Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Hong Hong-Er berbalik, memasukkan wajahnya ke dada Xie Lian dan meratap.

Ratapan ini tidak mengandung kata-kata sama sekali, sebuah ratapan yang tidak berarti apapun, dan suara itu juga tidak terdengar seperti suara isakan tetapi tetap saja suara itu akan membuat siapapun merinding ketakutan hanya dengan mendengarnya. Tanpa melihat sosoknya sekali pun, suara itu akan terdengar seperti tangisan putus asa dari seorang pria dewasa yang begitu hancur, atau perjuangan seekor binatang kecil dengan tenggorokannya yang telah dibelah oleh pisau, seolah-olah hanya dengan kematian yang menjemputnya, akan membuatnya benar-benar lega dan bersyukur. Siapa pun dapat membuat suara seperti itu, hanya saja suara seperti itu tidak seharusnya berasal dari seorang anak yang berusia sepuluh tahun. Semua orang terguncang.

Sesaat kemudian, Kepala Pendeta berkata, “Aku bersungguh-sungguh. Sebaiknya kita melepaskannya dan membiarkannya pergi.”

Feng Xin akhirnya mendekati mereka dan berteriak, “Yang Mulia! Lepaskan dia! Berhati-hatilah…” Tetapi pada akhirnya dia tidak tega untuk melanjutkan kalimatnya.

“Tidak apa-apa.” Kata Xie Lian.

Zhu-ShiXiong itu, bagaimanapun, cukup peduli dengan Yang Mulia, dan ketika dia melihat bahwa Hong Hong-Er mengotori Yang Mulia dengan darah di tubuhnya dan mengendus-endus jubah putih Xie Lian, membuatnya berlari untuk kemudian menarik anak kecil itu, memarahinya, “Bocah kecil, kau tidak bisa!”

Namun semakin keras dia menarik tubuh kecil itu, semakin kuat genggaman anak itu kepada tubuh Xie Lian, menolak untuk melepaskan apa pun, menggunakan kedua tangan dan kakinya untuk menggenggam dan memeluk Xie Lian, berteriak “AAHHH”. Tiga atau empat orang di tempat itu tampak bergerak maju untuk mencoba merampas dan menarik tubuh kecil itu, tetapi perbuatan mereka malah membuatnya tetap memeluk Xie Lian seperti monyet kecil. Xie Lian merasa itu lucu dan juga menyedihkan, dan dia kemudian memegang dan memeluk Hong Hong-Er dengan satu tangan, dengan lembut menggosok-gosok punggung kecil yang begitu kurus itu dengan nyaman, sambil Xie Lian tampak mengangkat tangannya yang lain, “Lupakan saja. Jangan khawatir, biarkan saja dia.”

Beberapa saat kemudian, setelah merasa bahwa anak di lengannya berhenti memberontak dan tubuhnya terdiam, Xie Lian bertanya kepada orang-orang di dekatnya dengan berbisik rendah, “Apakah ada orang lain yang terluka dalam kebakaran yang terjadi di Paviliun Xian Le?”

“Tidak.” Mu Qing menjawab, “Hanya ada kami yang berada di dalam pada saat itu.”

Saat Paviliun Xian Le terbakar dan berubah menjadi reruntuhan seperti ini, Xie Lian tidak bisa lagi tinggal di tempat itu. Setelah memastikan bahwa hanya gedung tempat tinggalnya yang terbakar dan tidak ada satu orang pun yang terluka, orang-orang yang datang untuk mencoba membantu memadamkan api mulai membantu membersihkan sekitar tempat itu, merasa sangat khawatir dengan banyaknya permata dan harta karun yang hangus terbakar. Xie Lian bagaimanapun, tidak peduli dengan semua itu.

Hal-hal yang ia gunakan sehari-hari sedikit lebih rumit, tetapi selain itu Xie Lian tidak benar-benar menyimpan sesuatu yang penting di dalam Paviliun Xian Le. Barang yang paling berharga adalah koleksi lebih dari dua ratus pedang yang berharga miliknya, tetapi pedang-pedang itu terbuat dari logam tahan lama yang tahan api, karena pedang-pedang itu semua ditempa oleh api, jadi semua pedang itu tidak hancur. Setelah menggali dan mencarinya sendiri, Xie Lian lalu menyimpannya sementara di Paviliun SiXiang milik para Kepala Pendeta.

Adapun Hong Hong-Er, dia masih berpegangan erat pada Xie Lian, dan setelah menangis sampai kelelahan, anak itu tertidur. Xie Lian ingin membawanya untuk menuruni Gunung TaiCang untuk menemukan tempat yang aman untuk menenangkannya, tetapi Kepala Pendeta memintanya untuk melakukan kunjungan ke Paviliun SiXiang terlebih dahulu, sehingga Xie Lian menggendong anak itu ketika dia pergi kesana.

Sambil membaringkan anak kecil itu di atas kasur, merapikan selimutnya, Xie Lian kemudian menurunkan tirai di samping tempat tidur dan perlahan mundur untuk keluar dari kamar bersama Feng Xin dan Mu Qing di belakangnya. “Kepala Pendeta, apakah nasib anak itu benar-benar mengerikan?”

Kepala Pendeta mengerucutkan bibirnya, “Mengapa kamu tidak memikirkannya sendiri, setelah dia muncul, apa yang terjadi?”

Ketiganya diam. Pada saat anak kecil itu muncul, dia jatuh dari tembok kota di depan jutaan orang, memaksa Prosesi Upacara Surgawi ShangYuan dipersingkat setelah hanya melakukan tiga putaran. Ketika dia muncul sekali lagi, Qi Rong menyeretnya melalui jalan-jalan dengan kereta kuda dalam kemarahan, menyebabkan kerusuhan, membuat Feng Xin mematahkan lengannya, dan Xie Lian bertengkar dengan Raja, membuat Ratu menangis. Kali ini, semua arwah di Gunung TaiCang yang marah dan penuh kebencian merusak segel wadah mereka di dalam pagoda hitam dan bahkan membakar Paviliun Xian Le. Kemalangan memang mengikutinya seperti bayangan.

“Apakah ada cara untuk memecahkan semua ini?” Tanya Xie Lian.

“Memecahkan semua ini?” Kepala Pendeta berkata, “Apa maksudmu? Mengubah nasibnya?”

Xie Lian mengangguk. Kepala Pendeta kemudian berkata, “Yang Mulia, Kamu belum pernah belajar seni meramal dariku, jadi ketika sampai pada hal-hal seperti ini, Kamu benar-benar tidak mengerti apa-apa. Jika kamu mempelajarinya, Kamu tidak akan bertanya hal-hal seperti itu.”

Xie Lian terkejut dan menegakkan tubuhnya. “Tolong beri murid ini pencerahan.”

Kepala Pendeta dengan demikian mengambil teko teh di atas meja dan menuangkan satu cangkir, “Yang Mulia, apakah kamu masih mengingat hari itu, ketika kamu baru berusia enam tahun, ketika Baginda Raja dan Ratu menyuruhku memasuki istana untuk memberitahu keberuntungan yang kamu miliki, satu pertanyaan yang aku tanyakan padamu?”

Menatap secangkir teh yang tampak mengepul itu, Xie Lian merenung, “Apakah maksudmu, dua orang dan secangkir air?”

Tahun itu, Kepala Pendeta telah mengajukan banyak pertanyaan kepada Xie Lian untuk membantunya memberitahu keberuntungan miliknya. Ada pertanyaan yang memiliki jawaban, dan ada pertanyaan yang sama sekali tanpa jawaban, dan dengan setiap jawaban yang Xie Lian berikan kepada Kepala Pendeta akan mengubah caranya untuk memuji anak itu, membuat Raja dan Ratu tersenyum senang, dan banyak dari perdebatan dari percakapan itu kemudian diedarkan sebagai cerita yang menyenangkan. Tapi ada satu pertanyaan yang ketika Xie Lian menjawabnya, Kepala Pendeta tidak berkomentar sama sekali. Sangat sedikit yang tahu detailnya, bahkan Feng Xin pun tidak pernah tahu, apalagi Mu Qing. Pertanyaan itu adalah “Dua Orang dan Secangkir Air”.

Kepala Pendeta berbicara, “Dua orang berjalan di padang pasir, mereka hampir mati karena kehausan, dan hanya ada satu gelas air disana. Orang yang meminum air itu akan hidup, yang tidak meminum air itu, akan mati. Jika kamu adalah seorang dewa, kepada siapa kamu akan memberikan secangkir air itu? – Jangan bicara dulu, aku akan bertanya pada dua orang lainnya dan melihat bagaimana mereka menjawab.”

Bagian terakhir kata-katanya diarahkan pada dua orang yang berdiri tidak terlalu jauh di belakang Xie Lian. Mu Qing merenung dan menjawab dengan hati-hati, “Bolehkah aku bertanya siapa kedua orang itu, seperti apa sifat mereka, dan apa kelebihan mereka? Keputusan hanya dapat dibuat setelah semua detail itu diketahui.”

Feng Xin sebaliknya, menjawab, “Aku tidak tahu! Jangan tanya kepadaku, katakan pada mereka untuk memutuskan urusan itu di antara mereka sendiri!”

Xie Lian mengeluarkan “pfft” dan kemudian tertawa. Kepala Pendeta memperingatkan, “Apa yang kamu tertawakan? Apakah kamu ingat bagaimana kamu menjawab pertanyaan itu?”

Xie Lian mengamati ekspresinya dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Berikan satu cangkir lagi.”

Mendengar ini, di antara Feng Xin dan Mu Qing, yang satu tampak mengubah ekspresinya, dan yang lain tampak menunduk, seolah-olah mereka tidak tahan mendengarkan jawaban itu. Xie Lian menoleh ke belakang dan berkata dengan serius, “Kenapa kalian tertawa? Aku serius. Jika aku adalah seorang dewa, aku pasti akan memberikan satu cangkir lagi kepada mereka.”

Kepala Pendeta dengan lembut mengguncang cangkir teh di tangannya, dan teh itu tampak berputar di dalam cangkir, seolah-olah hidup. Dia melanjutkan, “Semua keberuntungan di dunia, baik atau buruk, sangatlah terbatas. Sama seperti secangkir air ini, hanya ada sebanyak ini. Setelah kamu meminum semua air ini, tidak akan ada lagi yang tersisa untuk orang lain. Jika satu menerima lebih banyak, yang lain harus menerima lebih sedikit. Selama berabad-abad, semua konflik itu berasal dari hal yang pada kenyataannya bahwa ada banyak hal seperti itu di dunia ini, tetapi hanya satu cangkir air, dan tidak peduli kepada siapa cangkir itu diberikan akan ada alasan yang bagus. Kamu ingin mengubah nasib? Itu sangat sulit tapi bukan berarti tidak mungkin. Tetapi jika kamu mengubah kehidupan anak itu, kehidupan orang lain juga akan berubah, dan lebih banyak dendam akan tercipta. Sekali waktu kamu mengatakan untuk memberikan secangkir air lagi, sama seperti hari ini bagaimana kamu ingin memilih jalan ketiga. Niatmu adalah untuk memperluas sumbernya; sebuah pemikiran yang indah. Tapi, aku akan memberitahumu, itu semua tidak mungkin.”

Xie Lian mendengarkan dengan diam-diam tetapi tidak setuju dengan sepenuh hati, tetap saja dia tidak membantah. “Terima kasih Kepala Pendeta atas kebijaksanaanmu.”

Kepala Pendeta kemudian meminum teh itu, memukul bibirnya dan berkata, “Jangan repot-repot. Bijak atau tidak, kamu toh tidak mendengarkan.”

“…” Setelah melihatnya, Xie Lian dengan lembut berdeham. “Kepala Pendeta, sebelumnya di dalam Aula Bela Diri Besar, di saat penuh gairah, murid ini telah menyinggungmu. Tolong maafkan aku atas penghinaan yang aku lakukan.”

Kepala Pendeta mengguncang lengan bajunya dan tersenyum, “Kamu adalah muridku yang begitu aku banggakan, dan juga seorang Putra Mahkota, bagaimana mungkin aku tidak bisa memaafkanmu? Yang Mulia, aku dapat memberi tahumu bahwa kamu adalah orang yang paling dicintai oleh surga yang pernah aku lihat.”

Xie Lian tidak mengerti, jadi dia mendengarkan dengan cermat. Kepala Pendeta melanjutkan, “Kamu memiliki talenta, ambisi, hati, dan kamu tidak takut bekerja keras. Kamu memiliki latar belakang yang bermartabat tinggi namun memiliki begitu banyak kebaikan dan kasih sayang. Tidak ada yang lebih cocok untuk gelar “Darling of the Heavens“(*Kekasih Surga). Tapi tetap saja, aku mengkhawatirkanmu. Aku khawatir akan ada cobaan yang tidak akan bisa kamu lewati.”

“Dan itu?” Xie Lian bertanya.

“Meskipun kamu sudah mencapai level setinggi itu, tetapi ada beberapa hal yang masih jauh dari pemahaman, dan tidak ada yang bisa mengajarimu. Sama seperti apa yang sudah terjadi hari ini di Aula Bela Diri Besar, semua hal yang kamu katakan, tentang tidak menyembah dewa atau sesuatu seperti itu, meskipun sangat sedikit orang yang bisa berpikir sejauh itu, bahwa kamu yang dapat mencapai pemikiran seperti itu pada usia semuda ini sudah sangat mengesankan. Namun, jangan menganggap dirimu adalah satu-satunya orang yang memiliki pemikiran seperti itu di dunia ini.”

Mata Xie Lian sedikit melebar. Kepala Pendeta melanjutkan, “Hal-hal yang kamu bicarakan hari ini sudah diucapkan oleh orang lain beberapa dekade, mungkin berabad-abad yang lalu, tetapi kata-kata mereka tidak pernah terbentuk, suara mereka terlalu kecil, sehingga tidak banyak orang yang mendengar. Pernahkah kamu berpikir mengapa demikian?”

Xie Lian bergumam dan menjawab, “Karena meskipun mereka memikirkannya, mereka tidak pernah menindaklanjutinya, dan tidak cukup bertekad untuk melakukannya.”

“Dan kau? Apa yang membuatmu berpikir bahwa kamu sudah cukup memiliki tekad untuk melakukannya?” Kepala Pendeta bertanya.

“Kepala Pendeta, apakah kamu pikir aku bisa naik?” Xie Lian bertanya.

Kepala Pendeta menatapnya dan berkata, “Jika kamu tidak bisa naik, maka tidak ada yang bisa. Itu hanyalah masalah waktu.”

Xie Lian tersenyum, “Kalau begitu, kamu hanya perlu melihatnya.” Xie Lian menunjuk ke langit, “Jika suatu hari aku naik, aku pasti akan melakukan semua yang aku katakan hari ini, dan akan berubah menjadi kekuatan untuk bisa dilihat!”

Feng Xin dan Mu Qing, yang berdiri di belakang Xie Lian, setelah mendengar pernyataannya, keduanya tanpa sadar mengangkat kepala mereka lebih tinggi. Bibir Feng Xin melengkung ke atas, dan cahaya yang bersinar di mata Mu Qing persis sama dengan Xie Lian. Kepala Pendeta mengangguk, “Baiklah, aku akan menunggu dan melihatnya – namun, aku pikir itu bukan hal yang baik bagimu untuk naik terlalu dini. Izinkan aku bertanya, apa itu Jalan?”

Xie Lian memiringkan kepalanya, “Seperti yang kamu katakan, apa yang berjalan adalah Jalan.”

“Itu benar.” Kepala Pendeta berkata, “Tapi, kamu belum cukup berjalan. Jadi, aku pikir sudah waktunya bagimu untuk berjalan menuruni gunung.”

Wajah Xie Lian tampak berubah lebih cerah. Kepala Pendeta melanjutkan, “Kamu berusia tujuh belas tahun ini. Aku akan mengizinkanmu untuk menuruni Gunung TaiCang, dan mendapatkan beberapa pengalaman melalui perjalanan di luar.”

“Itu bagus sekali!” Seru Xie Lian.

Setiap hari menghabiskan waktu di ibukota kerajaan, hanya memikirkan Raja, Qi Rong, dan banyak lainnya, Xie Lian tidak bisa melakukan tetapi hanya merasa ingin mengumpat. Ditambah lagi, setelah Paviliun Xian Le yang begitu megah terbakar, dia tidak akan bisa menghindari perdebatan lagi dengan orang tuanya. Jika dia bisa melangkah lebih jauh, dia bisa fokus pada jalannya sendiri.

Saat itu, Kepala Pendeta menambahkan, “Yang Mulia, selama berabad-abad telah ada pepatah yang diturunkan seperti itu adalah kebenaran tertinggi, tapi itu sebenarnya salah, hanya tidak ada yang pernah memperhatikan.”

“Apa itu?”

“Ketika manusia naik, mereka menjadi dewa; ketika manusia jatuh, mereka menjadi iblis.”

Xie Lian berpikir, “Apakah ada yang salah dengan itu?”

Kepala Pendeta menjawab, “Tentu saja itu salah. Ingat: Ketika manusia naik, mereka masih manusia; ketika mereka jatuh, mereka masih, seorang manusia.”

Xie Lian mengunyah kata-kata itu dan Kepala Pendeta menepuk pundaknya dan melirik ke belakang, “Bagaimanapun, untuk anak itu… Jangan biarkan masalah itu membuatmu terlalu khawatir. Setiap orang memiliki nasib mereka sendiri. Sering kali tidak akan ada cara untuk membantu hanya karena kamu ingin membantu. Jika sesuatu terjadi, kita akan menghadapinya. Pergi dan rasakan dunia. Aku berdoa agar ketika kamu kembali, kamu akan menjadi lebih matang dan lebih dewasa.”

Namun, malam itu juga, di luar harapan semua orang, anak itu melarikan diri dari Paviliun Suci Kerajaan dan menghilang.

Dan apa yang bahkan lebih di luar harapan semua orang, setelah perjalanannya, pada usia tujuh belas tahun, Putra Mahkota Kerajaan Xian Le, Xie Lian dengan tenang mengalahkan hantu tanpa nama di Jembatan Yi Nian, dan dengan begitu saja, ia naik ke surga di tengah deru suara guntur dan kilat.

Itu adalah kejutan dari tiga alam.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments