Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Tidak tahu mengapa, Xie Lian tiba-tiba dipenuhi dengan keberanian lagi.

Setelah Lang Qian Qiu pergi, langkah Xie Lian ragu-ragu, bahunya merosot. Tapi keberanian ini datang entah dari mana, dan siapa yang tahu kemana dirinya akan merngarahkan semua keberanian miliknya, hanya itu yang membuatnya kembali berdiri tegak. Dia berdiri dan terdiam di tempat dirinya berada, dan Shi Qing Xuan mendekat, memberinya tepukan kecil di punggungnya, “Betapa dia benar-benar seorang pria. Yang Mulia, aku tidak tahu bagaimana kamu bisa berteman dengannya, tetapi kamu sungguh sangat beruntung.”

Ini adalah pertama kalinya Xie Lian mendengar seseorang mengatakan kepadanya bahwa dia beruntung. Dia melirik Shi Qing Quan dan tersenyum, “Benarkah? Mungkin. Aku pikir juga begitu.”

Di belakang mereka, Feng Xin terus menyeka wajahnya. Ketika keduanya menoleh, mereka melihat wajahnya yang ditutupi banyak helaian putih, begitu menyedihkan dan tidak terurus, dan tertawa. “Maaf tentang itu.” kata Xie Lian.

Itu dianggap sebagai permintaan maaf atas nama Hua Cheng. Feng Xin akhirnya mengambil semua helaian putih dari wajahnya, “Aku tidak terampil, jadi aku tidak bisa mengatakan apa-apa.”

Mereka bertiga kemudian melakukan pencarian di seluruh gua terakhir di tempat itu, memeriksanya dua kali untuk memastikan memang tidak ada lagi manusia atau apa pun yang tertinggal, sebelum menunggangi angin dan berangkat menuju Pengadilan Surgawi.

Begitu mereka melewati gerbang, mereka melihat sepanjang jalan tempat itu dipenuhi dengan kerumunan pejabat junior dari Pengadilan Tengah, bergerak berkeliling, memeriksa setiap sudut dan celah dari seluruh istana seolah-olah mereka akan menghadapi musuh besar. Ketika mereka akhirnya tiba di Aula Bela Diri Besar, ruang audiensi sudah dipenuhi dengan pejabat surgawi dari Pengadilan Tinggi, dan bahkan dari jauh mereka bisa mendengar mereka semua tampak tengah berdebat. Hal pertama yang mereka dengar adalah: “Hua Cheng berani menuduh Pengadilan Tinggi Surgawi mengirim mata-mata kepadanya, betapa menggelikannya! Mengapa surga perlu mengirim mata-mata?”

Xie Lian dan Shi Qing Xuan dengan ringan membersihkan tenggorokan mereka ketika mereka mendengar kalimat itu. Mengirim mata-mata kemungkinan besar adalah kebenaran. Belum ada penjelasan untuk menyelesaikan masalah itu dan para pejabat sudah tidak sabar untuk mulai berbicara. Jika perbuatan itu benar, bukankah itu akan membuat mereka menampar wajah mereka sendiri?

Ketiganya memasuki aula dengan Shi Qing Xuan yang berjalan di depan mereka. Ketika semua pejabat surgawi melihatnya, mereka menyambut kedatangannya, “Tuan Master Angin telah kembali!” “Terima kasih atas kerja kerasmu!” tetapi kemudian semua mata tertuju pada Xie Lian. Mereka berniat memberinya tekanan dengan terus menatapnya ketika setelah itu dari belakangnya muncul Feng Xin yang tampak seperti dia baru saja merangkak keluar dari kolam berdarah, wajahnya tampak begitu gelap. Semua orang membeku di tempat mereka dan segera mengalihkan pandangan mereka. Lagi pula, tidak ada yang mau untuk diberi umpatan keras di aula besar itu hanya karena mereka baru saja menatapnya. Hanya Mu Qing, yang tidak hanya tidak mau menghindari tatapannya yang terarah pada Feng Xin, dia bahkan sengaja menatapnya begitu lama, niatnya lebih dari jelas.

Xie Lian mengangkat pandangannya dan melihat Jun Wu duduk di atas takhta, sebuah tangan menopang kepalanya, jari-jarinya menempel di pelipisnya, matanya terpejam, tampak kelelahan. Xie Lian bisa mengerti persis bagaimana perasaannya.

Di masa lalu, bahkan mungkin tidak ada rapat dan pertemuan semacam ini selama berbulan-bulan, tetapi dengan semua insiden yang terjadi baru-baru ini, Aula Bela Diri Besar dari waktu ke waktu terus diisi oleh banyak pejabat surgawi, seolah-olah selalu ada situasi yang mengharapkan mereka untuk datang setiap hari dan semua orang bahkan berpikir mereka bertemu dua kali sehari. Selain itu, ada banyak pejabat yang ingin suaranya didengar, tetapi mereka hanyalah suara. Salah satu pejabat berseru, “Dia datang dan pergi sesuka hatinya. Begitu menakutkan ketika berpikir dia bisa menghubungkan Istana Xian Le ke tempat lain. Sekarang dia dapat dengan mudah menculik Yang Mulia yang sudah menyinggungnya, siapa yang tahu apakah dia akan menculik pejabat surgawi lainnya. Kami tidak mungkin membiarkan semua ini pergi begitu saja! Kita harus menghentikannya sekarang!”

Jika ini adalah dunia fana, ini akan mirip dengan seorang pemberontak yang menggali terowongan di bawah istana kerajaan dan menyelinap dengan bebas. Tentu saja semua orang akan begitu gelisah. Tidak heran para pejabat Pengadilan Tengah sibuk mencari dan menjaga pekarangan dan wilayah mereka dari sesuatu. Mu Qing di sisi lain, memiliki sesuatu yang lain dalam pikirannya, “Hua Cheng memiliki begitu banyak penggemar dan penguasa di atas Kota Hantu miliknya. Sesuatu yang sangat kecil seperti membakar Manor Surga tidak ada artinya baginya. Dia mungkin tidak memasuki surga hanya karena Yang Mulia menyinggung perasaannya.”

Shi Qing Xuan segera membalas, “Jenderal Xuan Zhen, kamu salah. Semua orang mendengar Hua Cheng mengakuinya sendiri. Omong-omong, jenderal mana yang bertanggung jawab atas keamanan bulan ini? Bahwa Istana Xian Le dilemparkan mantra untuk dihubungkan ke tempat lain tanpa menyadarinya, bukankah itu berarti mereka mengabaikan tugas mereka sendiri?”

Pei Ming tampak berdiri diam di sudut samping, menyilangkan kedua lengannya. Ketika dia mendengar Shi Qing Xuan, dia berbicara, “Aku.”

Shi Qing Xuan secara tidak sengaja salah mengingat dan mengira itu adalah Mu Qing yang bertugas untuk bulan ini, tetapi ternyata itu adalah Pei Ming, dan sekarang segalanya menjadi agak canggung. Namun, Pei Ming tidak menyalahkannya, “Aku yang bertugas bulan ini. Pengawasan bulan ini aku yang melakukannya.”

Saat itu, Ling Wen yang diposisikan di sebelah takhta tiba-tiba berbicara, “Kami sudah mendengar kabar tentang Yang Mulia Tai Hua.”

Jun Wu akhirnya membuka matanya, “Apa yang dia katakan?”

Ling Wen terdiam sesaat, lalu dia menjawab, “Dia mengatakan pertumpahan darah yang terjadi di Perjamuan Berlapis Emas memiliki kisah tertentu di dalamnya. Dia akan menyelesaikan konflik dengan Yang Mulia sendiri, bahwa dia meminta orang lain tidak perlu ikut campur mengenai masalah ini. Juga bahwa permintaan Yang Mulia untuk pembuangan harus tidak dipenuhi. Itu adalah dua hal yang dia katakan.”

“Apa maksud kisah tertentu di dalamnya?” Mu Qing mengerutkan kening.

“Dia tidak mengatakan apa-apa lagi. Hanya itu.” jawab Ling Wen.

Untuk melihat pertempuran yang meletus, palu menghantam dengan keras, tetapi kemudian mendarat dengan begitu ringan seperti bulu, para pejabat surgawi tidak bisa melakukan apa pun dan hanya merasa agak kecewa. Lang Qian Qiu adalah korban, dan korban tidak lagi menuduh pelakunya, jadi apa yang menyenangkan untuk dilihat? Selain itu, Lang Qian Qiu tidak memberi tahu apa pun lagi, dan Xie Lian juga tidak tampak berniat untuk mengatakan apa-apa, jadi tidak ada lagi yang perlu dikunyah dalam masalah ini.

Mengikuti laporan Ling Wen, Jun Wun menunjuk Feng Xin dan Mu Qing untuk membantu Pei Ming dalam memperkuat keamanan dan menyelesaikan beberapa masalah lain sebelum dia tampak melambaikan tangannya dan membubarkan semua orang dari tempat itu. Xie Lian tetap tinggal, dan dia bisa mendengar percakapan samar-samar yang lewat, “Aku tahu itu. Setiap kali dia mengaduk sesuatu dan membuat masalah, Jun Wu akan mengatakan dia akan menginterogasinya tetapi pada akhirnya tidak ada yang terjadi…”

“Kita buta; dia sebenarnya seseorang yang penting. Untuk selanjutnya kita harus memperhatikan apa yang kita katakan mulai sekarang.”


Setelah semua orang pergi, Xie Lian berjalan mendekati takhta dan membungkuk, “Aku telah menyebabkan masalah Yang Mulia.”

“Ini tidak masuk hitungan untuk disebut sebagai masalah. Masalah sebenarnya adalah ketika kamu dengan keras kepala menyatakan dirimu sebagai satu-satunya yang bertanggung jawab dari peristiwa yang terjadi pada Perjamuan Berlapis Emas Berdarah itu.”

Xie Lian ragu-ragu, tetapi pada akhirnya masih memberikan dan menceritakan keseluruhan cerita yang sebenarnya.

Setelah mendengarkan ceritanya, Jun Wu berkomentar, “Xian Le, dalam hal ini, kamu sudah benar-benar bekerja keras untuk segalanya, dan sama sekali tidak ada yang senang dengan itu.”

Xie Lian menunduk, “Aku tahu.”

“Sudahlah. Kamu selalu seperti ini.” kata Jun Wu. “Tai Hua kini telah mengubah fokusnya untuk mengejar Hantu Hijau. Setelah dia selesai, dia pasti akan kembali untukmu. Sudahkah kamu memikirkan bagaimana kamu akan menghadapinya?”

“Belum. Tapi mari kita pikirkan hal lain yang baru saja terjadi dan tampaknya mendesak.” Xie Lian menjawab.

Jun Wu tertawa, “Seperti apa? Adakah hal menarik yang bisa menghiburku?”

“Apakah kamu yang mengirim Master Bumi ke Kota Hantu sebagai mata-mata?” Xie Lian bertanya.

“Ya.” jawab Jun Wu santai.

“Mengapa?”

Jun Wu menjawab perlahan, “Karena, Hua Cheng lebih dulu menanam mata-mata di surga.”

Xie Lian tampak begitu terkejut. Jun Wu kemudian berdiri, “Beberapa tahun terakhir ini, semua berita telah sampai ke telinga Hua Cheng dengan terlalu cepat. Beberapa hal yang seharusnya tidak dia ketahui, dia tahu betul. Sementara apa yang bisa dilakukan dan apa yang tidak bisa dilakukan, di mana garis bawahnya dan bagaimana melewati batas kata itu, dia terlalu perseptif dan tepat. Bahwa dia bisa terhubung langsung ke Istana Xian Le-mu dengan begitu mudah telah membuktikan dia memang memiliki mata-mata di surga, kalau tidak, semua itu tidak mungkin bisa dia lakukan.”

Sejujurnya, Xie Lian telah memperhatikan hal ini juga. Hua Cheng benar-benar tahu terlalu banyak, dan ketika Jun Wu mengatakannya dengan lantang, tidak sulit untuk percaya.

“Apakah Yang Mulia punya bukti?” Xie Lian bertanya.

Jun Wu menggelengkan kepalanya perlahan, “Memang tidak ada bukti, tetapi hal-hal yang mencurigakan seperti bahwa aku sudah mengirim Ming Yi ke alam hantu. Siapa yang tahu bahwa Ming Yi akan jatuh ke tangannya sebelum agen hantu yang memasuki surga itu ditemukan. Meskipun kamu menyelamatkannya dari cengkeraman Hua Cheng, sekarang akan lebih sulit untuk menemukan mata-mata itu.”

“Apakah masalah itu ada pada Pengadilan Tinggi atau Pengadilan Tengah?” Xie Lian kemudian bertanya.

“Sulit dikatakan.” kata Jun Wu. “Selain kamu, bisa jadi siapa saja. Mungkin, hanya ada satu penyusup. Mungkin lebih.”

Tidak heran jika Jun Wu tidak menunjuk orang lain untuk menyelidiki hilangnya Ming Yi. Jika itu bisa menjadi orang lain selain dia, Xie Lian tidak bisa tidak berpikir: kalau begitu bahkan Master Angin, Qian Qiu, Feng Xin, dan semua orang mungkin bisa menjadi agen itu?

Saat itu, Jun Wu kembali berbicara, “Xian Le, aku tahu bahwa kamu sangat memikirkan Hua Cheng sekarang. Kamu memahami posisimu sendiri dengan baik, dan orang lain tidak boleh mengomentari siapa saja temanmu atau kamu berteman dengan siapa. Namun, jika perlu, tegaslah pada Hua Cheng. Jangan berikan apa pun.”

Mendengar ini, Xie Lian mendidik pikirannya. Jun Wu melanjutkan, “Untuk menjadi seorang Iblis ‘Golongan Tertinggi’, seseorang harus mengalami penderitaan dan rasa sakit yang tak terbayangkan. Seseorang dapat berhasil naik dari bencana tersebut atau ditakdirkan untuk memasuki kedalaman neraka, tidak pernah kembali. Dua Raja Iblis Golongan Tertinggi yang berhasil muncul dari Gunung TongLu, Air Hitam dan Hua Cheng, keduanya jauh lebih menakutkan daripada apa yang ada di pikiranmu saat ini.”

Xie Lian menunduk, tampak tidak menunjukkan ketidaksetujuannya maupun kesetujuannya atas apa yang diucapkan oleh Jun Wu. Jun Wu kemudian berkata, “Aku tidak tahu apa tujuan atau apa arahan yang dia berikan, tetapi begitu mengetahui keadaan surga. Semua itu sendiri sama sekali tidak menguntungkan.”

Ketika dia mendengar kata “tidak menguntungkan”, Xie Lian mengangkat kepalanya dan berkata, “San Lang, dia…” Melihat Jun Wu memalingkan kepalanya kepadanya, Xie Lian diam sejenak lalu mengoreksi dirinya sendiri, “Hua Cheng seharusnya tidak melakukan sesuatu yang terlalu jahat. Jika Yang Mulia memikirkannya kembali, dengan kekuatannya yang seluar biasa dan semengerikan itu, seandainya dia ingin menyebabkan kekacauan dan membangkitkan neraka, dia pasti sudah melakukannya. Jika dia tidak melakukannya sebelumnya, maka tanpa alasan nyata, dia juga tidak akan melakukannya di masa depan.”

“Aku harap memang seperti itu.” Jun Wu berkata, “Tapi kamu tahu bahwa aku tidak bisa terlalu berhati-hati.”

Setelah meninggalkan Aula Bela Diri Besar, Xie Lian tampak berjalan mondar-mandir perlahan di jalan-jalan Pengadilan Surgawi.

Ketika dia melewati Istana Xian Le, dia menghentikan langkahnya, dan menatap istana itu.

Ini adalah istana yang dihadiahkan oleh Jun Wu kepadanya; begitu megah, baru, tetapi pada saat yang sama, istana itu tampak begitu asing. Pintu merah tua yang besar itu berkilau dan cerah, tapi pintu itu kini sudah tampak dipenuhi dengan beberapa jimat yang dipaku dan ditempelkan di atasnya, membentuk huruf ‘X’ raksasa, menimbulkan perasaan khawatir bagi siapa pun yang melihatnya.

Ketika Shi Qing Xuan keluar dari Aula Bela Diri Besar, dia memberi tahu Xie Lian bahwa istananya saat ini disegel karena terhubung ke tempat lain, jadi Xie Lian dipersilakan untuk beristirahat di istana milik Master Angin sebagai gantinya. Namun, setelah menatap Istana Xian Le ini untuk sementara waktu, Xie Lian tiba-tiba berbalik. Dia juga tidak pergi ke Istana Master Angin. Dia berhenti untuk melakukan sesuatu yang awalnya akan dia lakukan dan kemudian dia memutuskan untuk langsung menuju ke Ascension Gates, dan melompat.

Melewati lautan awan, titik pendaratannya adalah Gunung TaiCang.

Di atas puncak Gunung TaiCang ini adalah tempat yang digunakan untuk duduknya pusat dunia kultivasi dari Kerajaan kuno Xian Le―Paviliun Suci Kerajaan.

Paviliun Suci Kerajaan adalah pusat kultivasi yang begitu mengesankan dan luas; tempat-tempat pelatihan dan kuil-kuilnya meliputi keseluruhan Gunung TaiCang, memuja dewa-dewa dan makhluk-makhluk abadi yang tak terhitung jumlahnya, begitu gemilang dan mulia. Dewa utama yang disembah adalah Kaisar Dewa Bela Diri Surgawi, dan kuil emasnya terdapat di puncak tertinggi gunung. Kuil Putra Mahkota yang pernah berdiri di puncak tertinggi kedua juga dulunya begitu megah dan luar biasa.

Delapan ratus tahun yang lalu, pohon maple merah membara yang menutupi Gunung TaiCang itu begitu terkenal; dan di dalam maple merah itu ada kerumunan umat yang tak ada habisnya. Namun, ketika Kerajaan Xian Le jatuh, kerumunan umat di sana menjadi kerumunan massa yang begitu marah, mendaki gunung untuk membakar Kuil Putra Mahkota tetapi akhirnya membakar seluruh Gunung TaiCang, membakarnya dan membuat bumi berubah menjadi menghitam dan penuh abu.

Bumi yang terbakar, seperti tanah yang terkubur bersama orang mati, tampaknya menjadi lebih subur. Setelah itu, benih baru ditanam di atas bumi yang terbakar ini dan pohon-pohon baru kemudian mulai kembali muncul. Beberapa ratus tahun kemudian, gunung itu kembali segar dan tertutupi dedaunan sekali lagi, tetapi dedaunan merah dari pohon maple tidak ada lagi, dan pemandangan tempat itu saat ini sangat berbeda dari delapan ratus tahun yang lalu.

Saat mendaki gunung di masa lalu, sebelumnya ada jalur hijau yang begitu luas dan beraspal. Di jalan itu kebanyakan orang sering bisa melihat seorang peziarah atau seorang peserta pelatihan muda mengangkut kayu bakar atau air. Sekarang, jalan ini sudah lama terbengkalai. Bebatuan dan puing-puing, dan bahkan ranting-ranting dan batang yang layu menutupi jejaknya, mengubur jalan itu jauh di bawah tanah. Saat Xie Lian mulai berjalan untuk memanjat dan menaiki gunung itu, dia hanya menggunakan kekuatan kakinya, dan ketika duri atau semak-semak menghalangi jalannya, dia akan mengambil Fang Xin dan kemudian memotongnya.

Ketika dia mencapai setengah jalan di atas gunung itu, Xie Lian merasa lelah dan kemudian memutuskan untuk bersandar pada pohon mati, tampak bersiap untuk beristirahat. Tiba-tiba, bayangan hitam dari suatu benda tampak datang dan menerjang dari atas cabang-cabang pohon di sana, membuat suara berderak aneh ketika benda itu datang ke arahnya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments