan embun kristal yang tampak menempel di sana, tampak sangat lembut. Seseorang bisa dengan samar menangkap gumpalan aroma yang melayang di udara, begitu indah dan menawan. Pose tanda tangan dari patung Putra Mahkota adalah ‘Pedang di Satu Tangan; Bunga di Tangan Yang Lain’. Bunga yang dipegang di tangan kiri patung miliknya, biasanya, akan menjadi bunga emas yang dibuat dengan indah, bunga permata, bunga batu giok. Namun, ini adalah pertama kalinya Xie Lian melihat bunga asli tergenggam di tangan patung miliknya, dan dia tidak bisa untuk tidak berjalan mendekat ke depan untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik.

Setelah pemeriksaan yang cermat, ia menemukan bahwa patung Putra Mahkota mungkin pernah memegang bunga tanah liat pada suatu waktu. Entah itu jatuh karena keterampilan pematung yang buruk atau jika seseorang sengaja mengambilnya sebagai bentuk lelucon, hanya lubang kecil yang tersisa di tangan kiri. Bunga putih kecil itu kebetulan diletakkan di lubang ini. Jika ada seseorang yang secara khusus memetik bunga untuk mengisi ruang kosong di dalam patung ini, maka orang itu benar-benar baik hati.

Pikiran Xie Lian terhenti ketika dia mendengar serangkaian langkah kaki tergesa-gesa. Dia tidak segera melihat ke belakang, tetapi sebaliknya menyembunyikan wujudnya. Dengan payung di tangan, dia dengan ringan melompat ke atas altar, dan kemudian berbalik untuk melihat ke bawah. Dalam kabut kelabu yang dihasilkan hujan, seorang bocah lelaki tampak masuk.

Bocah ini tidak lebih dari dua belas atau tiga belas tahun. Pakaiannya yang bernoda kotoran ditambal dari kepala hingga kaki, dan wajahnya ditutupi oleh perban kotor. Tangan kanannya mencengkeram erat ke kiri tubuhnya, seolah melindungi sesuatu yang penting. Hanya setelah dia memasuki kuil barulah dia akhirnya melepaskan tangannya.

Sebuah bunga kecil, seputih salju tampak berada di telapak tangannya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments