Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, tetapi dirinya masih sangat berterima kasih, “Tuan Master Angin, kamu salah paham. Sebenarnya…”

Dia ingin menjelaskan bahwa Hua Cheng tidak datang untuk membalas dendam maupun meminta ganti rugi atas apa yang terjadi di Manor Surga sebelumnya, tetapi Shi Qing Xuan melemparnya dengan tatapan licik, seolah menyuruhnya untuk tidak mengucapkan sepatah kata pun. Hua Cheng juga tidak membantah, dan mengangkat suaranya, “Aku bahkan belum menghitung seluruh insiden dengan Jun Wu yang memasang mata-mata di bawah mataku sendiri, jadi tidak ada yang perlu dibicarakan.”

Xie Lian akhirnya mengerti. Shi Qing Xuan sudah bisa melihat bahwa Hua Cheng tidak punya niat buruk kepadanya, dan semua ini hanyalah bentuk tindakan dengan menganggap penculikan yang dilakukan oleh Hua Cheng sebagai bentuk balas dendamnya, sehingga surga tidak akan berbicara dan mengatakan sebaliknya bahwa Xie Lian yang melarikan diri. Hua Cheng juga memahami maksud Shi Qing Xuan, dan memutuskan untuk bekerja sama. Namun, Xie Lian tidak ingin menempuh jalan ini, “Baiklah, berhentilah bermain peran. Dia hanya datang ke surga untuk menyelamatkanku. San Lang memiliki niat baik, jadi mengapa menyembunyikannya?”

“Tidak ada lagi permainan peran di sini.” Shi Qing Xuan menjawab, “Aku sudah mengirim dua penjelasan ke dalam array komunikasi spiritual mengenai masalah ini. Kamu tidak mengerti; betapa pun bagus niat yang dimilikinya, setelah masalah ini dilaporkan dan juga disebarkan, semua kata-kata itu akan selalu berakhir negatif. Jadi mereka mungkin mengandung hal negatif sejak awal.”

“Kamu mengerti apa yang dipikirkan oleh orang-orang,” Hua Cheng berkomentar.

“Tentu saja! Kalau tidak, bagaimana mungkin aku, Tuan Master Angin, menjadi begitu populer di surga?” Shi Qing Xuan berseru, “Jenderal Nan Yang, turunkan busurmu.”

Namun Feng Xin masih memegang busur itu dan masih menariknya dengan kekuatan penuh, menahan napas dan tidak mengatakan sepatah kata pun. Shi Qing Xuan memukulnya, “Letakkan, tidak bisakah kamu melihat mereka sudah begitu dekat? Tidak ada hal buruk yang akan terjadi.”

Feng Xin berkata dengan suara rendah, “Yang Mulia, yang di sebelahmu adalah seorang Iblis ‘Golongan Tertinggi’…”

Melihat bahwa ketegangannya tidak juga turun, busurnya pun tidak diturunkan, Shi Qing Xuan tiba-tiba memeluk lengan Feng Xin dengan tubuhnya saat ini.

Seketika, wajah Feng Xin memucat, lebih buruk daripada seolah-olah dia tengah melihat hantu jutaan kali lipat, dan kemudian dia menjerit, rangkaian panah spiritual menghilang tanpa daya seperti awan. Dia membuka mulutnya dan rentetan kutukan panjang yang begitu keras keluar dari mulutnya, dirinya begitu tertekan, “APA APAAN INI!! APA YANG KAMU LAKUKAN!!!!”

Ternyata, Shi Qing Xuan telah menggunakan dadanya untuk memeluk lengan Feng Xin, yang pada saat itu tengah memegang panah. Pukulan itu benar-benar menakutkan bagi Feng Xin. Shi Qing Xuan mengayunkan whisk-nya ke belakang, tanpa beban, dan begitu anggun, seolah-olah dia tidak melakukan sesuatu yang tidak pantas. “Aku bahkan belum bertanya apa yang sedang kamu lakukan. Aku baru saja mengatakan bahwa Hujan Darah Mencapai Bunga pergi untuk menyelamatkan Yang Mulia, dan kamu masih menunjuknya dengan panah milikmu. Jika kamu sangat ingin melawannya, aku tidak akan membantumu.”

Feng Xin telah mundur sejauh satu juta mil, terlihat seperti dia tidak akan pernah mendekatinya lagi, dan berteriak dengan cemas, “JANGAN BERANI-BERANI MELAKUKAN HAL SEPERTI ITU LAGI!!! JANGAN PERNAH!!! APAKAH KAMU MENDENGARKU!!!”

Melihat bahwa Feng Xin menghindarinya dengan begitu cepat seperti ular, Shi Qing Xuan, yang begitu percaya diri dengan kecantikannya yang halus, sebenarnya merasa agak tertekan, “Oke, oke, baik. Aku tidak akan melakukannya lagi. Bukan berarti kamu menderita kerugian, reaksi macam apa itu?” Seolah merasa kehilangan muka, Shi Qing Xuan berubah kembali menjadi seorang pria dan berbalik, “Eh? Di mana Qian Qiu?”

Mendengar kata-katanya, Feng Xin akhirnya kembali menjadi sedikit lebih tenang, dan melihat sekeliling juga. Xie Lian tanpa dirinya sadari bergumam “Ah” dan kemudian berkata, “Dia tidak ada dalam array komunikasi?”

“Tidak?” Shi Qing Xuan menjawab, “Setelah dia melempar dadu dan pergi, kita belum mendengar satu pun suaranya. Aku bertanya kepadanya berkali-kali apakah dia melemparkan dadu yang benar tetapi dia tidak pernah menjawabku. Sebelumnya ketika aku berbicara dengan Qian Qiu, dia selalu menanggapinya dengan sangat cepat, dan tidak hanya kepadaku tetapi juga untuk semua pejabat lainnya, terlepas dari peringkatnya. Sangat aneh.”

Xie Lian menghela napas, “Yang Mulia Tai Hua pergi untuk mengejar Qi Rong.”

Dua pejabat surgawi lainnya tampak terkejut, “Qi Rong?”

“Ya.” Xie Lian menjawab, “Tempat ini adalah sarang Qi Rong. Bagaimanapun…”

Feng Xin memotong kalimat yang diucapkan oleh Xie Lian dan kemudian berkata, “Tunggu. Mengapa Yang Mulia Tai Hua pergi mengejar Qi Rong? Bukankah dia mengejarmu?”

“Tidak ada alasan,” Hua Cheng menjawab dari belakang, “Dia mengejar dalang yang sebenarnya di balik pertumpahan darah yang terjadi di Perjamuan Berlapis Emas, dan satu-satunya yang dilakukan oleh Yang Mulia adalah menyapu pantat pembunuh itu. Lang Qian Qiu menemukan kebenaran, dan mengejar pelaku sesungguhnya. Itu saja.”

Feng Xin terkejut, “Pelakunya yang sebenarnya? Apakah ini benar?!”

Xie Lian merasa itu bukan waktu dan tempat untuk menjelaskan semua detail rumit ini dan kemudian tampak menggelengkan kepalanya, “Tidak sesederhana itu. Aku akan menjelaskan lebih banyak ketika kita kembali.”

Shi Qing Xuan, meskipun tidak tahu-menahu tentang masalah ini dan apa yang terjadi sebelumnya, sangat gembira, “Aku tahu ada kesalahpahaman dalam semua ini! Aku memiliki firasat yang begitu murni dan suci! Sekarang bahkan jika kamu kembali, kamu tidak akan lagi ditahan!”

“Bagus!” kata Feng Xin juga, tampak seperti dia sangat lega. Dia menyingkirkan busurnya dan ketegangannya juga berkurang secara signifikan. Hua Cheng di sisi lain, hanya mendengus dingin.

“Apakah kamu tahu?” Xie Lian bertanya kepada Feng Xin, “Bahwa Qi Rong ini adalah Qi Rong yang itu?”

Feng Xin bertanya, “Qi Rong yang mana? Siapa?” Lalu Feng Xin tampak terkejut, “Qi Rong yang kita tahu?”

“Jadi, kamu juga tidak sadar kalau itu adalah dia?” Xie Lian berkomentar.

Wajah Feng Xin menjadi gelap, “Tidak. Aku sendiri belum pernah bertemu dengan Hantu Hijau, dan selalu menganggap nama itu hanya kebetulan. Bajingan macam apa yang akan berlarian dengan nama aslinya? Itu gila!” Tetapi begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, dia langsung ingat bahwa Qi Rong memang gila, dan matanya bertemu dengan mata Xie Lian, keduanya terdiam saling mengerti.

Jauh sebelum keduanya naik, Feng Xin telah membenci Qi Rong. Qi Rong adalah putra dari adik perempuan dari ibu Xie Lian, Ratu terakhir Kerajaan Xian Le. Dia tumbuh di istana kerajaan, menghabiskan hari-harinya dengan terus menempel kepada Xie Lian, dan bahkan menjadi penjaga pribadi Xie Lian, Feng Xin tentu saja sering melihat Qi Rong. Dia masih muda saat itu, tidak dewasa, bodoh, begitu energik, ekstrem, dan yang terburuk adalah, sebagai bangsawan, tidak ada yang berani mendidik atau mendisiplinkannya. Mudah untuk membayangkan betapa durhaka dan betapa bebas dirinya.

Kata-kata yang selalu keluar dalam bibirnya adalah sesuatu seperti: “Sepupuku pangeran mahkota yang sempurna!”, “Sepupuku benar-benar sesuatu ini… sesuatu itu…”. Jika ada orang yang bahkan tidak bertindak sopan terhadap Xie Lian, atau memberinya sepotong masalah, tidak masalah siapa itu, Qi Rong pasti akan mengantongi orang itu dengan karung goni dan memukuli mereka sampai mati. Dia tidak pernah peduli atau menghormati seseorang yang lebih tua darinya, seseorang yang cacat, atau bahkan seseorang yang lebih muda darinya sekali pun. Bahkan Xie Lian pernah satu kali menyelamatkan seorang anak yang usianya tidak lebih dari sepuluh tahun dari bawah tangan Qi Rong. Bocah malang itu dipukuli hingga menjadi bubur berdarah; tampak begitu menderita sampai ke tulang. Namun, Xie Lian sadar dia memiliki garis keturunan yang sama dengan Qi Rong, ditambah lagi anak itu benar-benar memihak Xie Lian, jadi Xie Lian tidak pernah mendisiplinkannya secara fisik. Tetapi jika itu hanya ceramah nasihat sekali pun, Qi Rong tidak akan berubah tidak peduli berapa kali dia dimarahi, dan perbuatannya itu menyebabkan banyak orang sakit kepala.

Feng Xin adalah orang yang jauh lebih berterus terang, dia bukan orang yang sabar seperti Xie Lian, dan terus-menerus membantah Qi Rong, juga tidak menaati perintahnya. Dengan sikap Feng Xin yang seperti itu, Qi Rong juga membencinya, dan akan selalu menemukan cara-cara baru untuk membuatnya dalam masalah, memaksanya menjalankan tugas yang tidak masuk akal. Selain itu, setelah Xie Lian naik, Qi Rong menjadi lebih tidak masuk akal, seperti jika ada orang yang meludah di depan Istana Putra Mahkota, dia akan mencoba dan memaksa memasukan batu bara panas ke dalam tenggorokan mereka. Untuk mencegahnya bertindak terlalu jauh, Feng Xin harus sering turun untuk membersihkan masalah yang ditimbulkan olehnya. Benar-benar menjengkelkan! Dia selalu memberi tahu kepada Xie Lian sesuatu seperti: “Qi Rong gila, dan suatu hari dia akan memicu kekacauan!”

“Jika itu benar-benar dia, maka tidak mengherankan bahwa dia melakukan semua itu.” kata Feng Xin.

Shi Qing Xuan tampak begitu penasaran, “Apa, apakah kalian semua mengenal Hantu Hijau??”

Xie Lian mengangguk, “Dia sepupu kecilku.”

Shi Qing Xuan terkejut, dan menyilangkan lengannya, “Yah, bukankah itu sesuatu.”

“Dia sedikit sesuatu,” kata Xie Lian.

“Aku tidak berbicara tentang dia,” kata Shi Qing Xuan, “Aku berbicara tentangmu! Yang Mulia, lihatlah dirimu; para dewa bela diri dari tenggara dan barat daya keduanya adalah teman lamamu, dewa bela diri dari timur adalah muridmu, bahwa Night-Touring Green Lantern adalah sepupu kecilmu, Hujan Darah Mencapai Bunga adalah saudara sesumpahmu, dan aku, Tuan Master Angin, adalah temanmu. Bukankah itu sesuatu?”

Xie Lian tersenyum, berpikir bahwa Tuan Master Angin pasti memiliki karakter yang begitu menyejukkan yang sangat sesuai dengan gelar yang dimilikinya; saat angin bertiup, semua awan suram menyebar. Namun, ketika Hua Cheng dan Feng Xin mendengarnya berkata “Hujan Darah Mencapai Bunga adalah saudara sesumpahmu”, keduanya menunjukkan ekspresi yang tidak setuju. Hua Cheng mengangkat alisnya, dan Feng Xin merajut kedua alisnya.

Setelah beberapa saat, Feng Xin berbalik ke arah Xie Lian, “Jika tidak ada yang lain, kamu sebaiknya bergegas kembali ke Pengadilan Surgawi. Banyak pejabat surgawi yang masih tidak tahu apa yang terjadi dalam keributan itu, dan masih menunggu penjelasan di atas. Jun Wu harus diberi tahu sekarang. Kamu perlu melaporkan kembali dan memberi mereka penjelasan yang tepat.”

Mendengar kata-katanya, Hua Cheng tertawa terbahak-bahak.

“Apa yang kamu tertawakan ??” tuntut Feng Xin.

“Dan di sini aku bertanya-tanya seberapa berterus terangnya dirimu, tetapi ternyata kamu juga suka berbicara secara tidak langsung.” Hua Cheng berkata, “Kamu hanya tidak ingin Yang Mulia bergaul dengan orang-orang seperti Iblis dan hantu, mengapa tidak mengatakannya secara langsung? Berpikir bahwa jika itu bukan tempatmu?”

Xie Lian berdeham pelan, “San Lang…”

“Selama kamu sadar bahwa dia tidak boleh bergaul dengan orang-orang seperti Iblis dan hantu.” kata Feng Xin dengan nada yang terdengar begitu dingin.

Hua Cheng tidak mengindikasikan dirinya setuju atau tidak setuju dengan pernyataan itu, dan Xie Lian menahannya, kemudian dia menanggapi pernyataan Feng Xin dengan tenang, “Aku akan kembali dan melaporkan semua ini dan memberikan penjelasan yang tepat kepada semua pejabat surgawi yang ada, tetapi saat ini ada hal-hal yang jauh lebih penting. Qi Rong telah menyembunyikan lebih dari tiga ratus manusia di sarangnya untuk dijadikan makanannya. Berkat bantuan San Lang, mereka semua selamat. Saat ini ada sejumlah Iblis kecil yang tersisa yang perlu diurus. Aku akan kembali ke surga segera setelah semua itu selesai.”

“Tidak akan bagus kalau terlalu lama. Biarkan aku yang menangani ini.” kata Feng Xin.

Hua Cheng mengangguk, “Demi efisiensi waktu yang dimiliki surga, kamu mungkin menyelesaikan ini sampai bulan depan.”

“Kamu mengatakan itu seolah-olah kamu bisa menangani semua ini hanya dalam waktu singkat,” kata Feng Xin.

Keduanya saling melotot. Shi Qing Xuan bertanya kepada Xie Lian dengan kedua matanya: Apakah ada sesuatu yang terjadi di antara mereka berdua? Tapi Xie Lian hanya menggelengkan kepalanya. Dia akan mengganti topik pembicaraan ketika Hua Cheng tampak mengeluarkan payung entah darimana. Payung itu berwarna merah tua seperti daun maple, jelas seperti api. Hua Cheng mengangkatnya dengan satu tangan dan menutupi dirinya dan Xie Lian, memantulkan warna kemerahan di kedua wajah mereka.

Ini pasti payung yang sama yang digunakan Hua Cheng untuk melindungi mereka berdua ketika melewati hutan mayat di Gunung Yu Jun. Namun, saat itu hujan tidak turun seperti sebelumnya, jadi Xie Lian bertanya dengan penasaran, “San Lang, mengapa kamu membuka payung?”

Hua Cheng memandangnya, dan menggeser payung itu lebih banyak ke sisi tempat Xie Lian berdiri, tersenyum, “Tunggu saja. Langit akan berubah.”

Tepat saat dia menyelesaikan kalimatnya, tiba-tiba sesuatu benar-benar turun dari langit!

Hujan turun dengan suara bergemuruh, terus menetes. Hujan itu datang dengan begitu tiba-tiba, Xie Lian terkejut. Namun, tubuhnya benar-benar tertutupi di bawah payung Hua Cheng, dan tidak setetes pun yang memukulnya dan membasahinya. Feng Xin, yang berdiri di sisi lain, tampak belum siap sama sekali dengan adanya hujan itu. Dia tampak basah kuyup dari ujung rambut sampai ujung kaki.

Dan yang terburuk adalah, hujan ini berwarna merah darah. Dari kelihatannya, Feng Xin sekarang tampak berlumuran darah dan darah itu terus menetes dari tubuhnya; hanya mata lebarnya yang saat itu tampak melotot yang masih terlihat berwarna putih, sisanya tampak merah. Shi Qing Xuan dengan nyaman berdiri di bagian dalam gua lain sehingga dia tidak basah karena hujan itu, tetapi dia juga membelalakkan matanya karena terkejut, bahkan lupa melambaikan whisk-nya.

Hujan deras itu datang tiba-tiba, dan pergi juga dengan begitu tiba-tiba, dan tak lama kemudian semuanya kembali sunyi. Feng Xin butuh beberapa waktu untuk pulih kembali dalam keadaan itu. Dia mengusap wajahnya, tetapi wajahnya tampak masih begitu kotor dengan warna merah itu, usahanya sia-sia.

“Ap…” Xie Lian seolah-olah tidak mampu mengatakan apa pun lagi.

Hua Cheng menutup payungnya dan tertawa, “Bagaimana dengan pertunjukan itu?”

Dalam empat kata singkat itu, dia sudah mengambil beberapa langkah santai, dan berjalan cukup jauh. Xie Lian mencari-cari di seluruh lengan bajunya beberapa kain, tetapi sebaliknya Shi Qing Xuan mengambil beberapa helai putih dari whisk-nya dan menyerahkannya kepada Feng Xin yang sangat basah kuyup saat itu. Saat Hua Cheng pergi, Xie Lian segera merasakan kekosongan di belakangnya dan berbalik dengan terburu-buru, berlari beberapa langkah di belakang Hua Cheng, “San Lang, apakah kamu akan kembali ke Kota Hantu?”

Hua Cheng menoleh, “Bukankah kamu juga akan kembali ke Pengadilan Surgawi?” Dia kemudian berkata setengah bercanda, “Tapi jika kamu ingin mengikutiku kembali ke Kota Hantu, aku sangat menyambutmu.”

Xie Lian tertawa, “Lain kali.” Dia berkata dengan tulus, “Lain kali jika ada kesempatan, aku pasti akan mengunjungi Kota Hantu lagi. Aku akan membantumu meletakkan batu bata ketika kamu membangun kembali Manor Surga.”

“Tidak perlu meletakkan batu bata. Kamu bisa duduk dan menonton saja.” Hua Cheng menjawab.

Senyum Xie Lian sedikit memudar, “Masalah dengan Qian Qiu, tidak peduli bagaimana semua itu terjadi, aku harus tetap berterima kasih kepadamu.” Xie Lian tampak mengambil jeda sejenak dan melanjutkan, “Aku juga tidak tahu apa yang harus dilakukan, jadi mungkin ini bukan hal yang buruk.”

“Kamu terlalu banyak berpikir.” kata Hua Cheng dengan begitu ringan.

Xie Lian sedikit terkejut dan memiringkan kepalanya.

“Teruslah lakukan apa yang ingin kamu lakukan,” kata Hua Cheng. Setelah itu, dia berbalik dan melambaikan tangannya.

Segera setelah itu, siluet merah tua itu secara bertahap, dari dalam pegunungan, di bawah sinar bulan, menghilang sepenuhnya dari pandangan Xie Lian.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments