Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Usia anak ini tidak lebih dari tujuh atau delapan tahun, sosoknya begitu kecil dan kurus. Jatuh dari ketinggian seperti itu, tubuh kecilnya gemetaran tak terkendali di lengannya seperti bayi binatang yang baru lahir. Namun, dilihat dari begitu berantakannya perban yang melilit kepalanya, mata besar berwarna hitam tampak menatapnya, mencerminkan bayangan sosok putih salju di dalam mata itu, mengawasinya tanpa berkedip seolah-olah dia tidak bisa lagi melihat apa pun.

Suara terengah-engah terdengar dari sekitar mereka, dan ketika Xie Lian mengangkat kepalanya, hatinya tenggelam. Dia menatap sekeliling tempat itu dan melihat sebuah benda berwarna emas tampak tergeletak di tanah tidak jauh darinya.

Topeng emas yang menyembunyikan wajahnya kini telah jatuh.

Xie Lian telah mendarat di tengah Jalan Utama Dewa Bela Diri, dan parade upacara berada beberapa mil di belakangnya, prosesi belum sampai sejauh itu. Keributan yang tiba-tiba itu tampak memecahkan barisan para prajurit di depan, para peri surgawi yang melemparkan bunga tampak panik, kereta emas yang membawa para musisi pun berhenti, sejumlah kuda jantan menghentak-hentakkan kuku mereka dan meringkik dalam peringatan, selain itu juga terdengar suara petikan dawai yang meleset dari not yang seharusnya dan membuat ritme mereka terganggu. Beberapa orang dalam pawai itu terus berjalan dan beberapa berhenti. Tanpa bisa mengoordinasikan pawai mereka lagi, seluruh situasi menjadi tidak terkendali. Kerumunan di kedua sisi jalan masih belum memiliki kesempatan untuk bereaksi, tetapi Raja Xian Le di atas panggung yang menjulang segera berdiri, menyaksikan bayangan putranya, ekspresinya tampak khawatir dan muram.

Saat dia berdiri, bagaimana mungkin para bangsawan lainnya tetap duduk? Jadi mereka semua bangkit dengan kegilaan. Bagian bawah tubuh Kepala Pendeta baru saja akan menghangatkan kursinya, tetapi sekarang kursi itu sudah kembali dingin. Dia dengan cepat berpikir apakah seharusnya dirinya bersujud dengan segera untuk meminta maaf, dan Qi Rong kemudian tampak sudah melompat ke pagar, lengan bajunya digulung, berteriak dengan begitu marah, “APA YANG TERJADI SEKARANG? APA YANG TERJADI? MENGAPA SEMUA INI MENJADI BEGITU KACAU? APA YANG DILAKUKAN OLEH SAMPAH SEPERTI KALIAN? APAKAH KARENA KALIAN HANYA MEMAKAN NASI SEHINGGA MEMBUAT KALIAN MENJADI IDIOT SAMPAI KALIAN TIDAK MAMPU MENAHAN KUDA ITU LAGI???”

Wajah Ratu tampak begitu pucat, alisnya menampakkan sedikit rajutan, dan buru-buru memanggil yang lain untuk menyeret bocah itu untuk kembali. Kerumunan semakin gelisah dan kerusuhan hendak meletus ketika saat itu, Xie Lian bangkit dari tempatnya.

Biasanya, Putra Mahkota yang terhormat disembunyikan begitu jauh di dalam istana atau melakukan pelatihan di dalam Paviliun Suci Kerajaan, dan jarang memiliki kesempatan untuk menunjukkan wajahnya kepada orang-orang. Ini adalah kesempatan yang langka sehingga banyak yang tidak bisa menahan diri untuk tidak tertarik, tatapan mereka semua jatuh pada dirinya. Melihat wajahnya, mereka semua menahan napas. Pemuda itu memiliki alis yang panjang dan mata yang menawan, tampak begitu bermartabat dan tampan, memancarkan kemuliaan dari dalam auranya yang sangat cerah, memaksa mata mereka untuk terus memandangnya lebih lama lagi. Dengan seorang anak di satu tangannya, dia mengangkat tangannya yang lain untuk meraih pedangnya kembali, dan mengarahkannya ke panggung besar disana.

Iblis itu telah mengamati situasi dari atas panggung, dan ketika dia melihat gerakan itu, dia berhenti sejenak sebelum melompat dari tanah.

Kerumunan orang-orang disana menunjukkan kekaguman mereka ketika melihat Iblis melakukan sebuah gerakan, bentuknya seperti seberkas awan hitam, terbang melintasi udara menuju pilar batu tempat pedang miliknya tertanam begitu dalam, menariknya keluar dari celah, lalu kembali berbalik, mendarat di tengah-tengah jalan di depan prajurit bela diri.

Melihat bahwa dia dengan begitu mudah memahami niatnya dan maju untuk bekerja sama, Xie Lian memujinya dengan suara rendah, “Ya, Mu Qing!”

Sekarang, baik Prajurit Bela Diri yang Menyenangkan Dewa dan Iblis telah turun dari panggung. Satu hitam, dan satu putih, pedang dan pedang kembali berselisih sekali lagi, meningkatkan kegembiraan, menggemparkan kerumunan disana sekali lagi. Pada panggung yang menjulang tinggi, wajah para bangsawan akhirnya kembali santai, tampak tenang.

Iblis membuat tindakan untuk membidik anak di lengan prajurit, kedua tangannya memegang pedang, mencengkeramnya ke samping dan bergegas diarahkan menuju Xie Lian. Kedua orang itu berpura-pura menangkis, bergerak tiap gerakan demi gerakan, serangan demi serangan, dan melompat kembali ke atas panggung. Sementara kerumunan terganggu, Mu Qing menggunakan kesempatan untuk melakukan jungkir balik di jalan, meraih topeng, lalu berlari melewati prosesi sambil berteriak dengan suara rendah, “Jangan berebut! Tenangkan diri kalian! Berpura-puralah tidak ada yang terjadi dan lanjutkan pawai! Selesaikan putaran ini dan kembali ke istana!”

Semua orang yang tergabung dalam prosesi segera mengangguk mantap dan kembali ke pos mereka sendiri, semangat mereka kembali diperbarui. Saat Mu Qing kembali ke panggung, serangannya menjadi lebih kuat, terdengar kembali suara dentingan dan dentangan, Xie Lian menerima lebih banyak tebasan. Saat itu, anak kecil dalam gendongannya berteriak, mungkin ketakutan karena terjebak di antara senjata-senjata yang tengah berselisih. Tangan kiri Xie Lian memegangnya lebih erat dan berbisik, “Jangan takut!”

Mendengar kata-katanya, anak kecil itu memegangi lipatan pakaiannya di dada. Bahkan dengan seorang anak di satu lengan dan tangan lainnya memegang pedang, Xie Lian masih bertarung dengan begitu mudah. Menangkis serangan itu untuk sementara waktu, dia merasa anak kecil dalam pelukannya mengangkat lengannya yang gemetar dan meraih bahunya dalam genggaman maut, seolah-olah dia tengah mempertahankan kehidupannya sendiri. Xie Lian menenangkan anak itu sekali lagi, “Jangan khawatir, tidak ada yang akan menyakitimu.”

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Xie Lian memanggil dengan suara rendah, “Mu Qing!”

Iblis yang ada di depannya kini secara tidak jelas memiringkan kepalanya, dan Xie Lian kembali menyerang.

Pada detik itu, di hadapan jutaan orang, Prajurit Bela Diri yang Menyenangkan Dewa akhirnya menusuk jantung iblis, dan dengan seketika membunuhnya di tempat!

Mu Qing, dengan topeng iblisnya, mencengkeram ‘lukanya’, terhuyung mundur beberapa langkah, berjuang sejenak sebelum akhirnya terdengar bunyi BUK yang menandakan tubuh itu terjatuh ke tanah, dan berhenti bergerak.

Di atas panggung, Qi Rong tertawa keras, bertepuk tangan, “MATI! DIA MATI! PUTRA MAHKOTA SEPUPU AKHIRNYA MEMBUNUH IBLIS ITU!”

Sementara semua ini terjadi, Prosesi Surgawi yang luar biasa terus berada dalam barisannya, dan mereka segera berpindah ke jalan untuk kembali ke istana. Karena begitu baiknya pertunjukan itu diselamatkan dan tindakan improvisasi yang tak terduga telah dilakukan, pertunjukkan itu sangat menggembirakan untuk ditonton, tidak hanya orang-orang dalam kerumunan itu yang tidak terdengar mengeluh, tetapi juga kegembiraan mereka semakin kuat. Tak terhitung banyaknya di antara kerumunan berteriak “Yang Mulia”, “Dewa”, dan tampak mengikuti di belakang panggung besar itu, ribuan dan jutaan orang bergegas menuju ke istana. Beberapa jenderal harus mengirim lebih banyak pasukan dan prajurit untuk memblokir orang-orang yang terlalu bersemangat. Namun, pada akhirnya mereka masih tidak bisa menahan kerumunan orang itu, dan kerumunan itu berhasil menerobos, mendorong diri mereka ke gerbang istana.

Raja Xian Le memanggil dari puncak panggung yang menjulang, “Pengawal! Prajurit!”

Pada saat yang sama, ratusan orang yang tergabung di dalam prosesi semuanya telah memasuki istana kembali, dan gerbang merah tua itu telah ditutup rapat setelah panggung besar, spanduk warna-warni pertunjukan tidak lagi terlihat. Orang-orang bergegas menuju ke gerbang, mengetuk dan memukul gerbang itu, suara sorak-sorai mereka berdering sampai ke surga.

Di dalam gerbang istana yang tertutup rapat, di atas panggung megah, Prajurit Bela Diri berpakaian putih dan Iblis berpakaian hitam sama-sama melemparkan senjata mereka ke tanah dalam dua suara dentangan, dan mereka berdua jatuh dengan keras di tanah.

Xie Lian dipenuhi keringat, dan merobek lapisan terbuka dari lapisan kostumnya yang elegan, dan menghela napas dalam-dalam, “Hampir saja. Hampir saja. Aku lelah.”

Mu Qing juga melepas topeng iblisnya yang berat, dan menghela napas panjang dalam diam, tetapi tidak mengeluh tentang kelelahan yang dia alami.

Ketika dia melihat ke atas, dia melihat Xie Lian masih memegangi anak kecil itu, dan mengerutkan kening tanpa kata. Feng Xin di sisi lain, memanggil mereka ketika dia berlari mengikuti mereka di belakang panggung besar, “Yang Mulia, apa yang kamu lakukan dengan membawa anak itu?”

Anak kecil itu terbaring di atas dada Xie Lian, tubuhnya yang kecil membeku dan tidak bergerak, bahkan takut untuk bernapas dengan keras. Xie Lian duduk, “Apa yang harus aku lakukan? Melemparkannya kembali ke jalan? Saat ini di luar sana masih begitu dipenuhi kekacauan, dia begitu kecil dan mungkin saja dia akan diinjak-injak sampai mati.”

Dia mengangkat anak kecil itu dan menepuk kepalanya, bertanya dengan santai, “Berapa umurmu, pria kecil?”

Anak itu tidak berkedip, dan bibirnya tidak mengeluarkan suara. Xie Lian melanjutkan pertanyaannya, nadanya terdengar begitu menenangkan, “Bagaimana kamu bisa jatuh seperti itu sebelumnya?”

“Yang Mulia, anak itu mungkin tidak berani berbicara, dia jelas takut setengah mati.” Kata Mu Qing.

Xie Lian menepuk kepala anak kecil itu lagi, tetapi anak yang tidak responsif membuatnya kehilangan minat, jadi dia berhenti menepuknya. “Sangat konyol.” Xie Lian berkomentar. “Feng Xin, cari seseorang untuk membawanya keluar melalui pintu samping ketika kamu mendapatkan kesempatan, lihat apakah dia terluka, kepalanya terbungkus perban.”

“Baiklah.” Feng Xin mengulurkan tangannya, “Kemarikan anak itu.”

Xie Lian menggendong anak kecil itu dan berniat memberikannya, tetapi sebelum dia bisa melakukannya, Feng Xin berkata, “Yang Mulia, mengapa kamu tidak juga melepaskannya?”

“Bukannya aku sudah melepaskannya?” Xie Lian tampak bingung, tetapi ketika dia melihat ke bawah, dia tertawa dengan begitu putus asa. Ternyata anak kecil itu masih memegang erat ke pakaiannya dan menolak untuk pergi.

Beberapa orang tampak terkejut dan mulai tertawa terbahak-bahak. Ketika dia melakukan pelatihan di Paviliun Suci Kerajaan, ada begitu banyak murid di tempat itu, pria dan wanita, mereka semua berusaha untuk mencari-cari kesempatan untuk sekadar melihat wajah Xie Lian, entah itu karena penasaran atau karena kekaguman. Tapi begitu mereka pernah melihatnya sekali, mereka pasti ingin melihatnya lagi, jika mereka bisa berlatih di sebelahnya, itu bahkan sesuatu yang lebih baik dan merupakan kesempatan yang begitu berharga. Mereka tidak percaya bahwa seorang anak di usia semuda itu juga akan sama. Mereka yang berada di sekitar panggung besar itu adalah para murid pelatihan muda dari Paviliun Suci Kerajaan, dan mereka semua mencibir, “Yang Mulia, anak ini tidak ingin pergi!”

Xie Lian juga tertawa, “Apakah itu benar? Itu tidak akan berhasil. Ada yang harus aku lakukan setelah ini. Pulanglah, anak kecil.”

Mendengar ini, anak itu akhirnya melonggarkan cengkeramannya dengan lambat, melepaskan pakaiannya, dan Feng Xin kemudian mengangkatnya. Bahkan ketika orang yang memegangnya sekarang adalah Feng Xin, anak itu masih menatap Xie Lian dengan matanya yang besar dan gelap, tampak seolah-olah dia sedang dirasuki. Banyak orang yang menyaksikan kejadian ini dan mereka mulai bergumam diam-diam, memperhatikan mereka dengan tatapan tajam. Namun Xie Lian sendiri, bahkan tidak melihat anak itu lagi, dan hanya berbicara kepada Feng Xin secara langsung, “Jangan membawanya seperti kamu membawa sampah, Kamu membuatnya takut.”

Feng Xin meletakkan anak itu kembali ke tanah, “Cukup bercandanya. Kepala Pendeta begitu ketakutan. Yang Mulia lebih baik memikirkan bagaimana kamu akan menghadapinya nanti.”

Mendengar ini, semua orang berhenti tertawa.

Satu jam kemudian, di Paviliun Suci Kerajaan, di Puncak Dewa Bela Diri, di dalam Aula Bela Diri Besar.

Awan dupa melayang di udara, dan terdengar suara nyanyian datang dalam gelombang. Kepala Pendeta dan tiga Wakil Kepala Pendeta lainnya duduk berbaris di dinding samping aula besar, wajah mereka tampak begitu mendung, dan Mu Qing berlutut di depan mereka. Xie Lian juga berlutut, tetapi di depannya tidak ada seorang pun selain sebuah patung emas Dewa Bela Diri Besar. Feng Xin mengikuti tuannya, dan berlutut di belakangnya.

Kepala Pendeta mengambil topeng emas yang indah itu, dan setelah beberapa saat dia menghela napas berat, “Yang Mulia, Yang Mulia.”

Bahkan ketika berlutut, punggung Xie Lian tampak lurus, posturnya sempurna dan kepalanya terangkat, “Hadir.”

Kepala Pendeta tampak sedih, “Apakah kamu tahu bahwa dalam sejarah Xian Le, setelah mengadakan begitu banyak Prosesi Surgawi ShangYuan, tidak pernah sekalipun panggung besar hanya mengelilingi ibu kota tiga kali. Tiga kali!”

Setiap ritual Prosesi Surgawi ShangYuan diadakan, setiap hiasan di setiap tempat memiliki makna tersembunyi di belakangnya. Setiap satu kali putaran panggung yang megah memutari ibukota, melambangkan doa kerajaan untuk perdamaian dan kebahagiaan rakyat selama satu tahun; oleh karena itu, jika mereka melakukan cukup banyak putaran pada panggung yang begitu agung itu, itu berarti mereka tidak perlu melakukan upacara akbar seperti itu selama bertahun-tahun pula. Tidak hanya menandakan keberuntungan, itu juga menghemat uang. Ketika hanya melakukan tiga putaran, bukankah itu berarti kerajaan hanya akan dilindungi selama tiga tahun???

Hal terburuk dari semua itu adalah topeng emas di wajah Prajurit Bela Diri yang Menyenangkan Dewa telah jatuh di pertengahan ritual itu berlangsung.

Sejak zaman kuno, orang-orang di Xian Le percaya bahwa aura spiritual seseorang berada pada lima fitur wajah; roh seseorang ada di wajah mereka, dan yang terbaik harus dipersembahkan kepada surga. Jadi, di tengah-tengah upacara, Prajurit Bela Diri harus mengenakan topeng emas untuk menyembunyikan fitur wajah mereka, karena wajahnya hanya bisa dihargai oleh para dewa, dan manusia tidak punya hak untuk melihatnya.

Kepala Pendeta sangat marah dan kecewa, “Prajurit Bela Diri yang Menyenangkan Dewa mengitari ibu kota minimal lima kali, paling banyak lima belas atau enam belas kali. Dan kamu? Kamu bahkan dapat melakukan lima puluh putaran hanya dengan mata tertutup! Seratus bahkan! Tapi kamu membunuh dirimu sendiri dengan hanya melakukan tiga putaran – kenapa kamu tidak membunuh diriku saja, Tuanmu sendiri, di tempat pertama??? Sekarang lihat dirimu. Yang Mulia Putra Mahkota telah mencatat sejarah mengenai semua ini, dan kamu akan menyeretku bersamamu!”

Tidak ada yang berani berbicara di aula besar. Namun, Xie Lian masih tampak tenang dan dengan nada yang begitu santai menjawab, “Kepala Pendeta, mengapa kamu tidak melihatnya dengan cara yang berbeda. Jika anak itu jatuh dan menghadapi kematiannya tanpa ada yang menangkapnya, menumpahkan darah di jalan saat prosesi berlangsung, bukankah itu sama tidak menyenangkannya? Bukankah parade masih harus berhenti? Paling tidak, upacara berakhir dengan sopan, dan itulah skenario terbaiknya. Sebut saja apa yang sudah terjadi adalah sebuah kecelakaan.”

Sejenak, kata-kata Kepala Pendeta tersangkut di tenggorokannya, tetapi kemudian meledak, “Kamu anak kecil! Dengan begitu banyak penjaga kerajaan di lokasi itu, siapa pun bisa menangkapnya! Bahkan jika tangkapannya lepas dan dia mematahkan lengannya, dia tidak akan mati. Kamu bisa saja berbaris maju beberapa langkah, tampil sedikit lebih keren, dan semua orang akan lupa apa pun yang jatuh dan terus maju.”

Xie Lian mengangkat alisnya, “Kepala Pendeta, kamu mengerti, begitu pun diriku. Dalam keadaan itu tidak ada orang lain selain aku yang bisa bereaksi secepat yang aku lakukan, dan tidak ada orang kedua yang bisa menangkapnya tanpa cedera. Membiarkannya jatuh, akan ada satu yang mati. Menangkapnya, dan akan ada dua yang mati.”

Kata-katanya begitu dipenuhi dengan kebanggaan dan kepercayaan diri yang tinggi. Para Kepala Pendeta sangat tahu bahwa apa yang dia katakan adalah sebuah kebenaran, dan tidak bisa disangkal. Tetapi melihat dia berlutut di depan patung dewa, tampak seperti semua baik-baik saja dan tidak ada yang terjadi, semua Kepala Pendeta disana tampak begitu marah, malu, dan bangga. Di hadapan muridnya yang berharga dan tersayang ini, dia tidak bisa marah, dan hanya bisa menarik rambutnya sendiri, dan menggunakan rasa sakit di kulit kepalanya untuk menghilangkan rasa khawatir di hatinya. Setelah jeda, Kepala Pendeta kembali berbicara, “Ada hal lainnya!”

Xie Lian memiringkan kepalanya, “Murid ini mendengarkan.”

“Kamu melakukannya dengan begitu baik hari ini di atas panggung.” Kata Kepala Pendeta. “Tapi tidak peduli seberapa baik kinerjamu, kamu tidak bisa dengan begitu tiba-tiba mengubah segalanya tepat sebelum memulai tanpa peringatan. Raja dan Ratu begitu merasa takut dengan tindakan yang kamu lakukan hari ini. Apakah kamu tahu apa yang akan terjadi jika kita melewatkan waktu keberuntungan itu?”

Xie Lian mengernyitkan alisnya yang panjang, tampak bingung, “Kepala Pendeta, sehubungan dengan ini, bukankah aku sudah meminta izin kepadamu sebelum hari ini?”

Kepala Pendeta tampak terkejut, “Kamu sudah meminta izin? Sebelum hari ini? Kapan?”

Bingung, Xie Lian menoleh dan menatap seseorang di sampingnya, dan memanggil, “Mu Qing?”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments