Penerjemah: Jeffery Liu


Kilatan berwarna perak tampak berkilauan dan bergolak, dan tanpa pikir panjang, reaksi pertama Xie Lian adalah memblokir semua itu dengan tangannya, dan Ruoye yang masih berada di lengannya, jika situasinya menginginkan untuk memanggilnya, pita sutera itu akan menyerang secara otomatis. Namun, kupu-kupu perak itu tidak pernah menyerbu ke arahnya, dan sebaliknya, mereka hanya terbang di sekelilingnya untuk menyerang dua pejabat surgawi yang ada di belakangnya di mana beberapa saat yang lalu masih beradu tinju.

Feng Xin dan Mu Qing tampak begitu menderita sebelumnya di tangan para hantu kupu-kupu itu, sangat paham betapa kuatnya mereka, dan tidak berani bertindak ceroboh. Mereka berdua mengangkat tangan mereka pada saat yang sama dan berteriak, “KE SAMPING!”

Jutaan kupu-kupu perak itu terbang melayang ke arah mereka, mengepakkan sayap mereka seperti angin kencang, tetapi ada sebuah dinding tak terlihat yang menghalangi mereka, dan kupu-kupu itu menabraknya bagaikan badai petir, menyapa dan terus menyerang mereka bertubi-tubi. Kilatan putih menyala dari gesekan seperti percikan api. Tampaknya keduanya telah membuat mantra untuk melindungi diri mereka sendiri, tetapi bahkan ketika menyerang perisai sihir itu, kupu-kupu hantu itu begitu kuat dan tak ada habisnya dan masih menyerang mereka berdua, begitu gila seperti ngengat terbakar. Bahkan dengan pertahanan spiritual seperti itu, keduanya tampaknya terdorong mundur oleh banjir kupu-kupu yang tiada henti.

Jika ada sedikit saja kecerobohan terjadi dan dapat dipastikan musuh akan menang. Jika mereka tidak melepaskan perisai itu, kerumunan kupu-kupu akan mendorong lebih dekat kepada mereka, jika mereka melakukannya, masih tidak ada kesempatan bagi mereka untuk mengambil senjata mereka, dan keduanya baik Feng Xin dan Mu Qing memaki dalam hati, menggertakkan giginya untuk bertahan. Feng Xin melirik dan melihat Xie Lian yang masih berdiri di tempatnya, kepalanya menunduk, dan segera berteriak, “Yang Mulia, jangan berdiri di sana, datanglah ke belakang perisai ini!”

Namun, saat Xie Lian menoleh, tidak ada sehelai rambut pun dari dirinya yang terluka. Dia mengerutkan kening, “Hah?”

Keduanya melihat Xie Lian lebih dekat lagi dan hampir memuntahkan darah dari keterkejutan dan amarah di tempat itu dengan seketika. Xie Lian memegang kupu-kupu hantu itu di tangannya, tampak agak bingung. Sebelumnya ketika kupu-kupu itu masih tampak berhembus kencang seperti angin liar, Ia melihat ada kupu-kupu perak yang terbang agak lambat dan tidak bisa mengikuti kerumunan kupu-kupu yang lain. Kupu-kupu itu tampak mengepakkan sayapnya dengan susah payah di depan Xie Lian, dan dia berpikir kupu-kupu itu bekerja sangat keras tetapi kupu-kupu perak kecil yang malang itu tampak tidak bisa terbang lagi, jadi dia tanpa sadar mengulurkan telapak tangannya tepat di bawahnya. Kupu-kupu perak itu mendarat di telapak tangannya, sayapnya masih mengepak, tetapi menolak untuk pergi.

Keduanya baik Feng Xin dan Mu Qing tampak mengeluarkan urat nadi di wajah mereka dan berteriak, “JANGAN SENTUH MAKHLUK ITU DENGAN TANGANMU!!!”

Saat itu, Xie Lian merasakan pergelangan tangannya tampak mengetat―seseorang telah memegangnya, dan menariknya dengan keras. Keseluruhan tubuh orang itu tampak tenggelam di dalam kegelapan di luar pintu.

Namun, meskipun dia diselimuti oleh kegelapan, dia tidak merasakan peringatan bahaya atau pun rasa tidak aman. Kegelapan itu seperti lapisan baju besi yang begitu lembut; bukan saja dia tidak merasakan bahaya apa pun, tapi entah bagaimana kegelapan itu begitu menenangkannya.

Bahkan jika orang di balik kegelapan itu tidak menunjukkan dirinya, tetapi dengan adanya kupu-kupu perak itu, bukankah tidak sulit untuk menebak siapa orang itu? Mu Qing berteriak dalam ketidakpercayaannya, “Betapa lancangnya untuk datang jauh-jauh ke Pengadilan Surgawi ini! Kesombongan macam apa itu!”

Sebuah suara tawa tiba-tiba terdengar, “Kita semua sama. Bukankah sebelumnya Pengadilan Surgawi tertinggi sudah bertindak kurang ajar di wilayahku?”

Bahkan jika Xie Lian sudah tahu siapa yang kini telah memegangnya, tetapi ketika dia mendengar suara yang terdengar begitu akrab itu dari jarak yang begitu dekat, dia masih sedikit terkejut. Feng Xin berteriak, “Hua Cheng, Kaisar Surgawi ada di sini, di Pengadilan Surgawi. Kamu lepaskan dia!”

Hua Cheng mendecakkan lidahnya, “Kalau begitu mari kita lihat apakah kamu memiliki keterampilan.”

Saat dia menyelesaikan kata-katanya, pintu-pintu raksasa di sana tampak menutup dengan keras.

Xie Lian bisa merasakan bahwa Hua Cheng memegangnya dengan begitu erat dengan satu tangan, membawanya ke tujuan yang tidak diketahui. Kegelapan tampak mengelilingi tempat mereka berada sekarang, dan lonceng perak yang berada di sepatu bot hitamnya tampak menempel dan berdenting di telinganya. Tanah di bawah kaki mereka tampak rata; itu benar-benar bukanlah jalan surga yang cerah dan mulia, tetapi lebih dari sebuah lembah liar.

Hua Cheng pasti menggunakan array Pemendek Jarak untuk menghubungkan gerbang depan istana Xian Le ke beberapa lembah. Tetapi untuk menghubungkan antara Pengadilan Surgawi ke tempat lain menggunakan array Pemendek Jarak bukanlah hal yang mudah, setidaknya, hanya segelintir pejabat surgawi yang dapat melakukannya, jadi bagaimana dia melakukannya? Xie Lian hendak berbicara ketika sebuah suara meledak di telinganya, “YANG MULIA! KAMU ADA DI MANA?”

Raungan marah datang dari Feng Xin. Suaranya tepat berada di samping telinganya tetapi orangnya tidak. Teriakan itu muncul seperti sebuah suara yang berasal dari array komunikasi spiritual. Gendang telinga Xie Lian terasa sakit karena kebisingan itu, dan terdengar suara dari beberapa pejabat surgawi yang juga meledak, bertanya dengan ketakutan, “Apa yang terjadi, Jenderal Nan Yang? Apakah sesuatu terjadi?”

Mu Qing memasuki array komunikasi juga, “Berita buruk! Di mana Ling Wen? Laporkan kepada Kaisar, Xie Lian melarikan diri!”

Dia biasanya berbicara dengan lembut dan sopan, tetapi sekarang ada sedikit kekhawatiran dan kecemasan dalam nada suaranya. Ling Wen langsung bereaksi, “Apa? Aku akan segera pergi ke istana Xian Le untuk melihatnya!”

Seorang pejabat berteriak kaget, “Suara itu… Yang Mulia hilang? Bukankah dia ditahan di istana Xian Le?!”

Shi Qing Xuan terdengar memasuki array komunikasi spiritual, “Aku baru saja melihat sekelompok pejabat bela diri pengadilan tengah yang menjaga istana, kamu hanya bisa masuk tetapi tidak bisa pergi, jadi bagaimana mungkin dia bisa melarikan diri?”

Feng Xin berteriak, “DIA TIDAK MELARIKAN DIRI, DIA DICULIK! Yang Mulia bisakah kamu masih mendengar kami berbicara? Di mana kamu sekarang??”

Pada saat itu, semua orang berbicara, dan mereka semua berbicara dengan suara keras, masing-masing meminta jawaban. Kekacauan mengenai masalah Kepala Pendeta Fang Xin dan Lang Qian Qiu bahkan belum dibersihkan. Jun Wu menahan Xie Lian, tetapi orang yang dimaksud sudah pergi! Bukankah ini memulai lebih banyak masalah dan gosip? Bagaimanapun mereka harus menemukan orang itu terlebih dahulu, jadi Ling Wen bergegas memeriksa situasinya, untuk melihat apakah dia dapat menemukan Xie Lian.

Feng Xin dan Mu Qing berteriak dalam array komunikasi, mencari dewa bela diri yang terampil untuk mengejarnya, dan Shi Qing Xuan tampak melepaskan lebih banyak gelombang pahala. Susunan komunikasi benar-benar kacau, terdengar begitu keras dan kacau, sampai-sampai Xie Lian bahkan tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun. Dia mengambil napas dalam-dalam dan akan memberitahu semua orang untuk tenang ketika Hua Cheng tiba-tiba berbalik, dan dua jarinya tampak bergerak maju ke arahnya.

Jemari dingin itu dengan lembut menyentuh pelipisnya, dan Hua Cheng tertawa, “Haha… lama tidak berjumpa. Bagaimana kabar semua orang?”

Dengan sentuhan lembut dari kedua jarinya, Hua Cheng memasuki array komunikasi surgawi melalui Xie Lian. Sapaannya yang kasual terdengar bukan hanya oleh Xie Lian, tetapi juga oleh semua pejabat surgawi dalam array komunikasi, dan mereka semua terdiam.

“…”

“…”

“…”

Secara mental, di sana ada sebuah keributan yang hening.

Pantas saja!! Kesombongan seperti itu hanya bisa datang dari Orang Itu!

Hua Cheng melanjutkan, “Aku tidak tahu apakah kalian semua merindukanku, tapi aku tidak memikirkan kalian sama sekali.”

“…”

Memang ada banyak pejabat surgawi di surga yang diam-diam memikirkannya setiap hari, tetapi mendengar bahwa Hua Cheng tidak memikirkan mereka sama sekali, mereka semua meneriakkan berkat surgawi ‘terima kasih terima kasih terima kasih tolong terus tidak pernah memikirkan kami’. Kemudian, Hua Cheng mencibir, “Namun, aku sudah cukup bebas baru-baru ini. Jika ada yang merasa bosan dan ingin bertengkar denganku, tentu saja mereka bisa melakukannya.”

“…”

Dalam keadaan itu, niatnya lebih dari sekadar jelas: “Jika ada orang yang cukup berani untuk mengejar, aku akan menantang orang itu lain kali.”

Itu akan menjadi sebuah tantangan yang pasti akan menimbulkan kekalahan dan wajah mereka akan dengan seketika menyapu lantai. Bukankah ini suatu jenis ancaman yang terang-terangan??

Tadi ketika mereka mendengar Xie Lian yang melarikan diri atau diculik, array komunikasi terdengar meraung dan hidup. Bagaimanapun juga itu adalah kerusuhan yang langka, dan semuanya sangat peduli; beberapa dewa bela diri bahkan siap untuk memperhatikan panggilan itu, siap untuk mengejar. Namun, dengan hanya tiga baris kalimat dari Hua Cheng, semua gairah semacam itu kini menghilang. Jika Jun Wu memberi perintah untuk mengirim siapa pun untuk mengejar, maka itu tidak bisa terhindarkan; itu akan menjadi sebuah urusan resmi. Tapi ini adalah sesuatu yang baru saja terjadi, semuanya masih berantakan, jadi tentu saja tidak ada yang mau membuat masalah untuk diri mereka sendiri. Tidak ada yang ingin Hua Cheng mengingat mereka. Karena itu, mereka semua berpura-pura tidak hadir dan tidak ada di sana, tetapi telinga mereka memperhatikan perkembangan situasi ini, dan hati mereka cemas dan bergetar. Hujan Darah Mencapai Bunga ini benar-benar tidak kenal takut! Untuk datang jauh-jauh ke surga hanya untuk menculik seseorang, dan bahkan yang diculiknya adalah bahan tertawaan dari tiga alam―apakah ada dendam yang berakar dengan begitu dalam atau apa???

Kesunyian menimpa array komunikasi; hanya Feng Xin yang terdengar terus bersumpah dan mengutuk, dan Hua Cheng melepaskan jarinya setelah menyampaikan pidatonya. “Jangan pedulikan mereka.” dia berkata kepada Xie Lian .

“San Lang…” Xie Lian berseru, tetapi Hua Cheng melepaskan tangannya.

“Kita masih terlalu dekat dengan Pengadilan Surgawi. Ayo cepat.” kata Hua Cheng.

Suaranya terdengar rendah, dan nadanya sulit untuk dilihat dan diketahui. Namun dia melepaskan pergelangan tangan Xie Lian dengan cepat, hampir seperti mendorongnya. Xie Lian segera diingatkan tentang saat ketika pertama kali mereka bertemu dan bagaimana dia menghindari sentuhannya. Xie Lian membeku di tempat.

Dia awalnya ingin bertanya kepada Hua Cheng mengapa dia muncul begitu tiba-tiba. Meskipun dia tidak memikirkan dengan begitu mendalam tentang hal itu, dia merasa mungkin dia datang untuk menyelamatkannya, jadi ketika dia memanggilnya ‘San Lang’ tadi, dia sedikit bahagia. Tetapi dengan bagaimana Hua Cheng melepaskan tangannya, Xie Lian tiba-tiba menyadari sesuatu: mengapa dia sempat berpikir bahwa Hua Cheng akan datang untuk menyelamatkannya? Lupakan pemikiran mengenai kemungkinan Hua Cheng peduli padanya dan mengikuti tindakannya dengan cermat, dia baru saja melarikan diri dari Kota Hantu setelah membakar Manor Surga. Kemungkinannya menjadi lebih besar jika Hua Cheng datang padanya untuk meminta ganti rugi kepadanya, apakah dia berniat balas dendam?

Hua Cheng menangkap, memenjarakan, dan menginterogasi Tuan Master Bumi yang menyamar sebagai mata-mata, itu adalah kebenaran yang tak terbantahkan, tapi kesalahan secara alami terletak pada orang yang melakukan penyamaran. Namun, dirinya menyelinap memasuki Kota Hantu, berkeliaran di seluruh Manor Surga untuk menemukan orang itu, dan kemudian bahkan membakar tempat itu. Bahkan jika pada akhirnya Manor Surga terbakar seperti itu karena Shi Qing Xuan mengipasi api itu, percikan api pertama di gudang senjata dimulai oleh dirinya. Orang lain bahkan mungkin tidak berpikir untuk membakar apa pun, jadi apa pun yang akan dikatakan seseorang, Xie Lian harus tetap bertanggung jawab.

Keduanya berjalan, satu di belakang yang lain. Semakin banyak Xie Lian berpikir, dia menjadi semakin merasa lebih buruk lagi, dan menjadi semakin merasa bersalah. “…San Lang, maafkan aku.” dia meminta maaf.

Hua Cheng tiba-tiba menghentikan langkahnya, “Mengapa kamu meminta maaf?”

Xie Lian juga berhenti, “Aku sebenarnya pergi ke Kota Hantu untuk menyelidiki keberadaan Master Bumi yang hilang. Aku tidak mengatakan yang sebenarnya padamu, namun kamu memperlakukanku dengan begitu baik dan ramah, tapi aku bahkan membakar Manor Surga milikmu. Aku merasa sangat buruk.”

Hua Cheng tidak mengatakan apa-apa. Xie Lian juga tahu bahwa kata-kata “Aku merasa sangat buruk” benar-benar tidak berarti banyak, dan merasa lebih malu lagi. Dia dengan ringan berdeham, “Tapi kurasa aku akan segera dibuang. Setelah aku turun, aku pasti akan memikirkan cara apa pun untuk membayar ganti ruginya kepadamu, lihat apakah aku bisa…”

“Mengapa kamu harus membayar ganti rugi kepadaku?” Hua Cheng memotong.

Nada suaranya agak keras seolah-olah dia tidak bisa mendengarkan suaranya lagi, dan dia berbalik dengan suara serak, “Apakah kamu lupa bahwa pedangku telah melukai lenganmu? Aku menyakitimu, bukan sebaliknya. Mengapa kamu yang harus membayar ganti rugi kepadaku?”

Xie Lian tidak pernah berpikir bahwa lengan kanannya sedang terluka, dan bahkan sekarang dia benar-benar lupa tangan kanannya terluka. Dia terdiam lalu berkata, “Lengan kananku? Lengan kananku baik-baik saja. Sebentar lagi akan baik-baik saja. Lagipula, lenganku bisa terluka seperti ini karena aku bergegas maju untuk menyerang, jadi kamu tidak bisa disalahkan?”

Hua Cheng memperhatikannya dengan seksama, mata kirinya terlihat sangat terang. Xie Lian tiba-tiba menyadari bahwa dia tampak gemetaran.

Setelah beberapa saat, Xie Lian menyadari bahwa bukan Hua Cheng yang tampak gemetar, tetapi itu adalah pedang E-Ming yang berada di pinggangnya.

Pedang perak itu, tergantung pada jubah merahnya, tampak bergetar tanpa henti. Mata yang berkontur dengan garis perak itu juga bergetar. Jika itu adalah mata seorang anak, maka anak ini, pada saat itu, pasti sedang menangis dengan mengeluarkan air mata.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments