Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


“Panggil dia sekarang juga.” Kata Xie Lian.

Feng Xin menutup jari telunjuk dan jari tengah tangan kanannya bersama-sama dan kemudian menekannya ke pelipisnya, terhubung dengan Mu Qing dalam susunan komunikasi spiritual. Di sisi lain, Qi Rong mendecakkan lidahnya, “Jadi kamu berasal dari tempat terpencil Yong An itu? Sungguh, tanah tandus yang menghasilkan orang-orang radikal yang sulit dikendalikan. Kamu pikir kamu bisa merampok para dewa hanya karena kamu miskin?”

“Kalau begitu aku tidak akan merampok,” kata Lang Ying, “Aku akan memberikan penghormatan dan menyembah kepada dewa milikmu ini sekarang. Aku akan berlutut dan bersujud dan memohon agar dia memberikanku uang untuk menyelamatkan nyawa orang-orang di kota tempat aku berasal, tetapi apakah dia akan melakukannya?”

Qi Rong berkata “eh” dan bergumam dalam hatinya dan berpikir bahwa orang ini tidak akan benar-benar melarikan diri dengan semua uang seolah itu haknya bukan?! Sehingga kemudian Ia menjawab, “Yang Mulia Putra Mahkota telah menjadi dewa sekarang, dan para dewa benar-benar sibuk sampai mati! Siapa yang punya waktu untuk memikirkan urusan orang-orang radikal sepertimu?”

Mendengar ini, Lang Ying mengangguk pelan, “Aku juga tidak berpikir bahwa dia akan peduli. Bukannya kita tidak pernah berdoa atau memohon, tetapi semua itu tidak berhasil sama sekali. Mereka yang ditakdirkan untuk mati akan tetap mati.”

Xie Lian merasa begitu terguncang, dan seorang kultivator lainnya terdengar berteriak, “KAU! BERSIKAP BEGITU BURUK DI TEMPAT TINGGAL DEWA SEPERTI INI, TIDAKKAH KAU TAKUT DENGAN HUKUMAN DARI SURGA!”

Namun, Lang Ying menjawab, “Hal itu tidak lagi menjadi masalah. Hukum aku jika mereka harus. Aku tidak lagi takut jika diriku tidak bisa lagi diselamatkan, jadi mengapa aku harus takut dihukum oleh surga?”

Qi Rong memberi lambaian tangan sebagai isyarat dan sejumlah penjaga yang menunggu di sisi lain tempat itu bergegas ke depan, mengepung pemuda itu dan mulai memukulinya. Feng Xin masih berusaha untuk meringankan serangan mereka dan itu hanya tampak seperti Lang Ying sedang dihancurkan. Namun, pemuda itu tampak seperti dalam keadaan linglung, sama sekali tidak menghindar ataupun membalas serangan itu, dan hanya sesekali mengangkat tangannya untuk melindungi tas yang berada di punggungnya. Di sebelahnya, Qi Rong tampak meraih segenggam biji melon dan mengunyahnya, menggoyang-goyangkan kakinya sendiri dan berteriak, “PUKUL DIA LEBIH KERAS LAGI ATAS NAMA PANGERAN INI!” Benar-benar mirip seperti seorang mafia. Mendengar dia menyebut gelar miliknya sendiri, Lang Ying mengangkat kepalanya, “Kamu seorang pangeran? Pangeran apa? Apakah kamu tinggal di istana? Bisakah kamu bertemu dengan Raja?”

Qi Rong berteriak, “AKU ADALAH LELUHURMU! Kamu masih berpikir bahwa kamu bisa melihat dan bertemu dengan Raja, bukan? Baginda Raja memiliki satu juta urusan di piringnya, dia tidak punya waktu untukmu.”

Lang Ying memutar lehernya dan menuntut dengan begitu keras kepala, “Mengapa dia tidak punya waktu untukku? Para dewa tidak punya waktu untukku dan begitu pula dengan Baginda Raja, lalu siapa yang punya waktu untuk mendengarkan aku? Kepada siapa aku harus pergi? Apakah Raja tahu berapa banyak orang yang telah meninggal di Yong An? Apakah orang-orang di ibukota kerajaan tahu? Jika mereka tahu, mengapa mereka lebih suka membuang uang ke dalam air daripada memberikannya kepada kami?”

Qi Rong tertawa dingin, “Ini adalah uang milik kami, kami akan membelanjakannya seperti yang kami mau. Bahkan jika kami menggunakannya seperti batu untuk melemparkannya dan membiarkannya di dalam air itu bukan urusan siapapun, jadi mengapa kami harus memberikannya padamu? Apakah kau meminta lebih banyak alasan hanya karena kau miskin?”

Meskipun logika itu pantas dikatakan dengan caranya sendiri, kalimat itu sangat tidak pantas untuk dikatakan pada waktu dan tempat seperti sekarang. Xie Lian berniat untuk menyegel mulut Qi Rong ketika saat itu, seorang pemuda berpakaian hitam tampak muncul dengan begitu terburu-buru dari belakang paviliun, “Yang Mulia memanggilku?”

Xie Lian melambai padanya, “Mu Qing, cepat kemari. Dalam semua doa yang kamu terima baru-baru ini, pernahkah kamu mendengar tentang kekeringan yang terjadi di Yong An?”

Mu Qing juga memasang sebuah ekspresi terkejut, “Tidak, aku belum mendengar apa pun.”

Feng Xin berseru di tengah-tengah tugasnya, “Bagaimana mungkin kamu tidak? Para pengungsi sudah melarikan diri sampai ke sini!”

Nada suaranya terdengar begitu menuduh dan Mu Qing tampak menegang. Dia menjawab dengan suara keras, “Aku mengatakan yang sebenarnya, benar-benar tidak ada. Apakah kamu mencoba mengatakan bahwa aku sengaja menyembunyikan informasi semacam itu? Nah, apakah kamu juga menerima sesuatu seperti itu? Aku bertugas di Kuil Putra Mahkota pada bulan-bulan ganjil, dan kamu bertugas di bulan-bulan genap. Jika memang ada orang-orang dari Yong An yang berdoa untuk mengakhiri kekeringan, tidak ada alasan semua doa terkait dengan kekeringan dikirim pada bulan-bulan ganjil, dan kamu juga tidak tahu apa-apa mengenai masalah ini.”

Feng Xin terdiam dan menyadari bahwa memang itulah masalahnya, “Aku tidak mengatakan kamu sengaja melakukannya. Kamu terlalu banyak berpikir.”

Sepertinya mereka sudah siap untuk mulai bertengkar lagi, Xie Lian memberi isyarat tangan untuk meminta ‘jeda’ dengan kesal, “Baiklah, Feng Xin tidak bermaksud mengatakan apa-apa. Kalian berdua hentikan perdebatan ini.”

Keduanya segera menutup mulut mereka dan berhenti berdebat. Pada saat yang bersamaan, Qi Rong akhirnya merasa bosan hanya melihat bawahannya memukuli Lang Ying, dan kemudian dirinya meraih sebuah kantong kecil untuk membuang semua kulit biji melon sambil berkata, “Seret penjahat yang merampok itu ke dalam penjara dan kunci dia.” Para penjaga memahami perintah yang diberikan kepadanya dan berseru, “Baik, Tuan!” Dan beberapa dari mereka kemudian mengambil Lang Ying.

“Mari kita selesaikan masalah yang ada di tempat pertama ini terlebih dahulu.” Xie Lian berkata, “Selamatkan pria ini dan aku akan bertanya padanya tentang keadaan Yong An dengan benar nanti.”

Mu Qing tampak mengubah ekspresinya dan bertanya dengan hati-hati, “Yang Mulia apa yang kamu rencanakan? Kamu tidak bisa begitu saja menunjukkan dirimu sendiri seperti itu.”

Setelah naik, itu adalah salah satu aturan yang tidak bisa Xie Lian mengerti. Para pejabat surgawi mengatakan bahwa mereka harus membantu orang awam, namun mereka semua mengudara dan memposisikan diri mereka di atas makhluk fana, menghalangi diri mereka untuk tidak menghadap makhluk fana sesuka hati mereka, yang seringkali membatasi dirinya di kiri, kanan dan tengah, menyebabkan begitu banyak perasaan frustrasi. Beruntung Xie Lian memiliki sejumlah cara untuk mengatasi masalah ini, dan tanpa berkedip, dia mengangkat tangannya dan mendorongnya. Orang-orang yang berdiri di depan tampak memperhatikan sebuah bayangan muncul di atas tanah yang tampak bergetar dan kemudian berbalik, merasa bingung. Momen selanjutnya, Qi Rong berteriak dengan penuh ketakutan, “PUTRA MAHKOTA SEPUPU–“

Xie Lian telah mendorong patung ilahinya sendiri!

Pedang dan bunga yang dipegangnya, patung emas yang begitu ramah dan indah itu tampak bergoyang-goyang, lalu perlahan-lahan terguling ke samping. Qi Rong tampak seolah-olah melihat ibunya sendiri menendang bangku setelah menggantung dirinya sendiri, jantungnya meledak, dan dia tampak kehilangan akalnya sendiri untuk mengatasi Lang Ying ketika dia kemudian bergegas bangkit dan mati-matian memegangi kaki patung itu, dengan begitu keras kepala berusaha mempertahankannya tetap berdiri tegak, Qi Rong berteriak ketakutan, “APA YANG DILAKUKAN OLEH SAMPAH TIDAK BERGUNA SEPERTI KALIAN DENGAN HANYA BERDIAM DIRI SEPERTI ITU? BANTU AKU MENAHANNYA! JANGAN BIARKAN PUTRA MAHKOTA SEPUPU JATUH!! DIA TIDAK BISA JATUH!!!”

Sementara Qi Rong masih tampak begitu ketakutan, Xie Lian melewatinya dengan tenang dan begitu santai melangkah keluar dari aula. Wajah Feng Xin dan Mu Qing jatuh ke tanah. Butuh beberapa saat sebelum Feng Xin akhirnya berteriak, “YANG MULIA! ITU ADALAH PATUNG ILAHI DIRIMU SENDIRI!”

Sesuatu seperti patung yang jatuh benar-benar pertanda buruk sehingga kejadian seperti itu sedikit tabu. Seorang pejabat surgawi yang mendorong patungnya sendiri seperti itu belum pernah terjadi, sesuatu yang jarang terjadi di tiga alam.

“Itu hanya sepotong besar emas.” Xie Lian berkata, “Jika aku tidak melakukan ini, perhatian mereka tidak akan bisa teralihkan dari pemuda itu. Kalian berdua pergilah dan terus dorong patung emas itu sampai benar-benar jatuh, jangan beri mereka kesempatan untuk pergi. Aku akan bertemu dengan pria itu.”

Feng Xin dan Mu Qing masih terdiam dan hanya bisa mematuhi perintah yang diberikan kepada mereka. Mereka berdua dengan patuh berdiri di sebelah patung ilahi itu, masing-masing hanya menggunakan satu jari untuk menekannya. Mereka hanya perlu menggunakan sedikit kekuatan dan itu sudah lebih dari cukup. Kerumunan orang yang berada di sisi yang lain masih terus menahan patung itu menggunakan setiap ons kekuatan mereka dan masih berusaha menahannya, mereka tampak menggertakkan gigi mereka, “… keseluruhan patung ini benar-benar terbuat dari emas murni, benar-benar seberat ini!”

Lang Ying, yang telah jatuh ke tahan, melihat bahwa para penjaga itu tidak lagi memukulinya, menatap pada cahaya keemasan dari patung ilahi itu untuk waktu yang lama sebelum dia bangkit, membersihkan tubuhnya, dan melarikan diri dengan membawa tas miliknya. Xie Lian masih tetap mengikuti pemuda itu di belakangnya. Dia berlari cukup jauh dan memasuki hutan yang rimbun dan lebat, memandang sekelilingnya, sebelum duduk di bawah pohon untuk beristirahat. Xie Lian bersembunyi di balik pohon itu, dengan mudah melantunkan mantra dan berubah menjadi bentuk seorang kultivator kecil berpakaian putih.

Setelah berganti pakaian, dia melihat ke belakang, memastikan bahwa tidak ada yang salah, dan kemudian mengayunkan cambuk ekor kudanya. Dia hanya berpikir bagaimana dia harus muncul tanpa menimbulkan peringatan bahaya apapun ketika dia melihat Lang Ying berjongkok di samping pepohonan disana, kepalanya menunduk dan menggunakan tangannya untuk menggali.

“…”

Tangan pemuda itu begitu besar, dan satu kepalan tangannya sudah cukup untuk membuat memar yang lebar dan dalam. Lumpur dan debu beterbangan saat dia menggali, tampak sangat mirip anjing liar hitam yang kurus. Xie Lian hanya bertanya-tanya mengapa pemuda itu tiba-tiba menggali sebuah lubang ketika dia menatap pemuda itu tengah mengelap lumpur di celananya, mengambil segenggam air dengan kedua tangan, dan membawanya ke bibirnya.

Melihat ini, Xie Lian tidak bisa bersembunyi lagi dan bergegas keluar, menghentikan tangannya, mengambil botol air dari lengan bajunya yang indah, dan memberikan botol air itu kepadanya.

Mulut Lang Ying tampak penuh dengan air yang berasal dari lubang yang digalinya sebelumnya, pipinya tampak bulat lalu menelan air itu. Dia menatap kultivator kecil yang kemunculannya terlalu tiba-tiba di depannya, tidak menganggapnya aneh dan tidak menolak tawarannya, dan kemudian mengambil botol air minum itu, menelan seluruh isinya dalam sekali tegukan. Dia hanya kemudian berkata setelah selesai, “Terima kasih.”

Karena sudah muncul dengan tiba-tiba seperti itu, Xie Lian berhenti peduli pada apa yang harus dia lakukan untuk kemunculannya di depan pemuda itu. Dia mencoba yang terbaik untuk mengayunkan cambuk ekor kuda itu seperti seorang abadi terlatih, seseorang yang dapat dipercaya, dan kemudian bertanya, “Temanku, dari mana kamu berasal dan ke mana kamu akan pergi?”

“Kami datang dari Teluk Lang-Er di kota Yong An. Aku berniat pergi ke istana kerajaan, tetapi aku berubah pikiran. Aku tidak akan pergi kesana lagi.”

Xie Lian terkejut, “Kami?”

Lang Ying mengangguk, “Kami. Aku dan putraku.”

Xie Lian tampak menjadi semakin bingung, tetapi hatinya kemudian jatuh. Dia menyaksikan ketika Lang Ying melepas tas dari punggungnya dan membukanya, “Putraku.”

Di dalam tas yang ia bawa di punggungnya adalah sesosok mayat anak kecil!!!

Bayi itu adalah makhluk yang begitu kecil, terlihat tidak lebih dari dua atau tiga tahun. Wajahnya kuning, pipinya begitu pucat, dan kepalanya memiliki beberapa helai rambut tipis dan menguning menempel padanya. Bahkan terdapat ruam di wajahnya. Wajah kecil itu tampak menunjukkan sebuah ekspresi aneh, seolah menangis, sangat menyedihkan. Matanya sudah tertutup tetapi mulutnya terbuka, namun tidak lagi bisa mengeluarkan suara.

Pupil Xie Lian menyusut, rohnya begitu terkejut sampai ke intinya, tidak mampu berbicara sepatah kata pun. Tidak heran jika dia merasa pemuda ini memiliki udara yang aneh yang menguar dari dalam dirinya. Dia tidak bisa menggambarkan jenis keanehan macam apa itu, tetapi hanya berpikir bahwa pemuda ini tidak normal. Cara dia berbicara, cara dia berperilaku, sepertinya dia tidak mempertimbangkan konsekuensi sama sekali, berpikiran tumpul dan dipenuhi amarah tanpa peduli. Tetapi, dari penampilannya, untuk apa ia perlu mempertimbangkan konsekuensinya?

Setelah menunjukkan putranya sendiri, Lang Ying kemudian kembali membungkus anaknya, dan dengan hati-hati merapikannya. Menyaksikan betapa fokusnya dia dalam melakukan hal itu, Xie Lian merasa begitu sedih. Ini adalah pertama kalinya dia melihat mayat seorang bayi yang sangat begitu muda dan kecil, dan dia bertanya, sambil tergagap, “Bagaimana … bagaimana putramu mati?”

Lang Ying menyesuaikan tas di punggungnya dan menjawab, tampak bingung, “Bagaimana dia mati … aku tidak tahu bagaimana dia mati. Kehausan, kelaparan, sakit, mungkin karena sesuatu seperti itu.”

Pemuda itu tampak menggaruk kepalanya, “Ketika aku pertama kali membawanya keluar dari Yong An, dia masih terdengar terbatuk beberapa kali, dan memanggil ‘Ayah! Ayah!’ di belakangku. Lambat laun tidak ada lagi tangisan darinya, hanya suara batuk. Dan kemudian tidak ada lagi suara batuk. Aku pikir dia tertidur. Kemudian ketika aku menemukan sesuatu untuk dimakan dan ingin membangunkannya, dia tidak lagi bisa terbangun.”

Anak itu meninggal di jalan pelarian mereka.

Lang Ying menggelengkan kepalanya, “Aku tidak tahu bagaimana cara merawat anak-anak. Jika istriku tahu putra kami meninggal, ia akan meneriakiku sampai mati.”

Setelah hening sejenak, dia menambahkan, “Aku benar-benar berharap jika istriku masih bisa meneriakiku.”

Ekspresinya begitu tenang sepanjang waktu, seperti sebuah ranting pohon yang layu; seperti sebuah genangan air yang mati tanpa jejak kehidupan atau riak. Teriakan Xie Lian menegang dan tidak bisa menelan apapun, dan berkata dengan suara kecil, “Kenapa … kenapa kamu tidak menguburnya.”

Lang Ying mengangguk, “Ya. Aku berniat memilih tempat yang bagus. Disini tidak buruk. Ada pohon untuk menghalangi sinar matahari dan juga ada air. Aku akan kembali setelah menguburnya. Terima kasih untuk airnya.”

Dia terbatuk beberapa kali dan membungkuk lagi, terus menggali dengan tangannya sendiri. Xie Lian bergumam pelan, “Tidak, jangan berterima kasih padaku … jangan berterima kasih padaku, jangan.”

Saat itu, Feng Xin dan Mu Qing muncul dan keduanya tampak bingung ketika melihat pemandangan di depan mereka, satu orang tampak menggali lubang, dan yang lainnya menatap orang itu dengan tatapan bingung dan penuh kekosongan. Xie Lian sedang tidak ingin berbicara sepatah kata pun dan berulang kali menggumamkan beberapa kata yang terdengar begitu campur aduk. Hanya beberapa waktu sebelum Xie Lian akhirnya mengingat bahwa hanya memberinya air tidaklah cukup; pria ini akan kembali ke Yong An. Jadi tangan Xie Lian tampak kembali terulur ke dalam lengan bajunya dan mencari-cari sesuatu, sebelum akhirnya menemukan apa yang dia cari, dan menyerahkannya kepada pemuda itu, “Ini, ambillah ini.”

Lang Ying berhenti dan kemudian melihat apa yang ada di dalam genggaman Xie Lian. Itu adalah sebuah mutiara merah yang dalam, ukurannya tidak lebih besar dari paku; kilauannya begitu halus dan lembut, dipoles dan begitu cemerlang, dan sangat indah. Bahkan jika dia tidak tahu benda apa itu, hanya dengan satu pandangan, jelas bahwa permata kecil ini sangat berharga.

Benda ini memang hanya tersisa satu dari anting-anting mutiara koral merah milik Xie Lian yang telah dikenakannya selama Prosesi Upacara Surgawi ShangYuan tiga tahun lalu. Mutiara itu meninggalkan kesan yang agak mendalam pada Mu Qing, jadi saat dia melihatnya, wajahnya berubah. Lang Ying tidak menolaknya, seolah-olah sopan santun dan kekhawatiran orang ini sangatlah normal, dan pemuda itu kemudian mengulurkan tangan untuk menerimanya. “Terima kasih.”

Dia dengan hati-hati menyelipkan mutiara itu di ikat pinggangnya, lalu dia kemudian melepaskan tas di punggungnya, dan dengan lembut meletakkannya ke dalam lubang galian itu. “Ayah akan segera kembali untuk mengunjungimu.”

Setelah selesai, pemuda itu kemudian menggunakan kedua tangannya dan dengan sungguh-sungguh mendorong kembali beberapa tanah untuk menutupi tas itu dan menguburnya. Xie Lian tampak menggunakan tangannya sendiri untuk menopang dahinya dan menutup matanya. Sesaat kemudian, pemuda itu pergi dengan tenang.

Feng Xin bertanya dengan rasa ingin tahu, “Yang Mulia, apa yang dia kubur di sini? Dia bilang ‘ayah’? Dia mengubur seseorang?”

Mu Qing begitu khawatir dengan sesuatu yang lain, “Yang Mulia, aku pergi dan menyelidiki sebelumnya dan mencari tahu apa yang terjadi. Yong An tidak pernah menjadi tempat yang kaya; kuil dan tempat pemujaan mereka sedikit jumlahnya. Tampaknya mereka juga memiliki peraturan lokal di mana mereka yang tidak menawarkan sumbangan tidak dapat berdoa, jadi mereka yang mengunjungi Kuil Putra Mahkota semuanya adalah orang kaya, dan orang miskin yang menderita bencana bahkan tidak bisa masuk …”

Xie Lian tidak menanggapi laporan itu tetapi berkata dengan suara rendah, “Kalian berdua, pergi ke Yong An, dan lihat bagaimana situasinya. Aku, akan pergi menemui Kepala Pendeta, dan bertanya dengan tepat apa yang terjadi.”

Wajah Xie Lian tidak pernah menunjukkan ekspresi separah ini. Kedua bawahannya tidak berani membantah perintah yang diberikan Xie Lian dan keduanya kemudian melaksanakan perintahnya, berangkat sesaat setelah itu. Xie Lian sendiri berbalik dan berlari ke arah Gunung TaiCang.

Tampaknya bencana di Yong An bukanlah masalah kecil. Tetapi, bahkan jika dia tidak bisa mendengar suara doa dari rakyat Yong An, itu tidak berarti mereka yang ada di istana tidak memiliki petunjuk mengenai masalah ini sama sekali.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments