Penerjemah : Jeffery Liu


Ling Wen mendekati takhta, berpakaian serba hitam dan tanpa mengatakan sepatah kata pun atau bahkan menyunggingkan sebuah senyuman, dia tampak menarik garis melalui sebuah item pada memo-nya dan berkata. “Tuanku, ada beberapa pejabat surgawi yang masih berpatroli di alam fana, dan tidak bisa kembali.”

Jun Wu mengangguk, “Mereka sudah melaporkannya padaku.”

Ling Wen membenarkannya setelah mendengarkan jawaban itu, dan Jun Wu kemudian menoleh ke arah Xie Lian, “Xian Le, aku yakin kamu ingin tahu mengapa kamu dipanggil untuk datang ke sini hari ini.”

Xie Lian masih menundukkan kepalanya, “Aku bisa menebaknya. Namun, aku mengasumsikan bahwa masalah dengan Jenderal Pei Kecil sudah terselesaikan.”

Saat itu, sebuah suara seorang pria terdengar, “Apakah masalah itu memang benar-benar sudah terselesaikan hal itu masih sulit untuk dikatakan demikian.”

Suara yang datang itu begitu terdengar bersemangat dan penuh perasaan, dan ketika Xie Lian menoleh untuk melihat siapakah yang telah mengatakan hal tersebuat, dia menemukan bahwa itu adalah seorang dewa bela diri yang tengah melangkah ke aula besar, tangannya dia letakan di gagang pedangnya, dan dia tampak berjalan menuju ke depan. Ketika dia melewati Xie Lian, dia menghentikan langkahnya dan mengangkat bibirnya. “Yang Mulia. Aku sudah banyak mendengar tentangmu.”

Dewa bela diri ini terlihat masih berusia sekitar dua puluh enam atau dua puluh tujuh tahun, tampak anggun dan begitu percaya diri dalam tindakannya. Melihat wajahnya, Xie Lian berpikir bahwa dia terlihat lebih tampan daripada patung yang dilihatnya di Gunung Yu Jun, dan itu adalah suatu jenis ketampanan yang dengan pasti bisa mencuri hati seseorang. Sangat menarik. Xie Lian tidak menanggapinya, dan dia melanjutkan, “Pei Kecil kami sudah merepotkanmu.”

‘Aku benar-benar sudah menyinggungnya.’ pikir Xie Lian, dan kemudian membalas salam yang diberikan kepadanya, “Tolong jangan pikirkan soal itu. Aku juga sudah banyak mendengar tentangmu.”

Kata-kata ‘Aku sudah banyak mendengar tentangmu’ jelas bukanlah suatu kebohongan. Dalam beberapa hari terakhir, Xie Lian sudah melihat-lihat secara sekilas gulungannya, dan dia membaca sebentar legenda dari beberapa pejabat surgawi yang cukup terkenal, dan salah satunya adalah Jenderal Pei Ming dari Istana Ming Guan. Dewa bela diri dari utara ini begitu terampil dalam pertempuran, tetapi yang paling banyak dibicarakan di antara orang-orang fana mengenai dewa bela diri ini adalah mengenai kisah-kisah tentang hubungan asmaranya, baik dan buruk, bermain-main di dalam jalan-jalan kecil secara sembarangan. Cerita-cerita bagus yang tersebar tentangnya adalah seperti Pei Ming yang menggunakan banyak emas yang dimilikinya untuk membantu membebaskan seorang pelacur yang menyedihkan keluar dari rumah pelacuran, dia jatuh cinta padanya dan berjanji untuk selamanya tetap murni dan jujur ​​untuk menunggu kepulangannya. Selain itu, cerita-cerita buruk yang dimilikinya adalah seperti Pei Ming yang melintasi ribuan mil hanya untuk menghabiskan waktu selama satu malam berhubungan dengan seorang wanita yang sudah menikah. Dan masih banyak lagi sesuatu seperti itu. Pada tingkat tertentu, Pei Ming sesungguhnya adalah seseorang yang begitu kuat. Setelah membaca cerita-ceritanya, Xie Lian berpikir bahwa itu adalah sesuatu yang sangat luar biasa bahwa setelah bertahun-tahun terlewati, hanya ada satu orang yaitu Xuan Ji yang muncul dan mempersembahkan dirinya dari jalan hidup itu.

Karena Pei Ming adalah seseorang yang begitu terampil dalam pertempuran dan cinta, banyak saingan dan bahkan rekannya yang begitu senang mengutuknya dan mengharapkannya untuk mati, dan bahkan akan jauh lebih baik jika dia mati karena terjangkit penyakit sifilis. Tetapi, kekuatan hidupnya sangatlah kuat, dan dia tidak pernah terinfeksi penyakit apa pun bahkan setelah banyak bunga yang telah dipetiknya; dia tidak akan mati, dan dia bahkan telah menjalani hidup lebih lama dari kebanyakan rekannya! Sampai akhirnya, suatu hari dia kalah dalam pertempuran, dan semua orang tertawa dan berpikir bahwa pada akhirnya itu adalah akhir baginya. Tetapi kemudian sebuah cahaya jatuh dan suara guntur terdengar meraung―di saat situasi yang berbahaya itu, dia naik ke surga.

Mereka yang tidak mati di tangannya mungkin semuanya mati karena amarah.

Setelah naik, Pei Ming tidak mengubah cara hidupnya dan bahkan skala dari cerita yang tersebar tentang pergaulannya semakin berkembang. Dari peri dan pejabat wanita, hingga hantu wanita dan bahkan iblis, selama mereka cantik, dia akan memetiknya. Meskipun demikian, tipe favoritnya masih tetap seorang wanita menawan dari dunia fana. Banyak dari kisah cinta yang tidak senonoh dibintangi olehnya yang berperan sebagai pemeran utama pria, dan jika bukan karena metode kultivasi Xie Lian yang menuntut kemurnian tubuh dan pikirannya, dia mungkin akan membaca beberapa buku-buku itu hanya karena penasaran.

Jadi, selain menjadi dewa bela diri yang memerintah dan menguasai wilayah utara, alam fana juga menyembahnya sebagai Dewa Cinta. Bahkan beberapa pejabat surgawi diam-diam akan berdoa kepadanya seandainya mereka bertemu dengannya di surga, berharap untuk mendapatkan keberuntungan dalam cinta. Harus dikatakan, bahwa meskipun serupa, gelar itu jelas lebih baik daripada gelar yang tidak beralasan yang dimiliki oleh Feng Xin yaitu ‘Ju Yang’.

Semua pejabat surgawi yang hadir di aula itu tahu di dalam hati mereka apa arti dari kata-kata “Aku sudah banyak mendengar tentangmu” baik yang diucapkan oleh Xie Lian maupun Pei Ming, dan ada banyak yang tertawa terbahak-bahak di dalam kepala mereka masing-masing ketika mendengarnya. Setelah basa-basi itu, Xie Lian berkata, “Apa maksud Jenderal Pei dengan mengatakan bahwa masalah itu belum tentu sudah terselesaikan?”

Pei Ming menjentikkan jarinya, dan sebuah mayat yang mengabang di udara tiba-tiba muncul di tengah aula besar itu.

Sebenarnya, tubuh mengambang itu adalah sebuah cangkang kosong. Tubuh itu tidak memiliki jiwa, benar-benar kosong di dalamnya, dan tubuh itu tampak berlumuran darah dari kepala hingga kaki; jadi tidak jauh berbeda dengan mayat. Untuk melakukan sesuatu seperti itu dengan begitu tiba-tiba di hadapan banyak orang yang begitu elegan seperti para pejabat surgawi adalah sesuatu yang mengejutkan. Sesaat kemudian, Pei Su juga dibawa masuk, tapi dia masih tampak apatis dan acuh tak acuh meskipun dengan belenggu yang mengikatnya; kepalanya menunduk, tidak berbicara.

“Jenderal Pei, apa artinya ini?” tanya Xie Lian.

Pei Su berlutut di dalam Aula Bela Diri Besar, dan Pei Ming menjawab, “Beberapa hari yang lalu aku pergi mengunjungi Pei Kecil, dan dia menyebutkan sesuatu yang menarik.”

Pei Ming berjalan setengah putaran di sekitar Xie Lian dan tersenyum, “Aku cukup akrab dengan keterampilan Pei Kecil. Bahkan jika kekuatan klonnya berkurang dan sama sekali tidak sama dengan dirinya yang sebenarnya, kemampuannya itu masih cukup kompeten. Klonnya masih mampu bertarung secara seimbang dengan iblis peringkat ‘Kemurkaan’. Namun, dia mengatakan kepadaku bahwa ada seorang manusia yang bisa mengalahkannya sampai pada titik di mana dia sendiri yang harus mengalah. Sekarang bukankah itu menarik?”

Pei Ming melanjutkan, “Jadi aku bertanya padanya, dan dia memberitahuku. Rupanya, pada saat itu, ada seorang anak muda berpakaian merah di samping Yang Mulia dan selalu berada di dekatmu saat kamu berada di BanYue Pass.”

Mendengar kata-kata “berpakaian merah” membuat semua pejabat surgawi yang hadir pada saat itu segera mengubah ekspresi wajah mereka. Dan kata-kata Pei Ming berikut itu membuat mereka semua gelisah. Dia berkata, “Dan anak muda itu, dalam kegelapan, mampu membasmi semua prajurit BanYue yang mengancam dalam sekejap.”

“―Sekarang, Yang Mulia. Apakah kamu berkenan untuk memberi tahu kami siapa anak muda berpakaian merah itu?”

Jika dia tidak termasuk dalam peringkat ‘Kemurkaan’ maka seharusnya adalah ‘Golongan Tertinggi’. Seseorang yang bisa membunuh ratusan iblis dengan peringkat ‘Kemurkaan’ dalam sekejap; seorang anak muda berpakaian merah.

Meninggalkan begitu banyak petunjuk, siapa pun pasti akan bisa menebak ke mana arah pembicaraan itu, dan siapa sebenarnya pemuda itu. Namun tidak ada pejabat surgawi yang mau menjadi yang pertama mengatakan nama itu.

Xie Lian mencuri pandang ke arah Pei Su yang membisu, dan menjawab dengan tidak natutal, “Uh, benarkah? Tentang itu. Aku benar-benar tidak mengingatnya dengan baik. Ada juga rombongan pedagang yang terjebak di BanYue Pass pada saat itu, dan kami menghabiskan beberapa hari bersama, jadi mungkin itu seseorang dari rombongan.”

Pei Ming tersenyum, “Itu tidak mungkin, Yang Mulia. Menurut Pei Kecil, kamu dan anak muda itu sangat dekat, tidak seperti seseorang yang baru kamu temui selama beberapa hari. Bagaimana mungkin kamu bisa tidak mengingatnya?”

‘Tidak, kamu salah. Itu adalah kebenaran. Benar-benar baru beberapa hari.’ pikir Xie Lian. Namun demikian, ekspresinya tidak memberikan petunjuk apa pun.

Saat itu, dari sela-sela pejabat surgawi yang hadir di sana seorang kultivator berpakaian putih dengan santai melambaikan kipasnya dan berkata, “Jenderal Pei, kamu hanya mendengar cerita itu dari sisi Pei Kecil. Pei Kecil telah melakukan kejahatan; dia saat ini adalah tahanan dan akan segera diasingkan. Apakah kata-katanya masih bisa dipercaya itu perlu dilihat kembali, bukan?”

“Lalu kita akan melihat apakah Jenderal Nan Yang dan Jenderal Xuan Zhen bisa membantu kita.” Jawab Pei Ming.

Mengikuti garis pandangnya, Xie Lian melihat Feng Xin dan Mu Qin, berdiri terpisah di sudut barat daya dan sudut tenggara aula.

Feng Xin masih tampak sama seperti di ingatannya; tampak berdiri tegak dan tegap, matanya menunjukkan sorot yang dipenuhi determinasi yang tinggi, dan alisnya selalu sedikit berkerut, seolah-olah selalu ada sesuatu yang mengganggunya, tetapi sebenarnya dia tidak terganggu sama sekali oleh apa pun. Mu Qing di sisi lain, agak berbeda dari apa yang ada di dalam ingatannya. Meskipun wajahnya masih tampak pucat seperti kapur seolah-olah tidak ada banyak darah di sana, bibirnya yang tipis mengerucut, matanya setengah terbuka, namun ada aura dingin yang seolah-olah berkata ‘jangan bicara padaku’ di sekitarnya. Dia berdiri dengan tangan bersedekap, satu jari di tangan kanannya mengetuk siku kirinya dengan lembut, tampak seperti dia merasakan kenyaman di sana, atau lebih seperti dia sedang merencanakan sesuatu.

Keduanya benar-benar tampan, tetapi masing-masing dari mereka memiliki kekurangan mereka masing-masing. Mendengar Pei Ming memanggil mereka, mereka berdua memandang ke arah Jun Wu pada saat yang sama. Baru setelah Jun Wu menganggukkan kepalanya sedikit, mereka melangkah maju dengan perlahan.

Ini adalah pertama kalinya sejak kenaikan ketiga Xie Lian bahwa dia bertatap muka dengan mereka berdua. Dia bisa merasakan tatapan mata dari semua orang semakin liar.

Begitu liar dan tidak terhindarkan. Aula Bela Diri Besar adalah aula istana bela diri nomor satu di surga; mereka yang bukan pejabat surgawi tidak memiliki hak untuk masuk dan mendiskusikan masalah di sana. Saat pertama kali Putra Mahkota Xian Le naik, Feng Xin dan Mu Qing adalah wakil jenderalnya. Pada saat itu, mereka hanya pejabat berpangkat rendah dari pengadilan menengah bahkan tanpa hak untuk menjalankan tugas di dalam Aula Bela Diri Besar. Dan sekarang, mereka bukan lagi seorang pejabat junior dan mereka bahkan sudah diijinkan untuk memasuki dan berdiri di dalam aula ini, peringkat mereka bahkan lebih tinggi dari tuan lama mereka, benar-benar pergantian nasib!

Mereka bertiga saling memandang satu sama lain, mata mengarah bergantian ke segala tempat, mencuri pandang satu sama lain tapi berpura-pura tidak peduli, tidak tahu apa yang dipikirkan oleh kedua orang lainnya itu. Namun, Xie Lian secara kasar bisa menebak mengapa Pei Ming memanggil mereka untuk membantu.

Seperti yang diduga, Pei Ming berkata, “Jenderal Nan Yang dan Jenderal Xuan Zhen keduanya pernah bertarung dengan Hua Cheng sebelumnya. Aku yakin mereka memiliki hak untuk berbicara tentang senjata apa yang digunakan oleh orang itu.”

Jadi tujuan memunculkan cangkang kosong dari tubuh A-Zhao adalah untuk membuat semua orang memeriksa luka-luka yang dideritanya akibat pertarungannya dengan Hua Cheng sebelumnya. Feng Xin dan Mu Qin perlahan mendekati tubuh yang masih mengambang di udara itu. Xie Lian sendiri mengambil beberapa langkah ke depan untuk melihatnya, tetapi ada begitu banyak darah yang menghitam dan berubah menjadi bintik-bintik hitam, sulit untuk mengatakan apa pun dengan hanya melihatnya. Dua pejabat surgawi lainnya, mereka saling berhadapan dengan ekspresi wajah yang kini telah berubah mengeras, mengambil waktu yang mereka miliki untuk melakukan pemeriksaan terhadap tubuh itu. Pada akhirnya, mereka mengangkat kepala dan kemudian saling melirik satu sama lain, tidak satu pun dari mereka yang ingin berbicara terlebih dahulu.

Ling Wen menyaksikan mereka saling bertarung dengan sepasang mata mereka tetapi tampak masih menolak untuk berbicara, dan kemudian dia tidak tahan lagi. Dia berdeham dari sebelah takhta dan kemudian berkata, “Jenderal. Kesimpulan?”

Akhirnya, Feng Xin yang pertama kali berbicara. Dengan suara rendah, dia berkata, “Itu adalah dia.”

“Pedang lengkung E-Ming.” Mu Qing menambahkan.

Pedang lengkung E-Ming adalah senjata aneh yang sama yang digunakan oleh Hua Cheng ketika dia secara unik menantang tiga puluh tiga pejabat surgawi dan mengalahkan mereka sampai menjadi bubur, menghancurkan jiwa dan martabat mereka!

Di dalam Aula Bela Diri Besar, para pejabat surgawi mulai berbicara satu sama lain di bawah napas mereka, masing-masing mata menyaksikan dan menatap Xie Lian yang masih memiliki ekspresi wajah yang tidak bisa dibaca. Pei Ming telah mencapai tujuannya, “Jika anak muda berpakaian merah yang berada di samping Yang Mulia adalah orang itu, maka semua masalah ini harus diperiksa ulang.”

Kultivator berpakaian putih dari sebelumnya kemudian berbicara lagi, “Jenderal Pei, apakah kamu mengatakan bahwa Yang Mulia Putra Mahkota Xian Le bersekongkol dengan Raja Iblis Golongan Tertinggi hanya untuk menghancurkan Jenderal Pei Kecil?”

Dua kali kultivator itu berbicara, keduanya berada di pihak Xie Lian, jadi Xie Lian harus melihat siapa sebenarnya kultivator yang terlihat begitu penasaran ini. Apa yang dilihatnya selanjutnya adalah seorang kultivator dengan mata jernih; dia memiliki sebuah whisk di antara kedua lengannya, pedang panjang di punggungnya, dan kipas lipat terselip di sabuk seputih gioknya. Sosoknya tampak begitu mulia dan anggun, ekspresinya bersemangat. Dia tampak terlihat akrab tetapi Xie Lian masih tidak bisa mengingat kapan sekiranya dia pernah bertemu dengan seseorang yang memiliki ciri-ciri seperti itu.

Pei Ming juga meliriknya, tapi lirikannya itu seperti orang tua dongkol yang tidak ingin berurusan dengan anak-anak. Dia menggelengkan kepalanya dan melambaikan tangan seperti mengusir, menghilangkan cangkang kosong yang mengambang di udara, kemudian berbalik dan melanjutkan argumennya.

“Mungkin bukan bersekongkol. Hanya saja, orang itu begitu kuat dan jahat, siapa yang tahu kalau dia mungkin menggunakan tipuan untuk menipu serta membutakan Yang Mulia…”

Tujuannya adalah untuk membuat Hua Cheng menjadi pelaku sesungguhnya di balik kekacauan di BanYue Pass!

Xie Lian mengingatkan, “Jenderal Pei, bahkan jika kamu tidak percaya padaku, kamu masih harus percaya kepada Master Angin. Mengingat apa yang telah terjadi di Lubang Pendosa, Jenderal Pei Kecil telah mengakui kejahatannya dengan memikat orang-orang yang melewati BanYue Pass menggunakan klonnya, dan Master Angin mendengar semuanya.”

Pei Ming melirik kultivator berpakaian putih sekali lagi.

Xie Lian melanjutkan, “Selain itu, karena kita berdua ada di sini tepatnya di Aula Bela Diri Besar, kamu bisa bertanya baik-baik kepada Tuan kita apakah benar aku memiliki jejak mantra penipuan pada diriku.”

Semua pejabat surgawi memandang ke arah Jun Wu. Ekspresi Kaisar Dewa Bela Diri Surgawi yang duduk tinggi di atas takhta itu tetap tenang dan sama sekali tidak berubah, artinya Xie Lian sudah bersih.

Xie Lian melanjutkan, “Jenderal Pei, mari kita jaga semuanya tetap jelas dan terpisah. Jangan bicara tentang apakah anak muda yang bersamaku saat aku melakukan perjalanan itu adalah Hua Cheng atau bukan, dan bahkan jika dia sudah dipastikan sebagai Hua Cheng, itu tidak ada hubungannya dengan apa yang telah dilakukan oleh Jenderal Pei Kecil. Raja Iblis Golongan Tertinggi mungkin memiliki nama terburuk di bibir orang-orang, tetapi tidak semua hal bisa disalahkan kepada mereka.”

Ekspresinya tampak tenang dan netral ketika nama itu diucapkan, tetapi banyak orang di aula itu tampak menggigil kedinginan.

Pei Ming menjawab, “Yang jelas, aku percaya masalah ini perlu diperiksa ulang. Akan sangat bagus jika Yang Mulia bisa membawa Kepala Pendeta yang sebelumnya kamu bawa itu ke sini untuk diinterogasi lebih lanjut.”

Diinterogasi untuk apa? Untuk memaksanya berbohong? Xie Lian belum menjawab ketika seseorang berbicara lebih dulu.

Pei Su tampak seolah-olah tidak ingin lagi tinggal di Aula Bela Diri Besar. Dia berkata dengan suara rendah, “Jenderal. Biarkan saja. “

“Apa?” Pei Ming kesal.

“Tidak ada mantra penipuan. Itu semua perbuatanku. Aku sudah mengecewakanmu,” Pei Su mengaku.

Pei Ming sedang berusaha membersihkan namanya, tapi dia malah menyela dan mengatakan itu. Pei Ming berubah dingin, dan berkata dengan muram, “Ramuan pemikat apa yang diberikan Kepala Pendeta Ban Yue kepadamu? Tutup mulutmu.”

Namun, Pei Su mengangkat kepalanya. “Biarkan saja, Jenderal! Pei Kecil tidak takut untuk mengakui perbuatan yang telah dilakukannya. Karena aku sudah tertangkap basah, aku tidak takut menerima hukuman apa pun.”

Wajah Pei Ming tertulis dengan penuh keterkejutan: Kamu selalu begitu matang dan kompeten, mengapa tiba-tiba kamu menjadi gila hari ini? Dia baru saja akan menendang kepala Pei Su untuk membangunkannya, ketika Jun Wu berbicara:

“Cukup.”

Saat dia berbicara, Pei Ming menarik kembali kakinya dan membungkuk.

Jun Wu berbicara dengan lemah, “Masalah mengenai BanYue Pass telah selesai. Bawa Pei Su turun dan asingkan dia dalam beberapa hari kemudian.”

Setelah diam beberapa saat, Pei Ming menjawab, “Ya, Tuanku.”

Xie Lian menarik napas lega, tetapi Pei Ming melanjutkan, “Tapi Nan Yang dan Xuan Zhen telah membuktikan bahwa luka pada cangkang kosong itu memang disebabkan oleh pedang E-Ming.”

“Aku mengerti,” jawab Jun Wu. “Itu adalah masalah lain.”

“Tolong agar Yang Mulia memeriksa masalah ini,” kata Pei Ming.

“Aku sudah pasti akan menyelidikinya. Ming Guang dan dewa lainnya tidak perlu khawatir.” Setelah jeda yang cukup lama, Jun Wu melanjutkan, “Kalian semua dibubarkan untuk hari ini. Xian Le, kamu tinggal.”

Sepertinya Xie Lian akan diinterogasi secara pribadi. Jika itu yang terjadi maka Pei Ming tidak punya apa-apa lagi untuk dikatakan. Xie Lian juga tidak bisa berkata apa-apa, dan menundukkan kepalanya, “Ya, Tuanku.”

Setelah dibubarkan, para pejabat surgawi lainnya keluar dalam kelompok dua atau tiga orang. Ketika Feng Xin melewatinya, dia melirik Xie Lian seolah-olah dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi kemudian menghentikan niatnya sendiri. Xie Lian tersenyum padanya dan dia terkejut sebelum bergegas pergi. Namun, di sisi lain Mu Qing berjalan melewatinya tanpa melihat ataupun meliriknya, seolah-olah Xie Lian tidak pernah ada di sana. Kultivator berpakaian putih itu berjalan mendekat dengan whisk di tangannya dan tersenyum lebar, siap untuk berbicara; ketika Pei Ming yang baru saja kehilangan dukungan, berjalan mendekat juga, dengan satu tangan berada di pangkal pedangnya sementara tangan yang lain menggosok hidungnya.

Dia berkata dengan tidak berdaya, “Qing Xuan, demi saudaramu, bisakah kamu tidak menimbulkan masalah?”

Senyum menghilang dari wajah kultivator berpakaian putih itu, “Jenderal Pei, tidak perlu menggunakan saudaraku untuk melawanku, aku tidak takut padanya.”

“Kamu―” Pei Ming tampak marah tetapi tidak bisa berbuat apa-apa. Akhirnya, dia menunjuk padanya, “Kamu… kamu benar-benar telah menumbangkan Pei Kecil sekarang. Dua ratus tahun pengasingan.”

Kultivator berpakaian putih itu mengayunkan whisk-nya dengan liar dan berkata, “Itu adalah perbuatan Pei Kecil sendiri, tidak ada hubungannya denganku!”

Sepertinya dia tidak ingin terus bertengkar dengan Pei Ming, kultivator berpakaian putih itu kemudian bergegas melarikan diri. Xie Lian berpikir Pei Ming mungkin akan tetap di sana untuk mengejeknya lebih jauh, tapi dia tidak melakukannya dan kemudian keluar dari aula. Sebenarnya itu adalah Putra Mahkota Yong An yang tetap berada di tempatnya. Xie Lian tampak penasaran, mengapa dia masih tinggal di sana? Ketika Xie Lian mendekat, pria itu tampak memejamkan matanya, dia tertidur pulas sambil berdiri!

Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, dan dengan lembut menepuk pundak pemuda itu, “Yang Mulia. Yang mulia?”

Lang Qian Qiu terbangun dengan tersentak, “Apa yang terjadi?!”

“Tidak ada yang terjadi. Rapat sudah berakhir.” Xie Lian menjelaskan.

Karena baru saja bangun, Lang Qian Qiu masih tampak sedikit linglung dan bertanya dengan bingung, “Berakhir? Hanya seperti itu? Apa yang kita semua bahas? Aku tidak mendengar apa-apa???”

“Jika kamu tidak mendengar apa-apa maka tidak perlu terlalu dipikirkan,” kata Xie Lian, “itu tidak penting juga. Ayo sekarang, saatnya untuk kembali. “

“Oh.” Lang Qian Qiu pergi, tetapi ketika dia sampai di pintu dia kembali dan melihat ke belakang. Masih tampak bingung, bagaimanapun, dia memberi senyum lebar pada Xie Lian, “Terima kasih sudah membangunkanku!”

Ketika akhirnya semua orang pergi, Xie Lian perlahan berbalik. Jun Wu memegang kedua tangannya di belakang dan turun dari singgasananya dan menghampiri Xie Lian. “Hujan Darah Mencapai Bunga. Pedang lengkung E-Ming.”

Xie Lian seperti kucing yang diangkat tengkuk lehernya, dan dengan sukarela menegakkan tubuhnya.

“Jadi. Apa yang terjadi?” tanya Jun Wu.

Xie Lian menatapnya, dan kemudian berlutut.

Sebelum lutut Xie Lian menyentuh lantai, Jun Wu mengulurkan tangan dan memegang sikunya; mencegahnya untuk berlutut. Dia menghela napas. “Xian Le.”

Xie Lian menegakkan tubuhnya sekali lagi, kepalanya tertunduk. “Maafkan aku.”

Jun Wu memperhatikannya. “Lalu, apakah kamu mengakui kesalahanmu?”

“Ya,” jawab Xie Lian.

“Lalu, mengapa kamu tidak memberitahuku di mana letak kesalahnmu?” kata Jun Wu.


Catatan Penulis MXTX: Dalam teks ini, untuk menjadi dewa, pertama-tama seseorang harus menjadi pahlawan, yang merupakan orang yang istimewa di antara manusia. Hanya manusia fana yang diangkat dengan benar yang bisa menjadi pejabat surgawi. Bagaimana pelayan mereka bisa menjadi pejabat yang layak? Mereka memiliki dua pilihan: pertama mereka harus mahir dalam keterampilan tertentu, dan masukkan peringkat Bela Diri atau Sastra. Kedua, mereka harus beruntung. Jika mereka memiliki keberuntungan, maka ada peluang bagus. Jika mereka secara acak menemukan ramuan spiritual di sisi jalan, itu juga berfungsi.

Para pejabat di pengadilan tengah adalah mereka yang dibawa oleh pengadilan tinggi sebagai jenderal atau pelayan. Pada dasarnya jika kamu berhubungan baik dengan senjata besar, mereka bisa menarikmu. Meskipun bukan pejabat penuh, kamu masih menjadi bagian dari surga. Jadi ada banyak macam orang. Jadi katakanlah seorang pejabat surga memiliki hubungan dekat denganmu atau jika mereka berpikir kamu memiliki masa depan yang cerah, mereka akan mempromosikanmu terlebih dahulu. Selama kamu memiliki keterampilan dan peluang, kamu juga bisa menjadi senjata besar!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments