Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


DI depan mereka tampak berdiri empat hingga lima murid pelatihan berjubah putih, masing-masing dari mereka membawa sebuah keranjang di tangan, tampaknya mereka datang ke tempat itu untuk memetik buah. Namun saat ini mereka tidak tampak berkumpul di bawah pohon buah apa pun, melainkan tampak berkumpul dengan beberapa orang yang lain. Bahkan dari jauh, dengan kemampuan pendengaran yang mereka berdua miliki, mereka masih bisa dengan jelas mendengar hal-hal yang menjadi pertengkaran kerumunan murid disana. Salah satu pria muda berkata, “Tidak heran sepertinya ada lebih sedikit buah di hutan akhir-akhir ini, jadi itu karena ada seseorang yang berjongkok dan mencuri semua buah itu.”

Sebuah suara lembut menjawab, “Buah yang ditanam di Gunung TaiCang dapat dipetik oleh siapa saja yang merupakan murid di paviliun, jadi bagaimana mungkin semua ini disebut mencuri? Selain itu, ada ratusan dan ribuan pohon buah di sini. Tidak mungkin buahnya berkurang hanya karena aku mengambilnya.”

Suara itu milik Mu Qing, dan dari sudut lengan pemuda itu yang bisa dilihat dari kerumunan disana, sepertinya dia sudah melepas kostum iblis hitam dan sudah berganti kembali ke pakaian latihan biasa. Salah satu murid pelatihan disana bertanya, “Tentu saja jika kamu yang mengambilnya sendiri, buahnya tidak akan berkurang, tetapi kamu tidak mungkin hanya mengambilnya untuk dirimu sendiri, bukan? Kamu menyelinapkan buah-buah itu ketika menuruni gunung dan memberikannya kepada orang lain. Memanfaatkan manfaat yang terkandung di dalamnya, betapa tak tahu malu.”

Xie Lian segera memahami situasinya. Murid pelatihan yang tidak tahan dengan sikap Mu Qing mengganggunya lagi.

Mu Qing berasal dari keluarga miskin; ibunya yang tinggal di kaki gunung di kota menjalani kehidupan yang sulit. Di masa lalu dia hanya bisa menghasilkan uang dengan menjahit di satu tempat ke tempat yang lain, tetapi setelah kondisi matanya memburuk dia tidak bisa lagi melakukan pekerjaan itu, dan hanya bisa menunggu Mu Qing untuk membawa pulang uang yang dia dapatkan dari menjalankan tugas di gunung. Kadang-kadang Mu Qing akan mengambil beberapa buah segar dari Gunung TaiCang dan meminta ibunya untuk mencoba buah itu, dan itu bukanlah masalah besar karena tidak ada peraturan yang melarangnya melakukan semua itu. Meskipun demikian, ketika masalah ini dibicarakan dengan begitu lantang seperti itu, tentu saja masih terdengar begitu buruk. Memunculkan dan membicarakan semua masalah ini seperti ini bahkan lebih terdengar begitu hina dan memalukan.

Suara Mu Qing terdengar begitu dingin, “Zhu-ShiXiong, kita biasanya jarang berbicara, tetapi kamu terus menggangguku lagi dan lagi. Kemarin juga kamu tidak membiarkanku lewat untuk memasuki Paviliun SiXiang untuk menyampaikan pesan. Pernahkah aku mengganggu dan menyinggungmu?”

Pemuda bernama Zhu itu memang adalah seorang murid pelatihan yang menjaga pintu Paviliun SiXiang, dan ketika dia mendengar masalah yang terjadi dari hari sebelumnya kembali dibicarakan Mu Qing, kemarahannya tampak berkobar, “Kaulah yang tidak cukup sadar untuk melakukan pekerjaanmu dan hampir merusak acara, jadi mengapa kamu menyalahkanku? Kaulah yang harus menyalahkan dirimu sendiri karena sudah bertindak begitu rahasia, membuat orang lain berpikir bahwa kau tidak cukup baik. Jika kau mengatakan apa yang sudah kau lakukan, tidak akan terjadi apa-apa. Berkat kau, Yang Mulia hampir mengacaukan semuanya, dan aku dimarahi oleh Kepala Pendeta!” Dia melemparkan keranjang miliknya ke tanah saat dia menggenggam kerah pakaian Mu Qing, memberi isyarat agar semua orang menyerang pemuda itu. Xie Lian tidak bisa lagi hanya berdiri dan menonton dan berteriak, “Berhenti!”

Ketika peserta pelatihan mendengar suaranya, mereka semua terkejut, memalingkan kepala dan memanggilnya, “Yang Mulia!”

Xie Lian dan Feng Xin mendekat, dan pada saat itu Zhu-ShiXiong sudah meraih bahu Mu Qing dan mendorongnya ke sebuah batang pohon, perkelahian belum dimulai. Jika mereka benar-benar mulai berkelahi, bahkan jika itu adalah satu melawan dua puluh, Mu Qing akan menang, tetapi, jika dia ingin tetap tinggal di Paviliun Suci Kerajaan, maka dia tidak boleh mengangkat tinjunya.

Xie Lian tersenyum, “Apa yang sedang dilakukan semua orang?”

Zhu-ShiXiong adalah pria muda yang sopan dan berpenampilan sederhana dan dia tampak menatap ke arah Putra Mahkota yang tiba-tiba datang ke tempat itu. Dia tampak membeku mendengar pertanyaan Xie Lian dan bergegas melepaskan Mu Qing.”Um, ini, kami …”

Xie Lian terus tersenyum, “Meskipun aku tidak tahu untuk apa semua orang bertengkar, tapi Mu Qing adalah pelayan pribadiku, jadi jika dia melakukan sesuatu, biasanya dia melakukan semua itu di bawah perintahku. Aku tidak menyadari ada beberapa pelanggaran hanya karena dia memetik buah untukku?”

Semua murid pelatihan tampak membungkuk, “Tidak, tidak! Jadi, Yang Mulia memintanya untuk datang! Kami sudah salah paham!”

Di samping mereka semua, Mu Qing tampak bersandar di pohon, dan dia tampak terkejut ketika mendengar Xie Lian mengatakan kedatangannya berada di bawah perintahnya, lalu ia dengan cepat meluruskan kerah bajunya, menundukkan kepalanya dan tidak berbicara sepatah kata pun. Keringat dingin mengalir di punggung para peserta pelatihan saat mereka meminta maaf kepada Xie Lian lalu kepada Mu Qing, dan akhirnya bergegas pergi setelah mengambil keranjang mereka, melarikan diri dari hutan ceri itu.

Xie Lian melihat keranjang yang Mu Qing bawa tergeletak di tanah, dan membungkuk untuk mengambilnya dan memberikan keranjang itu kepadanya, “Butuh bantuan?”

Mu Qing tidak segera mengambil keranjang itu, tetapi dia tampak mengangkat kepalanya dan menyaksikan Xie Lian dengan ekspresi yang tidak dapat dibaca untuk sesaat sebelum dia berbicara, “Yang Mulia,”

“Ada apa?” Kata Xie Lian.

“Kenapa kamu harus selalu muncul di saat seperti ini?”

Xie Lian: “?”

Feng Xin di sisi lain menjadi kesal, “Apa maksudmu? Apakah salah Yang Mulia datang dan menyelamatkanmu?”

Mu Qing menatapnya dan mengambil keranjang miliknya. Feng Xin tampak menegang dan berkata dengan kasar, “Dengarkan! Apa yang terjadi sebelumnya adalah kesalahanku! Aku tidak bermaksud untuk menuduhmu, dan semua yang aku katakan sebelumnya hanya dikatakan begitu saja. Kamu tidak perlu memikirkannya begitu dalam tentang apa pun, mencurigai ini atau itu. Aku tidak peduli dengan apa pun selain Yang Mulia, dan aku tidak tertarik dengan gosip. Hanya itu yang ingin aku katakan, jadi berhentilah bertindak seperti itu!”

“PFFFT!” Awalnya Xie Lian berpikir bahwa kata-katanya terlalu agresif, tetapi menjelang akhir kalimatnya, kata-kata Feng Xin anehnya terdengar lucu. Mu Qing memelototi Feng Xin, dan Xie Lian melambaikan tangannya, “Baiklah, baiklah. Semua yang dikatakan Feng Xin benar. Lupakan saja apa yang sudah terjadi. Anggap saja tidak ada yang terjadi sebelumnya.”

Beberapa saat kemudian, Mu Qing berkata dengan enggan, “Aku akan mencari mutiara koral merah itu lagi nanti. Mungkin benda itu terjatuh di jalan.”

Tidak baik bagi Xie Lian untuk terlihat seperti dia tidak peduli, jadi dia kemudian menjawab, “Baiklah. Hanya jika kamu punya waktu. Tetapi jika benda itu memang terjatuh di jalanan maka kemungkinan besar benda itu sudah diambil seseorang sekarang.”

Tampaknya Mu Qing tidak memiliki apa-apa lagi untuk dikatakan, jadi dia mengambil buah ceri yang jatuh ke tanah dan memasukkannya kembali ke keranjangnya. Dia tidak mengambil begitu banyak ceri di tempat sebelumnya, dan kemudian dia memutuskan berpindah untuk meninggalkan hutan. Xie Lian disisi lain, ketika dirinya melihat begitu banyak ceri segar yang memikat di tempat itu, dia dengan santai memungut buah-buah ceri itu dalam genggamannya dan kemudian menjatuhkannya ke dalam keranjang milik Mu Qing.

Mu Qing sedikit terkejut. Xie Lian berkata, “Lain kali jika kamu ingin memetik buah untuk ibumu, katakan saja jika kamu memetiknya sebenarnya di bawah perintahku, dan tidak ada yang akan mengatakan apapun lagi kepadamu. Kepala Pendeta mengatakan kepadaku untuk kembali ke istana selama beberapa hari jadi aku berencana untuk pergi besok. Mengapa kamu tidak melakukan kunjungan ke kaki gunung juga? Mari kita sudahi saja untuk hari ini dan kembali.”

Butuh beberapa saat, sebelum pada akhirnya Mu Qing berkata dengan suara tenang, “Terima kasih, Yang Mulia.”

Keesokan harinya, Xie Lian melakukan perjalanan turun gunung bersama dengan Feng Xin dan Mu Qing yang berjalan di belakangnya.

Saat mereka mencapai kaki gunung, tepat di luar gerbang gunung raksasa, mereka melihat kereta emas yang bersinar. Seorang pria muda mengenakan brokat berkerah memegang cambuk di tangannya, berbaring tepat di kursi depan gerbong, kakinya bersilang, terlihat bersemangat dan seperti sosok yang penting. Begitu dia melihat Xie Lian keluar dari gerbang, dia melompat berdiri dan berlari ke arahnya dengan penuh semangat, berteriak dengan gembira, “Putra Mahkota sepupu!”

Secara alami, itu adalah Qi Rong. Dan hanya dia yang memiliki waktu luang untuk menunggu Xie Lian di kaki Gunung TaiCang. Dia melompat dari tempatnya dan berteriak, “Kesabaranku akhirnya terbayar!”

Xie Lian menyeringai dan mengacak-acak rambut Qi Rong, tertawa, “Apakah Qi Rong tumbuh lebih tinggi lagi? Bagaimana kamu tahu bahwa aku kembali ke istana hari ini?”

Qi Rong terkikik, “Aku tidak. Aku hanya menunggu, dan tahu bahwa kamu akan muncul cepat atau lambat. Aku menolak untuk percaya jika kamu tidak akan melakukannya.”

“Kamu cukup memiliki banyak waktu luang, bukan?” Xie Lian kemudian berkata tanpa alasan, “Apakah kamu belajar dengan benar? Bagaimana dengan latihan pedang? Jika ibu memintaku untuk menguji pelajaranmu lagi, aku tidak akan membantumu.”

Qi Rong mengerjap, matanya bergeser, dan tiba-tiba melompat-lompat, “Jangan pikirkan semua itu! Lihatlah kereta baru milikku! Putra Mahkota sepupu, kemarilah dan ayo naik, kita akan naik kereta baruku untuk kembali ke istana!”

Dia meraih tangan Xie Lian dan menariknya menuju kereta miliknya, tetapi Xie Lian kemudian merasakan bahaya, “Kamu bisa mengemudi?”

Feng Xin dan Mu Qing juga berjalan mendekat mengikuti mereka berdua. Secara teknis, para pelayan harus duduk di depan, tetapi wajah Qi Rong segera turun, menggenggam dan meremas cambuk di tangannya, “Aku memang meminta Putra Mahkota sepupu untuk naik, tetapi aku tidak mengatakan kalian berdua juga harus naik. Memangnya kalian pikir aku akan membiarkan orang rendahan seperti kalian menyentuh kereta emas milikku? Keluar dari sini!”

Xie Lian diam-diam menyalak, “Qi Rong!”

Feng Xin telah bertemu Qi Rong berkali-kali sebelumnya, dan sudah tahu dan begitu hapal mulutnya yang kotor, mengucapkan kalimat-kalimat tidak sopan dan merendahkan, tetapi Mu Qing belum pernah memasuki istana sebelumnya, dan dengan demikian secara alami tidak pernah mendapat kesempatan untuk bertemu dengan Pangeran Xiao Jing. Qi Rong merasa sangat sedih, tetapi melihat Xie Lian hendak pergi, dia dengan sakit hati dan dengan enggan menyetujui dua orang rendahan yang menyebalkan itu untuk naik ke kereta emasnya yang berharga.

Namun, mereka baru saja memasuki kereta itu, dan ketiganya langsung menyesali keputusan tersebut. Qi Rong mengemudi seperti orang gila, cambuk di tangannya memukul tanpa henti, berteriak entah kata-kata apa itu, dan kuda putih itu meringkik kaget, roda kereta berputar dengan panik, meronta-ronta di jalanan, menolak untuk berhenti tidak peduli berapa banyak Xie Lian menjerit untuknya menghentikan kereta itu. Mereka hampir menabrak sejumlah pejalan kaki dan warung di sepanjang jalan, dan syukurlah pada saat itu Feng Xin dan Mu Qing duduk di depan dan kemudian mereka meraih kendali untuk mengalihkan kuda itu, jika tidak, perjalanan luar biasa gila ini akan menelan setidaknya dua puluh korban jiwa. Ketika mereka akhirnya mencapai istana dan kereta yang mereka naiki mulai melambat, Xie Lian, Feng Xin, dan Mu Qing semuanya menghela napas lega pada saat yang sama. Xie Lian menyeka keringat dinginnya, dan dua pelayan pribadinya tampak dicambuk oleh cambuk Qi Rong beberapa kali, tangan mereka ditutupi oleh bekas luka cambukan. Qi Rong kemudian bangkit, satu kakinya menginjak kuda putih di belakangnya, dan menyatakan dengan bangga, “Bagaimana menurutmu, Putra Mahkota sepupu? Aku mengemudi dengan cukup baik, benar kan!”

Xie Lian turun dari kereta dan menjawab, “Aku akan memberi tahu Ayah dan Ibu untuk menyita keretamu ini.”

Qi Rong terkejut, “APA!?”

Berdasarkan budaya Xian Le, hal pertama yang begitu mereka cintai adalah emas; hal kedua yang mereka cintai adalah batu berharga; hal ketiga yang mereka cintai adalah keindahan; hal keempat yang mereka cintai adalah musik; dan hal kelima yang mereka cintai adalah seni. Istana Xian Le dengan demikian adalah tempat yang paling terkenal di mana semua hal yang mereka cintai dilebur menjadi satu. Melintasi halaman besar, berjalan menyusuri lorong merah tua, tidak semuanya dilapisi atau dibangun dari batu giok, karena ada juga lukisan karya agung yang tergantung di sekitar tempat itu, dan alunan musik lembut terdengar melayang di udara, menciptakan ilusi surga.

Istana adalah rumah Xie Lian, tempat ia dibesarkan. Feng Xin dipilih sebagai penjaga pribadinya pada usia empat belas tahun, dan sudah lama terbiasa dengan pemandangan itu. Namun itu adalah pertama kalinya bagi Mu Qing melihat bangunan seperti itu, dan dirinya tidak bisa untuk tidak kagum sama sekali ketika melihatnya. Namun, semakin terpesona dirinya, dia menjadi semakin berhati-hati, dan semakin dia tidak berani membuat orang lain merasakan apa yang dia rasakan, tidak berani membuat langkah yang salah.

Xie Lian saat itu pertama-tama pergi menemui Ratu. Sang Ratu sedang beristirahat di Manor QiFeng, bersandar di meja teh kecil, tampak tengah mencicipi seduhan daun teh baru. Dia sudah lama menerima pesan bahwa Putra Mahkota telah kembali, matanya tampak berbentuk bulan sabit dalam kegembiraan, dan Ratu kemudian mengulurkan kedua tangannya sebelum putranya bahkan berjalan mendekat dan berkata, “Akhirnya mau pulang untuk melihat ibu?”

Feng Xin dan Mu Qing berjaga di luar. Xie Lian memasuki ruangan dengan Qi Rong di belakangnya, dan dia mengulurkan tangan untuk memegang tangan ibunya ketika dia mendekat, “Bukankah aku baru saja mengunjungi Ibu dua bulan yang lalu?”

Sang Ratu menggerutu, “Anak yang tidak berperasaan. Bahkan Rong-Er1 tahu untuk menemani seorang wanita tua sepertiku, tetapi di sini kamu terdengar begitu egois ketika kamu mengatakan bahwa kamu hanya belum pulang selama dua bulan.”

Xie Lian tertawa, “Dan bagaimana mungkin Ibu terlihat tua? Ibu terlihat tidak lebih dari dua puluh tahun! Kita bahkan terlihat seperti dari generasi yang sama.”

Sang Ratu tampak gembira mendengar kata-kata pujian itu. Bahkan jika dia memiliki seorang putra setua Xie Lian, karena status dan kekayaannya, dia sangat terawat, dan masih terlihat sebagai bagian dari kecantikan yang mulia. Namun, kata yang meninggalkan bibirnya adalah peringatan ringan: “Dasar perayu.”

Xie Lian melirik meja teh kecil dan dia melihat ada cangkir yang terbuat dari batu giok tergeletak di atasnya, isinya mengeluarkan aroma yang aneh. Dia bertanya dengan rasa ingin tahu, “Apa ini?” Dan dia kemudian mengambilnya, tetapi Sang Ratu memperingatkan, “Jangan meminumnya! Kamu tidak bisa minum itu!”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. -Er adalah kata untuk “anak laki-laki” atau “anak”, tetapi jika ditambahkan ke dalam nama, istilah ini menjadi terdengar penuh kasih yang mirip dengan “Si Kecil” atau “Nak”.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments