Penerjemah: Jeffery Liu, naza_ye


Seluruh tandu pernikahan itu tertutup kain satin berwarna merah tua. Corak bunga-bunga yang indah, bulan, naga dan phoenix dijahit dengan benang berwarna cerah. Nan Feng dan Fu Yao masing-masing berdiri di setiap sisi tandu, menjaga tandu agar tidak miring ke salah satu sisi. Xie Lian duduk tegak di tengah-tengah tandu, tubuhnya bergoyang seirama dengan langkah orang-orang yang membawanya.

Pada kenyataannya, delapan orang yang membawa tandu itu semuanya adalah pejabat militer terkemuka yang mahir dalam seni bela diri. Untuk menemukan orang yang sangat ahli dalam seni bela diri yang bersedia menyamar sebagai pembawa tandu, Nan Feng dan Fu Yao langsung pergi ke kediaman pejabat dan mengungkapkan rencana mereka. Mereka dengan gamblang menjelaskan bagaimana mereka ingin pergi dan menjelajahi Gunung Yu Jun. Dengan demikian, tanpa bertanya lagi, pejabat itu segera mengeluarkan sederet seniman bela diri yang tinggi dan kuat. Namun, alasan mengapa Nan Feng dan Fu Yao menginginkan pejuang yang kuat bukan karena mereka berharap orang-orang itu bisa membantu mereka. Sebaliknya, mereka hanya ingin orang-orang itu bisa mempertahankan diri mereka sendiri dan melarikan diri ketika hantu ganas itu mulai melawan.

Akan tetapi, delapan pejabat militer itu tidak terlalu memiliki ekspektasi yang tinggi terhadap mereka. Di dalam pemerintahan, mereka semua adalah ahli kelas satu. Kapan mereka bukan bintang atau pemimpin dalam pertunjukan? Meskipun begitu, saat kedua bocah lelaki cantik ini datang, mereka mulai menginjak kepala mereka dan memaksa mereka untuk menjadi pembawa tandu. Boleh dikatakan bahwa mereka sudah sangat tidak bahagia. Namun, perintah tuan mereka harus diikuti, dan dengan demikian mereka hanya bisa menahan penghinaan itu di dalam hati mereka. Tetapi karena mereka tidak bahagia, sulit untuk menghindari kemarahan mereka. Itulah sebabnya, dari waktu ke waktu, mereka dengan sengaja tergelincir dan mengguncang tandu, membuat tandu itu tersentak kuat. Orang luar tidak akan mengetahuinya, jika orang yang duduk di dalam tandu itu agak rapuh, mereka pasti sudah akan muntah sampai mati.

Tandu pernikahan itu miring dan tersentak. Benar saja, mereka mendengar Xie Lian di dalam sana menghela napas pelan. Beberapa pejabat militer itu tidak bisa tidak diam-diam merasa senang.

Di luar, Fu Yao bertanya dengan nada dingin, “Nona muda, ada apa? Menikah di usia lanjut, kamu sebegitu senangnya sampai ingin menangis?”

Benar, ketika pengantin menikah, banyak dari mereka yang tidak bisa menahan air mata dan menangis di tandu pernikahan mereka. Sedangkan untuknya, ketika Xie Lian mendengar kalimat itu, dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Namun, ketika dia mulai berbicara, nadanya lembut dan halus. Tanpa diduga, bahkan tidak ada sedikit pun ketidaknyamanan saat dia berkata, “Bukan itu. Aku hanya menyadari bahwa prosesi pernikahan ini kurang sesuatu yang sangat penting.”

Nan Feng bertanya, “Apa yang kurang? Kita seharusnya sudah menyiapkan semua hal yang harus kita bawa.”

Xie Lian menanggapinya dengan tersenyum. “Gadis pelayan yang mendampingi selama pernikahan.”

“…”

Dua dewa bela diri kecil yang ada di luar secara spontan saling melirik. Tidak ada yang tahu pemandangan seperti apa yang telah mereka bayangkan, tetapi mereka berdua gemetar hebat. Fu Yao angkat bicara dan berkata, “Anggap saja keluargamu miskin sehingga tidak ada cukup uang untuk membeli gadis pelayan. Jadi, kamu memutuskan untuk melakukannya seorang diri.”

Xie Lian menjawab, “Baiklah.”

Para pejabat militer itu mendengar komedi dadakan secara langsung di depan mereka dan tidak bisa menahan senyum. Ketidakpuasan di hati mereka telah mereda, dan mereka merasa sedikit lebih dekat dengan tiga orang tersebut. Hal itu membuat tandu pernikahan menjadi jauh lebih stabil.

Xie Lian bersandar sekali lagi. Meskipun dia masih duduk tegak, dia menutup matanya untuk beristirahat.

Siapa yang menyangka, setelah beberapa saat, tawa seorang anak kecil terdengar di dekat telinganya.

Terkekeh dan kejam, tertawa dan gembira.

Suara tawa itu seperti riak yang seketika menyebar melalui pegunungan dan ladang. Kedengarannya sangat halus, tetapi juga sangat aneh. Namun, tandu pernikahan itu tidak berhenti dan masih bergerak dengan mantap seperti sebelumnya. Bahkan Nan Feng dan Fu Yao tidak mengatakan apa-apa, seolah-olah mereka tidak menyadari adanya kejanggalan.

Xie Lian membuka matanya sebelum berbicara dengan nada rendah, “Nan Feng, Fu Yao.”

Nan Feng berjalan di sisi kiri tandu. Dia bertanya, “Ada apa?”

Xie Lian menjawab, “Sesuatu datang.”

Pada saat ini, ‘prosesi pernikahan’ mereka sudah memasuki kedalaman Gunung Yu Jun.

Keadaan di sana benar-benar sunyi. Bahkan suara berderit yang dibuat oleh tandu kayu, suara berderak dari dedaunan kering dan cabang di bawah kaki mereka, dan suara napas dari pembawa tandu tampak terlalu berisik dalam ketenangan ini.

Dan tawa anak itu masih belum hilang. Terkadang terdengar jauh, seolah-olah dia berada di kedalaman gunung. Di waktu lain, suaranya terdengar sangat dekat, seolah-olah dia merangkak di samping tandu.

Ekspresi Nan Feng menjadi lebih serius ketika dia berkata, “Aku tidak mendengar apa-apa.”

Fu Yao juga dengan dingin berkata, “Aku juga tidak.”

Adapun pembawa tandu lain juga memberikan jawaban yang serupa, bahkan lebih tidak mungkin lagi jika mereka mendengar sesuatu.

Sebagai tanggapan, Xie Lian berkata, “Kalau begitu, berarti mereka sengaja membiarkan hanya aku yang bisa mendengarnya.”

Kedelapan pejabat militer itu awalnya terlalu percaya diri karena keterampilan tinggi mereka dalam seni bela diri. Selain itu, mereka percaya bahwa karena hantu pengantin pria secara acak memilih pengantinnya, mereka pasti akan pulang malam ini tanpa membuahkan hasil. Jadi, mereka sama sekali tidak takut. Sekarang, untuk beberapa alasan, mereka tidak bisa tidak memikirkan tentang empat puluh pejabat militer dalam prosesi pernikahan saat itu, orang-orang yang secara misterius menghilang. Tiba-tiba, keringat dingin mulai muncul di dahi para pembawa tandu.

Xie Lian memperhatikan langkah kaki seseorang berhenti dan dia kemudian berkata, “Jangan berhenti. Berpura-puralah tidak terjadi apa-apa.”

Nan Feng melambaikan tangannya, memberi isyarat agar para pejabat militer itu terus berjalan. Xie Lian berbicara lagi dan berkata, “Dia bernyanyi.”

Fu Yao bertanya, “Apa yang dia nyanyikan?”

Setelah hati-hati mendengarkan suara anak itu, Xie Lian mulai mengulangi kata demi kata. “Pengantin baru, pengantin baru, pengantin baru di tandu pernikahan merah…”

Di tengah malam yang sunyi, suara Xie Lian yang sedikit lamban terdengar sangat tajam. Jelas, dia baru saja mengucapkan kata-kata itu. Namun, kedelapan pejabat militer itu merasa seolah-olah mereka bisa mendengar suara seorang anak kecil yang ikut menyanyikan lagu aneh itu bersamanya. Benar-benar mampu membuat darah seseorang membeku.

Xie Lian terus melanjutkan, “Mata dipenuhi air mata, melewati gundukan gunung, di balik kerudung tidak… menahan senyum yang naik… hantu pengantin wanita… apakah maksudnya adalah hantu pengantin pria? Atau sesuatu yang lain?”

Dia berhenti sejenak sebelum berkata, “Ini tidak akan berhasil. Sekarang dia terus tertawa, jadi kata-katanya tidak jelas.”

Nan Feng mengerutkan kening. “Apa maksudnya semua itu?”

Xie Lian menjawab, “Maksudnya. Dia memberitahu pengantin baru di tandu pernikahan bahwa dia seharusnya hanya menangis, dan bahwa dia tidak boleh tersenyum.”

Nan Feng mengoreksi pertanyaan sebelumnya. “Maksudku, apa maksud di balik makhluk itu berlari ke sini dan memperingatimu tentang hal itu?”

Di sisi lain, Fu Yao selamanya akan memiliki ide yang berlawanan. “Mungkin itu tidak selalu berarti memperingatkan kita. Bisa jadi dia sengaja mencoba membuatmu melakukan sesuatu yang salah. Mungkin, tersenyum adalah cara yang sesungguhnya untuk bisa keluar dari tempat ini tanpa terluka. Tetapi, tujuannya adalah untuk menipu orang agar menangis. Sulit dikatakan jika, di masa lalu, para pengantin wanita jatuh dalam rencana mereka.”

Menanggapinya, Xie Lian berkata, “Fu Yao. Jika seorang pengantin wanita biasa mendengar suara semacam ini di tengah jalan, aku khawatir dia hanya akan ketakutan sampai mati. Bagaimana dia bisa tersenyum? Selain itu, apakah aku menangis atau tersenyum, apa hasil terburuknya?”

Fu Yao menjawab, “Kamu akan diculik.”

Jadi, Xie Lian mengingatkannya, “Bukankah tujuan perjalanan kita malam ini adalah tepat seperti itu?”

Fu Yao mendengus, meskipun dia tidak lanjut mendebat. Sebaliknya, Xie Lian berbicara lagi dan berkata, “Juga, ada sesuatu yang kupikir harus aku katakan kepada kalian.”

Nan Feng bertanya, “Apa itu?”

Xie Lian menjawab, “Sejak aku duduk di dalam tandu ini, aku tidak pernah berhenti tersenyum.”

“…”

Dia baru saja mengatakan kalimat itu ketika tiba-tiba, tandu pernikahan mendadak menjadi terasa begitu berat!

Keributan mulai terjadi di antara kedelapan pejabat militer, menyebabkan tandu pernikahan itu benar-benar berhenti. Nan Feng berteriak, “Semuanya, jangan panik!”

Xie Lian mengangkat tangannya sedikit sebelum bertanya, “Apa yang terjadi?”

Fu Yao menjawab dengan nada ringan. “Tidak ada. Hanya bertemu binatang buas.”

Dia baru saja selesai menjawab, ketika Xie Lian mendengar lolongan sedih serigala memotong kesunyian malam.

Sekawanan serigala menghalangi jalan mereka!

Apa pun yang terjadi, Xie Lian pikir itu tidak terlalu normal. Sehingga, dia bertanya, “Bolehkah aku bertanya, apakah kawanan serigala sering berkeliaran di Gunung Yu Jun?”

Salah satu pejabat militer yang memegangi tandu menjawab, “Aku belum pernah mendengar hal ini terjadi sebelumnya! Bagaimana mungkin mereka ada di Gunung Yu Jun?!”

Xie Lian mengangkat alisnya sebelum berkata, “Ya, berarti kita telah datang ke tempat yang tepat.”

Mereka tidak lebih dari sekawanan serigala yang ada di gunung. Bukan sesuatu yang sulit untuk dihadapi oleh Nan Feng dan Fu Yao, dan mereka bukan sesuatu yang menakutkan bagi para pejabat militer yang sering berguling-guling dan bertarung satu sama lain. Tapi sebelumnya, mereka sedang memikirkan tentang lagu menakutkan mengenai hantu pengantin pria. Itulah satu-satunya alasan mengapa mereka menjadi begitu lengah dan takut.

Dari kegelapan hutan, banyak pasang mata hijau serigala samar-samar menyala ketika sekawanan binatang buas itu mulai berjalan keluar. Dengan cepat, kawanan itu mulai mengelilingi dan mengepung mereka.

Namun, ketika mereka membandingkan ‘sekawanan binatang buas yang gembira menemukan mangsanya’ dengan ‘sesuatu aneh yang tidak bisa didengar atau disentuh’ tentu saja bagi mereka, akan lebih menakutkan sesuatu yang aneh itu. Jadi, satu per satu, semua orang mulai menggulung lengan baju mereka untuk bertarung, bersiap menunjukkan bakat mereka dan membunuh.

Sayangnya, bagian terbaik dari pertunjukan belumlah muncul. Dengan mengikuti langkah mereka, suara gemerisik pun terdengar, diikuti suara aneh yang tidak terdengar seperti suara manusia ataupun suara binatang buas.

Seorang pejabat militer berseru kaget. “Ini… apa ini?! Makhluk apa ini?!”

Nan Feng juga mulai mengutuk. Xie Lian tahu bahwa segalanya telah berubah dengan cepat dan dia pun berniat untuk berdiri. Dia bertanya, “Apa yang terjadi sekarang?”

Namun, Nan Feng segera berteriak, “Jangan keluar!”

Xie Lian mengangkat tangannya, ketika tiba-tiba, tandu pernikahan itu mulai terguncang. Seolah-olah ada sesuatu yang bersandar di pintu tandu. Xie Lian tidak terlalu menundukkan kepalanya. Hanya mengarahkan pandangannya ke bawah, sebelum dia melihat bagian belakang kepala dari sesuatu melalui celah di antara kerudungnya.

Makhluk itu benar-benar naik ke tandu pernikahan!

Dia sudah menjulurkan kepalanya ke dalam tandu, tetapi segera diseret oleh seseorang di luar. Nan Feng berdiri di depan tandu dan mengutuk, “Sialan, itu adalah budak basis!”

Segera setelah dia mendengar bahwa itu adalah budak basis, Xie Lian tahu bahwa setelah ini semuanya akan menjadi semakin merepotkan.

Menurut penilaian Aula Istana Ling Wen, budak basis adalah sesuatu yang bahkan tidak bisa digolongkan sebagai peringkat ‘Sengit’.

Dikatakan bahwa pada awalnya, budak basis adalah manusia. Namun, jika seseorang melihat mereka sekarang, bahkan jika mereka adalah manusia, orang-orang hanya bisa mengatakan bahwa mereka adalah manusia yang cacat. Makhluk itu memiliki kepala dan wajah, tetapi tampak kabur dan tidak jelas. Mereka memiliki kaki dan tangan, tetapi terlalu lemah untuk berjalan. Mereka memiliki mulut dan gigi, tetapi akan butuh selamanya untuk menggigit seseorang sampai mati. Namun, jika boleh memilih, kebanyakan orang lebih suka menemui monster menakutkan dengan peringkat ‘Sengit’ atau ‘Kebengisan’ daripada bertemu dengan budak basis.

Karena, dalam banyak kasus, budak basis biasanya muncul dan berkoordinasi dengan para hantu dan monster-monster lain. Ketika mangsa mereka sedang bertarung melawan musuh-musuhnya, mereka tiba-tiba akan muncul. Kemudian, mereka akan menggunakan jeratan tangan dan kaki mereka untuk menempel pada mangsanya tanpa bisa dilepas. Mereka juga memiliki banyak teman yang maju tanpa takut, semuanya menempel di sekitar mangsa mereka seperti permen yang sangat lengket.

Meskipun kekuatan tempur mereka sangat rendah, mereka sangat ulet dan sulit untuk dibunuh. Ditambah lagi, mereka biasanya muncul dalam kelompok besar. Sangat sulit untuk menyingkirkan mereka, dan lebih sulit lagi untuk membunuh mereka semua dengan cepat. Sedikit demi sedikit, orang-orang akan membuang terlalu banyak kekuatan untuk melawan mereka, dan akan berakhir kelelahan. Akibatnya, pasti akan ada momen kecerobohan singkat, yang akan membuat musuh yang telah lama menunggu kesempatan, untuk berhasil menyerang.

Setelah mangsa mereka dibunuh oleh hantu dan monster lain, budak basis akan mengumpulkan sisa-sisa mangsa, seperti lengan dan kaki mereka yang patah, sebelum memakannya dengan senang hati. Mereka akan terus mengunyah dan menggigit sampai mangsa mereka penuh lubang.

Budak basis benar-benar keberadaan yang sangat menjijikkan. Bagi Pejabat Surgawi dari Surga Atas, mengeluarkan cahaya Ilahi dan senjata mereka tentu sudah cukup untuk menakuti budak basis agar mundur. Namun, bagi dewa bela diri kecil dari Surga Tengah, makhluk itu benar-benar sulit untuk dihadapi.

Dari tempat yang tampaknya jauh, Fu Yao berkata dengan nada jijik, “Aku! Paling benci! Makhluk semacam ini! Apakah Aula Istana Ling Wen menyebutkan tentang adanya makhluk ini?”

Xie Lian menjawab, “Mereka tidak menyebutkannya.”

Fu Yao segera membalas, “Apa gunanya orang-orang itu?!”

Mengabaikannya, Xie Lian bertanya, “Berapa banyak dari mereka yang datang?”

Kali ini Nan Feng yang menjawab. “Sekitar seratus, mungkin sedikit lebih! Jangan keluar!”

Untuk makhluk semacam budak basis, semakin banyak jumlah mereka, maka akan semakin kuat. Ketika ada lebih dari sepuluh dari mereka, itu sudah sangat sulit untuk ditangani. Dan, ini lebih dari seratus? Jelas, ada lebih dari cukup budak basis untuk menyeret mereka sampai mati. Budak basis biasanya suka tinggal di tempat-tempat di mana terdapat banyak orang. Sehingga, Xie Lian tidak pernah menyangka bahwa akan ada banyak budak basis yang hidup di Gunung Yu Jun yang sepi. Xie Lian berpikir sejenak sebelum sedikit mengangkat tangannya, memperlihatkan pergelangan tangan yang setengah diperban.

Dia berkata, “Pergilah.”

Saat dia mengucapkan kata-kata itu, perban putih itu mulai secara otomatis meluncur dari lengannya. Seolah hidup, benda itu pun terbang keluar melewati tirai tandu.

Xie Lian duduk tegak di dalam tandu sebelum dengan lembut memberi perintah, “Cekik mereka sampai mati.”

Di tengah malam, seekor ular putih tiba-tiba meluncur keluar.

Ketika sutra putih dan tipis itu terbalut di sekitar pergelangan tangan Xie Lian, panjangnya tampak hanya beberapa chi saja. Namun, ketika ia terbang secepat kilat ke dalam pertarungan, ia tampak begitu panjang. Dengan suara ‘krak krak’‘krak krak’, serangkaian suara patahan menggema di udara. Dalam sekejap, leher kawanan serigala liar dan budak basis itu telah dipatahkan oleh sutra putih itu!

Enam budak basis yang menyusahkan Nan Feng langsung menemui ajal mereka dengan kejam dan jatuh ke tanah. Dia lalu menusukkan telapak tangannya dan mengirim serigala terakhir terbang. Namun, meskipun Nan Feng telah lolos dari bahaya, dia tidak merasa tenang sedikit pun. Malah, dia segera bergegas menuju tandu dan berteriak tidak percaya, “Benda apa itu?! Bukankah kamu tidak memiliki kekuatan spiritual, dan oleh karena itu tidak bisa mengaktifkan alat spiritual?!”

Xie Lian menjawab, “Akan selalu ada pengecualian untuk semua hal…”

Nan Feng benar-benar marah. Dia memukul salah satu sisi tandu pernikahan dan berteriak, “Xie Lian! Katakan dengan jelas, benda apa itu?! Apakah itu…”

Pukulannya itu hampir membuat seluruh tandu roboh. Sehingga, Xie Lian tidak punya pilihan lain selain mengangkat tangannya dan menahan pintu tandu. Tapi untuk sesaat, dia sedikit terkejut. Ketika Nan Feng mengatakan kalimat itu, nadanya tiba-tiba membuatnya teringat pada penampilan Feng Xin ketika dia marah di masa lalu.

Nan Feng masih menunggu jawaban ketika tiba-tiba, teriakan para pejabat militer di kejauhan bergema di udara. Fu Yao dengan dingin berkata, “Jika kamu ingin berbicara, kalahkan gelombang musuh ini dulu sebelum melakukannya!”

Nan Feng tidak punya pilihan lain selain kembali dan menyelamatkan mereka semua. Akan tetapi, Xie Lian dengan cepat tersadar dari lamunannya dan berkata, “Nan Feng, Fu Yao, kalian pergilah dulu.”

Nan Feng melihat ke belakang, “Apa?”

Xie Lian menjelaskan, “Jika kalian tetap berada di sekitar tandu pernikahan, makhluk itu akan datang semakin banyak. Kalian tidak akan bisa menyelesaikan pertarungan ini. Jadi, bawa yang lain dan pergilah. Aku akan tinggal di belakang dan bertemu dengan hantu pengantin pria.”

Nan Feng ingin mengutuk lagi. “Hanya kamu…”

Namun, di sisi lain, Fu Yao dengan dingin berbicara. “Karena dia bisa menggunakan kain sutra itu, untuk sementara waktu tidak akan ada yang terjadi. Jika kamu punya waktu untuk berdebat dengannya, bukankah akan lebih baik jika kamu menggunaknnya untuk membawa kelompok pejabat itu ke tempat yang aman sebelum kembali dan membantunya? Aku pergi.”

Fu Yao cukup percaya diri dan tenang. Dia juga selalu berkata terus terang; saat dia mengatakan dia akan pergi, dia langsung pergi, bahkan tidak melambat sedikit pun. Nan Feng menggeretakkan giginya, mengetahui di dalam hatinya bahwa dewa bela diri kecil lain itu tidak salah. Jadi, dia pun berbalik menghadap para pejabat militer yang tersisa dan berkata, “Ikuti aku!”

Benar saja, ketika mereka semakin jauh dari tandu, meskipun budak basis dan serigala yang sebelumnya masih ada di sana, tidak ada lagi yang datang bergabung dalam pertempuran itu. Dua dewa bela diri kecil itu melindungi masing-masing empat pejabat militer. Saat mereka bertarung, Fu Yao mulai berbicara dengan nada penuh kebencian, “Konyol. Kalau bukan karena aku…”

Dia berhenti bicara. Mereka berdua saling melirik, tatapan mereka benar-benar aneh. Fu Yao menelan sisa kalimatnya sebelum memalingkan kepala. Untuk saat ini, mereka berdua menyingkirkan topik ini dan tidak menyebutkannya lagi. Sebaliknya, mereka hanya terus bergegas menjauh.

Di sekeliling tandu pernikahan, mayat-mayat menutupi tanah.

Kain sutra Ruoye1 sudah mencekik semua serigala dan budak basis yang mencoba menerkam tandu. Sebelum kemudian, kembali terbang dan secara otomatis mulai melilitkan dirinya sendiri dengan lembut di pergelangan tangan Xie Lian sekali lagi. Xie Lian dengan sangat tenang duduk di tandu pernikahan, dikelilingi oleh kegelapan total dan suara gemerisik pepohonan.

Tiba-tiba, semuanya menjadi sunyi senyap.

Suara angin, suara pohon-pohon yang bergemerisik, teriakan para monster. Dalam sepersekian detik, semua itu tiba-tiba menjadi benar-benar sunyi, seolah-olah mereka takut akan sesuatu.

Setelah itu, dia mendengar dua tawa kecil.

Terdengar seperti suara seorang pemuda, tetapi juga seperti suara seorang remaja.

Xie Lian duduk di sana dan tidak berbicara.

Kain sutra Rouye yang melilit pergelangan tangannya, siap untuk beraksi. Selama orang yang datang itu memiliki niat membunuh sekecil apapun, kain sutra itu akan langsung dan dengan kekuatan penuh, menyerang balik orang itu sepuluh kali lipat lebih kuat.

Tanpa diduga, Xie Lian sama sekali tidak menerima serangan mendadak atau niat membunuh yang kuat, tetapi justru sesuatu yang berbeda.

Tirai tandu pernikahan itu sedikit terangkat. Melihat melalui celah kerudung merahnya, Xie Lian melihat orang itu mengulurkan tangan ke arahnya.

Jari-jari dan persendian tangan itu tampak jelas. Benang merah diikat di sekitar jari ketiga, di tangan ramping dan putih pucat itu. Seolah itu adalah simpul takdir yang cerah dan berwarna-warni.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. [若 邪] diucapkan sebagai Ruoxie , tetapi penulis telah membuat catatan bahwa kita harus menyebutnya Ruoye . Ini adalah nama sutra. Artinya, Ruo = seolah-olah/seperti, Xie = setan/jahat.
Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
V10n4 Kaneshiro (@v1v10n4)

gag di donghua gag di npvel suka banged adegan ini walo cuma tangan sanlang >.<