Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Melihat ini, untuk beberapa alasan Xie Lian mengira bahwa anak ini begitu konyol dan menyedihkan, lalu Xie Lian berbalik untuk bertanya, “Apakah lukanya akan sembuh?”

Salah satu dokter kekaisaran membalutkan lapisan perban baru di sekitar kepala anak itu dan menjawab, “Bukan masalah.”

Xie Lian akhirnya merasa lega dan mengangguk, “Terima kasih atas semua kerja keras kalian.”

Pada saat itu, seorang petugas memasuki paviliun itu untuk memberi tahu kepada mereka tentang kedatangan Raja dan Ratu. Setiap dokter kekaisaran segera berdiri dan keluar dari ruangan itu untuk menyambut mereka. Xie Lian memindahkan anak itu ke tempat tidur dan berkata, “Berbaringlah sebentar dan istirahatlah.” Dia kemudian berpikir, anak itu takut pada orang asing, dan kehadiran begitu banyak orang yang berkerumun di sekitarnya mungkin akan menakutinya, jadi Xie Lian menurunkan tirai di samping tempat tidur sebelum memutuskan bangkit.

Sejumlah penjaga dan pelayan mengelilingi Raja dan Ratu ketika mereka berjalan memasuki paviliun. Wajah Ratu tampak begitu pucat, “Anakku sayang kenapa kamu tiba-tiba kembali setelah baru saja meninggalkan istana? Apakah kamu terluka di luar?”

“Ibu, tolong tenanglah,” kata Xie Lian, “Aku tidak terluka, itu adalah orang lain yang terluka.”

Saat itu, Qi Rong memanggil dari salah satu sudut tempat itu, “Bibi, selamatkan aku!”

Baru pada saat itu sang Ratu memperhatikan Qi Rong, yang tengah dipegang dengan kuat oleh Feng Xin, ditahan di salah satu sisi tempat itu, dan terkejut. Dia hanya khawatir tentang keadaan putranya, dan benar-benar mengabaikan segalanya, tetapi sekarang setelah dia melihat kembali sekeliling tempat itu, dia kemudian bertanya, “Rong-Er, apa yang terjadi?”

Raja di sisi lain sedikit mengaitkan alisnya, “Feng Xin, mengapa kamu menahan Pangeran Xiao Jing seperti seorang penjahat?”

Ketika Yang Mulia tiba, Feng Xin seharusnya membungkuk memberi salam seperti Mu Qing dan yang lainnya, tetapi karena dia memiliki Qi Rong di tangannya, dia tidak bisa melepaskannya, dan dengan demikian masuk ke dalam situasi yang canggung itu. Xie Lian memutuskan untuk angkat bicara, “Feng Xin melakukan itu di bawah perintahku.”

Qi Rong mengangkat tangan kanannya, “Bibi, lenganku patah.”

Sang Ratu tidak punya kesempatan untuk bersimpati sebelum Xie Lian memotong kalimatnya dengan kasar, “Lenganmu hanya patah, tapi bagaimana dengan anak itu yang ada di dalam?”

“Anak apa?” Raja bertanya.

“Seorang anak berusia sepuluh tahun,” Xie Lian menjawab, “Begitu tidak berdaya, rentan, dan sudah begitu lemah. Qi Rong mengirim bawahannya untuk memukulinya. Jika bukan karena ketahanan tubuhnya, anak itu akan dipukuli sampai mati di tempat!”

Qi Rong tampak seolah-olah dia baru saja mendengar sebuah lelucon, matanya melebar, “Anak sepuluh tahun yang rentan dan lemah? Lemah? Sepupu, kamu tidak tahu seberapa kejam, seberapa biadab, betapa gagahnya iblis kecil itu, dia hanya berpura-pura bersikap menyedihkan di depanmu. Aku sudah memanggil lima sampai enam orang dan mereka tidak bisa menangkap bocah itu. Dia meronta-ronta, menggigit mereka, dan membuat mereka berdarah. Jika dia tidak membuatku marah, mengapa aku menyeretnya di belakang kereta kuda?”

Mendengar ini, wajah Raja dan Ratu jatuh. Xie Lian menarik napas dalam-dalam dan berteriak, “Cukup! Apakah kamu pikir apa yang sudah kamu lakukan itu adalah hal yang mengesankan?”

Qi Rong bukanlah orang yang akan menghindar untuk menunjukkan wajahnya, jadi untuk menjadi begitu sombong dan sok berlagak, tidak ada alasan untuk percaya bahwa warga ibukota tidak melihat semua kejadian itu. Dan setelah mereka melihatnya, tidak ada alasan bagi Qi Rong tidak akan menjadi bahan pembicaraan di kota seperti setelah makan malam.

Raja menatap Ratu, ekspresinya sedikit membiru, “Bawa Pangeran Xiao Jing pergi. Dokter, lihat keadaan lengannya. Kereta emas akan disita secara permanen. Kamu akan ditahan dan renungkan tindakanmu selama satu bulan tanpa pembebasan.”

Penjaga di belakangnya segera menjalankan perintah itu dan bergerak maju untuk mengambil Qi Rong. Baru kemudian Feng Xin melepaskannya. Qi Rong tidak lagi peduli dan hanya bergumam “Hmph”, “Ambillah, ambillah. Aku sudah tahu hari ini akan menjadi saat terakhir bagiku untuk mengendarainya.”

Mendengar bahwa ia tidak memiliki hati yang menyesal, sang Ratu menghela napas dengan sedih. Xie Lian berbicara, “Sepertinya hanya dengan satu bulan penahanan bagi Qi Rong untuk merenungkan semua tindakannya, dia masih akan melakukan hal ini lagi lain kali. Dia perlu mendapatkan lebih banyak pelajaran kedisiplinan yang lebih ketat.”

Qi Rong terkejut dan tergagap dengan marah, “Putra Mahkota sepupu, Kamu…” Tapi saat berikutnya ia merubah ekspresinya kembali, “Baik. Aku mengakuinya, kali ini semua ini memang adalah salahku. Tidak peduli bagaimana Yang Mulia akan menghukumku, Qi Rong tidak memiliki keluhan sama sekali.”

Kata-katanya selanjutnya mengubah arah pembicaraan, “Namun, bukankah seharusnya pelayan pribadi Putra Mahkota sepupu juga dihukum? Paman, bibi, lenganku patah oleh Feng Xin!”

Mendengar ini, Raja langsung mengalihkan pandangannya ke arah Feng Xin, tampak marah. Feng Xin memiringkan kepalanya, dan Mu Qing bergerak dua langkah menjauh.

Raja berkata dengan dingin, “Feng Xin, kamu adalah pengawal Putra Mahkota. Putra Mahkota memperlakukanmu dengan baik dan sangat menghormatimu, tetapi apakah kamu sudah melupakan tempatmu sendiri? Kesombongan macam apa itu! Tugasmu adalah untuk melayani Yang Mulia. Apakah ini adalah caramu melayaninya? Begitu berani mengangkat tanganmu sendiri terhadap sepupu Putra Mahkota, Pangeran Xiao Jing?”

Mendengar kata-katanya, Feng Xin siap berlutut tetapi Xie Lian menghentikannya, “Jangan berlutut.”

Feng Xin mematuhi perintah Xie Lian, karena perintahnya adalah satu-satunya dan perintah yang harus dia patuhi, dan bahkan di bawah perintah Raja, prioritasnya untuk mematuhi Xie Lian adalah yang tertinggi, dan ia langsung meluruskan tubuhnya kembali. Melihat ini, Raja menjadi lebih marah.

“Memang benar jika Feng Xin adalah orang yang sudah mematahkan lengan Qi Rong, tetapi alasannya adalah untuk melindungi Tuannya.” Xie Lian berkata, “Selain itu, Qi Rong yang salah, bukan Feng Xin, jadi mengapa ia harus berlutut?”

“Tidak masalah mengapa,” Raja berkata, “Bagaimanapun dia telah menyinggung Pangeran Xiao Jing. Ada perbedaan antara tuan dan pelayan, perbedaan antara superior dan inferior. Tidak masalah jika aku, seorang Raja, akan membuatnya berlutut, jika aku akan menghukumnya dengan seratus cambukan, tidak akan ada yang tidak pantas tentang hal itu.”

Meskipun Raja tidak begitu ramah terhadap Qi Rong dibandingkan dengan Ratu, namun Qi Rong masih merupakan salah satu keluarga di dalam rumah bangsawan itu, perintahnya tidak pernah untuk tidak ditaati ataupun disinggung. Qi Rong mengetahui ini dengan sangat baik, dan berkata dengan mata licik, “Tidak perlu hukuman cambuk. Dia milik Putra Mahkota sepupu, aku tidak ingin membuat segalanya canggung. Selama dia mematahkan lengannya sendiri, dan berlutut untuk bersujud di hadapanku tiga kali, aku bisa melepaskan masalah ini.”

Raja mengangguk pelan, ingin menyetujui keputusan itu. Namun, Xie Lian angkat bicara, “Jika kamu harus menghukum Feng Xin maka kamu harus menghukumku terlebih dahulu. Dia adalah pelayanku; pertama-tama, dia tidak melakukan kesalahan, dan yang kedua jika dia bersalah itu masih dilakukan atas perintahku, jadi aku akan mengambil hukuman atas namanya.”

Mendengar Xie Lian mengatakan ini, Raja menjadi kembali begitu marah.

Semua ayah dan anak di dunia pastilah melalui perubahan ini. Ketika putranya masih muda, mereka semua akan mengidolakan ayah mereka sebagai pahlawan terbesar di dunia, seorang contoh teladan bagi diri mereka, pemujaan mereka tampak jelas. Namun ketika sang anak sudah berusia pada usia tertentu, mereka akan mulai mempertanyakan semua yang dilakukan ayahnya, bahkan mungkin sampai membuat mereka jijik, sampai pada akhirnya kedua belah pihak tidak akan saling mengakui.

Untuk memasuki Gunung TaiCang untuk pelatihan, tujuan mendasar Xie Lian adalah untuk meningkatkan seni bela diri dan mencari arah hatinya sendiri. Namun, ia tidak pernah peduli di mana ia dilatih, atau dengan identitas apa.

Kata ‘dao’ untuk kultivasi berarti persis seperti yang muncul, yaitu ‘untuk berjalan di jalan’1. Selama hati seseorang ditetapkan di jalan dengan satu pikiran, maka pelatihan bisa dilakukan di mana saja. Dia tidak perlu mengikuti norma yang ditentukan, atau memasuki Paviliun Suci Kerajaan. Ada alasan lain mengapa Xie Lian memohon untuk berlatih di Gunung TaiCang, dan itu karena dia merasa dia benar-benar tidak cocok dengan ayahnya.

Sebagai Putra Mahkota terhormat dari Kerajaan Xian Le, saat Xie Lian lahir, Raja Xian Le telah menarik dan memikirkan setiap detail dari jalan hidup yang akan dilalui anaknya. Semuanya tampak baik-baik saja ketika dia masih muda. Seorang anak memiliki sedikit kekhawatiran, dan Xie Lian hanya membutuhkan orang tuanya untuk membangun istana emas dari lembaran kertas emas bersamanya, bermain-main dan tertawa. Seiring berlalunya waktu, Xie Lian semakin merasa bahwa ayahnya bukan hanya seorang ayah, tetapi juga penguasa sebuah kerajaan, dan banyak dari pemikiran dan tindakan mereka tidak bisa lagi disetujui. Sebagai contoh, yang disebut sebagai Royal Prestige (*Martabat Bangsawan) adalah salah satu hal yang dibenci Xie Lian.

Jika mereka tidak bisa saling setuju, maka yang terbaik adalah tetap saling menjauh. Setiap kali dia kembali ke istana, dia menghabiskan lebih banyak waktu berbicara dengan ibunya, dan tidak pernah berbicara sepenuh hati dengan ayahnya. Keduanya tidak pernah mengambil inisiatif untuk berbicara satu sama lain, dan juga Ratu yang selalu menjadi penengah di antara mereka.

Ayah dan putranya telah mempertahankan hubungan beku ini selama berbulan-bulan, dan sekarang, dengan Xie Lian yang dengan keras kepala menolak untuk mundur, Raja berkata, “Baiklah. Ambil tempatnya jika kamu memintanya. Mari kita lihat apakah kamu benar-benar bisa menahan semua itu!”

“Tentu saja aku bisa!” Xie Lian membalas.

Ratu melihat mereka berdua saling membenturkan kepala mereka lagi dalam ketidaksetujuan dan dengan cemas berkata, “Mengapa harus seperti ini?”

Saat itu, Feng Xin yang tidak mengucapkan sepatah kata pun yang berdiri di samping mereka, tiba-tiba mengangkat lengan kirinya dan mendorongnya ke kanan. Terdengar sebuah suara CRACK yang begitu keras, kerumunan terkejut dan melihat ke arah suara itu, dan melihat lengan kanan Feng Xin jatuh terkulai, persis seperti milik Qi Rong. Xie Lian terkejut sekaligus geram, “FENG XIN!”

Keringat dingin mulai tampak muncul di dahi Feng Xin, dan dia masih berdiri disana tanpa sepatah kata pun, dia berlutut di hadapan Qi Rong dan ‘ko, ko, ko’, Feng Xin bersujud tiga kali. Qi Rong merasa agak bangga dan tertawa keras, “Baiklah, kurasa aku akan memaafkanmu. Kenapa kamu tidak bisa melakukan ini sebelumnya?”

Meskipun lengannya patah, ketika dia pergi wajahnya tampak bersemangat dan segar, seolah-olah dia baru saja memenangkan sesuatu. Adapun Feng Xin, dia masih berlutut di tanah, dan Mu Qing tampak berdiri di sela-sela kerumunan itu dan menonton, ekspresinya suram tetapi pikirannya tidak terbaca. Xie Lian berbalik untuk menghadap ayahnya, berteriak dengan marah, “KAU!-“

Feng Xin meraih tubuh Xie Lian dengan lengan kirinya, “Yang Mulia!”

Ratu juga meletakkan tangannya di atasnya untuk menariknya kembali. Xie Lian tahu bahwa Feng Xin sudah mengikutinya sejak usia empat belas tahun dan sangat diperhatikan oleh Ratu. Dia hanya melakukan ini karena dia tidak tahan melihat Ratu sedih atas perselisihan antara ayah dan anak ini. Jika Xie Lian melemparkan pukulannya kepada ayahnya sekarang, maka upaya Feng Xin akan sia-sia, jadi dia menelan kemarahannya tetapi api terus membakar di dalam hatinya. Raja akhirnya tampak tenang, dan pergi dengan ekspresi muram.

Sang Ratu selalu menyukai Feng Xin dan menghela napas, “Anakku, kamu telah menganiaya dirimu.”

“Tolong jangan katakan itu, Yang Mulia. Ini adalah tugas Saya. “Jawab Feng Xin.

Mendengar ini, mata Mu Qing menyipit, seperti dia tampak baru saja mengeluarkan dengusan dingin. Namun Xie Lian, menutup matanya, “Ibu, jika kamu benar-benar tidak bisa menangani Qi Rong, maka kunci dan kurung dia.”

Sang Ratu menghela napas, mengangguk, lalu menggelengkan kepalanya, dan kemudian pergi.

Xie Lian meminta salah satu dokter kekaisaran untuk merawat lengan kanan Feng Xin dan meminta maaf, “Feng Xin, maafkan aku.”

Begitu kerumunan sudah membubarkan diri, Feng Xin segera mengubah ekspresi di wajahnya dan mendecakkan lidahnya, “Ini bukan apa-apa. Aku sudah begitu berani memukulnya, jadi bagaimana mungkin aku bisa takut akan balas dendamnya?” Setelah terdiam beberapa saat, ia menyarankan, “Yang Mulia, tentu saja kamu berhak untuk mendisiplinkan Qi Rong, tetapi jangan membenci Baginda Raja. Baginda Raja adalah seorang Raja, dan tokoh dari generasi yang lebih tua, jadi dia berpikir secara berbeda dari kita. Melihat kalian berdua berselisih membuat Yang Mulia Ratu sedih. Dia juga mengalami kesulitan.”

Dan bagaimana mungkin Xie Lian tidak tahu kesulitan yang dialami oleh ibunya?

Ibu dari Qi Rong adalah saudara perempuan Ratu yang lebih muda dari darah yang sama dan mereka sangat rukun. Ketika dia masih muda dan belum dewasa, di mekar pertama romansa yang dialaminya, dia haus akan kebebasan, mendengarkan kata-kata semanis madu itu, dia memutuskan pertunangan yang baik untuk kemudian memutuskan kawin lari dengan pengawal di istana. Siapa yang tahu bahwa mempelai pria yang dia pilih memiliki karakter yang begitu jahat. Seseorang yang lahir dari keturunan bangsawan dimasukkan ke dalam gubuk seperti rumah anjing, dan setelah setengah tahun, penjahat itu mengungkapkan sifat aslinya, mabuk-mabukkan dan begitu kejam. Setelah Qi Rong lahir, dia menjadi semakin kasar. Akhirnya, sang ibu tidak tahan lagi, dan ketika Qi Rong berusia lima tahun, dia membawanya dan lari dari rumah. Karena dia telah menjadi skandal kerajaan, dia menutup pintu dan tidak lagi melangkah keluar, dan menghabiskan sisa hidupnya dalam depresi yang suram, hanya menunjukkan cinta dan pengabdian khusus kepada putra satu-satunya.

Selama pergolakan itu, ibu Qi Rong kehilangan nyawanya ketika menyelamatkan Ratu, dan sebelum dia meninggal, dia meminta kepada Ibu Xie Lian untuk menjaga Qi Rong.

Tentu saja sang Ratu melakukan yang terbaik. Namun, dia masih saja canggung membesarkan putra orang lain. Mendisiplinkannya itu sulit, jika didikannya terlalu ketat, dia takut dituduh melakukan pelecehan; memikirkan cinta dan persahabatan di masa lalu, dia sulit untuk bertindak tegas; didikannya terlalu longgar, dan semua itu berubah dan menghasilkan perilaku yang dimiliki Qi Rong pada hari ini, dan jika tidak memberikan pengekangan yang lebih ketat, itu hanya akan menjadi lebih buruk di masa depan. Sang Ratu juga sering bertanya-tanya, dia merawat dan mendidik Xie Lian dan Qi Rong hampir sama, jadi mengapa karakter mereka sangat berbeda?

Saat itu, Xie Lian tiba-tiba teringat ada seorang anak kecil lain yang masih berbaring di ranjang di dalam paviliun ini. Dia mengangkat tirai di samping tempat tidur itu untuk memeriksanya, dan dia melihat bahwa anak itu sedang duduk, tampak seperti dia mencoba mengintip dari celah kecil tirai itu untuk menonton. Saat Xie Lian mengangkat tirai yang diturunkannya sebelumnya. Xie Lian berkata, “Apakah kami sudah membuatmu takut dengan perdebatan tadi? Jangan biarkan hal itu mengganggumu, semua itu tidak ada hubungannya denganmu.”

“Yang Mulia, luka anak kecil ini telah dirawat dan dibalut perban. Sekarang dia hanya perlu beristirahat dengan tenang.” Salah satu dokter kekaisaran berkata.

Xie Lian menundukkan kepalanya sedikit, “Terima kasih atas kerja kerasmu.”

Dia kemudian membungkuk lagi untuk bertanya, “Di mana kamu tinggal? Aku akan mengantarmu pulang.”

Anak itu menggelengkan kepalanya, “Tidak ada rumah.”

Feng Xin mendekat, memegangi lengan yang sekarang terbalut di gendongannya, “Tidak ada rumah? Jadi dia benar-benar seorang pengemis kecil?”

Melihat bahwa anak ini begitu kurus dan kecil, pakaiannya tampak kotor dan tidak terawat, itu tidak mustahil jika dia memang tidak memiliki rumah. Jika dia tidak punya rumah untuk kembali, mereka tidak mungkin meninggalkannya di istana atau mengusirnya ke jalan. Xie Lian merenung sejenak lalu berkata, “Jika itu masalahnya, maka mari kita bawa dia kembali ke Gunung TaiCang.”

Tanpa diduga, Mu Qing tiba-tiba berbicara, “Dia berbohong.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. ‘Dao’ [道]: dalam konteks ini diterjemahkan menjadi ‘kultivasi’ tetapi kata aslinya berarti ‘sang jalan’, digunakan untuk menunjukkan keduanya secara literal dan filosofis. Jadi, orang yang berlatih ‘sang jalan’ adalah seorang kultivator. Untuk mempelajari lebih lanjut, cukup google ‘Taoisme’.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments