Penerjemah: Jeffery Liu, naza_ye


Sejak saat itu, segalanya mulai tidak terkendali. Dalam seratus tahun kemudian, ada total tujuh belas pengantin wanita yang telah menghilang di wilayah Gunung Yu Jun. Terkadang, selama bertahun-tahun hanya akan ada kedamaian. Sementara di tahun berikutnya, dua pengantin tiba-tiba kembali menghilang dalam rentang waktu singkat sekitar satu bulan. Tak lama kemudian, beredarlah sebuah legenda yang menakutkan: bahwa di pedalaman Gunung Yu Jun hidup seorang hantu pengantin pria. Jika dia menyukai seorang wanita, maka dia akan menculiknya saat prosesi pengantaran wanita itu berlangsung, sebelum dia kemudian melahap seluruh kerabat yang telah mengantarkannya.

Awalnya, situasi ini tidak akan dikomunikasikan ke Surga. Karena, meskipun ada tujuh belas pengantin wanita yang menghilang, tetapi ratusan ribu pengantin wanita lainnya di seluruh dunia telah melewati hari pernikahan mereka dengan aman dan damai. Biar bagaimanapun, mustahil untuk menemukan atau menolong mereka sekarang, sehingga orang-orang tidak punya pilihan lain selain mengikuti alur.

Keluarga-keluarga yang berani menikahkan anak gadis mereka di wilayah ini menjadi sedikit berkurang, dan para pengantin baru di wilayah setempat pun tidak berani membuat acara besar-besaran selama pernikahan mereka. Akan tetapi, pengantin wanita ketujuh belas kebetulan memiliki ayah seorang pejabat tinggi.

Ayah ini begitu menyayangi putrinya; saat dia mengetahui legenda itu, dia pun dengan cermat memilih empat puluh pejabat militer yang luar biasa dan pemberani untuk mengantarkan putrinya kepada sang pengantin pria. Namun, meski dia telah melakukan semua persiapan itu, putrinya tetap menghilang.

Kali ini, hantu pengantin pria ini benar-benar telah menusuk sarang lebah.

Pejabat ini tidak berhasil menemukan siapa pun di dunia manusia yang bisa melakukan sesuatu untuk membantunya. Sehingga, dia dengan marah berkomplot dengan teman-teman pejabatnya, sebelum kemudian melakukan sebuah ritual secara gila-gilaan. Pejabat itu bahkan mengikuti saran seorang ahli dan membuka lumbung padi untuk membantu rakyat miskin. Setelah membuat banyak keributan, dia pun akhirnya berhasil mengguncang Pejabat Surgawi. Jika tidak, nyaris mustahil suara-suara fana kecil itu akan mencapai telinga Pejabat Surgawi.

Xie Lian berkata, “Kurang lebih seperti itu gambaran seluruh situasinya.”

Karena ekspresi kedua dewa bela diri itu terlihat sangat tidak bisa diajak bekerja sama, dia tidak yakin apakah mereka mendengarkan atau tidak. Jika mereka tidak mendengarkan, Xie Lian tidak punya pilihan lain selain menjelaskan situasinya sekali lagi. Namun berbanding terbalik dari dugaannya, Nan Feng mengangkat kepalanya sebelum mengerutkan dahi. Dia bertanya, “Apakah para pengantin wanita yang hilang itu memiliki suatu kesamaan?”

Xie Lian menjawab, “Ada beberapa pengantin kaya dan beberapa miskin. Ada yang cantik dan ada yang jelek. Beberapa dinikahi sebagai istri, dan yang lainnya sebagai selir. Singkatnya, hilangnya mereka sama sekali tidak memiliki pola atau kebiasaan tertentu. Sehingga, kecenderungan hantu pengantin pria ini tidak bisa ditentukan.”

“Mhm,” Nan Feng mendengus, sebelum dia mengangkat cangkir teh dan menyesapnya. Dia tampaknya mulai merenungkan masalah mereka. Sementara di sisi lain, Fu Yao bahkan tidak repot-repot untuk menyentuh cangkir teh yang Xie Lian dorong kepadanya. Dia hanya dengan santai terus menyeka jari-jarinya menggunakan sapu tangan putih sebelum dia bertanya dengan acuh tak acuh, “Yang Mulia Putra Mahkota, bagaimana kamu bisa menyimpulkan bahwa hantu itu adalah pengantin pria? Hal itu masih belum pasti. Tidak ada yang pernah melihatnya sebelumnya. Bagaimana bisa kamu tahu apakah dia pria atau wanita, tua atau muda? Apakah pemikiranmu sesederhana itu?”

Xie Lian tersenyum sebelum menjawab, “Kesimpulan yang tertulis di gulungan ini adalah ringkasan yang dibuat oleh Pejabat Surgawi dari Aula Istana Ling Wen. ‘Hantu pengantin pria’ hanyalah nama yang biasanya orang-orang gunakan. Namun, apa yang kamu katakan itu sangat masuk akal.”

Setelah bertukar kalimat, Xie Lian sadar bahwa cara berpikir dua dewa bela diri ini cukup tajam. Meski ekspresi mereka tidak terlihat bagus, mereka tidak sembarangan menyangkut urusan pekerjaan. Membuat Xie Lian merasa sangat bersyukur. Karena langit di luar jendela mulai gelap, mereka bertiga meninggalkan kedai teh kecil itu untuk sekarang. Xie Lian memakai topi bambunya sebelum dia mulai berjalan. Setelah berjalan sebentar, dia tiba-tiba sadar bahwa dua orang di belakangnya tidak mengikutinya. Bingung, Xie Lian berbalik dan menyadari bahwa dua orang itu juga menatapnya bingung. Nan Feng bertanya, “Kamu mau pergi ke mana?”

Xie Lian menjawab, “Aku akan mencari tempat tinggal. Fu Yao, kenapa kamu memutar matamu lagi?”

Nan Feng bertanya lagi dengan bingung, “Lalu, kenapa kamu berjalan ke arah pegunungan dan alam liar?”

Xie Lian sudah terbiasa untuk sering makan dan tidur di jalanan. Selama dia bisa menemukan selembar kain sebagai alas tidur, dia bisa berbaring di sana untuk semalaman. Jadi, tentu saja dia bersiap untuk mencari gua dan menyalakan api, sesuatu yang biasanya dia lakukan. Hanya setelah Nan Feng mengatakan hal itu baru dia ingat; bahwa Nan Feng dan Fu Yao adalah dewa bela diri dari Aula Istana masing-masing. Jika ada kuil Nan Yang atau Xuan Zhen di sekitar, mereka bisa langsung memasukinya. Mengapa mereka perlu tidur di luar sana, di hutan belantara?

Beberapa saat kemudian, mereka bertiga menemukan kuil lokal usang dan rusak, di sudut kecil yang tak menarik perhatian. Piring dupa di kuil itu sudah pecah, dan seluruh bagian dalam kuil pun memberi kesan bahwa tempat itu jarang sekali dikunjungi. Nama Dewa Bumi terukir di atas plakat batu bulat kecil. Xie Lian memanggilnya beberapa kali. Sudah bertahun-tahun sejak seseorang memanggil atau memberi persembahan kepada Dewa Bumi setempat ini. Ketika dia tiba-tiba mendengar seseorang memanggilnya, matanya melebar. Dia melihat tiga orang berdiri di depannya. Area di sekitar tubuh mereka bahkan tertutup oleh lapisan cahaya ilahi yang kaya. Sangat tidak mungkin untuk melihat wajah mereka dengan jelas. Melompat cemas, Dewa Bumi itu gemetar sebelum bertanya, “Apakah tiga Pejabat Surgawi ini memiliki perintah untuk hamba?”

Xie Lian mengangguk memberi salam sebelum berkata, “Tidak ada perintah. Kami hanya ingin bertanya apakah ada kuil Jenderal Nan Yang atau Kuil Jenderal Xuan Zhen di sekitar sini?”

Dewa Bumi itu tidak berani meremehkan mereka dan menjawab, “Satu, dua, tiga…” Dia menghitung dengan jarinya sebelum berkata, “Sekitar lima li1 dari sini, ada sebuah kuil persembahan untuk, untuk, untuk Jenderal Nan Yang.”

Xie Lian menyatukan kedua tangannya sebelum menjawab, “Terima kasih banyak.” Akan tetapi, Dewa Bumi merasa seolah dia telah terbutakan oleh dua gumpalan cahaya ilahi menyilaukan yang berdiri di samping Xie Lian. Sehingga, dia pun bergegas menyembunyikan dirinya kembali. Sementara itu, Xie Lian meraba-raba sekeliling sebelum dia menemukan beberapa koin untuk digunakan sebagai persembahan kepada Dewa Bumi. Lalu, setelah melihat bebarapa batang dupa yang berserakan ke samping, dia pun meluruskan dupa-dupa itu kembali sebelum menyalakannya. Selama proses itu, Fu Yao telah memutar matanya berkali-kali sampai hampir membuat Xie Lian bertanya apakah matanya lelah.

Seperti yang diharapkan, lima li kemudian, mereka benar-benar melihat sebuah kuil. Berdiri tepat di pinggir jalan, kuil itu tampak cukup makmur dan terkenal. Meskipun kuil itu agak kecil, semua yang dibutuhkan untuk melakukan persembahan ada di sana. Membuat tempat itu penuh akan kebahagiaan dan kebisingan yang tidak biasa ketika orang-orang silih berganti datang dan pergi. Mereka bertiga menyembunyikan diri menjadi tak terlihat sebelum memasuki kuil. Dan benar saja, sebuah patung Ilahi berlapis baja Dewa Bela Diri Nan Yang yang sedang memegang busur benar-benar terletak di altar persembahan.

Saat Xie Lian melihat patung Ilahi itu, dia bergumam “Uh huh…” dalam hati.

Untuk ukuran kuil kecil di pedesaan semacam ini, baik patung Ilahi ataupun cat yang melapisinya itu dibuat dengan agak kasar. Secara keseluruhan, tampilan patung tersebut sangat kontras dengan kesan Xie Lian terhadap Feng Xin sendiri.

Namun, sebagian besar Pejabat Surgawi sudah terbiasa dengan bagaimana patung-patung Ilahi mereka digambarkan secara tidak akurat. Jangankan ibu mereka, beberapa Pejabat Surgawi bahkan tidak bisa mengenali patung Ilahi mereka sendiri. Lagipula, tidak banyak seniman master yang pernah bertemu dengan Pejabat Surgawi secara langsung. Oleh karena itu, patung-patung mereka jika tidak memiliki tampilan yang luar biasa indah, maka akan sangat jelek. Orang-orang hanya bisa melihat dari postur spesifik patung, senjata, dan pakaian mereka untuk bisa mengenali Pejabat Surgawi mana yang digambarkan oleh patung tersebut.

Secara umum, semakin kaya suatu daerah, maka Patung Ilahi yang dibangun di daerah itu pun akan semakin mirip dengan Pejabat Surgawi aslinya. Ketika semakin buruk tempat itu, semakin rendah pula selera si seniman, mengakibatkan patung Ilahi mereka menjadi pemandangan yang benar-benar tragis untuk dilihat. Sampai sekarang, hanya patung Ilahi Jenderal Xuan Zhen yang terlihat cukup bagus secara keseluruhan.

Mengapa? Karena sebagian besar Pejabat Surgawi tidak benar-benar peduli jika patung-patung Ilahi mereka dibuat jelek.

Sedangkan Xuan Zhen, setiap kali dia melihat seseorang membuat patung Ilahi-nya terlihat jelek, dia diam-diam akan merusak patung itu untuk membuat sang seniman merombaknya ulang. Terkadang, dia bahkan akan menciptakan mimpi yang samar-samar untuk mengekspresikan ketidakpuasannya kepada seniman itu. Sehingga tak lama kemudian, semua orang kini percaya bahwa mereka perlu membuat patung Ilahi tuan mereka terlihat bagus!

Pejabat surgawi yang berasal dari Aula Istana Xuan Zhen semuanya memiliki kepribadian yang mirip dengan Jenderal mereka. Agak suka memperhatikan detail. Selama satu shichen2 setelah memasuki kuil Nan Yang, Fu Yao terus menerus menemukan kesalahan dalam detail patung Ilahi di sana. Dia terus berkomentar seperti “bentuknya terdistorsi”, atau “warna-warna cat itu terlalu vulgar”, atau “teknik yang digunakan seniman itu memiliki kualitas rendah”. Dia bahkan berkomentar tentang bagaimana selera seniman itu terlalu aneh.

Ketika Xie Lian melihat pembuluh darah di dahi Nan Feng perlahan muncul, dia mulai berpikir bagaimana dia harus secepatnya menemukan topik lain untuk mengalihkan perhatiannya. Secara kebetulan, Xie Lian melihat seorang gadis muda memasuki kuil untuk memberi penghormatan kepada Nan Yang. Ketika gadis itu dengan saleh berlutut, Xie Lian mulai berbicara dengan hangat. “Semua hal yang dipertimbangkan, sebagai tanah asal Nan Yang ZhenJun ada di wilayah Tenggara. Aku tidak menyangka pembakaran dupa untuk Nan Yang akan sekuat ini juga di Utara.”

Ketika manusia membangun kuil, mereka sebenarnya mencoba untuk meniru Aula Istana yang ada di Surga. Patung-patung Ilahi, di sisi lain, seharusnya merupakan refleksi dari Pejabat Surgawi itu sendiri. Para penyembah yang berkumpul di sebuah kuil dan dupa yang mereka bakar menjadi sumber kekuatan spiritual yang penting bagi seorang pejabat surgawi. Selain itu, dikarenakan lokasi geografis, sejarah, kebiasaan sosial, kelas, dan berbagai alasan lain dari setiap individu, orang-orang yang tinggal di daerah yang berbeda biasanya akan menyembah Pejabat Surgawi yang berbeda.

Kekuatan spiritual yang dimiliki oleh Pejabat Surgawi akan semakin kuat di wilayah mereka sendiri, yang juga dikenal sebagai keunggulan tempat asal. Hanya dewa seperti Kaisar Dewa Bela Diri Surgawi saja yang bisa memiliki penyembah di setiap celah dan sudut di bawah langit. Dia adalah Pejabat Surgawi dengan kuil-kuil yang berdiri di setiap arah, jadi apakah Jun Wu berada di ‘tanah asalnya’ atau tidak, itu tidak berarti apa-apa. Nan Feng seharusnya bangga bahwa dupa terbakar dengan sangat kuat di kuil yang bukan di wilayah Jenderalnya. Namun, melihat dari warna wajahnya, sepertinya hal itu bukan sesuatu yang baik untuknya. Fu Yao berjalan ke samping dan tersenyum tipis sebelum berkata, “Tidak buruk, tidak buruk. Jenderal Nan Yang menerima cinta dan hormat yang tidak sedikit.”

Xie Lian membalas, “Meskipun, aku memiliki pertanyaan. Aku tidak tahu…”

Nan Feng memotongnya. “Jika kamu ingin mengatakan ‘Aku tidak tahu apakah itu sesuatu yang pantas untuk ditanyakan’, maka jangan katakan.”

Xie Lian berpikir dalam hatinya, “Tidak, aku ingin mengatakan, ‘Aku tidak tahu apakah ada yang bisa menjawabnya’.”

Namun, Xie Lian memiliki firasat bahwa jawaban dari pertanyaannya akan jauh dari kata baik. Sehingga, dia memutuskan untuk lebih baik mengubah topik pembicaraan mereka sekali lagi. Sayangnya, siapa yang menyangka bahwa Fu Yao akan memilih berbicara dengan santai di saat seperti ini. “Aku tahu apa yang ingin kamu tanyakan. Kamu pasti bertanya-tanya, dari begitu banyak penyembah yang datang ke sini hari ini, mengapa ada begitu banyak wanita, bukan?”

Tepat, itulah pertanyaan yang ingin Xie Lian ajukan.

Wanita yang menyembah dewa bela diri selalu lebih sedikit dibandingkan laki-laki. Hanya dia yang menjadi pengecualian delapan ratus tahun yang lalu, dan penjelasan di balik pengecualian itu sangat sederhana. Hanya terdiri dari beberapa kata: karena dia tampan.

Xie Lian memahami fakta itu dengan jelas. Bukan karena dia adalah orang yang bajik dan berwibawa, bukan juga karena dia sangat berbakat. Semua itu hanya karena patung Ilahi-nya terlihat bagus dan kuilnya pun terlihat bagus. Hampir semua kuilnya dibangun oleh istana kerajaan, dan patung-patung Ilahi-nya dibuat oleh para seniman papan atas dari seluruh negeri. Patung-patungnya pun dipahat dengan cermat sesuai dengan wajah aslinya. Selain itu, karena kalimatnya, ‘tubuh berada di jurang, tetapi hati di surga‘, para seniman biasanya suka menambahkan bunga ke patung-patung Ilahi-nya.

Mereka juga gemar mengubah kuilnya menjadi lautan pohon berbunga. Akibatnya, pada saat itu, dia memiliki nama lain. Xie Lian juga dikenal sebagai ‘Dewa Bela Diri Mahkota Bunga’. Dengan demikian, para wanita menyukai bagaimana patung-patung Ilahi-nya tampak begitu cantik, dan mereka juga menyukai bagaimana kuilnya dipenuhi bunga. Hal itu sudah cukup untuk membuat mereka lari ke kuilnya. Untungnya, mereka juga bersedia untuk masuk dan memberikan penghormatan kepadanya.

Namun, dewa-dewa bela diri biasanya dikelilingi oleh niat membunuh yang kuat. Sehingga, penampilan patung-patung Ilahi mereka lebih sering tampak serius, sengit, atau tidak berperasaan. Untuk para penyembah wanita, mereka lebih suka menyembah Dewi Welas Asih, Guanyin, daripada menatap patung seperti itu. Dan meskipun patung Ilahi Nan Yang ini jauh dari melepaskan niat membunuh karena penampilannya, tetap saja, masih jauh dari sesuatu yang bisa dianggap tampan. Namun, ada lebih banyak penyembah wanita daripada laki-laki yang datang memberi penghormatan kepada Nan Yang. Selain itu, jelas bahwa Nan Feng tiba-tiba tidak ingin menjawab pertanyaan itu. Jadi, Xie Lian pikir hal itu sedikit aneh. Pada saat itu, gadis muda itu telah selesai memberi penghormatan dan bangkit untuk menyalakan dupa. Dia pun berbalik.

Ketika Xie Lian melihatnya berbalik, dia sedikit mendorong dua orang lain di sampingnya. Dari awal, tidak satu pun dari mereka yang menolak untuk melihat. Didorong seperti itu, mereka pun dengan santai mengikuti pandangannya. Namun, tampilan gadis yang satu ini membuat kedua ekspresi mereka tiba-tiba berubah.

Fu Yao berteriak, “Jelek sekali!”

Xie Lian tersedak untuk sesaat sebelum dia berhasil berbicara, “Fu Yao, kamu tidak boleh mengatakan sesuatu seperti itu tentang seorang gadis.”

Dalam semua keadilan, apa yang dikatakan Fu Yao adalah kebenaran. Wajah gadis muda itu sangat datar, seolah seseorang telah meratakannya dengan menamparnya sangat keras. Selain itu, jika seseorang mengatakan fitur wajahnya biasa-biasa saja, maka akan menyebabkan kata ‘biasa-biasa saja’ itu terasa tidak adil. Jika seseorang harus mendeskripsikan penampilannya, Xie Lian takut mereka hanya bisa menggunakan frasa ‘hidung bengkok dan mata sipit’.

Namun, Xie Lian sama sekali tidak membedakan apakah dia cantik atau jelek. Alasan utamanya adalah, ketika gadis itu berbalik, terdapat sebuah lubang besar yang bisa dilihat di bagian belakang roknya. Sangat mustahil untuk berpura-pura tidak melihatnya.

Fu Yao awalnya terkejut, tapi dia dengan cepat kembali tenang. Di sisi lain, pembuluh darah di dahi Nan Feng menghilang tanpa bekas.

Ketika dia melihat bagaimana warna wajah mereka berubah, Xie Lian buru-buru berkata, “Jangan khawatir, jangan khawatir.”

Setelah itu, gadis muda itu mengambil dupa-nya dan berlutut sekali lagi. Dia kemudian mulai memberikan penghormatannya ketika dia berbicara, “Lindungi kami, Jenderal Nan Yang. Penyembah wanita Little Ying berdoa agar hantu pengantin pria segera ditangkap secepat mungkin. Jangan biarkan orang yang tidak bersalah menderita atas kejahatannya…”

Dia melakukan penyembahan dengan cara yang benar-benar tulus, sama sekali tidak menyadari lubang di roknya. Dia juga sama sekali tidak menyadari tiga orang yang berjongkok di bawah kaki patung Ilahi yang sedang dia beri penghormatan. Xie Lian merasa sakit kepala ketika dia bertanya, “Apa yang harus kita lakukan? Kita tidak bisa membiarkannya pergi seperti itu, bukan? Dia akan dilihat oleh semua orang di perjalanan pulang.”

Selain itu, robekan pada roknya tampak seolah-olah sengaja dibuat oleh seseorang dengan benda tajam. Xie Lian takut bahwa tidak hanya akan ada orang yang datang dan melihat, tapi juga orang yang akan mengejeknya dengan semena-mena, membuat tontonan publik. Sesuatu seperti itu benar-benar memalukan.

Fu Yao menjawab dengan acuh tak acuh, “Jangan tanya aku. Yang dia sembah bukan Jenderal-ku Xuan Zhen. Tidak ada pelecehan, aku tidak melihat apa-apa.”

Di sisi lain, wajah tampan Nan Yang hanya berubah-ubah warna antara hijau dan putih. Dia hanya bisa melambaikan tangannya, tanpa bisa mengatakan apa-apa. Seorang tuan yang pantas dan angkuh dipaksa untuk membisu. Jelas tidak bisa lagi diandalkan. Jadi, Xie Lian tidak punya pilihan lain selain melakukan sesuatu sendiri. Setelah berpikir sebentar, dia pun melepas jubah luarnya dan menjatuhkannya. Mengikuti angin sepoi-sepoi, jubah itu lalu melayang ke arah tubuh si gadis muda sebelum menghalangi lubang yang tidak senonoh itu di roknya. Setelah selesai, mereka bertiga menghela napas lega.

Namun, hembusan angin itu benar-benar terlalu jelas. Menakuti gadis itu dan membuatnya melihat ke segala arah. Dia kemudian melepas jubah itu, merasa ragu sejenak, sebelum meletakkannya di atas panggung patung. Dia masih benar-benar tidak menyadari situasinya sendiri. Ketika dupa-nya sudah habis terbakar, dia mulai bersiap untuk pergi.

Jika mereka benar-benar membiarkannya berjalan keluar, Xie Lian takut gadis muda ini tidak akan berani lagi menghadapi orang karena rasa malunya. Ketika Xie Lian melihat dua orang di sebelahnya tampak kaku, sama sekali tidak berguna—dia sedikit menghela napas. Nan Feng dan Fu Yao hanya merasakan ruang di sebelah mereka kosong sebelum mereka menyadari bahwa Xie Lian sudah mengambil bentuk yang bisa dilihat oleh manusia dan melompat turun.

Lampu-lampu di kuil itu tidak gelap, tetapi membuat semua hal tampak tidak jelas. Lompatan Xie Lian membawa hembusan angin lagi, membuat nyala lilin ikut bergoyang. Gadis muda, Little Ying, hanya merasa seolah-olah pandangannya berkilau sebelum dia melihat seorang pria tiba-tiba muncul dari kegelapan. Bagian atas tubuhnya telanjang. Jadi, ketika pria itu mengulurkan tangan ke arahnya, jelas saja jiwa Little Ying langsung terbang dan tersebar karena ketakutan.

Seperti dugaan, gadis itu pun menjerit. Xie Lian baru saja hendak berbicara, ketika gadis itu secara refleks menamparnya sambil berteriak, “Ah, pelecehan!”

“Plak!” Xie Lian mendapat tamparan di wajahnya.

Suara tamparan itu jelas dan tajam. Ketika mereka mendengarnya, wajah kedua orang yang masih berjongkok di bawah patung Ilahi itu mulai berkedut dengan cepat.

Meskipun dia ditampar, Xie Lian tidak jengkel ataupun marah. Dia hanya dengan tegas menyerahkan jubah luarnya kepada gadis itu, sebelum cepat-cepat mengatakan beberapa kata dengan suara pelan. Setelah mendengarnya, gadis itu pun kaget. Saat menyentuh bagian belakang roknya, wajahnya langsung memerah ketika matanya pun dipenuhi air mata dalam waktu kurang dari sepersekian detik.

Tidak bisa dikatakan apakah gadis itu marah sampai menangis atau menangis karena malu, tetapi dia dengan kuat memegangi jubah yang diberikan Xie Lian padanya, sebelum dia bergegas keluar dari kuil dan pergi. Hanya sosok Xie Lian yang tampak rapuh yang tersisa di kuil kosong itu. Ketika angin sepoi-sepoi bertiup, tiba-tiba dia merasa agak dingin.

Xie Lian menggosok wajahnya sebelum dia berbalik. Masih dengan cetakan tangan berwarna merah di pipi, dia mulai berbicara dengan dua dewa muda lain yang ada di sana. “Baiklah. Semuanya baik-baik saja sekarang.”

Ketika suaranya menghilang, Nan Feng menunjuk ke arahnya sebelum bertanya, “Kamu… Apakah lukamu terbuka?”

Xie Lian melihat ke bawah sebelum mengucapkan, “Oh”.

Apa yang tampak setelah dia melepas jubah luarnya adalah kulit cantik seputih giok. Namun, dadanya tertutup sepenuhnya oleh lapisan-lapisan kain putih, terbalut dengan sangat erat. Bahkan leher dan kedua pergelangan tangannya pun terbungkus perban, dengan luka kecil yang tak terhitung jumlahnya menjalar dari bawah tepi kain putih tersebut. Benar-benar pemandangan yang mengejutkan.

Setelah memikirkannya, Xie Lian memastikan bahwa lehernya yang terkilir seharusnya sudah baik-baik saja sekarang. Sehingga, dia pun mulai melepaskan ikatan perbannya. Fu Yao memandangnya dua kali sebelum bertanya, “Siapa orang itu?”

Xie Lian menjawab, “Apa?”

Fu Yao menjelaskan, “Siapa yang bertarung denganmu?”

Xie Lian: “Bertarung? Ah, tidak ada…”

Nan Feng: “Lalu luka-luka di tubuhmu…”

Xie Lian buru-buru menjelaskan, “Aku jatuh sendiri.”

“…”

Luka-luka itu didapatkannya ketika dia terguling jatuh dari Surga. Jika dia benar-benar bertarung melawan seseorang, maka akan sulit untuk mengatakan apakah dia bahkan bisa terluka sampai ke tingkat ini.

Fu Yao bergumam sesuatu dengan pelan. Xie Lian tidak mengerti apa yang dia katakan, namun karena hal itu jelas bukan pujian untuknya karena berusaha menjadi kuat, jadi Xie Lian mengabaikannya. Dia hanya fokus untuk membuka balutan kain di lehernya. Namun begitu dia selesai, tatapan Nan Feng dan Fu Yao menjadi sangat fokus, terpaku pada lehernya.

Sebuah belenggu hitam melingkari lehernya yang seputih salju.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Satuan pengukuran Cina kuno, 1 li sekitar 500 m. Jadi, 5 li sekitar 2500 m.
  2. Satu shichen: sekitar dua jam.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments