Penerjemah: Jeffery Liu, naza_ye


Merasakan tatapan mereka, Xie Lian tersenyum tipis sebelum berbalik. Dia bertanya, “Apakah ini pertama kalinya kalian melihat belenggu terkutuk yang asli?”

Belenggu terkutuk, seperti namanya, adalah kutukan yang berbentuk belenggu.

Pejabat Surgawi yang diturunkan dan dibuang dari Surga akan menerima jejak dosa-dosa di tubuh mereka, sesuatu yang dapat dianggap sebagai akumulasi dari kemurkaan Surga. Jejak itu berbentuk belenggu, yang memblokir kekuatan spiritual Pejabat Surgawi, adalah sesuatu yang tdak pernah bisa dilepaskan atau dihilangkan, sama halnya dengan menstempel tato di wajah mereka atau mengikat tangan dan kaki mereka dengan rantai. Itu adalah jenis hukuman yang juga merupakan jenis peringatan, yang membuat orang tersebut merasa takut dan malu.

Sebagai bahan tertawaan dari tiga alam dan satu-satunya orang yang telah diusir dari Surga sebanyak dua kali, Xie Lian secara alami memiliki belenggu terkutuk semacam itu di tubuhnya. Mustahil bagi kedua dewa bela diri kecil ini untuk tidak mendengar fakta tersebut. Namun, tetap ada bedanya antara mendengar seseorang mengatakannya sambil berlalu, dan melihatnya secara langsung dengan mata mereka sendiri. Sehingga, Xie Lian bisa mengerti mengapa kedua dewa bela diri ini memiliki ekspresi seperti itu di wajah mereka.

Dia menduga bahwa belenggu terkutuknya ini mungkin membuat mereka merasa sedikit takut dan gelisah. Bagaimanapun, ini bukan pertanda dari hal yang baik.

Dengan beralasan bahwa dia membutuhkan jubah baru, Xie Lian awalnya ingin menyelinap keluar dan berjalan-jalan. Namun, hal itu tidak terjadi karena Fu Yao memutar matanya dan berkata, “Akan benar-benar cabul jika kamu pergi berjalan-jalan di jalan utama dengan penampilanmu sekarang.” Pada akhirnya, Nan Feng lah yang dengan santai mengambil beberapa pakaian dari kuil untuk Xie Lian, menghentikannya dari melanjutkan rencana ‘cabul’nya. Tetapi setelah Xie Lian merapikan pakaiannya dan kembali duduk, dia merasa bahwa setelah kejadian sebelumnya itu, suasananya menjadi agak canggung.

Oleh karena itu, Xie Lian mengeluarkan gulungan yang telah disiapkan oleh Aula Istana Ling Wen untuknya sebelum bertanya, “Apakah kalian ingin melihatnya sekali lagi?”

Nan Feng mengangkat kepala untuk menatapnya sebelum menjawab, “Aku sudah melihatnya. Aku pikir dialah yang harus melihatnya dengan lebih baik lagi.”

Fu Yao membalas, “Apa maksudmu aku yang harus melihatnya dengan lebih baik lagi? Gulungan itu bahkan tidak memiliki detail apa pun—sama sekali tidak berguna. Apakah masih pantas untuk terus dibaca oleh seseorang?”

Ketika dia mendengar bagaimana Fu Yao mengatakan gulungan itu sama sekali tidak berguna, Xie Lian hanya bisa merasa sedikit kasihan kepada dewa-dewa sastra dari Aula Istana Ling Wen. Dewa-dewa itu menulis begitu banyak gulungan, sampai wajah mereka bahkan berubah menjadi pucat. Lalu, Xie Lian mendengar Fu Yao melanjutkan, “Ah, sampai mana kita tadi? Oh ya, alasan mengapa Nan Yang memiliki begitu banyak penyembah wanita, bukan?”

Baiklah kalau begitu. Xie Lian menyingkirkan gulungan itu sebelum menggosok tempat berdenyut di antara kedua matanya. Dalam benaknya, dia tahu bahwa mereka tidak akan bisa menyimpulkan apa pun untuk malam ini.

Jika tidak ada pekerjaan layak yang dapat diselesaikan, maka setidaknya situasi ini bisa dibereskan.

Ternyata selain Yang Mulia Putra Mahkota yang menghabiskan ratusan tahun mengumpulkan sampah di dunia manusia, sekarang ini semua dewa lain telah mengetahui alasannya. Bahwa Nan Yang ZhenJun, Feng Xin, pernah disebut Ju Yang (Maskulinitas Luar BiasaZhenJun selama beberapa tahun. Orangnya sendiri membenci nama itu. Terhadap apa yang dialami oleh Feng Xin, dewa lain hanya bisa menyimpulkan perasaan mereka dengan dua kata: “Sungguh ketidakadilan!

Karena, cara yang asli dan benar untuk mengeja namanya adalah Ju Yang (Secara Keseluruhan Cerah), tetapi dengan karakter Cina yang berbeda untuk ‘Ju’. Alasan namanya disalahartikan adalah karena kecelakaan kecil.

Bertahun-tahun yang lalu, seorang raja ingin merenovasi kuilnya. Untuk menunjukkan ketulusannya, dia secara pribadi menulis kalimat pada plakat untuk setiap kuil. Namun, ketika dia menulis ukiran di plakat untuk Aula Istana Ju Yang, dia entah bagaimana salah mengeja kata pertama.

Saat itu, pejabat yang bertanggung jawab untuk urusan renovasi kuil benar-benar merasa sangat gelisah. Dia tidak bisa memahaminya. Pada akhirnya, apakah Yang Mulia sengaja mengganti namanya? Atau apakah dia tidak berhati-hati dan membuat kesalahan? Jika hal itu disengaja, mengapa dia tidak membuat keputusan dan menyatakan bahwa dia ingin mengubah namanya dengan nama itu? Tetapi jika tidak disengaja, bagaimana bisa dia membuat kesalahan tingkat rendah semacam itu? Tidak seperti dia bisa maju dan mengatakan, “Yang Mulia, Anda salah“. Siapa yang tahu jika Yang Mulia akan berpikir bahwa dia mengejek kecerobohannya? Bahkan, mungkin Yang Mulia juga berpikir dia telah menyatakan secara tidak langsung bahwa pengetahuannya benar-benar dangkal dan hatinya tidak tulus! Selain itu, tulisan itu dibuat dengan tinta berharga milik Yang Mulia. Apakah itu akan sia-sia?

Hal yang paling sulit ditebak di dunia ini adalah maksud dari sang Raja. Pejabat itu mengalani konflik batin. Namun, setelah memikirkan semuanya, dia memutuskan bahwa lebih baik membuat Ju Yang ZhenJun sedikit sedih daripada membuat Yang Mulia merasa disalahkan.

Harus diakui bahwa pejabat itu telah membuat keputusan yang tepat. Ketika Yang Mulia mengetahui bahwa Ju Yang (Secara Keseluruhan Cerah) telah berubah menjadi Ju Yang (Maskulinitas Luar Biasa), dia tidak mengatakan apa-apa. Sebagai gantinya, dia mengundang sekumpulan sarjana, sebelum dengan penuh semangat membolak-balik buku-buku kuno. Setelah menemukan detail kecil yang tak terhitung jumlahnya untuk membenarkan alasan perubahan tersebut, mereka lalu menulis banyak artikel, melakukan yang terbaik untuk membuktikan bahwa ejaan yang asli adalah Ju Yang (Maskulinitas Luar Biasa) dan bahwa Ju Yang (Secara Keseluruhan Cerah) adalah cara menulis yang salah. Singkatnya, hanya dalam satu malam setelah peristiwa itu, kuil Ju Yang (Secara Keseluruhan Cerah) di seluruh negeri pun berubah menjadi kuil Ju Yang (Maskulinitas Luar Biasa).

Feng Xin yang tiba-tiba mendapatkan perubahan gelar Ilahi tidak mengetahui tentang masalah itu sampai sepuluh tahun berlalu. Dia belum pernah melihat dengan teliti tulisan di plakat kuilnya sendiri sebelumnya. Suatu hari, dia tiba-tiba merasa sangat suram. Mengapa ada begitu banyak wanita yang datang ke kuilnya untuk menyembahnya? Selain itu, mengapa masing-masing dari mereka begitu pemalu, ketika mereka berdoa dengan wajah yang benar-benar merah? Hal-hal apa yang mereka minta ketika mereka menyalakan dupa?

Setelah dia mengetahui apa yang terjadi, Feng Xin bergegas ke puncak cakrawala, menghadap matahari yang terik dan langit yang luas, sebelum dia mengutuk dan memberikan sumpah serapah.

Tidak heran, dia mengejutkan semua Pejabat Surgawi di sana.

Setelah dia selesai mengutuk, tidak ada yang bisa dia lakukan. Jika mereka ingin menyembahnya, maka dia hanya bisa membiarkan mereka menyembah. Tidak seperti dia bisa membuat hidup para penyembah wanitanya itu menjadi sulit. Karena itu, dia pun menguatkan dirinya sebelum mendengarkan doa-doa mereka selama bertahun-tahun. Hal itu berlanjut sampai seorang raja yang terhormat merasa bahwa gelar Ju Yang (Maskulinitas Luar Biasa) hanyalah sebuah skandal, dan dengan demikian, dia pun mengubahnya menjadi Nan Yang.

Namun, orang-orang tidak lupa bahwa selain menjadi dewa bela diri, Nan Yang juga dewa yang bisa memberikan berkah dan perlindungan. Jadi, semua orang diam-diam mengerti agar tidak pernah lagi menggunakan dua kata itu untuk menyebut Nan Yang. Pada saat yang sama, para dewa lainnya pun mengetahui bagaimana menilai Nan Yang ZhenJun. Hanya perlu dua kata: dia baik!

Selama kamu tidak membuatnya mengutuk orang-orang, semuanya baik-baik saja!

Di satu sisi, wajah Nan Feng telah benar-benar menghitam, sampai bisa dibandingkan dengan sebuah kendi tua. Sedangkan di sisi lain, Fu Yao masih begitu gembira ketika dia berbicara dengan cara yang beradab, “Teman dari wanita, yang paling efektif ketika berdoa meminta seorang putra. Pendorong rahasia terkenalnya kaum pria, Nan Yang, sang pengirim anak-anak. Ah ha ha, ah ha ha, ah ha ha ha ha……”

Xie Lian dengan murah hati menahan keinginannya untuk tersenyum, sebagai penghormatan kepada patung Ilahi Nan Yang di depan mereka. Tiba-tiba, Nan Feng berbicara dengan nada marah, “Berhentilah menjadi sangat aneh di sini. Jika kamu merasa terlalu menganggur, jangan khawatir, kamu bisa menyapu lantai.”

Saat dia mengucapkan kalimat itu, wajah Fu Yao juga berubah hitam seperti kendi. Jika dikatakan bahwa hal yang paling tidak tahan didengar oleh Aula Istana Nan Yang adalah gelar mereka sebelumnya, maka hal yang paling tidak tahan didengar oleh Aula Istana Xuan Zhen adalah menyapu lantai, atau hal semacam itu. Karena, saat Mu Qing melakukan pekerjaan sambilan di Kuil Huang Ji, apa yang dia lakukan sepanjang hari adalah mengantarkan teh kepada Yang Mulia Putra Mahkota Xie Lian, memberinya air, menyapu lantai atau merapikan tempat tidurnya. Suatu hari, Xie Lian melihat bagaimana dia melafalkan nyanyian kultivasi sambil menyapu lantai dan menjadi sangat tersentuh oleh bagaimana Mu Qing bersusah payah dan berjuang melawan kesulitan untuk belajar. Hal itulah yang membuatnya meminta bantuan kepada Kepala Pendeta, untuk menerima Mu Qing sebagai muridnya.

Masalah ini… bagaimana mengatakannya? Hal itu adalah sesuatu yang bisa dianggap penting, atau bisa juga dianggap tidak penting. Bisa saja memalukan bagi orang yang bersangkutan, atau mungkin juga tidak masalah baginya. Namun, bagi orang itu, mereka jelas percaya bahwa masalah ini adalah hal yang paling memalukan yang pernah dia alami sepanjang hidupnya. Itu karena, baik Mu Qing atau semua dewa bela diri dari Aula Istananya akan berselisih dengan siapa aja yang berani mengungkit masalah itu. Benar saja, Fu Yao berhenti sejenak sebelum dia menatap Xie Lian yang terlihat sangat polos, yang sedang melambaikan tangannya dan berdiri menepi. Fu Yao tersenyum sinis sebelum berkata, “Mengatakan sesuatu seperti itu, orang-orang yang tidak tahu akan berpikir bahwa kalian para dewa bela diri dari Aula Istana Nan Yang membantu Yang Mulia Putra Mahkota.”

Nan Feng juga tersenyum sinis. “Jenderal-mu memang seseorang yang akan menendang seorang dermawan yang telah membantunya, apa lagi yang bisa kamu katakan?”

“Uh…” Xie Lian baru saja ingin ikut campur dalam argumen mereka, ketika Fu Yao mulai berbicara dengan tertawa kecil, “Ah ha ha, Jenderal-mu hanya kendi yang menyebut ketel hitam. Kualifikasi apa yang kamu miliki untuk mengatakan kalimat itu?”

“…” Xie Lian tidak tahan lagi ketika dia melihat mereka berdua menggunakan dirinya sebagai tongkat besar yang memukul kedua punggung Jenderal mereka. Dia memotong, “Tunggu, tunggu! Hentikan, hentikan.”

Tentu, saja tidak ada yang memperhatikannya. Selain itu, mereka benar-benar mulai berkelahi. Xie Lian tidak tahu siapa yang menyerang siapa lebih dulu; tetapi yang jelas, meja tempat persembahan di kuil itu terbelah menjadi dua bagian. Mangkuk buah jatuh, dan buah-buahan berguling-guling di lantai. Melihat itu, Xie Lian berpikir bahwa mungkin akan mustahil untuk menahan mereka untuk tidak berkelahi. Jadi, dia pun duduk di sudut kuil sebelum menghela napas, “Ah, betapa sialnya”. Dia mengambil roti kukus kecil yang telah berguling ke sisinya. Kemudian, menggosok dan mengupas kulitnya sebelum bersiap untuk memakannya.

Namun, ketika Nan Feng melihat itu dari sudut matanya, dia segera menampar telapak tangannya untuk membuang roti itu. “Jangan memakannya!”

Fu Yao juga berhenti, sebelum dia berbicara dengan terkejut dan menghina, “Roti itu bahkan sudah jatuh ke abu. Kamu masih akan memakannya?”

Xie Lian mengambil kesempatan itu untuk melambaikan tangannya lagi. Dia berkata, “Hentikan, hentikan, hentikan. Ada yang ingin aku katakan.”

Setelah memisahkan dua dewa bela diri itu, Xie Lian memulai dengan cara yang ramah, “Pertama, Putra Mahkota yang kalian maksud itu tepatnya adalah aku. Pangeran ini bahkan tidak mengatakan apa-apa, jadi jangan gunakan aku sebagai senjata kalian untuk saling menyerang.” Dia berhenti sejenak sebelum menambahkan. “Aku percaya bahwa kedua Jenderal kalian tidak akan pernah melakukan hal seperti ini. Dengan kalian yang tidak punya kesopan-santunan seperti ini, bagaimana harga diri mereka akan bertahan?”

Saat dia mengucapkan kalimat itu, ekspresi kedua dewa bela diri itu berubah menjadi agak aneh. Xie Lian melanjutkan dan berkata, “Kedua, kalian di sini untuk membantuku, bukan? Lalu, apakah kalian seharusnya mendengarkan aku, atau apakah aku yang harus mendengarkan kalian?”

Setelah beberapa saat, mereka berdua akhirnya berkata, “Kami seharusnya mendengarkanmu.”

Meskipun mereka mengatakan itu, wajah mereka tampak seolah-olah berkata, ‘dalam mimpi, kami akan mendengarkanmu’. Namun, Xie Lian sudah sangat puas dengan jawaban mereka. Oleh karena itu, dia bertepuk tangan dan berkata, “Baiklah. Terakhir, poin ketiga dan yang paling penting—jika kalian mau membuang sesuatu, maka tolong, buang saja aku. Jangan pernah membuang makanan.”

Sementara itu, Nan Feng akhirnya merebut roti kukus yang sudah Xie Lian ambil lagi di genggamannya—roti yang Xie Lian rencanakan untuk dia makan nanti ketika ada kesempatan. Di akhir kesabarannya, Nan Feng berteriak, “Jika sudah jatuh ke tanah, jangan dimakan lagi!”


Hari berikutnya, di kedai kecil Chance Encounter.

Penyaji teh sekali lagi duduk di depan pintu, menyilangkan kakinya sambil bersantai. Dari jauh, dia melihat tiga sosok perlahan mendekat. Kultivator yang mengenakan pakaian putih sederhana dan membawa topi bambu berjalan di depan, sementara dua remaja jangkung yang mengenakan pakaian hitam mengikuti di belakangnya.

Kultivator itu dengan malas datang dengan tangan bersedekap sebelum dia berbicara dengan malas juga, bahkan tampak lebih malas daripada si penyaji teh itu sendiri. Kultivator itu berkata, “Tuan, maaf atas ketidaknyamanan ini, tapi bolehkah saya meminta tiga cangkir teh?”

Penyaji teh itu menjawab sambil tersenyum, “Tentu!”

Namun, dalam hatinya, si penyaji teh berpikir: tiga kakak laki-laki bodoh ini datang ke sini lagi! Sayang sekali. Masing-masing dari mereka tampak lebih terhormat daripada yang lain, tapi masing-masing otak mereka lebih tidak waras lagi! Selalu membicarakan tentang dewa ini atau dewa itu, hantu ini atau surga itu. Orang-orang ini semua sakit jiwa. Tidak peduli seberapa berwibawanya mereka terlihat, apa gunanya jika mereka tidak waras seperti ini?

Sekali lagi, Xie Lian mengambil meja di samping jendela. Setelah mereka semua duduk, Nan Feng berbicara, “Mengapa kamu ingin datang ke tempat ini untuk membicarakan masalah ini? Apakah kamu bisa memastikan tidak ada orang yang akan mendengarkan pembicaraan kita?”

Xie Lian menjawab dengan nada hangat, “Tidak masalah. Bahkan jika ada orang yang mendengarkan pembicaraan kita, mereka tidak akan melakukan apa-apa. Mereka hanya akan menganggap bahwa kita ini sakit jiwa.”

“…”

Xie Lian melanjutkan, “Untuk mencegah kita bertiga menyia-nyiakan waktu seperti sebelumnya, mari kita langsung ke intinya. Setelah menenangkan diri, apakah kalian sudah memikirkan rencana?”

Mata Fu Yao menyala ketika dia menjawab dengan nada dingin, “Kita bunuh saja!”

Nan Feng mendengus. “Omong kosong!”

Xie Lian berkata, “Nan Feng, kamu tidak perlu sekasar itu. Fu Yao tidak berkata salah. Langkah yang penting untuk menyelesaikan masalah ini adalah dengan membunuhnya. Masalahnya adalah, di mana kita membunuhnya? Siapa yang harus kita bunuh? Bagaimana kita membunuhnya? Aku sarankan…”

Pada saat itu, suara gendang dan keriuhan melayang sekali lagi dari jalanan. Membuat mereka bertiga langsung melihat ke luar jendela.

Dan sekali lagi, itu adalah sekumpulan kerabat yang tengah mengantarkan pengantin wanita. Dalam iring-iringan itu, baik orang-orang maupun kuda-kuda membunyikan alat musik saat mereka berteriak. Bahkan teriakan itu terdengar meraung, seolah-olah takut bahwa orang lain tidak bisa mendengar mereka. Melihat adegan itu, Nan Feng mengerutkan kening sebelum bertanya, “Bukankah, dikatakan bahwa penduduk setempat yang tinggal di sekitar wilayah Gunung Yu Jun tidak pernah berani membuat keributan atau mengadakan acara besar-besaran saat pernikahan mereka?”

Orang-orang yang tergabung dalam iring-iringan itu adalah pria berkulit kecokelatan dan tampak kuat. Ekspresi dan otot-otot mereka semua tegang ketika dahi mereka pun mengeluarkan keringat dingin. Seolah-olah benda yang mereka bawa bukanlah sebuah tandu pernikahan besar yang penuh sukacita, melainkan sebuah guillotine (alat pemotong kepala) yang akan merenggut nyawa mereka dan memotong kepala mereka, memaksa mereka untuk mati kapan saja. Xie Lian bertanya-tanya orang macam apa yang duduk di dalam tandu pernikahan itu.

Merenung sejenak, Xie Lian hendak pergi keluar untuk memastikan ketika hembusan angin dingin bertiup. Tirai di satu sisi tandu bergerak mengikuti aliran udara dan berkibar ke atas.

Orang di balik tirai memiliki postur yang sangat aneh saat ia berbaring miring di dalam tandu. Kepalanya bengkok, dan apa yang terungkap di balik kerudungnya adalah mulut yang berwarna merah tua. Namun, senyuman di sudut bibirnya tampak terlalu berlebihan. Tandu berguncang dan kerudungnya meluncur jatuh, memperlihatkan sepasang mata bulat. Mata yang menatap tajam ke arah mereka.

Dia jelas tampak seperti wanita yang telah mematahkan lehernya dan saat ini tengah menertawakan mereka tanpa suara.

Xie Lian tidak tahu apakah itu karena tangan orang yang membawa tandu itu bergetar terlalu kencang, atau karena tandu itu tidak cukup stabil. Kepala wanita itu juga bergoyang mengikuti tandu yang terguncang. Terus bergoyang dan bergoyang… sampai BUK! Sebuah kepala jatuh dan menggelinding ke jalanan.

Dan tubuh tanpa kepala itu pun kemudian terjatuh. Dengan suara dentuman yang begitu keras, seluruh tubuhnya jatuh keluar dari pintu tandu.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments