Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Xie Lian bertanya penasaran, “Mengapa aku tidak bisa meminumnya?”

Sang Ratu meraih cangkir kecil yang terbuat dari batu giok itu dan mengambilnya dari Xie Lian, menuangkan sedikit isinya ke atas saputangan, dan kemudian mulai menekannya dengan lembut beberapa kali di wajahnya, “Gunung TaiCang baru-baru ini mengirim beberapa buah segar. Aku tidak suka ceri, tetapi ada metode untuk membuatnya menjadi pasta untuk perawatan wajah, jadi aku memerasnya untuk bersenang-senang. Kegunaannya tidak terlalu banyak dan aku akan segera membuangnya, jadi aku tidak mungkin membiarkanmu meminumnya!”

Xie Lian tersenyum ketika dia mendengarkan kata-kata itu tetapi tiba-tiba teringat kejadian sehari sebelumnya. Ada sangat sedikit waktu dalam setahun di mana ibu Mu Qing bisa merasakan buah ceri itu, dan Mu Qing sendiri akan diganggu hanya karena mencoba untuk mengambil beberapa. Topik ini sangat sensitif dan Xie Lian takut jika ini akan membuat Mu Qing tidak nyaman, jadi dia tersenyum dan mengganti topik pembicaraan, “Kalau begitu, apakah Ibu punya sesuatu yang bisa aku makan?”

Sang Ratu terkekeh, “Caramu mengatakan itu bisa membuat orang lain berpikir jika aku membuatmu kelaparan, tapi kamu sudah menjadi pemilih makanan sejak kamu masih muda, aku tidak bisa memanjakanmu. Kamu sudah sangat kurus sejak kamu memasuki gunung, hari ini kamu harus memakan apa pun yang aku katakan, tidak ada penolakan.”

Ibu dan anak itu bercakap-cakap sebentar, dan Sang Ratu bertanya tentang kejadian selama Prosesi Surgawi, kata-katanya terdengar cukup khawatir, “Menurut laporan Kepala Pendeta, masalah itu terdengar serius. Apa yang akan terjadi? Apa kamu akan dihukum?”

Xie Lian tidak memiliki kesempatan untuk menjawab dan Qi Rong memotong, “Hmph! Itu bukan kesalahan Putra Mahkota sepupu. Orang yang jatuh dari tembok bukanlah dia, jika ada yang harus dihukum, maka itu pasti iblis kecil itu!”

“Apa? iblis kecil?” Xie Lian berpikir dengan kesal. Dia belum mengoreksi Qi Rong tetapi Ratu tertawa. Saat itu dia memperhatikan dua orang yang tengah berdiri di luar rumah, “Siapa anak yang berdiri di sebelah Feng Xin? Ini pertama kalinya aku melihat orang lain di sisimu.”

Xie Lian menjawab dengan riang, “Itu Mu Qing. Dia adalah orang yang berperan sebagai iblis di atas panggung kemarin.”

Mendengar ini, Qi Rong sedikit mengangkat alisnya sementara Ratu berkata, “Benarkah? Suruh dia masuk supaya aku bisa melihat wajahnya. Feng Xin juga bisa masuk.”

Dengan demikian, Feng Xin dan Mu Qing memasuki ruangan itu dan berlutut di depan Ratu. Ratu tampak meluangkan waktunya lebih lama untuk menatap Mu Qing dan berkata kepada Xie Lian, “Aku pikir dia bertarung dengan sangat baik kemarin, anak yang baik dan sopan. Melihat wajah ini kamu akan berpikir dia akan menjadi pendeta yang lembut, tetapi siapa yang tahu dia bisa sekuat itu ketika menggunakan pedang.”

Xie Lian menyeringai, “Benar bukan? Aku pikir dia juga sangat bagus.”

Qi Rong di sisi lain, berkomentar dengan begitu dingin, “Oh? Iblis yang kemarin adalah dia?”

Xie Lian mendengar nada bicaranya dan merasa takut, dan benar saja, detik berikutnya Qi Rong tiba-tiba meledak, menyambar sebuah cangkir batu giok kecil dari meja teh, dan mengayunkannya ke kepala Mu Qing, “Ini! Upahmu!”

Beruntung Xie Lian lebih cepat, dia menampar tangan Qi Rong dan memaksanya untuk menjatuhkan cangkir itu sehingga percikan dari air teh tidak sampai ke wajah Mu Qing. Xie Lian menarik tubuhnya ke belakang dengan memegang kerah bagian belakang anak itu, “Qi Rong, apa yang kamu lakukan!”

Bahkan saat ditahan seperti itu, Qi Rong masih tampak memberontak, “Sepupu, aku membantumu mendisiplinkan pelayanmu yang kurang ajar ini! Sebelum kamu datang ke panggung kemarin, dia benar-benar menikmati dirinya sendiri, menerima semua pusat perhatian! Kamu pikir siapa kamu ini? Seorang bintang dari Prosesi Surgawi? Apa kamu juga akan menggulingkan surga?!!”

Sang Ratu tertegun, “Rong, a … apa yang kamu lakukan?”

Wajah Mu Qing terhindar dari percikan tetapi pakaiannya tidak, namun karena Ratu tidak mengatakan apapun padanya, dia tetap berlutut di lantai, wajahnya tampak begitu muram dan pucat. Xie Lian memberikan Qi Rong pada Feng Xin, “Jangan biarkan dia memukul siapa pun.” Feng Xin hanya menggunakan satu tangan untuk menahan Qi Rong, tetapi Qi Rong menendang dan meninjunya, meludah ketika dia berteriak, “Dan memangnya kau pikir kau siapa begitu beraninya menyentuhku begitu saja!”

Xie Lian bisa merasakan kepalanya sakit, “Qi Rong, kamu semakin tak terkendali!” Lalu dia berbalik ke arah Ratu, “Ibu, aku lupa menyebutkan sesuatu. Tolong sita kereta emasnya dan jangan sampai dia menggunakannya lagi.”

Qi Rong terkejut dan berteriak, “TIDAK! TIDAK! MENGAPA? ITU ADALAH HADIAH ULANG TAHUN DARI BIBI UNTUKKU!”

“Bahkan jika memang seperti itu, kereta milikmu tetap harus disita.” Xie Lian berkata, “Kita hampir mengalami masalah di jalan! Sebaiknya jangan menyentuhnya lagi sebelum kamu belajar mengemudi dengan benar.”

Sang Ratu bergumam “Ah” dan bertanya, “Masalah? Masalah apa?”

Xie Lian menceritakan kepadanya tentang betapa gilanya Qi Rong saat mengemudikan kereta itu, dan Qi Rong sangat marah, matanya merah di sekitar tepiannya, “PUTRA MAHKOTA SEPUPU SALAH! AKU TIDAK MENABRAK SATU ORANG PUN!”

Xie Lian mendengus, “Itu karena seseorang menghentikanmu!”

Qi Rong berjuang untuk keluar dan lepas dari tangan Xie Lian dan kemudian berlari keluar dari Manor QiFeng dengan marah, tidak berbalik bahkan ketika Ratu memanggilnya. Dia berkata dengan sedih, “Ibu akan berbicara dengannya besok tentang menyita keretanya. Haah, anak itu sudah lama menginginkan kereta, jadi ketika ulang tahunnya tiba, aku melihat dia masih sangat menginginkannya, jadi aku menghadiahkan itu kepadanya. Siapa yang tahu dengan menghadiahkannya kereta, semuanya akan menjadi seperti ini? Seandainya aku tahu, aku tidak akan memberikan kereta kepadanya.”

“Kenapa dia harus memiliki kereta?” Xie Lian bertanya-tanya.

“Dia bilang, itu supaya dia bisa pergi ke Gunung TaiCang kapan pun dia ingin membawamu pulang.” Jawab Sang Ratu.

Xie Lian terdiam, mengetahui bahwa pada akhirnya itu adalah isyarat niat baik. Setelah beberapa saat, dia berbicara, “Lebih baik jika menemukan dia guru yang baik, dan biarkan dia belajar menahan amarahnya. Dia tidak bisa terus seperti ini.”

Sang Ratu menghela napas, “Dan guru mana yang bisa menahannya? Dia hanya mendengarkanmu. Apakah kita harus membuatnya memasuki gunung untuk berkultivasi denganmu? Tapi, Kepala Pendeta akan mati sebelum menerimanya sebagai murid.”

Xie Lian merasakan jike ide itu lucu dan mengerikan pada saat yang bersamaan dan dia kemudian menggelengkan kepalanya, “Dengan temperamen seperti itu, jika harus memasuki Paviliun Suci Kerajaan, dia pasti akan membuat tempat itu menjadi neraka.”

Baik ibu dan putranya sangat terganggu dengan hal ini, dan tidak bisa memikirkan ide apapun, dan karena itu mereka membiarkan masalah ini untuk sementara waktu. Malam itu, setelah melihat kondisi orang tuanya, Xie Lian kemudian bangkit untuk meninggalkan istana.

Semua orang tahu bahwa Putra Mahkota sangat terobsesi dengan kultivasi, dan sejak dia memasuki Paviliun Suci Kerajaan, dia semakin jarang mengunjungi orang tuanya. Raja tidak banyak bicara tentang masalah ini, tetapi sang Ratu selalu enggan melihatnya pergi. Setelah meninggalkan istana, Xie Lian dengan santai berjalan-jalan di sekitar ibukota kerajaan, dan menemani Mu Qing untuk mengunjungi rumahnya, seperti yang disarankannya pada hari sebelumnya.

Gerbang merah tinggi yang begitu kaya dan daerah kumuh yang miskin biasanya berjarak satu jalan dari yang lain. Rumah Mu Qing terletak di dalam gang gelap dan jauh dari daerah yang paling ramai di ibukota kerajaan.

Mereka bertiga baru saja berbelok memasuki gang ketika lima atau enam anak-anak berpakaian compang-camping mengepung mereka, berseru, “GegeGege sudah kembali!”

Awalnya Xie Lian merasa bingung, bertanya-tanya mengapa mereka menyebut orang asing ‘gege’, tapi kemudian dia sadar bahwa ‘gege’ yang mereka panggil bukan dirinya, tapi Mu Qing. Anak-anak memanggilnya dengan manis tetapi Mu Qing mengabaikan mereka, “Tidak ada apapun kali ini. Jangan panggil aku lagi.”

Wajah Mu Qing tampak mengeras, tapi suaranya tidak dingin sama sekali. Dia menoleh ke arah Xie LIan, “Jangan pedulikan mereka, Yang Mulia, mereka hanya anak-anak dari gang-gang ini.” Namun, kelompok anak-anak itu jelas sangat nyaman berada di sekitarnya, tumbuh dewasa dan bermain bersama, dan tidak takut padanya sama sekali. Mereka terkikik dan mengelilinginya, tangan kecil mereka yang kotor terulur, memohon kudapan dari Mu Qing. Akhirnya, Mu Qing menyerah dan kemudian meraih ceri yang berbentuk seperti permata di tasnya dan membagikannya.

Feng Xin heran melihat ini, seolah-olah melihat Mu Qing melakukan hal semacam itu adalah keajaiban. Bagaimanapun, Mu Qing memiliki wajah pucat yang terlihat sangat murah, tipe yang meskipun melihat seseorang meninggal karena kelaparan di jalan-jalan masih akan tetap memegang erat makanannya sendiri. Xie Lian di sisi lain, tidak terkejut sama sekali.

Awalnya Xie Lian juga ingin menemukan sesuatu untuk diberikan kepada anak-anak ini, tetapi dia biasanya tidak membawa manisan apapun pada dirinya jika berjalan-jalan, dan jika dia meminta Feng Xin untuk memberikan beberapa koin kepada anak-anak ini, itu tampak terlalu berlebihan dan tidak mau menganggap anak-anak ini sebagai pengemis sehingga Xie Lian tidak menganggap hal itu pantas. Tiba-tiba, terdengar ledakan dan suara derap besar yang datang dari jalan-jalan utama, suara jeritan kuda yang panjang, dan orang-orang berteriak.

Mereka bertiga berhenti, lalu Xie Lian bergegas keluar dari gang. Di sekitar jalan utama tampak ada kekacauan, kios-kios roboh dan orang-orang tergeletak di tanah. Para pejalan kaki semuanya berlari untuk melarikan diri; apel dan pir berguling-guling. Dia tidak tahu apa yang terjadi ketika dia kemudian mendengar tawa gila seorang pemuda, “JANGAN MENGHALANGI JALANKU, MENYINGKIR DARI JALANKU! AKU TIDAK AKAN PEDULI JIKA KALIAN TERINJAK-INJAK DI JALAN!”

Feng Xin mengumpat, “Qi Rong lagi!”

Benar saja, Qi Rong tampak berdiri di atas kereta emas yang begitu megah itu, ekspresinya jahat, memukul cambuknya dengan begitu liar, kuda putih itu melolong.

“HENTIKAN DIA!” Xie Lian berteriak.

Kereta emas itu meledak, dan Feng Xin berteriak, “Dimengerti!” dan kemudian dia mengejarnya. Xie Lian berniat untuk pergi dan memeriksa apakah ada yang terluka dari semua kios yang dirobohkan dan para pejalan kaki yang tergeletak di jalan karena perbuatan Qi Rong yang begitu gila, ketika tiba-tiba dia melihat sesuatu yang salah. Dia memutar kepalanya, dan melihat tepat di belakang kereta emas besar itu, sesuatu tampak diseret bersama dengan tali rami yang tebal dan panjang. Di ujung tali itu ada sebuah karung goni, dan di dalam karung itu ada sesuatu yang sedang berjuang untuk keluar. Sepertinya ada seseorang di dalam karung itu.

Saat itu, Xie Lian hanya bisa merasakan darahnya menjadi dingin. Detik berikutnya, dia bergegas maju.

Dari semua cambukan yang diberikan Qi Rong, kuda putih itu berlari dengan begitu kencang seperti mereka akan berlari seumur hidup, memutar roda kereta itu dengan marah. Feng Xin pergi untuk menahan kuda dari kereta itu, tetapi mungkin tidak akan bisa menghentikannya dengan segera. Xie Lian berlari ke belakang gerbong kereta yang berjarak beberapa langkah, dia menghunuskan pedangnya dan kemudian memotong sesuatu. Tali itu telah putus menjadi dua, dan karung goni itu jatuh ke tanah, berguling, dan kemudian berhenti.

Xie Lian membungkuk untuk memeriksanya. Karung goni itu telah diseret entah sudah berapa lama dan tampak robek yang disebabkan karena beberapa goresan. Karung itu sangat kotor, berlumuran darah, terlihat seperti kantong mayat. Xie Lian kembali mengayunkan pedangnya, dan tali yang diikat di celah itu terputus. Dia membuka bagian belakang karung itu dan menemukan sesuatu disana, dan memang itu adalah seseorang, dan, itu adalah seorang anak kecil!

Xie Lian membuka seluruh karung itu. Anak kecil yang berada di dalam karung tampak meringkuk menjadi bola, memeluk kepalanya dengan erat, dan pakaiannya yang kotor ditutupi dengan jejak kaki raksasa dan darah segar. Bahkan rambutnya kusut, begitu kotor dengan darah. Dia tampak begitu berantakan, dan sudah jelas bahwa dia telah dipukuli oleh seseorang sedemikian rupa sehingga dia bahkan tidak terlihat seperti manusia lagi. Dilihat dari tubuhnya, dia sepertinya baru berusia tujuh atau delapan tahun, makhluk yang sangat kecil, tubuhnya tampak gemetar seolah-olah lapisan kulitnya terkelupas secara paksa. Sungguh luar biasa bahwa dia masih hidup setelah mendapat pukulan hebat seperti itu!

Xie Lian mengulurkan tangan untuk merasakan lehernya, dan menemukan bahwa nadinya tidak terlalu lemah, dan menghela napas lega. Dia segera mengambil tubuh kecil itu, berbalik dan berteriak, marah, “FENG XIN! TANGKAP QI RONG!!!”

Dia tidak bisa percaya bahwa hal seperti ini bisa terjadi di Kerajaan Xian Le. Di bawah cahaya matahari siang, di jalan utama, seorang bangsawan, memasukkan manusia hidup ke dalam karung goni untuk diseret di belakang kereta kuda! Jika dia tidak melihat dan menghentikannya, anak kecil ini akan diseret sampai mati hari itu juga!

Di kejauhan terdengar suara meringkik dan raungan marah dari Qi Rong, dan segera setelah itu, Feng Xin balas berteriak, “Dia sudah dihentikan!”

Xie Lian bergegas ke arah mereka tepat pada waktunya untuk mendengar Qi Rong melolong marah, “KAU PELAYAN RENDAHAN SIALAN BERANI-BERANINYA MENYAKITIKU! SIAPA YANG MEMBERIKANMU PERINTAH?!!”

Ternyata, Feng Xin tidak bisa menghentikannya, jadi dia mencoba merebut kendali darinya sebagai gantinya. Tentu saja Qi Rong tidak akan membiarkannya, jadi keduanya tampak memperebutkan kendali kuda itu, dan pada saat kecerobohan terjadi, Feng Xin menggenggam erat tubuh Qi Rong dan kemudian mendorongnya keluar dari kereta. Qi Rong terjatuh ke tanah dan berguling beberapa kali, lututnya tergores. Melihat bahwa dirinya dikelilingi oleh para penonton, dia tidak merasakan apa-apa selain amarah dan rasa malu. Namun, Xie Lian memotong, “Sudah cukup!”

Qi Rong membuka dan menutup mulutnya beberapa kali sebelum akhirnya menangis, “Putra Mahkota sepupu!”

Xie Lian berkata dengan marah, “Lihatlah apa yang telah kamu lakukan! Qi Rong, aku benar-benar…”

Pada saat itu, dia tiba-tiba merasakan anak di lengannya bergerak-gerak, tampaknya telah mengendurkan tangan yang memeluk kepalanya, dan mengintipnya dari celah di antara kedua sikunya.

Xie Lian segera menahan amarahnya, dan menundukkan kepalanya untuk menenangkannya dengan suara lembut, “Bagaimana perasaanmu? Apa ada yang sakit?”

Anak itu tampak masih sadar dan begitu luar biasa, dia sama sekali tidak pingsan karena kesakitan, tidak membeku karena kaget, dan dia kemudian menggelengkan kepalanya. Xie Lian melihat bahwa separuh dari wajah kecilnya yang berdarah mencuat keluar dan berniat memeriksa cedera kepala lainnya, tetapi anak itu dengan kuat menutupi separuh wajahnya dengan tangannya, dengan keras menolak untuk menunjukkan kepadanya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments