Penerjemah: Jeffery Liu


Tatapan mata Xie Lian kembali menatap ke arah Qi Rong. Setelah menatapnya sejenak, Xie Lian berkata, “Qi Rong, sepertinya kamu telah hidup dengan penuh warna beberapa tahun terakhir.”

Tepat setelah dia menyelesaikan kata-katanya, Hua Cheng melepaskan tubuh palsunya dan mengungkapkan tubuh aslinya. Mata Qi Rong melebar saat masing-masing dari tiga penyusup itu mengungkapkan diri mereka sebenarnya. Lang Qian Qiu tampak bingung, “Sepupu?”

Bahkan jika sebelumnya ketika dirinya mendengar Qi Rong mengatakan “Kami, Xian Le”, dia bisa menebak bahwa identitas kehidupan masa lalu Hantu Hijau adalah salah satu orang yang berasal dari kerajaan Xian Le, dia tidak membayangkan bahwa dia dan Xie Lian sebenarnya memiliki hubungan yang termasuk pada tingkat yang lebih pribadi. Qi Rong menatap wajah Xie Lian, dan dia tampak menatapnya dari atas ke bawah; itu adalah jenis tatapan lapar dengan rasa ingin tahu dan daya tarik yang tinggi. Ketika matanya berhenti pada pedang Fang Xin di punggung Xie Lian, dia tiba-tiba tertawa terbahak-bahak, “JADI BEGITU! BEGITU YA! FANG XIN ADALAH KAU! KAU ADALAH FANG XIN! HAHAHAHAHAHHAA!!!”

Meskipun Lang Qian Qiu tidak bisa mengerti mengapa Qi Rong tertawa, nyali Lang Qian Qiu mengatakan kepadanya bahwa semua itu tidak tepat, dan kemudian dia tampak berkata dengan marah, “Apanya yang lucu?”

“Aku menertawakan sepupuku yang baik ini, bukan urusanmu!” Qi Rong berteriak ketika menjawabnya. “Baru saja sebelumnya aku berkata bahwa kebodohan Tuanku membentang ratusan tahun. Maafkan aku. Aku minta maaf. Cara terbaik untuk belajar adalah belajar dari orang yang terbaik; lihat Master-mu, tidak heran kau begitu bodoh!” Dia menoleh ke arah Xie Lian, “Kamu pergi ke Yong An dan menjadi Kepala Pendeta mereka, dan akhirnya ditikam sampai mati oleh muridmu sendiri, apakah itu tidak menarik? Bukankah itu lucu? Kamu pantas mendapatkannya; mempermalukan dirimu sendiri yang begitu bodoh!”

Saat dia mengucapkan kata “bodoh” Hua Cheng menghantamkan kepalanya lagi dengan keras. Qi Rong selalu berkulit keras, dan untuk beberapa alasan, melihat Xie Lian membuatnya sepuluh kali lebih bersemangat dari biasanya. Bahkan dengan wajahnya yang dengan terus dihantamkan ke tanah, dia berteriak tanpa henti, “BODOH! BODOH! BODOH!”

Setiap kali dia mengatakannya, Hua Cheng akan memukul dan menghantamkan kepalanya sekali lagi. Semua itu adalah adegan yang begitu berdarah dan Xie Lian tampak mencoba menghentikan tangan yang berniat kembali menyerang itu, “San Lang, lepaskan!”

“Kenapa aku harus?!” Hua Cheng berkata dengan suara berat.

“Bukan apa-apa, jangan biarkan semua itu sampai padamu.” Xie Lian berkata, “Dia memiliki masalah dan sangat merepotkan. Aku bisa mengatasinya. Kamu hanya perlu duduk dan mengabaikannya.”

Dia dengan lembut kembali menggosok bahu Hua Cheng, dan itu adalah waktu yang lama sebelum Hua Cheng akhirnya menjawab dengan suara rendah, “Baik.”

Qi Rong melepaskan kepalanya sendiri dari tanah dan kemudian berguling dengan susah payah. Dia meludah, “Mengapa kamu harus berpura-pura baik? Jika kamu benar-benar tidak ingin dia memukulku, yang kamu lakukan seharusnya menghentikannya dari awal! Berpura-pura tidak peduli dan baru mengatakan kepadanya untuk membiarkannya pergi sekarang, tidak ada yang akan memujimu untuk semua kemurahan hatimu itu!”

“Aku menghentikannya karena aku tidak ingin dia mengotori tangannya sendiri, mungkinkah kamu salah paham atas sesuatu?” kata Xie Lian.

Jejak amarah melintas di wajah Qi Rong yang berlumuran darah, tetapi kemudian dia mulai terkikik, “Yooo, Putra Mahkota sepupu, kamu begitu rukun dan akrab dengan Hua Cheng. Dan di sini aku hanya ingin tahu mengapa tidak ada bawahan yang dikirim oleh saudara kecilmu ini untuk menyambutmu di ZhongYuan berhasil kembali, jadi itu karena mereka bertemu dengan Hua Cheng!1

Xie Lian tidak tahu bahwa Qi Rong benar-benar mengirim bawahannya untuk pergi menemukannya. Malam itu di festival ZhongYuan, adalah suatu kebetulan bahwa dirinya bertemu dengan Hua Cheng, dan kemudian memutuskan untuk membawanya kembali ke Kuil Pu Qi yang sebelumnya tidak ada dalam rencananya bersamanya. Tampaknya semua bawahan Qi Rong telah dihancurkan dan dikalahkan oleh Hua Cheng. Xie Lian tidak bisa menahan untuk tidak melirik orang di sebelahnya.

Qi Rong melanjutkan, “Menyebutnya ‘San Lang’tsk tsk tsk, begitu akrab! Sepupu, kamu adalah seorang pejabat besar surgawi, bagaimana mungkin kamu bisa bergaul dengan monster dan iblis seperti dia? Apakah kamu tidak khawatir dengan reputasi yang kamu miliki? Lagipula kamu sangat sempurna, begitu murni dan tanpa cacat, lingkaran cahayamu menyinari semuanya di dunia ini, hahahahahahaha…”

Banyak pejabat di pengadilan surgawi yang berpikir bahwa cara berbicara Mu Qing begitu sarkas, tetapi jika mereka mendengarkan dan membandingkannya, mereka akan mempelajari apa itu sarkas sebenarnya. Sungguh, mereka telah menganiaya Mu Qing. Qi Rong tidak hanya berbicara, dia juga bertindak. Dia melipat tangan di atas jantungnya dan berseru, “Putra Mahkota sepupu, adik lelaki kecilmu ini terus-menerus memikirkanmu selama bertahun-tahun. Dengarlah, aku bahkan dengan hati-hati sengaja mengukir patung ini untuk membuatmu tetap berada di sisiku, jadi aku tetap bisa memandangi bentuk kepahlawananmu setiap saat dan bahkan setiap hari. Apa yang kamu pikirkan? Patung ini dibuat dengan cukup baik, bukan? Apakah kamu menyukainya? Jangan khawatir, jika kamu tidak menyukainya maka akan lebih baik lagi, aku akan mengukir lebih banyak, hahahahaha…”

Saat dia menyebutkan patung itu, wajah Hua Cheng segera berubah menjadi gelap, dan jika bukan karena Xie Lian yang masih menahannya, dia pasti sudah menginjak wajah Qi Rong sekarang. Namun, Xie Lian tahu betul tipe orang seperti apa Qi Rong itu; kepalanya sedikit gila, dan semakin ekstrem reaksi orang lain yang diberikan kepadanya, dia akan menjadi semakin bersemangat, dan dia juga akan menjadi semakin keterlaluan dia. Memberikan reaksi terbalik dari apa yang dia ingin dapatkan akan menjadi yang paling efektif untuk menghadapinya, jadi Xie Lian hanya tersenyum tipis, “Tidak apa-apa. Maaf, tapi keahlian pemahat itu sepertinya adalah kelas rendah.”

Seperti yang diharapkan, wajah Qi Rong segera jatuh. Dia berkata dengan begitu dingin, “Cukup. Jika bukan karena kasih sayang masa laluku dan keputusanku untuk mengukir dan memahat beberapa patungmu, siapa yang bahkan akan menyembahmu? Kamu mungkin sudah menangis tersedu-sedu dan merengek di kaki Jun Wu dan memeluknya sampai lututmu rusak untuk bisa naik kali ini. Berkelilinglah di surga dan lihatlah sendiri, pejabat mana yang tidak lebih bermartabat daripada dirimu? Bahkan seseorang yang naik dan berusia dua ratus tahun bisa berjalan di sekitarmu atau bahkan di atasmu. Kamu sudah cukup tua dengan sudah berusia delapan ratus tahun tapi yang bisa kamu dapatkan hanyalah sejauh ini. Benar-benar kegagalan.”

Xie Lian tersenyum, “Aku memang benar-benar gagal, tidak seperti sepupu, sudah menjadi iblis dengan golongan ‘Kemurkaan’ setelah delapan ratus tahun.”

Xie Lian tahu betul bagaimana cara menurunkan rasa percaya diri Qi Rong. Di sebelahnya, Hua Cheng mendengus, dan wajah Qi Rong berubah menjadi semakin gelap. Dia melihat di antara semua orang yang hadir di sana dan tiba-tiba berkata, “Sikap ini… apakah kamu memohon kepada Hua Cheng untuk bertemu denganku hari ini untuk mengakhiri dan menyelesaikan perbedaan kami?”

Xie Lian tampak terkejut, dan memikirkan gambaran yang ada saat ini, dan sebenarnya tidak bisa membantah.

Qi Rong melanjutkan, “Lihatlah kalian semua. Saat aku mengatakan hal buruk tentangmu, wow! Lihat betapa marahnya dia. Apakah dia dibutakan oleh cahaya suci dari lingkaran cahaya milikmu? Astaga, aku lupa! Bukankah dia sudah buta di satu mata? Hahahahaha…”

Sebelum Qi Rong bisa menyelesaikan kalimatnya, matanya kembali berubah menjadi gelap, dan pipinya meledak kesakitan, memuntahkan darah dari mulutnya―dia telah dipukul lagi! Namun, pukulan ini bukan dari Hua Cheng tetapi dari Xie Lian.

Tinju Xie Lian lebih cepat dari yang bisa dilihat oleh matanya, dan dia berkata dengan nada yang begitu dingin, “Hanya karena aku belum pernah memukulmu sebelumnya, bukan berarti aku tidak akan pernah memukulmu.”

Pukulan itu begitu kuat, dan perlu waktu lama sebelum Qi Rong bisa mengeluarkan suara. Dia berbaring di tanah seperti anjing kudis, memukul-mukul tanah dengan tinjunya saat dia tertawa, “Putra Mahkota sepupu, kamu memukulku! Kamu benar-benar memukulku! Surga, Putra Mahkota kita yang begitu mulia, baik hati, berbelas kasih, murah hati, yang takut menginjak bahkan seekor semut kecil sekali pun, benar-benar marah, dan mengayunkan tinjunya! DIA MEMUKUL SESEORANG! LUAR BIASA! LUAR BIASA!!!”

Qi Rong tampak luar biasa bersemangat, dia menjadi gila dengan kegembiraan yang dimilikinya. Lang Qian Qiu belum pernah melihat orang yang kata-kata dan tindakannya sangat dipenuhi dengan amarah seperti ini, dan dengan seketika tampak menjadi semakin terkejut setelah menyaksikan semua tindakannya ini. Dia bergumam, “Apakah… apakah dia gila?”

Xie Lian terbiasa melihat kegilaan Qi Rong, dan tidak terlalu memikirkannya, “Kamu sudah mendengarnya. Dia memang gila. Hati dan pikirannya tidak seimbang, jadi tidak ada satupun hal yang dia katakan bisa dipercaya.”

Tawa Qi Rong berhenti mendadak. Dia mendidik wajahnya dan mencibir, “Jangan terlalu cepat memberi tahu orang-orang bahwa aku gila. Izinkan aku bertanya, bagaimana Pangeran An Le mati!?”

Ini adalah pertanyaan yang diajukan oleh Hua Cheng kepada dirinya sebelumnya, dan sekarang dia menanyakannya kepada Xie Lian. Perhatian Lang Qian Qiu tiba-tiba terfokus pada hal itu lagi.

Jantung Xie Lian mereda, dan tidak bisa segera menanggapinya. Qi Rong di sisi lain, perlahan-lahan menarik dirinya untuk bangkit, dan kemudian tampak duduk sambil bersandar pada patung berlutut, “Setelah An Le meninggal, aku memotong mayatnya untuk memeriksanya, dan kemudian aku menemukan bahwa semua organnya dihancurkan oleh getaran pedang yang sangat kuat, itulah sebabnya dia tidak memiliki luka eksternal tetapi tidak bisa menghentikan pendarahannya. Ini adalah sesuatu yang tidak bisa dilakukan oleh pendekar pedang biasa. Pada awalnya aku berpikir jika para preman Yong An telah membawa pembunuh bayaran yang aneh untuk memalsukan kematian An Le sebagai penyakit. Tetapi sekarang setelah aku memikirkannya kembali, ada orang lain yang bisa melakukan semua ini, dan itu tidak lain adalah sepupuku yang baik, pembela keadilan. Lagipula, Dewa Bela Diri Mahkota Bunga kita yang mulia, Putra Mahkota adalah seseorang yang begitu suci, murni, satu-satunya, teratai putih salju dari pegunungan surgawi…”

Hua Cheng menginjaknya, dan Qi Rong berseru dengan menyedihkan. Lang Qian Qiu merasa kepalanya akan meledak; dia tampak memegangi kepalanya sendiri, matanya merah, “Diam! Katakan saja apa yang kamu tahu! Siapa pembunuh sebenarnya? Apa yang terjadi di Perjamuan Berlapis Emas? Dan apa yang terjadi pada Pangeran An Le? APA YANG TELAH TERJADI???”

“Lang Qian Qiu mengapa kamu masih tetap bingung?” Qi Rong berkata, “Bahkan aku sudah tahu apa yang terjadi. Sepertinya kamu benar-benar tidak mengerti orang seperti apa Master-mu itu! Ayo, ayo, ayo, biarkan aku membedah sepupuku yang baik hati ini untukmu: mantan Putra Mahkota Xian Le ini pergi dan menjadi Kepala Pendeta Yong An, dan mengajarimu ilmu pedang selama lima tahun…”

Dia hanya berbicara beberapa kata, dan Xie Lian dengan seketika meraih pedangnya, tetapi sebelum dia bisa bergegas maju, pedang panjang Lang Qian Qiu memblokir serangan pedang miliknya dari depan, “Biarkan dia menyelesaikannya!”

“Kamu tahu dia gila, namun kamu masih mendengarkan omong kosong gilanya!”

Fang Xin tampak diayunkan, dan meskipun itu adalah pedang yang ramping, gelombang kejutnya hampir membuat Lang Qian Qiu melonggarkan cengkeramannya pada pedang panjangnya. Tapi saat itu, sebuah belati melengkung berwarna perak dengan ringan mengetuk pedang Fang Xin, mengaitkannya dan menariknya ke samping. Xie Lian tampak kaget dan berteriak, “San Lang!”

Qi Rong melihat betapa Xie Lian tidak ingin dirinya tetap berbicara dan betapa putus asa usaha yang dilakukannya dengan tetap tidak ingin Lang Qian Qiu mendengar cerita itu, hal itu membuat Qi Rong melakukan yang sebaliknya, dan kemudian mengambil kesempatan ini, “Pangeran An Le adalah anak yang begitu baik milik Xian Le kami, dia anak yang sangat patuh! Dia mengindahkan instruksiku untuk menjadi teman palsumu, tetapi Master-mu itu kemudian ikut campur dalam urusan kami ketika kami sedang membersihkan sarang tikus Yong An pada Perjamuan Berlapis Emas sehingga An Le melarikan diri. Kemudian kamu sampai di Perjamuan Berlapis Emas itu, melihat semua hal yang terjadi, dan setelah itu Kepala Pendeta Fang Xin menjadi orang yang paling dicari di seluruh kerajaan. Apa yang aku katakan adalah kisah yang terjadi sebelumnya, bukan kata-kata dusta…”

Xie Lian mencoba untuk maju dan masih berusaha untuk menutup mulutnya, tetapi setiap kali dia melakukannya, Hua Cheng selalu berhasil menghentikannya. Xie Lian kembali berteriak, “San Lang!” Namun, Hua Cheng tidak mengatakan sepatah kata pun dan hanya terus memblokir serangan Xie Lian.

Semakin Xie Lian berniat untuk meminta Hua Cheng berhenti, bibir Qi Rong lebih cepat bergerak dibanding dirinya. “Sepupu suciku ini, ketika dia melihat dengan mata kepalanya sendiri jika orang-orang dari Xian Le melakukan pembunuhan, dia pasti berpikir: ‘Bagaimana mungkin? Semua ini tidak benar!’ Jadi dia kemudian pergi mencari Pangeran An Le untuk sedikit memberinya pelajaran, tetapi ketika dia mencari Pangeran An Le―Ya Tuhan apa yang dia temukan? Plot utama milik An Le! Yang dia lakukan tidak hanya membunuh beberapa penjahat! Tidak mungkin bagi sepupu ini bisa mendidiknya dan memberinya pelajaran, jadi dia memutuskan untuk mengeraskan hatinya dan kemudian membunuh darah terakhir dari keturunan kerajaan kami dengan tangannya sendiri! Setelah itu kamu menangkap Mater-mu, dan kemudian membunuhnya dan menyegel mayatnya di dalam peti mati itu, dan mengakhiri hidup luar biasa sepupuku sebagai Kepala Pendeta. Sepupu, apa aku salah?”

Dia meludahkan seteguk darah di sebelah kaki patung itu, “Aku sangat mengenal dirimu. Kamu suka melakukan omong kosong seperti ini. Leluhur di atas, lihatlah keturunan kalian yang begitu baik ini yang sudah kamu lahirkan! Tidak hanya keluarga Xian Le kehilangan segalanya, bahkan garis keturunan kini sudah terpotong! XIE LIAN! KAU ADALAH BINTANG YANG MEMBAWA KEBURUKAN, KAMU ADALAH DEWA KEMALANGAN! KEBERADAANMU ADALAH TRAGEDI TERBESAR DARI KELUARGA XIAN LE! MENGAPA KAMU TIDAK MATI SAJA? BAGAIMANA MUNGKIN KAU MASIH MEMILIKI WAJAH UNTUK BERDIRI DI SINI DAN TETAP HIDUP???”

“Tapi aku melihat dengan mataku sendiri jika dia sudah membunuh ayahku dengan pedangnya!” Lang Qian Qiu berkata, “Bagaimana caramu menjelaskan itu?”

“Jika itu bukan air yang masuk ke mata seniormu dan menghancurkan penglihatanmu, maka aku hanya bisa memikirkan satu alasan.” Qi Rong menjawab, “An Le pasti adalah orang yang menusuk orang tuamu, tapi dia tidak mati.”

“Apakah… apakah dia menghalau kembali serangan itu?”

Qi Rong melolong, “Apa yang kamu katakan! Sepupuku yang baik ini adalah jiwa yang baik, bagaimana mungkin dia bisa menghalau setiap serangan itu kembali? Ketika dia tiba, dia tidak akan segera menyerang, dia harus melakukan sedikit usaha untuk menyelamatkan orang-orang yang menyedihkan terlebih dahulu. Tapi, heh, orang tuamu mungkin bunuh diri.”

“Apa maksudmu orang tuaku bunuh diri?” Lang Qian Qiu menuntut.

“Menurutmu apa hal pertama yang akan dilakukan oleh seseorang yang selamat dalam tragedi pembunuhan?” tanya Qi Rong, “Setelah melihat begitu banyak yang terbunuh di Perjamuan Berlapis Emas, apa reaksi pertamamu?”

Lang Qian Qiu masih belum sepenuhnya menyimpulkan, “…Menemukan pembunuhnya.”

“SALAH!” Qi Rong berteriak, “Setelah sepupu baikku menyelamatkan ayahmu, dan jika dia berhasil menghidupkan kembali napasnya dan menyelamatkannya, ayahmu pasti akan berkata: ‘Cepat! Kepala Pendeta! Pangeran An Le yang telah melakukan semua ini! Pergi dan bunuh Pangeran An Le!’ Tidak, tidak, tidak, bukan hanya itu, dia pasti mengatakan sesuatu yang lebih buruk, seperti: ‘Kepala Pendeta! Bawalah Qian Qiu! Panggil semua orang! Aku ingin seluruh populasi Xian Le musnah! Aku ingin mengubur mereka semua bersama semua orang mati!!!’

Nadanya yang terdengar meniru amarah seseorang yang berada dalam keputusasaan terdengar begitu mengganggu, dan wajah Lang Qian Qiu tampak berubah menjadi semakin pucat setiap menitnya. Qi Rong melanjutkan, “Bahkan jika dia tidak terbunuh di tempat, wanita tuamu sudah terbunuh oleh sekelompok pembunuh itu yang mana juga membunuh seluruh keluarga bangsawan kalian di depan mata ayahmu sendiri. Ayahmu pastilah akan membunuh dan memusnahkan seluruh penduduk Xian Le yang tersisa cepat atau lambat. Tuanmu yang baik menyadari semua ini, memikirkan pilihannya, dan kemudian memutuskan, tidak, lelaki tua itu tidak bisa diselamatkan, dan kemudian PLORK dan jantung lelaki tua itu perlahan berubah menjadi dingin. Seperti itulah tipe orang sepupu baikku, seorang suci yang tidak dapat memiliki pasir di matanya, selalu melakukan hal-hal yang membahayakan orang lain dan melukai dirinya sendiri; dia ingin menyenangkan kedua belah pihak tetapi tidak berhasil, hehehehe, HAHAHAHAHAHAHAH…”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Ingat chapter ketika Xie Lian pertama kali bertemu dengan Hua Cheng yang pada saat itu mengaku bernama San Lang.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments