Penerjemah: Jeffery Liu


Melihat bahwa dia akan pergi, Lang Qian Qiu segera memanggilnya kembali dan berteriak, “Berhenti!”

Xie Lian berhenti. Lang Qian Qiu menggertakkan giginya dan akhirnya mengatakan sesuatu, “Kamu… berutang penjelasan padaku.”

“Penjelasan apa yang kamu inginkan?” Xie Lian bertanya.

“Dari dendam masa lalu, untuk kerajaan dan keluarga kita. Bukannya aku tidak bisa mengerti kebencianmu pada Yong An, tapi…”

Dia tersedak. Dia berhenti untuk beberapa saat sebelum dia melanjutkan dengan suara yang terdengar begitu tegang, bergetar, “Tapi Kepala Pendeta… Apakah orang tuaku dan aku tidak memperlakukan warga Xian Le yang tersisa dengan baik? Aku berteman dengan banyak orang dari mereka, dan aku… aku melakukan yang terbaik untuk melindungi mereka. “

Setiap kata yang dia katakan adalah kebenaran.

Setelah kerajaan Xian Le jatuh, banyak warga yang tersisa dari kerajaan itu tidak pernah melupakan akar penyebab jatuhnya kerajaan mereka, dan bahkan setelah kerajaan Yong An dibangun dan memulai pemerintahannya, orang-orang dan keturunan mereka terus hidup sebagai penduduk Xian Le, yang terkadang sering bentrok dengan orang-orang dari kerajaan baru.

Beberapa generasi pertama kerajaan Yong An memerintah dengan lebih menekankan pada kekuatan, dan dengan kejam membantai banyak orang Xian Le yang melakukan kerusuhan. Sebaliknya, ada juga aliansi bawah tanah yang dibentuk oleh orang-orang Xian Le untuk merencanakan pembunuhan terhadap bangsawan Yong An, dan bahkan berhasil beberapa kali. Semua itu terus berlanjut, dan hasil akhirnya adalah kebencian yang sangat tinggi dari satu sama lain di kedua sisi.

Namun, dengan dimulainya pemerintahan dari orang tua Lang Qian Qiu, raja mengambil sikap yang berbeda, dan memperlakukan orang-orang Xian Le dengan kebaikan dan kasih sayang. Dia ingin menyatukan kerajaan yang lama dan yang baru melawan semua suara perbedaan pendapat yang terjadi. Bahkan jika ide pemberian gelar pangeran kepada bangsawan masa lalu Xian Le itu terdengar tidak masuk akal, dia menggunakannya sebagai cara untuk menunjukkan ketulusannya, dan memberikan mereka begitu banyak kepedulian dan kehormatan. Lang Qian Qiu sendiri tidak pernah berprasangka buruk karena kebencian yang ada pada masa lalu; semuanya hanyalah sejarah.

Kepala Pendeta Fang Xin saat itu adalah sosok misterius, karena tidak pernah mengungkapkan identitas aslinya, jadi tidak ada yang tahu di sisi mana dalang di balik pertumpahan darah yang terjadi ketika Perjamuan Berlapis Emas itu berdiri. Namun, kebencian antara Yong An dan Xian Le telah timbul terlalu dalam; kedua belah pihak akan saling menuduh setiap kali sesuatu terjadi, dan begitu banyak bangsawan yang masih hidup pada saat itu kesemuanya menunjuk jari mereka pada Xian Le, dan menggunakan kesempatan itu untuk meminta penghancuran total dari orang-orang yang tersisa dari Xian Le. Namun, Lang Qian Qiu telah menolak semua upaya mereka.

Tekadnya adalah untuk melindungi kehidupan banyak orang, dan mencegah mereka menderita karena genosida tanpa nama. Namun, sekarang setelah dia mengenang semua itu kembali, semakin banyak hal bagus yang dia lakukan, semakin dia merasa bersalah.

Bukannya dia merasa apa yang telah dilakukannya tidak berharga, tetapi dia merasa sangat sedih. Tidak pernah sia-sia untuk melakukan apa pun yang kamu anggap benar, tetapi ketika dia telah menunjukkan begitu banyak kebajikan tanpa balas, dia tidak bisa tidak merasa bersalah.

Mata Lang Qian Qiu tampak memerah, dan terus bertanya, “Kepala Pendeta, apakah aku saja tidak cukup? Apakah orang tuaku pernah melakukan sesuatu yang salah? Mengapa kamu harus memperlakukanku seperti ini?” Semakin dia berpikir, semakin dia merasa jengkel, dan masih terus berjuang melawan ikatan Ruoye sekali lagi, masih berusaha untuk mengangkat tubuh bagian atasnya, “Apakah kamu tidak berpikir kamu berutang penjelasan kepada kami??”

“Aku tidak bisa memberimu apa pun.” kata Xie Lian.

Tanggapannya terdengar sangat langsung merujuk pada akar permasalahan, Lang Qian Qiu menahan amarahnya, “Kepala Pendeta, kamu telah banyak berubah. Kamu tidak pernah seperti ini sebelumnya.”

“…” Xie Lian menggosok dahinya dan berkata, “Aku ingat aku sudah pernah mengatakannya sejak lama untuk tidak memuliakanku sebagai sosok suci yang tidak fana; aku tidak seperti orang yang ada di pikiranmu. Pada akhirnya kamu hanya akan mengecewakan dirimu sendiri.”

Lang Qian Qiu berbaring di tanah dan bergumam, “…Dirimu di masa lalu atau dirimu yang sekarang, aku tidak tahu lagi yang mana dirimu yang sebenarnya.”

“Mereka semua adalah diriku. Tapi kamu baru berumur tujuh belas saat itu. Sekarang kamu sudah lebih tua, tentu saja aku akan mengajarimu pelajaran yang berbeda,” kata Xie Lian.

Lang Qian Qiu menutup mulutnya sejenak tetapi kemudian berkata, “Apakah itu karena ketika umurmu tujuh belas tahun kamu juga melalui begitu banyak cobaan, sehingga kamu menginginkan aku melalui begitu banyak cobaan ketika aku juga berumur tujuh belas tahun?”

Xie Lian tidak menanggapi.

Melihat bahwa dia tidak akan berbicara, kemarahan Lang Qian Qiu berkobar dan menarik napas besar. Dia berteriak, “JIKA ITU ADALAH NIATMU YANG SEBENARNYA MAKA AKU TIDAK AKAN MEMBIARKANMU MELAKUKAN SEMUA ITU!!”

Mata Xie Lian membelalak mendengar kata-kata itu.

Lang Qian Qiu tidak bisa berdiri, tetapi matanya tampak cerah dan nadanya terdengar kuat, seolah-olah nyala api berkobar di dalam kedua matanya. Dia melanjutkan, nadanya terdengar kasar, seperti dia kesal tetapi juga seperti dia tengah menyatakan peperangan kepada musuhnya, “Jika kamu ingin aku mengisi hatiku dengan kebencian sepertimu, aku yakin aku pasti tidak akan memilikinya! Jika kamu akan memaksaku untuk meninggalkan diriku sendiri, aku akan menolak! Aku tidak akan pernah melakukannya!―TIDAK PEDULI APA PUN YANG KAMU LAKUKAN KEPADAKU, AKU TIDAK AKAN PERNAH BERUBAH MENJADI SEPERTIMU!!!”

Itu adalah suatu jenis pernyataan yang begitu heroik sehingga Xie Lian yang mendengarkannya tampak berubah menjadi linglung. Butuh beberapa saat sebelum dia kembali sadar, dan kemudian mulai tertawa terbahak-bahak.

Wajah Lang Qian Qiu kini tampak ditutupi dengan air mata berapi-api, darahnya mendidih dengan gairah dan kini tengah berada di puncak tangisannya yang bersemangat, tetapi semua itu dikempiskan oleh tawa Xie Lian, dan dia menjadi bingung dan marah. Xie Lian di sisi lain bertepuk tangan saat dia tertawa, tawanya semakin meningkat dari menit ke menit, dan dia berteriak, “BAGUS!”

Xie Lian tidak ingat kapan terakhir kali dia tertawa sepenuh hati seperti itu atau untuk apa, dan butuh beberapa waktu sebelum tawanya berhenti. Dia menggosok matanya dan mengangguk, “Bagus. Ingatlah apa yang sudah kamu katakan hari ini. Bahwa kamu tidak akan pernah berubah menjadi seperti diriku.”

Hua Cheng masih menyilangkan tangannya dan mengawasi dengan tatapan dingin dari tempatnya berada. Tepat ketika Xie Lian selesai berbicara, tiba-tiba tampak sebuah ledakan asap merah di depannya!

Ledakan itu datang terlalu tiba-tiba dan Xie Lian tampak tersentak kaget, berpikir bahwa Lang Qian Qiu mungkin telah menggunakan beberapa trik aneh, dan segera menghindar, tatapannya tampak begitu waspada. Namun, ledakan keras itu hanya ada pada suaranya, dan tidak menimbulkan bahaya apa pun. Ketika asap yang disebabkan dari ledakan itu telah hilang, Lang Qian Qiu telah menghilang dari tempat dia berbaring sebelumnya. Yang tersisa adalah sebuah boneka daruma, tampak bergoyang ke kiri dan ke kanan.

Boneka daruma itu memiliki wajah dan tubuh yang sangat bulat seperti labu raksasa. Alisnya hitam dan ekspresinya seperti harimau, tampak imut dan seperti anak-anak. Pada saat itu boneka itu terlihat melotot, dengan tubuh gemuknya tampak dipenuhi oleh amarah yang begitu besar, dan boneka itu terlihat membawa pedang gemuk di punggungnya, gagah dalam bentuknya―persis seperti Lang Qian Qiu, kecuali itu adalah suatu jenis mainan besar yang menyenangkan. Xie Lian berhenti tertawa dan memanggil, “Qian Qiu?!”

Ruoye melepaskan ikatannya dan kembali untuk membungkus pergelangan tangan Xie Lian. Hua Cheng berjalan dengan santai dan menjentikkan jarinya ke tubuh boneka daruma itu, tertawa, “Mengapa dia terlihat begitu bodoh tidak peduli apa pun bentuknya?”

Xie Lian mengambil boneka daruma itu dan tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, “Ini… ini… San Lang, apakah ini Qian Qiu? Kenapa dia berubah menjadi bentuk seperti ini? Berhentilah bermain-main dengannya dan ubah dia kembali.”

“Tidak. Bawa dia dan mari kita pergi.” Hua Cheng menjawab.

“Pergi ke mana?” Xie Lian bertanya.

Saat itu, keduanya telah sampai di sebuah gua yang tampak kecil dan sempit. Hua Cheng tidak menjawabnya. Dia melemparkan dadu miliknya dan mendarat di telapak tangannya. Dia menunduk untuk meliriknya sebelum memasuki gua.

Mengubah seseorang menjadi boneka daruma adalah jenis mantra nakal yang sangat mirip dengan gaya Hua Cheng, tetapi juga sulit untuk diurungkan. Apa pun cara yang dilakukan oleh Xie Lian tetap tidak bisa untuk membatalkan mantra itu, dan dia tidak bisa menjamin pejabat surgawi lainnya juga bisa melakukannya, jadi dia memutuskan untuk tetap memegang boneka itu di tangannya dan baru saja akan mengikuti Hua Cheng ketika dia tiba-tiba teringat akan Fang Xin yang dilemparkannya sebelumnya, dan setelah berpikir dua kali dia kemudian memutuskan untuk kembali ke tempat sebelumnya untuk mengambil pedang itu. Dia mengikatnya di punggungnya, dan kemudian mengejar Hua Cheng.

Xie Lian ingin Hua Cheng membatalkan mantra terhadap Lang Qian Qiu, tetapi pria itu tidak berkomitmen. Keduanya berjalan sebentar di dalam gua, dan segera setelah itu gua yang mereka masuki tampak menjadi lebih luas dan lebih luas lagi dari pintu masuk. Langkah kaki mereka berdua terdengar bergema di dalam gua, dan agak jauh di depan mereka tampak sebuah cahaya samar dan terdengar suara nyanyian.

Ketika Xie Lian dituntun ke dalam Manor Surga di Kota Hantu sebelumnya, dia juga mendengar suara nyanyian, tetapi lagu-lagu anggun dari hantu wanita itu begitu menawan dan terdengar memikat dan indah seperti afrodisiak, begitu memabukkan. Tapi nyanyian yang terdengar kali ini seperti nyanyian dari tarian iblis yang kacau, begitu menggemparkan dan mengerikan. Keduanya sama saja. Xie Lian tidak bisa menahan diri untuk bertanya, “San Lang, tempat apa ini?”

“Shh.” Hua Cheng dengan ringan membungkamnya.

Pertanyaan Xie Lian sudah disuarakan dengan bisikan yang begitu dekat; mendengar pemuda itu untuk memintanya tetap diam, dia dengan seketika menahan napasnya. Dengan segera dia mengetahui mengapa dirinya harus diam. Tepat di depan mereka datang tandan dari api hantu hijau yang melayang di udara. Dan ketika tandan api kecil itu mendekat, dia melihat mereka adalah iblis-iblis kecil berpakaian hijau.

Di atas kepala masing-masing dari iblis kecil itu tampak sebuah lampu yang menyala kecil, seolah-olah mereka sendiri adalah lilin hijau. Tidak ada tempat untuk bersembunyi di gua ini dan jalannya begitu sempit. Xie Lian hendak meraih Fang Xin, tetapi kemudian berpikir jika Ruoye akan lebih cocok dalam situasi ini, dan menjatuhkan tangannya lagi.

Tapi kemudian, tepat ketika iblis-iblis kecil itu melewati mereka, mereka hanya berhenti sesaat di depan bulu mata mereka sebelum melanjutkan, terus berbisik di antara mereka sendiri. Bukannya mereka tidak melihat mereka, tetapi lebih dari itu mereka tidak merasa aneh melihat mereka. Xie Lian memandang Hua Cheng, dan yang berdiri di sebelahnya bukanlah raja iblis berpakaian merah yang sangat tampan yang dia kenal, tetapi iblis pucat kecil lainnya dengan nyala api hijau di kepalanya.

Jadi sepertinya Hua Cheng telah mengubah mereka berdua menjadi kulit palsu untuk menyamar tanpa dia tahu kapan itu terjadi. Berpikir bahwa dia sendiri harus menegakkan api hijau di atas kepalanya, Xie Lian tidak bisa untuk tidak melakukannya tetapi kemudian mengangkat tangan untuk merasakan benda itu. “Kenapa kita harus…” kenapa mereka harus berubah menjadi penampilan yang begitu aneh?

Meskipun dia tidak melanjutkan kalimatnya, Hua Cheng jelas tahu apa yang ingin dia katakan. “Aku sudah menyebutkan bahwa Hantu Hijau Qi Rong itu adalah sosok yang tidak sopan dan begitu kasar. Semua anak buahnya harus terlihat seperti ini.”

Xie Lian tidak menyadari bahwa ternyata Hua Cheng telah membawanya masuk ke dalam wilayah Hantu Hijau Qi Rong!

Sebelumnya ketika surga dan alam hantu menyebutkan mengenai Hantu Hijau Qi Rong, mereka semua terus mengomentari betapa kasarnya dia, dan Xie Lian tidak bisa mengerti mengapa mereka semua mengatakan itu. Sekarang setelah dia tahu bahwa semua bawahan iblis kecilnya harus berpakaian seperti ini, dia sedikit banyak bisa mengerti. Hanya dengan julukan ‘Cahaya Mengembara Di Malam Hari’, masih ada jejak keanggunan yang terdengar sarkastik, tetapi jika itu benar-benar ‘Lentera Hijau’ Berjalan Di Malam Hari, maka pasti ada kesenjangan antara apa yang ada dalam pikirannya.

“Bukankah kamu sudah menghancurkan sarangnya?” Xie Lian bertanya.

“Ya, tapi dia melarikan diri.” jawab Hua Cheng. “Lolos selama lima puluh tahun, lalu membangun sarang yang baru.”

Xie Lian memegang boneka daruma Lang Qian Qiu begitu dekat dengan dadanya, dan kemudian berbisik setelah memastikan tidak ada orang di sekitar mereka berdua, “San Lang, apakah kamu ada di sini untuk menemukan Hantu Hijau itu? Mengapa kamu tidak membatalkan mantra Qian Qiu dan membiarkan dia pergi terlebih dahulu, dan kemudian aku akan menemanimu? “

Hua Cheng dengan tegas menolak, “Tidak, bawa dia bersamamu. Aku butuh dia untuk bertemu dengan seseorang.”

Xie Lian merasa begitu penasaran. Hua Cheng tidak bertindak seperti dia sangat peduli pada Lang Qian Qiu, jadi mengapa dia membawanya khusus hanya untuk bertemu dengan seseorang yang entah siapa itu? Tetapi semua pilihannya agak canggung, jadi dia tidak berbicara lagi tentang masalah itu. Ketika keduanya akhirnya keluar dari gua dan terowongan dan sampai pada sebuah ruang terbuka yang lebih luas, lebih banyak gua muncul di hadapan mereka.

Tampaknya ada banyak gua dan terowongan yang digali di seluruh gunung ini; gua yang menghubungkan dengan gua yang lain, terowongan yang mengarah ke lebih banyak terowongan lain. Setiap pintu masuk memiliki sejumlah iblis dan hantu dengan lentera hijau di kepala mereka yang saling keluar masuk tempat itu, seperti sarang lebah raksasa atau sarang semut. Jika Xie Lian datang ke tempat itu sendirian, tidak mungkin dia akan mampu mengingat jalannya. Namun, Hua Cheng bertindak seolah-olah dia ada di rumahnya sendiri, dan melintasi berbagai terowongan dan gua di sana tanpa keraguan sedikitpun, sangat nyaman, seperti dia tahu jalan itu sendiri di dalam hatinya.

Mereka berdua memiliki kulit iblis kecil berwarna hijau menyala sebagai penyamaran mereka, dan tidak ada satu pun hantu maupun iblis yang menghentikan mereka ketika mereka berjalan. Xie Lian menarik napas lega, tetapi Hua Cheng berpikir dia menghela napas dan bertanya, “Ada apa?”

“Tidak apa-apa,” kata Xie Lian, “Aku pikir kamu akan menyerang sarang ini dibandingkan dengan menyelinap masuk. Aku tidak terlalu pandai ketika bertarung, jadi aku sedikit lega.”

Xie Lian bersungguh-sungguh ketika dia mengatakan bahwa dirinya tidak “pandai bertarung”. Dia mungkin terampil, tetapi dia tidak pandai berurusan dengan akibatnya. Hua Cheng tampak ingin tertawa. “Aku memang menyerang sarang ini pada kali pertama, tetapi begitu dia tahu dia kemudian melarikan diri.” Hua Cheng berkata, “Kali ini aku ada di sini untuk menyerang langsung orang itu, jadi tentu saja aku tidak bisa membuatnya memperhatikan aku dan mengetahui aku ada di sini.”

‘Apakah Hua Cheng ingin Qian Qiu bertemu dengan Hantu Hijau?’ dalam hatinya Xie Lian bertanya-tanya, ‘Apakah ada hubungan di antara mereka berdua? Yah, apa pun yang dia ingin lakukan, aku akan tetap menemaninya, lalu memintanya untuk membatalkan mantranya nanti.’ Xie Lian masih memikirkan perbuatannya sebelumnya yang membuat Manor Surga terbakar, dan masih merasa bersalah. Saat dia memikirkan itu semua, Hua Cheng berbicara, “Sampah yang tidak berguna itu tidak bisa berbuat apa-apa, tapi dia sangat waspada. Iblis kecil itu tidak bisa mendekati orangnya langsung, dan tidak mudah menyamar sebagai bawahan terdekatnya. Untuk mendekatinya, hanya ada satu cara.”

Saat itu, empat iblis kecil datang, tampak tertawa dan saling mengobrol. Hua Cheng memperlambat langkahnya, dan Xie Lian mengikutinya di belakangnya. Ternyata, apa yang ada di belakang iblis-iblis kecil itu adalah kereta manusia yang kesemuanya tampak terikat, mereka diseret dengan tali panjang.

Di antara manusia-manusia itu, ada yang compang-camping dan tidak terawat, beberapa mengenakan pakaian mewah, tetapi mereka semua tampak pria dan wanita muda di bawah usia tiga puluh tahun. Bahkan ada seorang anak kecil yang memegang ujung lengan salah satu pria di sana; mereka mungkin ayah dan anak. Tangan mereka diikat, dan tampak ketakutan, beberapa dari mereka hampir pingsan, sambil berjalan dengan susah payah melalui sarang iblis itu. Mereka berjalan melewati Hua Cheng, dan sekali pun tidak berhenti, Hua Cheng kemudian berbalik dan dengan mulus bergabung di ujung kelompok itu. Dia dengan lembut menyikut Xie Lian, dan dia mengulangi tindakan Hua Cheng. Ketika dia melihat ke atas, Hua Cheng sudah berganti kulit lagi, dan kali ini, itu adalah sosok pria muda yang bersih. Dia sendiri mungkin terlihat mirip.

Kelompok kecil itu tampak berbelok melalui terowongan dan gua. Iblis kecil yang memimpin kelompok itu tampaknya cukup puas dengan tugas mereka, dan dari waktu ke waktu menunjukkan sedikit otoritas, berteriak dan menggeram pada para tahanan di belakang mereka, “Tidak lucu! Jangan menangis! Dengan wajahmu yang berlinangan air mata dan ingus itu, jika kamu merusak selera makan kami, kami akan mengajarimu bagaimana rasanya ingin mati!”

Dari Empat Bencana Besar, tidak pernah ada yang mengatakan bahwa tiga Golongan Tertinggi lainnya memakan daging manusia, hanya Hantu Hijau Qi Rong yang tetap rakus; tidak heran jika iblis yang memiliki derajat yang sama dengannya dan musuh-musuhnya mengejeknya setiap menyebutkan dirinya, menganggapnya tidak sedap dipandang dan bodoh. Sebelumnya Hua Cheng mengatakan hanya ada satu cara untuk mendekati Hantu Hijau Qi Rong, dan tampaknya menggabungkan diri mereka sendiri dengan ‘makanan’ bagi Hantu Hijau itu adalah caranya. Saat dia berjalan, Xie Lian meraih tangan Hua Cheng. Begitu dia berhasil meraihnya, dia merasa Hua Cheng membeku, seperti dia ingin menarik diri. Bukan karena Xie Lian tidak menyadarinya, tetapi dalam situasi seperti itu tidak ada banyak ruang untuk dipikirkan. Dia memegang tangan Hua Cheng erat-erat, dan dengan ringan menggambar sebuah kata di telapak tangannya: ‘Selamatkan’.

Ketika Xie Lian melihat kelompok iblis yang membawa manusia-manusia di belakang mereka, dia berpikir bahwa dia harus menyelamatkan orang-orang itu. Gerakan ini adalah caranya memberi tahu Hua Cheng tentang niatnya itu.

Setelah kata itu ditulis, Hua Cheng dengan lembut melipat jari-jarinya dan menutup telapak tangannya. Sesaat kemudian, kelompok itu keluar dari terowongan dan melanjutkan perjalanan mereka dengan memasuki gua yang sangat besar.

Saat mereka memasuki gua itu, sebuah tempat dengan beberapa bayangan benda gelap memasuki penglihatan mereka. Xie Lian menyipitkan matanya dan tidak tahu benda-benda macam apa itu, tetapi sebaliknya dia merasa bahwa Hua Cheng mencengkeram pergelangan tangannya, dan menggambar beberapa kata di belakang telapak tangannya: ‘Perhatikan kepalamu. Jangan sampai menyentuhnya.’

Pada awalnya Xie Lian berpikir bahwa ada banyak kain yang menggantung dari atas, tetapi ketika dia melihatnya lebih dekat, pupil matanya menyusut―kain apa? Itu adalah ladang orang-orang yang menghitam, penuh sesak, kaki mereka berada di atas, kepala-kepala digantung rendah, mereka semua tergantung di udara.

Tempat itu adalah hutan mayat terbalik!

Namun, meskipun di sana banyak tergantung mayat-mayat yang terbalik, tidak ada hujan darah di sana karena mayat-mayat itu semuanya sudah dikeringkan tanpa setetes pun darah segar yang tersisa di pembuluh darah mereka. Ekspresi pada mayat-mayat kering itu semuanya tampak kesakitan, mulut mereka terbuka lebar, dan ada lapisan tipis salju seperti kristal di tubuh dan wajah mereka. Itu adalah garam.

Di ceruk terdalam gua, lampu bersinar terang dan tampak ada kursi raksasa, sebuah meja panjang, gelas emas dan peralatan lain yang terbuat dari batu giok. Kemewahan seperti itu membuat tempat itu lebih seperti aula perjamuan kerajaan daripada gua gunung yang dalam. Agak jauh dari meja panjang itu ada sebuah kuali baja besar, cukup besar untuk memungkinkan lebih dari sepuluh orang berenang di dalamnya. Kuali itu berwarna merah dan tampak mendidih, isinya menggelegak marah, dan jika ada orang yang jatuh tanpa sengaja, hanya membutuhkan beberapa detik sebelum mereka matang!

Keempat iblis kecil itu mengantarkan sekelompok tahanan itu ke arah kuali, tetapi beberapa dari mereka jatuh tersungkur ke tanah menggigil ketakutan ketika mereka melihat apa yang menunggu mereka di tempat itu, dan di tengah-tengah suara-suara teriakan, pukulan, dan tarikan, Xie Lian tiba-tiba merasakan sesuatu di sampingnya, lengan Hua Cheng menjadi kaku dan dia tampak berhenti pada langkahnya.

Dia menoleh ke arahnya untuk melihat, dan mendapati bahwa meskipun Hua Cheng masih memiliki penampilan pemuda yang bersih, matanya tampak menyala-nyala dengan amarah.

Meskipun Hua Cheng selalu tersenyum, Xie Lian tahu emosinya yang sebenarnya selalu tersembunyi di dalam hatinya. Xie Lian tidak pernah melihat amarah yang kejam di matanya. Dia mengikuti arah pandangan Hua Cheng dan pada saat berikutnya, dia merasakan napasnya sendiri berhenti. Di depan tempat itu tampak sebuah kursi raksasa yang begitu mewah di mana seseorang tampak berlutut di sana.

Dalam pandangan pertama itu adalah seseorang, tetapi jika dilihat lebih dekat lagi, itu sebenarnya adalah sebuah patung batu seukuran orang sungguhan. Itu adalah patung yang agak menarik yang dipahat dalam posisi berlutut, punggungnya menghadapnya, kepalanya tertunduk. Itu adalah sebuah bentuk yang bisa digambarkan sebagai seekor anjing dengan ekornya di antara kedua kakinya. Mudah untuk menganggap bahwa satu-satunya tujuan membuat patung semacam itu adalah untuk mempermalukan orang yang tergambar dalam patung itu.

Xie Lian tidak perlu membalikkan patung itu untuk mengetahui, bahwa wajah patung itu pasti sama persis dengan wajahnya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments