Penerjemah: Jeffery Liu


Feng Xin adalah yang paling dekat dengan keduanya, dan dia memandang Xie Lian dengan pandangan penuh dengan keterkejutan yang tidak diketahui. Mu Qing di sisi lain memiliki mata yang bersinar, keterkejutan yang berusaha ditahannya mengandung lapisan kegembiraan yang tersembunyi. Shi Qing Xuan melepaskan Ming Yi dan berkata, “Qian Qiu apakah kamu mungkin salah paham atas sesuatu? Jika Yang Mulia adalah Kepala Pendeta Fang Xin, bagaimana mungkin kamu tidak mengenalinya sampai sekarang?”

Suara lain terdengar di sela-sela kerumunan di sana, “Qing Xuan, kamu tidak tahu? Legenda mengatakan bahwa Kepala Pendeta Fang Xin begitu sombong, misterius, dan dingin. Dia selalu memakai topeng emas berwarna putih, tidak pernah sekalipun menunjukkan wajah aslinya kepada siapa pun. Yang Mulia Tai Hua pasti tidak pernah tahu identitas aslinya.”

Orang yang berbicara tampak menyilangkan lengannya dan berdiri jauh di sela-sela kerumunan yang ada di sana. Itu adalah Pei Ming. Hanya dengan melihat wajahnya membuat Shi Qing Xuan kesal, dan dia mengayunkan whisk-nya, “Jika itu masalahnya, maka tidak ada yang pernah melihat seperti apa Kepala Pendeta Fang Xin itu sebenarnya. Mengapa Jenderal Pei harus mengatakan itu dengan membuatnya terdengar seperti itu adalah hal yang pasti bahwa Yang Mulia Xian Le adalah Kepala Pendeta Fang Xin?”

Ketika beraksi sebelumnya, Shi Qing Xuan dan Xie Lian tampak begitu konyol dan lucu, tetapi begitu berada di pengadilan surgawi, mereka mengubah ketenangan mereka dan mencoba lebih menguasai diri mereka sendiri, tenang dan memperhitungkan segala hal dengan lebih bijak, dan lebih memperhatikan perilaku mereka. Saat itu, sebuah siluet putih salju muncul dari ruang belakang.

Saat dia tiba di sana, semua orang menjadi lebih tenang. Semua pejabat yang sedari tadi berceloteh berdiri di tempat mereka, membungkam gosip yang sejak tadi mereka bicarakan, dan kemudian membungkuk, “Yang Mulia.”

Jun Wu mengangkat tangannya sedikit dan semua orang menegakkan tubuh mereka kembali. Dia berjalan dengan sengaja, dan ketika dia melewati Xie Lian, dia menyentuh dan menepuk bahu kanannya. Lengan yang masih meneteskan darah segar itu segera berhenti setelah tepukan itu.

Setelah meluangkan waktu sejenak untuk melihat kondisi Ming Yi, Jun Wu menyatakan, “Ini bukan masalah serius. Bawa masuk Master Bumi.”

Dengan demikian, empat pejabat medis surgawi yang terkenal datang untuk mengangkat Ming Yi dan membawanya pergi. Shi Qing Xuan tampak seolah-olah ingin mengikuti mereka, tetapi melihat ketegangan saat ini yang belum juga reda di Aula Bela Diri Besar, dia tidak bisa untuk tidak khawatir dan memutuskan untuk tidak pergi dari tempat itu.

Dengan tangan di belakang, Jun Wu kembali berjalan menuju ke singgasananya sebelum berbicara lagi, “Jadi, katakan padaku. Apa yang terjadi sekarang? Mengapa Tai Hua tidak melepaskan dan membiarkan Xian Le pergi, dan mengapa Xian Le menundukkan kepalanya?”

Lang Qian Qiu melirik ke arah Xie Lian, melihat bahwa dia masih diam, karena mereka dikelilingi oleh begitu banyak pejabat surgawi, tidak perlu takut untuk memastikan bahwa pejabat surgawi di depannya ini akan dengan berani melarikan diri, jadi Lang Qian Qiu kemudian melepaskan tangannya dan berbalik ke arah Jun Wu dan membungkuk, “Tuanku, beberapa ratus tahun yang lalu, pria ini mengubah namanya menjadi Fang Xin, membantai klanku, dan membawa kehancuran ke kerajaanku. Aku meminta duel dengannya, dan berdoa jika Tuanku akan bersedia menjadi hakim kita!”

Di dalam Aula Bela Diri Besar, bahkan orang-orang yang belum pernah mendengar nama Fang Xin berlari untuk meneliti dan mencari nama itu dan siapakah dia dalam array komunikasi. Apa yang terungkap setelahnya adalah sebuah kisah yang mencengangkan. Beruntung Ling Wen hadir di sana untuk menjawab pertanyaan setiap orang: “Kepala Pendeta Fang Xin adalah penyelamat dan guru bagi putra mahkota Yong An, Lang Qian Qiu. Dia dinobatkan sebagai salah satu dari Dua Kultivator Iblis karena telah menimbulkan pertumpahan darah terkenal yang mencuci bersih Perjamuan Berlapis Emas dari kerajaan Yong An.”

“Apa itu Perjamuan Berlapis Emas?” tanya Shi Qing Xuan.

“Tuan Master Angin,” Ling Wen menjawab, “Perjamuan Berlapis Emas itu adalah tradisi pertama kali yang diturunkan dari para bangsawan Xian Le, dan menyebutnya demikian karena setiap peralatan makan, perkakas, gelas, dan instrumen memiliki tingkat emas tertinggi, begitu indah dan mewah.”

Setelah kerajaan Yong An didirikan, pada awalnya mereka mengumumkan kepada dunia bahwa mereka tidak akan mengikuti budaya berlebihan semacam itu dari kerajaan yang lama, dan menempatkan semua fokus mereka pada rakyat mereka. Namun, setelah beberapa dekade, cara-cara lama kemudian dipelajari kembali, termasuk budaya berlebihan itu.”

Ling Wen melanjutkan: “Pada malam ulang tahun ketujuh belas putra mahkota Yong An, istana mengadakan Perjamuan Berlapis Emas untuk merayakannya. Kepala Pendeta itu adalah Fang Xin… di pesta itu, dengan satu pedang di tangannya, dia membantai setiap bangsawan yang hadir dalam perjamuan itu.”

Gelas-gelas minum berkaki yang terbuat dari emas berjatuhan, dan darah tumpah seperti anggur.

“Hanya Putra Mahkota Yong An yang lolos karena kedatangannya yang terlambat ke pesta itu. Kalau tidak, dia juga akan dimusnahkan.”

Kudeta ini ditujukan pada saat masa-masa pembangunan Yong An, dan jika bukan karena Lang Qian Qiu yang memiliki hati rakyat dan kerja keras yang dimilikinya, tidak ada kerusuhan lagi. Dengan susah payah kekacauan itu telah diselesaikan, dan tak lama kemudian, kerajaan Yong An melepaskan sebuah hadiah untuk mengejar pembunuh buron itu. Akhirnya ketika dia ditangkap, Lang Qian Qiu membunuh Kepala Pendeta jahat Fang Xin dengan dua tangannya sendiri, menyegel mayat itu dalam peti mati berlapis tiga, sebelum menyegelnya kembali di bawah tanah.

Namun, akar kerajaan telah rusak parah, dan sejak itu, tak terhindarkan kerajaan itu jatuh sebelum disusul dan digantikan oleh klan lain pada akhirnya.

Lang Qian Qiu menatap Xie Lian, “Aku tidak pernah mengerti mengapa kamu melakukan apa yang kamu lakukan. Kamu pernah bilang bahwa kamu tidak tahan melihat kami di atas takhta, tetapi aku tidak percaya, dan aku tidak pernah berpikir bahwa kamu ingin menjatuhkan kerajaan untuk menggantikan kami. Tetapi sekarang aku akhirnya tahu mengapa.”

Para pejabat surgawi di sana tampak membelalakkan mata mereka karena terkejut, saling bergumam satu sama lain.

“Itu adalah untuk balas dendam!”

“Tidak mungkin ada yang lain! Kerajaan Xian Le telah jatuh, jadi dia juga harus menghancurkan Yong An. Yong An membunuh orang tua dan kerajaannya, jadi dia harus membunuh orang tua kerajaan dari putra mahkota Yong An. Mata untuk mata. Itu adalah jenis pembalasan murni!”

“Tapi orang-orang yang memusnahkan Xian Le bukanlah dari generasi Lang Qian Qiu, kemarahan dan balas dendam semacam ini tidak masuk akal…”

“Dan di sini aku berpikir bahwa Bahan Tertawaan Tiga Alam itu adalah seseorang yang bodoh, tapi dia sebenarnya karakter yang cukup agresif. Menyamar sebagai Kepala Pendeta di kerajaan musuh, membantai seluruh kerajaan dalam sekali jalan. Luar biasa…”

Xie Lian bisa merasakan tatapan mata Jun Wu mengarah padanya, dan Xie Lian menutup matanya sendiri. Dia mendengar Jun Wu berkata, “Tai Hua, kamu dengan tegas percaya bahwa Xian Le adalah Fang Xin, tetapi apakah kamu punya bukti?”

“Kepala Pendeta Fang Xin adalah orang yang mengajariku ilmu pedang; bagaimana mungkin aku tidak bisa mengenalinya saat dia melakukan penyerangan menggunakan pedangnya?” Lang Qian Qiu menjawab.

Gosip-gosip itu kembali mengalir deras.

“Lupakan mengenai mengacaukan banyak hal, tetapi bukankah mengajari putra mahkota untuk berlatih ilmu pedang terlalu berlebihan?”

“Tidak heran setelah kenaikan ketiganya kita belum pernah melihatnya menyentuh pedang sekali pun. Dia takut untuk menunjukkan ekornya yang sebenarnya.”

Lang Qian Qiu berkata: “Kali ini saat aku pergi ke Kota Hantu dan bertarung dengan Hujan Darah Mencapai Bunga…”

Saat dia menyebutkan Kota Hantu dan Hua Cheng, banyak pejabat surgawi yang menggigil ketakutan, tetapi Lang Qian Qiu kemudian melanjutkan: “Ketika aku berusia dua belas tahun, pernah ada saat ketika aku diculik saat sedang berjalan-jalan. Para penculik menyeretku ke jalanan dan ketika para penjaga berhasil mengejar mereka, mereka mulai berkelahi. Seorang pemain pertunjukan jalanan ikut serta dalam perkelahian itu, dan dengan penuh memar, dia menahan perkelahian itu hanya dengan menggunakan cabang pohon, dan dengan mudah menyelamatkanku hanya dengan beberapa ayunan.

Para penculik dan penjaga sama-sama menderita luka parah, dan pemain pertunjukan jalanan itulah yang mengantarku sampai ke istana. Karena rasa terima kasih yang luar biasa, Yang Mulia Raja, ayahku dan sang Ratu, ibuku dengan sungguh-sungguh berusaha mempertahankannya dan menemukan keahliannya dalam ilmu pedang, dan akhirnya dia diundang untuk menjadi Kepala Pendeta. Dia mengajariku cara menggunakan pedang selama lima tahun. Aku lebih dari akrab dengan gayanya, bagaimana mungkin aku bisa salah?”

“Yang Mulia Tai Hua,” Mu Qing berkata lirih, “Kamu mengatakan bahwa apa yang kamu lihat hanyalah bayangan, dan selain kamu, ada orang lain yang melihatnya. Jadi semua ini hanya ada pada kata-katamu sendiri.”

Argumen Mu Qing terdengar seperti itu menguntungkan bagi Xie Lian, tapi itu sebenarnya lebih kompleks. Dia sudah melihat bahwa Lang Qian Qiu tidak akan membiarkan masalah ini pergi begitu saja, dan semakin dia dipertanyakan mengenai kata-katanya, semakin dia akan membuktikan dirinya, dan tidak sedikit pun membantu situasi Xie Lian. Benar saja, Lang Qian Qiu menuntut, “Baik. Tolong bawakan aku pedang!”

Ada banyak dewa bela diri di aula itu yang membawa pedang, dan mendengar panggilannya, segera sebuah pedang tampak dilemparkan ke arahnya. Lang Qian Qiu menangkapnya dan memaksanya di depan Xie Lian, “Ambillah. Kita akan berduel sekarang tanpa menahan diri, menggunakan segala yang kita miliki dan melihat apakah kita memiliki gaya yang sama, dan apakah aku diajari olehmu!”

Semua orang berpikir bahwa melakukan duel di Aula Bela Diri Besar ini adalah sesuatu yang ceroboh, tetapi mengingat mengenai Perjamuan Berlapis Emas, dan bahwa seluruh keluarga putra mahkota dibantai dengan begitu berdarah dingin, mereka bisa mengerti mengapa dia tampak begitu segelisah ini. Cedera yang dimiliki oleh Xie Lian masih ada di dalam pikiran Shi Qing Xuan dan hal itu mengganggunya, dia berkata, “Qian Qiu, Yang Mulia sebelumnya telah menahan serangan dari Hua Cheng untukmu, dan melukai lengan kanannya seperti ini, jadi bagaimana dia bisa berduel denganmu?”

Mendengar itu, Lang Qian Qiu tiba-tiba menjulurkan telapak tangan kirinya, dan menampar lengan kanannya dengan keras. Terdengar sebuah retakan keras dan darah menyembur keluar dari seluruh lengan kanannya dari bahu, darah di bahunya mengalir deras, dan bahu itu terkulai. Tidak perlu memeriksa untuk memahami bahwa itu adalah cedera berat dan semua orang terkejut. Xie Lian juga terkejut dan mengangkat matanya, “Apa yang kamu lakukan?”

“Apa yang dikatakan oleh Tuan Master Angin benar.” Lang Qian Qiu berkata, “Kamu melukai lenganmu sendiri untuk menyelamatkanku, dan jadi aku mengembalikan lenganku padamu. Tetapi menyelamatkanku adalah satu hal yang berbeda, membunuh klanku adalah kebenaran yang tidak dapat disangkal. Aku tahu bahwa kamu cekatan dan bisa menggunakan pedang dengan kedua tangan tanpa mengurangi keahlianmu. Kita akan berduel dengan tangan kiri. Angkat pedangmu jika kamu adalah laki-laki!”

Xie Lian memandang pedang itu, lalu menatapnya, dan akhirnya, menggelengkan kepalanya perlahan. “Aku bersumpah bertahun-tahun yang lalu untuk tidak pernah membunuh dengan pedang lagi.”

Dengan kata-kata itu, Lang Qian Qiu mengenang apa yang terjadi pada malam itu ketika dia akhirnya tiba di pesta itu, pemandangan seorang lelaki berjubah hitam itu mengeluarkan pedang panjang dari mayat orang tuanya, dan matanya tampak memerah karena kegilaan dalam dirinya, pedang di tangan kirinya memancarkan suara berderak karena bergetar di genggamannya. Shi Qing Xuan mengayunkan whisk-nya lagi dan membungkus pedang itu untuk menahannya. “Aku pikir mungkin ada semacam kesalahpahaman di sini. Jika Kepala Pendeta Fang Xin selalu memakai topeng, maka siapa pun bisa berpura-pura menjadi dia untuk melakukan pembunuhan. Bagaimana menurut Tuanku?”

Semua orang mengalihkan pandangan mereka ke singgasana dari batu giok itu.

“Xian Le.” Jun Wu berbicara.

“Ya, Tuanku.” Xie Lian membungkuk.

“Apakah kamu mengakui tuduhan yang dilemparkan Tai Hua padamu?” tanya Jun Wu.

“Aku mengakuinya.” jawab Xie Lian.

Kalimat “Aku mengakuinya” yang diucapkan Xie Lian terdengar begitu beku, sangat berbeda dengan cara bicara Xie Lian yang biasanya, dan dengan seketika wajah Feng Xin, Mu Qing, dan Shi Qing Xuan semuanya jatuh.

Jun Wu mengangguk, dan bertanya, “Kepala Pendeta Fang Xin yang menumpahkan darah pada Perjamuan Berlapis Emas―apakah itu adalah kamu?”

Setelah hening sejenak, Xie Lian mengangkat kepalanya, sebuah tekad tampak tercermin dalam raut wajahnya, “Itu benar. Itu adalah aku!”

Kata-kata baja itu seolah-olah tidak terbantahkan. “Jadi kamu mengakuinya. Bagus sekali.” Lang Qian Qiu berkata.

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, bahwa ada banyak pejabat surgawi dengan darah fana di tangan mereka di dalam pengadilan tinggi ini. Tapi sejujurnya, belum banyak dari mereka yang memiliki hutang darah yang begitu tinggi sampai pada titik ini. Mungkin karena manusia-manusia itu tidak memiliki seseorang seperti Lang Qian Qiu dalam keluarga yang bisa naik dan menuntut keadilan dari surga.

Sebelumnya Pei Su memiliki Jenderal Pei sebagai perisai, tetapi pada akhirnya dia tidak bisa melarikan diri dari pengasingan. Xie Lian tidak memiliki siapa pun di belakangnya, jadi sekarang semuanya tergantung pada apakah Jun Wu masih menghargai kasih sayang masa lalu dan memegang hati untuk melindunginya.

Namun, banyak yang masih tidak bisa memahami sikap apa yang dilakukan Jun Wu terhadap Xie Lian. Kenaikan pertama, putra mahkota Xian Le tentu saja diperlakukan dengan bantuan terbaik; kenaikan kedua, keduanya bertengkar hebat, dan Xie Lian bahkan menikam Jun Wu beberapa kali sebelum dia dikalahkan; dan kenaikan ketiga ini, keduanya telah berdamai satu sama lain, seolah-olah konflik masa lalu telah dilupakan, dan Jun Wu bahkan membangun sebuah istana untuk Xie Lian di daerah terbaik di ibu kota surgawi. Benar-benar sulit dimengerti. Sekarang, semua orang memasang telinga mereka dengan seksama, menunggu dengan bersemangat untuk mendengar bagaimana Tuan akan menghukum Xie Lian.

Namun, sebelum Jun Wu memiliki kesempatan untuk menjatuhkan vonis, Xie Lian berbicara terlebih dahulu. “Xian Le memiliki permintaan lancang.”

“Apa itu?” jawab Jun Wu.

“Dengan rendah hati Xian Le meminta Tuanku untuk menghapus status keilahianku, dan membuangku ke alam fana.” kata Xie Lian.

Beberapa pejabat surgawi tercengang, dan pada saat yang sama tampak begitu kagum. Tentu saja tidak ada yang mau dibuang, tidak mudah untuk naik. Bekerja sangat keras untuk memanjat begitu tinggi hanya untuk jatuh, hanya memikirkannya saja terasa menyedihkan. Untuk berani meminta pembuangan dari Jun Wu dengan begitu mudah, banyak dari mereka tidak bisa melakukannya. Beberapa pejabat surgawi lainnya tidak terlalu memikirkannya. Bagaimanapun, pada titik ini mungkin lebih baik mundur daripada bertarung sampai mati. Xie Lian sudah dibuang dua kali; ketiga kalinya mungkin tidak ada artinya baginya, dan mungkin dia bahkan sudah terbiasa.

Lang Qian Qiu di sisi lain, keberatan, “Aku tidak ingin kamu membuang dirimu sendiri seperti itu. Kenaikan adalah karena kamu memiliki keterampilan. Aku hanya ingin berduel.”

“Aku tidak ingin bertarung melawanmu,” kata Xie Lian.

“Mengapa?” Lang Qian Qiu berteriak, “Itu tidak seperti kita belum pernah bertarung sebelumnya. Hidup atau mati, hasilnya tidak masalah, mari kita akhiri semua ini!”

Xie Lian berkata dengan jelas, “Tidak ada alasan. Lawan aku, dan kamu pasti akan mati.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments