Penerjemah: Jeffery Liu


Xie Lian tidak berpikir Shi Qing Xuan tiba-tiba akan menyalakan api dan bahkan tidak punya waktu untuk menghentikannya sebelum itu sudah terlambat. Nyala api itu sangat terang dan memperlihatkan siluet seorang pria berpakaian hitam.

Pria berpakaian hitam itu menggantungkan kepalanya di tembok batu di ujung jalan, wajahnya seputih selembar kertas, rambutnya berantakan; tetapi di balik ketidaktahuan itu ada sepasang mata yang bersinar dengan tekad, seperti es yang terbakar. Meskipun dia duduk bersila tanpa jejak ketidaknyamanan, bau darah tebal di udara menunjukkan dia terluka parah, dan jelas dipenjara di sini. kata-katanya yang mengatakan “Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan.” mungkin dia salah mengira mereka sebagai interogator.

Shi Qing Xuan melihat wajah pria itu dan kemudian berteriak, “Itu kamu!”

Pria itu sepertinya juga tidak pernah menebak orang yang berada di hadapannya sekarang dan terkejut, sepertinya dia ingin mengatakan “Itu kamu!” juga, tapi sayangnya, kata-kata itu seolah ditahan. Xie Lian menenangkan Ruoye yang siap menyerang. “Jadi kalian berdua saling kenal?”

Setelah melewati begitu banyak rintangan dan menemukan seseorang, Shi Qing Xuan tampak lega dan akan menanggapi ketika pria itu memotong dan berkata dengan nada yang tidak terbantahkan, “Aku tidak mengenalnya.”

Shi Qing Xuan mengamuk mendengar kata-kata itu dan menunjuknya dengan kipasnya, “Apakah begitu memalukan untuk mengenalku? Kata-kata yang menyakitkan, Ming Xiong1! Aku adalah teman baikmu!”

Pria itu membantahnya dengan tegas, “Aku tidak punya teman yang akan berlarian dalam pakaian semacam itu.”

“…”

Shi Qing Xuan masih mengenakan gaun sutra ungu compang-camping, benar-benar… pemandangan yang memalukan. Xie Lian ingin tertawa dan berpikir bahwa benar-benar ada orang di dunia ini yang akan menggunakan kata ‘teman baik’ untuk membuktikan dirinya; itu jelas adalah gaya Shi Qing Xuan. Tapi memanggilnya “Ming Xiong“? Jika dia ingat dengan benar, dari lima master unsur elemen, nama Master Bumi adalah Ming Yi. Xie Lian berbicara, “Apakah kamu mungkin adalah Tuan Master Bumi?”

“Itu adalah dia. Kamu pernah bertemu dengannya sebelumnya.” jawab Shi Qing Xuan.

Xie Lian memandang Ming Yi dan berkata, “Apa kita pernah?” Dia tidak ingat pernah bertemu dengan seseorang seperti itu.

“Kamu pernah.” kata Shi Qing Xuan.

“Kita belum.” kata Ming Yi.

“Kalian pernah bertemu!” Shi Qing Xuan berkata dengan putus asa, “Terakhir kali di BanYue Pass! Kalian tidak lupa secepat itu, kan?”

“…”

Melihat wajah Ming Yi berubah dari putih pucat menjadi suram, Xie Lian akhirnya ingat! Terakhir kali ketika mereka bertemu di BanYue Pass, bukankah ada seorang wanita berpakaian hitam di sebelah Shi Qing Xuan?!

Hua Cheng sudah memberitahunya pada saat itu bahwa itu bukan Master Air, tetapi juga harus menjadi salah satu dari lima master unsur. Seperti yang diharapkan, Shi Qing Xuan tidak hanya bersemangat untuk berubah menjadi bentuk wanitanya, dia juga bersemangat menyeret orang lain untuk melakukan hal yang sama. Tidak heran wanita berpakaian hitam pada saat itu tampak sangat kesal dan jijik. Memikirkan kembali bagaimana Shi Qing Xuan memohon padanya untuk “ikut bersenang-senang”, Xie Lian menghela napas berpikir bahwa sebelumnya hampir saja, dan bersyukur bahwa dia tidak menyerah pada saat itu.

“Tuan Master Bumi, apakah Ascending Dragon Fire dikeluarkan olehmu?” Xie Lian bertanya.

“Benar.” Ming Yi menjawab.

Mereka sudah menemukan orang yang tepat. Xie Lian mengangguk dan berkata, “Tuan Master Bumi mungkin sangat terluka. Lebih baik kita kabur sekarang dan bicara nanti.”

Tanpa berpikir lebih lama lagi, Shi Qing Xuan berlutut dan membawa Ming Yi di punggungnya, “Kalau begitu mari kita pergi dari sini.”

Ketiganya menelusuri kembali langkah mereka dan Shi Qing Xuan berbicara saat dia berjalan, “Aku bilang, Ming Xiong, bukankah kamu pandai bertarung? Sebelumnya kamu baik-baik saja di BanYue Pass, jadi bagaimana mungkin kamu bisa mengalami semua hal buruk ini hanya dalam beberapa hari? Apakah kamu membuat Hujan Darah Mencapai Bunga kesal?”

Nada suaranya terdengar mengejek menggoda dan Xie Lian dalam hati mencatat, ‘Berbicara seolah tidak takut dipukul. Mereka pasti memang teman baik.’ Ming Yi tampak sudah cukup mendengarkan Shi Qing Xuan dan hanya berkata, “Diam!”

Xie Lian juga ingin tahu jawaban untuk pertanyaan yang sama tetapi mengubah kata-katanya, “Tuan Master Angin, mengapa Hua Cheng ingin memprovokasimu?”

Ming Yi tidak menyuruhnya diam tapi juga tidak menjawab. Xie Lian sedikit memalingkan kepalanya untuk menatapnya dan melihat matanya tertutup. Setelah dipenjara seperti ini dan diinterogasi selama berhari-hari dan terluka parah, Ming Yi akhirnya harus menurunkan penjaganya setelah diselamatkan dan akhirnya bisa bersantai. Lagipula itu bukan sesuatu yang mendesak, jadi Xie Lian tidak berusaha membangunkannya. Ketiganya berlari menaiki tangga dan Xie Lian melemparkan dadu di bagian atas. Dia tidak tahu nomor apa yang dia keluarkan dalam gelap, hanya saja sebelum mereka mendengar bunyi berderit lembut, dan sebuah celah cahaya muncul. Xie Lian mendorong pintu itu dan hanya berpikir apakah dia memiliki kesempatan untuk mengambil Lang Ying juga, ketika dia menyadari bahwa langkah pertama yang diambilnya kosong.

Ketika dia merasa dirinya jatuh, dia berteriak, “Jangan keluar!”

Xie Lian membalikkan tubuhnya di udara dan jatuh pada sesuatu yang keras. Dia hanya merasa lega bahwa dia tidak jatuh di atas gunung berbilah tajam atau lautan api ketika dia mengangkat kepalanya dan menyadari gunung berbilah atau lautan api mungkin merupakan alternatif yang lebih baik. Wajah Hua Cheng yang sangat tampan kini hanya berjarak beberapa senti darinya, alisnya terangkat, menatapnya.

Kali ini ketika pintu batu itu terbuka, langkahnya yang kosong membuatnya jatuh di atas Hua Cheng!

Tempat dia jatuh adalah gudang senjata! Hua Cheng duduk di atas takhta gudang senjata itu, dengan tenang menyeka pedang E-Ming. Bahkan ketika seseorang tiba-tiba jatuh di atasnya dari atas, dia hanya memindahkan tangannya dan menghentikan kegiatannya membersihkan pedang itu tanpa ada keterkejutan apa pun di wajahnya. Dia dengan tenang menatap Xie Lian, seolah menunggu penjelasan. Tentu saja Xie Lian tidak memiliki apa pun untuk dijelaskan, dan hanya bisa duduk di pangkuannya dan menatapnya dengan berani. Tiba-tiba, dia melihat orang lain di pinggiran penglihatannya, dan ketika dia berbalik, dia melihat itu adalah Lang Ying.

Bocah yang dibalut perban itu duduk di lantai, tampak ketakutan, tangannya meraih kepalanya, menatap mereka berdua. Mengapa Lang Ying ada di sini juga? Sepertinya Hua Cheng sedang menginterogasinya? Dan ketika mata Xie Lian bergerak ke atas, dia melihat setengah dari sepatu putih Shi Qing Xuan melangkah keluar. Tidak ada waktu untuk berpikir, dan terburu-buru, Xie Lian mencengkeram bahu Hua Cheng.

“Maaf!” Xie Lian berteriak, lalu mendorong Hua Cheng ke samping.

Dorongan yang dilakukannya melemparkan Hua Cheng lebih dari satu meter jauhnya dan dia bahkan jatuh beberapa kali. Setelah jatuh, Hua Cheng segera berdiri dan menenangkan dirinya, dan saat itu Shi Qing Xuan, masih membawa Ming Yi, sudah melompat dan mendarat dengan mudah di tempat yang sama dengan yang baru saja diduduki Hua Cheng. Xie Lian dengan berani melihat ke belakang, dan Hua Cheng masih menatapnya tanpa sepatah kata pun, tetapi alisnya terangkat lebih tinggi.

Xie Lian melompat berdiri dan mundur beberapa kaki, meminta maaf saat melakukannya, “Maaf! Maafkan aku!”

Lang Ying berlari ke arah Xie Lian sambil terus menatap Hua Cheng, masih tampak cukup takut, dan bersembunyi di belakangnya. Xie Lian melindunginya dan berkata, “San Lang, izinkan aku menjelaskannya.”

“Aku menunggu.” Hua Cheng menjawab.

“Tunggu, bukankah itu kebalikannya?” Shi Qing Xuan berbicara, “Dia harus menjadi orang yang berutang penjelasan padamu! Dialah yang bertanggung jawab atas pejabat surgawi yang hilang; tegaslah, Yang Mulia!”

Situasi seperti inilah yang tidak ingin Xie Lian hadapi. Dia memandang Hua Cheng dengan penuh perhatian, “San Lang, aku tidak tahu ada kesalahpahaman apa antara kamu dan Tuan Master Bumi, tapi mari kita semua tenang dan bicarakan hal ini.”

Skenario kasus terbaik adalah Hua Cheng membiarkan mereka pergi tanpa luka sedikit pun. Meskipun Master Bumi kini tengah terluka, hidupnya tidak dipertaruhkan dan dia tidak kehilangan anggota tubuh apa pun. Jika dia bisa melepaskannya, maka semua ini tidak perlu beralih ke kasus ekstrem terburuk. Jika Hua Cheng membiarkan mereka pergi dan mereka melaporkan kembali ke surga, maka mereka akan berutang padanya dan Xie Lian bisa menggunakan hal itu sebagai kesempatan untuk meminta Jun Wu untuk mengabaikan itu semua.

Namun, Hua Cheng malah berkata, “Master Bumi? Master Bumi apa?”

Setelah terdiam beberapa saat, dia melanjutkan, “Oh, apa maksudmu yang dibawa oleh Tuan Master Angin? Dia tidak lebih dari bawahanku yang tidak kompeten.”

Mendengar itu, baik Xie Lian dan Shi Qing Xuan terkejut. “Dia jelas salah satu pejabat surgawi kami, beraninya kamu mengatakan sebaliknya!” kata Shi Qing Xuan.

Hua Cheng tertawa, “Lalu, aku bertanya-tanya mengapa pejabatmu yang mulia ini akan menyembunyikan identitasnya, menjatuhkan gelarnya yang terhormat dan mulai bekerja sebagai petugas di bawah perintahku?”

Hua Cheng menyarungkan kembali E-Ming dalam sekejap tampak berbentuk seperti bulan sabit, “Jika dia benar-benar adalah Master Bumi, maka kesabaran macam apa yang dimilikinya untuk melakukan tindakan semacam itu selama sepuluh tahun. Dalam sepuluh tahun terakhir aku menganggapnya tampak begitu mencurigakan dari waktu ke waktu, tetapi tidak ada bukti. Jika bukan karena bertemu dengannya dan Master Angin di BanYue Pass, aku masih berada di awan dan tidak mengetahui apa pun.”

Pada saat itu Xie Lian mengerti segalanya.

Jadi itulah yang terjadi!

Master Bumi hilang dan dipenjara pada akhirnya karena dia telah menyembunyikan identitas aslinya sepuluh tahun yang lalu untuk menyamar sebagai perwira iblis dan menjadi bawahan Hua Cheng. Dengan kata lain, dia adalah mata-mata. Hua Cheng sudah mengira tindakannya diam-diam, tetapi tidak memiliki bukti nyata, dia hanya menahannya di bawah pengawasannya. Dan baru-baru ini Hua Cheng akhirnya menemukan dan mengetahui identitasnya yang sebenarnya sebagai Master Bumi.

Selama perjalanan ke BanYue Pass, Hua Cheng bertemu dengan Master Bumi di sebelah Master Angin.

Bahkan di bawah penyamarannya sebagai seorang wanita (terima kasih kepada Master Angin), Hua Cheng masih bisa melihatnya di bawah tubuh palsu itu, dan menemukan bahwa wanita berpakaian hitam itu adalah petugas iblis yang dia curigai, dan kemudian mengetahui identitasnya sebagai salah satu dari lima master unsur.

Setelah seluruh cobaan dan masalah di BanYue berakhir, Hua Cheng mungkin meninggalkan Kuil Pu Qi untuk menyimpulkan dan membicarakan banyak hal dengan Master Bumi. Mungkin selama pengejarannya untuk membunuh Hua Cheng, sementara dalam kondisi yang begitu mengerikan dan menyedihkan ini, Ming Yi memicu sinyal keputusasaan. Kemudian, Jun Wu memanggil Xie Lian dan memberinya misi untuk menjalankan penyelamatan ini.

Bahwa seorang pejabat surgawi tidak memedulikan tugasnya tetapi pergi secara sembunyi-sembunyi di alam hantu selama lebih dari satu dekade adalah sebuah skandal. Jangan pikirkan mengenai masalah politik di baliknya; jika Ming Yi tetap dipenjara dan disiksa, jika dia benar-benar mati di bawah tangan Hua Cheng, maka surga akan kehilangan kesabarannya; itu akan menjadi kekacauan mutlak di dunia. Jika hari itu tiba, tidak ada yang akan selamat. Setelah memikirkan semua ini, Xie Lian hanya bisa berkata, “Aku mengerti bahwa kesalahan adalah milik kami. Tapi, San Lang, aku harap kamu akan membiarkan kami pergi kali ini.”

Hua Cheng memperhatikannya dengan saksama, dan setelah beberapa saat, berkata dengan nada tenang, “Yang Mulia, beberapa hal yang terbaik adalah dengan tidak terlibat terlalu banyak.”

Tiba-tiba, Shi Qing Xuan berteriak dari samping, “Angin: datanglah kepadaku!”

Saat sebuah kipas muncul, hembusan angin liar mulai bertiup melalui dan memasuki gudang senjata. Banyak senjata yang tergantung di tembok dan di dalam rak mulai berderak. “Tuan Master Angin! Kita seharusnya tidak perlu melakukan apa pun??” Xie Lian berkata, khawatir.

“Aku tidak berpikir bahwa kalian berdua akan bergerak terlebih dahulu,” kata Shi Qing Xuan, “Jadi aku akan menjadi orang jahat kali ini. ANGIN! ANGIIIINNNNNN DATANGLAH KEPADAKU!!!”

Terdengar suara retakan besar, dan Xie Lian bisa merasakan lapisan debu jatuh di kepalanya dari atas. Dia mengangkat kepalanya dan melihat bahwa itu adalah atap yang dinaikkan oleh hembusan angin, memecahnya menjadi sebuah celah besar.

Gudang senjata itu tidak memiliki jendela atau pintu keluar lain yang terlihat, dan Shi Qing Xuan tidak punya niat untuk bertarung selain untuk melarikan diri melalui celah di atap!

Dalam angin yang begitu gila itu, rambut hitam gagak milik Hua Cheng dan pakaian merah semerah maple itu terbang dengan begitu liar yang disebabkan oleh angin itu, tetapi pemuda itu sama sekali tidak pernah bergerak, Dia menyeringai, “Kamu memiliki kipas angin, dan kebetulan, aku juga.”

Dari salah satu dari banyak rak di sana, Hua Cheng mengambil sebuah kipas. Kipas itu kecil dan rumit, tulang belakang dan daunnya terbuat dari emas murni, begitu tampak tenang dan indah. Hua Cheng memutar-mutarnya di tangannya, membukanya. Dia menyeringai tanpa kata, tampak begitu anggun di tengah-tengah auranya yang membunuh. Dia membalik tangannya dan mulai mengipasi, dan embusan kuat melesat ke arah mereka dengan kilatan perak yang menyilaukan. Mereka bertiga menghindar dan mendengar di belakang mereka sebuah suara hujan es seperti anak panah yang menabrak tembok dan tanah. Ketika mereka menoleh untuk melihat, itu adalah barisan panjang dari lembaran kertas emas yang dipaku ke tanah. Masing-masing kertas itu tipis tetapi tertanam dengan begitu dalam, ketajamannya tampak jelas dan ganas.

Setiap senjata dalam gudang senjata ini adalah harta untuk dilihat; jika sebuah gerakan tangan paling sederhana sekalipun bisa memiliki efek membunuh seperti itu!

Hua Cheng membalik tangannya lagi dan embusan emas lain bertiup. Angin yang dipanggil oleh Shi Qing Xuan begitu kuat, tetapi semakin kuat angin itu, semakin berbahaya situasinya. Gudang senjata hanyalah ruangan biasa, luas ruangan itu terbatas. Sebagian dari angin yang ditimbulkan oleh kipas Master Angin akan melambung di sekitar interior di sana, mengangkut lembaran kertas emas bersama, menari dalam kegilaan ini. Xie Lian takut jika lembaran kertas emas ini akan membahayakan sesorang, Xie Lian melindungi Lang Ying dan berteriak, “Tuan Master Angin, tolong berhentilah untuk sekarang!”

Lembara kertas emas itu selalu menyapu ke arah Shi Qing Xuan dan Ming Yi. Shi Qing Xuan ingin berhenti juga, namun kini atap tempat itu telah dinaikkan oleh anginnya, menampakkan celah, dan jika dia harus berhenti sekarang semua usahanya akan sia-sia. Saat itu lembaran kertas emas yang mengelilingi mereka tiba-tiba terbang ke atas dengan gerakan yang begitu seragam. Terdengar suara dari hiruk-pikuk berderak sebelum seseorang menerobos atap dan melompat melalui celah itu, puing-puing dan debu-debu turun bersamanya.

Saat dia mendarat orang itu berteriak, “Tuan Master Angin, aku minta maaf tapi aku tidak bisa hanya duduk diam lagi!”

Shi Qing Xuan sangat gembira, “Qian Qiu, kamu tiba di saat yang tepat!”

Pria muda itu membawa sebuah pedang panjang, bilahnya seukuran telapak tangan pria dewasa―itu memang Lang Qian Qiu. Pedang panjang miliknya adalah pedang emas yang berkilauan, tetapi jika dilihat dengan seksama, itu bukan karena pedangnya berwarna emas, tetapi karena itu menyedot semua lembaran kertas emas di sana, menutupi bilahnya sepenuhnya, membuatnya seolah-olah itu adalah pedang emas.

Pedang panjang milik Lang Qian Qiu ditempa oleh logam aneh yang berasal dari gunung batu dan memiliki kemampuan untuk menarik logam apa pun. Selama objek hisapan tidak melebihi tingkat kekuatan spiritual tertentu, begitu dia memiliki pedang di tangannya, dia bisa secara mental melepaskan kemampuannya dan menarik semua logam di sekitarnya, meleburkannya ke dalam pedangnya. Benar saja, dengan segera lembaran kertas emas yang tak terhitung banyaknya semuanya tersedot ke dalam pedang itu dan dilarutkan ke dalam pedang. Melihat itu, Hua Cheng tertawa keras, menutup kipasnya dan membuangnya di belakangnya. “Apakah para pejabat surgawi begitu menyedihkan sehingga mereka tidak bisa membiarkan sedikit pun emas itu pergi?”

Jika kata-kata itu ditujukan pada Xie Lian, dia hanya akan berpura-pura tidak mendengarnya. Tapi kata-kata itu diarahkan pada Lang Qian Qiu, seorang bangsawan yang lahir dari keluarga bangsawan. Dia tidak terlalu peduli pada kekayaan yang mampu menanggung kehidupannya sepanjang hidupnya, dan meskipun dia tahu musuh sengaja mengejeknya, dia masih mendidih dengan amarah. Dia mengangkat pedangnya dengan kedua tangannya dan menyerang ke arah Hua Cheng. Hua Cheng mengeluarkan pedangnya dengan satu tangan, menghasilkan kilatan perak di udara, dengan tenang dan siap menyambut serangan itu.

Serangan Lang Qian Qiu menggunakan semua kekuatannya. Dia terlahir sebagai sapi jantan penakluk yang tidak takut pada harimau, tetapi Xie Lian jelas telah melihat perbedaan antara kekuatan mereka, dan jika serangan ini mendarat, dia pasti akan mati!

Di sela-sela pertarungan itu, bahkan Shi Qing Xuan yang bukan pemain pedang mampu melihat dengan sebuah peringatan itu dan berteriak, “Qian Qiu! Jangan!!!”

Namun dalam sepersekian detik itu, bagaimana mungkin sebuah teriakan menghentikan panah yang meninggalkan busur?

Sama seperti pedang dan pedang yang hendak melakukan kontak, sebuah cahaya putih menyilaukan meledak dalam gudang senjata.

Itu adalah cahaya yang sangat besar sehingga menutupi setiap inci dari gudang senjata, dan semua orang kehilangan pandangan mereka sementara. Yang mereka lihat hanyalah putih. Xie Lian, bagaimanapun, sudah siap, dan agak bisa melihat pemandangan di sekitarnya. Tangan kanannya mengumpulkan semua kekuatan yang dia pinjam dari Shi Qing Xuan dan menciptakan api raksasa dan membakarnya ke sembarang arah.

Sebuah sudut di gudang senjata di sana segera terbakar. Segera setelah itu, Xie Lian melepaskan Ruoye, membungkus dirinya sendiri, Shi Qing Xuan, Ming Yi, Lang Qian Qiu, dan Lang Ying, dan berteriak, “Tuan Master Angin, tiup kita ke atas!”

Meskipun Shi Qing Xuan tidak bisa membuka matanya, dia masih mengikuti arahan Xie Lian. Dia mengangkat kipasnya dan membentak ke bawah, dan sebuah angin ribut terbentuk dari tanah datar, bertiup ke langit-langit dan akhirnya menembus atap yang goyah!

Ruoye membungkus lima dari mereka dalam satu bungkusan dan terbang menuju langit. Di udara, penglihatannya akhirnya kembali dan menyapa mereka, dan Shi Qing Xuan yang akhirnya kembali bisa melihat menemukan di bawah mereka sebuah nyala api besar di sana, sebuah asap hitam tebal mengepul di udara; gudang senjata itu terbakar. Dia takut bahwa Hua Cheng akan mengejar dan mengayunkan kipasnya. Sekarang itu benar-benar telah menjadi ‘mengipasi api’; kobaran api langsung meletus, dan nyala api itu mendarat di semua bangunan di dekatnya. Sekarang lebih dari setengah Manor Surga terbakar!

Dengan susah payah, Xie Lian akhirnya meraih Shi Qing Xuan yang masih mengipasi api itu dengan sekuat tenaga. “Tuan Master Angin, tolong berhenti mengipasinya! Seluruh tempat ini akan terbakar!”

Terkejut, Shi Qing Xuan berteriak, “Baiklah, baiklah aku berhenti! Lepaskan aku, Yang Mulia, cengkeramanmu terlalu kuat!”

Baru setelah Master Angin menghentikan anginnya, Xie Lian melepaskannya. Dia melihat ke bawah dan di tengah-tengah api merah itu, Xie Lian masih bisa melihat sebuah siluet merah tua. Mereka terlalu jauh di langit dan dia tidak bisa melihat dengan jelas, tetapi nalurinya memberitahunya bahwa pada saat itu, Hua Cheng berdiri di sana mengawasinya.

Dia tidak mengejar dan tidak memadamkan api. Dia hanya berdiri di sana, membiarkan api berkobar habis-habisan.

Di luar Manor Surga, jeritan dan raungan terdengar dari seluruh jalan di Kota Hantu, dan kerumunan hantu dan iblis mengamuk. Xie Lian tidak bisa bernapas, dan suaranya pecah, bergumam pada dirinya sendiri, “Aku… hanya ingin menyalakan api kecil untuk membuat gangguan, bagaimana mungkin hasilnya menjadi seperti ini…”

Baru saja sebelumnya ketika Hua Cheng tampak bersandar di pintu gudang senjata itu, setengah bercanda mengatakan bahwa dia ingin memberi dia seluruh gudang senjata dengan setiap senjata di dalamnya, tetapi sekarang semuanya tertutup lautan api. Meskipun mungkin ada banyak perangkat emas yang tidak takut akan panas yang menyengat, pasti ada banyak juga yang tidak bisa menyentuh api. Setelah semua kebakaran ini, banyak harta akan menjadi abu. Xie Lian tidak menyangka api itu akan tumbuh begitu hebat, melahap seluruh Manor Surga.

Bahkan jika Hua Cheng tidak menganggapnya sebagai ‘rumah’, itu masih kediamannya!

Melihat betapa hancurnya Xie Lian, Shi Qing Xuan juga merasa tidak enak, “Um… Aku benar-benar minta maaf, Yang Mulia! Aku tidak memikirkan segalanya dan hanya ingin melarikan diri lebih cepat. Ini semua salahku! Itu pasti hanya nyala api kecil pada awalnya… jika Hujan Darah Mencapai Bunga mendatangimu dan meminta ganti rugi padamu, katakan padanya untuk menemuiku! Jangan khawatir, aku bisa membayar berapa pun jumlahnya! Uang tidak pernah menjadi masalah!”

Tetapi uang jelas bukan masalahnya. Xie Lian menutup matanya dan tidak bisa berbicara apa pun. Shi Qing Xuan menepuk pundaknya untuk menghibur, tetapi tiba-tiba telapak tangannya dan aroma darah yang aneh dan tajam menyerang indera penciumannya. Dia menoleh untuk melihat dan wajahnya seolah-olah kehilangan warna, “Yang Mulia, apa yang terjadi pada tanganmu!”

Tangan kanan Xie Lian berlumuran darah. Seluruh lengan kanannya benar-benar diwarnai dengan darah, dan dia tampak sedikit gemetar. Namun kedua tangannya masih dengan kuat memegangi pita sutra putih itu untuk mencegah semua orang terbawa angin kencang.

“Apa yang terjadi denganmu?!” teriak Shi Qing Xuan.

Xie Lian berkedip kembali dan berusaha untuk menstabilkan dirinya sebelum menggelengkan kepalanya, “Bukan apa-apa… hanya cedera kecil. Ini akan menjadi lebih baik begitu kita kembali.”

“Cahaya putih sebelumnya adalah kamu?” Shi Qing Xuan ingat. “Yang Mulia, kamu yang sebelumnya memisahkan serangan mereka berdua?”

“Bagaimanapun juga aku adalah seorang pendekar pedang.” jawab Xie Lian.

Shi Qing Xuan sudah menebaknya dengan benar. Saat itu ketika pedang Hua Cheng dan Lang Qian Qiu hendak melakukan kontak, Xie Lian dengan seketika masuk ke dalam dua serangan itu.

Dia mengambil pedang dari tumpukan senjata di rak dan membuat dua gerakan di antara pedang dan pedang itu.

Langkah pertama, dia mengetuk kembali pedang panjang Lang Qian Qiu. Langkah kedua, dia memblokir pedang E-Ming.

Kekuatan dari kedua gerakan itu tidak hanya kuat, tetapi juga sangat terkontrol. Bahkan ketika Xie Lian memblokir kedua bilahnya, kekuatan serangan itu tidak kembali kepada asal penyerangnya.

Karena itu, dengan Xie Lian yang terjepit di tengah keduanya, dia menggunakan pedangnya dan lengannya sendiri untuk menyerap kedua serangan itu sepenuhnya.

Pedang panjang milik Lang Qian Qiu bisa diatasi, tapi pedang milik Hua Cheng adalah kekuatan yang harus diperhitungkan. Pedang yang digunakan Xie Lian adalah salah satu dari koleksi Hua Cheng, jadi tentu saja itu juga termasuk bilah yang hebat. Ketika dua bilah pedang itu bertemu serangan itu meledakkan cahaya putih yang begitu menyilaukan sebelumnya. Dengan dua gerakan itu, serangan pertama terhadap pedang panjang Lang Qian Qiu menciptakan celah, dan serangan kedua terhadap pedang E-Ming menghancurkan pedang itu berkeping-keping.

Semua ini dilakukan dalam sepersekian detik, lebih cepat dari yang bisa dilihat oleh mata siapa pun. Shi Qing Xuan memandangi keadaan tangan kanan Xie Lian yang menyedihkan, seluruh lengan kanannya tampak berantakan dan berkomentar, “Yang Mulia… kamu terlalu kuat. Aku tidak percaya kamu memblokir serangan mereka sendirian!”

Dewa Bela Diri Mahkota Bunga; Pedang di Satu Tangan, Bunga di Tangan Lainnya. Shi Qing Xuan hanya mengingat bunga itu, tetapi telah melupakan yang lainnya. Xie Lian naik karena pedangnya.

Memikirkan kembali seberapa dekat panggilan itu, hati Shi Qing Xuan masih berdetak kencang. “Syukurlah, Yang Mulia saat itu bergerak, kalau tidak siapa yang tahu berapa banyak potongan Lang Qian Qiu yang akan dipotong oleh Hua Cheng.”

Yang anehnya lagi adalah, di sebelah mereka Lang Qian Qiu tampaknya tidak terluka, tetapi ekspresinya membeku, seperti jiwanya telah meninggalkan tubuhnya. “Qian Qiu?” Shi Qing Xuan memanggil, “Qian Qiu kamu baik-baik saja? Bangun! Ada apa denganmu? Apakah penglihatanmu belum kembali???”

Berkendara menggunakan hembusan angin, kelompok mereka akhirnya mencapai ibu kota surga. Menyeret dan membawa tubuh mereka sendiri, mereka bergegas melewati Ascension Gates dan berlari langsung menuju Aula Bela Diri Besar. Lang Ying tidak bisa memasuki aula itu, jadi Xie Lian menempatkannya di sebuah kamar kecil. Sepertinya tidak ada yang bertugas, jadi dia memanggil dalam barisan komunikasi: “Apakah ada pejabat terhormat di sini? Tolong semuanya, cepatlah datang ke Aula Bela Diri Besar! Ini darurat, kami memiliki seorang pejabat yang terluka!”

Saat dia berteriak, di sebelahnya Shi Qing Xuan menjentikkan jarinya dan kembali ke jubah kultivator putihnya, dan melepaskan seratus ribu pahala. “Dua pejabat yang terluka!”

Xie Lian berkata dengan tergesa-gesa, “Tuan Master Angin jangan terlalu bersemangat. Kita hanya perlu bicara, tidak perlu melepaskan pahala. Setiap orang secara alami akan datang.”

“Tidak, Yang Mulia,” Shi Qing Xuan berkata, “Kamu harus tahu, menyebarkan pahala lebih cepat daripada berbicara seratus kali!”

Tak lama kemudian, sebuah suara datang dari jauh, “Siapa yang terluka?”

Ketika kata-kata “siapa” diucapkan, suara itu masih terdengar begitu jauh, tetapi dengan kata terakhirnya orang itu muncul, dan itu adalah Feng Xin. Dia memasuki aula dan menatap Xie Lian, lalu ke Lang Qian Qiu, wajahnya tampak bimbang.

“Aku baik-baik saja, tetapi Tuan Master Bumi sepertinya sangat terluka.” kata Xie Lian.

Setelah beberapa saat keheningan, Feng Xin berkata, “Apa yang terjadi dengan tangan kananmu?”

“Jadi apa?” Suara lain datang, “Ada begitu banyak pejabat surgawi. Siapa yang kembali tanpa cedera setelah setiap putaran patroli?”

Suara itu terdegar sopan dan lembut, tetapi kata-katanya begitu tajam. Itu adalah Mu Qing. Dia menyeberang ke dalam Aula Besar dan juga melihat Xie Lian lalu ke Lang Qian Qiu. Namun ekspresinya adalah kebalikan dari Feng Xin, yang hanya mengangkat alis, seolah siap menyaksikan pertunjukan yang bagus. Dia melihat bahwa Feng Xing bergerak untuk memeriksa lengan Xie Lian sehingga dia membungkuk untuk memeriksa Ming Yi dan berkata, “Jadi ini Tuan Master Bumi?”

Selama percakapan itu, sejumlah pejabat surgawi tumpah ruah memasuki aula. Master Bumi Yi selalu tidak mencolok dan tidak terlihat, jadi bagi banyak orang di sana adalah pertama kalinya mereka melihat Master Bumi Yi, dan mereka berkerumun menatapnya dengan rasa ingin tahu. Orang-orang kebanyakan bingung, tidak tahu alasan mereka dipanggil ke Aula Bela Diri Besar, tetapi setelah mengumpulkan pahala dari Master Angin, mereka harus datang dan memeriksa semuanya.

“Terima kasih, tapi aku baik-baik saja. Ini akan menjadi lebih baik dengan sendirinya setelah beberapa saat.” Xie Lian berkata kepada Feng Xin.

Feng Xin juga tidak berbasa-basi, “Awasi dirimu sendiri.”

Xie Lian mengucapkan terima kasih lagi dengan lembut, tetapi ketika dia berbalik, Lang Qian Qiu mengawasinya dengan ekspresi beku. “Yang Mulia Tai Hua, ada apa?” tanyanya.

Feng Xin juga memperhatikan sesuatu tentang Lang Qian Qiu dan bertanya, “Apakah Yang Mulia Tai Hua juga terluka di suatu tempat?”

“Kurasa tidak. Coba aku lihat.” Xie Lian berkata dan mengulurkan tangannya, meraih alis Lang Qian Qiu. Namun, dalam sekejap, Lang Qian Qiu merebut pergelangan tangan Xie Lian.

Ada keraguan di wajah Lang Qian Qiu, seolah-olah dia menemukan sesuatu tetapi tidak yakin, tetapi api mulai menyala di matanya. Xie Lian merasakan gelombang amarah yang bergetar dari lengan Lang Qian Qiu merambat ke lengannya.

Sekarang semua pejabat yang menyaksikan telah memperhatikan situasi aneh itu dan mulai berbisik di antara mereka sendiri. Shi Qing Xuan dan Mu Qing keduanya mulai bangkit dan Feng Xin berbicara, “Yang Mulia Tai Hua, apa yang kamu lakukan?”

Lang Qian Qiu akhirnya menggerakkan bibirnya. Dia hanya mengucapkan dua kata tapi hati Xie Lian tenggelam ke dasar.

“…Kepala Pedeta?” Lang Qian Qiu menggertakkan giginya.

Pupil mata Xie Lian sedikit menyusut.

Setengah pejabat yang memandang ke arah mereka setengah menebak dan setengah bingung, bergumam, “Kepala Pendeta? Siapa Kepala Pendeta?” Beberapa pejabat surgawi lain lebih cerdik dan sudah mengetahuinya.

Lang Qian Qiu adalah putra mahkota Yong An, dan Kepala Pendeta Yong An pada masanya adalah orang kedua dari Dua Kultivator Iblis: Kepala Pendeta Fang Xin. Tidak ada yang tahu asal usulnya atau identitas aslinya. Namun di sini, Lang Qian Qiu memegang Xie Lian dalam genggamannya dan memanggilnya “Kepala Pendeta”, yang berarti… Xie Lian adalah iblis yang membawa kehancuran pada Yong An―Kepala Pendeta Fang Xin?!

Namun, Xie Lian adalah putra mahkota Xian Le. Kerajaan Xian Le telah jatuh di tangan kerajaan Yong An, jadi mengapa dia pergi dan menjadi Kepala Pendeta di Yong An?

Pangeran Tai Hua terkenal karena optimisme dan keceriaannya, tidak pernah memainkan permainan pikiran atau menyulitkan siapa pun, dan dia tidak pernah menunjukkan ekspresi seperti itu; setengah putus asa setengah marah, setengah permusuhan setengah kebencian.

Lang Qian Qiu memegang Xie Lian dalam genggaman mautnya, napasnya menjadi lebih berat, dan akhirnya berkata dengan suara tegang, “Kamu… aku membunuhmu dengan dua tanganku sendiri. Menyegelmu di dalam peti mati itu. Kamu… Kepala Pendeta, kamu benar-benar orang yang licik!”

Surga. Sepertinya sesuatu yang besar akan turun hari ini.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. ‘Xiong’ adalah cara yang lebih formal untuk mengatakan ‘kakak laki-laki’ daripada ‘gege’, tetapi juga digunakan secara informal di antara teman-teman lelaki yang berarti ‘kawan’.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments