Penerjemah: Jeffery Liu, naza_ye


Teriakan yang terdengar begitu putus asa itu membuat jantung Xie Lian berhenti. Tanpa berpikir dua kali, dia berlari ke arah datangnya teriakan itu, dan di sana, sekelompok siluet berbentuk aneh berkumpul dalam lingkaran yang berada di luar gang, berteriak saling menyahut satu sama lain.

“Dia tertangkap!”

“Hajar dia lagi!”

“Persetan! Berapa pun banyaknya bajingan kecil ini mencuri dariku, aku akan tetap memotong sedikit demi sedikit!”

Shi Qing Xuan yang berlari di belakangnya pada akhirnya berhasil mengejar Xie Lian dan bertanya, “Yang Mulia, apa yang terjadi?”

Xie Lian tidak menanggapinya, tetapi dia tetap berjalan menuju kelompok kerumunan itu langkah demi langkah. Kecepatannya tumbuh semakin cepat di setiap langkahnya, dan dengan segera dia memutuskan untuk berlari. Dia dengan paksa mendorong dirinya sendiri untuk melewati beberapa iblis yang berada di kerumunan luar dan melihat bahwa orang yang tengah dipukuli adalah seorang anak laki-laki yang berpenampilan compang-camping. Dia tampak berusia sekitar lima belas atau enam belas tahun, meringkuk di tanah, tubuhnya tampak begitu gemetar tak terkendali. Meskipun dia dengan erat menyembunyikan kepalanya sendiri di dalam tubuhnya, semua orang masih bisa melihat lapisan perban yang membungkus dan membalut kepalanya dengan begitu berantakan. Perban itu sama dengan rambutnya, tampak begitu ternodai oleh kotoran.

Bukankah dia adalah bocah yang sama yang dibalut perban yang Xie Lian temui di Gunung Yu Jun sebelumnya dan bocah yang hilang dan tidak bisa ditemukan?

Tidak heran Istana Ling Wen mengatakan bahwa mereka tidak bisa menemukan jejaknya beberapa hari yang lalu. Bagaimana mungkin Istana Ling Wen di Surga bisa menemukannya di dunia fana jika anak itu telah melarikan diri ke wilayah hantu?

Dalam kemarahannya, beberapa iblis yang sebelumnya telah disingkirkan oleh Xie Lian kembali menariknya keluar dari dalam kerumunan.

Salah satu iblis menarik perban yang membalut kepala bocah itu, “Lihatlah betapa putus asanya dia sampai begitu ingin tetap memakai perbannya, aku yakin bahwa kamu pengemis kecil bahkan mungkin lebih jelek dariku…”

Lang Qian Qiu sangat marah dan berteriak, “Apa yang kamu lakukan!” ketika dia mengusir beberapa Iblis ke samping. Shi Qing Xuan tidak memiliki waktu untuk menghentikannya dan hanya bisa melambaikan tangan dengan kipasnya, “Qian Qiu, aku pikir kita sudah sepakat sebelumnya untuk tidak melakukan sesuatu dengan impulsif dan terburu-buru!”

Kali ini, Qian Qiu tampak telah menyingkirkan lebih banyak iblis. Mereka meraung, “Dan kamu pikir kamu ini siapa!!” dan dengan segera menyerbu ke arahnya dan menyerangnya.

“Aku minta maaf Tuan Master Angin,” Lang Qian Qiu memanggil dan melanjutkan, “Ini akan menjadi yang terakhir kalinya!” Dan dia kemudian terjun ke dalam perkelahian melawan sekumpulan Iblis di sana, memukul-mukul para Iblis itu.

Shi Qing Xuan kemudian menghela napas dengan begitu putus asa, “Ugh, aku tidak akan pernah pergi denganmu lagi!” sebelum bergabung dengan keributan itu.

Karena mereka tidak bisa menunjukkan maupun menggunakan kekuatan spiritual mereka, mereka hanya bisa menggunakan kepalan tinju atau kaki mereka dalam perkelahian itu. Kelompok kecil lainnya yang sebelumnya tengah memukuli bocah itu secara paksa telah dipisahkan oleh Xie Lian. Dia berlutut, ingin membantu anak itu untuk bangun, “Apakah kamu baik-baik saja?”

Setelah mendengar suara itu, bocah itu tampak begitu bergidik dan mengintipnya dari posisinya yang masih meringkuk. Sekarang setelah dia melihat dengan lebih baik, Xie Lian menemukan bahwa perban yang melilit wajah bocah itu telah kotor oleh darah. Dengan beberapa bercak hitam dan merah, itu adalah pemandangan yang tampak begitu menakutkan, penampilannya saat ini bahkan lebih menakutkan daripada penampilan bocah ini sebelumnya ketika mereka terakhir kali berpisah. Dua mata besar yang muncul dari celah di antara perban itu tampak jelas seperti sinar matahari, iris hitam itu melawan putih, namun mata gelap yang saat itu mencerminkan siluet dari diri Xie Lian kini dipenuhi ketakutan.

Xie Lian menggamit lengan bocah itu, “Ayo, berdirilah. Ini akan baik-baik saja.”

Yang mengejutkannya adalah, bocah itu menjerit, mendorong Xie Lian menjauh, dan kemudian lari.

Karena bocah itu sebelumnya pernah terinfeksi oleh Penyakit Wajah Manusia, bocah itu pastilah masih berhubungan dengan kerajaan Xian Le. Saat Xie Lian melihatnya, dia bisa merasakan sebuah sentakan di jantungnya dan pikirannya menjadi begitu berserakan dan tidak mampu memikirkan apa pun. Terperangkap oleh beberapa kekuatan dorongan di sekitarnya, bahkan topinya telah jatuh. Setelah kejutan yang dia dapatkan, dia berteriak, “Tunggu!”

Tepat ketika Xie Lian hendak mengejar bocah itu, beberapa Iblis yang telah dia tarik sebelumnya telah kembali meraihnya. Bocah itu berjalan menyusuri jalan yang lebih ramai dari sebelumnya. Pada tingkat di mana dia dapat dengan mudah menyatu dengan begitu banyak kelompok hantu dan Iblis dengan tubuh kecilnya, bocah itu bisa dipastikan akan segera menghilang dari garis pandangannya. Akan sulit bagi Ruoye untuk melacak seseorang dalam situasi seperti ini, jadi pada saat-saat yang begitu mendesak itu, Xie Lian berseru, “Tuan-tuan, aku akan meninggalkan dan menyerahkan masalah ini kepada kalian. Mari kita berpisah untuk saat ini. Pergilah untuk bersembunyi dan kita akan bertemu di tempat ini lagi dalam tiga hari ke depan!”

Ruoye meluncur keluar dan mengirim iblis-iblis itu terbang ke arah dua pejabat lainnya. Dia membungkuk sedikit, mengambil topi jeraminya dan mulai berlari ke arah di mana anak itu telah pergi.

Xie Lian dengan seketika menerobos kerumunan para iblis dan hantu di sana dengan kesulitan besar dan penuh perjuangan sambil berteriak, “Maaf! Permisi!” Namun karena pada dasarnya bocah itu telah menghabiskan sebagian besar hidupnya bersembunyi di alam fana, melarikan diri adalah sebuah kebiasaan kedua baginya. Pertama Xie Lian masih mampu melihat kepalanya, lalu selain itu juga dia masih mampu mengikuti bayangannya, namun setelah itu tidak ada apa-apa lagi, bocah itu pergi semakin jauh dan semakin jauh hingga Xie Lian tidak mampu lagi mengikutinya. Xie Lian tidak tahu apakah itu hanya imajinasinya, tetapi dia merasa bahwa kerumunan orang-orang di jalanan, semakin lama dia berlari semakin sedikit dia menemui mereka. Dengan begitu banyak manusia dan hantu yang saling berdesakan satu sama lain, itu benar-benar membuatnya sulit untuk melewati mereka. Di tengah-tengah semua kekacauan itu, pikiran Xie Lian begitu kacau dan dengan tidak sengaja merobohkan sejumlah kios, dan dia berteriak, “Maaf! Maafkan aku!” sambil terus berlari.

Namun, para hantu dan iblis di sini bukanlah sesuatu yang bisa dengan mudah dilewati, dan mereka kemudian berteriak setelahnya, “Maaf apanya sialan! Tangkap dia!”

Xie Lian merasakan tiupan hawa dingin kemudian merambat di punggungnya dengan tiba-tiba, seolah-olah ada sejumlah tangan yang menangkapnya, dan dia segera tertarik ke belakang, “Siapa itu?!”

Sulit untuk mengatakan dari mana tangan itu berasal, tetapi semua hantu dan iblis di sana kini sudah mengelilinginya, suara mereka terdengar begitu melengking dan mengerikan, “Oi! Ayo beri satu atau dua pelajaran kepada wajah pucat ini! Beraninya dia memulai omong kosong di Kota Hantu kita!”

Kerumunan besar iblis dan hantu tampak mengalir dan bergabung ke dalam kerumunan, dan melihat bahwa kemungkinan besar Xie Lian akan kehilangan bocah itu di dalam kerumunan di sana, Xie Lian mencoba untuk melakukan yang terbaik untuk membuang dan menyingkirkan tangan-tangan yang saat itu menangkapnya, “Semuanya! Aku benar-benar minta maaf, aku tidak bermaksud jahat. Biarkan aku pergi untuk mencari seseorang dan aku akan kembali untuk membayar kalian semua!”

Gerombolan hantu dan Iblis itu semakin banyak dan semakin tidak bisa melepaskannya, “Seperti kamu akan melakukannya!”

Di tengah semua dorongan dan tarikan yang dialami oleh Xie Lian, bocah yang dikejarnya kini telah menghilang sepenuhnya. Xie Lian memperlambat langkahnya, berhenti dan berdiri mematung di tempat dia berada sekarang, tampak bingung. Sejujurnya, dia benar-benar tidak yakin apa yang dia rasakan. Apakah itu adalah perasaan kecewa karena tidak bisa menangkap bocah itu, atau apakah itu adalah perasaan lega karena mimpi buruknya telah berlalu?

Tiba-tiba, sebuah keributan muncul di antara kerumunan iblis di sana, dan mereka segera saling bergeser ke samping, membentuk sebuah jalan, seolah-olah seseorang yang penting akan tiba dan melewati tempat itu. Xie Lian menatap ke arah tempat itu dan melihat sesosok bayangan tinggi berpakaian hitam tengah berjalan lurus ke arahnya melewati sebuah jalan yang telah dibuat oleh kerumunan di sana. Dia berteriak, “Tenanglah. Biarkan dia pergi!”

Sosok itu berpakaian hitam, seperti kebanyakan para hantu dan iblis, dan tampak mengenakan sebuah topeng. Itu adalah sebuah topeng lucu dengan wajah yang seolah-olah tengah tersenyum sedih. Kerumunan di sana bergumam, “Itu adalah Petugas XiaXianYue 1!” Dan mereka kemudian melepaskan cengkeraman tangan mereka pada Xie Lian. Tampaknya sosok berpakaian hitam itu adalah seseorang yang begitu penting dan berpengaruh di Kota Hantu.

Saat dia mendekati Xie Lian, dia membungkuk, “Salam kultivator. Tuan ingin bertemu denganmu.”

“Um. Aku?” Xie Lian menunjuk dirinya sendiri.

Petugas XiaXianYue itu menjawab, “Benar. Tuan telah menunggumu di Manor Surga.”

Di sekeliling mereka kerumunan itu tampak seolah-olah tengah menarik napas dan menahan napas mereka ketika mendengarnya, “Tuan ingin bertemu dengannya? Apakah aku salah dengar?”

“Manor Surga? Itu adalah tempat suci Tuan, bahkan Tuan tidak pernah membiarkan seorang tamu pun memasukinya, siapa pun itu!”

Beberapa hantu dan iblis yang berada di dalam kerumunan itu menunjuk ke arah Xie Lian dan berkata, “Tunggu sebentar, bukankah dia yang menang melawan Tuan hari ini di Rumah Judi? Bukan, yang diajari sendiri oleh Tuan?!”

Semua mata sekarang terfokus pada Xie Lian, masing-masing pasang mata tampak begitu lebih besar dari yang lain. Xie Lian tidak bisa melakukan apa pun tetapi kemudian memutuskan untuk mengangkat topi jeraminya untuk menyembunyikan wajahnya. Petugas XiaXianYue itu tampak membuat sebuah gerakan dan berkata, “Silakan lewat sini.”

Xie Lian mengangguk dan mengikuti di belakangnya.

Kerumunan di sana kembali membuat dan memberikan jalan kepada mereka, dan perwira iblis itu memimpin Xie Lian melalui sebuah jalan setapak di sana. Tidak ada yang berani mengikuti mereka, dan setelah beberapa dupa, keduanya telah meninggalkan jalanan yang begitu ramai di belakang, dan kini mereka berdua telah berjalan semakin jauh menuju ke pedalaman.

Selama perjalanan itu, keduanya tidak berbicara sama sekali. Xie Lian merasa bahwa Petugas XiaXianYue yang tengah berjalan di depannya itu seolah-olah dia akan menghilang ke dalam bayangan dan Xie Lian memutuskan untuk mengikutinya dengan lebih teliti. Tanpa sadar, matanya menyapu pergelangan tangan perwira itu dan memperhatikan bahwa di atasnya ada sebuah lingkaran hitam terkutuk.

Itu adalah sesuatu yang lebih dari akrab.

Belenggu terkutuk?!

Dia membelalakkan matanya tetapi memutuskan untuk diam dalam keterkejutannya. Saat itu, perwira iblis itu berbicara, “Kita sudah berada di sini.”

Xie Lian mendongak dan menyadari bahwa dia telah diarahkan ke sebuah danau. Ada sejumlah gumpalan lelatu yang mengambang di atas air, tengah bermain dan saling mengejar satu sama lain. Di sebelah danau itu ada sebuah trotoar yang menjulang tinggi.

Baik itu di surga maupun di alam hantu, masing-masing dari mereka memiliki arsitektur yang begitu megah. Namun, bangunan-bangunan surga yang terkenal lebih menekankan pada keunggulan dan harga diri, sedangkan bangunan-bangunan di Kota Hantu menekankan pada kemegahan sihir dan kesembronoan mereka. Bahkan huruf-huruf besar dari paviliun itu yang menyusun sebuah nama bangunan itu ‘Manor Surga’ memancarkan aura jahat.

Setelah berpikir beberapa saat, Xie Lian memutuskan untuk memasuki tempat itu.

Mengangkat tirai bermanik-manik di sana, udara harum dan wangi kemudian menyapa wajahnya dengan seketika. Xie Lian menggerakkan kepalanya sedikit untuk menghindari aroma itu yang seperti akan menenggelamkannya. Dan dengan segera, dia sudah sampai di sebuah aula besar di dalam tempat itu.

Bagian dalam aula itu tertutupi oleh sebuah karpet tebal, karpet berwarna putih salju yang terbuat dari bulu binatang buas yang tidak dikenal. Banyak wanita cantik dan menawan di tempat itu, bertelanjang kaki dan mengenakan pakaian yang terbuat dari sutra ringan, mereka tengah menari dan bermain, tampak begitu sensual dan menawan. Musik yang didengarnya dan menyapa pendengarannya tidak lain adalah musik yang berasal dari mereka.

Para wanita itu berputar dengan begitu menggoda seperti sebuah karangan bunga mawar yang penuh duri, bunga yang mekar di tengah malam. Ketika mereka berputar ke arah Xie Lian, mereka bermain-main dengannya dan menggodanya dengan mata mereka. Jika ada seseorang yang lewat malam itu secara tidak sengaja dan menangkap pemandangan yang tengah terjadi saat ini, pasti mereka akan lebih merasa ketakutan atau bahkan terpesona. Namun, ketika Xie Lian sedang mengamati aula utama, matanya langsung menembus wanita-wanita itu. Hal pertama yang dilihatnya adalah Hua Cheng yang saat itu tengah duduk di bagian paling belakang aula utama.

Di ujung aula itu ada sebuah tempat tidur besar yang terbuat dari batu giok hitam, berukuran luas dan mungkin dapat memuat lebih dari sepuluh orang. Tapi hanya ada satu orang yang tengah duduk di atasnya, dan itu adalah Hua Cheng.

Ada sejumlah wanita cantik yang menari di depannya, tetapi dia tidak memandangi mereka sama sekali dan hanya menatap mereka dengan tatapan kosong, hanya dengan malas mengawasi apa yang ada di depannya, tampak sama sekali tidak tertarik sedikit pun.

Di depan Hua Cheng ada sebuah istana emas kecil. Dari kejauhan, itu tampak seperti istana surgawi, tetapi setelah diperiksa lebih dekat, istana kecil itu dibangun dari lembaran-lembaran emas tipis yang ditumpuk satu sama lain.

Istana Kertas Emas. Xie Lian sering memainkan permainan itu ketika dia masih kecil; itu adalah permainan yang tidak berbeda dengan permainan anak-anak desa yang menumpuk beberapa batu untuk membangun sebuah rumah. Namun karena dia memiliki sifat tidak suka memisahkan sesuatu ketika dia masih kecil, tidak masalah apa itu, asalkan benda-benda itu ditempatkan bersama, Xie Lian akan menolak untuk memisahkan mereka. Setelah berhasil membuat sebuah istana, dia akan melarang siapa pun untuk menyentuhnya, berharap seandainya saja dia bisa merekatkan lembaran-lembaran rapuh itu agar tidak runtuh.

Ketika dia bahkan masih lebih kecil, jika dia melihat istana emasnya berantakan, dia akan tertekan sampai menolak untuk makan dan tidur sampai raja dan ratu membujuknya keluar dari cangkangnya. Istana emas di depannya kini tampak begitu megah, dilapisi oleh ratusan lembar kertas timah yang terbuat dari emas, tampak begitu rapuh seperti telur, seolah angin sepoi-sepoi bisa meniupnya dan meruntuhkannya. Xie Lian berdoa dalam hatinya, ‘Jangan jatuh. Jangan jatuh.’

Namun, setelah beberapa saat, Hua Cheng menatap pekerjaannya dan tersenyum, mengangkat satu jari dan menjentikkannya ke puncak istana emas itu.

Lembaran kertas emas itu berkibar dan kemudian runtuh.

Lembaran kertas emas itu menyentuh tanah, istana emas itu kini telah dihancurkan. Setelah merobohkannya, Hua Cheng tampak geli dengan hasil karyanya, seperti seorang anak yang mendorong dan merobohkan sebuah menara blok bangunan.

Dia kemudian tanpa berpikir membuang lembaran kertas emas yang masih di tangannya dan melompat dari tempat tidurnya. Para wanita penari di sana segera menghentikan tarian mereka dan mundur ke samping, membungkam nyanyian mereka. Menginjak lembaran kertas emas itu, Hua Cheng berjalan menuju ke arah di mana pintu masuk berada dan berkata, “Karena gege sudah ada di sini, mengapa tidak masuk? Jangan bersikap seperti orang asing begitu setelah hanya berpisah selama beberapa hari.”

Mendengar kata-katanya, Xie Lian menurunkan tirai bermanik-manik itu, “Sebelumnya di Rumah Judi, San Lang sendiri yang berpura-pura tidak mengenaliku.”

Hua Cheng berjalan mendekatinya dan berhenti tepat di samping Xie Lian, “Lang Qian Qiu ada di sana saat itu, jadi jika aku tidak melakukan suatu tindakan apa pun, aku akan memberikan masalah pada gege.”

‘Itu adalah tindakan yang sangat ceroboh…’ pikir Xie Lian.

Sementara bagi Hua Cheng untuk bahkan mengetahui identitas Lang Qian Qiu, Xie Lian tidak sedikit pun terkejut. Bahkan, Hua Cheng mungkin tahu bahwa Shi Qing Xuan juga berada di sana bergabung di dalam kerumunan itu, jadi Xie Lian berbicara tanpa ragu, “San Lang berpengetahuan luas seperti biasa.”

Hua Cheng tertawa, “Tentu saja. Jadi, apakah gege ada di sini khusus untuk mengunjungiku kali ini?”

“…”

Jika Xie Lian harus jujur ​​pada dirinya sendiri, seandainya dia tahu bahwa Hua Cheng ada di sini, dia akan meminta cuti dari pekerjaannya sehingga dia bisa berkunjung untuk menemuinya. Sayangnya, bukan itu masalahnya. Namun Hua Cheng, tidak repot-repot untuk menunggu jawaban Xie Lian. Dia tersenyum, “Entah apakah kamu ada di sini untuk menemuiku atau bukan, aku masih tetap senang.”

Xie Lian terkejut oleh kata-kata itu. Dia tidak memiliki kesempatan untuk menanggapinya ketika para wanita yang berdiri di samping mereka mulai tertawa. Hua Cheng menggelengkan kepalanya dan mereka semua berhenti sekaligus, kepala mereka menunduk, dan segera keluar dari aula, hanya menyisakan mereka berdua di kamar yang begitu luas ini.

“Ayo duduk di sini, gege.” kata Hua Cheng.

Xie Lian mengikutinya dan masih tetap menatap dan menyaksikan sosok itu ketika dia kembali berjalan, tersenyum, “Jadi ini adalah penampilanmu yang sebenarnya.”

Hua Cheng seketika menghentikan langkahnya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. XiaXianYue jika diterjemahkan menjadi memudarnya bulan sabit.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments