Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Xie Lian menarik cuping telinganya, “Salah satu antingnya hilang.”

Orang-orang Xian Le percaya bahwa puncak kultivasi adalah keharmonisan ‘yin dan yang’, kesatuan pria dan wanita. Bentuk para dewa selalu berubah, dan secara alami tidak terikat oleh batasan gender, berubah menjadi seorang pria atau wanita seperti yang mereka mau. Dengan demikian, kepercayaan ini terjalin ke dalam desain kostum yang Menyenangkan Dewa. Sepanjang sejarah, setiap Prajurit Bela Diri yang Menyenangkan Dewa mengenakan perhiasan dan aksesori yang memiliki bentuk dan detail dari kedua jenis kelamin, seperti anting-anting, gelang, dan lain-lain. Ketika Xie Lian sedang mempersiapkan perannya untuk parade surgawi ini, dia menusuk telinganya dan mengenakan sepasang anting-anting.

Anting-anting itu adalah sepasang mutiara koral berwarna merah dalam yang cemerlang, begitu berkilau dan halus, bercahaya dan mewah, langka dan luhur. Namun, ketika Xie Lian mencoba mengikat kembali rambutnya saat itu, Ia melihat hanya ada satu dari sepasang mutiara koral merah yang tersisa di telinganya.

Saat dia mengatakan bahwa anting-anting yang dikenakannya hilang, ekspresi santai Mu Qing terlihat membeku, tetapi dua orang lainnya yang berada dalam ruangan itu tidak memperhatikan perubahannya sama sekali. Feng Xin melihat dan memeriksa ke seluruh ruangan terlebih dahulu, bagian luar dan bagian dalam, tetapi dia kemudian kembali dengan tangan kosong. “Kamu sangat ceroboh, bahkan sesuatu yang dikenakan di telingamu sendiri bisa hilang. Aku tidak berhasil menemukannya di Paviliun Xian Le, jadi aku akan keluar dan mencarinya di jalan. Berdoalah ke surga bahwa kamu tidak kehilangan itu selama parade.”

Xie Lian juga tampak begitu bingung, tetapi tidak terlalu peduli, “Mungkin. Jika memang seperti itu maka tidak mungkin kamu akan menemukannya. Jika memang hilang, ya sudah berarti memang sudah hilang.”

Mu Qing di sisi lain, mengeluarkan sapu yang biasanya dia gunakan untuk menyapu dan berkata pelan, “Mutiara itu terlalu berharga; setidaknya kita harus mencoba dan mencarinya. Mungkin benda itu berguling di bawah tempat tidur atau rak.” Mu Qing kemudian mulai menyapu, dan Xie Lian menjawab, “Lalu mengapa kita tidak meminta beberapa orang lagi untuk membantu mencarinya?”

“Jika ada terlalu banyak orang tidak akan mudah untuk diatasi. Kita tidak ingin orang-orang menyelundupkan benda itu ke dalam saku mereka sebelum kita menemukan sesuatu.” Feng Xin berkata dengan nada yang begitu tidak sopan.

Mu Qing diam-diam memeriksa di bawah tempat tidur, tetapi ketika dia mendengar kata-kata Feng Xin, dia berhenti, berdiri dengan tegak, dan CRACK, sapu di tangannya pecah dan terbelah menjadi dua. Xie Lian tampak begitu kaget.

Sejak mereka meninggalkan Aula Bela Diri Besar, Feng Xin dipenuhi dengan keluhan tentang semua hal yang dilakukan oleh Mu Qing, tetapi kata-kata itu tidak pernah meninggalkan bibirnya. Sekarang ketika dia melihat Mu Qing meledak terlebih dahulu, dia menjadi marah, “Apa yang kamu lakukan, tiba-tiba merusak barang seperti itu? Siapa yang membuatmu kesal sekarang?”

Mu Qing menjawab dengan nada yang begitu dingin, “Mengapa kamu tidak memberitahuku dengan jelas apa yang ingin kamu katakan secara langsung, alih-alih membuat bayangan di mana semua itu tidak ada? Aku tidak ada hubungannya dengan mutiara yang hilang itu.”

Feng Xin selalu menjadi individu yang mengatakan semua hal yang ada dalam pikirannya secara langsung, dan ini adalah pertama kalinya dirinya mendengar seseorang menuduhnya ‘membuat bayangan di mana semua itu tidak ada’, dan Feng Xie tampak mengembuskan tawa karena marah, “Mengapa kamu tidak mengatakan itu pada dirimu sendiri! Memangnya apa yang aku katakan? Aku tidak mengatakan bahwa kamu sudah mencurinya, tetapi kamu sendiri yang bingung seperti itu. Apa kamu merasa bersalah?”

Xie Lian tersadar dari keterkejutannya dan duduk di tempat tidur, merasa takut, “Feng Xin, semua ini sudah cukup!”

Beberapa pembuluh darah mulai muncul di dahi Mu Qing. Feng Xin benar-benar tidak terlalu memikirkannya, dan bertanya dengan bingung, “Apa?”

Itu benar-benar bukan waktu yang tepat bagi Xie Lian untuk menjelaskan, jadi dia hanya bisa mencoba dan menenangkan Mu Qing, “Jangan salah paham, apa yang dikatakan Feng Xin hanya sesuatu tanpa tujuan, dia tidak mengarahkannya padamu.”

Mu Qing mengepalkan tinjunya dengan kuat kemudian melonggarkan genggamannya kembali, tetapi akhirnya kemarahan tidak lagi menguasainya. Namun matanya berubah menjadi merah, dan dia menoleh ke arah Xie Lian, mengucapkan setiap kata sambil menatapnya, “Kamu … tidak menepati janjimu.”

“Tidak! Kamu salah!” Teriak Xie Lian.

Mu Qing menutup mulutnya dan menghirup napas yang berat beberapa kali, melemparkan tatapan mata merah penuh amarahnya kepada Feng Xin, lalu tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Mu Qing berlari keluar pintu. Xie Lian melompat dari tempat tidur dan hendak mengejar, tetapi dihentikan di tengah jalan.

“Yang Mulia, Kamu bahkan belum mengenakan sepatu! Akan sengat memalukan jika kamu keluar dengan rambut teruraimu dan penampilanmu yang begitu berantakan seperti ini!”

“Bantu aku menghentikannya!” Perintah Xie Lian.

“Setidaknya kenakan sepatumu terlebih dahulu dan ikat rambutmu.” Feng Xin berkata, “Dan, biarkan saja dia terlebih dahulu. Dia selalu bersikap aneh seperti ini, siapa yang tahu saraf apa yang sudah kita sentuh kali ini, berubah menjadi gila dengan begitu tiba-tiba seperti ini.”

Mu Qing sudah lama berlalu dan Xie Lian melihat dia tidak akan bisa mengejarnya, jadi dia memutuskan untuk mengambil ikat rambut untuk mengencangkan rambutnya dengan begitu terburu-buru, “Dia tidak gila, kamu hanya secara tidak sengaja mengatakan sesuatu yang salah seperti itu.”

Feng Xin mengeluarkan pakaian latihan biasa berwarna putih milik Xie Lian dari dalam lemari dan melemparkan ke arahnya, “Apa yang salah dengan kata-kataku?”

Xie Lian menjawab sambil mengenakan sepatu botnya, “Aku tidak bisa memberitahumu. Pokoknya ikut aku untuk pergi mencarinya, dan katakan padanya itu semua salah paham, dan kamu tidak menuduhnya melakukan apapun,”

Feng Xin mengerutkan kening, “Apa yang tidak bisa kamu beritahu padaku?”

Bibir Xie Lian tertutup rapat. Feng Xin menjadi lebih curiga, dan mengingat kembali ekspresi Mu Qing yang marah, dan dia berbicara dengan tiba-tiba, “Dia sebenarnya tidak mencurinya darimu sebelumnya, kan?”

Xie Lian segera melambaikan kedua tangannya dengan penuh semangat, “Tidak! Tidak!”

Melihatnya seperti ini, Feng Xin bahkan lebih yakin. “Jadi begitu! Tidak heran amarahnya meledak seperti itu, itu karena dia bersalah! Jadi kapan dia mencuri?”

“Jangan keras-keras!” Kata Xie Lian dengan cemas.

Feng Xin menurunkan suaranya, “Sesuatu seperti ini terjadi dan kamu tidak memberitahuku?! Ceritakan padaku sekarang!”

Xie Lian melihat bahwa Feng Xin kini sudah tampak begitu curiga, jika dia terus berbohong dan menyembunyikannya, maka tidak lama lagi semua itu akan segera diketahui, jadi dia harus mengalah dengan sedih, “Itu tidak benar-benar dihitung sebagai mencuri, tapi … hah, aku akan mulai dari awal. Kamu mengingatnya bukan? Dua tahun yang lalu ketika aku pertama kali memasuki Paviliun Suci Kerajaan, bukankah aku pernah kehilangan selembar kertas emas?”

Mendengar ini, mata Feng Xin melebar dan dia menampar pahanya, “WAKTU ITU?!”

Tiga tahun yang lalu, Xie Lian memohon dan meminta dengan segala cara sampai akhirnya orang tuanya mengalah dan mengizinkannya untuk memasuki Paviliun Suci Kerajaan untuk pelatihan sebelum usia dua puluh. Setahun kemudian Paviliun Xian Le menyelesaikan konstruksi. Xie Lian akhirnya bisa memasuki tempat itu dan dia melakukannya dengan penuh semangat.

Ketika Xie Lian pertama kali pindah, dia benar-benar tidak membawa banyak barang bersamanya. Hanya dua kereta penuh buku, dan dua ratus pedang berharga. Tetapi sang Ratu sangat menyayangi putranya dan takut kehidupan latihan akan terlalu sunyi dan membosankan, jadi kemudian dia memesan dua puluh pelayan dan empat kereta besar penuh pernak-pernik yang disukai Putra Mahkota untuk dikirim ke Gunung TaiCang, karavan-karavan itu begitu mengesankan. Termasuk di dalamnya adalah seperangkat seratus delapan lembaran kertas emas yang membentuk Istana Lembaran Kertas Emas.

Membangun istana dari lembaran kertas emas adalah permainan yang begitu populer yang dinikmati oleh semua bangsawan Xian Le. Pada saat itu, dengan begitu banyaknya karavan-karavan yang dipenuhi dengan kemewahan yang mulai memasuki gunung menyebabkan gelombang kecil keluhan. Paviliun Suci Kerajaan terdiri dari para kultivator serius yang belum cukup akrab dengan karakter yang dimiliki oleh pangeran, dan meskipun mereka tidak bisa berbicara banyak mengenai masalah itu di depan umum, di belakang punggungnya ada banyak obrolan mengenai pangeran yang mendatangi Paviliun Suci Kerajaan dan sesuatu seperti: apakah Yang Mulia Putra Mahkota datang untuk berlatih, atau apakah dia datang untuk bermain? Apa yang bisa dikembangkan oleh putra dari keluarga kerajaan ini jika dia hanya datang untuk bersenang-senang?

Ketika Feng Xin mendengar banyak keluhan itu, dia memiliki pikiran untuk membantahnya, tetapi Xie Lian mengatakan kepadanya untuk tidak perlu terlalu mengkhawatirkan tentang hal itu dan tersenyum, “Wajar jika mereka berpikir seperti itu. Mereka akan tahu setelah beberapa saat bahwa aku tidak berada di sini untuk bermain maupun bersenang-senang, dan juga, siapa murid pelatihan dengan peringkat nomor satu di generasi ini?”

Namun, tidak lama kemudian, sesuatu terjadi.

Xie Lian berusaha untuk mengirim kembali sebanyak mungkin dari empat kereta besar dan pelayan yang dikirimkan kepadanya oleh Sang Ratu yang menghadiahkannya begitu banyak hal ini, tetapi ketika Xie Lian menghitungnya kembali, dia menemukan bahwa dalam seratus delapan lembaran kertas emas, ada satu lembar yang menghilang.

Kumpulan lembaran kertas emas itu dikemas dalam sebuah gerbong, dan tidak pernah sekali pun meninggalkan Gunung TaiCang terutama Paviliun Xian Le. Jika benda itu tidak hilang saat di perjalanan, maka benda itu pasti dicuri. Tidak ada yang ditemukan di jalan, jadi Xie Lian memutuskan untuk membawa masalah ini langsung ke Kepala Pendeta. Namun, ketika Kepala Pendeta berpikir bahwa benda itu mungkin telah dicuri, dia menjadi lebih marah ketika berpikir bahwa seseorang di dalam Paviliun Kerajaan sudah melakukan kejahatan ini di bawah godaan lembaran kertas emas, jadi dia bertekad untuk mengembalikan lembaran kertas emas tidak peduli apa pun. Jika dia berhasil menemukan pelakunya siapapun itu, hukumannya akan sangat berat. Dengan demikian, ketiga ribu dan lebih banyak murid dari seluruh Gunung TaiCang menghentikan kegiatan yang mereka lakukan pada saat itu, mereka diseret ke dalam masalah itu dan mereka kemudian membentuk tim untuk mencari lembaran kertas emas di ruangan demi ruangan, ruangan demi ruangan dari setiap ruang pelatihan tunggal.

Itu adalah salah satu jenis masalah yang menimbulkan kericuhan begitu besar, sangat melelahkan bagi semua orang, namun ada sesuatu yang tak terduga terjadi, di tengah pencariannya, Xie Lian tiba-tiba mengoreksi dirinya sendiri, meminta maaf karena sudah menyebabkan masalah bagi semua orang, dan dia mengatakan dengan tiba-tiba bahwa dirinya mengingat tampaknya telah kehilangan selembar kertas emas dari kumpulan kertas emas itu ketika dia masih berada di istana kerajaan. Artinya, seharusnya memang hanya ada total seratus tujuh lembar.

Untuk menyelidiki dan mencari keberadaan lembaran kertas emas yang hilang, malam itu di dalam Paviliun Suci Kerajaan benar-benar kacau, benar-benar penuh dengan kekacauan, dan ketika semua orang sudah begitu terlihat berkeringat dan kelelahan, ketika dengan tiba-tiba Yang Mulia Putra Mahkota membuat sebuah pengumuman untuk menjatuhkan semuanya dan melupakan semua masalah itu, tak terhindarkan bagi semua orang untuk merasa dirugikan. Jadi, untuk waktu yang lama terdengar begitu banyak suara di belakangnya, mengatakan hal-hal seperti, yah dia adalah Putra Mahkota jadi dia pasti membuat keributan seperti itu, dan semoga lain kali ingatannya akan lebih baik dan mengingat kembali hal-hal penting sebelum memanggil untuk mengadakan penyelidikan, dan lain-lain. Feng Xin sangat marah mendengarkan mereka, tetapi Xie Lian masih menyuruhnya untuk membiarkannya pergi, dan membiarkan waktu berlalu dengan tenang.

Benar saja, setelah itu Xie Lian memang mampu mengubah keadaan sepenuhnya, berubah dari melakukan hal yang memalukan menjadi murid pelatihan yang menduduki peringkat nomor satu di Paviliun Suci Kerajaan, menjadi peringkat tertinggi di atas tiga ribu dan beberapa murid lainnya. Karena sikapnya benar-benar ramah dan santai dan sama sekali tidak bergantung pada latar belakangnya, lambat laun reputasinya meningkat di antara yang lain.

Feng Xin bukan orang yang mengingat detail kecil itu, jadi dia lupa bahwa sesuatu seperti ini telah terjadi. Sekarang setelah masalah itu kembali dibicarakan, ia sadar, dan dia terkejut dan tampak begitu marah, “JADI MU QING YANG MENCURI LEMBARAN KERTAS EMAS ITU???”

“Shh!” Xie Lian meminta Feng Xin untuk menutup mulutnya dan merendahkan suaranya dan melihat sekeliling untuk memastikan bahwa tidak ada orang lain di sekitar mereka, “Lembaran kertas emas itu jatuh dari kereta yang berderak saat menaiki gunung. Mu Qing pada saat itu lewat sambil membawa air, dan dia menemukan kertas itu di semak-semak. Dia menyimpannya di bawah tempat tidurnya dan tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan benda itu, tetapi pada malam itu Kepala Pendeta tiba-tiba marah, memerintahkan semua orang untuk mencari benda itu di setiap kamar. Aku tidak mengenalnya pada saat itu, dan hanya melihat seorang pesuruh yang tampak bingung. Kemudian ketika aku sedang duduk di luar, dia datang untuk menyajikan teh kepadaku dan mengakui segalanya. Begitulah bagaimana aku mengetahuinya.”

“Mengambil sesuatu tanpa memberi tahu dan mengatakannya terlebih dahulu adalah mencuri!!! Jadi kamu membantunya mengubur masalah ini dan memberi tahu semua orang bahwa kertas emas itu hilang di istana kerajaan???”

Sementara mereka berbicara, Xie Lian telah selesai berpakaian, dan keluar dari pintu, “Begitulah adanya.”

Feng Xin tampak akan mati karena marah. Dia mengikuti Xie Lian, “Yang Mulia, apakah kamu tahu, bahwa ketika kamu pertama kali datang ke Paviliun Suci Kerajaan, berapa banyak orang yang sudah berbicara omong kosong tentang dirimu?”

“Rendahkan suaramu.” Xie Lian berkata, “Dia benar-benar terlihat sangat bingung pada saat itu. Wajahnya tampak begitu pucat seperti hantu. Orang-orang di Paviliun Suci Kerajaan sudah sangat tidak menyukainya saat itu, jika aku mengatakan kebenarannya, hidupnya di sini akan berakhir. Tempat kami dalam kehidupan ini berbeda, dan kami berdiri di atas tempat yang berbeda dalam hal ini, sehingga konsekuensinya tidak dapat dibandingkan.”

Saat itu, beberapa murid yang lebih muda tampak mendekati mereka, dan dengan sopan membungkuk, wajah mereka dipenuhi dengan senyuman ketika mereka menyambut dua orang itu, “Yang Mulia!”

Xie Lian balas tersenyum, dan kedua belah pihak saling berpapasan. Dia berkata kepada Feng Xin, “Lihat, aku sudah bilang padamu sebelumnya untuk memberikan waktu. Sekarang bukankah aku sudah begitu akrab dengan semua orang, siapa yang mungkin begitu berani mengatakan hal buruk tentangku?”

Mereka berdua memasuki kamar tidur Mu Qing tetapi tidak melihat siapapun disana, jadi mereka kemudian memutuskan keluar untuk terus mencarinya. “Aku sudah berpikir apa yang terjadi saat itu sangat aneh, karena aku sekalipun tidak pernah tahu bahwa kamu telah kehilangan satu lembar kertas emas di istana.” Feng Xin berkata, “Tapi aku tidak percaya bahwa kamu tidak memberitahuku tentang masalah ini selama dua tahun, dan bahkan mengatakan kepadaku bahwa kamu bertemu dengannya ketika dia sedang menyapu!”

“Sebelumnya dia memintaku untuk tidak memberi tahu masalah ini kepada siapa pun,” kata Xie Lian, “Karena aku setuju dengan itu, tentu saja aku tidak akan memberi tahu masalah ini kepada siapa pun, bahkan kepadamu. Tapi sekarang kamu sudah mengetahuinya, akulah yang kembali pada kata-kataku dan mengingkari janjiku padanya. Tetapi aku meminta kepadamu tolong untuk jangan memberi tahu orang lain tentang ini.”

“Bagaimana mungkin itu dianggap sebagai kamu mengingkari janjimu sendiri?” Feng Xin berkata, “Ini tidak seperti kamu mengatakan apapun, itu adalah perasaan bersalahnya sendiri yang membuatnya panik dan kemudian pergi.”

“Tidak…tidak. Berjanjilah padaku untuk tidak pernah mengatakan masalah ini kepada siapapun. Kalau tidak, aku akan memutus hubunganku denganmu, dan kamu akan dikutuk untuk tidak pernah menemukan istri!” Xie Lian mengancam.

Feng Xin tertawa “pfft” dan kemudian berkata, “Kamu? Memutuskan hubunganmu denganku?! Sehari setelah perpisahan kita, semua orang di Kerajaan Xian Le akan tahu satu hal: Yang Mulia Putra Mahkota pingsan karena tali selempang yang terlalu ketat saat berpakaian sendiri–!!—BAIK! Aku tidak akan mengatakan sepatah kata pun! Lagipula siapa yang peduli soal bergosip.”

Setelah jeda yang begitu lama, dia masih memutuskan untuk berkomentar, “Aku yakin dia selalu berpikir bahwa aku selalu menuduhnya karena dia pikir aku tahu tentang masalah sebenarnya mengenai lembaran kertas emas itu, tapi sungguh, aku hanya tidak suka orang-orang seperti dia. Seorang pria dewasa yang terlalu memikirkan hal ini dan itu, dia pasti curiga kamu sudah mengatakan masalah ini padaku sejak lama. Bahkan para selir di dalam harem tidak akan pernah memiliki pikiran dan suasana hati yang berubah begitu cepat seperti dirinya, sangat menyebalkan!”

“Semua ini tidak seburuk yang kamu katakan.” Xie Lian berkata, “Paviliun Suci Kerajaan tidak pernah kehilangan apapun sebelumnya, yang berarti ini adalah pertama kalinya, dan pada akhirnya dia melakukan itu untuk ibunya … eh, pokoknya dia sudah pasti berjanji bahwa dia tidak akan pernah melakukannya lagi, jadi memberinya kesempatan lagi tidaklah salah. Dan dia menepati janjinya. Selain itu, hari ini ketika anak kecil itu jatuh, jika Mu Qing tidak mau bekerja sama denganku, parade juga tidak akan berakhir dengan lancar.”

Feng Xin mendecakkan lidahnya, “Kamu sudah mencatat dalam sejarah dengan melakukan parade ini hanya tiga putaran di sekitar ibukota, tentu saja dia tidak akan melakukan hal lain untukmu. Yang Mulia, aku akan mengatakan ini sekarang, aku tidak percaya sepatah kata pun dari apa yang dia katakan di Aula Bela Diri Besar. Siapa di sini, di Paviliun Suci Kerajaan yang tidak tahu kapan Kepala Pendeta akan bermain kartu dan bahwa mereka pasti tidak akan mendengar kata-kata siapapun dan bahkan melihat siapapun ketika mereka melakukannya? Mengapa dia memilih waktu itu untuk menyampaikan pesan, dan dengan keras kepala menolak untuk menjelaskan di bawah perintah siapa dia dikirim, seolah-olah dia sengaja mencoba untuk mengacaukan segalanya.”

Xie Lian menggelengkan kepalanya dan berkata dengan sedih, “Sebenarnya, dalam hal ini, aku mungkin juga tidak pengertian. Aku tahu bahwa Mu Qing tidak begitu disukai, jadi pada awalnya aku ingin dia menjalankan lebih banyak tugas untukku, membiarkan orang tahu bahwa dia adalah pelayan pribadiku sehingga mereka akan bersikap lebih baik padanya. Aku tidak menyadari mereka sudah bersikap sejahat itu kepadanya sampai sekarang. Tidak hanya semua hal ini menjadi kacau, dia juga diganggu. Jika kamu memikirkannya dari sudut pandangnya sendiri, kamu akan mendapati dan melihat bahwa dia murung karena suatu alasan.”

Feng Xin tampak benar-benar tidak setuju dengan sepenuh hati dan berkata, “Apakah semua itu adalah salahmu kalau dia murung? Kamu adalah seorang Putra Mahkota; bagaimana mungkin kamu akhirnya berhutang pada siapa pun karena mempromosikannya? Yang Mulia, aku benar-benar tidak mengerti mengapa kamu sangat menghargainya.”

Xie Lian menyeringai, “Feng Xin, tahukah kamu, ada begitu banyak orang di dunia ini yang tidak lain hanyalah sebuah batu di mataku.”

Feng Xin tidak mengerti. Xie Lian berjalan dengan tangan di belakang punggungnya, “Batuan ada di mana-mana, tetapi batu permata yang berharga sulit didapat. Ketika datang dan memutuskan untuk belajar seni bela diri, aku hanya pernah melihat dua orang yang bisa disebut sebagai permata. Satu adalah kamu. Dan yang satunya lagi, adalah dia.”

Xie Lian tiba-tiba menghentikan langkahnya, memutar kepalanya, matanya tampak bersinar begitu cerah, “Aku benar-benar berpikir bahwa Mu Qing sangat berbakat. Sebuah batu giok yang sangat berharga, bagaimana mungkin dia diletakkan dan ditinggalkan begitu saja dan membiarkan debu berkumpul dan menyembunyikan keindahannya hanya karena latar belakang dan temperamennya?”

Xie Lian tampak bertekad, “Tidak! Aku pikir itu salah. Kamu bertanya mengapa aku sangat menghargainya? Itu alasan yang sama seperti mengapa aku sangat mengagumi dan menghargaimu. Orang-orang yang ditakdirkan untuk bersinar, aku harus membiarkan mereka bersinar. Selain itu, aku tidak percaya bahwa niat baik akan membawa hasil yang buruk.”

Feng Xin tampak menghentikan langkahnya. Setelah mendengarkan apa yang dikatakan Xie Lian, dia menggaruk kepalanya, “Selama kamu tahu apa yang kamu inginkan. Bagaimana caramu melakukannya dan menghadapinya adalah urusanmu sendiri.”

“Ya. Jadi. Ke mana larinya Mu Qing?” Kata Xie Lian.

Saat itu, sepasang murid pelatihan muda tampak berlari mendekati mereka, sebuah keranjang tampak di tangan mereka, seolah-olah sedang bermain-main. Ketika mereka melihat Xie Lian, mereka memanggilnya bersamaan, suara mereka terdengar begitu bahagia, “Yang Mulia!”

Xie Lian menanggapinya dengan senyuman. Para peserta pelatihan mendatangi mereka dan menyodorkan keranjang di depan mereka berdua, berkata dengan gembira, “Apakah Yang Mulia mau ceri? Semua ceri ini sudah dicuci di mata air, sangat bersih, dan sangat manis!”

Keranjang itu penuh dengan ceri bulat kecil berwarna merah, tampak agak berharga. Xie Lian dan Feng Xin mengambil beberapa untuk dimakan, dan semua buah ceri itu memang sangat menyegarkan dan manis. Salah satu peserta pelatihan muda bertanya, “Ketika kami berjalan kami mendengar Yang Mulia bertanya tentang Mu Qing. Apakah Yang Mulia sedang mencarinya? Aku pikir kami melihatnya ketika kami melewati hutan ceri.”

“Apakah itu benar? Terima kasih sudah memberi tahuku,” kata Xie Lian.

Dengan demikian, keduanya berjalan tergesa-gesa menuju hutan ceri. Di atas Gunung TaiCang, selain pohon maple liar yang melimpah, disana juga ada banyak pohon buah-buahan; Persik, pir, jeruk, dan di antara banyak pohon buah-buahan itu, disana ada juga pohon ceri. Pohon-pohon buah dipelihara oleh mata air, bermandikan kabut pegunungan dan embun sinar matahari, menghasilkan buah yang dipenuhi oleh aura spiritual. Selain ditawarkan sebagai bentuk penghormatan kepada istana, sisanya hanya diperuntukkan bagi para murid di paviliun untuk dimakan setelah mereka melalui kerja keras selama sehari. Di luar Paviliun Suci Kerajaan, bahkan seratus keping emas akan sulit untuk membeli satu buah ini.

Pohon-pohon ceri disana tampak berdiri deret demi deret, dan di dalam dedaunan yang tampak begitu segar tergantung beberapa buah ceri seperti manik-manik mutiara merah, tampak memikat hati. Xie Lian dan Feng Xin berjalan sebentar di sekitar tempat itu untuk mencari Mu Qing di hutan, tetapi segera setelah itu, mereka mendengar suara seseorang bertengkar datang tepat di depan mereka, dan mereka secara tidak sadar memperlambat langkah mereka untuk kemudian berhenti.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments