Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Gunung TaiCang, Puncak Putra Mahkota.

Ini adalah hari ketika pengunjung tidak bisa lagi untuk tinggal berlama-lama, dan mereka semua diminta untuk meninggalkan Paviliun Kerajaan. Suara nyanyian sutra datang dalam gelombang dari dalam Paviliun Xian Le, dan beberapa ribu kultivator sedang melakukan ritual malam mereka dengan empat Kepala Pendeta yang memimpin ritual itu di bawah kaki patung ilahi emas setinggi lima meter.

Di dalam Kuil Putra Mahkota, di kedua sisi dinding terdapat lampu abadi yang tak terhitung jumlahnya dalam barisan yang tergantung dari tanah ke langit-langit. Xie Lian turun dari langit, dengan ringan mendarat di atas altar, dan duduk dalam posisi tepat di depan patungnya sendiri.

Dia melambaikan tangannya. Embusan angin sepoi-sepoi bertiup dari segala arah, dan lampu yang tak terhitung jumlahnya berputar dengan lembut. Dengan cahaya yang bergoyang, banyak kultivator yang berada disana memandang ke atas, menyuarakan kekaguman mereka, berbisik di antara mereka sendiri. Kepala Pendeta yang dengan tenang duduk dengan mata tertutup tiba-tiba mengedipkan matanya dan berkata, “Itu saja untuk hari ini. Kalian semua diperbolehkan meninggalkan tempat.”

Para kultivator kemudian bangkit dan pergi. Tiga Wakil Kepala Pendeta lainnya tidak bisa melihat wujud Xie Lian tetapi juga bisa menebak bahwa ada sesuatu yang turun, jadi mereka juga meninggalkan aula, dan menutup pintu di belakang mereka. Begitu pintu-pintu tinggi itu ditutup, Xie Lian segera berbicara, tidak dapat menunggu sedetik pun, “Kepala Pendeta, apakah kamu tahu tentang kekeringan di Yong An? Tidak ada kabar dari ayah, apakah sesuatu terjadi di pengadilan? Atau apakah dia tidak menyadari apa yang terjadi?”

Pejabat surgawi tidak diizinkan untuk secara diam-diam menunjukkan diri mereka di hadapan manusia fana tetapi ada kasus-kasus luar biasa, seperti Kepala Pendeta, menteri agama atau seorang kultivator tingkat tinggi. Mereka yang telah berkultivasi ke tingkat tertentu adalah perwakilan dari pejabat surgawi di alam fana, sehingga, Xie Lian dapat berbicara langsung dengan Kepala Pendeta. Aturan “tidak ada sujud di Kuil Putra Mahkota” dengan demikian sebenarnya didikte melalui mulut Kepala Pendeta dari Xie Lian.

Xie Lian awalnya berpikir ada beberapa keadaan luar biasa yang membuat Raja tidak dapat membebaskan dirinya untuk menangani bencana di Yong An, atau, Raja sendiri tidak tahu bahwa situasinya telah memburuk sampai pada titik kematian yang begitu besar. Namun, tanpa diduga, Kepala Pendeta menjawab, “Yang Mulia Raja baik-baik saja, tidak ada sesuatu yang besar terjadi, dan Raja tahu betul apa yang terjadi di Yong An.”

Xie Lian terkejut, “Kalau begitu, mengapa setiap kali Ayah mengunjungi Paviliun Suci Kerajaan, aku belum pernah mendengarnya berdoa untuk Yong An sekali pun? Bahkan tidak sepatah kata pun?”

Bahkan jika dia tidak begitu rukun dengan ayahnya, dia juga tahu bahwa Raja bukanlah pemimpin yang bodoh. Dia mungkin melihat dirinya jauh di atas orang lain sebagai putra dewa, dan sangat dihormati dalam hierarki, tetapi itu tidak berarti dia tidak akan peduli dengan para pengungsi dari Yong An. Kepala Pendeta menjawab, “Ini tidak ada hubungannya dengan Baginda Raja. Akulah yang menyarankannya untuk tidak menyebutkan mengenai Yong An dalam doa Raja maupun Ratu.”

“…”

“Kenapa?” Xie Lian menuntut.

“Karena semua itu tidak ada gunanya.” Jawab Kepala Pendeta.

Xie Lian terkejut, “Apa maksudmu dengan ‘tidak ada gunanya’?”

Sesaat kemudian pikirannya memikirkan sesuatu hal yang lain, “Apakah kamu mengatakan bahwa karena aku seorang dewa bela diri yang tidak mampu mengendalikan maupun mengatasi masalah kekeringan, memberitahuku mengenai masalah ini adalah sesuatu yang sia-sia dan tidak ada gunanya? Apakah kamu lupa bahwa aku mungkin seorang dewa bela diri, tetapi aku juga seorang Putra Mahkota Xian Le? Orang-orangku sedang dalam kesulitan, bagaimana mungkin yang bisa aku lakukan hanyalah duduk dan tidak melakukan apapun?” Setelah terdiam sejenak dia melanjutkan, “Yang paling penting saat ini adalah menyelamatkan para korban bencana dari Yong An dan merawat mereka. Tolong bicaralah dengan ayahku atas namaku untuk berhenti membangun kuil lagi; sudah ada terlalu banyak Kuil Putra Mahkota di kerajaan ini, aku tidak membutuhkannya. Dan patung-patung emas itu – mereka bisa dilebur untuk membantu penggalangan dana untuk bencana di Yong An. Yong An terletak di wilayah barat, dan mereka membutuhkan air. Kita bisa menggali kanal, mengairi air dari timur, menyirami tanaman dan memberi makan tanah…”

Saat dia berbicara, Kepala Pendeta hanya menggelengkan kepalanya, bergumam, “Terlalu dini. Terlalu dini.”

Xie Lian tidak mengerti, “Apanya yang terlalu dini?”

“Apakah kamu mengerti sekarang mengapa aku mengatakan bahwa kamu tidak harus naik terlalu dini?” Kepala Pendeta berkata, “Itu karena orang-orangmu belum mati sepenuhnya.”

“…” Mata Xie Lian melebar, dan dia berteriak dengan marah, “KEPALA PENDETA! APA … APA YANG KAMU KATAKAN? APA YANG KAMU … APA MAKSUDMU DENGAN ORANG-ORANGKU BELUM MATI SEPENUHNYA??!”

“Kamu sudah menjadi dewa, tapi kamu tidak bisa melupakan siapa dirimu sebagai manusia, tidak bisa melepaskan dan membedakan antara dua alam itu.” Kepala Pendeta menjawab, “Kamu melibatkan dirimu sendiri tetapi kamu juga tidak berdaya, dan pada akhirnya itu hanya akan menghasilkan kekacauan total.”

Xie Lian duduk di atas altar dan Kepala Pendeta berdiri di bawah; meskipun jelas bahwa Xie Lian yang menunduk untuk menatap Kepala Pendeta, tetapi ketika Kepala Pendeta berbicara, ini seperti dia yang berada di atas.

“Bagaimana mungkin aku bisa menjadi tidak berdaya? Selama aku bertindak, akan ada hasil. Setiap langkah sekecil apapun akan diperhitungkan, bahkan jika aku bisa menyelamatkan satu, itu masih lebih baik daripada tidak sama sekali. Jika kamu tidak akan berbicara untuk dan atas namaku dengan ayahku maka aku akan pergi mencarinya sendiri.” Kata Xie Lian.

Xie Lian melompat berdiri tetapi Kepala Pendeta meraih lengan bajunya, berteriak, “KEMBALILAH! Apakah kamu tahu mengapa para pejabat surgawi tidak dapat menunjukkan diri mereka di hadapan manusia fana sesuka hati mereka? Ada alasan di balik aturan seribu tahun itu, jangan lakukan hal bodoh!”

Xie Lian memutar kepalanya, “LALU APA YANG BISA AKU LAKUKAN? AKU TIDAK BISA MELAKUKAN INI, AKU TIDAK BISA MELAKUKAN ITU; KEPALA PENDETA, ADA BANYAK ORANG YANG MATI DI SINI, DI TANAHKU! BUKANKAH DEWA DIPANGGIL DEWA KARENA DEWA BISA MENYELAMATKAN SEMUA ORANG? JIKA AKU TIDAK MUNCUL SEKARANG, KAPAN KIRANYA AKU BISA MUNCUL?? MAKNA APA YANG SEBENARNYA ADA DALAM KENAIKANKU??!!”

Kepala Pendeta menahannya, mendesah, “Yang Mulia, Yang Mulia. Apakah kamu tahu apa yang aku lihat?”

Xie Lian mendengus dan memaksa dirinya untuk menenangkan diri sebelum kembali duduk, “Tolong beri aku pencerahan.”

Kepala Pendeta menatapnya, “Aku sudah melihat masa depanmu, dan itu benar-benar hitam.”

Xie Lian menatap lurus ke arah matanya dan berkata, “Kamu pasti salah lihat. Aku hanya suka memakai pakaian putih.”

“Aku khawatir bahwa kamu tidak hanya tidak akan bisa menyelamatkan orang-orangmu, mereka akan berbalik dan menyeretmu turun dari altar ilahi.” Kata Kepala Pendeta.

“Orang-orangku tidak seperti itu, mereka dapat dengan mudah mengenali mana hal yang benar dan mana yang salah. Jika aku tidak bisa menyelamatkan mereka, maka tidak akan ada artinya bagiku berada di altar ini.” Jawab Xie Lian.

Sesaat kemudian, Kepala Pendeta menghela napas, “Apa yang telah dilakukan ayahmu tidak bisa dikatakan benar, tetapi juga tidak bisa dikatakan salah. Kamu berkata untuk menggalang dana, tetapi itu tidak seperti ayahmu sama sekali belum mencobanya, dan kamu bisa melihat bagaimana itu berakhir. Kamu berkata untuk menggali sebuah kanal untuk mengairi air, lalu pergilah dan lihat sungai itu sendiri apakah itu bisa dilakukan.”

Xie Lian memiringkan kepalanya, “Aku mengerti. Terima kasih, Kepala Pendeta.”

Setelah meninggalkan Gunung TaiCang, dia menuju ke barat dan tiba di kota Yong An dari Kerajaan Xian Le.

Dalam dua puluh tahun hidupnya, Xie Lian tidak pernah menganggap matahari begitu mematikan. Langkah pertama yang dia lakukan di tanah itu, dia sudah bisa merasakan betapa panas dan keringnya tempat itu, seperti segala sesuatu di udara telah berubah bentuk. Dengan teriknya sinar matahari di atas, tanah disana tampak retak menjadi pecahan-pecahan tanah, benar-benar mengerikan. Ada selokan dalam yang kelihatannya pernah menjadi sungai, tapi sungai itu sudah mengering sampai ke dasar, dan dasar sungai yang menghitam mengeluarkan bau yang aneh. Dia berjalan untuk waktu yang lama dan tidak melihat satu ladang pun. Mungkin disana memang ada ladang, tetapi mungkin tempat itu tidak dapat dikenali kembali sebagai sebuah ladang pada titik ini.

Xie Lian melihat sekeliling saat dia berjalan, angin sepoi-sepoi yang kering dan panas meniup rambutnya yang panjang menjadi berantakan, tapi dia terlalu sibuk untuk memikirkannya. Saat itu, seseorang tiba-tiba memanggilnya dari belakang, “Yang Mulia!”

Xie Lian menoleh dan melihat dua siluet hitam mendekat dengan terburu-buru. Itu adalah Feng Xin dan Mu Qing. Xie Lian memotong langsung ke jantung subjek, “Ada berita apa?”

Feng Xin mengepakkan bajunya untuk mengipasi dirinya, “Ya. Dalam dua tahun terakhir seluruh wilayah barat mengalami kekurangan air, dan akhirnya benar-benar meletus tahun ini. Yong An adalah yang paling parah terkena dampak kekeringan itu: sungai mengering, hujan tidak turun, sehingga tanaman tidak dapat tumbuh. Keluarga kaya masih bernasib baik-baik saja; selama ada uang maka makanan dan air dapat dibeli dari tempat lain. Namun, sebagian besar orang kaya sudah pindah ke wilayah timur. Mereka yang ditinggalkan adalah mereka yang miskin atau cacat.”

Xie Lian mengernyitkan alisnya, “Kepala Pendeta berkata ayahku tidak hanya duduk dan menggalang dana, jadi mengapa keadaan ini masih sangat serius?”

Mu Qing berkata dengan dingin, “Ketika dana melewati pos pemeriksaan pemerintah, setiap pos pemeriksaan akan mencairkan dan mengambil sejumlah uang itu hingga akhirnya tidak ada yang tersisa. Tentu saja masih seserius ini. Jika itu adalah aku, akan lebih baik untuk tidak mengirim apa pun daripada memberi makan parasit itu.”

Xie Lian menahan napas, memaksa amarahnya turun, “Aku akan memberitahu parasit itu untuk membuang setiap sen yang mereka makan kembali.”

Namun, Mu Qing mengingatkannya, “Yang Mulia, apakah kamu lupa? Ini bukan dalam kendalimu. Pejabat surgawi tidak dapat ikut campur dalam masalah di dunia fana. Es setinggi tiga meter tidak terbentuk oleh satu hari musim dingin; Baginda Raja adalah orang yang bertanggung jawab atas dunia fana, ini adalah tugasnya, dan dia masih tidak bisa menghadapinya. Tanganmu penuh dengan doa yang tak terhitung dari umatmu, jadi bagaimana mungkin kamu bisa mengatasi masalah ini? Pikirkan ini, ingatlah bahwa pada akhirnya kamu hanya akan membawa masalah bagi dirimu sendiri. Selain itu, tindakan yang kamu ambil hanya menyembuhkan gejalanya, bukan akar masalahnya.”

Feng Xin menghalangi cahaya sinar matahari dengan tangannya, “Untuk menyembuhkan akar masalahnya masih memerlukan air. Bagaimana dengan, Yang Mulia meminta Kepala Pendeta untuk memberitahu Baginda Raja untuk mengairi air dari timur ke barat untuk saat ini?”

Xie Lian menggelengkan kepalanya, “Aku sudah menyarankan itu kepada Kepala Pendeta.”

“Apa yang Kepala Pendeta katakan?” Feng Xin bertanya.

“…” Xie Lian menelan ludahnya sendiri sebelum berkata, “Kurang lebih itu tidak layak. Tapi sekarang aku sadar bahwa itu tidak bisa dilakukan. Untuk mengairi tanah ini dengan air, kita harus membuat sungai. Namun, sesuatu seperti membangun sebuah kanal membutuhkan peran serta dari banyak orang; siapa yang tahu berapa tahun yang dibutuhkan untuk membangunnya, dan itu hanya akan melelahkan banyak orang dan menghabiskan begitu banyak uang. Itu tidak akan berhasil.”

Feng Xin mengangguk, “Semua itu cukup benar. Perairan yang jauh tidak bisa memadamkan api yang begitu dekat.”

Xie Lian berguman, “Tapi, jika ini tidak dapat diselesaikan dengan cara fana, mungkin kita dapat mencoba metode ilahi. Aku mendengar bahwa Master Hujan telah berganti dalam beberapa tahun terakhir. Master Hujan yang baru naik tampaknya adalah orang yang tertutup, tetapi aku akan melihat apakah aku dapat berkunjung dan meminta air yang bergerak di timur ke arah barat dalam bentuk hujan.”

Sejak Xie Lian naik, selain menyapa Jun Wu, dia tidak pernah secara pribadi melakukan kunjungan ke pejabat surgawi lainnya, dan tidak pernah mencoba dengan sengaja berteman dengan siapa pun, memperlakukan semua orang sederajat dalam susunan komunikasi spiritual. Karena itu, inisiatifnya untuk berkunjung memang jarang terjadi. Mu Qing, bagaimanapun, merasa keberatan, “Tidak.”

Xie Lian menoleh, “Kenapa tidak?”

“Yang Mulia, aku sudah menyelidiki secara menyeluruh. Sebenarnya, dua tahun terakhir ini, bukan hanya Yong An atau wilayah barat yang mengalami kekurangan air, tetapi seluruh Kerajaan Xian Le. Hanya saja, wilayah timur dekat dengan laut, memiliki danau dan jurang di sekitarnya, jadi semua itu belum terlalu jelas, dan belum menjadi masalah. Namun secara keseluruhan, jumlah air dan hujan menurun secara signifikan dibandingkan sebelumnya.”

Mata Xie Lian melebar saat Mu Qing melanjutkan, “Jika kita benar-benar menggali kanal atau menggunakan hujan untuk memindahkan air dari timur ke barat, maka semua itu mungkin bisa meringankan Yong An untuk sementara tetapi itu tidak akan menyelamatkannya sepenuhnya. Itu hanya akan membantu mereka bertahan pada seutas tali itu. Pada saat yang sama, wilayah timur juga dapat berubah menjadi bencana.”

Xie Lian merasakan jantungnya sendiri seolah-olah diremas, “Dan sebagian besar penduduk Xian Le bersamaan dengan semua tempat-tempat tersibuk disana berada di wilayah timur, lebih dari tiga kali ukuran wilayah barat, terutama ibu kota kerajaan. Jika kekeringan terjadi di sana …”

Feng Xin segera mengerti, “Konsekuensinya akan jauh lebih serius daripada Yong An. Jumlah yang mati akan jauh lebih besar!”

Mu Qing mengangguk, ekspresinya tampak serius, “Akan ada kerusuhan yang jauh lebih besar yang lahir darinya.”

Xie Lian menarik napas dalam-dalam, “Jadi, apakah itu yang dimaksudkan Kepala Pendeta ketika dia mengatakan apa yang ayah lakukan tidak benar tetapi juga tidak salah? Hanya itu pilihan satu-satunya.”

“Jadi, Yang Mulia, mengingat bahwa tidak ada yang pergi ke kuil milikmu untuk berdoa mengenai masalah ini adalah hal yang baik.” Kata Mu Qing. “Serahkan masalah ini pada Baginda Raja untuk memutuskan apa yang harus dilakukan.”

Xie Lian tidak menanggapi dan berbalik.

Sepanjang waktu mereka berjalan, setiap orang yang dilihatnya hanyalah berisi kulit dan tulang, pria dan anak-anak yang telanjang, jajaran tulang rusuk terlihat jelas di depan mereka, dan para wanita memiliki pandangan yang begitu penuh kekosongan dan kematian, wajah mereka kehilangan kehidupan. Tidak ada yang mau bergerak; mereka tidak memiliki energi untuk bergerak, dan semuanya mengeluarkan bau kematian yang menjijikkan, membuat seseorang ingin menjerit dan melarikan diri dari bumi yang membusuk ini dan kembali ke kejayaan ibukota kerajaan yang ramai.

Waktu sudah berlalu begitu lama sebelum akhirnya Xie Lian berkata, “Kalian berdua tinggal di sini dan bantulah aku, berikan air sebanyak yang kalian bisa. Biarkan aku berpikir tentang ini.”

“Baik. Pergi dan pikirkan baik-baik.” Feng Xin berkata, “Biarkan aku tahu apa yang harus dilakukan setelah kamu memutuskannya.”

Xie Lian menepuk pundaknya, lalu berbalik untuk pergi. Di belakangnya, Mu Qing berkata dengan tenang, “Yang Mulia, pikirkanlah masalah ini dengan hati-hati. Kita dapat membantu selama sepuluh hari, mungkin dua puluh, tetapi tidak satu atau dua tahun. Kita bisa menyelamatkan seratus nyawa tetapi tidak seratus ribu. Lagipula kamu adalah dewa bela diri, bukan dewa air. Bahkan jika kamu adalah dewa air, kamu tidak dapat membuat air dari ketiadaan. Jika kita tidak dapat memperbaiki akar masalah ini, kita tidak dapat terus seperti ini. Kita tidak cukup kuat.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments