Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Saat itu, Feng Xin yang berlutut di belakang Xie Lian berbicara dengan nada yang terdengar muram, “Yang Mulia memang menyebutkan mengenai masalah ini beberapa hari yang lalu.”

Semua pasang mata kini tertuju padanya. Feng Xin melanjutkan, “Baru-baru ini Yang Mulia telah menaruh banyak pemikiran ke dalam Prosesi Surgawi, dan kemarin dia tiba-tiba muncul dengan ide yang luar biasa untuk melompat dari menara untuk mensimulasikan keturunan dari surga tanpa mengubah apa pun dalam proses pertunjukan. Pada saat itu, Yang Mulia berada di tengah latihan dan tidak bisa pergi untuk menyampaikannya sendiri, jadi dia mengirim Mu Qing untuk menyampaikan pesan itu kepada Kepala Pendeta untuk meminta persetujuan.”

Feng Xin tampak mengangkat kepalanya, amarah terlihat jelas di matanya, “Mu Qing kembali dan memberi tahu Yang Mulia bahwa Kepala Pendeta telah diberi tahu, jadi Yang Mulia tampil hari ini di bawah kesan bahwa dia mendapat izin. Siapa yang tahu bahwa ternyata Kepala Pendeta belum mengetahui masalah ini, dan hampir merusak acara!”

Semua kultivator disana saling memandang. Kepala Pendeta bertanya, “Siapa yang tahu tentang ini?”

Tiga Wakil Kepala Pendeta lainnya menggelengkan kepala, semua menyangkal jika mereka mengetahui masalah ini. Kepala Pendeta berbalik ke arah Mu Qing, ekspresinya yang berawan berubah menjadi kemarahan, “Mu Qing, kamu sengaja menahan komunikasi yang begitu penting semacam ini?”

Kata-kata dan ekspresinya menunjukkan dia sudah yakin bahwa Mu Qing yang melakukan sabotase dalam permasalahan ini. Xie Lian melirik pemuda di sebelahnya yang masih tetap diam dan berlutut tanpa ekspresi dan merenung sejenak sebelum berbicara, “Kepala Pendeta, aku pikir pasti ada semacam kesalahpahaman di sini.”

Mendengar ini, Mu Qing mengalihkan pandangannya dan melirik Xie Lian untuk menatapnya, pandangan matanya menjadi gelap. Xie Lian berkata, “Jika dia dengan sengaja menahan komunikasi ini, setelah acara selesai dan kita melakukan evaluasi, tipuannya akan terungkap, dan tidak mungkin dia bisa lolos dari tanggung jawab ini. Mu Qing bukan orang bodoh yang berpikiran pendek, dan tidak akan datang dengan taktik serendah itu. Selain itu, dengan tidak adanya Prajurit Bela Diri yang Menyenangkan Dewa, keuntungan apa yang dimiliki oleh iblis? Tolong dengarkan dia, Kepala Pendeta, dan kemudian buatlah kesimpulan dari semua itu.”

Menyelesaikan apa yang ada di dalam pikirannya, Xie Lian memiringkan kepalanya, “Beritahu kami, Mu Qing. Apa yang terjadi?”

Mu Qing menurunkan matanya dan berkata dengan lembut, “Aku sudah menyampaikan pesan yang dititipkan oleh Yang Mulia kepadaku.”

Kepala Pendeta tampak mengerutkan keningnya, “Bukankah seharusnya kami tahu apa yang kamu katakan atau tidak katakan? Kapan kamu memberi tahu kami?”

“Kemarin, satu jam setelah pelajaran malam, ketika keempat Tuan tengah beristirahat di Paviliun SiXiang, murid ini berbicara dari luar jendela.” Kata Mu Qing.

Kepala Pendeta tampak menoleh ke arah tiga rekannya, tampak bingung, “Kemarin setelah pelajaran malam? Apa yang kita lakukan saat itu?”

Saat pertanyaan itu meninggalkan bibirnya, dia mengingatnya, dan wajahnya berubah menjadi sedikit hijau karena canggung. Tiga Wakil Kepala Pendeta lainnya juga terbatuk-batuk dengan gugup, tanggapan mereka begitu tidak jelas, “Tidak melakukan apa-apa. Hanya…istirahat, hanya istirahat!”

Melihat bagaimana Kepala Pendeta tergagap, semua orang langsung mengerti.

Paviliun Suci Kerajaan adalah tempat untuk melakukan meditasi dan pelatihan yang tenang, dan hanya ada sedikit hiburan, hanya beberapa permainan kecil yang bisa dianggap sebagai hiburan. Salah satunya, yang paling populer, adalah bermain kartu.

Kartu hanya dapat dimainkan secara diam-diam, tidak dapat dilihat oleh siapa pun. Para Kepala Pendeta telah lama bosan karena pikiran mereka selama tinggal di Paviliun Suci Kerajaan, dan karenanya mereka sangat kecanduan oleh permainan itu. Ketika mereka mulai bermain, mereka akan melupakan segalanya dan semua orang, jatuh ke dalam keadaan yang mirip dengan obsesi atau mabuk, emosi mereka menjadi tak terkendali, dan pasti tidak akan dapat mendengar apa pun dari luar. Jika Mu Qing mengatakan sesuatu pada saat yang sama, apa yang mungkin akan mereka dengar?

Salah satu Wakil Kepala Pendeta berkata, “Oh, um … mungkin ada terlalu banyak orang saat itu, suaramu terlalu rendah, dan kami tidak mendengarnya. Atau, um, kami tidak mendengarnya dengan jelas.”

Kepala Pendeta menuntut jawaban Mu Qing dengan curiga, “Apakah kamu benar-benar pergi ke Paviliun SiXiang kemarin?”

“Aku benar-benar melakukannya.” Kata Mu Qing, dan sebagai bukti, dia menyampaikan gaun, tampilan, dan aksen penjaga yang berdiri di pintu gerbang, dan dia mengatakannya tanpa kesalahan sedikit pun. Kepala Pendeta harus mempercayainya, tetapi ia masih mengerutkan kening, “Jika kamu pergi ke Paviliun SiXiang kemarin, kamu bisa saja menyampaikan pesan kepada murid pelatihan di luar pintu, atau memasuki ruangan dan berkomunikasi secara detail, mengapa berbicara dari jendela? Kamu bahkan tidak mengkonfirmasi apakah kita mendengarnya?”

Mu Qing menjawab dengan lembut, “Bukannya aku tidak mencoba. Murid ini telah memohon shixiong1 yang sedang menjaga pintu, tetapi karena alasan tertentu shixiong membuat segalanya menjadi sulit, dan tidak membiarkanku masuk ke dalam ruangan atau menyampaikan kata-kataku. Kata-katanya terdengar mengejek dan dia mengusirku.”

Setelah terdiam, dia melanjutkan, “Murid ini tidak punya pilihan lain, jadi aku memutuskan untuk pergi ke sisi lain Paviliun SiXiang, dan mencoba menyampaikan pesan melalui jendela. Setelah aku berbicara, aku mendengar salah satu Kepala Pendeta berkata, “Aku mengerti, sekarang pergilah.” Jadi murid ini menganggap itu sebagai persetujuan atas rencana dari Yang Mulia, dan kemudian kembali.”

Para Kepala Pendeta disana tampak mengerucutkan bibir mereka dan tidak berbicara sama sekali.

Pada puncak permainan kartu, siapa yang akan memperhatikan apa yang dikatakan di luar?? Jika mereka mendengar sesuatu tentu saja mereka akan mejawabnya langsung dengan mengatakan “Aku mengerti”, tetapi dalam kenyataannya, mereka mungkin bahkan tidak tahu dari mana suara itu berasal!

Xie Lian mengerutkan alisnya, “Sesuatu seperti itu terjadi! Murid pelatihan mana yang begitu kurang ajar seperti itu? Begitu tidak menghormati pembawa pesan yang aku kirimkan, sepertinya dia punya nyali.”

Meskipun Xie Lian biasanya bertindak dan berbicara dengan begitu baik dan lembut ketika berinteraksi dengan orang lain di Paviliun Suci Kerajaan, dan tidak pernah benar-benar melakukan keributan sedikit pun, dia masih tetap seorang putra raja yang terhormat, Putra Mahkota yang terkemuka, dan bahkan ketika dia berlutut di depan patung dewa, dia belum menunjukkan kelembutan atau sifat takut yang dimilikinya. Pada saat itu, dia tampak begitu kuat dan berwibawa tanpa amarah sedikit pun. Semua orang tetap diam, dan Kepala Pendeta memasang ekspresi yang tidak bisa dibaca di wajah mereka.

“Kenapa kamu tidak melaporkan ini kepadaku ketika kamu kembali kemarin?” Xie Lian bertanya.

Mu Qing berbalik sambil masih berlutut, dan bersujud, suaranya terdengar begitu tenang, “Yang Mulia, tidak perlu melihat lebih jauh ke dalam masalah ini dengan shixiong itu. Aku tidak mengatakan apapun setelah kembali kemarin itu karena aku tidak ingin membuat ini menjadi masalah besar. Dan sungguh, ini bukan masalah besar. Jika Yang Mulia membela diriku secara terbuka, maka itu akan merusak keramahan di antara semua orang.”

Xie Lian tidak setuju, suaranya terdengar kesal, “Keramahan macam apa yang dimiliki semua orang? Jenis keramahan yang digunakan untuk melecehkan orang lain?”

Mendengar ini, Kepala Pendeta yang duduk di samping tampak semakin gelisah.

Pada akhirnya, hal seperti ini terjadi karena Kepala Pendeta tidak menyukai Mu Qing.

Karena mereka tidak senang, maka para murid pelatihan secara alami mengikuti jejak mereka, dan sesungguhnya, Mu Qing sendiri tidak begitu disukai, sehingga sering kali tidak hanya sesama murid pelatihan yang tidak nyaman dengan adanya Mu Qing, mereka juga akan mempersulitnya setiap saat. Tentu saja, murid yang memiliki kedudukan yang lebih tinggi dan perkasa ini tidak berusaha untuk mencoba menjadi sarkastik, tetapi dia tentu saja membuat sedikit pukulan untuk memberinya peringatan.

Melalui kata-katanya, jelas Mu Qing memutuskan untuk mundur, tetapi Feng Xin tidak bisa mendengarkan sepatah kata pun lagi, dan tiba-tiba menyela, “Itu benar-benar bukan masalah besar, tetapi kamu melakukan semua ini dan membuatnya menjadi lebih rumit. Jika kamu memberi tahu peserta pelatihan yang menjaga di pintu bahwa kamu pergi untuk menyampaikan pesan dengan perintah Yang Mulia, apakah dia masih cukup berani untuk menghalangi jalanmu? Juga, tepat sebelum kita berangkat hari ini, Kepala Pendeta bertanya kepadamu ke mana perginya Yang Mulia, mengapa kamu menjawab dengan begitu samar? Tidak bisakah kamu mengatakan dengan jelas bahwa Yang Mulia ada di atas menara dan menunggu prosesi dimulai?”

Mu Qing segera membantah, suaranya terdengar tenang dan mantap, “Aku pikir Kepala Pendeta sudah tahu dan aku sebelumnya tidak berpikir akan diberi pertanyaan seperti itu sehingga aku menjadi sedikit bingung. Tetapi segera setelah itu, aku memberi tahu Kepala Pendeta bahwa Yang Mulia sudah mengatakan untuk tidak khawatir, dan bahwa prosesi dapat dimulai tanpa penundaan sesuai rencana, dan Yang Mulia akan segera kembali. Yang Mulia mungkin tidak ada di sana pada saat itu, tetapi ada banyak orang di tempat itu yang mendengarkanku, jadi bagaimana mungkin kamu dapat mengatakan bahwa aku melakukan ini dengan sengaja? Mengatakan aku memberikan jawaban yang samar dan tidak jelas?”

Feng Xin menatapnya dengan marah. Tetapi jika dia memikirkannya secara terperinci, Mu Qing memang mengatakan hal itu sebelumnya, hanya saja Kepala Pendeta yang terlalu cemas dan tidak ingin membuat keputusan tergesa-gesa, jadi jika dia mengalami dan melakukan kesalahan, benar-benar tidak banyak bukti yang bisa diberikan. Saat itu, Xie Lian kembali berbicara, “Baiklah, baiklah. Semua itu hanya kesalahpahaman kecil. Itu semua hanya nasib buruk, jadi berhentilah berdebat.”

Feng Xin tampak sangat tidak senang, tetapi mengingat posisinya, dia tidak berani untuk terlalu berisik di Aula Bela Diri Besar, jadi dia berhenti berbicara. Kepala Pendeta juga tidak ingin membahas topik ini lagi, karena bagaimanapun, jika mereka harus menyelesaikan masalah ini, bukankah dia juga salah karena terlalu asyik bermain kartu? Karena itu, dia hanya melambaikan tangan dan menghela napas, “Mari kita bicara lagi nanti. Kami akan membahas lebih lanjut tentang apa yang terjadi dan memikirkan cara untuk menyelamatkan situasi. Kalian bertiga boleh keluar; berganti pakaianlah dan lakukan apa pun yang harus kalian lakukan.”

Xie Lian membungkuk dan bangkit. Feng Xin dan Mu Qing keduanya bersujud dengan baik satu kali sebelum bangkit, berjalan mengikuti di belakang Xie Lian yang hendak pergi. Xie Lian sudah berjalan dan satu kakinya sudah berada di atas ambang pintu ketika dia mendengar Kepala Pendeta berbicara, “Yang Mulia.”

Xie Lian memutar kepalanya. “Yang Mulia Raja dan Ratu berkata ingin bertemu denganmu hari ini. Jika kamu punya waktu beberapa hari ke depan, pergi dan temui mereka.” Kata Kepala Pendeta.

Xie Lian tersenyum, “Aku mengerti.”

Setelah meninggalkan Aula Bela Diri Besar, mereka bertiga melintasi sebagian besar puncak, dan kemudian kembali ke Aula Pelatihan Istana Xian Le, yang dibangun khusus untuk Putra Mahkota. Xie Lian akhirnya bisa melepaskan pakaian seremonialnya.

Seperti yang disebutkan di atas, untuk Prosesi Upacara Surgawi ShangYuan, pembuatan pakaian seremonial dari Prajurit Bela Diri yang Menyenangkan Dewa begitu berhati-hati dalam setiap detailnya, karena setiap aksesori dan lipatan dari pakaian itu memiliki makna, dan tidak dapat disusun atau dicampuradukkan. Misalnya, jubah luar berwarna putih, melambangkan ‘kemurnian ilahi’; pakaian dalam berwarna merah, melambangkan ‘tradisi kanonik’; mahkota emas yang diikat pada rambut melambangkan ‘kekuatan kerajaan’ dan ‘kekayaan’; bulu putih yang disembunyikan di dada berarti ‘pelarian menuju kenaikan’; pita tali pengikat yang longgar di sepanjang lengan berarti ‘membawa semua kehidupan’; dan lain-lain.

Mudah membayangkan bahwa dari ujung kepala sampai ujung kaki, untuk menentukan yang manakah yang harus dipakai atau dilepas terlebih dahulu, bukanlah tugas yang mudah. Namun, sebagai Putra Mahkota yang terhormat, tentu saja dia tidak perlu melakukan apa pun sendiri; dia hanya perlu berdiri dan membuka lengan lebar-lebar di kamar yang menyegarkan dan wangi itu, dan mengobrol dengan Feng Xin sambil menunggu petugas pribadi Mu Qing untuk membantunya melepaskan lapisan demi lapisan kostum yang Menyenangkan Dewa ini.

Jubah luar berwarna putih dari kostum yang Menyenangkan Dewa itu berkualitas tinggi, benang-benang yang digunakan begitu halus dan indah, pinggiran pakaian itu dijahit dengan pola emas ringan yang rumit, elegan tetapi tidak sembrono. Sebagai perbandingan, pakaian seremonial bela diri berwarna hitam dari kostum iblis adalah perbedaan antara langit dan bumi. Mu Qing sendiri belum melepaskan kostum yang dikenakannya, tangannya penuh dengan kostum yang Menyenangkan Dewa yang dia lepaskan dari tubuh Xie Lian, dan jari-jarinya bergerak-gerak, tanpa terasa juga merasakan bahan jubah putih itu.

Di sebelahnya, Xie Lian melepas mahkota keemasan dari kepalanya, membiarkan rambut panjangnya terurai, dan dia kemudian duduk di tepi ranjang yang terbuat dari kayu cendana, menendang sepatu bot seputih salju yang dikenakannya, menunggu seseorang membawakan pakaian baru untuknya. Dia menunggu sebentar tetapi memperhatikan Mu Qing yang masih tidak bergerak dari tempatnya, jadi dia memiringkan kepalanya dan bertanya, “Ada apa?”

Mu Qing langsung datang dan menjawab, “Kostum ini tampaknya kotor di beberapa tempat.”

Xie Lian bergumam “Ah” dan berkata, “Bawa padaku dan biarkan aku melihatnya?”

Benar saja, pada pakaian berwarna putih salju itu, ada dua cetakan tangan hitam kecil yang berbeda tampak di atasnya. Xie Lian melihatnya dan berkomentar, “Ini mungkin berasal dari tangan anak kecil yang jatuh dari atas sebelumnya. Aku ingat dia memegangiku dan tidak mau melepaskannya. Wajah anak itu dibalut dengan perban, mungkin dia jatuh di tempat lain atau sesuatu. Feng Xin, apakah kamu sudah memeriksanya?”

Feng Xin tampak membungkus kembali pedang dan pedang besar sepanjang sembilan kaki yang digunakan sebelumnya, dan menjawab dengan muram, “Tidak. Aku membawanya keluar dari istana, dan berniat melihat wajahnya saat kamu meminta sebelumnya, tetapi dia menendang tulang keringku! Ini benar-benar sangat menyakitkan.”

Xie Lian jatuh di tempat tidur sambil tertawa, menunjuk ke arahnya, “Itu pasti karena kamu jahat. Kalau tidak, bagaimana mungkin dia tidak menendangku sebelumnya, tetapi menendangmu?”

“Aku tidak!” Feng Xin berteriak, “Sepertinya bocah sialan itu dirasuki atau semacamnya, dan dia kemudian melarikan diri dengan cepat. Kalau tidak, aku akan menjungkirbalikkannya dan mengguncangnya sampai dia menangis karena ketakutan.”

Mu Qing membalikkan jubah putih di tangannya, “Bocah itu pasti pengemis; dia terlalu kotor. Hanya genggaman seperti itu dan dia bisa meninggalkan cetakan hitam seperti ini. Yang Mulia, kostum yang Menyenangkan Dewa seharusnya tidak boleh kotor, bukankah itu juga pertanda buruk?”

Xie Lian tetap dalam posisi berbaringnya di tempat tidur, dan dengan santai mengambil sebuah buku dari kepala ranjang, menutupi separuh wajahnya, “Tiga putaran di sekitar ibu kota, aku sudah mendapatkan nama baik dengan mencatat sejarah dengan catatan terbaik. Jika kotor, cuci saja.”

Setelah jeda, Mu Qing menjawab dengan tenang, “Aku akan melakukan yang terbaik untuk berhati-hati ketika aku mencucinya.”

Xie Lian membalik-balik buku itu, dan membuka halaman yang menggambarkan seni pedang, dan mengingat pertarungan yang menggembirakan tadi pagi di atas panggung. Dia tersenyum, “Mu Qing, kamu bertarung dengan baik hari ini di atas panggung.”

Bahu Mu Qing tampak menegang.

Xie Lian melanjutkan, “Hanya hari ini aku mengetahui bahwa kamu jauh lebih terampil dengan saber daripada kamu dengan pedang.”

Ekspresi Mu Qing tampak santai dan berbalik. Bahkan ada senyum kecil bermain di bibirnya, “Benarkah?”

“Ya!” Xie Lian menjawab, “Tapi kamu mungkin terlalu terburu-buru. Mengayunkan saber tidak seperti mengayunkan pedang, lihat ini … “

Saat topik tentang seni bela diri dimulai, Xie Lian menjadi sangat antusias, bahkan lebih tampak seperti kerasukan daripada ketika para Kepala Pendeta tengah bermain kartu, dan dia melompat dari tempat tidur tanpa mengenakan sepatu, menunjukkan poinnya di tempat menggunakan tangannya sebagai pedang palsu. Mu Qing memasang ekspresi yang rumit, tetapi setelah Xie Lian menunjukkan beberapa gerakan, dia mulai menatapnya dengan serius. Feng Xin di sisi lain, mengayunkan pedang panjang sepanjang sembilan meter yang sekarang telah dibungkus dengan begitu baik, dan mengejar Xie Lian kembali ke tempat tidur, berteriak, “JIKA KAMU BERNIAT MENIRUKAN DAN MENUNJUKKAN GERAKAN ITU GUNAKAN SEPATU SEBELUM MELAKUKANNYA! Kamu adalah Putra Mahkota! Rambut terurai dan kaki telanjang, sungguh memalukan!”

Xie Lian hanya sedang berada di puncak kegembiraannya tetapi ketika dia mulai dikejar untuk kembali ke tempat tidur, pemandangan itu seperti bebek yang dikejar untuk masuk kembali ke dalam kandang, dan dia merasa sedikit sebal. “Baik! Astaga.” Dia berkata, dan berlari dengan memegang dan mengumpulkan rambutnya yang panjang dengan kedua tangannya, siap untuk mengikatnya sebelum melanjutkan penjelasannya kepada Mu Qing ketika tiba-tiba, dia mengerutkan kening, “Ada yang aneh.”

“Ada apa?” Feng Xin bertanya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Shixiong – Kakak kultivasi yang lebih tua, seperti senpai.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments